Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

SCG_322

gambar

SCG_322

Bab 322. Pertempuran Segera (1)

Chwing!

Peluit logam dari pedang yang ditarik terdengar.

Begitu Seol Jihu memberikan perintahnya, semua orang memotong talinya dan mengangkat senjata mereka untuk bersiap berperang.

‘Aku harus menyelidiki lebih banyak lagi…’

Dia merasa tidak benar memerintahkan semua orang untuk maju dengan tiba-tiba.

Namun, mereka tidak punya waktu. Para spirit itu sangat jelas berada di ambang kematian, yang tidak berdaya melawan serangan para penyerang.

‘Jika aku bisa menyelamatkan salah satu dari mereka, aku seharusnya bisa mendapatkan informasi tentang keadaan Alam Spirit saat ini.’

Berpikir demikian, Seol Jihu menendang tanah dengan kekuatan penuh. Dia berencana untuk menyelamatkan para Spirit terlebih dahulu.

Dengan lebih dari sepuluh orang secara bersamaan bergerak, musuh langsung memperhatikan mereka. Mereka menghentikan pembantaian mereka dan berbalik untuk melihat. Kemudian, ketika mereka melihat anggota tim ekspedisi yang menyerbu ke arah mereka…

[Hiiiiiiiick!]

Mereka mengubah arah mereka dengan jeritan melengking.

“Mereka datang!”

Phi Sora berteriak ketika makhluk aneh berbentuk gas bercahaya biru mendekat pada mereka dalam sekejap, seperti angin yang bertiup.

‘Kabut apa ini?’

Pada jarak yang lebih dekat, cahaya biru makhluk itu bahkan lebih khas. Berkobar seperti api dari kompor gas, lampu hantu terbang seperti komet kecil.

Meskipun Seol Jihu ingin mengamati mereka sedikit lebih…

Crackle!

Dengan api yang membakar hampir menyentuhnya, Seol Jihu menikam ke depan dengan tombak yang dicengkeram erat.

“…!”

Kemudian, dia segera berhenti dengan ragu. Itu normal untuk merasakan tombak menembus sesuatu. Tapi, tidak ada sensasi seperti itu yang ditransmisikan ke telapak tangannya.

Tapi dia berharap banyak, karena dia menusuk bentuk kehidupan gas. Alasan dia berhenti adalah, karena musuh membeku, begitu tombaknya menembus musuh.

[Kirrrrrr! Kirrrrr!]

Tidak dapat bergerak satu inci pun, itu akan mengeluarkan tangisan aneh, sambil mengejek dengan menyakitkan.

Pada pemeriksaan lebih dekat, energi suci dapat terlihat mengalir keluar dari senjata anti-evil, Spear of Purity, dan mengganggu kehendak bagian dalam.

“Jangan bilang padaku.”

Berpikir bagaimana jika Seol Jihu segera membangkitkan energi anti-evil.

Kemudian, ketika arus emas menyembur keluar dari ujung tombak, suara seperti ledakan balon meledak di telinganya.

[Kiaaaa…. Kiaaaa…]

Bentuk kehidupan gas biru meledak, warnanya meredup dalam sekejap.

itu tampaknya menghilang begitu saja. Tapi kemudian, itu menghilang ke cakrawala, seolah-olah tersedot oleh sesuatu yang tidak diketahui.

Mata Seol Jihu menyipit, melihat bentuk kehidupan menghilang dalam sekejap.

‘Apa itu tadi?’

Dia berpikir jika itu terlalu mudah. Namun, keraguannya tidak bertahan lama. Tidak hanya dia masih di tengah-tengah pertempuran, tapi kabut lain juga telah terbang ke arahnya.

Seol Jihu menarik tubuh bagian atasnya ke belakang, dan mengangkat lengannya ke atas. Saat tombak memancarkan cahaya emas, menyapu secara vertikal kehendak. Itu terbelah dua dan meleleh, tanpa mengucapkan kematiannya.

