Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_307

gambar

SCG_307

Bab 307. Berputar-putar (2)

Tampaknya mencari gadis ikat kepala putih itu adalah pilihan yang tepat.

Adam Galaev pasti mengenali keunikannya, dan meminta bantuan. Dalam hal itu, ceritanya sederhana. Seol Jihu hanya harus meminta kerjasama dan menggunakan gadis itu sebagai penemu jalan untuk memasuki wilayah, dengan apa yang disebut ‘ruang bengkok’.

Mata air yang mengarah ke Alam Spirit, pasti ada di sana.

“Aku memiliki sebuah permintaan.”

Seol Jihu langsung ke intinya.

Tak lama setelah itu…

“Jadi, apa yang kamu katakan padaku adalah…”

Mata gadis itu berbinar, setelah mendengarkan kisah kunjungan Federation ke Eva dengan penuh minat.

“Tujuan utamamu adalah untuk menyelamatkan Alam Spirit.”

“Tepat.”

“Benar, alangkah baiknya jika kamu bisa menghidupkan kembali World Tree, sebelum perang yang akan datang…”

Gadis itu menunjukkan ekspresi melamun, seolah-olah dia baru saja mendengar sesuatu yang luar biasa.

“Itu sebabnya, aku butuh bantuanmu.”

Gadis di depannya adalah kunci untuk semua ini. Jika dia menolak untuk membantu, menyelamatkan Alam Spirit akan menjadi mimpi yang mustahil. Jadi, ketika Seol Jihu akan membuat permintaan hati-hati…

“Baik.”

“Hah?”

“Aku akan membantumu.”

Gadis itu menjawab ‘ya’ dengan suara tenang, namun energik.

“A-Apa kamu serius?”

“Ya!”

“Tapi, kenapa…”

Seol Jihu hanya bisa bertanya. Dia sedang mempersiapkan pidato panjang di kepalanya, untuk meyakinkannya. Paling tidak, dia pikir gadis itu akan meminta sesuatu sebagai balasannya.

“Mmm, jika kamu bertanya mengapa, aku sebenarnya punya tiga alasan…”

Gadis itu mengangkat jari telunjuk, tengah, dan manisnya sebelum melipat jari manisnya.

“Pertama, kamu mencoba melakukan sesuatu yang baik. Dengan membantumu, aku akan mendapatkan sendiri karma yang baik. Jadi, itu sudah merupakan nilai tambah. ”

Setelah jawaban yang membuatnya terdengar seperti dukun, dia melipat jari tengahnya.

“Kedua, kamu menyelamatkan hidupku dan hidup kakakku di Banquet. Sudah sewajarnya aku membantu penyelamatku. Dan akhirnya…”

Dengan senyum manis, dia menggoyangkan jari telunjuknya ke atas dan ke bawah.

“Aku orang baik.”

Lalu dia menjulurkan pipinya dengan itu lagi dan tersenyum malu-malu.

Seol Jihu menjadi kehilangan kata-kata untuk sesaat, tapi tersenyum kembali dengan cepat.

‘Aku senang. Aku senang.’

Seol Jihu menghela nafas lega mendengar persetujuan mudah yang tak terduga dari gadis itu untuk membantu. Selanjutnya, dia mengalihkan pandangannya.

Pria kekar itu masih mempertahankan kesunyiannya. Seol Jihu berharap, dia memotong setidaknya sekali. Tapi, dia tetap diam.

“Tidak apa-apa kan, Oppa?”

Ketika gadis itu bertanya, pria kekar mengangkat kepalanya dan akhirnya membuka mulutnya yang tertutup rapat.

“Kamu mungkin akan pergi, bahkan jika aku bilang tidak.”

“Ya.”

“Yah… aku rasa itu tidak masalah. Kita berencana untuk mencobanya sekali. Satu-satunya perbedaan adalah waktu.”

Kulit Seol Jihu cerah. Namun, pria kekar itu tidak selesai berbicara.

“Tapi, aku ingin menambahkan beberapa syarat.”

“Oppa.”

“Dengarkan sampai akhir. Karena dia membuat permintaan yang sama dengan Mage itu, aku berencana untuk memberinya kondisi yang sama. ”

“Tidak apa-apa. Lanjutkan.”

