Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_336

gambar

SCG_336

Bab 336. Roda mesin berputar

Seol Jihu memejamkan mata dalam sekejap, saat ledakan cahaya besar meledak di depannya, bersamaan dengan nafas yang menderu. Suara berderak berkobar di sekitar telinganya. Dia tidak bisa mendengar atau merasakan apa pun, selain suara ini.

Segera, saat Seol Jihu membuka matanya, mereka perlahan melebar.

Kwaaaaaaaaa!

Napas naga masih membakar. Namun, itu tidak mencapai tim ekspedisi.

Apakah panjangnya sekitar delapan meter? Bagian atas tubuhnya, termasuk lehernya, panjang seperti jerapah, dan bagian bawahnya ramping seperti rusa. Ia memiliki ekor panjang, lima warna yang membentang seperti ekor burung merak, dan memiliki rahang burung walet dan paruh ayam.

Burung yang indah dan mulia ini menyerupai phoenix yang sedang mengambang di depan tim ekspedisi. Menutupi dirinya dengan sayapnya, ia mengambil nafas yang menakutkan dan menahannya.

“Kami kembali!”

Pada saat itu, sebuah suara yang sesak napas menghantam telinga mereka.

“Maaf aku telat! Tapi kami mencoba untuk kembali secepat mungkin…!”

Marcel Ghionea terengah-engah, butiran-butiran keringat menetes dari kepalanya seperti hujan.

Ini hanya bisa berarti satu hal.

“Itu Little Chicken?”

Seol Jehu berkedip cepat.

Twisted Kindness tidak berbeda. Dia mengepakkan sayap tulangnya yang besar, menatap dengan takjub.

-Siapa…

Dia tidak bisa selesai mengucapkan kata-kata, ‘kamu?’

Situasinya terlalu menggelikan.

Menyadari jika menangkap kedua kelinci itu akan terlalu sulit, dia memilih untuk fokus pada Seol Jihu. Meskipun dia menyerang dengan sedikit terburu-buru, dia masih berada di ambang kesuksesan.

-….

Namun, pada saat terakhir, seekor burung bertulang muncul entah dari man,a dan menghalanginya.

-Si…

Ini bukan pertama kalinya atau bahkan kedua kalinya ini terjadi. Bagaimana mungkin ada kebetulan seperti itu di dunia?

-Sialan…

Pada titik ini, dia mulai bertanya-tanya, apakah planet yang disebut paradise ini benar-benar memihak pria ini.

Dia begitu tercengang, sehingga dia berhenti bernapas tanpa sadar.

Musuh masih dalam kondisi baik. Meskipun setengah dari tubuhnya menjadi diwarnai oleh warna napasnya, warna ini dengan cepat dimakan oleh api merah.

Kemudian, mata burung phoenix yang mendapatkan kembali warna aslinya, menajam dalam sekejap. Dan kemudian, itu melesat ke arah Twisted Kindness dengan mengepakkan sayapnya dengan kuat.

-Keuk!

Ketika Twisted Kindness dengan enggan menerima tantangan itu, dua eksistensi perkasa bentrok di udara.

Twisted Kindness yang terbang dalam sekejap, menghembuskan napas lagi. Pada saat yang sama, dia tiba-tiba turun dan membanting phoenix.

Koong!

Tanah melompat karena benturan yang berat.

Namun, meskipun berhasil membanting phoenix, Twisted Kindness merasa kakinya menjadi panas.

Dia tidak salah. Leher panjang seperti jerapah phoenix mengintip keluar. Memutar kepalanya dan menghadap Twisted Kindness, membuka mulutnya, dan gelombang api merah menyala keluar dari paruhnya.

-…!?

Twisted Kindness sangat heran. Tulangnya yang diselimuti oleh api, meleleh… saat mengeluarkan uap putih.

Bahkan ketika dia mencoba memadamkan mereka dalam ketakutan, itu menyala kembali pada saat berikutnya, dan menyiksanya tanpa henti. Meskipun dia telah kembali ke bentuk aslinya dalam keadaan lemah. Ini masih terlalu sulit untuk dipercaya.

-Kamu…!

Twisted Kindness buru-buru terbang mundur dan mencambuk menggunakan ekornya dengan ganas.

[Ack!]

Phoenix juga menjerit. Tentu saja, itu tidak hanya berbaring di sana dan menerima serangan itu.

