Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_298

gambar

SCG_298

Bab 298. Sebuah Petunjuk Tak Terduga (5)

“…Kamu benar.”

“Bukan begitu?”

Jang Maldong tersenyum, sebelum melambaikan tongkatnya.

“Santai saja. Makan pada waktu yang tepat dan tidur yang banyak. Apa yang perlu kamu lakukan saat ini, bukanlah membangun stamina-mu. Tapi, mengendalikan pikiran dan melihat ke dalam jiwa bawah sadarmu. Ada alasan ‘pikiran’ datang pertama dalam susunan pikiran, teknik, dan tubuh. “

Pikiran yang sehat mengembangkan tubuh yang sehat. Teringat pepatah lama yang mengingatkan untuk bergegas, Seol Jihu membungkuk.

“Terima kasih.”

“Tidak dibutuhkan. Ah, jika mungkin, coba latihan lah di tempat lain. Zona Netral adalah tempat bagi para pemula untuk berlatih. Karena kamu, orang lain terlalu takut untuk menggunakan fasilitas itu.”

Meskipun Jang Maldong mengatakan ini dengan bercanda, ini memang kesalahan pada bagian Seol Jihu. Menyadari itu sekarang, Seol Jihu berkata,

“Ah…. Maaf, aku akan menemukan tempat lain.”

Seol Jihu dengan hormat mengucapkan selamat tinggal dan meninggalkan ruang pelatihan. Karena ruangan kepala manajer sangat besar, dia berencana untuk berlatih di sana.

Saat itulah Eun Yuri datang ke ruang pelatihan dengan pakaian olahraga. Misi paginya sebenarnya telah berakhir lebih awal. Jadi, dia meminta Jang Maldong untuk pelatihan pribadi. Dia hanya bertemu dengan Seol Jihu secara kebetulan.

“Oppa…?”

Dia memanggilnya, tapi Seol Jihu melewatinya. Eun Yuri memberikan ekspresi terkejut, ketika dia berdiri membeku dalam keadaan linglung. Untuk beberapa alasan, dia mengeluarkan suasana yang sulit untuk didekati hari ini.

“Jangan pedulikan itu.”

Jang Maldong tertawa kecil.

“Dia menjadi buta, begitu dia melatih pikiran-nya. Dia mungkin terlihat baik-baik saja di luar, tapi api pasti mengamuk di dalam dirinya.”

“Api?”

Eun Yuri tampak bingung, tapi Jang Maldong mengerti ini dengan baik. Tekad manusia tidak terbatas. Tidak peduli apa yang dilakukan seseorang, mereka akan lelah dari waktu ke waktu. Kecuali, hasil nyata dapat terlihat.

Ini adalah keadaan yang Seol Jihu alami baru-baru ini.

Bukan karena keinginannya untuk memperbaiki menghilang. Dia juga sudah berlatih secara teratur. Tapi karena bakatnya sangat biasa, untuk dinding raksasa yang menghalangi jalannya… dia tidak bisa mengerti, tapi kelelahan.

Saat itulah Eun Yuri muncul. Munculnya jenius yang luar biasa, sangat mengejutkan Seol Jihu. Dan itu menghasilkan menyalakan percikan internal, yang perlahan-lahan berkedip-kedip.

Ini mudah dilihat hanya dengan melihat punggung Seol Jihu, saat dia pergi. Bersimbah keringat, dia memancarkan panas dari tubuhnya.

“Keberadaan saingan adalah stimulan yang baik untuk pertumbuhan.”

Jang Maldong menggosok dagunya, dan menatap Eun Yuri dengan puas. Eun Yuri yang melirik Seol Jihu dengan ekspresi agak cemberut, menghela nafas di saat berikutnya.

“…Oh benar, Tuan.”

Kemudian, dia berbicara.

“Maaf, tapi bisakah kamu menyelesaikan pelatihan pribadi hari ini, sebelum tengah hari?”

“Tidak masalah denganku, tapi bukankah kamu mengatakan kamu akan berlatih sampai 1 siang?”

