Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_292

gambar

SCG_292

Bab 292. Eun Yuri (3)

Perburuan harta telah dimulai.

Setelah tingkat kesulitan meningkat, Kim Hannah tidak mengalihkan pandangannya dari Tutorial. Bisa dikatakan, itu darurat. Bagaimanapun, perwakilan Valhalla mungkin bisa mati, dengan satu langkah yang salah.

Alasan Kim Hannah tidak berdoa dengan putus asa seperti Chohong atau berkicau agar diizinkan masuk seperti Little Chick adalah, karena Eun Yuri secara mengejutkan melakukan pekerjaan yang baik.

“Dia pintar.”

Itulah evaluasi yang diberikan Kim Hannah pada Eun Yuri, setelah dua jam dari awal tahap kedua. Mengingat fakta jika Kim Hannah tidak dengan mudah memberikan pujian. Ini bisa dianggap sebagai pujian besar.

Menipu Park Woori dan Yoo Yeolmu untuk bergabung dengan timnya, dan menggunakan kelompok ‘yang selamat’ yang mencoba menyerangnya adalah kinerja yang brilian. Bahkan, jika Kim Hannah mempertimbangkan pengalaman Eun Yuri sebelumnya.

Tapi, itu belum semuanya. Untuk memenuhi harapan Seol Jihu, Eun Yuri harus mendapatkan alat yang berguna secepat mungkin. Satu kesalahan umum di antara para peserta adalah, jika mereka tidak memperhitungkan waktu yang dihabiskan untuk memasukkan koin ke dalam mesin draw.

Secara mengejutkan, itu membutuhkan banyak waktu untuk memasukkan koin satu per satu. Karena Eun Yuri berpengalaman, dia berhasil meminimalkan waktu yang dibutuhkan untuk menggunakan mesin draw.

Metode yang ia pilih adalah, melakukan semuanya secara bersamaan. Pertama, dia menulis bidang-bidang yang sulit medapatkan koin, dari buku harian itu. Kemudian, Yoo Yeolmu yang membawa daftar tertulis, akan bertemu dengan kelompok yang selamat. Lalu, dia mengikuti mereka dari kejauhan, dan kemudian akan mencari koin bersama.

Itu jelas hanya dari menonton apa yang sedang dimainkan.

-Apakah kamu menemukan semuanya?

-Ambil mereka. Total ada 201.

-Kamu tidak menyembunyikan apapun, kan? Saat bajingan itu mulai mencurigai kita, ini sudah berakhir.

-Aku tidak, aku tidak. Kamu dapat menghitungnya, jika kamu mau.

-Aku tidak akan, tapi dia akan melakukannya. Dia tidak membuatnya jelas, tapi dia dengan longgar menghitung dengan matanya, setiap kali aku membawa koin kepadanya.

-Apa gadis teliti… Ngomong-ngomong, berapa banyak lagi orang yang harus aku dapatkan? Aku mencoba membujuk orang, setiap kali aku bertemu mereka untuk saat ini. Aku sudah mengumpulkan sekitar enam belas.

Dengan koin yang terkumpul, Yoo Yeolmu akan menuju ke arah Eun Yuri, sebelum diam-diam mengambil belokan. Dia kemudian akan bertemu dengan Park Woori, yang akan menggunakan mesin draw, dan menyerahkan koin yang terkumpul.

-Bagaimana kelihatannya? Sudahkah kita mendapat jumlah yang wajar?

-Aku tidak yakin. Aku mendapat armor kulit dan dua bola mantra, tapi… Yeolmu Hyung-nim, apakah ini cukup baik? Mungkin tidak, kan?

-Aku tidak tahu. Sulit untuk menilai sendiri.

-Ini membuatku gila. Akan lebih baik bagi kita dan Nona, jika itu muncul lebih cepat… Tsk. Berapa banyak koin yang tersisa?

-Kami menemukan sedikit lebih dari setengah koin. Pokoknya, berikan dulu padaku. Tidak, aku bisa melakukannya. kamu terus menarik.

-Baik. Ah, kamu harus meninggalkan koin.

-Tentu saja. Benar, Nona mengatakan akan lebih baik untuk bergerak, setelah kita punya beberapa. Mungkin, itu tumpang tindih dengan rute pencarian berikutnya.

