Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_295

gambar

SCG_295

Bab 295. Sebuah Petunjuk Tak Terduga (2)

Tutorial berakhir.

Marcel Ghionea memimpin para korban yang melewati Area 1 ke tempat dengan panggung, seperti teater.

Seol Jihu tidak pergi bersama mereka. Meskipun dia adalah seorang Helper selama Tutorial, sudah waktunya untuk kembali ke perannya, sebagai manajer kepala.

Dia adalah orang yang awalnya bertanggung jawab untuk mengaktifkan Sinkronisasi, dan menjelaskan tujuan Zona Netral kepada semua peserta Area. Tapi, dia mempercayakan peran ini kepada Kim Hannah.

Ini karena kelelahan yang telah menumpuk di dalam dirinya yang akhirnya meledak, saat dia memasuki Zona Netral.

Itu wajar, mengingat jumlah pekerjaan yang harus ia lakukan sebelum aktivasi Zona Netral. Ditambah fakta jika dia baru saja bertarung dengan monster mengerikan selama berjam-jam dalam Tutorial, yang dia pikir akan mudah.

Semilir.

Jadi setelah mendelegasikan pekerjaannya ke Kim Hannah, dia menuju ke kamar manajer.

“Jadi, ada tempat seperti ini.”

Kamar kepala manajer menyerupai ruang monitor rahasia, yang sering terlihat di film. Setiap kristal komunikasi di dalam menara terhubung ke ruangan ini. sehingga, manajer dapat mengawasi semua bagian Zona Netral.

Melihat sekeliling, Seol Jihu tersenyum. Dia telah menemukan seekor anak ayam kecil tertidur di sofa.

“Hei kau. Bagaimana kabarmu?”

“… Pyak?”

Ketika Seol Jihu mengangkatnya, anak ayam itu menggeliat dalam genggamannya. Dia tidak senang karena terbangun. Sambil tersenyum, Seol Jihu duduk di sofa dan bersandar. Anak ayam itu menguap dan meringkuk di atas dada Seol Jihu.

Pada saat itu, salah satu dari banyak monitor di ruangan itu memperlihatkan Kim Hannah berbicara di depan orang banyak. Seol Jihu memperhatikan, membelai bulu lembut ayam itu dengan jarinya.

-Kamu harus mengumpulkan 1.000 Survival Point selama 3 bulan-mu tinggal di sini di Zona Netral…

Penjelasan Kim Hannah lebih langsung dari Cinzia. Dengan mengumumkan periode yang ditentukan dengan tepat dan menentukan tujuan… dia membantu para peserta mempelajari arah yang mereka butuhkan, untuk mengatasi masalah yang dihadapi.

Penjelasannya benar-benar sempurna, tapi Seol Jihu tidak terlalu memperhatikannya. Bukan saja dia sudah tahu sebagian besar informasi itu. Tapi dia juga terganggu oleh Seo Yuhui, dan bagaimana dia melihat pakaiannya.

Di sisi lain, dia tidak bisa menahan tawa, ketika kamera menunjukkan Hugo dalam setelan ketatnya dan Yi Sungjin dengan wajah tolol.

Dengan mata setengah tertutup dan bibirnya menyeringai, Seol Jihu terus menonton, sampai akhirnya dia mulai tertidur. Tidak lama sebelum dia tertidur, duduk tegak di sofa.

***

 

‘…Hmm?’

Ketika dia membuka matanya lagi, Seol Jihu menyadari jika dia berada dalam situasi yang aneh. Dia duduk dengan kaki di atas meja dan cangkir teh di tangannya, di taman. Sepasang tangan memijat bahunya, dengan cukup terampil dari belakang.

“…”

Dia bahkan tidak perlu bertanya. Ini bukan pertama kalinya dia mengunjungi tempat ini. jadi, dia tidak lagi terkejut. Seol Jihu berbicara dengan tenang, menikmati rasa teh di mulutnya.