“Itu rencananya, tapi aku harus menghadiri rapat mendadak. Ketua Tim mengatakan, kita harus makan siang bersama, dan berbicara tentang kemungkinan mengubah misi yang kita ambil.”

“Ketua tim?”

Jang Maldong memiringkan kepalanya.

“Aku pikir, kamu adalah pemimpinnya, Miss Eun Yuri.”

“Ah… tidak, ini bukan aku. Ada seorang Priest di tim. Dia pemimpinnya. “

Kata Eun Yuri sambil menggelengkan kepalanya.

“Aku bisa saja mengambil peran itu, tapi aku mengakui itu. Aku masih menolaknya sampai hari ini. “

“Mmm… adakah alasannya? Mengambil posisi sebagai pemimpin, bisa menjadi pengalaman yang bagus.”

“Itu benar, tapi aku tidak suka itu.”

‘Dia tidak suka itu?’

Jang Maldong sedikit terkejut dengan kata-kata yang tidak terduga ini. Merasa jika dia ‘menghindarinya’, dia bertanya.

“Jika kamu tidak keberatan, aku ingin mendengar alasannya.”

“Yah… ini hanya kepribadianku. Aku ingin melakukan apa yang aku sukai. Aku tidak akan merasa nyaman, jika orang-orang di sekitarku, mulai bergantung padaku.”

Eun Yuri menundukkan kepalanya sedikit, dan bergumam pelan.

“Dan ketergantungan yang berlebihan… bisa menjadi sedikit menakutkan.”

‘Hmm …’

Jang Maldong mengamati Eun Yuri dengan mata tajam, saat dia memainkan jari-jarinya.

Tak perlu dikatakan jika orang yang berbeda memiliki kepribadian yang berbeda. Sementara beberapa lebih suka berdiri di depan dan memimpin yang lain, ada juga yang memilih untuk tetap di belakang dan mengikuti yang lain.

Misalnya, Seol Jihu adalah seorang jenderal. Meskipun pangkatnya setara dengan panglima tertinggi, dia adalah seorang pelopor yang secara langsung memimpin bawahannya dan maju… bukannya tetap di belakang dan memberi perintah.

Namun, perang tidak hanya diperjuangkan dengan jenderal. Meskipun organisasi tersebut memiliki administrator yang tidak ada taranya seperti Kim Hannah. Secara tegas, dia adalah seorang yang bukan pejuang. Dia tidak bisa berperang dan tidak akan banyak membantu.

Itu sebabnya, mereka membutuhkan seseorang yang bisa mengikutinya ke medan perang… seorang ahli taktik yang bisa menyusun strategi dan memahami keseluruhan gambar, sehingga Seol Jihu tidak perlu melihat ke belakang, saat melangkah maju.

‘Sepertinya, aku bisa sedikit lebih santai. Padahal, itu akan tergantung pada bagaimana dia berkembang.’

Jang Maldong menyeringai. Dia berharap Eun Yuri akan datang untuk memenuhi peran ini.

***

 

Seol Jihu berhenti dari semua kegiatan, setelah hari itu. Sekarang Eun Yuri baik-baik saja, dia berhenti memperhatikannya.

Dua bulan telah berlalu sejak dimulainya Zona Netral. Seol Jihu mulai tinggal terkurung di kamarnya sendiri.

Rutinitas hariannya berubah total. Dia bangun jam 6 pagi tepat, sama seperti Eun Yuri, dan berlatih sampai tengah malam tanpa istirahat. Dia melatih bayangan di kepalanya bahkan ketika dia mandi, dan dia terus menggunakan mana. Bahkan, saat dia makan.

Setelah tengah malam, dia akan meninggalkan kamar dan menuju ke ruang pelatihan. Karena tidak banyak orang menggunakan ruang pelatihan pada jam ini, dia bisa menggunakan peralatan fasilitas itu sesuka hatinya.

Seol Jihu benar-benar dilatih seperti orang gila. Jika ada satu hal yang berbeda dari masa lalu, itu adalah dia tidak lagi peduli dengan hasilnya.

Sebaliknya, dia memiliki keyakinan.

