Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_335

gambar

SCG_335

Bab 335. Janji (5)

Sinar cahaya yang keluar dari mulut Raging Temperance sepenuhnya menelan Twisted Kindness dan menembus langit. Melihat dari jauh, orang akan salah mengira jika pilar cahaya raksasa didirikan di langit.

“KIAAAAAAAAAA!”

Jeritan bernada tinggi yang tampaknya merobek jalinan ruang meletus. Itu adalah jeritan Twisted Kindness, tanpa diragukan lagi.

Untuk menegaskan kembali, Raging Temperance di bawah manifestasi dewa, bukanlah lawan yang bisa dipandang rendah. Mengesampingkan efek samping yang unik baginya dan hanya membandingkan perbedaan dalam liga energi mereka, dia tidak jauh di belakang Twisted Kindness.

Selain itu, Twisted Kindness diserang tanpa bisa membuat persiapan yang tepat.

Segera, pada saat pilar cahaya perlahan memudar dan sekelompok cahaya mewarnai udara putih mereda, apa yang disaksikan Seol Jihu adalah Twisted Kindness berayun ke bawah, seperti cabang willow yang terguncang oleh angin.

Dia tidak jatuh lurus ke bawah. Dia berusaha keras untuk menstabilkan dirinya sendiri. Tapi dia jatuh terus-menerus, sambil jatuh bertahap seperti kupu-kupu dengan sayap yang sobek.

Tak.

Kaki kirinya menyentuh tanah, dan dia segera berayun dengan gerakan besar.

Chiiik!

Uap putih naik dari tubuhnya yang panas.

“Keeeeeeu…”

Keadaannya yang menyedihkan, sudah menjadi pemandangan untuk dilihat. Tapi, wajahnya yang terengah-engah, bahkan lebih dari tontonan.

Ekspresinya yang bermartabat sebelumnya, tidak terlihat. Matanya yang bangga menghilang, hanya meninggalkan sklera di belakang. Sepertinya, dia sudah gila.

Pada saat itu, tubuhnya yang berayun perlahan terhenti. Twisted Kindness telah menyeimbangkan dirinya, dengan hanya menanam kakinya di tanah. Tubuhnya yang setengah miring gemetar, dan matanya kembali menjadi fokus.

“Kuk, kuhuk, kuhuuuk!”

Apakah cedera yang dideritanya begitu parah?

Twisted Kindness terbatuk, seolah-olah bernapas pun sulit.

“Kuuhhhhh…”

Segera, dia akhirnya berhasil meluruskan punggungnya, tapi…

Kwang!

Apa yang dia lihat ketika dia berdiri kembali adalah, raksasa yang menghancurkan dinding bumi itu, dan menyerbu ke arahnya.

Mengangkat kakinya kembali, Raging Temperance menendang Twisted Kindness. Seolah-olah, dia adalah bola sepak.

Pang!

Sebelum dia bisa menenangkan diri, Twisted Kindness dikirim terbang ke langit. Menyebarkan sejumlah besar darah segar di udara, dia dengan cepat memotong langit dan menjadi titik dalam sekejap.

Terbang tanpa henti, dia menerobos puluhan pohon, batu-batu besar, dan fitur medan lainnya sebelum menghantam tebing besar dan berhenti.

Koong!

Punggung Twisted Kindness melengkung seperti busur. Aliran darah keluar dari hidung dan mulutnya.

“Kuhuk! Uhuk! Wuuuuuuk!”

Batuk hebat, dia membuka matanya. Mungkin karena dampak yang kuat, kesadarannya yang pudar menjadi jelas.

Koong, koong, koong, koong.

Dia mengangkat matanya begitu dia mendengar bumi yang bergemuruh. Melihat raksasa itu berlari ke arahnya, wajahnya berkerut marah.

“Kauuuu…!”

Sebuah suara erangan terdengar, dan matanya mendidih seiring dengan itu.

Sekarang setelah semuanya seperti ini, Twisted Kindness memutuskan, jika ini adalah situasi hidup atau mati. Meskipun dia tidak yakin apa yang terjadi, dia memutuskan jika Raging Temperance bukan lagi sekutunya.

“Bodoh! Kamu tidak tahu, kamu dipermainkan oleh para bug ini!?”