[Itu sakit, dasar kadal parasit sialan!]

Mengayunkan sayapnya yang menyala-nyala, ia mencakar Twisted Kindness.

Chiiik!

Sejumlah uap keluar dari tulang yang terkoyak.

-Sial!

Setelah bertarung dalam jarak dekat seperti itu, Twisted Kindness menghembuskan napas sekali lagi, dan dengan cepat terbang. Sementara itu, dia melirik ke tanah, bertanya-tanya apakah dia bisa membunuh Seol Jihu. Namun, dia terpaksa menyerah pada saat berikutnya.

Itu karena phoenix telah memperhatikan niatnya, dan langsung memblokir jalannya. Lebih buruk lagi, tim ekspedisi mulai bergerak sekali lagi. Seol Jihu tersentak dari linglung, dan memerintahkan kelompok itu untuk membantu burung phoenix.

Sekarang tampak sangat pahit dan kesal, Twisted Kindness memelototi phoenix dengan niat membunuh.

Namun, dia menerima kebenaran yang tidak bisa disangkal itu. Burung aneh itu bukan Spirit Binatang sederhana. Dia bisa tahu, setidaknya ini dari pertukaran pendek serangan mereka.

Atribut abadi adalah satu hal, tapi yang paling mengganggunya adalah jika energinya adalah kebalikan dari miliknya.

Sebagai seseorang yang telah berubah menjadi Bone Dragon dalam proses menerima atribut jahat, phoenix adalah lawan yang hampir sempurna baginya.

Itu akan menjadi cerita yang berbeda, jika dia bertarung sejak awal dalam kondisi puncaknya. Namun, dalam kondisi usang saat ini, itu bukan lawan yang bisa ia selesaikan dalam waktu singkat.

Terbang ke samping untuk menghindari gelombang api lain, Twisted Kindness dengan sadar berpikir untuk mundur. Menyadari hal ini, giginya penuh dengan kepahitan, namun dia tidak dapat menyangkal kenyataan ini.

Sekarang, hanya ada satu hal yang ia yakini. Itu adalah sumber daya dari lawan-lawannya, melebihi miliknya sendiri, dengan kemunculan phoenix.

Di hari lain, dia akan memilih untuk melarikan diri tanpa memikirkannya. Tapi alasan dia tinggal bahkan ketika tahu jika dia tidak dapat mencapai pria itu, hanya karena dia tidak bisa mempercayainya.

-Keuk!

‘Aku harus lari dengan ekor di antara kedua kakiku, tanpa menyelesaikan apa pun? Sungguh?’

Tidak dapat membuang penyesalannya, Twisted Kindness berputar di udara, dan melihat kembali ke arah Seol Jihu.

Mengubah meja pada saat kritis harus menjadi sesuatu yang bisa dilakukan siapa pun. Bahkan beberapa detik tidak masalah. Jika celah kecil muncul, dia akan mengambil kesempatan itu dan melakukan pukulan fatal pada Seol Jihu.

Ketika itu.

Twisted Kindness yang melirik tanah sambil fokus menghindari serangan phoenix, tiba-tiba berhenti terbang.

Itu tidak punya pilihan, karena setiap sel di tubuhnya bereaksi terhadap gelombang energi yang datang dari jarak jauh.

Kekuatan menakutkan menyaingi dewa perlahan-lahan merambah tanah, seolah-olah untuk menegaskan kepemilikan aslinya atas itu.

Fenomena ini hanya bisa berarti satu hal.

-Ah…!

World Tree telah sepenuhnya dihidupkan kembali. Lebih tepatnya, itu harus menyelesaikan evolusinya hingga dewasa!

Dia telah memikul segala macam bahaya untuk memudahkan Raging Temperance. Akibatnya, dia tidak bisa melakukan apa-apa tentang satu phoenix dan sibuk menghindari serangannya. Rival yang lain, tidak, Raging Temperance akan bergabung dengan pertempuran ini?

Itu bahkan tidak akan berakhir di sana. Karena World Tree mendapatkan kembali energinya, Raja Spirit dan Spirit yang tersisa, pasti segera mendapatkan kembali kekuatan mereka.

Begitu pikiran Twisted Kindness sampai di sini, dia segera mengambil keputusan.

‘Mundur.’