Bahkan jika upayanya tidak membuahkan hasil segera, dia memutuskan jika itu akan menjadi proses pertumbuhan. Dia tidak ragu jika proses ini akan membangun dirinya, dan akhirnya kembali kepadanya sebagai hasilnya.

Saat dia mencurahkan seluruh waktu dan upayanya untuk pelatihan, kecemburuan yang ia miliki untuk Eun Yuri mulai menurun.

…Tidak, sebenarnya, dia masih tersenyum pahit, setiap kali Eun Yuri datang dan berbicara tentang hal-hal yang ia pelajari hari itu. Setiap kali dia melihat jendela statusnya, dia menjadi sadar akan perbedaan dalam bakat mereka, dan menjadi depresi. Namun, Seol Jihu tidak iri pada Eun Yuri, lebih dari yang seharusnya.

Bahkan, dia hanya menerimanya.

Seperti yang pernah dikatakan seseorang, adalah bodoh untuk membenci seseorang, karena bakat bawaan mereka. Alih-alih, seseorang harus mencoba mengambil satu langkah setiap hari selama sepuluh, dua puluh tahun. Kemudian suatu hari, mereka akan bertemu dengan orang yang selalu mereka inginkan.

Seol Jihu merenungkan kata-kata ini, setiap kali dia memiliki pikiran negatif. Itu memacu upaya pelatihannya lebih jauh. Setelah itu, pesaing baru muncul.

Itu bukan Eun Yuri, tapi dirinya sendiri.

Sebelum dia menyadarinya, Seol Jihu telah memulai pertarungan dengan dirinya sendiri. Kesedihan yang tak terlukiskan membanjiri, setiap kali dia melihat jendela statusnya yang macet. Tapi itu hanya membuatnya menggertakkan giginya, dan menusukkan tombaknya sekali lagi.

Saat dia menyerah akan menjadi saat dia kalah. Bukan untuk orang lain, tapi dirinya sendiri.

Ketika dia memikirkan ini, dia tidak bisa menyerah. Dan dengan demikian, setiap kali dia mengalami hal-hal ini, dia merasa dirinya tumbuh lebih kuat.

Itu adalah hal yang misterius. Meskipun tidak ada hasil nyata yang bisa dilihat matanya, dia merasakan sesuatu di dalam dirinya mengeras.

Sama seperti bagaimana seorang genius memiliki jalan mereka sendiri, orang biasa memiliki jalan mereka sendiri.

Bakat Seol Jihu adalah rata-rata. Fakta ini tidak bisa diubah. Kalau begitu, hanya ada satu hal yang bisa dia lakukan.

‘Berusaha lebih keras.’

Berusaha untuk menebus kekurangan bakat ini.

‘Lebih banyak lagi…!’

Saat Seol Jihu menghindari serangan Homunculus di dunia imajinasinya, tetesan keringat jatuh dari rambutnya. Itu bersinar seperti cahaya bintang.

***

 

Seol Jihu berlatih sampai jam 2 pagi dini hari seperti biasanya. Lalu, dia menuju ke kafetaria. Begitu dia memasuki dapur, seperti yang diharapkan…

“kamu di sini?”

Seo Yuhui sedang menunggu, dengan semua bahan masakan disiapkan.

“Ya, Noona…”

Seol Jihu tersenyum canggung, merasa minta maaf. Hanya ada satu alasan Seo Yuhui bangun saat ini dan menunggu di kafetaria. Itu untuk membuat makanan untuk Seol Jihu.

Siapa pun akan merasa lapar, setelah sesi latihan yang sulit. Seol Jihu telah menyelinap ke dapur setiap malam untuk mencuri makanan. Tapi, dia ditangkap oleh Seo Yuhui suatu pagi, ketika dia datang untuk mempersiapkan hari berikutnya.

Seo Yuhui menyesal melihat kepala manajer dan perwakilannya, menyelinap pergi makanan seperti penjahat. Dan karena itu, dia secara pribadi datang untuk melayani makan larut malam.

“Makan ini dan tunggu. Aku akan menyiapkan makanan segera.”