Melihat Raging Temperance yang sudah memperpendek jarak dan menarik tangannya kembali, dia mencengkeram pedang kembarnya.

“Baik! Jika itu yang kamu inginkan, aku akan bermain dengan leluconmu!”

Gelombang kejut yang mengkhawatirkan berdenyut dari Twisted Kindness. Dengan pedang kembarnya mengukir jalan, dia melesat ke depan seperti sambaran petir. Dalam sekejap, pedang kembar itu berbenturan dengan tinju besar yang menjulang.

“Euuuuuuuuu!”

-Krrrrrrrrrr!

Kedua energi itu memasuki medan perang yang sengit. Gugusan cahaya yang menyebar ke segala arah menerangi sekeliling. Seolah-olah matahari telah turun, dan fitur medan yang tidak tahan terhadap energi bentrok, yang hancur menjadi debu dan tersebar.

Akhirnya, daerah sekitarnya berubah menjadi pemandangan aneh yang tidak memiliki satu medan pun, dan bahkan memblokir semua suara.

Saat bentrokan sengit ini, di mana tidak ada pihak yang kalah, berlanjut… pedang kembar Twisted Kindness maju sedikit. Pada saat berikutnya, Twisted Kindness mengeluarkan raungan dan mengguncang lengannya.

Saat pedang kembar yang berpotongan memotong secara diagonal, energi Raging Temperance terpecah, mengungkapkan celah.

Energi ganas yang memenuhi lingkungan menghilang dengan tiba-tiba. Tubuh raksasa raksasa itu miring, dan Raging Temperance mundur selangkah.

Twisted Kindness secara mengejutkan menekan Raging Temperance yang mengamuk dengan kekuatannya!

Dan tidak melewatkan celah ini, dia bergegas masuk seperti harimau.

Slash!

Lengan tebal Raging Temperance terputus seperti tahu.

“Makhluk rendahan dari Dimensi Spiritual berani bersaing denganku!?”

Twisted Kindness melonjak ke langit. Meskipun dia berencana untuk naik momentum ini untuk memenggal Raging Temperance…

‘….!’

Sebelum dia mengayunkan pedang panjangnya, matanya terbuka.

Tubuh Raging Temperance telah mengembang sebelum dia menyadarinya, dan sepertinya itu akan meledak kapan saja.

Woooong, wooong!

Aura eksplosif mengalir keluar dari tubuhnya juga. Melakukan pengambilan ganda, Twisted Kindness buru-buru membentangkan sayapnya, dan terbang mundur.

Pada saat yang sama, tubuh Raging Temperance semakin melebar dan memancarkan cahaya yang menyilaukan.

Kwang, kwang, kwang, kwang, kwang, kwang, kwang!

Cahaya melesat ke segala arah seperti bintang jatuh dan meledak tanpa membedakan antara langit dan bumi.

“Eeeeeeuuuu!”

Itu jelas serangan putus asa, hidup-atau-mati mengabaikan keselamatan penggunanya!

Mengingat identitas Raging Temperance sebagai Darkshini, itu tidak akan terluka setelah menggunakan begitu banyak energi sekaligus.

Namun, serangan yang membahayakan nyawa penggunanya layak dilakukan, dengan kekuatan luar biasa. Bahkan, Twisted Kindness tidak punya pilihan, selain mengepalkan giginya dan menyingkir.

Hal yang sama berlaku untuk tim ekspedisi. Efek samping dari serangan Raging Temperance yang tanpa pikiran membanjiri daerah mereka. Meskipun itu hanya gempa susulan kecil, bahkan ini memiliki kekuatan yang cukup, untuk memusnahkan beberapa lusin orang dengan mudah.

“Awas!”

Saat gelombang kejut itu menghancurkan dinding bumi dan menabrak, Seo Yuhui segera mengerahkan kekuatannya untuk melemparkan penghalang. Dia adalah legenda Paradise, dan juga salah satu dari dua Level 8. Layak dengan gelarnya sebagai Priest terhebat, dia berhasil memblokir gelombang kejut itu.

Namun, bahkan itu hanya sementara. Segera, penghalang mulai bergetar terasa.

“Lakukan sesuatu…!”

