Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_333

gambar

SCG_333

Bab 333. Janji (3)

Kazuki terus berbicara.

“Entah karena itu… atau dia sudah mengeluarkan mereka. Hampir seperti mereka harus. Bukankah agak terlalu aneh, untuk menghubungkannya dengan kebiasaan yang sederhana?”

Mata Philip Muller menyipit.

Sekarang dia memikirkannya, Raging Temperance benar-benar melepaskan sebagian dari divinity-nya melalui Nightshades, setiap kali dia bergerak.

“Pikirkan tentang itu. Bukan hanya apa yang dikatakan Unicorn, tapi juga apa yang dikatakan Twisted Kindness.”

Pada saat itulah Raging Temperance melepaskan energinya sekali lagi.

Untuk mengkonfirmasi teori Kazuki, Philip Muller dengan cepat mengurai mantranya. Saat dia menghapus energi Unicorn lagi…

“K-Kau bajingan!!”

Suara marah Unicorn bergema. Di sisi lain, ia tidak bisa menyembunyikan rasa frustrasinya, dan tampak gelisah.

Mengulur waktu ketika World Tree baru sedang dalam proses dilahirkan, bukanlah ide yang bijaksana. Reaksi Unicorn ketika Nightshades-nya dibunuh, jelas mendukung teori Kazuki.

“…Sekarang, kamu menyebutkannya.”

Philip Muller mendorong kacamatanya ke atas. Memikirkan kata-kata Twisted Kindness seperti yang dikatakan Kazuki, ada beberapa poin yang menarik perhatiannya.

“Mencoba meniru Twisted Kindness, dan berakhir dengan efek samping yang buruk…”

“Itu kemungkinan besar, berarti Raging Temperance mengalami masalah, ketika mencoba untuk sepenuhnya menyerap divinity-nya.”

Kazuki menyelesaikan pemikiran Philip Muller.

“Dugaanku adalah dia gagal menyerap sepenuhnya divinity, tapi juga tidak mampu menyingkirkan keserakahannya.”

Berarti…

“Karena dia akan kehilangan kesempatan untuk mendapatkan kembali divinity, jika dia membentuk pasukan dengan energi yang tersisa, dia harus berhenti menggunakan apa yang ia bisa, tanpa melewati batas.”

“Puha!”

Philip Muller tertawa terbahak-bahak. Dia pikir itu hanya teori yang tidak masuk akal pada awalnya. Tapi sekarang, melihat ke belakang, semuanya masuk akal.

Alasan mengapa Nightshades sangat lemah, dan bagaimana Raging Temperance awalnya menunjukkan kekuatan ledakan instan, yang bahkan bisa mengirim Baek Haeju terbang.

“Aku mengerti sekarang.”

Philip Muller mencibir.

Apa yang dikatakan Kazuki itu sederhana.

Fourth Army Commander telah gagal untuk sepenuhnya menyerap divinity-nya. Karena terlalu berat untuk menyimpan semua itu di dalam dirinya, dia harus melepaskannya keluar, sebelum menggunakannya.

Artinya, mereka akan bisa menahan Raging Temperance, jika mereka hanya memaksakan energi yang dikeluarkannya, kembali.

“Jika teorimu benar… Aku mengerti, mengapa Twisted Kindness memperlakukannya seperti orang bodoh total.”

Jika dia tidak memiliki kemampuan untuk sepenuhnya menerima divinity, dia seharusnya menggunakan energi yang tersisa untuk menciptakan pasukannya sendiri, seperti Commander lainnya. Tapi karena dia menolak untuk melakukannya karena keserakahan pribadi… masuk akal bagi Twisted Kindness untuk memandang rendah dirinya dari sudut pandang sekutu.

“Benar sendiri dan egois. Dari sudut pandang Parasite, kata-kata itu sangat cocok dengan Raging Temperance.”

“Ratu Parasite membiarkannya begitu?”

