Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_294

gambar

SCG_294

Bab 294. Sebuah Petunjuk Tak Terduga (1)

Koong!

Bunyi guntur terdengar saat tubuh besar jatuh di tanah.

Homunculus telah runtuh. Itu melakukan segala yang ia bisa untuk menggerakkan tubuhnya yang tidak bergerak. Tapi, nyala kehidupannya telah berkedip, begitu ia menarik lengannya keluar dari tebing.

Rentetan satu sisi Seol Jihu bukanlah sesuatu yang bisa menangani meskipun Spear of Purity hanya replika. Tapi, itu bukan satu-satunya alasan. Ada serangan lain yang memberikan pukulan fatal pada kehidupan terakhir Homunculus.

Seol Jihu menatap kosong pada mayat Homunculus, yang berubah menjadi debu.

‘Apa?’

Dia tidak bisa melihat dengan baik, ketika dia berbaring di tanah. Tapi kali ini, dia melihat dengan jelas. Saat dia menebas musuh dengan gembira, dua bola mantra telah terbang ke lubang hidung Homunculus.

Homunculus menarik lengannya, segera setelah itu dan kemudian membeku di tempat.

‘Apakah ini bagaimana Homunculus terbunuh sebelumnya?’

Seol Jihu berpikir dalam-dalam, saat ekspresinya perlahan berubah. Itu terlalu absurd. Tapi karena dia telah melihatnya dengan matanya sendiri, dia tidak dapat menyangkalnya.

Bukannya itu hanya terjadi sekali saja. Karena dia berhasil dua kali, sulit untuk membuatnya beruntung.

Menengok ke belakang, Homunculus benar-benar fokus pada Seol Jihu sampai kematiannya. Jadi dia bisa mengatakan, jika Eun Yuri menyerang ketika dia sedang menarik perhatian Homunculus. Tapi prosesnya harus didiskusikan, sebelum hasilnya.

Bukannya Homunculus tetap diam. Itu menggapai-gapai dalam kegilaan, namun Eun Yuri telah berhasil menempatkan bola mantra di telinga monster itu. Dia akan menerima ini sebagai kemungkinan, jika penembak jitu terkenal. Seperti, Marcel Ghionea ada di sini. Bahkan kemudian, itu hanya akan menjadi kemungkinan, bukan jaminan.

Seorang yang selamat berhasil mencapai apa yang bahkan Archer of Steel tidak dijamin akan berhasil?

Bukannya dia juga mengecam Homunculus. Dia mengendalikan bola mantra, seolah-olah mereka masih hidup.

‘Apa yang sedang terjadi…?’

Pada saat itulah, hembusan angin meniup tumpukan debu. Mata Seol Jihu berbinar. Dia menemukan sesuatu, di mana mayat Homunculus menghilang.

‘Bagus.’

Akan aneh, jika tidak ada hadiah tambahan untuk mencapai sesuatu seperti ini.

Seol Jihu menghentikan pikirannya dan berjalan maju. Sebuah kotak persegi seukuran telapak tangan ditinggalkan di tempat, di mana Homunculus jatuh. Tampaknya dibuat dengan bahan transparan. Tapi, itu tampak hitam, karena energi hitam pekat berputar-putar di dalamnya.

‘Ini adalah…’

[Harmonia Magic Square

Kristal yang bisa menyeimbangkan fondasi magic square.

Diciptakan oleh dark mage, nama aslinya adalah Magia Quadratum Ex Harmonia.

Kotak ajaib yang mengacu pada kotak persegi, yang diisi dengan bilangan asli dalam kisaran 1 hingga 2 sehingga jumlah bilangan bulat di setiap baris, kolom, dan diagonal sama.

Mengikuti hukum ini, dark mage menciptakan formula baru yang dapat menyeimbangkan campuran unsur apa pun.