Seo Yuhui menggertakkan giginya, sambil berkeringat deras.

Philip Muller dengan cepat melantunkan mantra. Sebuah lingkaran sihir melayang dari bukunya dan mengelilingi tim ekspedisi dalam sekejap.

Hanya setelah kembali melalui Teleport, tim ekspedisi menghela nafas lega.

‘Wah….’

Seol Jihu juga sedikit santai, tapi dia kehilangan kata-kata, ketika dia melihat kembali ke depan.

Langit dan bumi bergetar karena hujan cahaya yang deras. Setelah pemboman seluruh area, cahaya meledak secara keseluruhan dan menciptakan awan berbentuk jamur.

Seol Jihu tidak bisa mengalihkan pandangan dari pemandangan mengerikan ini. Di satu sisi, ini adalah momen sempurna mereka untuk membunuh Twisted Kindness.

Namun, dia segera menghapus pikiran ini dari kepalanya.

‘Tidak mungkin…’

Pertempuran antara dua makhluk dewa sedang terjadi.

Pertempuran hidup-atau-mati dua dewa, jauh melampaui pemahaman makhluk fana mana pun. Bukan hanya langit dan bumi, tapi bahkan jalinan ruang pun terkoyak.

Dunia benar-benar meledak. Campur tangan dalam pertempuran dengan skala seperti itu, adalah mustahil. Tidak ketika satu gerakan salah atau satu kecelakaan kecil, bisa dengan mudah menyegel nasib.

Ketika itu…

Pang!

Seiring dengan ledakan yang kuat, Seol Jihu melihat Twisted Kindness hidup.

“Keeeeuk!”

Dia jatuh ke tanah sebelum menggertakkan giginya. Dia akhirnya dipukul, tepat saat dia akan melarikan diri dari jangkauan serangan Raging Temperance.

Berdiri dengan susah payah, dia cemberut pada rasa sakit yang membakar merobek tubuhnya.

Ini tidak bisa dilanjutkan.

Bukannya dia percaya, dia akan kalah. Namun, Raging Temperance menyerangnya tanpa henti tanpa peduli setelahnya, saat dia dalam posisi di mana dia tidak punya pilihan selain untuk menghindar.

Dia harus memikirkan tim ekspedisi, dan yang lebih penting, dia harus mengingat World Tree yang tumbuh pada tingkat yang menakutkan.

Tidak menguntungkan. Situasinya terlalu tidak menguntungkan.

“Ini tidak bisa berlanjut.”

Waktu baginya untuk mengambil keputusan telah tiba. Meskipun dia tahu, dia seharusnya tidak melakukannya, situasinya memaksanya untuk mengambil keputusan.

Saat dia berpikir begitu dalam pikiran bawah sadarnya, mata Twisted Kindness melebar.

‘Dipaksa? Aku dipaksa?’

Dia tidak pernah merasakan hal seperti ini. Tidak hanya sejak saat dia menerima divinity-nya, tapi sejak saat dia menetas dari telurnya.

Koong, koong, koong.

Raging Temperance menerjang tanpa memberinya kesempatan untuk beristirahat.

“Sialaaaaaan!”

Pada akhirnya, Twisted Kindness mengambil keputusan.

Dia melemparkan pedang tangan kiri ke langit, dan sebaliknya melemparkan pedang tangan kanan ke tanah. Pedang kembar yang meninggalkan tangannya merayap keluar, seolah-olah mereka punya pikiran sendiri.

Segera, sesuatu yang mistis terjadi.

Pedang meleleh dan berubah menjadi cairan seperti darah. Kemudian, mereka menyebar seperti setetes cat dalam segelas air. Dan, dua lingkaran sihir yang dipenuhi dengan simbol yang tidak dapat dipahami, diciptakan dari mereka.

Raksasa itu melewati kedua lingkaran sihir pada saat yang sama, ketika Twisted Kindness mengangkat lengan kirinya ke atas.

“Datang! Enam Domain dari Alam Keinginan!”

Zzwwooooongg!

Suara ruang yang dipotong terdengar. Selanjutnya, lingkaran sihir berputar di udara, meneteskan darah, memancarkan cahaya darah yang menakutkan. Kemudian, baut petir berwarna darah menghantam dari simpul heksagram.