Seol Jihu mengangguk. Ini juga lebih mudah baginya.

Pria kekar berbalik dan menghadapnya.

“Aku akan jujur. Aku memiliki dua kondisi.”

“Ya.”

“Pertama, mengingat apa tujuan akhirmu. Aku berasumsi, kamu akan membawa tim yang tangguh bersamamu.”

Tak perlu dikatakan lagi. Pria kekar itu sepertinya menginginkan tim yang kuat, karena perjalanan itu bisa dianggap sebagai ekspedisi.

“Tentu saja, aku berencana untuk membentuk tim ekspedisi terkuat yang aku bisa. Bahkan, jika aku harus meminta bantuan dari luar.”

“Aku akan percaya jika kamu akan menepati janjimu. Lalu untuk yang kedua…”

Pria kekar itu terdiam, meskipun dia mengatakan akan jujur. Setelah menatap lekat-lekat pada Seol Jihu yang menatap kembali padanya, dia berbicara pelan.

“…Tolong lindungi kami.”

Mata Seol Jihu membelalak pada permintaan mendadak itu.

“Aku mendengar tentang pencapaianmu. Kamu menjadi organisasi mitra Keluarga Kerajaan Eva, bukan?”

Pria kekar itu melanjutkan,

“Aku bertanya, apakah kamu bisa melindungiku dan adik perempuanku dengan kekuatanmu. Tanpa bertanya apa-apa.”

Seol Jihu ingin bertanya apa yang ia maksud dengan itu. Tapi setelah mendengarnya mengatakan ‘tanpa bertanya apa-apa’, Seol Jihu menelan kata-katanya.

“Mungkinkah kamu dalam Red Notification…?”

“Tidak. Kami bukan penjahat.”

Seol Jihu masih bertanya hanya untuk memastikan, dan pria kekar itu membantahnya.

“Lalu, bisakah kamu setidaknya memberi-tahuku, siapa musuhmu?”

“Ada lebih dari satu atau dua orang.”

“Nama organisasi bisa.”

“Kami tidak tahu.”

Pria kekar menjawab dengan kasar.

“Aku tahu kedengarannya aneh, tapi kami tidak tahu siapa mereka sebenarnya. Kami bahkan tidak tahu apa yang mereka inginkan dari kami. Yang kami tahu adalah, jika ada orang di dunia ini yang tidak menyukai kami. Dan, mereka membuat hal-hal yang tidak nyaman bagi kami. Hanya itu yang bisa aku ceritakan.”

Ekspresi Seol Jihu berubah kaku. Itu karena itu tidak terdengar aneh. Lagipula, dia pernah mengalami hal serupa di Haramark.

“Kalau dipikir-pikir itu...”

Dia tiba-tiba teringat Tahap 3 dari Banquet. Pada saat itu, Ira, Dewa Kemurkaan, menyebut lelaki kekar itu sebagai ‘Heaven-Slaughtering Star’. Dan dia mengatakan, jika pria itu adalah musuh yang harus dibunuh.

Dan saat itu, Seol Jihu telah menolak.

Meskipun ini jelas sesuatu yang harus ia perhatikan, dia ingin fokus pada masalah yang ada untuk saat ini. Tampaknya, bukan ide yang buruk untuk mengawasi mereka sampai saat itu.

“Oke.”

Seol Jihu berbicara setelah mengatur pikirannya.

“Aku harus mendengarkan detailnya nanti. Tapi aku berjanji, jika selama kita bekerja bersama, Valhalla akan melindungimu dan adikmu dengan namanya.”

“…Baik.”

Pria kekar itu mengambil punggungnya dari dinding begitu Seol Jihu memberikan kata-katanya. Berdiri tegak, dia tampak cukup tinggi untuk menyentuh langit-langit.

“Vlad Halep.”

“…?”

“Aku Oana Halep.”

Gadis itu juga menimpali, ketika dia melambaikan tangannya. Saat itulah Seol Jihu menyadari, jika mereka memperkenalkan diri.

“Aku Seol Jihu.”