Karena formula dibuat dengan pembalikan energi dalam pikiran, itu tidak dapat dikatakan sempurna. Tapi meskipun merupakan formula yang tidak sempurna, jika pengguna menerima risiko dan mencoba mengendalikannya. Mereka akan dapat ‘sementara’ mengontrol energi yang saling bertentangan.

* Energi ‘Absolute Evil’ saat ini mengamuk di dalam kristal. Diperlukan waktu yang lama untuk meredakan energi ini.

* Untuk menghapus energi ‘Absolute Evil’ dan memasukkan energi baru ke dalamnya, kristal harus dimurnikan.]

“Ooh.”

Seol Jihu tidak sepenuhnya memahami semua yang ada dalam deskripsi panjang. Tapi dia bisa mengatakan, jika ini adalah barang yang luar biasa.

Meskipun mengonsumsinya tidak menghasilkan energi yang kuat seperti esensi es. Tampaknya, itu mungkin untuk mendapatkan kekuatan yang sangat besar, dengan menggunakannya dengan benar.

Sementara Seol Jihu mengutak-atik kotak, Eun Yuri dan Yoo Yeolmu berlari ke Seol Jihu. Mereka menilai jika perkelahian telah berakhir sejak Homunculus menghilang, dan telah pergi dengan tergesa-gesa.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Tanya Eun Yuri dengan gugup. Meskipun Park Woori menyembuhkannya menggunakan ramuan, dia tidak bisa tidak khawatir, setelah melihatnya tertutup awan debu.

Seol Jihu menatap lurus ke arah Eun Yuri.

“Miss Eun Yuri.”

Seorang yang selamat menggunakan mana. Dia punya lebih dari beberapa pertanyaan untuknya. Tapi, ini adalah satu hal yang harus ia tanyakan, tidak peduli apa.

“Bagaimana kamu melakukannya?”

“Hah?”

“Aku melihatnya. Aku ingin tahu, bagaimana kamu melakukannya.”

Dia bertanya, begitu dia melihatnya.

“A-aku tidak tahu.”

Tapi, jawabannya tidak cukup apa yang ia harapkan.

“Kamu tidak tahu?”

“Tidak. Aku sangat bingung, sehingga aku tidak ingat dengan baik… Aku pikir itu baru saja terjadi, ketika aku mencoba.”

Seol Jihu mengerutkan alisnya. Dia ingin bertanya, ‘Bagaimana itu mungkin?’. Tapi, dia menahan diri. Tergantung pada nadanya, itu bisa terdengar seperti ia menghukumnya.

Pada saat itu, durasi Spear of Purity replika habis dan menghilang. Dengan tangannya yang sekarang kosong, Seol Jihu merogoh sakunya. Dia mengeluarkan bongkahan es yang membungkus bunga es dan melambaikannya di udara.

“Aku tidak akan memberikan ini padamu, jika kamu tidak memberi-tahuku.”

“Ah.”

Eun Yuri melakukan pengambilan ganda. Dia berlari ke Seol Jihu dan meraih es dengan jari kaki bergoncang. Tentu saja, Seol Jihu bukan tipe yang mudah menyerah. Dia mengangkat lengannya tinggi-tinggi. Itu membuat tangan Eun Yuri berputar-putar di udara dengan sia-sia.

“B-Berikan padaku.”

“Haruskah aku?”

“Aku memenangkan kompetisi. Berikan padaku dengan adil dan jujur.”

“Di samping adil dan jujur, katakan padaku, bagaimana kamu melakukannya. Ini milikmu, jika kamu mengeluarkan semuanya.”

“Wow…”

Ketika Eun Yuri tidak bisa mencapai es, bahkan ketika dia melompat. Dia menjulurkan bibir bawahnya dengan cemberut. Cara dia meringis berat, jelas jika dia jengkel.

“Pembohong.”

Dia bahkan menggerutu. Tapi melihat jika Seol Jihu tidak menunjukkan tanda-tanda meletakkan lengannya, dia mendesah pelan.

“… Aku pikir, itu karena kemampuan yang aku dapatkan dari hak istimewa bonus.”