-KUAAAAAAAAK!

Raksasa itu yang menerjang seperti banteng yang mengamuk, akhirnya berhenti. Arus listrik berwarna merah darah mengalir melalui cahaya yang menyelimuti tubuhnya, dan mengejang seolah tersengat listrik.

“Keheuk!”

Demikian juga, seember darah menyembur keluar dari mulut Twisted Kindness gemetar.

Kali ini, lingkaran sihir di tanah memerah. Membelah kiri dan kanan seperti monster membuka mulutnya. Dia mulai menyedot raksasa itu seperti lubang hitam!

-Kua, kuaa, kuaa, kuaaaaaaa!

Raging Temperance berjuang mati-matian. Tapi, kakinya sudah tersedot.

“Heeeeeeeeu!”

Twisted Kindness juga memberikan semuanya, mendorong lebih banyak energinya di kedua tangannya.

“Kembalilah ke Dimensi Spiritual, hama rendahan!”

Akhirnya, lingkaran sihir melahap lebih dari setengah tubuh raksasa itu. Yang penting adalah jika lubang hitam hanya tersedot dalam kegelapan internal.

Memang, apa yang Twisted Kindness coba lakukan adalah dengan paksa memisahkan dua energi yang menyatu dalam Raging Temperance.

 

Membuka Enam Domain dari Alam Keinginan, di mana dewa peringkat keenam berada untuk menjebak divinity, dan kemudian membuka pintu Alam Spiritual untuk mengembalikan tubuh asli Darkshini.

Dengan ini, energi ilahi yang kehilangan tempatnya, seharusnya secara alami kembali ke keadaan semula.

Dugaan Twisted Kindness tepat.

Begitu kegelapan tersedot sepenuhnya, aura Raging Temperance secara drastis kehilangan keterpaduannya. Semakin kecil sedikit demi sedikit, itu akhirnya berubah menjadi objek bola kecil dan jatuh ke tanah.

Baru saat itulah Twisted Kindness menurunkan tangannya.

Jadi, pada saat lingkaran sihir menghilang sepenuhnya, dunia kembali tenang. Satu-satunya yang tersisa hanyalah tumpukan abu.

Rasanya, seperti melihat pemandangan, setelah perang nuklir.

‘Tidak mungkin…’

Rahang Seol Jihu terjatuh.

Dia sedikit ragu saat dia menonton pertempuran, tapi Raging Temperance benar-benar mati dan kembali ke asal.

Twisted Kindness telah menang pada akhirnya!

Tentu saja, dia juga tidak dalam kondisi terbaiknya.

“Keuk!”

Terhuyung-huyung dari sisi ke sisi, Twisted Kindness akhirnya jatuh berlutut. Tubuhnya dalam keadaan yang menyedihkan, sehingga akan salah untuk menggambarkannya sebagai sesuatu yang aneh. Dia berdarah dari setiap permukaan tubuhnya.

Selain itu, kulitnya sudah pecah seperti tanah yang ditempa dengan kekeringan. Itu membuatnya tampak seperti makhluk berdarah.

Di satu sisi, itu wajar. Dia telah meminjam kekuatan Enam Domain, yang berasal dari Alam Keinginan, salah satu dari Tiga Alam Samsara. Dan di atas itu, dia dengan paksa membuka pintu ke Dimensi Spiritual.

Masing-masing dari mereka adalah mantra sihir yang melampaui tingkat sihir agung. Jadi, bahkan keberadaan levelnya, tidak dapat mengabaikan serangan balik yang mengerikan.

Tentu saja, dia siap untuk efek samping, sejak dia memutuskan untuk menggunakan metode ini.

“…Ha.”

Kepahitan muncul di wajah Twisted Kindness, ketika dia menyeka darah dari mulutnya.

‘Tidak disangka aku akan didorong sampai sejauh ini…’

Situasi saat ini secara alami adalah sesuatu yang tidak bisa ia ramalkan.

Siapa itu Twisted Kindness?

Dia adalah satu-satunya Army Commander yang diperlakukan dengan hormat oleh Ratu Parasite! Disebut Army Commander terkuat, bukanlah gelar sederhana. Sejak lahir, dia berada di tingkat yang berbeda dari yang lain.

