Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_337

gambar

SCG_337

Bab 337. Membekulah, Dunia! (1)

Dengan Twisted Kindness melarikan diri dan retakan spasial ditutup, Alam Spirit kembali tenang. Gemuruh yang menghancurkan dunia yang bergema, hanya beberapa menit yang lalu…. hilang.

Seolah-olah, itu tidak pernah ada.

Meskipun pertempuran telah berakhir, anggota tim ekspedisi tidak mengatakan apa-apa. Mereka hanya menatap ruang di mana Seventh Army Commander menghilang dengan ekspresi kosong.

Mereka tidak bisa mempercayainya.

Mereka setengah menyerah dalam pertempuran, ketika Twisted Kindness muncul. Meskipun semua orang melampaui batas mereka dan bertempur dengan semua yang mereka miliki, sebagian dari mereka selalu percaya jika kekalahan tidak bisa dihindari.

Hal yang sama berlaku untuk Seol Jihu.

Mengesampingkan Raging Temperance, kekuatan mengerikan Twisted Kindness lebih dari cukup baginya untuk mengetahui, mengapa Ratu Parasite mengirimnya ke sini sendirian.

Itu adalah pertarungan di mana dia seharusnya mati, setidaknya belasan kali. Jika dia bertarung secara normal, mengesampingkan semua variabel tak terduga, dia tidak akan pernah mengalahkannya.

Kebangkitan Spear of Purity, Marcel Ghionea dan Little Chicken yang sukses atas kebangkitan World Tree, Oath of Temperance yang memaksa Raging Temperance membelot, dan evolusi Spirit Arcus…

Bahkan jika satu pun dari hal-hal ini hilang, dia akan menemui akhir yang mengerikan di Alam Spirit.

Tapi seperti kata pepatah, ‘Keajaiban memberi jembatan kesempatan bagi mereka yang mencoba’.

Yang penting sekarang adalah jika Parasite dikalahkan dan sisi umat manusia bertahan. Meskipun itu mungkin keajaiban yang diciptakan secara kebetulan, yang tidak berubah adalah kenyataan, jika tim ekspedisi adalah pemenang terakhir.

Benar, tim ekspedisi telah menang. Mereka telah memenuhi syarat pertama, dalam menyelamatkan Benteng Tigol dari malapetaka.

“Huaa…”

Chohong menghela napas yang ditahannya. Dia pasti telah membatalkan skill Manifestation of Fighting saat rambut peraknya kembali warna hitam aslinya.

Kemudian, dengan Chohong jatuh di pantatnya dengan lutut ditekuk, anggota tim ekspedisi yang lain melonggarkan ketegangan mereka.

“Aku pikir, aku akan mati …”

Hugo berbaring telentang dan bergumam dengan ekspresi tanpa jiwa.

“…Kamu masih hidup?”

Oh Rahee bergumam pelan, saat dia menggosok lehernya.

Maria menangis.

“Sudah berakhir, kan? Benarkan? Bajingan itu tidak akan kembali, kan?”

Dengan matanya yang merah dan lendir menetes ke hidungnya, dia meraih orang terdekat dan bertanya.

Namun, tidak ada satu orang pun yang menyalahkannya. Mereka sama-sama merasa lega dan senang, karena bisa selamat. Satu-satunya perbedaan adalah cara mereka mengekspresikannya.

“Oh ya.”

Pada saat itu, Audrey Basler berbicara dengan suara lemah.

“Benda apa itu? Naga itu sangat ingin mendapatkannya.”

Tatapan semua orang jatuh pada Hoshino Urara pada kata-kata ini.

“Hmm?”

Hoshino Urara melihat ke kiri dan ke kanan dengan mata bundarnya, dan kemudian mencengkeram benda yang bersinar di tangannya.

“Tidak! Ini milikku!”

“…?”

