Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_297

gambar

SCG_297

Bab 297. Sebuah Petunjuk Tak Terduga (4)

Kebangkitan semua individu di dalam Zona Netral, berakhir.

Beberapa perubahan dilakukan pada rezim pelatihan Eun Yuri, setelah kelas-nya ditentukan. Dia tidak bisa hanya berlatih sepanjang hari, karena dia memiliki banyak hal untuk dicapai di Zona Netral. Mulai sekarang, dia harus mulai melakukan ‘misi’, demi membangun exp.

Dengan demikian, Eun Yuri diperkenalkan oleh Kim Hannah ke sebuah tim yang terdiri dari enam orang, yang termasuk satu-satunya Priest yang dibangkitkan kali ini. Tidak perlu dikatakan, tentu saja Park Woori dan Yoo Yeolmu ada di antara mereka.

Misi di pagi hari, latihan fisik di sore hari, dan latihan mana saat tidur.

Tidak aneh baginya untuk mengeluh pada saat ini. tapi, Eun Yuri tidak mengucapkan sepatah kata pun dalam keberatan. Sebaliknya, senyum yang jarang terlihat di wajahnya, sebelum menjadi lebih umum dari hari ke hari. Itu membuatnya tampak, seolah-olah dia tumbuh lebih hidup setiap hari.

Dia bahkan secara terpisah meminta Seol Jihu untuk membantunya berlatih.

“Oppa, bisakah kamu membantuku dengan pelatihan?”

“…Latihan?”

Seol Jihu balik bertanya, sambil menatap ke bawah. Sebagai referensi, keduanya tengah makan di sebuah restoran.

“Apa yang kamu bicarakan, saat kita sedang makan?”

“Tolong. Ada pekerjaan rumah yang ditugaskan Guru untuk aku lakukan, dan aku tidak punya cukup waktu.”

“Walaupun demikian…”

“Tuan Jang Maldong meningkatkan intensitas latihanku baru-baru ini. Jadi sudah jelas, jika aku akan kewalahan, saat latihan malam berakhir. Aku perlu memanfaatkan waktu luang sebelum itu.”

Eun Yuri berulang kali memohon padanya, mengatakan jika Roselle akan menghukumnya, jika dia tidak bisa mengikuti langkah pelajarannya. Seol Jihu yang tidak bisa mengabaikan permintaannya, menghela nafas dan mengangguk.

“Bagaimana kamu ingin aku membantumu?”

“Tidak ada yang sulit.”

Eun Yuri mengulurkan sendok yang dipegangnya pada Seol Jihu.

“Tolong beri aku makan.”

“…?”

Seol Jihu meragukan telinganya. Dia ingin dirinya melakukan apa?

“Kamu hanya perlu memberi makan diriku, dan berbicara kepadaku tentang hal-hal yang berbeda.”

Dia tidak yakin, apakah dia mengajaknya berkencan atau apakah dia ingin dia membantunya berlatih?

Seol Jihu menatapnya dengan wajah serius.

“Miss Eun Yuri.”

Dia curiga tidak peduli bagaimana dia memikirkannya. Jadi, dia harus bertanya.

“Kebetulan, apakah kamu menyukaiku?”

“Apa!?”

Eun Yuri melompat.

“Apa yang kamu katakan!? Bukankah kamu yang menyukaiku?”

Saat dia dengan panik melambaikan cincin yang duduk di jari manis kirinya, Seo Yuhui yang kebetulan lewat pada saat itu… tiba-tiba berhenti di langkahnya.

“Unni! Ayo cepat! Perintah lain baru saja masuk!”

Phi Sora yang ada di dapur mengiris potongan daging, berteriak dengan suara keras. Tapi Seo Yuhui berdiri di tempat, memegang nampan penuh piring kosong, sambil dengan cepat melihat ke sana ke mari, di antara keduanya.

“Apa maksudmu…”

“Pokoknya, cepatlah. Aku tidak punya banyak waktu. Ayo.”

Eun Yuri mendesaknya dan membuka mulutnya saat dia berkata, ‘Aaah’.

“Pyak.”