Sekarang setelah hal ini terjadi, tidak ada yang perlu dipikirkan. Jika dia ragu-ragu lagi, melarikan diri mungkin bukan pilihan, karena World Tree pasti akan menghalanginya, setelah merebut kembali dominasi atas dunia ini.

-Uuuuuuggghhh!

Kemudian, dia membangkitkan energinya untuk membuka pintu ke paradise, tapi dia mengernyit lagi. Tiba-tiba sebuah pikiran terlintas di benaknya.

-Ah!

Menoleh ke belakang, ada satu hal yang harus ia lakukan tidak peduli apa pun. Ya, dia gagal menaklukkan Alam Spirit. Ya, dia gagal membunuh atau bahkan menghentikan Seol Jihu. tapi bahkan jika dia harus mundur, dia tidak bisa melakukannya tanpa mengambil ‘divinity’ Temperance.

Kalau tidak, dia tidak akan memiliki wajah untuk berdiri di depan Ratu Parasite.

-Argh…! Kamu tidak membantu, bahkan dalam kematian!!

Mengingat Raging Temperance, Twisted Kindness mengertakkan gigi.

-Sial! Sial!!

Di sisi lain, dia membalikkan tubuhnya, menyalahkan dirinya sendiri, karena tidak membunuh Seol Jihu ketika dia memiliki kesempatan.

Dia berada di tempat yang menguntungkan. Akan terlalu absurd, jika dia tidak bisa mencapai ini. Jadi, dia menukik ke bawah, melesat ke arah divinity Temperance dengan kecepatan puncak.

Seol Jihu yang mengejar Twisted Kindness dengan matanya, mengerutkan kening. Dia sepertinya membidiknya beberapa saat yang lalu. Tapi sekarang, dia tiba-tiba terbang ke arah yang berlawanan.

‘…Hah?’

Mata Seol Jihu melebar, setelah berbalik ke arah tujuan Twisted Kindness.

Di situlah Raging Temperance binasa.

Di tempat itu, ada sesuatu yang memancarkan cahaya murni.

Cahaya terang itu terlihat jelas, bahkan dengan jarak di antara mereka.

Pada saat itu, untuk alasan yang tidak diketahui…

“HENTIKAN DIA!!!!”

Seol Jihu berteriak keras, dan bahkan mengaktifkan Festina Earring.

Dia punya perasaan jika dia harus menghentikannya, apa pun yang terjadi.

Meskipun dia berlari dengan Festina Earring diaktifkan tiga kali, dia masih tidak bisa mengejar Twisted Kindness, yang mengabaikan semua yang lain dan terbang dengan kecepatan tinggi. Faktanya, dia memperluas celah itu sedikit demi sedikit.

Namun, pada saat itu…

Rumbleeeee!

Cahaya fajar menerobos saat langit terbelah dua. Dari celah itu, kelompok cahaya yang mempesona muncul.

Level 8, Atera’s Saintess; Requiem of Stars.

Cahaya bintang yang dipanggil oleh Seo Yuhui, menghujani seperti hujan meteor. Cahaya bintang turun dengan sempurna jatuh di depan jalur Twisted Kindness.

Untuk menerobos atau mundur?

Twisted Kindness memilih yang pertama.

Melindungi dirinya sebanyak mungkin dengan sihir, dia berlari menembus cahaya bintang.

-Keeeeuuu!!

Rasa sakit yang menghancurkan tulang, merayap di mana pun cahaya bintang menerpa. Tapi, dia menahan rasa sakit dengan daya tahan manusia supernya, dan tidak berhenti terbang. Namun, dia tidak bisa menghentikan dirinya dari melambat.

Meludahkan erangan, Twisted Kindness mengulurkan tangan.

Zwoooong!

Kemudian, ruang di depan divinity Temperance terbelah, dan kosmos gelap menampakkan dirinya.

Rencananya sederhana. Dia akan melanjutkan jalannya, mengambil divinity Temperance, dan kemudian segera melarikan diri dari dunia ini.

-Sedikit lagi…!

Melihat Twisted Kindness melewati cahaya bintang, mata Seol Jihu terbuka lebar.

“Tolong…!”

Menghentikan kakinya yang putus asa dan berlari, dia melempar Spear of Purity dengan sekuat tenaga.

-…!