“Itu akan dicuri, jika bukan karena aku. Karena pada akhirnya, aku menyambarnya, itu milikku! ”

Saat semua orang membuat ekspresi tertegun pada sikap tak tahu malu-nya…

[Kau gila?]

Little Chicken, bukan, Spirit Arcus dalam bentuk seekor phoenix menjerit.

[Apa kamu bahkan tahu, apa itu!?]

“Tidak. Bagaimanapun, ini milikku. Titik.”

[Orang ini …! Apa kamu pikir ini lucu?]

Phoenix itu tersentak dan langsung bergerak. Mengejar Hoshino Urara yang berdiri tegak dengan tangan di atas pinggangnya, itu mengangkat lehernya yang seperti jerapah.

“Ueeeeeh!”

Digantung oleh burung phoenix, Hoshino Urara menggoyang-goyangkan kakinya di udara seperti ikan.

[Aku akan memakanmu! Aku benar-benar akan memakanmu!]

“Maafkan aku! Maafkan aku!”

[Cepat serahkan!]

“Aku akan! Itu milikmu! Uaaang…!”

Baru setelah Hoshino Urara menangis, phoenix meludahkannya.

Jatuh ke tanah dengan rambut basah kuyup, Hoshino Urara menyerahkan divinity sambil menangis.

Seol Jihu akhirnya menerimanya, dan dia menatap benda yang bersinar di tangannya.

“Rasanya aneh…”

Dia merasakan tangannya dipenuhi kehangatan. Rasanya, seperti dia memegang sensasi daripada objek. Di sisi lain, dia merasakan energi tak terbatas datang darinya.

Bagaimana dia mengatakannya… Meskipun itu mungkin paradoks, dia merasakan alam semesta yang luas dari gugusan cahaya kecil, serta energi yang rapi. Itu adalah kekuatan yang berada di luar pemahaman manusia.

‘Jadi, ini adalah divinity…’

“Ngomong-ngomong… uhuk!”

Philip Muller batuk sambil menatap lekat-lekat gugusan cahaya. Dia melanjutkan setelah memuntahkan darah, yang menggumpal tenggorokannya.

“Ini bisa menjadi pencapaian terbesar yang kita buat di Alam Spirit…”

“Pencapaian terbesar?”

“Kita mungkin bisa memanggil Seven Army sebagai Six Army mulai sekarang. Sebagai gantinya…”

Seol Jihu melirik ke samping. Sebenarnya, dia memikirkan hal yang sama dengan Philip Muller.

“Aku tidak melihat divinity Undying Diligence dalam perang lembah… Salah satu Army Commander lainnya, pasti mendapatkannya kembali…”

Kalau begitu, tebakan Gabriel pasti benar. Ada kemungkinan besar jika Ratu Parasite melahirkan Diligence baru menggunakan divinity, yang diambil oleh Unsightly Humility dan Vulgar Chastity.

Tapi, itu tidak akan terjadi saat ini. Tim ekspedisi telah berhasil mencegah Twisted Kindness dari mengambil divinity Temperance.

Tanpa divinity, tidak mungkin untuk melahirkan Army Commander baru.

Dengan kata lain, kekuatan utama Parasite baru saja kehilangan lebih dari 15%, dari total kekuatannya.

“Kita harus menunggu untuk mengetahui dengan pasti. Tapi aku akan mengatakan ini, kemungkinan besar terjadi…”

Philip Muller kemudian mengubah topik pembicaraan.

“Bagaimanapun, divinity adalah divinity, dan kemenangan adalah kemenangan. Kita belum selesai.”

Seol Jihu melakukan pengambilan ganda dan sadar. Menggunakan Spear of Purity sebagai tongkat, dia meluruskan lututnya yang setengah bengkok.

Sebagai tanggapan, anggota tim ekspedisi yang lain memaksakan diri.

Mereka dalam keadaan menyedihkan. Armor Warrior dicabik-cabik, dan wajah para Mage dan Priest menjadi pucat. Sebagian besar punya darah mengering di sekitar mulut mereka, dan sulit untuk menemukan siapa pun tanpa luka yang nyata.