“Teh ini rasanya enak.”

“Wah, terima kasih.”

Seperti yang diharapkan, suara datang dari belakangnya.

“Aku menyiapkannya khusus untukmu, Pengunjung terhormat-nim.”

Mendengarkan suara lembut itu, Seol Jihu tersenyum. Dia tahu, mengapa ‘dia’ memanggilnya ke sini. Seol Jihu berdeham.

“Kuhum, kamu tidak memanggilku, ketika aku benar-benar membutuhkanmu.”

“Astaga... Aku cukup sibuk. Tanganku penuh dengan pengajaran Charlotte Aria. Fufu.”

“Tetap saja, bagaimana kamu bisa menyekap-ku begitu saja? Jujur saja, aku agak kesal.”

“Ah, maaf. Aku mohon, jangan marah padaku!”

Roselle menepuk bahu Seol Jihu dengan penuh kasih, berbicara dengan suara sengau.

Seol Jihu terkekeh pelan. Tidak pernah dalam sejuta tahun untuk menebak, jika penyihir menakutkan yang pernah mencoba menghancurkan Kekaisaran, akan menjilatnya.

Bagaimanapun, karena dia tidak ingin mengambil risiko hidupnya dengan membuatnya kesal, Seol Jihu memutuskan untuk membatalkan aksinya dan menanyakan pertanyaan yang sangat ingin ia tanyakan.

“Aku terkejut. Aku tidak berharap kamu memanggilku di sini begitu cepat. “

“Dan aku tidak pernah berpikir, aku akan bersemangat ini. Bahkan, aku bahkan kehilangan ketenanganku saat menonton dan memuntahkan kutukan. Ufufufu. “

“Menonton?”

“Ya. Sejujurnya, aku tidak ingat apa-apa, tapi Charlotte Aria memberi-tahuku juga.”

Roselle tersenyum.

“…‘Sial! Bakat apa! Di mana saja dia selama ini?’ rupanya apa yang aku katakan. Aku juga diberi-tahu, jika aku melompat-lompat dalam euforia. Meski begitu, aku curiga Charlotte Aria mungkin melebih-lebihkan sedikit.”

Tampaknya Roselle merasa menyesal, jika Eun Yuri tidak memiliki pengalaman dengan sihir sampai sekarang.

“Apakah dia luar biasa?”

Seol Jihu meletakkan cangkirnya dan berbalik.

“Jenius, mungkin?”

“…Jenius.”

Tiba-tiba, Roselle terdiam. Dia menatap langit dengan tangan masih di bahu Seol Jihu. Setelah terdiam beberapa saat, Roselle menjawab.

“Yah, aku tidak yakin.”

“Kamu tidak yakin?”

“Karena standar semacam ini bersifat subyektif, khususnya dalam kasus seperti ini. Tidak ada standar absolut untuk mengevaluasi seseorang. Jadi, evaluasinya selalu relatif.”

“Mm… aku rasa kamu benar.”

Seol Jihu pura-pura setuju, sambil bertanya-tanya seperti apa bakat Eun Yuri yang akan terlihat, dibandingkan dengan Roselle. Tapi dia pikir, itu tidak sopan untuk bertanya.

Tentu saja, dia melakukan ini, karena dia tahu Roselle bisa membaca pikirannya.

“Ya ampun, kamu tidak licik.”

Seperti yang diharapkan, Roselle membaca pikiran Seol Jihu dan terkikik.

“Maaf, tapi jika kamu ingin membandingkannya denganku. Itu alasan lain bagiku untuk menunda penilaianku.”

“Bagaimana bisa?”

“Aku bangga dengan prestasi di tahun-tahun berikutnya. Karena aku mengenal diriku dengan baik, aku tidak punya pilihan, selain menggunakan standar yang lebih ketat.”

Dengan kata lain, meskipun Roselle mengakui jika Eun Yuri berbakat, dia tidak bisa memutuskan dengan pasti, apakah bakat Eun Yuri melebihi miliknya pada saat ini.