“Yah, Twisted Kindness mengatakan jika Ratu sangat memikirkan pikiran eksperimentalnya.”

Kazuki menyeringai.

Di sisi lain, mata Raging Temperance menyala marah, saat dia melihat manusia yang berceloteh.

“Apa yang kamu tunggu!? Cepat!”

Twisted Kindness mendesaknya pada saat bersamaan.

“T-Tunggu! Aku harus mengurus bajingan ini dulu…!”

Dengusan kasar keluar dari lubang hidung Unicorn.

“Keu! Baiklah, aku akan membunuh kalian berdua dulu!”

Tanduk Unicorn yang ditujukan pada tim ekspedisi berbalik ke arah kedua pria itu. Tapi, ketika baru saja akan menendang tanah, ia terpaksa berhenti.

Ini karena Philip Muller dengan cepat mengangkat lingkaran sihir ke udara.

Itu mantra Teleport.

“Keeeeuu!”

Unicorn ingin mencabik-cabik mereka, tapi masih dipengaruhi oleh kutukan yang ditinggalkan oleh Avaritia. Kecuali kutukan ini menghilang, mustahil untuk mengejar mantra sihir perpindahan ruang.

Jadi, Unicorn memelototi kedua pria itu dengan sengit, itu memperbaiki posisinya. Kemudian…

“Bagaimana dengan ini!?”

Sejumlah Nightshades yang belum pernah terlihat, keluar dari tubuhnya.

Kabut asap yang tak terhitung jumlahnya, terbang ke segala arah.

Kazuki dan Philip Muller buru-buru menyerang mereka, tapi jumlah Nightshades membuat mustahil untuk menghilangkan mereka dalam sekali jalan.

“Ha ha! Mari kita lihat apakah kamu bisa…?”

Unicorn yang terkekeh, tiba-tiba berhenti tertawa.

“Hah?”

Asap hitam menyapu melewati matanya keluar. Setiap kali asap terbang liar menyapu melewati kabut, Nightshades tersedot kembali ke tubuh Unicorn dengan sia-sia.

Itu benar. Flone yang cerdik telah bertindak cepat.

“Eeek…!”

Tidak dapat melakukan ini atau itu, Unicorn hanya bisa menggertakkan giginya, dengan frustrasi. Pada saat itulah ia merasakan tatapan tajam. Melihat ke belakang dengan diam-diam, dia melihat Twisted Kindness memelototinya dengan mata geram.

“Kau… benar-benar…”

Menilai dengan suaranya yang bergetar, dia sepertinya menyadari, jika kelemahan Unicorn itu diketahui.

“Badut sialan tak berguna.”

Setelah meludahkan komentar yang menggigit, Twisted Kindness bentrok ke depan lagi.

Unicorn mengalihkan pandangannya dengan wajah bingung.

Kazuki dan Philip Muller masih bersiaga, dan asap hitam itu juga berputar-putar di udara, di sekitar musuh.

Niat mereka jelas. Mereka akan mengembalikan Nightshades kembali ke tubuhnya, pada saat Unicorn itu melepaskan mereka.

Segera.

“Kalian…!”

Wajah Unicorn memerah.

Apa yang dikatakan Twisted Kindness adalah satu hal.

“Kalian…!”

Tapi yang lebih buruk lagi adalah, jika dua manusia yang sepele membelenggu kebebasannya. Ini melukai harga dirinya, lebih dari apa pun.

Bagaimana mungkin dia tidak merasa terhina dengan kelemahannya yang memalukan, yang diungkapkan ke seluruh dunia?

“Kaliaaaaan…!”

Namun yang paling membuat marahnya adalah, dia tak bisa berbuat apa-apa.

Kecuali satu hal.

Saat itu.

“Kalian bug kecil….!”

Wajah Unicorn memerah karena marah…

“Kalian bug lemah!”

Di depan matanya, tiba-tiba muncul kegelapan bercampur dengan cahaya.

“Sekarang setelah ini, selesaikan semuanya!”

