Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_338

gambar

SCG_338

Bab 338. Membekulah, Dunia! (2)

Di waktu yang sama.

Seorang wanita dan dua pria sedang memandangi medan perang dari punggung gunung.

Wanita itu, mengenakan mantel tebal, adalah Star of Lazy, Taciana Cinzia.

Dan kedua pria di sebelahnya masing-masing adalah Star of Pride dan Star of Angry.

“Ya…! Itu serangan pertama yang sangat manis!”

Seorang lelaki kekar membawa pedang besar di punggungnya, Executor Ira, tidak bisa menyembunyikan keheranannya.

Kavaleri yang dipimpin oleh Teresa, secara sepihak membantai tentara undead.

Namun, Cinzia bersikap apatis, saat dia mengunyah rokok di mulutnya.

Meskipun benar jika kavaleri ada di pihak yang menang. Pada akhirnya, musuh hanyalah tentara undead, umpan Parasite.

Kekuatan utama musuh belum bergerak.

“Aku ragu Parasite akan tetap diam…”

Berpikir sama dengan Cinzia, Star of Lazy menatap perkemahan musuh dengan penuh perhatian.

Pada saat itu, tiga Executor melihat perubahan.

Gambar holografik di langit berayun sangat. Di dalam layar bergelombang, Ratu Parasite meneriakkan sesuatu sambil bergetar.

Mereka tidak bisa mendengarnya karena terlalu jauh, tapi menilai dari penampilannya…

“Apa? Dia marah?”

Star of Angry berbicara dengan mata melebar.

Namun, ini hanya awal dari perubahan.

Segera setelah mereka melihat kemarahan Ratu Parasite, gerakan musuh menjadi berantakan. Tidak, haruskah dia mengatakan, jika Parasite menjadi terburu-buru?

“Nest berdenyut dengan kecepatan lebih cepat. Spesies induk juga bereproduksi dua kali lebih cepat dari sebelumnya.”

Executor Superbia, dewa yang mengawasi kelas Archer, dengan cepat menyampaikan situasi.

“Sepertinya, mereka akan memulai perang habis-habisan…”

Segera, prediksinya terbukti tepat.

“Para Army Commander datang!”

Dengan pasukan undead dari Unsightly Humility memimpin, total empat Army Commander mulai bergerak.

Rahang pria kekar itu jatuh.

Pasukan Succubus dan Banshee terbang serentak. Dan di bawah mereka, Blood Golem mengejar Death Knight dengan langkah keras.

Belum lagi, semua jenis parasite berlari keluar dari kamp Parasite.

Seperti yang dia katakan, Parasite memulai serangan habis-habisan.

“Bukankah ini… aneh?”

Sementara pria kekar itu kehilangan kata-kata, Star of Pride mengerutkan alisnya.

“Bahkan dengan kita bertiga di sini, Parasite harus tetap memiliki keuntungan. Aku ragu, Ratu Parasite tidak menyadari hal ini.”

Dia kemudian melirik ke samping.

“Jadi, kenapa dia tiba-tiba seperti ini?”

“…Siapa tahu?”

Cinzia mengeluarkan rokok di mulutnya dan mengembuskan asap panjang.

“Mungkin dia sudah bosan bermain rumah-rumahan, dan berencana mengakhiri ini sekali dan untuk selamanya.”

Bahkan ketika dia berbicara dengan acuh, dia mengalihkan pandangannya dan menatap kertas di tangan kirinya.

Ketika…

“Uuuuuhh!!”

Pria kekar berteriak.

Pasukan Unsightly Humility akan berbenturan dengan kavaleri umat manusia yang selaras.

Kemudian…

“Mereka lewat!?”

Tanpa menerkam kavaleri, mereka langsung berubah tembus pandang, dan menembusnya.

Fluidisasi.

Itu adalah salah satu Authority milik Unsightly Humility yang mampu mengubah pasukannya menjadi keadaan antara cairan dan gas.

 

Karena itu, putaran kedua bilah bumerang yang ditembakkan di bawah komando Arbor Muto melesat, dan pasukan kavaleri yang bertekad untuk mati saat bertarung, ditinggalkan di tanah.

Bukan itu saja.