Dia adalah anggota ras Naga, salah satu ras setengah dewa di alam semesta. Bahkan di antara Naga di paradise, dia adalah ‘yang terkuat’ yang bertahan, sampai tidak ada yang tersisa!

‘Bagaimana aku bisa berakhir seperti ini…?’

Dengan tenang memeriksa kondisinya, bahkan dalam situasi seperti itu, Twisted Kindness membuat penilaian yang akurat.

‘Dengan tubuh ini, tidak mungkin lagi melakukan apa pun tentang Alam Spirit.’

Untuk lebih tepatnya, dia harus memilih antara dua opsi. Yang pertama adalah untuk kembali, menghancurkan World Tree sebelum mencapai dewasa, dan kemudian melarikan diri. Yang kedua adalah mengabaikan World Tree dan membunuh tim ekspedisi… paling tidak, Seol Jihu.

Dia tidak perlu berpikir lama.

Setelah nyaris bangun, dia menatap Seol Jihu yang menatap balik dari kejauhan. Dia tahu, jika menghancurkan World Tree akan membantu dalam menjatuhkan Benteng Tigol.

Namun, skala prioritas Twisted Kindness menilai, jika Seol Jihu memiliki bobot yang jauh lebih besar daripada World Tree.

Sebenarnya, dia tidak tahu kenapa.

Tapi setelah bertarung dengannya pada hari ini, ada satu hal yang bisa ia yakini.

Jika dia membiarkan pria ini kabur?

Twisted Kindness menggigit bibir bawahnya.

Dia tidak bisa memahami rencana luar biasa apa yang akan ia lakukan di masa depan, dan seberapa besar dia akan tumbuh dan menghambat rencana Parasite.

Jadi dia memutuskan pilihannya. Namun, itu bukan seolah-olah dia tidak ragu-ragu.

Dia telah mengungkapkan hampir setiap kartu di tangannya. Dia masih memiliki kartu truf terakhir yang tidak ia gunakan. Tapi ini juga berarti, menggunakan kartu ini, akan meninggalkannya dengan ‘nol’ sumber daya yang tersisa.

Jika lawan mengeluarkan kartu tak terduga lain…

‘Tidak.’

Twisted Kindness mengepalkan giginya dan menyingkirkan kekhawatiran yang muncul di benaknya.

‘Aku harus membunuhnya. Itu adalah pilihan yang tepat apa pun yang terjadi.’

Dia punya perasaan kuat, jika membiarkan pria ini mencapai Ratu, adalah satu hal yang sama sekali tidak bisa ia izinkan.

Memperkuat tekadnya, Twisted Kindness membentangkan sayapnya terbuka.

Seol Jihu mengatur nafasnya, saat dia melihat musuhnya perlahan terbang.

“Aku akui.”

Meskipun mereka berada cukup jauh, suara Twisted Kindness terdengar di telinganya dengan jelas.

“Aku tidak berpikir, aku akan didorong ke sudut sejauh ini. Jadi… kamu bisa bangga.”

Seol Jihu mengerutkan alisnya.

“Aku bisa bangga?”

Terus terang, tim ekspedisi juga tidak dalam kondisi yang fantastis. Mereka sudah memenuhi batas mereka, ketika mereka menaklukkan Unicorn. Dengan kata lain, semua orang telah melampaui batas mereka, untuk bertahan melawan Twisted Kindness.

Tapi meskipun sebagian besar anggota dalam keadaan ini, situasi mereka jauh lebih baik daripada sebelumnya.

Raging Temperance telah membelikan mereka cukup waktu, dan jelas jika Twisted Kindness ada di kaki terakhirnya. Bahkan, mungkin untuk membunuh Army Commander tambahan.

Itulah yang dipikirkan Seol Jihu.

“Ada apa?”

Tapi, suara lincah menggelitik telinganya.

“Apakah kamu pikir, hanya kamu yang punya kartu truf?”

‘Apa?’

Mata Seol Jihu terbuka lebar. Saat itu.

Flash!

Sebuah cahaya cemerlang muncul dari langit yang jauh.

