Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_332

gambar

SCG_332

Bab 332. Janji (2)

“Bagus!”

Little Chicken melompat.

“Kita berhasil!”

Mengepakkan sayap kecilnya, ia berkicau dengan gembira.

Marcel Ghionea gagal memahami situasi untuk sementara waktu, tapi tidak butuh waktu lama baginya untuk menyadari perubahan itu.

Tentakel yang bersilangan di udara, berhenti sama sekali.

Dan seterusnya.

-Guoooooo…

Mereka meledak seperti kembang api, ketika Yggdrasil Roar meledak!

“Ah!”

Setelah berpikir jika dia telah gagal, seruan kegembiraan keluar dari mulut Marcel Ghionea. Namun, itu terlalu cepat untuk terkejut.

-Woo! Wooooo!

Nest yang memiliki tentakelnya dimusnahkan menjerit. Pada saat yang sama, mereka mulai menggeliat gila-gilaan. Seperti balon yang dipompa dengan udara, mereka berulang-ulang mengembang dan mengerut kembali.

Akhirnya, saat ini permukaan mereka menjadi tegang dan kembung…

Ssssshk!

Marcel Ghionea jelas melihat lengan abu-abu yang berubah warna dari satu Nest.

Cabang-cabang yang melonjak ke langit bergetar seolah akan pecah kapan saja. Saat mereka bergetar lebih keras, jumlah kunang-kunang yang keluar meningkat. Jadi, ketika percikan cahaya yang berkibar menyentuh sosok abu-abu, itu mulai mendapatkan kembali warna aslinya.

Akhirnya, ketika aura hitam kematian benar-benar menghilang, warna merah cerah muncul di sosok itu, dan kobaran api tiba-tiba menyala di Nest.

-Crackle!

Setelah langsung diselimuti api, tangis Nest menjadi lebih sedih.

Namun, ini bukan satu-satunya Nest yang menunjukkan perubahan.

Satu Nest tiba-tiba menyusut seolah-olah sedang dikompresi oleh udara, dan Nest yang lain tercabik-cabik oleh bilah angin.

Hasil akhir untuk semua Nest adalah kematian karena kekerasan.

Ketika kulit pohon yang mati dan retak, tersebar. Lima Nest tidak tahan tekanan dan meledak. Pada saat yang sama, tokoh-tokoh yang memancarkan kehadiran besar bangkit dari masing-masing Nest.

Hanya dengan berdiri, mereka mewarnai udara di sekitarnya dalam warna-warna mereka; cokelat tanah, biru air, merah tua, hijau giok, dan biru langit.

Para Spirit yang masih hidup bersorak.

[Whooooo!]

[Raja Spirit!]

Marcel Ghionea akhirnya pulih kembali dan melihat sekeliling. Dia tidak bisa menemukan Little Chicken. Baru setelah dia berbalik ke depan, dia melihat Little Chicken terbang maju sedikit di depan.

Byurr.

Marcel Ghionea menyusul dan melemparkan dirinya ke danau.

“Hei.”

Sambil mendorong Little Chicken mendayung ke depan, dia bertanya.

“Apa yang terjadi? Kenapa World Tree tiba-tiba menghilang?”

“Tidak.”

Little Chicken dengan cepat menjawab.

“Itu diberikan kehidupan baru. Karena menangani masalah mendesak yang ada, ia berusaha membuang mayatnya, dan dilahirkan kembali di tubuh yang bersih dan baru. Itu akan jauh lebih baik, dalam jangka panjang. “

“Tapi barusan…”

“Bodoh. Apakah kamu pikir World Tree itu idiot? Jika itu menjadi daun benih segera, Nest akan melahapnya segera.”

Little Chicken melanjutkan dengan ketus.

“Aku sudah bilang. Kita memiliki kesempatan karena World Tree tetap ada, bahkan dengan tubuh yang terkontaminasi. Ketika kita mengirimkan benih baru ke sana, dia mendapatkan kembali kendali atas tubuhnya, dan menggunakan kekuatan sedge untuk meledakkan Nest. Memiliki lima sedge benar-benar kekayaan ilahi.”