Segera setelah itu, empat kabut secara bersamaan bergegas ke arahnya dari empat arah. Tapi, hasilnya tidak berbeda. Ketika Seol Jihu mengayunkan tombaknya, mereka meledak tanpa perlawanan. Itu benar-benar sepotong kue.

Yang mengejutkan adalah, jika Seol Jihu bukan satu-satunya yang mengalahkan musuh. Chohong dan Hugo juga mendorong musuh kembali, mengayunkan Duri Baja memancarkan cahaya putih dan kapak yang masing-masing membawa energi suci.

Sementara mereka tidak mengalahkan musuh seperti Seol Jihu, mereka melawan mereka tanpa kesulitan.

Phi Sora bahkan telah berlari ke tengah-tengah pasukan musuh, dan memamerkan tarian pedang dengan semangat tinggi. Saat pedang yang menghamburkan api menari-nari dengan bebas ke segala arah, segala kehendak yang tersentuh olehnya akan segera dimangsa oleh api.

Dengan High Ranker dan bahkan Level 4 melakukannya dengan baik, tidak perlu mengatakan apa-apa tentang petarung ber-level tinggi.

Tim ekspedisi menaklukkan pasukan musuh dalam sekejap, dan pertempuran berakhir lebih awal dari yang diperkirakan siapa pun.

“Apa yang sedang terjadi? Bukankah orang-orang ini terlalu lemah?”

“Ya, itu terlalu mudah.”

Chohong dan Hugo yang berolahraga dengan baik, berbicara sambil tertawa, ketika mereka menyeka keringat mereka.

Mereka agak gugup sebelum pertarungan. Tapi dengan kemenangan yang mudah dalam pertempuran pertama, mereka sangat gembira.

Seol Jihu terdiam, saat dia hendak mengatakan sesuatu. Menundukkan musuh bukanlah hal yang buruk, dan moral adalah aspek penting dari setiap pertempuran. Dia tetap diam, tidak ingin merusak suasana tim. Tapi, itu bukan karena dia tidak curiga dengan situasinya.

Beberapa yang lain tampaknya memikirkan hal yang sama seperti Agnes, Oh Rahee, dan beberapa lainnya, juga diam-diam berpikir keras.

“Nightshades.”

Philip Muller dengan tenang berbicara.

“Mereka adalah Spirit yang hidup dari energi yin atau negatif.”

“Maksudmu, orang-orang yang baru saja kita lawan?”

“Benar. Hanya ada satu hal … “

Philip Muller terdiam, lalu menampar bibirnya.

“…Ada yang aneh.”

“…?”

“Aku berasumsi akan ada setidaknya satu Army Commander di Alam Spirit. Ini bukan hanya dugaan. Meskipun Parasite memiliki seven army, dua di antara mereka hampir tidak pernah muncul di Alam Material, atau Dunia Tengah, sejak sangat awal.”

“Dua tentara…?”

“Fourth Army Commander, Raging Temperance, dan Seventh Army Commander, Twisted Kindness.”

“….”

“Keduanya tidak muncul, bahkan dalam perang habis-habisan terakhir, ketika Parasite menaklukkan Benteng Tigol. Meskipun itu bukan seolah-olah mereka sepenuhnya diselimuti misteri, mereka masih yang paling sulit untuk dilihat di antara tujuh Army Commander. “

Seol Jihu mengangguk.

“Jadi, bagian mana yang aneh?”

“Dengarkan aku. Dari apa yang kita ketahui, Raging Temperance berasal dari ras binatang mitos, sementara Twisted Kindness adalah anggota terakhir dari ras Naga.”

Philip Muller melanjutkan.

“Tapi, Makhluk Spirit yang baru saja kamu lihat, biasanya dari Dimensi Spiritual. Mereka tidak ada hubungannya dengan binatang mitos atau naga.”

Dengan kata lain, ras yang seharusnya tidak memiliki hubungan dengan Army Commander yang menyerang Alam Spirit.

“Mengapa itu…?”