Vulgar Chastity dan Exploding Patience juga melewati bala bantuan umat manusia. Bahkan, Blood Golem mengambil jalan memutar, untuk menghindari pasukan manusia.

Kavaleri yang bingung mencoba menghentikan gerak maju Parasite. Tapi mereka tidak punya pilihan, selain menonton pasukan utama Parasite pergi, ketika mereka segera diserang oleh parasite yang terbang mengikuti mereka.

Pasukan utama yang telah melewati kavaleri hanya memiliki satu tujuan…

Benteng Tigol.

Mata Cinzia menyipit. Melihat keputusan Parasite di ruang yang terisolasi, itu tidak terlalu aneh.

Tapi seperti apa yang dikatakan Star of Pride, perubahan taktik mereka yang tiba-tiba, adalah sesuatu yang dipertanyakan.

“Uh…”

Pria kekar itu berkedip cepat.

“Apakah ini akhirnya?”

Dia tidak tahu berapa banyak Thunder yang tersisa di benteng. Tapi ada kemungkinan besar, jika dia benar.

Pertempuran sebelumnya telah membuat pasukan Federation melemah dan babak belur. Meskipun benar jika ratusan Nest mendukung parasite yang menyerang dan bangkai mayat, Federation hanya bisa menahan diri melawan mereka.

Tidak mungkin mereka bisa bertahan melawan serangan habis-habisan dan serentak dari keempat pasukan Army Commander.

Tidak, kecuali World Tree hidup kembali seketika ini.

Dan dengan demikian, Benteng Tigol jatuh ke dalam situasi yang berbahaya, sekali lagi.

Cinzia yang diam-diam memperhatikan, perlahan mengangkat tangan kirinya.

Observation Vitae, sebuah kontrak yang mengungkap kehidupan penjaganya.

Kontrak yang diberikan Teresa padanya dalam keadaan menyedihkan. Tidak ada satu momen pun di mana itu tidak panas. Ada beberapa contoh di mana Cinzia khawatir akan terbakar habis.

Kertas yang membara telah terbakar, hingga mencapai ukuran ibu jari. Tapi sejak itu, ia telah kembali ke penampilan bersih aslinya, tidak lagi terbakar.

Jika Seol Jihu meninggal, kontrak ini akan menjadi segenggam abu. Fakta jika itu pulih, mengungkapkan jika dia aman.

Jadi, tidak terlalu sulit untuk mengumpulkan apa yang pasti terjadi di Alam Spirit.

“Hmm…”

Perubahan mendadak dalam tindakan Parasite dan pemulihan kontrak, sudah lebih dari bukti yang cukup.

Ratu Parasite sangat marah, dan Parasite memulai serangan habis-habisan. Keempat Army Commander juga memimpin pasukan mereka ke medan perang, bahkan melewati bala bantuan manusia, seolah-olah mereka tidak ada.

Hampir seolah mereka dikejar waktu.

Dalam situasi seperti itu, apa arti pentingnya kontrak kembali ke penampilan aslinya? Jawabannya jelas.

“….”

Tentu saja, saat ini tidak ada alasan bagi Cinzia untuk berpartisipasi dalam perang.

Kondisi untuknya bergabung dalam perang belum dikonfirmasi. Dengan kata lain, World Tree belum hidup kembali.

Namun, Cinzia tidak bodoh. Dia memiliki lebih dari cukup wawasan, untuk mengetahui apa yang akan terjadi pada Federation dan kemudian umat manusia, setelah Benteng Tigol jatuh.

Dia juga tahu posisi Federation dan umat manusia, jika World Tree dihidupkan kembali dan mereka berhasil mengalahkan Parasite.

Dan dengan demikian, Cinzia menyadari, jika dia berada di persimpangan yang sangat penting.

Meskipun mungkin tidak membalikkan tren umum, dia terkejut dengan firasat, jika pilihannya akan sangat mempengaruhi tren itu.

“Ha.”

Dan saat pikiran ini terlintas di benaknya, dia tidak bisa menahan tawa.

Fakta jika dia memiliki pemikiran ini, menunjukkan jika dia melihat secercah harapan dalam situasi ini. Kemajuan perang telah mengubah pemikirannya sebelumnya, ‘Tidak masalah meskipun aku ikut perang’.

