Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_319

gambar

SCG_319

Bab 319. Ayah Macan Tak Punya Anak Anjing (4)

Sulit dipercaya jika bibir yang seperti ceri bisa memuntahkan auman yang memekakkan telinga. Itu seperti gemuruh guntur yang menyebar di langit, ketika petir menyambar.

Semua orang di aula besar berbalik menghadap takhta, dengan kaget.

Kim Hannah yang bersiap-siap untuk campur tangan. Sorg Kühne. yang berdiri terdiam. Dan bahkan pria yang dengan penuh kemenangan menunjuk jarinya…

Mereka semua menatap dengan tercengang, ketika sang Ratu menatap lurus ke depan.

Kedua matanya telah melampaui titik dingin dan berkobar dengan dingin.

Segera…

“Terbunuh saat melawan Federation?”

Ekspresi Charlotte Aria perlahan berubah, mulai dari sudut mata kirinya.

“Parasite akan membalaskan dendamku?”

Tenggorokannya bergetar.

“Bajingan yang hanya peduli pada keselamatannya sendiri, berani mengatakan ini… meski tidak mengetahui tekad kakakku… beraninya kau mengucapkan kata-kata seperti itu…!?”

Wajah Ratu berubah sangat serius. Pria yang memimpin gerombolan itu pasti telah menyadari perubahan suasana, saat dia buru-buru mengeluarkan batuk.

“Tidak, bukan itu yang aku maksud.”

“Aku sudah bilang untuk tutup mulutmu!”

Pria itu menutup mulutnya di bawah tatapan sengit. Keheningan yang mengerikan turun. Keributan memenuhi aula besar beberapa saat yang lalu, menghilang seperti fatamorgana.

Sebagai gantinya, tekanan berat yang tak terlukiskan, membengkak dan mengisi ruang. Tekanannya begitu berat, sehingga membuat bibir pria itu bergetar. Seolah-olah, dia dialiri listrik.

Setelah memberikan tatapan mematikan untuk sementara waktu, Charlotte Aria perlahan membungkuk ke depan. Lalu, dia bertanya.

“Apa alasannya?”

Pria itu tidak bisa menjawab. Dia tidak mampu membuka mulutnya. Semangatnya sudah remuk hingga ke dasar. Dan dia punya firasat yang kuat dan tidak menyenangkan, jika segalanya tidak akan berakhir dengan baik. Jika dia memberikan jawaban yang salah.

Dia benar-benar merasakan ini di tulangnya. Meskipun dia mungkin salah, mata sang Ratu tampak berderak dengan kilatan cahaya yang tajam.

“Beberapa orang mempertaruhkan nyawa mereka dan mencengkeram leher mereka, untuk sesuatu yang membuat mereka tidak bisa dikenali. Sebagai earthling yang sama, kenapa kamu begitu cemas dan tidak sabar untuk menjamin keselamatanmu sendiri!?”

“B-Bukannya kami cemas atau tidak sabar…”

“Tidak!?”

Lelaki itu mundur dan mengerutkan kening, ketika berteriak keras. Telinganya tersengat, karena deru keras.

“Ketika Seven God membimbing kalian semua di sini, untuk tujuan akhir menyelamatkan Paradise…”

Charlotte Aria mengatur napas sebelum melanjutkan.

“…Earthling wajib memerangi Parasite yang mengganggu tatanan dunia ini. Ini adalah tugas dan tanggung jawab yang harus dipikul oleh semua earthling yang memasuki Paradise. Apa aku salah?”

“….”

“Aku bertanya, apa aku salah!”

Charlotte Aria meledak.

Pria itu dengan cepat melambaikan tangannya sebagai penyangkalan.

“A-aku tidak pernah mengatakannya, Yang Mulia. Kamu benar sekali. Hanya saja, perang ini adalah milik Federation…”

“Hanya?”

Warna kulit Charlotte Aria mendadak berubah.