-Benarkah? Bisakah kamu tunjukkan padaku peta sebentar? Agar kamu datang dengan mudah… Aku akan pindah ke mesin barat laut. Aku akan menemuimu di sana, lain kali.

Setelah itu, Yoo Yeolmu memasukkan barang-barang yang Park Park dapatkan di tasnya dan kembali ke Eun Yuri, yang sedang mencari koin yang lebih mudah dijangkau, di resor pegunungan.

-Ini adalah item.

-…Ini tidak akan berhasil.

-Lalu, kita perlu menarik lebih banyak. Ayo cepat.

-Ini adalah daftar lokasi dan koin yang aku temukan di resor gunung. Tepatnya, total 32 koin.

-Lalu, aku akan segera bergerak.

-Terima kasih. Sampai jumpa di tempat pertemuan berikutnya.

Yoo Yeolmu, dengan daftar dan koin dari Eun Yuri, sekali lagi berhubungan dengan kelompok yang selamat. Kemudian siklus berlanjut, tanpa akhir, sampai mereka mendapatkan setiap item yang mereka inginkan, atau menghabiskan semua koin.

‘Dia melakukan lebih baik dari yang aku harapkan, tapi…’

Sangat mengesankan, jika dia merancang rute yang paling efektif untuk bergerak dan memberi perintah dengan tenang, bahkan dalam situasi kritis seperti itu. Karena itu, Kim Hannah mulai menantikan untuk mengetahui temperamen dan bakatnya.

Tapi karena, dia hanya melakukan yang terbaik yang bisa ia lakukan dalam situasi tertentu. Masih ada beberapa masalah.

“Ya Tuhan, itu tidak akan keluar.”

Oh Rahee bergumam sambil melihat Park Woori yang dengan penuh semangat memasukkan lebih banyak koin ke dalam mesin draw. Dia tidak seberuntung itu. Ini juga yang menjadi perhatian Kim Hannah, tapi tidak ada yang bisa dilakukan. Karena, mesin draw didasarkan pada keberuntungan.

Orang-orang dapat merencanakan tindakan mereka, tapi surgalah yang memberikan jalannya.

Karena setengah dari koin belum digunakan, Kim Hannah memutuskan untuk mengamati situasi lebih lama.

***

 

Yoo Yeolmu kembali. Eun Yuri menghela nafas, setelah memeriksa barang-barang di tas. Sekali lagi itu adalah kegagalan.

Bukannya tidak ada kemajuan. Mereka mendapat beberapa item berguna seperti potion, bola mantra, dan armor kulit. Tapi jika seseorang bertanya, apakah mereka bisa mengalahkan Homunculus yang mengamuk, Eun Yuri akan ragu. Dia benar-benar tidak percaya diri.

‘Apa yang harus aku lakukan…’

Seol Jihu memintanya untuk menemukan solusi yang solid. Tapi dalam situasi saat ini, tidak pasti apakah mereka bisa menemukannya, melalui mesin draw.

Yoo Yeolmu angkat bicara, ketika wajah Eun Yuri mulai dipenuhi dengan ketidak-pastian.

“Jangan terlalu khawatir.”

“….”

“Bukannya kita tidak punya koin yang tersisa, dan mesin draw benar-benar mengandalkan keberuntungan. Dia juga akan mengerti.”

Eun Yuri mengangkat kepalanya dan menatap Yoo Yeolmu, yang berbicara dengan suara berat. Dia adalah orang yang mengalami kesulitan saat ini. Itu jelas, dari bagaimana pakaiannya basah kuyup.

Dia seharusnya lelah berlari bolak-balik. Tapi bukannya mengeluh, dia menghiburnya. Meskipun Eun Yuri tidak menurunkan penjagaannya, dia pasti merasa bersyukur.

“Tepat sekali. Aku akan terus berusaha. “

“Tentu. kamu bisa menyerahkannya. “

“Bagaimana kabarnya di sana? Mereka tidak curiga?”

“Tidak apa-apa untuk saat ini. Aku telah mengarang alasan, setiap kali mereka bertanya. Aku akan memberi-tahumu, jika aku melihat gerakan mencurigakan.”

Yoo Yeolmu meninggalkan resor gunung, segera setelah menerima kertas petunjuk dan koin. Begitu dia mendengar pintu tertutup, Eun Yuri menggelengkan kepalanya.