“Kemampuan?”

“Circuit Mana Application, maksudku.”

Seol Jihu berkedip cepat. Sekarang dia memikirkannya, Eun Yuri mengatakan jendela statusnya berubah, ketika dia membuka kotak yang diperlukan pertama.

“Kamu bilang, kotak yang diperlukan memberikan apa yang paling dibutuhkan pengguna.”

“Benar, benar.”

“Sebelum aku membuka kotak yang diperlukan saat itu, aku berpikir, ‘Aku berharap bisa menggunakan mana lagi’. Yah, tepatnya, aku berharap itu akan bergerak seperti yang aku inginkan.”

“Tunggu, apa kamu baru saja mengatakan, ‘lagi’?”

“Ya. Apakah kamu tidak tahu? Aku sudah pergi melalui Kamar Kebangkitan di Zona Netral.”

Seol Jihu berseru pelan. Ini berarti, dia telah merasakan mana sebelumnya. Dia pasti telah kembali ke kondisi ‘yang tidak terbangun’ dengan mati dalam Zona Netral. Tapi memang benar, jika dia masih mengalaminya sebelumnya.

Kesimpulannya, kemampuan misterius itu pasti membantunya membangunkan sirkuit mana.

‘Tapi, tetap saja…’

Seol Jihu memiringkan kepalanya. Bahkan jika dia membuat seratus konsesi dan mengambil semua yang dikatakan Eun Yuri dengan nilai nominal, keraguannya tidak hilang. Ini karena, perasaan mana benar-benar berbeda dari membangkitkan dan memanfaatkan mana.

Belum lagi, melepaskan mana secara eksternal untuk memanipulasi objek sulit, bagi kebanyakan Earthlings.

Panah tidak bisa mengubah arah, begitu meninggalkan busur. Hukum abadi ini juga berlaku untuk Paradise. Kecuali seseorang memperoleh keterampilan seperti Ayase Kazuki ‘Swallow Arrow’ atau menggunakan mantra kontrol tingkat tinggi, mustahil untuk mengubah hukum fisik ini.

Ketika Seol Jihu bertanya tentang hal ini, jawaban Eun Yuri mengejutkannya.

“Tapi, itu berhasil.”

“…?”

“Itu hanya bekerja…”

Mengatakan demikian, Eun Yuri membungkuk dan mengambil batu. Dia berulang kali melemparkannya ke udara, dan menangkapnya sebelum melemparkannya dengan keras. Ketika dia mengarahkan jarinya ke batu yang menjulang dan menggambar lingkaran di udara…

Sesuatu yang mengejutkan terjadi.

Meskipun batu itu masih jatuh, mengikuti hukum gravitasi, itu terasa lambat. Bahkan, berputar mengikuti gerakan jari Eun Yuri.

Begitu batu itu mendarat dengan lembut di telapak Eun Yuri, rahang Seol Jihu terjatuh. Eun Yuri memegang batu itu erat-erat, dan memiringkan kepalanya.

“Apakah ini seharusnya sulit?”

Cara dia mengatakannya, dia membuatnya terdengar seperti permainan anak-anak. Tentu saja, itu mungkin bukan yang ia maksudkan. Tapi, Seol Jihu tidak bisa tidak menafsirkannya seperti itu.

‘Perempuan ini…’

Dan Seol Jihu…

‘…Dia begitu penuh dengan dirinya sendiri!!’

…menjerit internal.

Tapi sebenarnya, ini bukan sesuatu yang Seol Jihu harus katakan, sebagai seseorang yang mulai dengan kemampuan Future Vision dan Nine Eyes, dan segala macam hak istimewa.

‘Aku tidak bisa mempercayainya … Bakat macam apa yang dia miliki…!?’