“Perang ini hanya milik Federation?”

Ketika dia mengulangi kata-kata pria itu, pria itu diam-diam menutup mulutnya.

“Apa kau benar-benar sangat bodoh? Atau kau menanyakan ini, ketika kau sudah tahu jawabannya? …Yah, itu pasti yang terakhir.”

Charlotte Aria mendengus, seolah dia mendengar hal yang paling konyol.

“Baik, aku akan memberi-tahumu. Parasite telah menyerang Federation. Titik invasi ini dekat dengan Eva. Dan, Federation saat ini berada dalam hubungan dekat dengan manusia. Jika Benteng Tigol jatuh, target Parasite berikutnya sudah jelas.”

Dia berbicara dengan cepat, sehingga tidak ada gangguan.

“Alasan Eva bisa tetap aman sampai sekarang adalah, karena keberadaan Federation dan Benteng Tigol yang berdiri kuat. Apa kamu bersikeras dengan gigih, karena kamu benar-benar tidak mengetahui hal ini?”

“….”

“Apa kamu bisa mengatakan hal yang sama, ketika pasukan Parasite menyerbu tembok Eva?”

Pria itu menjadi bisu dan hanya mendecak bibirnya dengan tenang.

Tapi bahkan ini pasti membuat Charlotte Aria marah, ketika dia terus membombardir pria itu tanpa istirahat.

”Apakah ratu ini memerintahkanmu untuk menyelamatkan Alam Spirit, yang bahkan membuat Federation menyerah? Apakah ratu ini memerintahkanmu untuk menerobos ke pusat Kekaisaran yang jatuh? Tidak! Ratu ini hanya memberikan perintah yang masuk akal… untuk melawan Parasit yang sedang menyerang!”

“….”

“Itu untuk menyelamatkan Federation. Dan dalam skala yang lebih besar, melindungi Eva… Tapi apa? Apa hubungannya dengan kita? Mungkin berbeda, jika Eva diserbu?”

“Y-Yang Mulia.”

Pada saat itulah salah satu earthling berdiri di belakang lelaki yang terpana itu, mengangkat tangannya.

“Kamu benar sekali. Tentu saja, kamu bisa memikirkannya seperti itu. Yang Mulia lahir dan dibesarkan di Paradise. Jadi, aku sangat memahami kepedulianmu akan Paradise.”

Pria muda ini lebih lembut dari pria sebelumnya, dan jelas berusaha menenangkan dan membujuk Ratu yang marah.

“Kami hanya ingin Yang Mulia untuk berpikir, tentang berbagai keadaan yang mungkin dimiliki earthling.”

Mata Charlotte Aria masih dingin. Seolah-olah, kata-kata pria itu tidak lain tidak masuk akal.

“Kami memiliki rumah kami, sama sepertimu, Yang Mulia. Kami mungkin memiliki keadaan yang tidak dapat dihindari muncul. jadi, bagaimana kamu bisa…”

“Keadaan yang tidak dapat dihindari?”

Charlotte Aria mendengus. Dia membuka matanya lebar-lebar seolah berkata, ‘Kau sangat rusak’.

“Kalau begitu, biarkan aku bertanya juga. Jika kamu akan mengemukakan keadaan pribadi, mengapa kamu memasuki Paradise?”

“M-Maaf?”

“Jika kamu memiliki keadaan yang tidak bisa ditinggalkan, bukankah tugasmu untuk mengurusnya terlebih dahulu?”

Pria muda itu menggigit bibirnya. Dia tahu, apa yang Ratu katakan tidak salah. Salah satu hukum tidak tertulis untuk earthling adalah, menciptakan lingkungan di Bumi, yang memungkinkan mereka untuk tetap aman di Paradise, untuk waktu yang lama.