Meskipun ingin bertanya, apakah mereka baik-baik saja dan berterima kasih atas kerja keras mereka, Seol Jihu tutup mulut.

Meskipun pertempuran telah berakhir, perang masih berlangsung.

“…Ayo pergi.”

Begitu dia menggumamkan kalimat tunggal ini, phoenix terbang. Seolah-olah, dia telah menunggu saat ini. Itu harus memberitahu mereka, untuk mengikuti jejaknya.

Segera, tim ekspedisi meninggalkan medan perang dan maju terus.

“Wow! Lihat ke langit!”

Chohong berseru kagum, di tengah-tengah barisan. Reflek melihat ke atas, mata Seol Jihu melebar.

“Apakah itu kunang-kunang?”

Seperti yang ia katakan, ada cahaya gemerlap. Seperti kunang-kunang yang berkibar di langit. Lampu kuning yang seukuran kuku mengalir turun seperti salju dan menerangi dunia.

“….”

Sebelum mereka perhatikan, langit berwarna merah darah dari Alam Spirit telah berubah menjadi biru.

***

 

Kavaleri umat manusia memulai pawai mereka.

Teresa memimpin jalan menuruni punggung gunung, dan pasukan kavaleri berdiri dalam barisan yang menyerangnya.

Dududu! Dudududu!

Dentingan tunggangan mereka mengguncang bumi dan bergema di langit. Ketika Horus melaju ke depan, menginjak bumi, awan besar debu naik.

Karena keganasan muatannya, gemuruh sengit atmosfer bisa dilihat bahkan dari jarak jauh. Senjata-senjata yang memantulkan cahaya matahari, dan berkilau seperti cahaya bintang mengalir ke pasukan mayat yang membanjir, bagaikan ombak yang mengepul.

Parasite tidak tinggal diam. Kecoak dan segala macam makhluk terbang muncul dari perkemahan utama mereka, dan terbang menuju kavaleri.

“Bilah Ballista! Muat!”

Arbour Muto, kepala desa Ramman, berteriak ketika dia mengamati pergerakan musuh.

“Pertahankan ketinggian saat ini! Putar 45 derajat!”

Kiik, kiiiik!

Tentara memutar pegangan ballista dan menyesuaikan sudutnya.

Di antara tujuh kota umat manusia, tidak salah untuk menyebut Haramark, kota yang paling siap untuk invasi Parasite.

Mereka tidak terlalu percaya diri setelah kemenangan mereka di perang lembah, dan melakukan banyak upaya untuk memperluas kecakapan militer mereka. Entah itu memperluas pangkalan militer mereka atau meningkatkan senjata mereka.

Mereka menjadikan ekspansi militer mereka, sebagai prioritas nomor satu.

Akibatnya, Bilah Ballista yang hanya berjumlah beberapa lusin selama perang lembah, sekarang hampir mencapai enam ratus.

“Tembak!”

Tong!

Dengan perintah Arbor Muto, ratusan bumerang melesat keluar.

Berputar-putar di langit, bumerang mengubah arahnya dengan kurva tajam dan menerkam makhluk terbang yang membidik kavaleri!

Kagagagagagagak!

Karapas keras mereka dengan mudah tercabik-cabik oleh bilah berputar yang sengit, meninggalkan tubuh mereka yang dibongkar, turun dari langit.

Begitu banyak makhluk terbang meledak. Seolah-olah, mereka masuk melalui semprotan benar-benar pemandangan untuk dilihat.

Itu bukan akhirnya. Beberapa bumerang terus terbang setelah mengeluarkan isi dari makhluk terbang, dan dengan cepat menembak jatuh ke arah pasukan undead.

Segera, pada saat yang sama ketika bilah bumerang menyapu para undead, kavaleri yang turun dari punggungan gunung bergegas ke tentara undead seperti gelombang besar.