Ketika dia melakukan itu, ayam kecil tiba-tiba muncul dari siapa yang tahu di mana, dan berdiri di sampingnya sambil membuka paruhnya.

“Hei, dari mana kamu datang… Ah, sial. Baiklah. Biarkan aku bertanya dulu.”

Seol Jihu merasakan kepalanya pusing, saat dia mengambil sendok di masing-masing tangannya.

“Pelatihan apa yang kamu lakukan?”

Dia bertanya sambil memberi makan bayi kucing dan bayi ayam.

“Itu disebut Roselle Recital, kemampuan penting yang aku pelajari.”

Eun Yuri menjawab sambil mengunyah.

“Roselle Recital?”

“Ya. Itu salah satu gerakan utama Guru.”

“Mmm… oke, tapi apa hubungannya dengan gerakan itu, denganku yang memberi makan dirimu?”

“Karena dengan begitu, aku akan bisa menggunakan kedua tanganku.”

Seperti yang Eun Yuri jelaskan, dia sibuk menggerakkan sepuluh jari sambil memegang kedua tangannya di udara, sejak dia melewati sendoknya.

Satu jari menjentikkan ke atas dan ke bawah, sementara yang lain menggambar lingkaran di udara sebelum membuat titik.

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

“Mudra Training.”

Eun Yuri menelan makanannya.

“Di masa lalu, lebih khusus lagi, selama masa pemerintahan Kekaisaran, ada dua metode utama yang digunakan Mage untuk mematerialisasi mana. Satu melantunkan mantra menggunakan mulut mereka. Yang lain adalah casting mudra dengan tangan mereka. Ah…”

Dia membuka mulutnya lagi. Seol Jihu mendengarkan dengan penuh perhatian, saat dia memberinya makan secara mekanis.

“Jadi secara teori, menjadi mungkin untuk secara bersamaan melemparkan tiga mantra sekaligus. Tentu saja, hanya dengan syarat jika kamu bisa mengucapkan mantra, sambil melemparkan mudra terpisah dengan masing-masing tangan.”

*Mudra=perapalan sihir dengan gerakan*

Saat Eun Yuri menjelaskan dengan cepat, Seol Jihu terkejut.

“Itu mungkin?”

“Ini sulit. Kamu tidak hanya perlu melakukan tiga hal sekaligus, tapi kamu juga harus membagi dan mengoperasikan sirkuit mana-mu untuk menjadi tiga cabang terpisah.”

Eun Yuri rajin mengunyah, sambil dengan bersemangat menggerakkan jari-jarinya dan terus menjelaskan.

“Sebagai catatan, tidak ada seorang pun selain Guru yang bisa melakukannya di zamannya. Triple Casting hanya mungkin secara teori, tapi dia mencapainya. Itu sebabnya, itu telah menciptakan nama Roselle Recital.”

Sekarang dia memikirkannya, melantunkan mantra akan terdengar seperti menyanyi, sementara gerakan sepuluh jari akan terlihat seperti memainkan kunci pada piano.

Trio harmonik dimainkan oleh mulut dan dua tangan.

‘Aku rasa, itu sebabnya itu disebut resital…’

“Guru berkata, jika aku harus dapat secara otomatis casting mudra tanpa berpikir, untuk mempelajari teknik ini. Itulah sebabnya, aku memintamu untuk berbicara denganku… Ai!”

Eun Yuri berteriak di tengah berbicara.

“Aauuuu…”

Dia menjambak rambutnya dengan frustrasi. Sepertinya, dia melakukan kesalahan saat casting mudranya.

“T-Tenang saja. Sepertinya, itu tidak mudah.”

“Tidak.”

Eun Yuri berbicara sambil merasa dihina.

“Tidak mungkin aku hanya bisa melakukan ini, ketika aku memiliki guru yang hebat dan meminum potion Kompetensi Khusus.”

Dia melangkah lebih jauh dengan menggertakkan giginya sambil menyatakan, jika dia akan mendaftarkan kemampuannya di Jendela Status-nya dalam seminggu. Dia bergumam, jika itu sekarang masalah kebanggaan.

