Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_318

gambar

SCG_318

Bab 318. Ayah Macan Tak Punya Anak Anjing (3)

Pada hari Charlotte Aria menguatkan tekadnya, kerajaan manusia mengeluarkan draf panggilan di lima kota, termasuk Eva dan Haramark.

Ketika fajar menyingsing keesokan harinya, sekelompok earthling bergegas ke Istana Kerajaan Eva. Itu untuk memprotes dan menentang wajib militer.

Meskipun tentara yang bingung mencoba menghentikan mereka, itu tidak mudah untuk memblokir earthling yang keras kepala untuk masuk. Terutama, ketika ada ratusan dari mereka.

Dengan tekad bulat, Earthling memaksa diri mereka ke aula besar, dengan mata yang hanya bisa digambarkan ganas. Pria yang memimpin kelompok itu akan meneriakkan sesuatu, begitu dia melihat Ratu. Tapi, dia tiba-tiba menutup mulutnya.

Termasuk Kim Hannah, Tong Chai, Odelette Delphine, Hao Win, dan beberapa lainnya… anggota inti Valhalla dan organisasi afiliasinya sedang menunggu di istana. Itu mengharapkan hal seperti itu terjadi.

Itu adalah pilihan yang sangat baik mengingat hasilnya. Tanpa tokoh besar ini, earthling akan dengan senang hati menghunus pedang mereka.

Tapi meskipun mereka menyusut kembali setelah melihat anggota itu siaga, semangat massa tidak mereda sedikit pun. Setiap anggota gerombolan itu melotot dengan kejam, jelas menunjukkan jika mereka akan mengintimidasi keluarga kerajaan untuk menarik kembali draf panggilan.

Saat keheningan yang tidak nyaman mengalir di udara, Sorg Kühne menghukum para earthling yang melotot, dengan suara keras.

 

“Bahkan, belum sehari sejak keluarga kerajaan memerintahkan wajib militer. Melakukan kejahatan berat seperti perselisihan sipil, ketika setiap detik berharga dan itu adalah yang paling penting, apa kamu gila?”

“Perselisihan sipil? Kejahatan berat? Hah!”

Terdengar dengusan nyaring.

“Makan kotoranmu.”

Pria yang mempelopori gerombolan itu mencibir, menyebabkan ekspresi Sorg Kühne dengan cepat menjadi kaku. Sorg Kühne mencoba menekan mereka, dengan menyebut tindakan mereka sebagai penjahat. Tapi mereka tidak peduli, seperti yang diharapkan.

“Mari kita kembalikan kata-kata yang sama itu kepadamu. Apa kau gila?”

“Kau?”

Alis Sorg Kühne naik dengan sembunyi-sembunyi.

“Apa kau lupa, kamu berada di hadapan Ratu?”

“Persetan. Dia adalah ratumu, bukan ratu kami. Pokoknya, ratu atau bukan…”

Lelaki itu mendengus dan menggeram, sambil memperlihatkan gigi-giginya yang kuning.

“Aku tidak akan tinggal di sini. Mengapa kamu tidak membatalkan panggilan, sementara kami bersikap baik, hah?”

“Apa katamu?”

Pria itu memberikan ultimatum, seperti memarahi anjing seseorang.

Wajah Sorg Kühne memerah. Dia tahu akan ada beberapa tingkat perlawanan, dan jika beberapa earthling akan melewati batas. Tapi, cara earthling ini melontarkan kata-kata vulgar, perlawanan itu lebih keras dari yang ia perkirakan.

“Jangan konyol. Mengapa keluarga kerajaan harus menarik draf panggilan, tanpa alasan yang sah?”

“Hah!? Bukankah kamu bilang perang pecah di Federation!?”

Pria itu meraung marah, berteriak. Seolah, dia sedang sekarat frustrasi.

“Parasite sedang menyerang Federation! Kenapa kita harus pergi ke Benteng Tigol!?”

“Apakah kamu menanyakan itu, karena kamu benar-benar tidak tahu? Federation, terutama Benteng Tigol, adalah tetangga Eva…”

“Berhentilah dengan omong kosong lokasi yang strategis!”

“A-Apa?”

“Aku tidak peduli tentang hal itu! Ini akan menjadi cerita yang berbeda, jika itu adalah Eva! Tapi, itu tidak seperti kita diserang! Jadi, kenapa kita diseret berperang melawan kehendak kita!?”