“Dia seharusnya baik-baik saja. Dia bilang dia akan lari, jika itu menjadi terlalu berbahaya. ‘

Karena Homunculus yang mengamuk tidak berada di pulau itu, tidak mungkin Seol Jihu dikalahkan. Apalagi, Eun Yuri tidak punya waktu untuk khawatir atau lelah.

Bahkan pada saat ini, Seol Jihu harus mempertaruhkan nyawanya untuk menahan Homunculus.

‘Ayo pergi.’

Eun Yuri melangkah maju dengan penuh semangat.

Lalu, dia berlari.

***

 

Seluruh pulau diwarnai dengan rona keemasan, saat matahari mulai terbenam. Mempertimbangkan fakta jika tahap kedua dari Tutorial dimulai sekitar siang hari, sejumlah besar waktu telah berlalu.

“Sial, sial, sial, sial…”

Park Woori masih bergulat dengan mesin draw. Dia dengan gelisah memasukkan koin.

“Aku mohon. Keluar sekarang. Silahkan.”

Ribuan koin sudah dimasukkan ke dalam mesin draw, dan puluhan item sudah muncul. Sudah saatnya senjata yang berguna keluar, tapi sebagian besar item yang tidak berguna membuat Park Woori putus asa.

Tapi lebih dari segalanya, fakta jika hanya ada satu koin yang dimasukkan ke dalam mesin pada suatu waktu, membuat Park Woori marah.

“Persetan. Aku ingin melihat wajah bajingan yang membuat mesin ini.”

Seberapa sadiskah pencipta, harus membuat mesin seperti ini?

“Apa yang salah dengan bisa memasukkan puluhan atau ratusan koin sekaligus? Ugh, tanganku sakit.”

Akhirnya, dia mengerutkan kening dan memijat ibu jarinya. Sidik jarinya ditimpa dengan pola koin.

“Aku tidak tahu siapa yang membuat ini, tapi dia pasti benar-benar brengsek. Persetan, siapa pun yang membuat barang ini perlu mengeluarkan koin dari mesin ini satu per satu, untuk mendapatkan gaji mereka. Itu akan memberi mereka pelajaran.”

Park Woori, tidak tahu jika ketujuh dewa tidak menerima gaji, memegang erat koin saat dia mengeluh.

Saat dia bersiap untuk memasukkan koin sekali lagi…

“….”

Dia berkedip cepat. Dia sedikit memiringkan kepalanya.

“Uh… sejumlah berapa ini?”

Dia lupa. Bahkan, dia tidak menghitung dari saat dia melepaskan tangannya. Menghitung dan memasukkan koin tanpa henti, telah membuatnya berpikir jika dia menghitung kali ini juga.

“Ah, sial. Apakah aku memasukkan mereka? Apakah aku mendapatkan item baru?”

Meskipun dia mencoba melacak ingatannya kembali, dia gagal mengingat dan mengerang.

“Ah, terserahlah. Aku akan mengatakan, aku membuat kesalahan. “

Berpikir mereka tidak akan membunuhnya karena kesalahan kecil, dia mulai memasukkan koin sekali lagi. Namun, sejumlah besar koin sudah dimasukkan.

Meskipun Park Woori tidak tahu, dia telah menempatkan hampir dua ratus koin, saat dia menggerutu. Ketika dia memasukkan seratus lebih, mesin itu memiliki total tiga ratus koin.

Dan mesin draw memiliki item yang bisa ditarik 300 koin.

“Fiuh.”

Park Woori memutar tuas, tampak bosan dengan situasinya. Dia tidak lagi memiliki harapan dari mesin, setelah kehilangan semua harapan.

Bunyi!

Tapi ketika item itu keluar, mata bosan Park Woori melebar karena terkejut. Itu adalah barang yang belum pernah dilihatnya.

“… Oh?”

Rahangnya ternganga, begitu dia membaca deskripsi.

***

 

Masalahnya pecah, sekitar saat mereka melewati lokasi ke-16. Tidak, itu belum terjadi, tapi sepertinya sesuatu akan terjadi.

Ketika Yoo Yeolmu akan kembali setelah mengumpulkan koin, pemuda itu menghentikannya.

“Aku mengerti, jika masih ada beberapa koin yang tersisa. Tapi, tidakkah kita harus segera pergi?”