“Aku melihatmu berjuang mati-matian untuk keluar dari tugasmu. Bahkan, dalam keadaan darurat seperti itu. Aku tidak bisa pergi karena ini, aku tidak bisa pergi karena itu. Jumlah earthling berbicara tentang beberapa keadaan yang tidak bisa dihindari dan kembali, selalu melejit di masa perang. Ratu ini gagal memahami fenomena ini.”

Kemarahan di wajah Charlotte Aria tumbuh satu inci lebih dalam. Dia telah mengingat masalah yang menyebalkan lainnya, saat mengatakan ini.

“…Beberapa dari kalian pasti pernah mendengar nama itu, Jung Sua.”

Jung Sua.

Dia adalah perwakilan dari organisasi Evangeline, mitra kerajaan sebelumnya dari Keluarga Kerajaan Eva.

“Dia juga seperti itu. Setiap kali sesuatu terjadi, setiap kali kami mengeluarkan draf panggilan, dia akan memberi tahuku, ‘Aku punya janji penting. Aku tidak punya pilihan, karena laporan yang hilang masuk. Satu-satunya anggota keluargaku sakit dan hampir meninggal’. Dia akan memberikan segala macam alasan untuk kembali. Dan dia secara mengejutkan akan menyelinap kembali, pada saat semuanya sudah berakhir.”

Kkadeuk!

Suara gertakan giginya terdengar sangat keras, sehingga orang-orang di sekitarnya khawatir dia mematahkan giginya.

“Kau pasti berpikir, ratu ini bodoh!”

“….”

“Mengumpulkan semua earthling yang tinggal di Eva dan memberi tahu mereka, jika perang meletus dan mereka yang keadaannya mereda mungkin kembali. Apa kamu serius perlu melihat, berapa banyak dari mereka akan tetap berhenti mengepakkan lidah licik itu?”

“M-Mungkin memang ada orang-orang dengan keadaan yang tak terhindarkan…”

Pria muda itu mengalihkan pandangannya dan bergumam.

“Kamu benar-benar tidak punya rasa malu…!”

Charlotte Aria mengambil napas dalam-dalam di tengah pidatonya. Kemudian, dia berbicara dengan sungguh-sungguh dengan tekad yang kuat.

“Baiklah, baiklah.”

“…?”

“Seperti yang kamu katakan, mungkin benar-benar ada earthling dengan keadaan yang tidak dapat dihindari.”

Kemudian, dia menoleh dan memanggil nama.

“Kim Hannah!”

“Y-Ya!”

Kim Hannah yang tiba-tiba dipanggil, meluruskan punggungnya.

Charlotte Aria segera melanjutkan.

“Kirim dekrit kerajaan ke tujuh kuil.”

“Maksudmu, maksudmu…”

“Sebuah dekrit yang memerintahkan mereka untuk menulis ulang sumpah, yang mengandung kekuatan dewa.”

Aula besar bergerak, ketika menyebutkan sumpah.

“Sumpah baru akan memuat klausul yang melarang masuknya kembali earthling yang berbohong tentang keadaan mereka, atau dengan sengaja melakukan sesuatu untuk menciptakan keadaan ini, agar tidak memenuhi tugas mereka! Mereka akan dilarang menginjakkan kaki lagi di Paradise!”

Pengumuman bom meninggalkan mulutnya.

Bahkan, administrator kerajaan berdiri terguncang. Tidak mengharapkan Ratu untuk bergerak, sekuat pengusiran permanen.

Adapun gerombolan earthling, wajah mereka telah melampaui kejutan, dan memasuki tingkat ketakutan keluar dari akalnya.

“Apa yang kamu bicarakan!?”

“Apakah ada masalah?”

Charlotte Aria bertanya balik, seolah pertanyaan pria itu aneh.

“Aku tidak mengerti, alasan protes keras seperti itu. Aku menyarankan pengusiran earthling yang memanjakan diri, yang meninggalkan tugas mereka dan mengejar kebebasan. Tidakkah seharusnya earthling biasa yang berbakti, bersukacita dan mendukung aturan ini? ”

Odelette Delphine yang diam-diam menonton dari samping, mengeluarkan “Hoooh” yang terkesan. Dia tidak berharap Ratu begitu terampil dengan kata-kata.