Seol Jihu hanya bisa merasa cemburu untuk pertama kali dalam hidupnya, begitu dia melihat bakat yang hanya bisa digambarkan sebagai luar biasa. Tapi, siapa yang bisa menyalahkannya? Lagipula, ranah yang Seol Jihu lakukan untuk mencapainya, telah ditangkap oleh Eun Yuri dalam sekejap.

‘Bakatku hanya rata-rata...’

Pada titik ini, Seol Jihu bertanya-tanya apakah bakat Eun Yuri melampaui ‘keajaiban’ dan mencapai tingkat ‘jenius’. Tentu saja, dia tidak bisa membuat kesimpulan tergesa-gesa. Karena Roselle mengatakan, jika peluang seorang genius muncul yang ada satu dalam seribu tahun.

‘Jadi, sangat mungkin untuk mencapai sejauh ini hanya dengan bakat…’

Seol Jihu menghela nafas dalam-dalam, sebelum memutuskan untuk melihat ini dengan cara yang positif. Individu yang mampu memasuki Paradise, bukanlah hal yang buruk sama sekali. Jika ada, itu akan menjadi perhatian Ratu Parasite, bukan miliknya.

‘Sepertinya, kita harus pergi ke Zona Netral sesegera mungkin.’

Setelah mengatur pikirannya, Seol Jihu menatap Eun Yuri yang mengendalikan beberapa batu, tanpa menggunakan tangannya.

“Berapa banyak koin yang tersisa?”

“…?”

“Kita menyingkirkan Homunculus. Sudah waktunya untuk pergi ke Zona Netral sekarang.”

Semua batu jatuh.

“Tidak.”

Tapi secara mengejutkan, Eun Yuri menolak ide itu.

“Belum.”

Berbicara dengan suara tegas, dia melirik ke belakang. Di sana, selusin orang menatap mereka, masing-masing menatap dengan ekspresi marah.

Yoo Yeolmu yang berdiri diam, tersenyum canggung dan melambaikan tangannya. Ini adalah caranya mengatakan ‘pekerjaan bagus’ kepada mereka.

“Orang-orang itu adalah…”

“Mereka semua bajingan!”

Ketika Seol Jihu bertanya siapa mereka, Park Woori segera mengomeli mereka.

“Anak-anak keparat itu ingin menusukmu! Mereka berencana mencuri koin yang kami kumpulkan dengan susah payah!”

“Ups.”

Seol Jihu menatap kelompok itu dengan tertawa kecil. Dia sebenarnya khawatir, jika para peserta lainnya mungkin akan bersekongkol melawan Eun Yuri. Tapi fakta jika mereka berada dalam situasi saat ini, harus berarti jika Eun Yuri berhasil menembus krisis dengan baik.

‘Orang-orang itu…’

Sejujurnya, dia tidak terlalu memikirkan yang selamat lainnya, sampai dia membunuh Sixth Mother. Karena mereka semua adalah pelanggan berharga yang akan menghabiskan Survivor Point di Zona Netral, dia berencana untuk menutup matanya dan membawa mereka bersamanya.

Inilah mengapa dia menelan kemarahannya dan membiarkan mereka, ketika mereka melarikan diri pada titik pertemuan. Tapi setelah mengetahui jika mereka mencoba menusuk Eun Yuri, kesabaran kecil yang Seol Jihu pertahankan, menghilang.

“Jika kamu seorang tamu, kamu harus bertindak seperti itu.”

Seol Jihu merasa dia tidak bisa tenang, sampai dia memberi mereka pelajaran. Namun, dia segera menyadari, jika dia tidak perlu membawa masalah itu ke tangannya.

Karena mata Eun Yuri berbinar, ketika dia menatap kerumunan.

***

 

Seol Jihu memutuskan untuk mencari koin yang tersisa, atas permintaan Eun Yuri. Jumlah yang mereka miliki sekarang lebih dari cukup, dan karena Park Woori menarik cukup banyak kotak koin acak dari mesin draw, mereka memiliki cukup koin untuk tiga orang yang selamat; Eun Yuri, Park Woori, dan Yoo Yeolmu… untuk lulus.