‘Aku hanya ingin kamu tahu…’

Tiba-tiba teringat apa yang Teresa katakan padanya, Cinzia menyeringai.

‘Itulah satu-satunya harapan yang tersisa.’

Apakah itu satu-satunya harapan atau kesempatan terakhir, dia mengakui itu pada akhirnya.

“Yah… aku rasa aku telah menantikannya, sejak aku membiarkan Agnes pergi.”

Cinzia mendecak bibirnya dan memasukkan kontrak terlipat ke sakunya. Kemudian, dia berbicara.

“Aku punya pertanyaan.”

Kedua Executor berpaling padanya secara bersamaan.

“Misalkan kamu bermain permainan kartu dan kamu akan kalah. Tapi jika kamu bertahan sebentar saja, kamu dijamin akan mendapatkan kartu yang akan membalikkan situasi. Apa yang akan kamu lakukan?”

“Apa?”

“Maukah kamu menyerah? Atau menunggu sebentar lagi?”

“…Aku tidak tahu mengapa kamu menanyakan itu pada kami, tapi aku akan menunggu.”

“Begitu ya. Aku juga berpikir begitu.”

Star of Pride menjawab dengan santai pada pertanyaan yang tiba-tiba. Di sisi lain, pria kekar itu mengerutkan alisnya.

“Apa yang kamu bicarakan? Apa yang akan kamu lakukan tentang itu?”

“Apa yang akan aku lakukan?”

Cinzia menyeringai dan memutar jari telunjuk kirinya.

“Bukankah sudah jelas?”

Kemudian, dia dengan cepat melantunkan mantra.

Kedua Executor yang mengedipkan mata mereka dalam kebingungan, mengalihkan pandangan mereka.

Sebuah lingkaran sihir besar terbentuk di atas kepala Cinzia.

Tentu saja, itu di atas kepala mereka juga.

Star of Pride bergumam kaget.

“Kau…!”

Cinzia mengangkat bahu dan berbicara.

“Aku akan menjelaskannya nanti.”

Pada saat yang sama, lingkaran sihir berputar dan turun pada tiga Executor.

Teleportasi diaktifkan.

***

 

Unsightly Humility menerobos ke depan.

Dari saat ia berangkat sebagai garda depan, dia mengabaikan semua yang lain dan hanya bergegas maju.

Kekhawatiran yang merayap di sudut hatinya, menolak untuk menghilang.

Apa yang dikatakan Exploding Patience tidak salah. Ratu Parasite tidak emosional dalam mengambil keputusan. Dia pasti punya alasan untuk mendesak untuk penakhlukan benteng.

Khawatir jika alasan ini terkait dengan iblis yang menakutkan itu, Unsightly Humility memperkuat tekadnya.

Ratu Parasite memiliki kepribadian yang gigih dan selalu menilai situasi dengan tenang.

Dia terutama seperti itu dalam perang.

Jika dia tidak melihat peluang kemenangan, dia akan memerintahkan mereka untuk mundur tanpa ragu-ragu. Fakta jika dia memerintahkan serangan habis-habisan. Berarti, mereka masih memiliki kesempatan.

Begitu pikirannya mencapai titik ini, Unsightly Humility mengosongkan benaknya sepenuhnya.

Dari titik ini dan seterusnya, hanya ada satu hal yang perlu ia lakukan.

Dia mendekati dinding benteng.

Tidak perlu merusaknya.

Dia hanya harus melewatinya.

Kemudian, dia naik ke pos komando, dan…

“Hmm?”

Saat itu.

Dengan hanya sekitar seratus meter tersisa ke gerbang benteng, lingkaran sihir tiba-tiba muncul di depannya. Pada saat yang sama, lingkaran itu secara instan berlipat ganda, menjadi beberapa ratus.

Sebelum Unsightly Humility bisa melakukan apa-apa, Battle Maiden melonjak dari setiap lingkaran sihir. Mereka langsung masuk ke formasi dan secara bersamaan bergegas menuju Unsightly Humility!

“…!”

Unsightly Humility yang sangat tercengang, mengayunkan longsword-nya dengan tergesa-gesa.