“…Sialan! Bukankah kamu melewati batas di sini!?”

Pria terkemuka itu menyuarakan kemarahannya yang terpendam.

“Kamu juga tidak akan ikut perang! Kamu akan duduk di tempat teraman di paradise sendirian!”

Dia mulai mengamuk setelah mengetahui, jika orang dengan suara lebih keras tidak selalu memenangkan pertengkaran.

Tentu saja, ini hanya kemarahan anak-anak, yang tidak memiliki kesempatan untuk bekerja.

“Namun, kamu memberi tahu kami…!”

“Jika itu tentang itu, kamu tidak perlu khawatir.”

Charlotte Aria mendengus.

“Karena ratu ini akan secara langsung berpartisipasi dalam perang ini.”

Pernyataan Ratu membuat pria itu menjatuhkan rahangnya dan kemudian batuk.

“Ratu ini dengan setia akan memenuhi misi yang dipercayakan kepadaku. Begitu Mage yang datang dari Haramark tiba di kota ini, ratu ini secara pribadi akan memimpin pasukan kita ke Benteng Tigol.”

Mendengar ini, pria muda yang mengemukakan masalah-masalah tentang keadaan earthling menjadi semakin cemas. Dia mulai mempertanyakan, apakah ini benar-benar Ratu yang ia selidiki sebelum acara ini.

Bagaimanapun, yang penting adalah jika pada titik ini, mereka benar-benar akan terseret ke dalam perang.

Apa pun yang terjadi, dia harus menemukan sesuatu untuk dikenali.

Maka, tepat ketika dia akan membawa pasukan Eva yang hanya bisa disebut milisi…

“Itu kata-kata yang benar-benar menyegarkan!”

Entah dari mana, suara jernih terdengar di aula besar.

Seiring dengan gemerincing sepatu bot, seorang lelaki ksatria berjalan masuk melalui pintu.

Kulit Sorg Kühne langsung cerah.

“Kamu adalah…”

Saat tatapan semua orang berbalik pada penampilan yang tiba-tiba.

“Johan Nikola memberi hormat pada Yang Mulia Ratu!”

Setelah mengungkapkan namanya, pria itu memotong gerombolan earthling dan bersujud di depan Ratu.

“Pelayan ini telah kembali, setelah mendengar pesan Yang Mulia!”

Eva pernah memiliki batalion Equites yang terkenal, yang merupakan kekuatan dan kebanggaan utamanya. Kapten batalion yang sekarang dibubarkan ini, telah kembali.

Senyum tipis muncul di wajah Charlotte Aria. Dia telah mendengar apa yang dilakukan Raja Prihi. Kapten benar-benar tidak bisa datang, pada waktu yang lebih baik.

“Sudah lama.”

“Aku benar-benar malu. Meskipun pelayan ini ingin datang lebih awal, butuh beberapa waktu untuk menunggu kawan lamaku. Maafkan keterlambatan pelayan ini.”

“Tidak perlu minta maaf. Aku yakin, kamu sudah mendengar beritanya. Meskipun mungkin sulit, ketika kamu baru saja tiba di sini. Kamu harus membuat persiapan untuk berangkat.”

“Ya, Yang Mulia! Sepanjang tahun-tahun ini, hambamu telah menunggu untuk melanjutkan perang melawan Parasite! Tidak akan ada kesalahan!”

Johan Nikola melirik gerombolan earthling yang berdiri di sampingnya, dan tersenyum.

“Hambamu siap untuk pergi atas perintahmu! Seluruh pasukan sudah menunggu di luar!”

Charlotte memiringkan dagunya dengan gembira. Beralih ke earthling yang berdiri terpesona, dia bertanya.

“Apa kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan?”