Seol Jihu khawatir padanya, karena dia hampir melihat sedikit kegilaan pada diri gadis itu.

“Apakah dia akan baik-baik saja…?”

Sementara itu baik baginya untuk menjadi sangat termotivasi, konsekuensinya akan lebih parah, jika Eun Yuri gagal.

Namun, kekhawatiran Seol Jihu berubah menjadi kejutan, seminggu kemudian.

Itu karena…

4. Skill

a. Basic Skill (0)

 

 

b. Skill Spec-job (0)

 

 

c. Skill Lain (2)

Roselle Recital

Extreme

Mana Circuit Application

Intermediate

 

…Eun Yuri benar-benar menjunjung tinggi janjinya.

Meskipun itu adalah peringkat terendah, dia telah melampaui perasaan untuk berhasil mempelajari skill sendiri.

Namun, akuisisi Roselle Recital hanyalah permulaan.

4. Skill

a. Basic Skill (0)

 

 

b. Skill Spec-job (1)

Path of Mana

Extreme

c. Skill Lain (2)

Roselle Recital

Extreme

Mana Circuit Application

Intermediate (High)

 

Di minggu ke-6 …

4. Skill

a. Basic Skill (0)

 

 

b. Skill Spec-job (2)

High Casting Acceleration

Extreme

Path of Mana

Extreme

c. Skill Lain (3)

Roselle Recital

Extreme

Mana Circuit Application

High

Final Solo

Extreme

 

Di minggu ke 7…

4. Skill

a. Basic Skill (0)

 

 

b. Skill Spec-job (3)

High Casting Acceleration

Low

Path of Mana

Low

Imperfectly Truth

Extreme

c. Skill Lain (3)

Roselle Recital

Extreme

Mana Circuit Application

Highest

Final Solo

Extreme

 

Dan akhirnya, pada minggu ke 8.

Pada akhir setiap minggu, Eun Yuri muncul di hadapannya dengan keahlian skill yang lebih tinggi dan skill baru.

“….”

Seol Jihu duduk di kamar kepala manajer, dengan mata terpaku pada layar. Saat ini, dia menghabiskan sebagian besar waktunya mengamati Eun Yuri.

Seperti bibit yang menerobos tanah untuk menyambut sinar matahari yang hangat, sebelum akhirnya mekar menjadi kuncup bunga yang indah. Itu adalah pemandangan, di mana bakat seseorang bermekaran setelah didukung oleh usahanya sendiri dan lingkungan yang tepat. Itu tidak bisa lebih indah.

‘…Luar biasa…’

Eun Yuri yang tenggelam dalam pelatihan, tidak membuang waktu sedetik pun di bawah keyakinannya yang teguh, untuk berjalan di jalannya sendiri. Itu tampak benar-benar menakjubkan.

Dia hampir cemburu. Mungkin karena ini, Seol Jihu tidak bisa mengalihkan pandangan darinya untuk sementara waktu.

Dan sementara dia linglung menatapnya…

‘Seperti yang mungkin sudah kamu alami, Paradise menarik semua jenis orang.’

Dia tiba-tiba teringat kata-kata Jang Maldong.

‘Kamu bisa tahu dari apa yang terjadi di Zona Netral. Di antara lusinan pemula, selalu ada satu atau dua yang spesial. Yang disebut yang berbakat.’

‘Tapi lucunya, ada perbedaan bahkan di antara yang berbakat. Yang lebih berbakat, yang lebih spesial.’

‘Kamu bisa terus dan terus berusaha. Dan akhirnya, kamu akan menemukan seseorang yang tak tertandingi di antara yang berbakat.’

‘Orang-orang seperti itu akan melampaui kemampuan belajar mereka sendiri, dan akan melangkah di jalur mereka sendiri.’

‘Mereka akan memasuki alam unique yang belum pernah dicapai orang lain. Aku menyebutnya Enlightenment.’

Itu benar. Eun Yuri adalah seorang jenius.

Dia adalah seorang jenius di antara para genius yang berkaitan dengan sihir. Belum lagi, jika dia adalah seorang jenius yang bekerja keras.