Bahkan dengan itu, Seol Jihu merasa puas. Bagi Roselle, si jenius yang sombong dan tak tertandingi, untuk merenungkan masalah ini dengan serius… itu pasti sesuatu.

“Aku mengerti.”

Seol Jihu mendecak bibirnya.

“Jika itu masalahnya, bagaimana kalau kamu memberinya sebulan atau lebih? Dia harus menunggu sampai Kamar Kebangkitan aktif, untuk mendapatkan kelasnya. Aku berencana untuk memusatkan perhatiannya pada pelatihan fisik, sementara itu.”

“Tidak.”

Roselle menggelengkan kepalanya.

“Aku setuju, jika dia membutuhkan pelatihan fisik. Mage membutuhkan stamina untuk mempertahankan mantra yang lebih kuat untuk durasi yang lebih lama. Tapi…”

Dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan.

“Aku tidak melihat alasan untuk menunggu. Pelatihan berlangsung dalam tidur. Jadi, kita tidak perlu khawatir mengganggu waktu pelatihan masing-masing. Dan aku tidak peduli apakah dia seorang Archer, Priest, atau Warrior. Tidak peduli apa kelasnya, dia ditakdirkan untuk berjalan di jalur sihir.”

Seol Jihu membelalakkan matanya pada pernyataan Roselle. Matanya yang masih tertuju ke langit, menjadi redup.

“Ya… Tepat sekali. Rasa asli, luar biasa, bawaan untuk mana! Itu adalah bakat murni dan tidak kurang.”

Roselle mengumumkan dengan percaya diri.

“Aku tidak ragu. Keputusan itu akhirnya menjadi miliknya. Tapi jika dia memilih untuk tidak belajar sihir, itu akan menjadi kerugian besar bagi negaranya… tidak, bagi dunia.”

‘…Apakah aku baru saja mendengar pujian besar?’

Setelah berpikir sejenak, Seol Jihu mengangguk. Dia memutuskan akan lebih baik mengikuti saran ahli.

“Lalu….”

Kata Seol Jihu, memiringkan secangkir teh yang sekarang agak dingin.

“Segalanya akan mulai sibuk mulai sekarang.”

Tentu saja, bukan untuknya, tapi untuk Eun Yuri.

***

 

Hari berikutnya.

Ketika dia bangun, Seol Jihu menyadari, dia sedang berbaring di tempat tidur. Seseorang sepertinya telah memindahkannya ke sini dari sofa. Ada pakaian terlipat rapi di samping tempat tidur.

Sambil tersenyum, Seol Jihu bangkit dari tempat tidurnya. Dia mandi, mengenakan pakaiannya, dan meninggalkan ruangan. Dia kemudian melihat Eun Yuri makan sendirian di sebuah meja, di salah satu kafetaria. Dia tampaknya tidak terlalu antusias dengan makanan. Tapi wajahnya cerah, ketika dia mendekati Seol Jihu.

“Halo.”

“Selamat pagi. Apakah kamu tidur dengan nyenyak?”

“Ya, untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama. Kamarku sangat bagus.”

“Ah, maksudmu kamar ranker pertama. Sebenarnya, ini adalah kamar yang bagus, yang terbaik di Zona Netral.”

Belum ada laporan resmi yang diterima, tapi tidak ada keraguan dalam benaknya, jika Eun Yuri adalah top ranker.

“Untuk memaksimalkan ruangan itu…”

Seol Jihu terdiam dan memasang tampang pahit. Dia melihat sendok Eun Yuri bergerak lebih cepat dari sebelumnya, seolah nafsu makannya tiba-tiba kembali.

Seperti anak kucing, dia waspada terhadap segala hal. Tapi sekarang, setelah induk-kucing ada di sini. Sepertinya, dia merasa cukup aman untuk mengubur kepalanya dalam mangkuk makanan.

“… Kenapa kamu tidak makan tadi?”