Tapi Eun Yuri mengatakan, ada sesuatu yang benar-benar ingin ia lakukan. Jadi, Seol Jihu tidak mendesak masalah ini lebih jauh.

Lagi pula, mencari koin bukanlah hal yang sulit. Sementara mereka mencari koin mengikuti Diary of Unknown Survivor, Seol Jihu tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya, setelah mendengar bagaimana Eun Yuri mengumpulkan koin begitu cepat.

Tentu saja, dia tidak lupa untuk mengakui kontribusi kedua pria itu.

“Aku harus berterima kasih pada kalian berdua. Terutama kamu, Tuan Yoo Yeolmu. Pasti sulit berjalan bolak-balik begitu lama.”

“Tidak apa. Stamina adalah satu-satunya hal yang aku miliki dengan banyak.”

Yoo Yeolmu tersenyum polos, seperti itu hal yang sederhana.

“Kamu akan dibayar kembali di Zona Netral.”

“Terima kasih.”

“Hyung-nim! Bagaimana denganku? Bagaimana denganku?”

Saat Yoo Yeolmu membungkuk, Park Woori langsung memotong.

“Kamu juga, Tuan Park Woori.”

Seol Jihu berkata sambil tersenyum.

“Pokoknya, kamu lebih berani dari yang aku kira. Bagaimana menurutmu untuk lari ke sini, dengan membawa tas?”

“Sejujurnya, aku agak takut. Tapi aku memiliki kepercayaan diri, untuk berhasil dengan hidup-hidup.”

“Kepercayaan?”

“Ini!”

Park Woori menunjukkan pada Seol Jihu ponselnya. Setelah membaca tindakan pencegahan ketiga, yang diberikan dalam catatan Guide, mata Seol Jihu melebar.

[Dipandu oleh dendam ‘Absolute Evil’ yang menjulang di pulau, target Homunculus ‘pertama’ adalah yang selamat, yang memusnahkan Sixth Mother.]

Memperhatikan kata ‘pertama’, rahang Seol Jihu terjatuh. Dia mulai mengerti, mengapa Park Woori berlari padanya dengan sangat gila.

“Tapi… kamu bisa mati bersamaku.”

“Eii, itu menekankan kata ‘pertama’. Hyung-nim tidak terlihat mudah dibunuh. Ditambah lagi, aku mendapat dukungan dari belakang… hehe!”

Saat Park Woori tertawa konyol, Seol Jihu menatapnya dengan cara baru. Dia tidak berharap banyak dari pria itu. tapi, akting Park Woori tidak biasa.

Seol Jihu tidak tahu kelas apa yang akan diakhiri Park Woori. Tapi, itu menjadi jenaka dan memiliki kemampuan membaca suasana, adalah karakteristik yang luar biasa di Paradise. Lagipula, bahkan dengan jendela statusnya yang buruk, Park Dongchun telah selamat di Paradise dengan kehebatannya.

Sama seperti itu, keempat orang mencari koin yang tersisa, dalam suasana yang bersahabat. Meskipun sisa yang selamat mengejar mereka sambil mengertakkan gigi. Mereka tidak berani melakukan apa pun pada kelompok Seol Jihu.

Bagaimana mereka bisa mengumpulkan keberanian, ketika Seol Jihu akan memanggil Mana Spear dan menghancurkan batu dan pohon di dekatnya, setiap kali dia bosan?

Begitu Seol Jihu mengarahkan tangannya pada kelompok yang selamat dan membuat beberapa gerakan melempar palsu, kelompok itu berbalik dan menyebar. Alhasil, mereka berempat bisa menemukan koin yang tersisa tanpa kesulitan.

Bzz!

Begitu mereka menemukan semua koin, ponsel berdering. Sebuah pesan telah tiba memperingatkan mereka, jika Step 2 telah berakhir, dan jika mereka harus berkumpul di altar pusat.