Dengan penambahan nutrisi yang disebut Kompetensi Khusus, yang meningkatkan efisiensi pelatihan delapan kali dan tanah subur dalam bentuk guru yang luar biasa… dia tumbuh dengan kecepatan luar biasa setiap hari.

Tidak, dia tidak hanya tumbuh. Eun Yuri sudah menginjak wilayah uniknya sendiri yang disebut ‘Imperfectly Truth’.

Dia telah mengambil langkah ke ranah yang tidak bisa dibayangkan oleh kebanyakan orang, tidak peduli seberapa besar mereka berusaha.

‘Apakah ini sulit?’

Dia mengatakannya seolah ini hanya hal biasa, seperti makan nasi.

Ketika dia memikirkan ini…

‘….’

Nyala api menyala di dalam dirinya.

Wajahnya terasa panas, ketika Seol Jihu secara tidak sadar merasakan pipinya dengan telapak tangannya. Seolah-olah, ada benjolan api besar menyala di tubuhnya.

Dia tahu itu bukan pertanda buruk. Dia bahkan tahu, itu adalah sesuatu untuk diberi selamat.

Benar… dia tahu.

Dia tahu, tapi…

“…”

Emosi kekanak-kanakan yang tidak bisa diucapkan dengan keras, terus mengancam untuk meletus dari dalam dirinya. seperti magma mendidih.

‘Aku…’

Dia telah bekerja keras sedikit sebagai perwakilan.

Dia telah bekerja sedikit lebih keras selama tutorial.

‘…Apa yang telah aku lakukan?’

Dia merasa malu pada dirinya sendiri, karena ditentukan untuk beristirahat selama Zona Netral. Seol Jihu menatap Eun Yuri dengan mata terbakar, sebelum mengepalkan giginya.

[Sifat ‘Daya Saing’ telah dibuat.]

Seol Jihu melompat dari kursinya, di saat berikutnya. Dia dengan erat mengepalkan Spear of Purity dan longsword yang tergeletak di sekitar, sebelum keluar dari kamar administrator.

‘Saat it…’

Seol Jihu menuju ke ruang pelatihan sambil mencoba mengingat pertempurannya dengan Homunculus.

Dia jelas merasakannya saat itu. Perasaan tubuhnya bergerak secara terpisah, ketika dia bertarung dengan parang yang tidak dikenal, dan tinju serta kakinya.

‘Aku yakin.’

Dan perasaan semuanya menjadi satu begitu dia meraih Spear of Purity.

***

 

“Ehew. Ini membunuhku.”

Phi Sora meretakkan lehernya kiri dan kanan, sambil berjalan menuju ruang pelatihan. Di Zona Netral, dia bertindak sebagai asisten kafetaria. Untuk lebih tepatnya, dia membantu Seo Yuhui yang bertanggung jawab atas restoran.

Karena restoran harus melayani hampir 400 orang, maka Seo Yuhui tidak dapat mengaturnya sendiri. Sehingga, Phi Sora bekerja paruh waktu di sana sebagai asisten.

Sementara, itu layak untuk terus mendapatkan sedikit Survival Point. Dia merasa sakit, karena bersembunyi di dapur untuk menyiapkan bahan makanan.

Inilah sebabnya, dia datang ke ruang pelatihan untuk meregangkan tubuhnya…

‘Hah?’

Namun, Phi Sora berhenti di tempatnya, ketika dia akhirnya tiba di ruang pelatihan. Sudah ada seseorang di sana.

Seol Jihu sedang mengayunkan senjata.

‘Apa yang dia lakukan di sini…?’

Phi Sora memiringkan kepalanya sebelum melompat dengan kaget.

Wajah Seol Jihu aneh. Wajahnya yang biasanya tersenyum menghilang ke arah Dewa, yang tahu di mana itu, dan digantikan oleh tatapan mengancam. Cara dia dengan gila mengayunkan senjatanya. Seolah-olah, dia akan memakan seseorang hidup-hidup.

“Lagi, ini dia lagi!”