“Aku hanya merasa canggung makan sendirian.”

Eun Yuri melirik ke samping. Mendongak, Seol Jihu dengan cepat mengerti apa yang ia maksud. Beberapa orang memperhatikan Eun Yuri dari luar kafetaria, memegangi perut lapar mereka.

Kalau dipikir-pikir, itu masih hari pertama mereka di Zona Netral. Orang-orang yang tidak memiliki Survival Point tidak mampu membeli makanan.

“Kamu seharusnya memanggil Park Woori atau Yoo Yeolmu.”

Eun Yuri tidak menjawab. Dia melanjutkan makan dengan tergesa-gesa, takut kalau-kalau induknya akan pergi.

Seol Jihu melanjutkan,

“Dengarkan saat kamu makan. Sekarang, kamu telah mencapai Zona Netral… Yah, aku rasa kamu sudah mempelajari dasar-dasarnya dari Kim Hannah.”

“Aku ingat.”

Eun Yuri menelan sesendok nasi, sambil menyeka saus dari sudut mulutnya.

“Jangan khawatir. Aku pasti akan menepati janjiku.”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Yah, itu juga, tapi yang lebih penting… apakah kamu ingat aku memberi-tahumu, jika Valhalla akan membantumu sebanyak mungkin?”

“Ya.”

Eun Yuri menjawab tanpa ragu-ragu.

“Aku akan melakukan apa yang kamu katakan.”

Seol Jihu menyipitkan matanya, menatapnya dengan cara baru.

“Mm…. Sebenarnya, aku ingin mendengar apa yang ada dalam pikiranmu.”

“Jujur, aku ingin belajar sihir dengan benar…”

Eun Yuri bergumam.

“Tapi, aku tidak berpikir itu akan mudah, mengingat keadaan. Jadi aku pikir, akan lebih baik melakukan apa yang diperintahkan.”

Seol Jihu sangat gembira mendengarnya. Dia khawatir Eun Yuri mungkin tidak tertarik pada sihir. Tapi dari penampilannya, dia tidak khawatir apa-apa.

Segalanya tampak berjalan lebih baik, tapi bukan hanya mana yang harus dilatih oleh Eun Yuri.

“Stamina adalah segalanya.”

Eun Yuri diharapkan untuk meningkatkan kemampuan fisiknya, dengan memanfaatkan peluang yang tersedia hanya di Zona Netral. Seol Jihu sudah menyusun rencana induk, yang disebut ‘Operation Princess Maker’.

Dia menunggu Eun Yuri untuk menyelesaikan makanannya, dan membawanya ke toko VIP. Dia menyerahkan Catatan Guide kepada Maria, yang bekerja sebagai pegawai toko, dan membeli semua 60 botol Kompetensi Khusus.

Dan kemudian, dia mengumpulkan Eun Yuri, Park Woori, dan Yoo Yeolmu di alun-alun dan memperkenalkan seorang pria pada trio. Pria itu… tidak lain adalah pelatih terbaik di seluruh Paradise.

“Senang berkenalan dengan kamu. Namaku Jang Maldong. “

Jang Maldong berbicara dengan sungguh-sungguh, melambaikan tongkatnya bolak-balik sedikit. Park Woori dan Yoo Yeolmu jelas tampak gugup. Tubuh mereka kaku dengan ketegangan.

Jang Maldong dengan hati-hati memindai ketiganya. Tiba-tiba, matanya berbinar.

“Kamu… kamu tampaknya memiliki tubuh yang cukup. Apakah kamu seorang atlet?”

Dia merujuk pada Eun Yuri.

“Aku sangat terkesan dengan fleksibilitas dan ketahananmu.”

“…ya.”

“Seperti yang aku pikirkan. Tubuh seperti tubuhmu, tidak bisa dibuat dalam semalam. Ini adalah buah dari pelatihan rutin sejak usia muda. Dugaanku adalah senam ritmis atau tarian praktis… tidak, tapi postur berdiri kamu tegak. Jadi, itu haruslah balet atau tarian modern.”