Meskipun dia menangkis beberapa Valkyrie yang terbang ke arahnya. Tak lama kemudian, dia tidak punya pilihan, selain untuk menarik kendali kudanya, ketika para Death Knight yang berselisih dengan Battle Maiden semuanya jatuh, atau terlempar ke belakang.

Mendengar teriakan kuda spektral yang berdering di sekitarnya, Unsightly Humility menatap lurus ke depan.

Dia kemudian menutup mulutnya, melihat wanita yang berdiri di depan gerbang, dihiasi mantel tebal.

“…Aku tidak mengira, kamu begitu bodoh.”

Berpura-pura tenang, Unsightly Humility menggertakan giginya.

“Apakah kamu benar-benar percaya, jika menghentikanku pada titik ini, akan mencapai apa pun?”

“Apakah aku akan berada di sini, jika tidak?”

Saat Cinzia menukas dengan lembut, Unsightly Humility memperbaiki cengkeramannya pada longsword-nya.

“Betapa sombongnya dirimu. Apakah kamu lupa, tentang kekalahan menyedihkanmu dalam perang lembah?”

“Bagaimana aku bisa?”

“Aku juga tidak melihat pembantumu yang dulu… Aku ingin tahu, dari mana kepercayaan dirimu berasal.”

“Bukannya aku tidak sengaja membawanya. Dia tidak bisa berada di sini sekarang.”

Sambil tersenyum lembut, Cinzia memanggil Valkyrie dan masuk ke formasi lagi.

“Yah, aku bersyukur kamu khawatir dengan kecerdasanku. Tapi, bukan berarti aku kurang memiliki kemampuan belajar.”

Unsightly Humility tersentak, saat dia akan bergegas ke depan. Itu karena Cinzia mengangkat tangannya dan menunjuk ke kiri dan ke kanan.

Segera setelah itu, dua pria mendarat di tanah di sebelahnya.

Itu adalah Star of Pride dan Star of Angry.

“Aku pikir aku tidak cukup, jadi aku memanggil mereka berdua… Bagaimana menurutmu? Apakah ini cukup untuk memuaskanmu?”

Cinzia mengedipkan matanya dan kemudian menyeringai.

“…Sialan, kamu lebih baik memberikan penjelasan yang tepat nanti, Taciana Cinzia.”

Pria muda yang mengenakan topi itu mengertakkan gigi, dan menancapkan panah ke busurnya.

“Yah… aku yakin seorang wanita perhitungan sepertimu, memiliki alasan yang bagus.”

Pria kekar itu juga memiliki ekspresi agak kaget. Tapi, dia segera mengeluarkan great sword di punggungnya.

“….”

Klak, klak, klak.

Dentingan gigi terdengar sekali lagi.

“…Ada Army Commander lainnya juga.”

Meskipun dia berbicara dengan tenang, ekspresinya perlahan menjadi gelap.

Untuk beberapa alasan, roda mesin yang seharusnya berputar dalam sinkronisasi sempurna, tampaknya berputar keluar dari tempatnya, pada setiap momen penting.

“Kamu terlambat!”

Tang!

Gabriel membanting tembok benteng, saat dia melihat ke bawah.

Dia berada dalam konflik menyaksikan Unsightly Humility tanpa henti menyerbu maju. Tepat ketika dia akan meledak karena frustrasi pada penolakan, para Executor untuk bertindak…

Mereka akhirnya bergerak.

Dia menghembuskan nafas yang telah ia tahan, ketika dia melihat mereka muncul di depan dinding benteng, tapi perasaan lega hanya bertahan sesaat.

Segera, dia membuka matanya dengan tajam dan menatap ke langit.

Unsightly Humility mungkin berhenti, tapi dia bukan satu-satunya Army Commander yang hadir.

Abhorrent Charity mengikuti di belakangnya, dan yang lebih penting, Vulgar Chastity dan Exploding Patience tidak terhalang, ketika mereka terbang melintasi langit.

Satu-satunya lapisan perak dalam situasi ini adalah, jika mereka dapat menggunakan beberapa petir yang tersisa untuk intersepsi udara.

Jadi, tepat saat dia akan memerintahkan serangan, Sky Fairy bergegas mendekatinya.

“B-Berita mendesak!”

“Apa itu!?”

Gabriel bereaksi dengan temperamen, karena berada di ujung tanduk.