“Lalu…”

“Ah, sangat menyebalkan! Lihat saja sendiri!”

Marcel Ghionea menatap ke depan pada omelan Little Chicken.

Danau yang dipenuhi air limbah telah dimurnikan, sebelum dia menyadarinya. Air yang sejernih dan transparan seperti cermin mengalir di danau. Itu bersinar terang.

Meskipun airnya dalam, dia bisa melihat ke kedalaman, seperti telapak tangannya menggunakan One Hundred Eye of Mil.

Seperti yang dikatakan Little Chicken. Benih telah meletakkan akarnya di mana World Tree berdiri. Sekarang, sudah tumbuh. Meskipun kecil, daun benih terbuka, dan ukurannya cepat tumbuh.

Pada saat Marcel Ghionea mencapai pusat danau, itu sudah di ambang menjadi pohon muda.

Benih World Tree akan membutuhkan ribuan tahun untuk tumbuh hingga dewasa tanpa bantuan dari sedge atau nutrisi yang ditinggalkan oleh World Tree sebelumnya.

Jadi dengan mempertimbangkan hal ini, World Tree yang baru tumbuh dengan kecepatan yang menakjubkan. Lima Sedge menunjukkan kehebatan mereka.

“Sudah lama. Apakah kalian semua baik-baik saja?”

Little Chicken berbicara segera setelah mencapai pusat danau. Raja Spirit yang melayang di udara melihat ke bawah.

[Kamu…]

Titan yang berapi-api, yang tubuhnya terbuat dari api, perlahan-lahan menundukkan kepalanya. Setelah menatap Little Chicken dengan saksama, katanya.

[Begitu ya… aku bertanya-tanya apa yang terjadi… Jadi itu kamu, Spirit Arcus…]

[T-Tuan Spirit Pelangi!]

Spirit berwarna air menyerupai putri duyung, bertindak akrab.

[Kamu datang untuk menyelamatkan kami…!]

“Diam!”

Namun, Little Chicken menjadi marah.

“Bodoh sekali, sungguh bodoh! Apakah itu sulit untuk memaafkan Cave Fairy? Kalian keras kepala bahkan dalam situasi seperti itu?”

[Itu…]

“Itu? Itu apa? Apakah kamu melihat apa yang terjadi pada dunia ini, karena sikap keras kepalamu yang tidak berharga? Kenapa kamu tidak melihat-lihat dengan baik!?”

Raja Spirit terdiam pada celaan Little Chicken.

“…Hei.”

Marcel Ghionea menyikut Little Chicken. Meskipun dia tidak tahu apa yang sedang dibicarakan, dia tahu jika sekarang bukan saatnya untuk berdebat.

“Chet.”

Little Chicken mendecakkan lidahnya, sebelum berdeham. Kemudian, langsung memotong ke poin utama.

“Kamu harus tahu, jika situasi ini belum berakhir, kan?”

Mendengar ini, kelima Raja Spirit semuanya berbalik ke satu arah. Itu adalah arah yang sama dari mana Marcel Ghionea datang. Mereka pasti merasakan kekuatan tak terbatas dari Twisted Kindness, ketika mereka sedikit menggigil.

Little Chicken mendengus.

“Masa bodoh. Serahkan kekuatanmu. ”

[… Kekuatan kami? Ah, maksudmu…]

“Kamu seharusnya tahu, karena kamu menghadapi monster-monster itu. Aku tidak tahu berapa lama mereka akan bertahan. Aku tidak akan mengulangi lagi. Serahkan.”

[Kami ingin, tapi…]

Raja Spirit Api, Ifrit, berbicara.

[Sayangnya, saat ini tidak mungkin.]

“Apa? Mengapa?”