Gadis itu, tidak, Oana Halep bertepuk tangan. Seolah, dia mengucapkan selamat atas kesepakatan yang dibuat.

Seol Jihu merapikan dadanya. Dia akhirnya sampai sejauh ini. Hanya ada satu hal yang tersisa sekarang…

“Jadi, di mana tempat ini?”

Tepukan itu tiba-tiba berhenti. Mata Oana Halep yang tersenyum itu melebar.

Seol Jihu tiba-tiba memiliki firasat buruk.

“Aku juga tidak tahu tempat itu…”

Dan perasaan buruknya dengan cepat menjadi kenyataan. Seol Jihu nyaris menahan diri dari batuk.

“Kamu tidak tahu?”

“Tidak, aku pikir kamu tahu, Oppa.”

Gadis itu berbicara sambil menggelengkan kepalanya.

“Aku tidak diberitahu di mana itu. Itu tidak terdengar seperti Tuan Adam Galaev juga tahu itu.”

‘Apa?’

Napas Seol Jihu berhenti. Sampai sekarang, dia pikir Adam Galaev hilang di tempat itu. Tapi apa yang baru saja dikatakan Oana, membatalkan hipotesis itu.

Kalau begitu, adakah alasan lain mengapa Mage itu hilang?

“Memang benar dia datang menemui kami, dan juga benar jika kami menerima permintaannya. Tapi kami tidak pernah bekerja bersama. Kami tidak bisa hanya duduk dan menunggu dia, ketika kami bahkan tidak tahu di mana dia berada. Dan, kami tidak dalam situasi yang baik pada saat itu…”

Oana Halep terhenti.

“…Yang paling penting, Adam Galaev gagal mempertahankan sisi kesepakatannya.”

Vlad Halep mengklarifikasi.

“Dukungan dari Keluarga Kerajaan Eva dan organisasi Evangeline yang ia bicarakan, tidak pernah tiba. Jadi, tidak ada alasan bagi kami untuk mengambil risiko bahaya, dan menjalankan sisi kesepakatan kami.”

Seol Jihu berseru,

“Ah.”

Apakah itu sebabnya, dia sangat ingin mendapatkan bantuan Evangeline Rose dalam surat-suratnya?

“Lalu….”

Seol Jihu harus bekerja keras untuk mengendalikan kakinya agar tidak gemetar. Rasa frustrasi yang tak terlukiskan, membanjir seperti tsunami.

Meskipun dia sangat dekat…!

‘Tunggu.’

Tiba-tiba, sebuah pertanyaan muncul di benaknya.

Jika Adam Galaev tidak tahu di mana tempat ini, mengapa dia berpikir ada ruang yang bengkok di sana?

“Tunggu, apakah itu berarti, ada orang lain yang tahu tempat ini?”

“Ya. Dia tidak memberikan jawaban yang pasti, tapi itu adalah inti dari apa yang ia katakan.”

Oana Halep melanjutkan.

“Aku sudah bilang sebelumnya, kan? Oppa dan aku pernah membantunya, ketika kami berada di Eva.”

Seol Jihu dengan cepat mengangguk.

“Aku tidak yakin kamu tahu, karena itu sudah lama terjadi. Tapi di masa lalu, ada insiden besar di Eva.”

Mata Seol Jihu menyipit. Isi surat-surat Adam Galaev tiba-tiba terlintas di benaknya.

“Itu terjadi seperti sambaran petir dari langit yang cerah. Seorang Archer Level 6 tiba-tiba memulai pembantaian tanpa pandang bulu di Eva, tidak membedakan antara orang Paradise dan Earthling.”

‘Untuk memberi-tahumu apa yang telah aku lakukan, aku masih menyelidiki insiden masa lalu.’

“Aku ada di sana selama kejadian itu, dan dia benar-benar dirasuki oleh sesuatu. Aku meminta roh bernafsu dan membantunya mengeluarkannya. Sederhana saja, sungguh.”

‘Aku menemukan gadis Priest dari Kuil Invidia yang menyelesaikan insiden saat itu.’