Dikelilingi oleh cahaya, tubuh Twisted Kindness berkembang. Namun, ini tidak seperti waktu dengan Raging Temperance. Tanpa menimbulkan badai dahsyat, cahaya itu langsung terbentuk, diam-diam, dan tanpa suara.

Ini menunjukkan tingkat kontrol sempurna yang dimiliki Twisted Kindness atas divinity-nya.

Bentuk terakhir adalah Bone Dragon.

Dari kepala ke ekor, Naga sepanjang 10 meter yang terbuat dari tulang, menampakkan dirinya.

“S-Sial! Pelepasan divinity lain!?”

Maria berteriak.

Dia setengah benar dan setengah salah. Karena Twisted Kindness sudah memiliki kendali penuh atas divinitynya, melepaskan kekuatannya tidak akan membuat divinity-nya meningkat secara eksplosif.

Tapi, signifikansi itu terletak pada fakta, jika dia mengungkapkan tubuh aslinya.

Meskipun Twisted Kindness bertarung dalam tubuh manusia sampai sekarang, dirinya yang sebenarnya adalah Naga.

Manusia dan Naga memiliki tubuh yang berbeda, secara mendasar. Sekarang setelah dia berubah, sudah sewajarnya jika outputnya akan berubah pada level fundamental.

-KUOOOOOOO!

Twisted Kindness menatap langit dan meraung.

Dragon Roar.

Skill yang menuntut ketaatan dari semua makhluk hidup, terdengar.

“Euuuuuu!”

“Keeuuu!”

Anggota tim ekspedisi menutup telinga mereka, ketika dunia tampak menggeram kepada mereka. Pada akhirnya, mereka jatuh pada pantat mereka, setelah banyak perjuangan.

Selanjutnya, mata kosong Bone Dragon bersinar.

“KEEUAAAHH!”

Philip Muller yang bersiap untuk menggunakan Teleport, tiba-tiba menjerit kesakitan.

“Tuan Philip Muller!”

Seol Jihu memanggil dengan meringis, tapi tidak ada yang bisa ia lakukan. Philip Muller sedang kejang-kejang di tanah, berderak dengan listrik berwarna darah.

Tapi itu bukan akhirnya. Melihat ke belakang, Seol Jihu merasakan pertemuan energi yang menakutkan di kejauhan.

Naga yang melayang di udara membuka mulutnya ke arah tim ekspedisi. Dan di dalamnya, cahaya yang tak terhindarkan sedang dikompres menjadi bola.

Pada saat Seol Jihu menyadari apa itu…

-Ini dia!

Kwaaaaaa!

Sinar cahaya besar sudah menembak keluar dari mulut Bone Dragon.

Itu tidak menyentuh tanah, tapi di mana-mana itu lewat berkobar dengan api kolosal. Napas cahaya menerkam ke arah tim ekspedisi. Seolah-olah untuk membakar mereka, bersama dengan seluruh area sekitarnya.

Sinar itu memotong ratusan meter dalam sekejap.

Seol Jihu bahkan tidak berpikir untuk menghindarinya.

Seo Yuhui melompat di depannya dan melemparkan penghalang.

“Tidak!”

Dan Baek Haeju memeluknya.

Seol Jihu tidak memahami keduanya.

Dia hanya menatap sinar cahaya yang mendekat dengan pandangan terpesona.

Ketika itu.

Whiiiiish!

Angin kencang bertiup.

Poni Seol Jihu yang berkibar, menggelitik kelopak matanya.

Selanjutnya, sesuatu dengan ringan melompat dari bahunya.

Membuka mata yang tanpa sadar dia tutup, Seol Jihu menajamkan matanya.

Dia hanya berkedip sekali.

Tapi, ada sesuatu di depannya, yang tidak ada di sana sebelumnya.

Meskipun menjadi transparan, jika dia tidak melihat salah, itu adalah Little Chicken.

Benar, Little Chicken terbang melewati Seo Yuhui.

‘Kamu….’

Sinar cahaya bergegas mendekat. Menghadapi napas yang dahsyat ini, Little Chicken merentangkan sayapnya yang mungil.

Pada saat yang sama, lima warna mewarnai tubuh mungilnya, dan membuka paruhnya yang kecil.

-PPIIAAAAAAAAK!

Little Chicken yang tembus pandang, meraung.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_335"

Follow Us