Eun Yuri mengangguk ringan. Seol Jihu sangat heran dengan wawasan Jang Maldong. Dia telah menemukan olahraga Eun Yuri hanya dengan melihat bentuk tubuhnya.

“Dan kamu. Metodemu sedikit tidak bijaksana, tapi aku tahu kamu sudah berolahraga.”

Yoo Yeolmu menyeringai malu.

Park Woori tampaknya menantikan gilirannya, tapi Jang Maldong melirik sekali dan kemudian berjalan melewati Park Woori. Dia mendecak lidah dan menggelengkan kepala, tanpa sepatah kata pun.

“Aku akan mempersingkatnya.”

Setelah menyelesaikan inspeksi, kata Jang Maldong.

“Aku tidak pernah mengganggu keputusan orang lain. Aku datang ke sini atas permintaan Perwakilan Seol. Tapi jika memungkinkan, aku ingin mencurahkan waktuku untuk sesuatu yang lebih berharga.”

‘Pergi jika kamu mau. Aku tidak akan menghentikanmu.’ Itulah yang ingin dia katakan.

“Aku akan memperingatkanmu sekarang. Pelatihanku akan sangat sulit, dan aku tidak punya rencana untuk memaksamu ke dalamnya. Jika kamu tidak siap menghadapi tantangan, aku sarankan kamu pergi sekarang.”

Park Woori dan Yoo Yeolmu berteriak, untuk mengekspresikan antusiasme mereka. Mereka tidak perlu mendengar lebih banyak. Mereka datang ke sini bukan dengan paksa, tapi karena pilihan.

Dan terus terang, mereka tidak bisa melewatkan kesempatan untuk belajar dari Jang Maldong, seorang pelatih yang diimpikan banyak orang dunia.

‘… Itu mungkin yang mereka pikirkan saat ini.’

Seol Jihu tersenyum pahit, ketika dia melihat Jang Maldong membawa ketiganya ke papan pengumuman.

Agnes, Kazuki, Marcel Ghionea, dan bahkan Seol Jihu sendiri menangis. Rezim pelatihan terkenal yang membuat setiap orang terkenal Earthling di Paradise menangis tanpa kecuali. Seol Jihu bertanya-tanya,

‘Berapa lama mereka bertiga bertahan melawan itu?’

Pertanyaannya dijawab sore hari.

Menjelang akhir pelatihan, Seol Jihu kembali ke alun-alun, hanya untuk disambut oleh tangisan keras. Dengan penampilan kuyu, usang, Park Woori duduk menangis seperti bayi.

Hal yang sama berlaku untuk Yoo Yeolmu. Pria kekar itu mengendus dengan air mata. Dia tidak sekeras Park Woori, tapi Seol Jihu bisa melihat bibirnya bergetar.

Dan Eun Yuri adalah ….

‘Dia tidak disini?’

“Ke mana dia pergi?”

“Kembali ke kamarnya, aku rasa.”

Jang Maldong berkata, ketika dia menyaksikan Yoo Yeolmu membantu Park Woori bangkit dari tanah.

“Tidak seperti keduanya, dia berlatih sampai akhir. Jadi, aku mengirimnya pulang lebih awal. “

Terkejut mendengar jika Eun Yuri benar-benar mengikuti sampai akhir, Seol Jihu segera bertanya.

“Bagaimana kabarnya?”

“Gigih.”

Jang Maldong membuat penilaian yang jelas.

“Dia sangat kompetitif. Dia terus mendatangiku, seolah aku benar-benar musuhnya. Dia memiliki perasaan putus asa, meskipun aku tidak tahu apa-apa tentang keadaannya.”

Setelah itu, Seol Jihu bergegas ke kamar ranker pertama. Pintunya setengah terbuka. Dia mengetuk pintu dua kali dengan sopan, sebelum memasuki ruangan.