“Aku bilang padamu…”

Sorg Kühne benar-benar tampak kaget.

Lupa mencoba membujuknya, pria itu bahkan tidak mendengarkannya!

Dia hanya mengangkat suaranya, bersikeras jika dia benar.

Apa yang lebih mengejutkan adalah dia dengan percaya diri berteriak, ‘Apa hubungan Federation dengan kita?’.

Namun, itulah yang dipikirkan sebagian besar earthling. Bagi mereka, Paradise tidak ada bedanya dengan video game hardcore yang merangsang, yang akan mereka masuki setiap kali mereka bosan atau memiliki waktu luang.

Mereka memiliki Bumi, rumah tempat mereka dibesarkan, tempat mereka dapat kembali. Tidak ada alasan bagi mereka untuk mempertaruhkan hidup mereka untuk Paradise. Seol Jihu hanyalah kasus yang sangat langka.

Sebelum ada yang memperhatikan, suara-suara nyaring bolak-balik. Selanjutnya, gerombolan itu bersorak untuk pria itu, dan mendukungnya setiap kali dia berbicara. Itu membuat aula agung penuh semangat.

Sementara argumen melingkar terus tanpa makna, seperti gerbil yang berjalan di atas roda hamster…

“….”

Charlotte Aria diam-diam menonton adegan itu dengan ekspresi gugup.

Meskipun dia melakukan yang terbaik untuk tampak tidak terganggu, rahangnya gemetar lemah. Tidak peduli, berapa banyak dia mencoba untuk menahannya. Giginya berderak terus-menerus.

Sejujurnya, dia takut.

Dia takut pada pria yang mengancam itu, yang berteriak terus-menerus. Setiap kali dia meraung dengan mata merahnya, jantungnya bergetar. Dia ingin segera pergi dari tempat ini. Dia mencoba bertahan, menatap Sorg Kühne, yang berhadapan dengan mereka sendirian. Tapi…

“…!”

Tubuhnya secara otomatis menyusut kembali, setiap kali matanya bertemu mata earthling yang berkedip.

Dia secara tidak sadar mulai berjalan di atas kulit telur, untuk menghindar dari dimarahi. Setelah menjalani kehidupan yang terlindung, situasi sulit ini terlalu menyakitkan untuk bertahan.

Pada akhirnya, dia dengan hati-hati melihat sekeliling aula besar dengan kepalanya gemetar. Dia ingin seseorang, siapa saja, datang membantu dan melindunginya.

Di sisi lain, dia merasa kesal, ketika dia melihat punggung Kim Hannah yang berdiri diam. Dia seharusnya berada di sisinya. Jadi, mengapa dia hanya berdiri di sana dan menonton?

“Jika Seol Jihu ada di sini…”

Saat dia berpikir begitu, Charlotte Aria berseru “Ah”. Ekspresinya berkerut.

Dia bersumpah untuk tidak pernah berpikir seperti itu lagi. Bahkan jika itu hanya sekali, dia ingin berdiri di atas kakinya sendiri, tanpa bergantung pada orang lain.

Dia benar-benar ingin…

“….”

Itu lucu. Cara dia dengan keras membual, tentang membalas kebaikan Seol Jihu.

Meskipun dia mengerahkan keberaniannya, hasilnya tidak berubah. Ketika kenyataan mulai, dia masih gadis kecil yang ketakutan, yang tidak bisa mengatakan sepatah kata pun.

Ini adalah sifat asli Charlotte Aria sebagai seorang pribadi.

Yang lebih menyedihkan lagi adalah dia mencari bantuan dari luar, bahkan ketika dia memikirkan hal ini.

‘Aku…’

Pada akhirnya, tidak ada yang berubah. Dia tidak akan pernah bisa berubah.

Jatuh ke dalam membenci diri sendiri, mata Charlotte Aria mulai berkilau dengan air mata. Segera, dia menutup matanya dan bertanya pada dirinya sendiri.

‘Aku…’

‘Apa yang harus aku lakukan? Apa yang harus aku lakukan dalam situasi ini?’

‘Charlotte.’

Pada saat ini.

‘Dengarkan baik-baik apa yang akan aku katakan.’

Kata-kata yang diucapkan Roselle belum lama ini, tiba-tiba terlintas di benaknya.