[Seperti yang mungkin kamu tahu, kami terjebak di dalam Nest untuk waktu yang lama, untuk memberi mereka nutrisi. Meskipun kami pulih sedikit berkat World Tree memasok kami dengan kekuatan pada saat terakhir, kami baru memiliki sebagian kecil dari kekuatan penuh kami. Walaupun, itu tidak masalah. Bahkan, jika kami memberi kamu kekuatan kami.]

“Tidak bisakah kamu mengambilnya?”

Little Chicken bertanya, ketika menunjuk sisa-sisa Nest yang mengambang di danau.

[Tidak. Energi-energi itu telah terkontaminasi di luar pemulihan.]

Ifrit menggelengkan kepalanya yang besar.

[World Tree tidak memurnikan mereka.]

“Kalau begitu, bersihkan saja sekarang!”

[Ini adalah kehendak dan penghakiman World Tree. Meskipun kami bisa jika kami benar-benar ingin, itu akan memberi terlalu banyak tekanan pada World Tree, yang baru saja berevolusi menjadi pohon muda.]

Little Chicken mendengus.

Bagian dalam World Tree telah kosong, ketika lima Nest menggerogoti itu. Karena tidak dapat memurnikan energi yang terkontaminasi, ia harus mengisi celah dengan menggunakan lebih banyak energi dari benih dan sedge.

Namun, World Tree tidak melakukannya.

Begitu meledakkan Nest, ia segera berhenti dan memasuki siklus kelahiran kembali. Pasti ia sudah diadili, jika menggunakan lebih banyak energi. Maka, ia tidak akan membiarkan tubuh barunya mencapai dewasa.

Mempertimbangkan situasi di Benteng Tigol, keputusan ini tidak terlalu sulit untuk dipahami.

[Tunggu sebentar. Aku tidak tahu bagaimana kamu berhasil mendapatkan banyak sekali, tapi tidak ada satu, tapi lima. Satu jam… tidak, tiga puluh menit sudah cukup. Dengan World Tree tumbuh, kami juga akan memulihkan kekuatan kami, dan memberimu jumlah yang kamu inginkan.]

Ifrit tidak salah. Tapi yang penting adalah jika kelompok Seol Jihu mungkin tidak bertahan tiga puluh menit lagi.

Setiap detik setiap menit sangat penting dalam situasi ini. Menunggu tiga puluh menit tidak mungkin.

“Sial! Kalau saja aku punya kekuatan lebih!!”

Little Chicken berteriak marah sebelum terbang keluar. Itu berenang ke sisa-sisa Nest, lalu melihat sekeliling dengan cepat.

“Ini dia.”

Segera, ia menemukan inti hitam dari Nest, dan menggali kepala ke arahnya. Dan apa yang terjadi kemudian membuat Marcel Ghionea menjatuhkan rahangnya, karena terkejut.

Tok, tok, tok!

Little Chicken mulai mematuk inti dengan kecepatan yang menakutkan. Kecuali dia salah lihat, Little Chicken sedang makan inti.

[Ah, benar, dia bisa melakukan itu juga.]

Ketika Marcel Ghionea hendak berteriak, jika ayam itu menjadi gila, sebuah suara mengalir dengan angin menghentikan pikirannya.

Segera, angin kencang bertiup. Empat inti yang tersisa melayang dari sisa-sisa Nest. Setelah angin memotong mereka menjadi potongan kecil, seukuran gigitan, mereka dengan lembut dikirim ke Little Chicken.

Spirit yang menyerupai Wood Elf yang tembus cahaya, perlahan menurunkan tangannya.

Itu adalah Raja Spirit Angin, Sylphid.

Dia memandangi Marcel Ghionea yang berkedip dengan bingung dan tersenyum.

[Aku tahu apa yang kamu khawatirkan, tapi tidak perlu khawatir.]

“Tidak apa-apa makan itu?”

[Tentu saja! Arcus-nim adalah Spirit yang luar biasa istimewa, lahir di bawah restu dari Dewi Kesucian.]

“Spirit istimewa?”

[Aku harus menjelaskan apa yang terjadi saat itu, untuk memberikan penjelasan yang tepat. Sayangnya, kami tidak punya waktu.]