Kazuki merajut alisnya, pada raungan yang tak terduga. Dan menyaksikan apa yang terjadi di saat berikutnya, mulutnya terbuka.

“Aku akan membunuh kalian semua!”

Bersamaan dengan teriakan yang mengguncang langit dan bumi, tubuh Unicorn tercabik-cabik seperti selembar kertas.

Dari potongan-potongan tubuhnya yang hancur, sosok gelap muncul. Pada saat yang sama, angin kencang mengamuk di sekitarnya.

Fenomena ini hanya bisa berarti satu hal. Raging Temperance telah membuka segel divinity-nya!

Kazuki dan Philip Muller dipaksa untuk melihat ke atas, ketika kegelapan yang muncul dari tubuh Unicorn mulai membesar.

Dua meter, empat meter, delapan meter, enam belas meter…!

Tumbuh pada tingkat yang eksponensial, kepala sosok itu mencapai langit.

Bentuk terakhir yang muncul tak lama setelah itu, benar-benar definisi aneh.

Raksasa bayangan, yang tubuhnya terbuat dari kegelapan yang membakar!

Bukan hanya kegelapan. Cahaya putih teratur mengalir di sekitar raksasa yang menghadap ke langit.

Tapi bahkan itu hanya berlangsung sebentar. Seolah terpengaruh oleh kegelapan yang membakar, cahaya perlahan mulai mendidih sebelum menggelegak seperti lava.

“Huaaaaaaaa!”

Raungan memekakkan telinga meledak.

Pipi Kazuki memucat. Dia tidak mengira Raging Temperance akan bertindak gegabah, untuk membuka segel divinity-nya.

Tentu saja, mereka akan mencapai hasil terbaik, jika mereka bisa bertahan selama durasi divinity-nya habis… tapi menghadapi sosok menjulang ini secara langsung, Kazuki menyadari jika ini hanyalah mimpi kosong.

Manusia pada dasarnya berbeda dari dewa. Seorang manusia tidak mampu mengalahkan yang abadi.

Pada titik ini, pertempuran menjadi sangat tenang.

“Kuaaaak! Kuaaaaaak!”

Kegelapan sekali lagi mengeluarkan raungan yang memekakkan telinga, dan kemudian kaki raksasa itu menghantam tanah, seolah-olah untuk melampiaskan amarah.

BOOM!

Tanah melompat.

Ini bukan berlebihan. Saat kaki terbanting, bumi terbalik, menyebabkan gempa besar.

Gemuruh!

Anggota tim ekspedisi kehilangan keseimbangan karena gemuruh bumi yang mengerikan, dan jatuh.

Intensitasnya bahkan membuat Twisted Kindness goyah. Segera merentangkan sayapnya dan terbang ke atas, mata Twisted Kindness menyala.

“Hoh!”

Menatap raksasa yang menjulang tinggi yang menghadap ke bumi, dia berseru dengan sangat terkejut.

“Ini sedikit terlambat, tapi akhirnya kamu berguna!”

Bernafas lega, Twisted Kindness mendapatkan kembali ketenangannya.

Sebagai Unicorn, Raging Temperance adalah badut yang bahkan tidak bisa menggunakan divinity tersegelnya. Namun, dewa masihlah dewa. Selama dia sepenuhnya membuka divinitynya, bahkan dia tidak bisa memandang rendah dirinya. Meskipun itu hanya akan berlangsung beberapa menit, dia akan menampilkan kekuatan absolut!

Melihat ini, Twisted Kindness terbang jauh ke kejauhan. Kepribadiannya yang berfokus pada efisiensi, membuatnya ingin bertarung bersama dengannya. Tapi dia tahu, dia tidak bisa melakukannya.

Manifestation dari Fourth Army Commander memiliki masalah yang berada pada tingkat yang secara fundamental, berbeda dari Manifestation Army Commander lainnya.