Segera, rahangnya jatuh. Ruangan itu berantakan total. Semua ornamen di sekitar ruangan dan barang-barang yang didapatnya dari Tutorial, dipadukan bersama di lantai seperti sampah.

Eun Yuri tergeletak di lantai. Dengan mata mengantuk, dia menatap langit-langit, menggoyangkan jari-jarinya. Setiap kali jari telunjuknya bergerak, sebuah ornamen meluncur di udara.

“…Apa yang sedang kamu lakukan?”

TAK!

Ornamen jatuh.

“Latihan….”

Eun Yuri menjawab dengan lembut.

“Pelatihan mana…”

Seol Jihu tersenyum pahit. Untuk berpikir dia menenggelamkan dirinya dalam lebih banyak pelatihan, setelah seharian pelatihan Jang Maldong…. Dia tidak bisa mempercayai matanya.

“Apakah kamu baik-baik saja? Aku dengar, kamu menyelesaikan rezim pelatihanmu.”

“…aku pikir, aku akan mati…”

“Kalau begitu istirahatlah.”

“Tubuhku sedang beristirahat… Aku hanya memindahkan Mana-ku…”

Eun Yuri mengerang.

“Aku hanya berpikir… itu akan sia-sia … untuk tidak memanfaatkan Kompetensi Khusus… sampai akhir…”

‘…Aku mengerti.’

Sebagai sesama maniak pelatihan, Seol Jihu mengerti apa yang gadis itu coba katakan. Dengan efisiensi pelatihan yang melonjak delapan kali dari angka normal, akan sia-sia untuk tidak berlatih sampai akhir.

“Kamu setidaknya harus melakukannya di tempat tidur. Dengan begitu, kamu akan mendapat lebih banyak istirahat.”

“Aku akan … tapi aku pingsan… dalam perjalanan ke sana…”

“…”

“Maaf… tapi bisakah kamu… memindahkanku ke sana…”

Seol Jihu, tersenyum dengan lembut, mengangkat Eun Yuri dan menurunkannya di tempat tidur. Sekarang, sepertinya saat yang tepat. Seol Jihu memperhatikan Eun Yuri yang berjuang untuk tidur, sebelum akhirnya berbicara lagi.

“Miss Eun Yuri.”

“…?”

“Bagaimana kalau aku bilang, ada cara untuk belajar sihir saat tidur?”

Eun Yuri tidak menjawab. Ekspresi wajahnya memberi tahu Seol Jihu, jika dia jelas bingung.

“Aku tahu, kamu sangat serius tentang ini.”

Seol Jihu melanjutkan dengan santai.

“Jika kamu akan melakukannya, kamu mungkin juga melakukannya dengan benar, bukan?”

Dia mengambil sesuatu dari sakunya. Itu adalah cincin yang memuat mana dari liontin itu, seperti jepit rambut yang ia berikan kepada Charlotte Aria.

“Kamu bilang di kafetaria, jika kamu serius belajar sihir.”

Mata Eun Yuri berbinar.

“Apakah kamu kenal guru yang baik?”

Bahkan, suaranya terdengar hidup lagi.

“Tidak di Zona Netral, tapi ada cara untuk kamu bisa bertemu dengannya.”

Alis Eun Yuri menggeliat. Dengan senyum tipis, Seol Jihu dengan lembut menarik tangan kiri Eun Yuri. Dia tidak repot-repot menjelaskan secara detail. Itu akan menjadi pekerjaan Roselle.

“Anggap saja ini sebagai hadiah, karena menyelesaikan rezim pelatihan Tuan Jang. Hadiah hanya untukmu, Miss Eun Yuri.”

“Hanya untukku…?”

Pada saat itu, Eun Yuri membuka matanya lebar-lebar, kaget. Dia bahkan tersentak sedikit.

“T-Tunggu.”

Ssst. Diam.”

“Tunggu. Apakah kamu…?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_295"

Follow Us