Merasakan tombak yang membidik bagian belakang kepalanya, Twisted Kindness dengan cepat memutar tubuhnya. Karena itu bukan area serangan efek seperti Requiem of Stars, dia menilai jika tidak perlu mengubah arah atau mengambil risiko.

Whoooosh!

Seperti yang dia duga, Spear of Purity menyapu sedikit demi sedikit. Namun, tubuhnya miring ke samping karena itu, dan tombak hijau yang terbang di saat berikutnya, mengenai sayapnya.

-Aaaaack!

Twisted Kindness meludahkan jeritan.

Orang yang menembakkan tombak adalah Baek Haeju. Setelah melihat lemparan tombak Seol Jihu, dia telah memperkirakan pergerakan Twisted Kindness dan menembakkan tombaknya sendiri ke depan, menyelesaikan semua perhitungan dalam sepersekian detik.

Akibatnya, sayap Twisted Kindness terkoyak, dan dia miring ke samping.

Phoenix yang mengejar dengan gila, tidak melewatkan kesempatan emas ini. Itu menukik ke bawah dan menabrak Bone Dragon.

Seperti yang ia lakukan padanya.

[Rasakan perbuatanmu sendiri!]

-Kuaack! Kuaaaack!

Akibat dipukul oleh serangan tombak yang tak terduga, sangat besar. Tidak hanya dia jatuh ke tanah, bahkan ada makhluk sial yang mengganggunya. Dan meskipun dia tidak menyadarinya, benang yang mengandung divine power melilit kakinya.

Seluruh tim ekspedisi menghalangi Twisted Kindness.

“Jangan biarkan dia mengambil benda itu!”

Seol Jihu tertinggal sedikit, karena harus melemparkan tombaknya. Jadi, dia berteriak pada Archer yang berlari di depannya.

Mendengar ini, Twisted Kindness menjadi semakin tidak sabar.

-KUAAAAAAAH!

Berjuang keras, dia mengibaskan burung phoenix yang menyerang dengan gila, dan bangkit. Tidak punya waktu untuk berurusan dengan lawan-lawannya, dia berencana untuk langsung menuju ke divinity. Namun…

-Apa!?

Apa yang dia lihat adalah Spear of Purity, berputar balik dan terbang ke arahnya.

Thwarck!

Bertabrakan dengan tombak, kepala Twisted Kindness miring ke belakang.

-Kkeuk!

Dia mencoba untuk menendang tanah, bahkan dalam keadaan seperti itu. tapi, kakinya menolak untuk mendengarkan. Agnes memberikan semuanya, menarik benang yang terhubung ke kaki Bone Dragon.

Tentu saja, itu tidak cukup untuk menghentikan Twisted Kindness, terutama mengingat perbedaan dalam berat dan kekuatan mereka. Tapi, itu tentu saja menunda waktunya untuk sesaat.

-Uwaaaaaaah!

Snap, snap!

Menggunakan kekuatannya untuk memotong tali, Twisted Kindness terlambat menendang tanah. Dia merasakan beberapa dampak di punggungnya, tapi tidak menoleh ke belakang. Menjangkau divinity yang bersinar di tanah, dia melemparkan dirinya ke depan, mengumpulkan setiap ons kekuatan yang tersisa di tubuhnya!

-Hampir sampai…!

Dan di saat berikutnya, sebelum ujung jarinya mencapai cahaya…

“Uryaaaaa!”

Sesuatu memotong secara diagonal, dan menyapu melewati tangannya, seperti badai.

Twisted Kindness mengepalkan tangannya, dan badai yang hilang terjadi bersamaan.

-Ah…!

Twisted Kindness yang berencana untuk menyeberang ke ruang angkasa dengan kekuatan inersia, berhenti pada saat terakhir.

Melihat ke belakang dengan tergesa-gesa, dia melihat seorang wanita berambut bob berguling-guling di tanah dan semakin menjauh.

“Uhyahya! Nah, itu menegangkan!”

Level 6 Archer, Hoshino Urara.

Dia berjungkir balik dan memeriksa tangan yang menutupi dadanya. Sesuatu duduk di kolam cahaya yang memancar dari tangannya.

Melihat ini, dia tersenyum cerah dan mengacungkan jempol ke Bone Dragon.

Kemudian, dia berbicara dengan sungguh-sungguh.

“Kamu benar-benar hampir, wahai Naga Perkasa.”