Dari pengalamannya yang panjang dengan lelaki itu, Phi Sora segera memperhatikan kondisi seperti apa Seol Jihu berada.

Dia berada dalam nama Phi Sora, ‘mode kepribadian ganda’. Dia tidak tahu siapa yang memprovokasi dia kali ini. tapi, saklarnya benar-benar terbalik.

Bukan itu saja.

“Oh? Ohhh?”

Phi Sora berteriak secara mental, setelah mengkonfirmasi senjata yang digunakan Seol Jihu. Hilang sudah tombaknya. Dan sebagai gantinya, longsword ada di tangannya.

“Tiba-tiba, ada apa dengan dia?”

Tidak peduli bagaimana dia memandangnya, tidak hanya ada satu atau dua poin aneh.

Menilai jika insiden lain seperti ‘malam Eva’ mungkin terjadi lagi, Phi Sora berlari untuk memberi tahu seseorang tentang masalah ini.

Sementara itu, Seol Jihu sangat fokus. Sehingga, dia tidak menyadari kehadiran siapa pun. Dia tiba-tiba melemparkan pedang yang telah ia ayunkan untuk waktu yang lama sebelum meraih tombaknya, dan melepaskan seni tombaknya dengan kekuatan penuh.

Dan dia mengulangi proses ini tanpa batas.

Berapa banyak waktu yang telah berlalu?

Saat napasnya berangsur-angsur bertambah dan keringatnya mulai mengalir seperti hujan, Seol Jihu menghentikan tindakannya.

“Fuu…”

Saat dia mengatur napasnya…

“Oho. Longsword, ya.”

Tiba-tiba dia mendengar suara yang dikenalnya di telinganya.

Ketika dia melihat sekeliling, dia menemukan Jang Maldong bersandar di pintu dengan senyum halus di wajahnya.

“Menguasai itu.”

“Aku tidak berpikir, kamu mencoba mengalihkan kelas menjadi swordsman setelah sekian lama.”

“…”

“Tentu saja. Meraih senjata utama-mu setelah menggunakan senjata asing, memang membuatnya terasa sedikit lebih akrab. Sama seperti bagaimana kamu merasa lebih bahagia, ketika kamu bertemu teman dekat, setelah hanya dengan teman sehari-harimu.”

Jang Maldong memutar tongkatnya membentuk lingkaran.

“Yah, aku tidak tahu apakah ini efek plasebo atau tidak, tapi… dalam hal apa, apakah kamu mencoba mencapai harmonisasi pikiran, teknik, dan tubuh menggunakan metode ini?”

Ketika Seol Jihu hendak menurunkan senjatanya, setelah berkecil hati dengan nada bertanya, Jang Maldong mengangkat alisnya.

“Kenapa kamu menurunkan lenganmu?”

“Hah?”

“Aku hanya bertanya. Aku tidak pernah mengatakan, jika metodemu salah.”

Mendengar kata-kata itu, Seol Jihu mengencangkan genggamannya lagi pada tombaknya.

“Ya. Cobalah apa pun yang kamu bisa. Yang penting bagimu sekarang adalah, mendapatkan pengalaman baru. Dalam hal itu, tidak buruk untuk mencoba apapun. Bahkan, jika itu berakhir dengan perjuangan tanpa hasil.”

Jang Maldong melanjutkan dengan sedikit senyum.

“Jika aku harus memberimu nasihat lagi, akan lebih baik melakukan pelatihan bayangan, daripada mengayunkan senjatamu tanpa tujuan.”

“Pelatihan bayangan?”

“Bukankah aku sudah memberi-tahumu sebelumnya? Pelatihan itu adalah pertempuran.”

“Ya.”

“Cobalah untuk mengingat situasi dengan hati-hati saat itu. Perasaan itu tidak akan dengan mudah datang kepadamu, ketika kamu menyadarinya. Tidakkah kamu akan merasa lebih bahagia, jika kamu bertemu dengan seorang teman yang sudah lama tidak kamu lihat. Tanpa mengetahui sebelumnya bukan?”

Mendengar kata-kata itu, mata Seol Jihu bersinar dalam pemahaman.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_297"

Follow Us