Army Commander lainnya hanya butuh waktu lama untuk memulihkan diri, setelah melepaskan segel dewa mereka. Namun, Fourth Army Commander memiliki efek samping kehilangan akal sehatnya, karena tidak menyerap divinity-nya dengan cara yang normal.

Sederhananya, dia menjadi gila dan menyerang sekutu dan musuh, tanpa pandang bulu. Ini adalah alasan utama untuk gelarnya ‘Raging’.

Tapi itu bukan satu-satunya efek samping. Begitu Raging Temperance melepas segel divinity-nya, dia tidak bisa mengendalikan energinya, tanpa bantuan Army Commander lainnya. Jadi, jika dibiarkan sendiri, dia akan mengamuk sampai dia kehabisan waktu dan kemudian binasa.

Tentu saja, Twisted Kindness tidak punya niat membantu Raging Temperance mengendalikan energinya.

“Ini sempurna.”

Senyum muncul di wajahnya.

Dia tidak perlu melihat untuk mengetahui, jika tim ekspedisi akan tersapu oleh perbedaan besar dalam tingkat kekuatan mereka. Bahkan jika beberapa berhasil melarikan diri, dia bisa dengan mudah mengejar dan menghabisi mereka.

Karena rasa malu seorang Army Commander juga akan hancur sendiri pada akhirnya, bagaimana mungkin dia tidak bahagia?

“Fufu, setidaknya aku akan menghiburmu, di saat-saat terakhirmu.”

Twisted Kindness mengangkat tangannya.

Gemuruh!

Tanah naik lagi. Sebuah tembok tebal muncul dari bumi, dan mengelilingi tim ekspedisi dalam sekejap. Seolah-olah, mereka terjebak di stadion melingkar.

“Krr?”

Geraman pelan terdengar di dalam. Raksasa gelap itu perlahan-lahan memindai sekelilingnya pada tampilan dinding yang tiba-tiba. Itu seperti predator yang mencari mangsa pertamanya.

“…Lari.”

Baek Haeju bergumam tiba-tiba.

“Kalian harus…”

Namun, dia menutup mulutnya.

Dia menghancurkan tembok dan melarikan diri tidak menjamin keamanan. Untuk beberapa alasan, Twisted Kindness telah menghilang. Meskipun Baek Haeju tidak tahu ke mana ia pergi, melihat ke dinding, dia yakin Twisted Kindness mengawasi mereka. Kalau begitu, berpisah dan melarikan diri, hanya akan membuatnya bisa memotong mereka satu per satu.

Tim ekspedisi benar-benar terjebak di antara batu dan tempat yang sulit, dan mereka berdiri diam dalam keadaan linglung.

Orang-orang secara naluriah takut akan hal yang tidak diketahui. Selain itu, raksasa gelap itu mengeluarkan tekanan mengerikan yang mengancam, untuk menghancurkan mereka hanya dengan berdiri di dekatnya!

Seol Jihu nyaris tidak bisa memutar lehernya yang gemetaran dan mengalihkan pandangannya. Segala macam pikiran terlintas di benaknya. Tapi, dia tidak dalam situasi apa pun untuk mengacaukan setiap opsi yang tersedia.

Hal di depannya adalah keberadaan yang benar-benar tak terduga!

Melihat itu, dia sebagian mengerti mengapa Army Commander memperlakukan manusia sebagai ‘bug’.

Baek Haeju benar. Mereka tidak bisa melawannya. Mereka harus lari.

Maka, ketika dia membuka mulutnya untuk berteriak…

“Semua orang…!”

Kepala raksasa itu tiba-tiba berbalik.

Seol Jihu membeku di tengah kalimat. Mau bagaimana lagi. Raksasa itu menatapnya dengan tatapan mengerikan, tak tertahankan. Hanya dengan melihatnya, tubuhnya menegang seperti katak di depan ular.

Kematian.

Kematian yang tak terhindarkan.

Untuk beberapa alasan, itu adalah satu-satunya hal yang muncul di benaknya.

Swiiish.