Ini tidak bisa diterima mengingat keunikan Parasite sebagai spesies. Tapi, pasti ada lebih dari satu atau dua titik yang mencurigakan.

Karena Makhluk Spirit tidak memiliki tubuh fisik, sulit untuk mengatakan jika mereka adalah bagian dari Undead Army, dan mereka tidak dapat dianggap sebagai spesies reproduksi yang dilahirkan oleh spesies induk, karena alasan yang sama.

Dalam hal itu, mereka harus menjadi tentara di bawah panji Army Commander.

“Apa kemungkinan ada Army Commander lain di sini?”

“Ada Exploding Patience yang juga merupakan Makhluk Spirit. Tapi, aku mendengar pasukannya seluruhnya terdiri dari Banshee. Aku belum pernah mendengar ,tentang dia memimpin pasukan Nightshades.”

Seperti yang dijelaskan Philip Muller, ekspresi Seol Jihu berubah rumit.

‘Ini benar-benar aneh…’

“Tapi, itu bukan seolah-olah aku tidak bisa menebak.”

Philip Muller tiba-tiba menurunkan volumenya dan berbisik.

“Meskipun tidak ada cara untuk memastikan, aku mendengar sesuatu dari Star of Lazy sebelumnya.”

“Star of Lazy sebelumnya?”

“Aku sedang berbicara tentang Executor sebelum Taciana Cinzia.”

Philip Muller melanjutkan.

“Setelah menjadi Executor, dia bertarung dengan Fourth Army Commander sekali. Dia nyaris lolos dari maut dan kembali. Saat itulah dia mengatakan, jika Raging Temperance adalah Unicorn.”

“Unicorn…”

“Inilah masalahnya. Memang benar jika Unicorn adalah ras binatang mitos. Tapi, mereka masih tidak ada hubungannya dengan Dimensi Spiritual.”

Pada saat inilah Seol Jihu menyadari dugaan Philip Muller, dan apa yang ia coba katakan.

“Maksudmu, identitas Raging Temperance mungkin telah berubah.”

“Mungkin itu benar, atau mungkin ada sesuatu yang tidak kita mengerti. Kita harus terbuka terhadap semua kemungkinan.”

Seol Jihu menggigit bibirnya, ketika sesuatu yang Gabriel katakan di masa lalu, tiba-tiba terlintas di benaknya.

‘Kartu baru…’

Kelangsungan hidup yang terkuat. Itu konsep yang sederhana. Jika Ratu Parasite menemukan ras yang lebih kuat, tidak ada yang menahannya untuk mengganti salah satu Commander.

Bagaimanapun, belum ada yang dikonfirmasi. Mereka tidak bisa langsung mengambil kesimpulan. Mereka harus melihat dengan mata kepala sendiri untuk memastikan.

“Aku tahu kamu sedang berbicara, tapi…”

Pada saat itu, Kazuki yang mendengarkan dengan diam-diam, memotong di antara mereka. Dia mengangkat jarinya dan menunjuk ke depan. Sekelompok kecil Spirit yang selamat dari serangan Nightshades, bergumam di antara mereka sendiri.

[Manusia? Bukankah mereka manusia?]

[Tidak mungkin! Bagaimana manusia bisa memasuki dunia ini…!]

Seol Jihu menelan ludahnya. Masing-masing Spirit bersinar dalam salah satu dari lima warna, memiliki berbagai macam penampilan mulai dari hewan hingga gadis kecil. Mereka semua kecil. Terus terang, mereka tidak terlihat sekuat itu.

[Mereka mengalahkan bajingan itu! Mungkin mereka ada di sini untuk membantu!]

[Aku mungkin percaya kalau itu Sky Fairy. Tapi manusia?]

[Tapi itu benar, mereka membantu! Mereka menyelamatkan kita!]

[Tunggu, ada aura Spirit yang belum pernah aku rasakan sebelumnya…]

Menilai dari cara mereka berbicara di antara mereka sendiri, jelas jika mereka masih muda. Tetap saja, mereka pasti bisa menjelaskan keadaan Alam Spirit saat ini.