“Tuan Adam Galaev datang menemuiku setelah kejadian itu. jadi, dia pasti telah mengamati kemampuanku dengan hati-hati saat itu. Dia mengatakan, dia menemukan sesuatu untuk mendukung rencananya, saat menyelidiki insiden itu.”

“Dan sesuatu itu adalah…”

“Yah, kita tidak punya cara untuk mengetahui dengan pasti.”

Oana berbicara sambil memutar-mutar ujung rambut putihnya.

“Tapi karena dia menyebutkan insiden itu, bukankah dia akan menyelidiki pelaku itu? Kamu tahu, wanita yang dikurung di penjara Eva sesudahnya.”

Mata Seol Jihu berbinar. Dia harus melihat lebih dalam masalah ini, tapi dia mulai memahami baris terakhir dalam surat ketiga Adam Galaev.

‘Kami butuh bantuannya.’

Potongan puzzle terakhir yang hilang ditemukan.

Dan dengan demikian, Seol Jihu kembali ke Eva, setelah berputar-putar bersama saudara laki-laki dan perempuan Halep, tentu saja.

Setelah meninggalkan Marcel Ghionea untuk membimbing mereka, dia mengambil Kim Hannah dan menuju ke penjara Eva. Melihat bangunan yang sudah usang itu, dia dipenuhi dengan rasa pahit yang tidak diketahui. Mungkin Mesures Saintes of Sidus tidak menunjuk ke Jung Sua sejak awal. Tapi, kepada pelaku pembantaian tanpa pandang bulu itu, ‘Hoshino Urara’.

Namun, Seol Jihu menggelengkan kepalanya, di saat berikutnya. Bahkan jika itu masalahnya, Oana Halep adalah seseorang yang ia butuhkan. jadi, perjalanan itu tidak sia-sia.

Berharap ini menjadi akhirnya, Seol Jihu membuka pintu. Kepala penjara menyatakan kebingungannya pada kunjungan kembali Seol Jihu, tapi tidak menghentikannya dengan cara apa pun. Membuka palang baja yang mengarah ke lantai bawah tanah, dia hanya memperingatkannya untuk berhati-hati.

Kim Hannah tahu jalan ke sana. Tampaknya, dia telah berbicara dengan Hoshino Urara, karena penasaran pada salah satu kunjungan sebelumnya.

“Ini dia.”

Mereka tiba di sel yang tidak berbeda dari tempat Jung Sua dipenjara. Satu-satunya perbedaan adalah jika tidak ada air limbah dan sampah.

“….”

Bagian dalam sel itu mati sunyi. Setelah melihat ke dalam melalui lubang intip di pintu baja, Seol Jihu mengerutkan alisnya sedikit.

Dia bisa melihat seseorang duduk di sudut sel. Itu adalah punggung seorang wanita dengan rambut bob yang dipotong pendek. Dia memiliki tubuh yang lebih kecil dari yang Seol Jihu harapkan, dan dia menatap kosong ke dinding.

Tapi, ada satu hal yang Seol Jihu tidak mengerti. Itu adalah jika dia telanjang, ketika setiap tahanan diberi pakaian penjara.

Seol Jihu mengeluarkan batuk kering, lalu mengetuk pintu baja. Karena mereka berada di ruang tertutup, gedebuknya bergema.

“Nona Hoshino Urara?”

Bahunya tersentak, jelas setelah mendengar suaranya.

“Bisakah kita bicara?”

Wanita itu bangkit sambil bergoyang ke samping.

“Suara ini…”

Suara serak, sedikit serak mengalir. Saat dia masih melihat ke dinding, Seol Jihu akan berbicara dengannya lagi ketika…

Kwang!

Pintu baja tiba-tiba bergetar hebat.

Kim Hannah menarik nafas berat dan menyusut ke belakang, sementara Seol Jihu juga mundur karena terkejut.

Lubang intip diisi dengan leher, sebelum mereka perhatikan. Hoshino Urara telah bergerak dari sudut sel ke pintu dengan kecepatan yang mengerikan. Dengan langkah mundur juga.

“Suara ini…”

Suara dengung keluar.