[Sederhananya, Arcus-nim dilahirkan dengan tugas untuk memusnahkan kejahatan.]

[Dia dilahirkan semata-mata untuk tujuan itu, dan semua Aouthority dan kemampuannya, dirancang untuk memfasilitasi tujuan itu.]

[Artinya, melahap benda yang dinodai oleh kejahatan, juga merupakan bagian dari tugasnya. Bagi Arcus-nim, kejahatan hanyalah mangsa baginya untuk dimakan. Ia dapat menggunakan sumber kejahatan apa pun, sebagai nutrisi untuk pertumbuhan.]

Marcel Ghionea menelan ludah. Dia mengira Little Chicken hanyalah Spirit Binatang yang pemarah, tapi ternyata itu jauh lebih luar biasa. Dia bisa tahu dari cara para Raja Spirit memperlakukannya.

Tapi, dia tidak terlalu peduli tentang hal-hal seperti itu. Marcel Ghionea menatap Little Chicken dengan tidak sabar. Satu-satunya alasan dia tidak mendesaknya adalah, karena dia bisa memberi tahu Little Chicken bergegas untuk makan.

‘Cepat cepat…!’

Berapa lama waktu berlalu?

“Burrrp…”

Little Chicken mengeluarkan sendawa keras.

Akhirnya Marcel Ghionea membuka mulut.

“Apa kamu sudah selesai?”

“Mm, ini bisa diterima.”

Little Chicken mengangguk. Mungkin karena perutnya yang buncit, ia terlihat lebih besar dari sebelumnya.

Bukan itu saja. Rambutnya yang kuning keemasan telah berubah setengah transparan, hampir seperti para Spirit yang melayang di sekitarnya.

“Tunggu, kamu…”

“Kenapa terkejut? Aku juga seorang Spirit.”

Little Chicken mendengus.

“Aku tidak akan bertahan lama dalam bentuk ini, tapi itu sudah cukup. Pokoknya, ayo cepat keluar dari sini.”

“… Sialan, apa yang terjadi?”

“Aku akan jelaskan nanti. Aku bergegas makan, jadi masih banyak yang belum aku cerna sepenuhnya. Aku perlu berkonsentrasi mencernanya, jadi jangan bicara denganku.”

Dengan itu, Little Chicken menutup matanya. Marcel Ghionea menggelengkan kepalanya, lalu mengangkat Little Chicken.

[Biarkan aku membantumu.]

Ketika Sylphid melambaikan tangannya, Archer of Steel melayang dan meninggalkan danau dalam sekejap. Pada saat yang sama, embusan angin menyelimuti tubuhnya, dan dia merasa dirinya menjadi lebih ringan.

Meskipun dia tidak bisa memastikan, kemungkinan itu adalah kemampuan yang meningkatkan kecepatannya.

[Tolong, lakukan yang terbaik untuk bertahan. Kami akan bergabung denganmu, segera setelah kami memulihkan energi kami.]

Suara Ifrit terdengar dari belakang punggungnya, tapi Marcel Ghionea tidak menjawab. Saat dia melangkah ke tanah, dia mulai berlari dengan kecepatan penuh.

Segera, Marcel Ghionea meninggalkan danau dan berubah menjadi titik kecil.

***

 

“Oi, Mage.”

Atas panggilan Kazuki, seorang pria muda yang dirawat oleh mantra penyembuhan Maria, mengalihkan pandangannya.

“…Ini Philip Muller.”

“Masa bodoh. Bisakah kamu membantuku?”

“Apa?”

Philip Muller menyipitkan matanya, atas permintaan mendadak itu. Sebenarnya, sangat mudah untuk melihat, jika dia dalam keadaan menyedihkan.

Ada satu alasan sederhana. Itu karena dia menggunakan Manifestation.

Bahkan untuk seorang Executor, memanggil dewa ke tubuh mereka terlalu melelahkan. Membayar harga yang besar itu wajar. Inilah alasan Philip Muller tidak berperan aktif, sejak kedatangan Twisted Kindness.