Pria muda itu berbicara, ketika dia melihat kembali ke arah teman-temannya yang sedang beristirahat.

“Jika itu terserah diriku, aku akan menarik item sebanyak mungkin, tapi banyak orang frustrasi. Semua orang kelelahan mencari, selama berjam-jam.”

Ini tidak terlalu mengejutkan. Pada awalnya, orang-orang bekerja sama dengan sepenuh hati, karena mereka tidak tahu kapan monster itu akan menyerang. Tapi ketika mereka menemukan jumlah yang signifikan, beberapa orang mulai berpikir secara berbeda.

“Pokoknya, aku bertanya-tanya apa yang kamu pikirkan.”

Yoo Yeolmu memperhatikan, jika para peserta memperhatikan pembicaraan ini. Dia harus memilih jawaban yang tepat. Jika dia menolak gagasan itu, ada kemungkinan besar mereka akan mulai mencurigainya. Tapi, dia perlu mendapat cukup waktu untuk menyelinap keluar sekali.

“Yah… mereka bilang mereka menahan monster itu dengan hak istimewa bonus mereka. Tapi aku tidak yakin, karena aku belum melihatnya sendiri.”

Yoo Yeolmu melanjutkan sambil berpura-pura berpikir.

“Aku rasa pergi ketika kita bisa, bukan ide yang buruk.”

“Jadi, kamu setuju.”

“Daripada setuju, lebih dari itu aku tidak terlalu peduli. Jadi, kalian sudah memutuskan? ”

“Tidak, belum. Kami punya beberapa pendapat berbeda.”

Pria muda itu menggelengkan kepalanya.

“Aku benar-benar berpikir itu agak memalukan. Setidaknya, ada 800 koin tersisa. Jika kita tidak mengumpulkannya, itu berarti kita masing-masing akan mendapat kurang dari 50.”

“Itu benar.”

Yoo Yeolmu perlahan mengangguk dan kemudian melanjutkan.

“Bagaimanapun, itu tidak masalah, ketika kita melaksanakan rencana kita. Kita sudah tahu rute yang akan ditempuh bajingan itu. Pertanyaan satu-satunya adalah, kapan.”

“Itu benar.”

“Kalau begitu, mari kita lakukan dengan cara ini. Aku akan pergi padanya dan melihat apa yang ia lakukan. Kalian berdiskusi di antara kalian sendiri, dan mengambil keputusan pada saat aku kembali. Jika kita akan melanjutkan pencarian, kita dapat mencari dengan catatan yang aku bawa. Dan jika kita memutuskan untuk berhenti, kita bisa pergi dan menyerang segera. “

“Baik. Jadi kamu baik-baik saja, kan?”

“Ya. Pokoknya, jangan bertengkar dan membicarakan itu dengan damai. Akhir sudah dekat, jadi tidak perlu bertarung. “

Yoo Yeolmu berbalik setelah permohonan yang sungguh-sungguh. Saat dia berjalan dengan langkah cepat, ekspresinya berubah kaku.

‘Jika mereka memutuskan untuk terus mencari, kita akan punya waktu… tapi perlahan-lahan, ini menjadi berbahaya.’

Meskipun melarikan diri pada titik ini sepertinya pilihan yang tepat, keputusan itu menjadi milik Eun Yuri.

Yoo Yeolmu mencari Park Woori dengan tergesa-gesa, setelah memutuskan untuk memberi-tahukan kepadanya tentang situasi dan menyerahkan koin. Tapi begitu Yoo Yeolmu tiba di mesin draw, dia terpana.

Park Woori yang selalu mengeluh dan bersumpah saat dia memasukkan koin, sedang mengepak tasnya.

“Oh! Hyung-nim, ini dia!”

Park Woori tampak senang melihatnya.

“Apa yang terjadi? Mengapa…”

“Itu terjadi! Akhirnya! Aku akhirnya mendapatkan-nya! “

“Kita telah melakukannya?”

Telinga Yoo Yeolmu meninggi.

“Apakah kamu yakin?”

Park Woori menyeringai, lalu berdiri dengan tasnya. Mengangkat apa yang ada di tangan kirinya, seolah-olah untuk memamerkannya. Dia mengangkat ibu jarinya. Lalu, dia berteriak.

“Ya!”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_292"

Follow Us