***

 

“Jangan.”

Charlotte Aria membelalakkan matanya pada suara tegas Roselle.

“Jangan pernah melakukan apa pun. Diam saja dan tetap diam.”

Roselle melirik gadis yang dengan bingung menatapnya, dan melanjutkan.

“Karena kamu mungkin akan menghalangi semua orang, jika kamu mencoba.”

Pelecehan verbal tiba-tiba muncul.

“Mengingat gentingnya situasi, aku ingin menghabiskan waktuku melakukan sesuatu yang lebih bermakna. Membuang waktuku, ketika aku sudah sangat sibuk. Itulah satu hal yang aku benci lakukan.”

Warna kulit Charlotte Aria menjadi gelap karena syok.

Dia telah mendengar kritik Roselle beberapa kali, dalam studinya tentang sihir. Tapi, kritik-kritik itu selalu masuk akal dan disertai saran. Mereka lebih seperti penunjuk kasih sayang dari seorang guru kepada muridnya yang kurang.

Tapi, kali ini berbeda. Alih-alih menyebutnya kritik, itu lebih seperti kutukan buta. Terus terang, Roselle mencela dia.

Mendengar kata-kata seperti itu dari seorang guru yang ia percayai dan hormati. Charlotte Aria menerima kejutan besar yang tidak bisa digambarkan dengan kata-kata.

“Aku mungkin agak kasar, tapi tidak ada pilihan lain. Kamu mengerti, kan?”

“Y-Ya…”

Charlotte Aria menganggukkan kepalanya, nyaris menahan air matanya hendak meledak.

“Aku tidak berguna… aku gagal menjadi ratu… jadi, apa boleh buat…”

Tapi mendengar ini, Roselle memiringkan kepalanya.

“Eh? Tidak, aku pikir kamu sangat keliru tentang sesuatu.”

Menyilangkan tangan, dia menggelengkan kepalanya.

“Aku tidak bermaksud, jika kamu harus tetap diam, karena kamu tidak berguna.”

“Hmm?”

“Jika aku membuat orang yang tidak berguna melakukan sesuatu. maka, itu adalah kesalahanku untuk memerintah orang yang tidak berguna. Lebih penting lagi, aku tidak akan memiliki harapan, jika kamu tidak berguna.”

“L-Lalu mengapa?”

“Alasanku sangat keras padamu, Charlotte…”

Roselle berdeham.

“…Itu karena kamu tidak mencoba membantu, ketika kamu memiliki kemampuan.”

Charlotte Aria berkedip cepat.

“Aku?”

‘Aku memiliki… kemampuan? Aku tidak mencoba membantu, meskipun memiliki kemampuan?’

“Lihat. Yuri dengan panik memutar otaknya, untuk mencoba melakukan sesuatu. Kamu berada dalam posisi yang jauh lebih menguntungkan. Namun, kamu hanya mengisap jempolmu. Kamu pikir, seberapa besar dia akan jengkel?”

“Tidak, aku…!”

“Jangan bilang tidak.”

Roselle memotongnya dengan tajam.

“Seperti yang aku katakan sebelumnya, kamu adalah ratu kerajaan. Seorang ratu adalah seseorang yang memimpin dan dihormati oleh massa. Apakah orang dengan posisi seperti itu, benar-benar tidak memiliki kemampuan untuk membantu?”

Charlotte Aria tidak bisa berkata apa-apa, dan hanya bisa berdiri dengan mulut ternganga.

Roselle meliriknya ke samping, sebelum menghela nafas berat dan menggelengkan kepalanya.

“Pria yang malang! Dia melakukan sesuatu yang mungkin mustahil, bahkan dengan dukungan istri-istrinya. Namun, wanita yang seharusnya menjadi sekutu yang paling bisa diandalkan itu, menyebut dirinya seorang ratu gagal dan mengikat tangan dan kakinya. Ah… menyedihkan sekali.”

Meskipun dia membuatnya terdengar seperti monolog, jelas jika dia bermaksud agar Charlotte Aria mendengarnya.

“Eeek…!”

Begitu Seol Jihu dibesarkan, Charlotte Aria menjadi marah, matanya menyala. Namun, menghadapi mata dingin Roselle, Charlotte Aria secara naluriah mengalihkan pandangannya.