Sky Fairy meringis tetapi segera melanjutkan dengan suara yang jelas.

“Pasukan umat manusia telah tiba di gerbang belakang benteng! Ada ratusan tentara, dan seseorang yang mengaku sebagai ratu Eva, telah meminta untuk dibiarkan masuk!”

“…Apa?”

Suara Gabriel sedikit melembut.

Sky Fairy dengan cepat membungkus penjelasannya, saat Gabriel mengerutkan alisnya.

“Dia akan membawa… apa ke dalam?”

***

 

“Kita mulai.”

Roselle tiba-tiba berbicara, ketika dia menatap langit.

Eun Yuri yang sedang duduk bersila dalam meditasi, membuka matanya.

“Sungguh, Guru?”

“Ya, aku positif.”

Roselle menunjuk ke langit.

“Lihat. Bintang yang berubah merah karena invasi, mendapatkan kembali rona biru.”

Eun Yuri mengangguk dengan bingung.

“Tidak mudah bagi bintang mati untuk hidup kembali.”

Roselle tersenyum cerah.

“Mendapatkan kembali cahayanya dengan cara yang begitu indah, hanya bisa berarti jika World Tree tumbuh menjadi dewasa, dan mendapatkan kembali kendali atas Alam Spirit. Para Spirit pasti telah memulihkan kekuatan mereka, dan hidup kembali sekarang.”

Kulit Eun Yuri cerah.

“Kemudian!”

“Yang tersisa hanyalah menghubungkan ke Dunia Tengah.”

Roselle menggelengkan kepalanya, tidak bisa menyembunyikan kekagumannya.

“Luar biasa. Sungguh luar biasa. Tidak disangka mereka akan benar-benar berhasil…”

Lalu, dia tiba-tiba memiringkan kepalanya.

“Tapi, ini aneh. Mengingat situasi yang kamu gambarkan, seharusnya hampir mustahil untuk dicapai. Tidak, kecuali Parasite melakukan sesuatu yang sama sekali tidak berotak…”

Bukannya Roselle tidak punya pertanyaan, tapi kesuksesan tetaplah sebuah kesuksesan.

Dengan ini, kondisi yang di luar kendali mereka, semua terpenuhi.

Yang tersisa adalah bagi mereka untuk melakukan apa yang ada dalam kendali mereka.

Melepaskan matanya dari langit, Roselle kembali menatap Eun Yuri. Dia sudah bangun dan mengatur napas.

“Yuri, tubuhmu dan prasasti itu…”

“Mereka seharusnya sudah tiba di Benteng Tigol sekarang.”

“Charlotte pasti melakukan pekerjaan dengan baik.”

Roselle menggeliat.

“Bagus. Guru ini akan melakukan kontak dengan World Tree. Kamu harus kembali dan bersiap.”

“…ya!”

“Jangan terlalu gugup. Lakukan saja seperti yang kamu pelajari, dan guru ini akan mengurus sisanya. Fufu.”

Dengan tawa lembut, mata Roselle menjadi kabur.

“Aku menantikannya… Soalnya, semangat kompetitifku telah membara, sejak aku mendengar tentang mereka. Aku ingin bertarung dan melihat seberapa kuat mereka…”

“….”

“Fufu, bukan itu saja. Para bajingan itu menghancurkan rencana balas dendam yang aku siapkan selama ratusan tahun…! Hehehehe!”

Matanya berkedip, saat dia tertawa terkekeh.

Eun Yuri menyusut kembali, tapi juga mengangguk. Setidaknya untuk hari ini, mata Roselle yang penuh kegilaan, terasa sangat bisa diandalkan.

“Ya ampun, maafkan bahasaku. Perasaan sejatiku keluar, hoho.”

Roselle tersentak dari kegilaan sesaatnya, dan tertawa seperti wanita.

Dia kemudian mengangkat tangannya, saat dia menatap Eun Yuri yang berdiri dengan cemas.

“Sekarang.”

Ketika kedua tangannya bersatu dalam tepukan cepat, Roselle mengedipkan matanya.

“Sampai jumpa di Dunia Tengah!”

Kemudian.

Prok!

Saat dia bertepuk tangan…

“…!”

Mata Eun Yuri terbuka lebar.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_338"

Follow Us