Ketika wajah pria itu berkerut, dia menyeringai. Dia tidak lagi menempatkan pria itu di matanya.

“Hao Win.”

Pria yang mengenakan setelan hitam mendongak.

“Aku telah mendengar, kamu adalah kepala Triad dan teman dekat perwakilan Valhalla.”

“Ya, yang Mulia.”

“Kalau begitu, aku dengan ini memerintahkanmu untuk bergandengan tangan dengan Guild Mage dan Guild Assassin untuk membantu Valhalla. Dari titik ini dan seterusnya, tutup gerbang warp kuil yang menuju ke Bumi. Hanya mereka dengan keadaan yang sah, yang diizinkan untuk menggunakan portal. Dan di antara mereka, ada mereka yang menolak sumpah, yang tidak boleh pergi. “

“Aku akan melaksanakan perintahmu.”

Hao Win menundukkan kepalanya dengan patuh.

“Administrator.”

Sorg Kühne langsung mengumpulkan pikirannya, ketika Charlotte Aria memanggilnya. Meskipun dia membuka mulutnya secara refleks, tidak ada suara yang keluar. Tepi matanya berubah merah, sebelum dia perhatikan.

Mau bagaimana lagi. Gambar saat ini dari Charlotte Aria telah tumpang tindih dengan gambar masa lalu raja.

Sudah berapa lama dia menunggu saat ini? Berapa lama dia ingin melihat pemandangan ini?

“Buka penyimpanan keluarga kerajaan. Hubungi Merchant Dongchun dan lakukan yang terbaik untuk mengamankan pasokan barang.”

Tidak, itu terlalu dini untuk menangis, karena sukacita.

Ini hanya permulaan.

Sang Ratu akan tumbuh lebih dari sekarang.

“…Ya, Yang Mulia.”

Berbicara dengan suara emosional yang agak serak, Sorg Kühne membungkuk dalam-dalam.

Charlotte Aria mengatur napas dan menguatkan cengkeramannya di sandaran tangan.

“Aku dengan ini memerintahkan semua orang.”

Dan dengan demikian, Ratu Eva perlahan bangkit dari tahta.

“Tidak akan ada penarikan draft panggilan.”

Dia memasukkan paku ke peti mati, untuk terakhir kalinya.

“Meskipun kita mungkin telah menunjukkan pedang kita satu sama lain di masa lalu, Federation saat ini merupakan sekutu manusia yang tak tergantikan.”

“….”

“Dengan demikian, Eva akan menerima permintaan bantuan Federation. Dengan cepat menyelesaikan persiapan, kita akan berangkat ke Benteng Tigol. ”

Melihat sekeliling pada penonton, dia berbicara dengan cara yang lebih bermartabat daripada waktu lainnya. Kemudian, dia menetapkan pandangannya pada gerombolan earthling.

“Mereka yang tidak menyetujui perintah ini, dan menyebarkan kepalsuan atau menghasut protes…”

Mata Ratu berderak dengan kilat sekali lagi.

“…Mereka akan dihukum berat, dengan nama Aria!”

Deklarasi perang Eva, meskipun dalam perkiraan Ratu Parasite, menandai momen pertama…

“Apa kamu mengerti?”

…ketika roda gigi takdir yang dilihat Ratu Parasite, mulai tidak pada tempatnya.

***

 

Waktu yang sama.

Tim ekspedisi yang tersisa untuk menyelamatkan Alam Spirit, berkeliaran di tempat yang tidak diketahui.

Lingkungan mereka sunyi senyap. Kabut putih benar-benar melampaui penglihatan mereka, dan mengaburkan jalan yang telah mereka lewati.

Satu-satunya hal yang bagus adalah, jika tidak ada serangan dari monster.

Tapi, itu sudah diduga. Apakah manusia atau monster, siapa pun yang berkeliaran ke tempat ini harus menjadi gila, sebelum lama di sini.

Ini bukan hanya karena kecemasan atau rasa takut terhadap hal yang tidak diketahui.