Namun, Seol Jihu tidak segera menuju ke tengah pulau. Sekarang dia memikirkannya, ada satu item lagi yang perlu ia dapatkan, sebelum memasuki Zona Netral.

Karena itu, dia pergi ke mesin draw terdekat, membuat Eun Yuri mengeluarkan catatan Guide, lalu memasukkan 666 koin untuk menarik persembahan, sebelum menuju ke altar.

Beberapa orang sudah berkumpul di altar. Eun Yuri tidak melirik mereka, dan menaruh persembahan di atas altar. Ketika portal diaktifkan, Phi Sora muncul, seolah-olah dia sudah menunggu.

“Selamat… Dengan ini, Tutorial telah berakhir. Yah, melewatinya adalah masalah lain.”

Phi Sora memuji Eun Yuri. Dia tampak seperti sedang dalam suasana hati yang baik. Tapi, itu tidak mengherankan, mengapa Phi Sora melihat Eun Yuri dengan sangat baik. Lagipula, Eun Yuri telah membantu menyelamatkan Seol Jihu, dan memonopoli koin untuk mengacaukan para peserta lainnya.

“Ada 28 orang di sini. Nah, 27 jika kita mengecualikan Helper. Bagaimanapun, aku melihat jika hanya tiga orang yang memenuhi syarat untuk lulus.”

Phi Sora melirik ke arah sekelompok orang yang selamat yang berdiri tanpa bisa berkata-kata, dan menyeringai.

“Bukankah ini curang?”

Pria muda itu yang menatap Yoo Yeolmu dan menggertakkan giginya, berteriak dengan wajah tercoreng.

“Diam, brengsek.”

Tentu saja itu tidak berhasil.

“Curang, pantatku. Kamu orang bodoh, karena tertipu.”

“A-Apa? Apa katamu?”

“Kamu benar-benar berbicara besar, untuk seseorang yang mencoba menusuk kembali penyelamat-mu dan tertangkap. Apakah kamu tidak memiliki hati nurani?”

Ekspresi pria muda itu terdistorsi.

“Brengsek, apa kamu benar-benar guide?”

“Dengar, kita semua memiliki organisasi tempat kita dikontrak!”

Seorang wanita yang selamat mengangkat suaranya juga. Itu adalah wanita yang mengaku telah melarikan diri dari pulau pertama, dan mencoba untuk melempar rtanggung jawab pada Seol Jihu.

“Hmph.”

Phi Sora mendengus, sebelum kembali menatap Eun Yuri.

“Sayang, bisakah kamu memberi orang-orang itu cukup koin, untuk membiarkan mereka lewat?”

“Mengapa?”

“Jadi, aku bisa membunuh mereka dengan tanganku sendiri. Setelah Zona Netral berakhir, tentu saja.”

“Ah…”

“Mereka membawa Contract, seperti itu adalah berkah ajaib. Aku ingin tahu, organisasi apa yang ada di belakang mereka.”

Dinginnya suaranya, membuat para peserta tersentak.

“Jangan khawatir. Perwakilan kami adalah seseorang yang menghancurkan delapan organisasi di kota kami, hanya karena dia tidak menyukai mereka. Melawan organisasi yang hanya mampu membawa Contract… hmph.”

Phi Sora melirik seseorang sambil berbicara, dan tatapan Eun Yuri seperti setuju.

“….”

Seol Jihu mengalihkan pandangan mereka.

Segera, Eun Yuri memanggil Yoo Yeolmu untuk rencananya, yang telah ditentukan sebelumnya. Ketika dia memintanya untuk menunjukkan orang-orang yang selamat yang tidak mengejarnya, Yoo Yeolmu menunjuk enam orang, sambil mencoba untuk mengacaukan ingatannya.

Sebagian besar dari mereka kesulitan bergerak dari cedera.

“Katakan, berapa banyak koin yang kamu temukan.”