Ketika Seol Jihu berjalan maju, tatapan para Spirit semua berbalik ke arahnya. Mendongak dengan mata yang tak terkendali…

[Bantu kami!]

[Tolong bantu!]

[Selamatkan Raja!]

[Tolong selamatkan dunia kami!]

Mereka mulai mengobrol di depan kakinya.

Saat Seol Jihu berdiri dengan gugup dari para Spirit yang menarik kakinya, dia tersentak merasakan sesuatu yang menusuk lehernya.

“Rekan.”

Little Chicken berdiri di bahunya, sebelum ia perhatikan.

“Biarkan aku bicara dengan para pemuda ini.”

“K-Kau…?”

“Un. Aku ingin tahu tentang beberapa hal. “

Seol Jihu berpikir sejenak sebelum mengangguk. Karena Little Chicken juga Spirit, seharusnya lebih mudah berbicara dengan para Spirit.

Little Chicken melompat turun, setelah menerima izin Seol Jihu. Begitu mendarat di tanah, Para spirit pengganggu semua terkejut.

[Eh? Siapa ini?]

“Bagaimana menurutmu? Aku seorang Spirit, sama sepertimu.”

[Tapi, aku belum pernah melihat Spirit sepertimu…]

“Itu sudah jelas. Begitulah seharusnya. Itu tidak masuk akal, jika anak muda tahu tentang diriku.”

[Eeh? Aroma ini… ini adalah bau dari lima elemental dan bahkan cahaya dan kegelapan yang tersegel… Hanya saja, siapa kamu?]

“Diam! Bahkan Raja-mu tidak akan berani berbicara denganku seperti itu! Spirit berperingkat rendah harus berbicara dengan penuh hormat, ketika berbicara dengan para tetua mereka!”

Ketika Little Chicken mengangkat suaranya, para Spirit segera berhenti mengobrol. Mereka pasti merasakan perbedaan di tingkat mereka, karena mereka semua tampak sedih.

“…Pokoknya, aku punya beberapa pertanyaan untuk ditanyakan pada kalian semua.”

Little Chicken berdeham dan berbicara.

“Jika kamu belum menyadarinya, manusia ini adalah bala bantuan yang dikirim oleh Sky Fairy untuk menyelamatkan dunia kita. Artinya, kita adalah sekutu.”

Mendengar ini, kulit para Spirit menjadi cerah.

“Tapi kita baru saja sampai, jadi kita tidak tahu detailnya. Setiap detik setiap hitungan menit. Jawab dengan kemampuan terbaikmu, mengerti?”

[Un!]

“Baik. Pertama… dimanakah Raja Spirit?”

[….]

“Aku bisa merasakannya, tapi terlalu lemah. Apa yang sebenarnya terjadi pada Alam Spirit, untuk berubah seperti ini?”

[…Mereka ditangkap.]

“Apa?”

Ketika Spirit membalas dengan suara sedih, Little Chicken mengerutkan alisnya secara instan.

“Ditangkap? Ifrit, Aqua, Terra, Ea, dan Sylphid. Kelimanya ditangkap?”

[Uun. Musuh yang mereka lawan, terlalu menakutkan…]

Isak tangis terdengar dari Spirit kecil. Little Chicken mengeluarkan tawa tercengang, lalu mengertakkan gigi.

“Sialan, lalu bagaimana dengan dua Spirit Master?”

[…?]

“Aku berbicara tentang Ophinü Odor dan Diffidem Odor.”

[Kami… tidak tahu. Kami diberi tahu, jika kami tidak bisa melepaskan segel dengan sembarangan…]

“Idiot!”

Little Chicken meledak sebelum Spirit selesai.

“Bajingan brengsek tanpa otak! Bahkan dalam situasi seperti itu…!”

Rambut pendeknya berdiri di ujung, saat bergetar hebat.