“T-Tidak, aku tidak mengatakan, aku tidak akan membantu…. Ada administrator kerajaan bernama Sorg Kühne… Dia sangat setia dan mampu…”

Charlotte Aria tergagap.

Mata Roselle menyipit.

“Lihat?”

Suaranya tiba-tiba berubah. Alih-alih sengaja menyinggung, itu menghukum seseorang yang benar-benar berbuat salah.

“Membiarkan hati menjadi panas, kepala menjadi dingin. Tidak, aku tidak berharap banyak. Charlotte, kamu bahkan tidak mampu marah pada kelambananmu. Bagaimana kamu bisa marah pada keadaan saat ini dan melangkah?”

Charlotte Aria menundukkan kepalanya dengan sedih.

“…Charlotte.”

Roselle tersenyum pahit, dan memanggil Charlotte dengan tenang dan lembut.

“Aku akan bertanya padamu, untuk terakhir kalinya.”

“….”

“Apakah kamu benar-benar ingin membantu pria itu?”

“…Un.”

“Benarkah? Apakah itu bukan perasaan sekilas? Apakah kamu benar-benar merasakan hal itu?”

Charlotte Aria dengan tenang menganggukkan kepalanya.

“Tidak.”

Tapi membaca pikirannya, Roselle membantahnya.

“Lihatlah lurus ke dalam dirimu. Di mataku, itu hanya perasaan sementara. Seperti, bagaimana panci mendidih menjadi dingin, ketika tidak lagi diterapkan dengan api.”

Charlotte Aria menggigit bibir bawahnya dengan lembut.

“Tapi…”

Namun, kata-kata dingin Roselle berubah.

“Mengetahui jika panci yang selalu dingin bisa memanas, adalah hal yang sangat berharga.”

Mengatakan demikian, Roselle tersenyum ramah.

“Mungkin ini mungkin kesempatan pertama dan terakhir, bagimu untuk tumbuh.”

“Kesempatan bagiku untuk tumbuh?”

“Ya. Tidak peduli apa kata orang, kamu adalah keturunan langsung dari Keluarga Aria. Satu-satunya anggota dari garis keturunan yang mengatur guntur dan petir.”

Mata Roselle berbinar, dan dia bertanya.

“Charlotte, apakah kamu ingat elemen terpenting untuk pengembangan sihir garis keturunan?”

“Emosi.”

Charlotte Aria langsung menjawab.

“Benar. Garis keturunan air membutuhkan pemikiran yang fleksibel, garis keturunan api membutuhkan keberanian yang tiada henti, garis keturunan es membutuhkan alasan yang tak tergoyahkan, dan garis keturunan petir membutuhkan…”

Roselle terdiam dan melirik. Dia memberi tanda kepada Charlotte Aria, untuk menyelesaikan kalimatnya.

Charlotte Aria menjawab dengan ekspresi terpesona.

“Emosi.”

“Benar.”

Roselle bertepuk tangan.

“Garis keturunan petir membutuhkan emosi yang menentang ketidak-adilan.”

Lalu, dia mengangkat bahu.

“Tapi, Charlotte bukan tipe yang mudah marah. Atau haruskah aku katakan itu dengan akuisisi, bukan? Ngomong-ngomong, pasti sulit bagimu untuk benar-benar marah.”

Roselle mengedip pada Charlotte Aria, yang menatap dengan bingung.

“Jadiii! Guru ini akan memberi tahumu tentang metode khusus.”

“Metode khusus?”

“Ya, metode khusus.”

Roselle berkata dengan jelas.

“Jika kamu merasa sulit untuk marah sendiri, mengapa tidak meminjam kekuatan orang lain? Tidakkah kamu lebih percaya diri, dalam melakukan itu?”

Charlotte Aria terkejut dengan nada main-mainnya.

“A-Aku tidak mengerti apa yang kamu maksud.”

“Itu mudah. Pikirkan saja orang itu.”

“…?”

“Pria yang sangat dipercaya Charlotte dan sangat dicintai… Yah, itu tidak benar-benar harus dia. Tak apa-apa, asalkan itu seseorang yang kamu hargai.”

Sementara Charlotte Aria berjuang untuk memahami maknanya, suara Roselle perlahan menjadi lebih tenang.