Ketika Eun Yuri bertanya, keenam orang itu menaikkan harapan mereka, dan memberi tahu dia jumlah koin yang mereka miliki. Dan harapan mereka segera menjadi kenyataan. Eun Yuri memberi mereka cukup koin untuk memungkinkan mereka lewat, dan bahkan menyembuhkan luka-luka mereka.

Seperti kata pepatah, kamu bisa setengah jalan hanya dengan tetap diam. Keenam orang bersuka-cita atas kekayaan mereka, dan mengucapkan terima kasih.

Setelah menyelamatkan beberapa orang yang selamat, Eun Yuri beralih ke 16 orang yang selamat.

“Katakan berapa banyak koin yang kamu miliki.”

Ketika dia mengajukan pertanyaan yang sama, para yang selamat pecah menjadi kerumunan.

“Aku punya dua…”

“Umm… empat! Aku punya empat!”

Tidak banyak yang memiliki koin. Mereka telah mempersembahkan semua koin yang mereka kumpulkan dari daftar. Jadi satu-satunya koin yang mereka miliki adalah, yang mereka temukan setelah mereka menyadari, jika mereka telah ditipu.

“Total sebelas …”

Eun Yuri mengangguk dengan anggun.

“Apa yang harus aku lakukan? Aku tidak punya 1.589 koin…”

Tapi Seol Jihu yang berdiri di belakangnya, dapat dengan jelas melihat, jika Eun Yuri diam-diam mengambil koin dari tas koinnya.

“Ini adalah koin tambahan.”

Dia segera menarik perhatian para ‘yang selamat’. Mereka semua memandangnya dengan gugup, tahu jika keputusan terakhir ada pada dirinya.

“Aku tidak bisa memutuskan, ke orang mana aku harus memberikannya, jadi…”

Eun Yuri terdiam, lalu mengambil segenggam koin dari tas. Lanjut…

“Bawa mereka.”

Dia melemparkan mereka ke udara. Ketika sekitar lima belas koin tersebar di mana-mana, tatapan semua orang mengejar koin itu dengan linglung.

Namun, Eun Yuri tidak berhenti sekaligus. Dia meraih enam genggam lagi, dan melemparkannya ke segala arah. Karena dia menggunakan mana, mereka terbang jauh, jauh sekali.

“Kamu…!”

Pria muda itu memelototinya, tapi dia tidak punya waktu untuk berbicara. Yang lebih cerdik sudah bergerak.

Segera, keenam belas orang berserakan untuk mencari koin.

“…Berapa banyak yang kamu lempar?”

Ketika Seol Jihu yang menatap dengan tatapan kosong bertanya, Eun Yuri meletakkan mulutnya di telinganya dan berbisik.

“88.”

“…?”

“Aku melempar 88 koin dengan tepat. Aku mencampur sejumlah besar kerikil. Jadi, itu seharusnya terlihat lebih banyak.”

Seol Jihu dengan cepat menghitung di kepalanya. Ada enam belas selamat yang tersisa, dan mereka membawa sebelas koin. Karena Eun Yuri melemparkan 88 koin, bahkan jika mereka menemukan semuanya…

‘Hah?’

“Kamu lulus!”

Phi Sora yang menguping pembicaraan mereka, mengumumkan penerimaan Eun Yuri.

“Aku sudah lama tidak melihat gadis seperti dirimu, seperti ini! Kemari. Mari kita lihat posisimu dan hitung Survival Point yang akan kamu terima.”

Phi Sora memanggil sembilan orang yang selamat yang melewati tahap kedua, dan mulai menjelaskan tentang posisi seseorang.

Setelah penjelasan berakhir, waktu untuk mendistribusikan Survival Point secara alami datang.

Yang pertama adalah Eun Yuri.

“Mari kita lihat, mulai dari pembunuh kanibal…”

Phi Sora bergumam, sebentar sebelum melihat Eun Yuri.

“Apa aku harus mendaftar semuanya? Terlalu banyak.”

“Kalau begitu, kamu bisa memberitahuku total poin-nya.”