Pertama, indra mereka tidak jelas. Tidak peduli seberapa fokus Seol Jihu pada indranya, dia tidak bisa memastikan, apakah dia berjalan di bumi, awan, atau laut.

Bukan hanya indera peraba, tapi kelima indranya. Secara alami, perasaan arah dan waktu menjadi kabur juga.

Apakah satu jam berlalu atau sepuluh? Bahkan, sepanjang hari mungkin telah berlalu.

Dengan kegelisahan yang terlihat, Seol Jihu menatap gadis berambut putih yang memimpin. Kakinya yang nyaris tidak bisa dilihatnya, sedikit pincang. Jelas, jika dia kelelahan.

“Aku pikir, kita sudah tiba sekarang.”

Ketika tim melihat ke bawah dari bukit pegunungan, wilayah tengah sepertinya tidak terlalu jauh. Seharusnya, mereka butuh tiga hingga empat jam.

Tapi begitu mereka memasuki wilayah berkabut, Oana Halep tidak berjalan lurus dan berbelok ke kiri. Bahkan sekarang, dia mengambil jalan memutar.

Ketika Seol Jihu bertanya tentang hal itu, dia mengatakan ada celah yang parah di bagian depan. Meskipun Seol Jihu tidak bisa memahaminya, dia diberi-tahu jika berjalan lurus hanya akan menyihirnya untuk tersesat.

“Euk…”

Oana yang melihat sekelilingnya, tiba-tiba berhenti. Menutup mulutnya dengan tangannya, dia membungkuk.

Ini sudah kedua belas kalinya, dia muntah. Semakin dekat dia ke pusat, semakin sering dia muntah.

Maria dengan cepat melantunkan mantra, dan meletakkan tangan di punggung gadis itu.

“Oana…?”

Seol Jihu berhenti, sebelum dia berjalan terlalu jauh. Tatapan entah bagaimana menyapu melewati lehernya. Itu bukan tatapan rekannya, tapi seorang yang lebih tidak menyenangkan, pandangan yang tidak menyenangkan.

Di sisi lain, dia mendengar suara sesuatu diseret di tanah.

‘Apa itu?’

Tepat saat dia akan berbalik pada sensasi yang belum pernah dirasakan sebelumnya…

“Jangan lihat.”

Oana nyaris tidak meraih tubuhnya, dan memperingatkan dengan tergesa-gesa.

Seol Jihu yang dekat dengannya, menghentikan dirinya di tengah tindakannya. Namun…

“Apa itu?”

Chohong yang tidak mendengarnya, menatap lekat-lekat di satu tempat.

Whish!

Pada saat berikutnya, bersama dengan suara angin dingin, matanya terbuka dan tubuhnya lemas.

“Ack…”

Chohong berguling, sebelum jatuh berlutut dengan teriakan.

“Chohong!”

“Ahh… aah…”

Syukurlah, hidupnya tampaknya tidak beresiko. Dia hanya gemetar, seperti daun yang berkibar dalam angin kencang.

“Baru saja…”

“Apa kamu baik baik saja?”

“A-aku tidak tahu. Rasanya, seperti sesuatu yang tiba-tiba menembus tubuhku dan mengguncang jiwaku…”

Ketika Chohong mengangkat kepalanya, dengan tatapan meminta penjelasan, Oana menggelengkan kepalanya.

“Aku juga tidak tahu apa itu.”

“Tapi, tidak bisakah kamu melihatnya?”

“Aku bisa, tapi…”

Mata Oana menyipit.

“…Untuk memberi-tahumu tentang penampilan luarnya, itu ditutupi dari kepala sampai kaki, dengan selembar tikar jerami. Ini menyeret tas goni di satu tangan, dari apa yang tampak seperti mayat bayi.”

Ekspresi semua orang berubah masam. Tidak ada yang pernah mendengar tentang monster yang menyerupai itu, yang baru saja ia gambarkan.