“Charlotte, kamu harus bertindak, jika kamu ingin mendapatkan sesuatu yang kamu inginkan. Ini adalah hukum alam dunia.”

“…”

“Tentu saja, kamu mungkin masih mendapatkan apa yang kamu inginkan dengan tetap diam. Tapi, melihat proporsi keberhasilan dan kegagalan, pilihan sebelumnya jauh lebih unggul. Hal yang sama berlaku untuk situasi ini.”

Roselle melanjutkan.

“Lihat ke belakang dan ingat. Pikirkan tentang orang-orang yang bisa kamu tolong, dan apa yang terjadi akibat kamu tidak melakukan apa-apa. Pikirkan apa yang akan terjadi.”

Charlotte Aria tersentak.

Wajah dua orang yang sudah pergi dan satu orang yang mungkin pergi, melintas di benaknya.

“Setelah kamu melakukan itu…”

Roselle berbicara.

“Kemarahan.”

Kulit Charlotte Aria memudar.

“Targetnya bisa siapa saja. Kamu bisa mengamuk di dunia terkutuk, kamu bisa mengamuk di rintangan yang menjengkelkan, atau kamu bisa mengamuk pada dirimu yang tak berdaya.”

Roselle meletakkan tangannya di jantung Charlotte Aria.

“Menuju apa yang tidak penting. Hanya amarah, dan amarah lagi.”

Suara bisikannya bergema di telinganya.

“Lalu…”

***

 

‘…Percayakan dirimu pada kemarahan itu.’

Bahkan, jika itu hanya sekali.

“….”

Charlotte Aria membuka matanya.

Situasi di aula besar masih sama. Gerombolan earthling memprotes dalam kerusuhan yang hampir terjadi, dan Sorg Kühne menghadapi mereka sendirian.

Charlotte Aria dengan hati-hati mengamati gerombolan itu, dengan tatapan yang tenang. Lalu, dia perlahan ingat. Satu demi satu, dia mengingat wajah masing-masing dan setiap orang yang sangat ia pedulikan.

‘Ini melibatkan orang-orang kita dalam skala yang lebih kecil, dan seluruh Paradise dalam skala yang lebih besar. Aku akan pergi.’

Campbell Aria yang merawat orang-orang lebih dari orang lain.

‘Karena ini adalah sesuatu yang harus dilakukan.’

Evangeline Rose yang meski agak egois, ingin melindungi Paradise lebih dari siapa pun.

‘Kita tidak punya waktu. Setiap detik setiap menit adalah yang terpenting.’

Dan Seol Jihu yang mengabdi pada paradise, lebih dari siapa pun.

Ketika dia melakukannya, tiba-tiba, sesuatu yang tak terlukiskan mendidih dari lubuk hatinya dan terangkat dengan jujur.

‘Mengapa?’

Evangeline Rose telah melakukan begitu banyak upaya.

Seol Jihu mempertaruhkan nyawanya, melewati batas antara hidup dan mati.

‘Mengapa?’

Mereka adalah earthling yang sama. jadi, mengapa mereka begitu berbeda?

Apakah itu kekurangan alasan? Kurangnya pembenaran?

Jelas sekali jika umat manusia akan menjadi yang berikutnya, setelah Benteng Tigol digulingkan dan Federation jatuh. Jadi, bagaimana mungkin orang-orang ini bertindak tanpa malu-malu, seperti penjahat di aula besar ini?

Sebenarnya, ini adalah pertanyaan yang seharusnya ia tanyakan sejak lama. Tapi untuk Charlotte Aria, yang selalu cemas mengulangi, ‘Ini terlalu menyakitkan. Tolong!‘. Ini adalah emosi yang agak baru.

Dan sebagainya…

‘Kemarahan.’

Dia mengamuk.

‘Menuju apa yang tidak penting. Hanya amarah, dan amarah lagi.’

Dia mengertakkan gigi, mendengar para bajingan yang menolak untuk bahkan mendengarkan Sorg Kühne.

Kemarahan melonjak dari hatinya, melihat bajingan yang membuat berantakan rencana Seol Jihu dan mencoba menghancurkannya.

Frustrasi meledak pada dirinya sendiri, yang tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun dengan benar.

“Mengapa!?”

Charlotte Aria mengerang pelan.

Wajahnya panas. Uap panas yang keluar dari perutnya, memanaskan tubuhnya.