“Fantastis. Dalam Tutorial Dasar, kamu dapat menerima 100 poin untuk setiap kategori dan menerima 100 poin bonus tambahan. Tapi, ini dikalikan dua puluh kali dalam Tutorial Khusus. ”

Phi Sora kemudian menambahkan, jika dia harus menghitung ulang skornya untuk menyelamatkan keenam peserta tadi. Setelah beberapa saat, dia melanjutkan.

“12.240 poin dasar. Memiliki Mark of Survival menghasilkan 122.400 poin.”

Eun Yuri tersentak. Dia bahkan tidak bisa membayangkan mendapatkan begitu banyak poin, ketika dia mengambil Tutorial Dasar di masa lalu. Angka absurd ini adalah hasil dari poin dasar Tutorial Khusus, yang meningkat secara signifikan dan Mark of Survival tingkat Gold menambahkan pengganda 10x.

“Selamat. Sekarang yang harus kamu lakukan adalah menghabiskan koin dan memasuki portal.”

Setelah dengan patuh menyerahkan koin, Eun Yuri berhenti dan melihat ke belakang. Seol Jihu memperhatikan para yang selamat, yang melarikan diri. Mereka pasti menyadari, jika tidak ada cukup koin, saat perkelahian anjing meletus di mana-mana.

Pria muda yang bertindak sebagai pemimpin de facto dari para yang selamat, berbaring di tanah seperti katak, gemetar. Melihat bagaimana darah mengalir di pelipisnya, dia sepertinya dipukul kepalanya dengan batu.

Ada juga yang selamat yang berteriak, ketika rambut mereka ditarik. Meskipun orang ini menolak dengan keras, penyerang berhasil mencuri dari orang yang meratap itu.

Hal serupa terjadi di mana-mana. Itu adalah pemandangan yang mengerikan, seperti pemandangan dari Neraka.

“Heehee.”

Tiba-tiba, tawa pecah. Seol Jihu tersentak dan memandang dengan wajah kaget.

‘…Dia tertawa?’

Apakah dia merasakan tatapannya? Eun Yuri dengan cepat menghapus senyum penuh kegilaannya.

“Kita bisa masuk, kan?”

Berbicara dengan sopan, dia menarik lengan baju Seol Jihu. Dia memintanya untuk datang.

“Ya, ya kita bisa.”

Seol Jihu mengangguk tanpa disadari. Keduanya berjalan melewati para peserta yang mendapatkan bagian mereka dari Survival Point.

Sebelum melangkah ke portal, Seol Jihu mengaktifkan Nine Eyes-nya. Sekarang disposisi Eun Yuri diaktualisasikan, dia ingin tahu tentang tingkat kognisi yang dimilikinya.

Slot pertama adalah ‘halus’. Dia mengabaikan ini karena ini adalah cara orang lain melihatnya.

Slot kedua adalah ‘bahagia’. Karena slot ini mengungkapkan emosinya saat ini, dia memahaminya sepenuhnya. Zona Neutral tepat di depannya, setelah semua.

Sebagai slot ketiga…

Seol Jihu mengerutkan alisnya di saat berikutnya.

5. Tingkat Kognisi

Halus

Senang

Tersembunyi (Tidak bersalah di permukaan, tapi tidak murni di dalam)

 

‘Tidak murni…?’

Apakah ini merujuk pada karakter seksual atau karakter moralnya?

‘Menilai dari tawa tadi, aku akan mengatakan itu lebih dekat dengan yang terakhir…’

Seol Jihu menelan ludah, saat dia melihat Eun Yuri menghilang ke portal. Apakah dia salah berpikir, jika dia melihat sembilan ekor rubah bergoyang di belakangnya?

Tenggorokannya menjadi kering.

Cendana wangi bahkan seperti daun benih.

Dia mungkin baru saja membawa seseorang yang akan mengubah Six Mad menjadi Seven Mad.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_294"

Follow Us