“Itu bukan suara sipir…”

Kemudian, wanita itu perlahan berbalik. Segera, sepasang mata bundar diam-diam menatap Seol Jihu. Mereka dipenuhi dengan rasa ingin tahu dan harapan, yang tidak dapat diuraikan.

“Uw… oah! Itu nyata! Seorang pria yang belum pernah aku lihat sebelumnya!”

Wanita itu melompat seperti katak, sebelum menempelkan matanya ke lubang. Dia kemudian menjulurkan lidahnya dengan senyum konyol. Itu seperti seorang pengungsi perang yang menderita kelaparan, yang baru saja menemukan makanan dan air.

“Oppa, Oppa… Bisakah kamu membiarkanku keluar?”

“….”

“Biarkan aku keluar, hmm?”

Hoshino Urara. Namanya jelas menunjukkan jika dia orang Jepang, tapi dia memiliki aksen aneh, di mana nada bicaranya naik di akhir.

“Jika kamu membiarkanku keluar, aku bisa melakukan apapun yang kamu inginkan… Apapuuun…”

Dia mengedipkan mata dan menjilat bibirnya, kemungkinan besar berusaha terlihat menggoda. Seol Jihu berdeham.

“Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan.”

“Oho. Apakah kamu akan membiarkan aku keluar, jika aku menjawab? “

“Apakah kamu tahu mata air (spring)?”

“Spring? Seperti musim semi (Spring)? Atau maksudmu potongan logam melenting (pegas=spring)?”

“Tidak, aku sedang berbicara tentang mata air.”

“Oh, baiklah, ini dia. Itu adalah mata air. Aku menjawab pertanyaanmu. Jadi sekarang, biarkan aku keluar. Cepatlah!”

Dia cukup pintar. Seol Jihu menggelengkan kepalanya untuk fokus.

“Aku tidak berbicara tentang definisi kamus.”

“Hah?”

Dia memiringkan kepalanya, sebelum melirik sekilas.

“Lalu, apakah maksudmu secara metaforis? Seperti air yang keluar dari ‘kau-tahu-apa’ Oppa.”

“Aku tidak bercanda di sini.”

“Maaf. kamu pasti memiliki air yang keluar dari lubang bawahku.”

Seol Jihu mengerutkan wajahnya. Hoshino Urara terkekeh dan membanting pintu.

“Astaga! Aku belum pernah melihat orang yang begitu gila! Datang menemuiku dan tiba-tiba mengoceh tentang mata air. Apakah kamu salah satu dari orang-orang gila itu?”

Seol Jihu ingin mengembalikan kata-kata itu kembali padanya, tapi dia menahannya dan melanjutkan.

“Tempat dengan ruang melengkung.”

Tawa itu berhenti.

“Kamu pasti mengenal Adam Galaev.”

Mendengar ini, wajah Hoshino Urara berubah warna. Dia memasang ekspresi yang sedikit lebih serius.

“…Apa, dia mengirimmu ke sini?”

“Tidak, Adam Galaev saat ini hilang.”

“Hilang? Lalu apa, dia tidak mengkhianatiku? Atau tunggu, mungkin dia mengkhianatiku.”

Dia mengoceh pada dirinya sendiri.

“Nona Hoshino Urara, kamu tahu di mana tempat itu?”

“Ya, tentu.”

Seol Jihu mengepalkan tangannya. Dia akhirnya mendapat jawaban yang diinginkannya.

“Itu karena aku pergi ke sana…”

Hoshino Urara hendak mengatakan sesuatu, tapi tiba-tiba menutup mulutnya.

“…Tunggu, tunggu, tunggu. Aku punya pertanyaan. Fakta jika kamu menanyakan ini padaku…”

Dia mengirim tatapan mencurigakan. Kemudian, dia menyeringai dan berseru,

“Ah!”

Senyumnya membuatnya tampak seperti badut.

“…Oppa.”

Hoshino Urara menurunkan suaranya beberapa tingkat dan berbisik.

“Kamu tahu apa yang akan aku katakan, kan?”

“….”

“Baik. Satu dua.”

Pada hitungan ketiga, dia berbaring lalu berteriak.

“Aku akan memberi-tahumu, jika kamu melepaskanku…!”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_307"

Follow Us