Mengulurkan keranjang berisi sandwich sayur-dan-daging, Seo Yuhui tersenyum cerah dan bangkit dari kursinya. Seol Jihu terkesan, saat melihat meja dapur yang sepenuhnya disiapkan dengan semua jenis bahan. Di sisi lain, dia tidak bisa mengerti dan merasa menyesal.

Itu benar-benar terasa seperti dia membuat Seo Yuhui menderita, secara tidak perlu.

“Noona, aku bisa menyiapkan makanan sendiri…”

“Tidak, kamu akan mengambil apa pun yang kamu lihat lagi. Bukankah kamu hanya mendapatkan empat jam tidur untuk berlatih? Maka, kamu perlu makan lebih banyak makanan bergizi.”

Seo Yuhui berbicara dengan ramah sambil mengaduk sendok. Seol Jihu tersenyum malu-malu, ketika dia merasakan aroma rempah menyebar di mulutnya.

“Ini bagus. Aku senang.”

Ekspresinya benar-benar tampak bahagia. Seo Yuhui tersenyum juga.

“Fufu, apakah kamu bahagia?”

“Bagaimana mungkin aku tidak bahagia? Kamu memperlakukan aku seperti raja setiap hari. “

“Ah, kamu bisa menantikan hidangan malam ini khususnya. Aku menyiapkan sesuatu yang istimewa.”

“Khusus?”

“Ya. Kamu melihat benda seperti kerang di meja?”

Tatapan Seol Jihu menuju ke konter. Melihatnya lagi, dia melihat kerang seperti kerang yang tampak lembut, dan banyak daging.

“Mereka disebut Margarita Marice. Ini adalah jenis kerang asli dari Paradise. Karena daging mereka putih seperti susu, mereka juga disebut mutiara lautan.”

Seperti yang ia katakan, permukaan luar kerang berwarna putih susu dan lembut. Selanjutnya, kerang-kerangan itu digemukkan dengan baik dan berisi.

Seol Jihu mendekati mereka dan mencium bau, dan aroma lembut menghembus ke hidungnya.

“Mereka akan sempurna, bahkan ketika dimakan mentah.”

Seol Jehu menelan ludah.

“Bisakah aku mencobanya?”

“Tentu saja, aku menyiapkan mereka untuk kamu makan.”

Seo Yuhui menjawab, sambil merebus sayuran dalam air mendidih.

“Ooh, mereka terlihat luar biasa.”

“Ah, tapi hati-hati. Mereka mungkin terlihat bersih dari luar, tapi kernel di dalamnya berbisa. Kamu tidak boleh memakannya mentah, dan harus disiapkan dengan bumbu yang menetralkan racu…”

Seo Yuhui tersentak dan berhenti bicara. Berbalik secara refleks, dia melihat Seol Jihu menarik bagian atas dan bawah cangkang terpisah dan mengeluarkan daging di dalamnya.

“J-Jihu?”

Mata Seo Yuhui terbuka cepat. Saat Seol Jihu membuka mulutnya untuk memasukkan daging ke dalamnya, dia berteriak kaget.

“TUNGGU!”

Pria malang itu hampir mati. Insting keibuan Seo Yuhui diaktifkan dan tanpa berpikir…

“…!?”

Dia melemparkan dirinya ke arah Seol Jihu sambil meneriakkan sesuatu.

…Memundurkan waktu menjadi 10 menit yang lalu.

Eun Yuri menunggu sampai jam 2 tanpa tidur dan kemudian menyelinap keluar dari kamarnya. Di tangannya ada tas plastik.

“Aku harap, dia akan menyukainya.”

Baru-baru ini, semakin jarang melihat Seol Jihu. Dia telah mendengar alasannya dari Jang Maldong. Jika akan sulit untuk melihat wajahnya sekarang, ketika lelaki itu memulai pelatihan pribadinya.

Begitu dia mendengar ini, Eun Yuri ingin membantu Seol Jihu. Dia tidak punya motif lain selain ingin membalas budi yang diterimanya. Jadi setelah pertimbangan panjang, dia menerima saran Jang Maldong dan menyiapkan hadiah yang cocok untuknya.