“…Rekan.”

Setelah bergumam dengan napas yang berat, Little Chicken menoleh dan menatap Seol Jihu.

“Situasinya lebih buruk dari yang kita harapkan. Jika tidak apa-apa, aku ingin tim memprioritaskan menyelamatkan Raja Spirit.”

Menyelamatkan Raja Spirit. Tidak ada masalah melakukannya, jika itu akan membantu menyelamatkan Alam Spirit. Tapi, Seol Jihu bertanya.

“Apakah mereka masih hidup?”

“Aku bisa merasakannya.”

Little Chicken mendecakkan lidahnya dan berbicara.

“Spirit adalah eksistensi fana, tapi mereka tidak kembali ke ketiadaan setelah kematian. Sebaliknya, mereka kembali ke World Tree dan bereinkarnasi. Kamu dapat menganggapnya sebagai siklus kelahiran, kematian, dan kelahiran kembali yang kekal.”

“Tapi World Tree…”

“Mati. Karena siklus ini rusak, Spirit harus menghilang ketika mereka mati. Seharusnya begitu, tapi…”

Little Chicken berhenti sebelum menghela nafas.

“Tapi…?”

“…Para Raja Spirit yang telah lama ditangkap, belum mati. Ini juga aneh, jika mereka semua berada di tempat yang sama. Aku punya firasat buruk tentang hal ini. Jika dibiarkan sendiri, aku takut…”

Little Chicken terhenti, tapi Seol Jihu mengerti apa yang ingin dikatakannya.

“Yah… aku tidak mengerti, kenapa tidak.”

Dia juga memiliki perasaan jika sesuatu yang mengerikan akan terjadi, jika Raja Spirit ditinggalkan di tangan musuh. Di sisi lain, menyelamatkan mereka dengan cepat dan menerima bantuan mereka, tampaknya merupakan ide yang bagus.

Sebagai raja dunia ini, Raja Spirit harus membantu dalam memerangi Commander.

“Baik. Apakah kamu tahu di mana mereka?”

“Ya. Di situlah World Tree berada.”

Mata Seol Jihu berbinar.

“Ayo pergi. Tidak perlu menunda kalau begitu.”

[Ayo pergi bersama!]

[Kami akan membantu juga!]

Mendengar jawaban Seol Jihu untuk Little Chicken, para Spirit muda dengan bersemangat berbicara. Namun, Little Chicken mendengus dan menolak dengan gigih.

“Jangan konyol. Kalian bahkan tidak bisa menangani satu makhluk spirit…”

[Tetap saja!]

“Dengarkan aku. Aku tidak mengatakan kepadamu untuk hanya duduk di sini dan tidak melakukan apa pun. Aku yakin kamu memiliki keadaanmu sendiri. Tapi, kamu pasti telah bepergian untuk menyelamatkan Raja Spirit, karena kamu didorong ke sudut dan tidak punya pilihan lain.”

Para spirit mengangguk dengan hati-hati.

“…Tsk, jika spirit peringkat rendah melakukan ini, mudah untuk melihat apa yang terjadi pada orang-orang yang berperingkat lebih tinggi.”

Little Chicken berbicara dengan menyesal.

“Menyeret ini hanya akan menempatkan musuh, di posisi yang lebih menguntungkan. Ini situasi hidup atau mati sekarang. Kalian menyebar dan mengumpulkan semua orang.”

[Kumpulkan semuanya?]

“Pasti ada kelompok sisa lainnya yang bersembunyi. Bawa mereka bersamamu. Paling tidak, kamu dapat bertindak sebagai perisai kami. Bahkan jika kamu mati, kamu akan hidup kembali begitu World Tree hidup kembali.”

[Kamu bisa membangkitkan World Tree-nim!?]

“Aku tidak punya waktu untuk duduk dan menjelaskan. Lakukan saja apa yang aku katakan. Ini masalah yang mendesak. Semakin lama kalian, semakin kecil kemungkinan kita menyelamatkan Raja Spirit. Mengerti?”