“Ini tentang Unicorn itu.”

Kazuki menurunkan suaranya.

“Itu memiliki kelemahan.”

“Kelemahan?”

“Ya. Kita mungkin bisa menahannya.”

Mata Philip Muller berbinar. Mencegah Raging Temperance membantu Twisted Kindness. Jika ini benar-benar mungkin, mereka akan dapat memperlambat tekanan yang meningkat di tenggorokan tim ekspedisi.

“Bagaimana?”

“Itu mudah.”

Kazuki mengarahkan busurnya ke makhluk kabur, dan melanjutkan.

“Kita hanya harus menyingkirkan Nightshades itu.”

Philip Muller mengerutkan alisnya. Saat dia hendak bertanya tentang apa ini…

“Prrrrr!”

Unicorn menundukkan kepalanya ke arah Chohong.

Kazuki berteriak.

“Cepat!”

Philip Muller mengepalkan giginya dan mengucapkan mantra. Meskipun dia masih penuh dengan pertanyaan, ini adalah situasi di mana tindakan diperlukan lebih dari kata-kata. Lagipula, dia tidak sebodoh itu untuk meminta penjelasan, ketika setiap detik sangat penting.

Selanjutnya, Kazuki menembakkan panahnya, dan lingkaran sihir muncul dari buku tebal yang dipegang Philip Muller di tangannya.

“…?”

Unicorn menghentikan serangannya. Itu karena panah dan mantra sihir berturut-turut menelan kabut di sekitarnya.

“Apa…”

Nightshades adalah lawan yang mudah sejak awal. Meskipun Kazuki dan Philip Muller lelah, mereka lebih dari mampu melawan makhluk lemah seperti itu.

Kabut langsung redup dan kembali ke tubuh Raging Temperance.

Kazuki tidak melewatkan tubuh Unicorn yang kaku, selama sepersekian detik.

“Cih!”

Unicorn mendecakkan lidahnya, dan melepaskan Nightshades lagi.

Tapi, kali ini sama saja. Ketika beberapa mantra dan panah terbang, kabut kembali ke tempat asalnya.

Akibatnya, Unicorn berhenti dan menegang sekali lagi. Kaki depannya yang terangkat, jatuh ke tanah dengan santai.

Philip Muller melirik Kazuki. Meskipun dia sedang mempersiapkan mantra seperti yang diminta Kazuki, dia bertanya apakah ini pada akhirnya bermakna.

Menyerang Nightshades jelas-jelas mengganggu Unicorn untuk sesaat, tapi dengan kabut yang diserap ke dalam tubuh Unicorn dan dirilis kembali, Philip Muller tidak bisa mengerti dan berpikir itu tidak ada artinya.

Sebaliknya, Kazuki yakin. Itu karena Unicorn berbalik ke arah mereka dengan pandangan tidak percaya.

“Itu seperti yang aku pikirkan.”

Kazuki mengangguk ketika dia menarik panah lain.

“Aku mengerti mengapa Ratu Parasite memaksa Raging Temperance untuk tetap terkurung di dunia ini.”

“Apa?”

“Kamu tahu, aku sudah bertanya-tanya sejak pertarungan pertama kita. Nightshades, maksudku. Alasan mereka tersedot ke Raging Temperance tanpa mati.”

“….”

“Tentu saja, itu saja tidak terlalu aneh. Bagaimanapun, mereka adalah sisa-sisa divinity.”

Kazuki berbicara dengan cepat, ketika dia memperhatikan Unicorn dengan seksama.

“Tapi, itu bukan satu-satunya hal yang aneh. Apakah kamu memperhatikan?”

“Memperhatikan apa?”

“Raging Temperance…”

Klik.

Kazuki selesai mempersiapkan panah lain dan melanjutkan.

“Dia selalu melepaskan Nightshades, sebelum menggunakan divinity-nya.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_332"

Follow Us