“Aku pikir… monster ini berada dalam situasi yang sama dengan kita. Itu ditarik oleh Fenomena Astral, dan sekarang tanpa tujuan berkeliaran di sekitar ruang.”

“Lalu, apa alasannya menerkamku?”

“Aku tidak yakin. Mungkin itu meminta bantuan? Itu hanya, jika itu bisa melihat atau merasakan kita dalam kapasitas tertentu.”

“…Yah, sial.”

Chohong menyusut kembali ke penjelasan yang menghebohkan itu, dan berkata dengan kasar.

“Aku tidak akan mengatakan ini.”

Kazuki yang diam-diam mendengarkan, berbicara.

“Tapi aku punya pengalaman yang sama beberapa waktu lalu, ketika berjalan di tempat ini. Sesuatu yang menyerupai wajah manusia tumbuh dari pohon bambu, dan mulutnya bergerak naik turun. Itu hampir seolah-olah menyuruhku mendekat.”

“Jangan, jangan pergi mendekati itu. Jangan pernah.”

Oana berbicara dengan suara letih.

“Tidak peduli apa yang kamu lihat atau apa yang kamu dengar, ikuti saja langkahku. Aku tidak punya cara untuk menjamin apa yang akan terjadi, jika kamu membelok sedikit pun.”

Chohong bangkit dengan sepasang mata yang lelah. Bukan hanya dia. Wajah semua orang penuh kelelahan.

Tubuh mereka gagal menafsirkan sensasi baru yang aneh. Karena mereka harus memikirkan hal-hal lain di atas ini, tidak heran mereka kelelahan.

Bagian yang paling berat adalah, tidak tahu seberapa jauh mereka dari tujuan.

‘Ini tidak bisa dilakukan…’

Hanya pada saat inilah Seol Jihu menyadari sepenuhnya bahaya tempat ini.

Seseorang harus beristirahat ketika lelah, tapi tidak mungkin melakukannya di tempat ini. Namun, itu tidak berarti, mereka bisa kembali dan masuk lagi nanti.

Pada akhirnya, mereka memiliki satu dari dua pilihan…

 Kehabisan tenaga dan pingsan, atau mencapai tujuan mereka.

‘Kita harus segera menemukan jalan keluar…’

Benteng Tigol mungkin sudah berada di tengah pertempuran sengit. Ketika kristal komunikasi berhenti bekerja ketika mereka memasuki kabut. Mereka tidak memiliki cara untuk mengetahui keadaan saat ini.

Ini membuatnya ingin lebih terburu-buru. Jadi, dia tidak memiliki cara untuk membantu. Itu hanya membuatnya frustrasi.

“Ayo pergi.”

Oana berbalik.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

“Sejujurnya, aku tidak. Semakin kita berjalan, semakin aku merasa tidak pada tempatnya… Tapi mempertimbangkan tujuan dari ekspedisi ini, ini adalah fenomena yang bagus.”

“Apa maksudmu?”

“Fakta jika perasaan ini semakin kuat. Berarti, kita semakin dekat dengan pusat, kan?”

Oana mengucapkan kata-kata penuh harapan.

‘…Bagus.’

Mendengar ini, Seol Jihu menekan frustrasi di dalam hatinya.

Dia sudah tahu jika Parasite akan bergerak. Dia telah membuat segala macam persiapan, karena itu.

Tentu saja, itu bukan seolah-olah dia benar-benar dapat menghapus kekhawatirannya. Tapi dia percaya, jika kawan-kawan yang ia tinggalkan, akan mengurus sisanya.

Tidak. Sekarang, dia harus percaya.

Setelah mengatur pikirannya, Seol Jihu memerintahkan party untuk melanjutkan.

Sambil mengenyahkan pikiran-pikiran kosong itu, dia mendorong kakinya yang lamban ke depan, dan memotong kabut tebal yang menyilaukan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_319"

Pemberitahuan Update via Email