Little Chicken menekankan urgensi masalah ini beberapa kali, dan para Spirit akhirnya tampak yakin.

[Oke! Lalu kita akan bertemu di World Tree?]

[Kami akan bergegas dan membawa sebanyak mungkin Spirit!]

Tidak aneh bagi mereka untuk meminta perlindungan, karena mereka bisa disergap lagi. Seol Jihu tidak bisa mengerti dan merasa sedikit bangga, melihat orang-orang kecil itu dengan berani bertebaran ke segala arah.

‘…Tidak.’

Mungkin ini wajar. Tidak dapat melihat harapan untuk masa depan, mereka maju terus dengan hidup mereka di garis putus asa murni. Karena garis hidup tiba-tiba dilemparkan pada mereka dari langit, masuk akal bagi mereka untuk meraihnya dengan sekuat tenaga.

‘Seandainya, saja setengah earthling berani dan tegas seperti mereka…’

Seol Jihu terkekeh, sebelum menggelengkan kepalanya.

“Ayo pergi.”

“Aku akan memimpin, rekan.”

Tim ekspedisi mulai berbaris dengan Little Chicken di kepala Seol Jihu yang terdiam. Mereka berjalan dengan tenang, sambil waspada dengan lingkungannya.

‘Little Chicken berkata Raja Spirit ada di sekitar World Tree?’

Ini berarti, dia berpotensi mencapai dua tujuannya secara bersamaan.

‘Jika semuanya berjalan dengan baik…’

Ekspedisi yang mereka harapkan sangat sulit mungkin berakhir dengan mudah. Persis seperti bagaimana pertempuran pertama mereka berakhir dengan kemenangan yang mudah.

Tentu saja, dia tidak terlalu optimis. Akan lebih bagus, jika semuanya berjalan lancar seperti perahu layar mengikuti angin yang adil. Tapi, Parasite bukan orang bodoh yang bisa dipandang rendah.

“Aku ragu mereka akan diam …”

Saat dia memikirkan itu…

‘Aku…’

Mendadak…

‘Aku punya teori yang aku simpan sendiri.’

‘Aku belum mengatakannya sampai sekarang, karena itu semua hanya dugaan.’

…Seol Jihu ingat kata-kata yang diucapkan Ian, sebelum lelaki tua itu meninggal.

‘Seol. Saat ini, Ratu Parasite untuk alasan apa pun, sedang serakah.’

‘Alasan dia menekan manusia sebisa mungkin.’

‘Alasan dia tiba-tiba meninggalkan Benteng Tigol dan menyerang Haramark.’

Dan….

‘Alasan dua dari Seven Army tidak ada di Alam Material.’

Mendengar setiap kata yang didengarnya saat itu, Seol Jihu tanpa sadar menggigit bibir bawahnya.

‘Jika kita berpikir keras dan menghubungkan ini bersama-sama. Aku yakin kita akan bisa sampai pada jawabannya, kunci untuk mengalahkan Parasite.’

‘Jangan mencoba memahami semuanya sekarang. Jika itu kamu, kamu akan bisa mengerti maksudku suatu hari. Jadi untuk sekarang, ingat saja apa yang aku katakan. Jadi…!’

‘Jadi… lari!’

‘… Tuan Ian.’

Hatinya menjadi berat, ketika dia mengingat, Mage tua yang ramah itu.

Sebenarnya, dia masih tidak yakin apa yang ia maksud.

Tapi…

‘Kalau begitu aku akan menjawabmu. Sebagai perwakilan semua orang…’

Dia tahu satu hal pasti.

‘Ya.’

‘Tentu saja layak untuk melindungi Star yang bahkan Ratu Parasite khawatirkan.’

“….”

…Benar. Pasti ada alasannya.

Suatu alasan, jika Ian menyuruhnya untuk meninggalkan semua orang, dan melarikan diri sendirian.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "SCG_322"

Pemberitahuan Update via Email