Saat itu.

“Apakah kamu benar-benar bermaksud untuk tidak mematuhi perintah Yang Mulia Ratu?”

“Oh astaga! Perintah Ratu? Maksudmu perintahmu! Semua orang tahu, kamu adalah perdana mentri kerajaan! Apakah kamu menganggap kami orang bodoh!?”

Pria itu meraung, sebelum tiba-tiba menghiasi seringai.

“Untung kamu membawanya! Benar, mari kita bertanya sementara kita berada di topik ini, apakah Ratu benar-benar menginginkan perang.”

Dia menunjuk dengan jarinya dan bertanya.

“Kalau dipikir-pikir, bukankah manusia berperang melawan Federation di masa lalu?”

“Itu sudah lama sekali. Apa hubungannya dengan sesuatu?”

“Itu pendapatmu. Dari apa yang aku dengar… bukankah seseorang dari Keluarga Kerajaan Eva mati dalam perang itu?”

Dari mana pria itu mendengar itu? Sorg Kühne menjadi terdiam untuk pertama kalinya. Dia tampak ketakutan, karena terkejut.

“Kamu tidak tahu keadaan masa lalu!”

“Seperti yang aku katakan, aku tidak peduli tentang apa yang kamu pikirkan. Mari kita dengarkan pikiran Ratu, hmm?”

Setelah mengambil inisiatif, pria itu tersenyum dan berbicara dengan berani.

“Jangan sampai berbasa-basi di sini. Bukankah itu bagus untuk Ratu, jika Federation jatuh?”

“A-Apa yang kamu katakan?”

“Itu akan menjadi maniss…! Di satu sisi, Parasite akan membalaskan dendam keluarganya. Benarkan?”

Saat Charlotte Aria mendengar ini…

“Apakah aku salah? Hah! Membantu Federation. Beri aku istirahat. Pangeran yang meninggal saat melawan Federation akan berguling di kuburnya!”

Mata Charlotte Aria terbuka lebar. Kata-kata ini telah menuangkan minyak ke sumbu yang sudah terbakar.

Dalam sekejap, darahnya mendidih. Menggigil di punggungnya. Setiap manusia memiliki garis bawah.

“Kau…!”

Warna kulit Charlotte Aria menjadi pucat, lalu memerah.

Menggigil yang menyapu punggungnya, menyebar ke seluruh tubuhnya. Bertambah besar setiap detik, dan tubuhnya yang kaku mulai bergetar.

Di sisi lain, Kim Hannah yang diam-diam mengamati, diam-diam mendecakkan lidahnya. Alasan dia mempertahankan kesunyiannya sejauh ini adalah, karena permintaan Sorg Kühne.

Dia mengatakan, Ratu sedang berusaha untuk berubah, jika dia harus tinggal dan menonton sedikit saja.

“Ini dia.”

Inilah batasnya. Earthling yang menerobos masuk semakin ganas. Sudah waktunya untuk bergegas dan menggigit kuncup.

Kim Hannah tidak memiliki satu ons harapan terhadap Charlotte Aria sejak awal. Jadi, dia mengalihkan pandangannya tanpa penyesalan.

Itu sebabnya, dia gagal memperhatikan.

“Apakah kamu sudah selesai berbicara?”

Sorg Kühne yang berdebat panas…

“Apa? Apakah aku mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak aku katakan? Tanyakan saja pada Ratu!”

Dan bahkan earthling yang menunjuk pada orang itu, gagal untuk menyadarinya.

Jika udara mengepul dari hidung Ratu telah menjadi sangat panas dan keras, seperti dengusan banteng.

Dan juga…

Pzzzt!

Percikan itu berkedip dari matanya yang terbuka lebar.

“Tahan.”

Kemudian, tepat ketika Kim Hannah akan masuk…

“Kau…”

Dengan gemetar…

“Kau…”

Kemarahan yang meronta-ronta…

“Kau berani…!”

Pupil mata Ratu berderak dengan petir biru.

Pada waktu bersamaan…

“Minggir, pak tua. Aku pribadi akan bertanya…”

Mulut yang hanya bergerak sedikit dan bibir bertatahkan bekas gigitan dan memar, terbuka.

“…TUTUP MULUTMU!”

Lalu, suara gemuruh meledak.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_318"

Pemberitahuan Update via Email