Raging Temperance berjalan maju. Dengan satu langkah, itu tiba di depan Seol Jihu.

Itu menarik lengan kanannya ke belakang.

“Kuaaaaaaaakkk!”

Dengan raungan memekakkan telinga, monster itu mengayun ke bawah dengan kekuatan penuh. Lengannya yang bergetar turun secara vertical, seperti roller coaster yang jatuh!

Saat Seol Jihu berseru ‘Ah’, badai besar muncul di sekelilingnya. Saat poninya berkibar karena angin, mata Seol Jihu memudar.

Dia tidak bisa mengelak. Bahkan jika dia melakukannya, itu akan menjadi tidak berarti.

Serangan yang membawa kekuatan penuh Raging Temperance, lebih dari cukup untuk melenyapkan seluruh tanah.

Karena insting, Seol Jihu mengarahkan tombaknya ke langit. Meskipun dia membangunkan mana, dia masih memiliki wajah hancur yang sama.

‘Aku bertahan… sejauh ini…’

Dia sudah terengah-engah.

‘Aku sampai… sejauh ini…’

Matanya yang melebar kehilangan kekuatan, dan perlahan mulai menutup.

‘Aku tidak bisa… mati…’

Pada saat berikutnya, kegelapan menyelimuti penglihatannya. Merasa lebih dekat dengan kematian daripada sebelumnya, Seol Jihu menutup matanya dan berharap dari alam bawah sadarnya yang terdalam!

“Aku tidak ingin mati…!”

Whooosh!

Dalam sekejap, Seol Jihu merasakan segala macam perasaan yang tak terlukiskan. Jika dia harus menyamakan mereka dengan sesuatu, itu akan menjadi perasaan bungee jumping.

Bilah angin yang menakutkan menyapu seluruh tubuhnya, dan perut bagian bawahnya bergejolak seolah-olah itu akan meledak.

Kemudian.

Pada saat angin kencang terbang jauh dan menghilang, sensasi ini telah lenyap sepenuhnya.

Rambutnya yang berkibar-kibar dan mantel yang mengepak perlahan-lahan mereda.

Untuk sesaat, segala macam pikiran berputar di dalam kepalanya.

“Apa aku mati…?”

Apakah dia mati tanpa merasakan sedikit pun rasa sakit, karena serangan itu sangat kuat?

Atau…

“Apakah aku… hidup?”

Mata tertutup Seol Jihu perlahan terbuka. Selanjutnya, pupil matanya yang berkedip diwarnai kebingungan.

Dia masih hanya melihat kegelapan. Tapi ketika dia terhuyung mundur tanpa disadari, dia menyadari kegelapan adalah tangan raksasa itu.

Kepalannya tepat di depannya.

Namun, dia masih hidup.

Ini hanya bisa berarti jika karena alasan tertentu, kepalan tangan telah berhenti sebelum menabraknya.

Menatap tinju dengan tatapan kosong, Seol Jihu segera menyadari perubahan kecil.

Cahaya luar yang mengamuk dari kegelapan yang mengamuk di dalam Fourth Army Commander, perlahan menjadi tenang.

Mundur dengan kecepatan tinggi yang terlihat dengan mata telanjang, akhirnya itu tertahan. Seperti air sungai yang tenang.

Ini seolah bereaksi terhadap sesuatu yang lain.

‘Apa yang terjadi?’

Seol Jihu yang akan melihat ke atas, tersentak. Dia baru saja melihat cahaya keperakan yang dipancarkan di bawah dagunya, menyinari kegelapan.

Melihat sekeliling untuk menemukan dari mana cahaya ini berasal, Seol Jihu tanpa sadar menundukkan kepalanya. Segera, ketika dia menemukan sumber cahaya, mulutnya perlahan membuka.

‘Apa?’

Di leher Seol Jihu.

“…liontinku …?”

Liontin yang tergantung di lehernya, bersinar dengan cahaya murni berwarna keperakan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_333"

Follow Us