-Kau…

“Tapi pemenang akhirnya adalah aku! Hoshino… Urara!”

Kemudian, dia mengangkat tangannya dengan tatapan sampingan.

“…Mau?”

-S-Serahkan itu saat ini juga!!

Twisted Kindness berteriak tanpa disadari.

“TIDAK!”

Tapi, Hoshino Urara menjulurkan bibir bawahnya.

Membuka matanya dengan jijik, dia menjabat tangannya seolah memamerkan benda yang ia pegang.

“Aku menyambarnya… Aku menyambarnya…”

Darah Twisted Kindness naik tajam.

“Kau tidak bisa memilikinya… Kau tidak bisa memilikinya…”

Hoshino Urara mulai menari dengan satu kaki.

-Bajingan ini…!

Twisted Kindness meledak menjadi kemarahan.

“Uhehehehe! Semuanya…! Datang ke sini dan lihat! Ada kadal tulang yang sangat marah!”

Hoshino Urara membalikkan tubuhnya, dan melarikan diri sambil tertawa terbahak-bahak.

Twisted Kindness benar-benar kehilangan kesabaran dan ingin mengejar Hoshino Urara. Dia tidak akan puas, sampai dia mendapatkan kembali divinity Temperance, dan meminum darah si nenek lampir itu!

Crack, craaack!

Jika suara ruang yang terdistorsi tidak menghentikannya, dia mungkin benar-benar melakukannya.

Melihat ke belakang secara kebetulan, Twisted Kindness mengepalkan giginya. Pintu ruang yang ia buka dengan paksa meremas dan menutup.

-World Tree…!

Burung phoenix dan anggota tim ekspedisi lainnya juga menyusul dan membanjiri semua arah.

Sekarang, jelas bukan saatnya untuk fokus pada seorang pelacur gila.

-Uwaaaaarrgh! Uwaaaaaaargh!

Pada akhirnya, dia membenturkan kepalanya ke tanah dengan frustrasi, sebelum melemparkan dirinya ke pintu yang tertutup.

“Ah, tunggu! Kemari! Aku hanya bermain! Kamu dapat memiliki ini!”

Hoshino Urara memprovokasi dia sekali lagi, tapi Twisted Kindness tidak jatuh untuk yang kedua kalinya.

-Aku tidak akan melupakan ini! Aku tidak akan!

Dia memasuki pintu dengan tergesa-gesa.

-Terutama kau…!

Kemudian, dia menghilang dengan kata-kata terakhir itu.

Pada saat yang sama, retakan ruang tertutup sepenuhnya.

Dan dengan demikian, dua Army Commander yang hampir meruntuhkan Alam Spirit ke tanah, menghilang.

Fourth Army Commander, Raging Temperance, tewas. Dan Seventh Army Commander, Twisted Kindness, mundur.

Dengan itu, roda nasib berubah di bawah rencana Ratu Parasite, jatuh dari tempatnya untuk kedua kalinya.

**

 

Waktu yang sama.

[…?]

Ratu Parasite yang duduk di singgasananya, menyaksikan perang di Benteng Tigol, tersentak.

[Apa?]

Perasaan tak menyenangkan, menyapu seluruh tubuhnya. Dia tidak bisa meletakkan jari di sekelilingnya. Tapi jika dia harus menggambarkannya, dia akan menyebutnya gerakan janin yang samar.

Ratu Parasite yang tidak mengalihkan pandangan dari proyeksi, memiringkan kepalanya ke belakang untuk pertama kalinya.

[Jangan bilang…]

Menatap benda langit, wajah Ratu memudar.

Ada alasan yang jelas mengapa Ratu Parasite mengirim Twisted Kindness ke Alam Spirit.

Itu karena dia khawatir, bahkan dengan Fourth Army Commander ada di sana. Meskipun peluangnya tipis, dia ingin menghilangkan variabel apa pun yang akan menghalangi rencananya.

Tidak termasuk dirinya, Twisted Kindness layak disebut sebagai keberadaan terkuat di paradise.

Dia percaya jika Seventh Army Commander akan cukup untuk mengurus variabel yang tidak terduga.

Itu yang terjadi.

Tapi barusan…

[…Apa?]

Sesuatu yang seharusnya tidak mungkin dan tidak bisa terjadi, telah terjadi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_336"

Follow Us