‘Jika kamu ingin membantunya, belikan dia beberapa Kompetensi.’

‘Bukan Kompetensi Khusus. Dia bukan tipe orang yang mencuri sesuatu yang diberikan. Dia akan melewati bulan, jika kamu mendapatkan Kompetensi terbaik dari toko biasa.’

Karena dia mengalahkan satu misi demi satu, kebetulan dia memiliki banyak Survival Point. Jadi setelah membeli Kompetensi sebanyak mungkin dari toko biasa, dia menyelinap keluar dari kamarnya, pada saat pelatihan Seol Jihu akan berakhir.

Karena dia belum melihat wajahnya dalam beberapa saat, sebagian dari dirinya ingin bertemu dan bercerita tentang kemajuannya baru-baru ini.

‘Dia tidak di ruang pelatihan… Apakah dia sudah pergi ke kafetaria?’

Eun Yuri menggerakkan langkahnya, sambil melihat sekeliling.

Lampu kafetaria padam. Tapi seperti yang ia duga, cahaya terang keluar dari dapur.

Wajah Eun Yuri bersinar. Saat dia akan memasuki dapur…

“Ini bagus. Aku senang.”

“Fufu, apakah kamu bahagia?”

“Bagaimana mungkin aku tidak bahagia? Kamu memperlakukan aku seperti raja setiap hari. “

Eun Yuri tiba-tiba mendengar dua orang berbicara.

‘Suara ini…’

Menyadari jika suara-suara itu milik Seol Jihu dan Seo Yuhui, Eun Yuri berkedip cepat.

‘Kenapa mereka ada di sini? Ditambah saat malam.’

“Apakah mereka makan sesuatu yang lezat, tanpa memberi tahu siapa pun?”

Eun Yuri memiringkan kepalanya untuk sementara, saat pertanyaan mulai muncul di kepalanya. Itu dulu.

“J-Jihu?”

Volume suara Seo Yuhui tiba-tiba naik.

“TUNGGU!”

Suara pecah dan berderit yang tiba-tiba muncul dari dapur, seperti rak dan meja dapur yang bergetar. Kemudian…

“T-Tidak!!”

Teriakan mendesak Seo Yuhui meledak.

“Haak…!”

Mengikuti itu adalah suara berat Seol Jihu.

Langkah Eun Yuri terhenti. Tak lama setelah itu…

“Haaa … haaaaa…”

Seo Yuhui mengeluarkan erangan panjang, seolah-olah dia memuntahkan nafas yang telah ia tahan.

Eun Yuri yang beku menguatkan pikirannya, dan melirik sekilas ke dalam. Segera, ekspresinya menegang.

Dapurnya berantakan. Mereka pasti melakukannya dengan susah payah, karena bahan-bahan yang disiapkan tersebar di seluruh lantai. Selain itu, meskipun meja dapur menghalangi pandangannya, dia bisa melihat kaki Seol Jihu mengintip dari tepi sudut konter.

“Wheeeeww…”

Dan di tempat di mana Seol Jihu dianggap sedang berbaring… Eun Yuri bisa melihat bahu Seo Yuhui mengintip di atas meja, tubuh bagian atasnya sedikit memantul ke atas dan ke bawah.

“Astaga, apa yang akan aku lakukan denganmu. Bukankah Noona menyuruhmu menunggu sedikit lebih lama?”

“M-Maaf, aku terlalu asyik… aku melakukannya tanpa berpikir…”

“Kamu harus lebih berhati-hati. Bagaimana jika ada kecelakaan…?”

Seo Yuhui menghembuskan nafas, saat bahunya merosot.

“Auuu, oke. Mari kita bersihkan dulu. Benar-benar berantakan.”

“Aku akan melakukannya. Ini adalah kesalahanku. Beristirahatlah saja, Noona.”

Kata-kata yang mudah disalah-pahami mengalir keluar.

Eun Yuri menelan ludah. Ketika pria dan wanita itu bangun, dia diam-diam berbalik.

Dengan pipi dan leher memerah, dia diam-diam meninggalkan kafetaria.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_298"

Follow Us