Boom!

Kaki-kaki Horus yang marah menginjak-injak undead itu, sementara tombak dan pedang pasukan kavaleri menembus musuh sesuka hati.

Ketika undead sudah mengerang karena bilah bumerang, mereka berteriak sambil ditebas tanpa daya.

Jeritan undead, sorak-sorai orang yang masih hidup, dan raungan Horus yang kasar bercampur menjadi simfoni besar.

“Waaaaaaaah!”

Sorakan lain meletus dari Benteng Tigol. Melihat tentara undead yang terus-menerus jatuh berantakan, membuat orang-orang yang melihatnya bersukacita.

Di sisi lain, karena tidak mengharapkan manusia yang dianggap kekuatan terlemah,– untuk bertarung dengan baik. Mereka juga dipenuhi dengan kejutan dan kekaguman.

“Mereka benar-benar bersemangat…”

Vulgar Chastity mencibir. Dia menghadap perang dengan tangan bersedih. karena bosan. Dia tampaknya tidak keberatan kehancuran pasukan undead.

Kemudian lagi, pasukan undead adalah perisai daging, tidak lebih dan tidak kurang. Karena tentara juga mudah ditambah, masuk akal baginya untuk tidak peduli.

Namun, penampilan manusia pasti mengganggunya, saat dia memukul bibirnya.

“Tapi, aku terkejut. Siapa yang mengira orang-orang itu akan muncul? Apakah mereka cari mati…”

Dia mengangkat bahu dan bersikap acuh tak acuh, tapi tidak bisa menyelesaikan kalimatnya. Itu karena, dia merasakan kemarahan yang mengerikan tiba-tiba menembus punggungnya.

Menengok ke belakang tanpa disadari, Vulgar Chastity dilanda ketakutan.

“R-Ratu ku!”

Ratu Parasite marah.

Meskipun tubuh aslinya tidak ada di sini, Vulgar Chasity bisa tahu hanya dengan melihat gambar holografik di langit.

Gambar itu terdistorsi seperti layar TV yang rusak karena energi yang dipancarkannya.

[Apa yang sedang kau lakukan?]

Suara dingin yang dipenuhi dengan kemarahan terdengar.

[Aku bertanya, apa yang kau lakukan!?]

Mendengar ini, empat Army Commander, termasuk Vulgar Chastity, bersujud sekaligus.

[Bukankah aku memerintahkanmu untuk menaklukkan Benteng Tigol? Kenapa kau berdiri di sana menyaksikan dengan tangan di belakangmu!?]

“M-maaf, Ratu! Kami tidak bermaksud menyaksikan… Hanya saja, manusia tiba-tiba muncul, ketika kami memaksa musuh untuk menggunakan Thunder mereka…”

[Hah! Apakah kau mengatakan, kamu takut akan Thunder dan manusia, belaka? Sebagai makhluk yang membawa dewa?]

“Tentu saja tidak! Kami akan berangkat segera! Pasukanku adalah semua yang dibutuhkan untuk menghancurkan…!”

[Bodoh!]

Vulgar Chastity meringis pada celaan Ratu Parasite.

[Maksudmu untuk memimpin pasukanmu untuk memerangi sekelompok manusia yang sepele? Apakah parasite dan pasukan undead tidak cukup untuk itu? Apakah aku mengatakan, aku ingin melihatmu memamerkan kekuatanmu?]

“….”

[Aku menekankan jika perang ini akan berpacu dengan waktu… Kalian semua duduk santai karena alasan sepele, dan menyebabkan kekacauan ini!?]

Kehilangan apa yang harus dikatakan, Army Commander menundukkan kepala mereka bahkan lebih dalam.

[Ini bukan waktunya untuk fokus pada serangga belaka!]

[Army Commander akan pergi berperang di Benteng Tigol saat ini juga!]

Teriakan Ratu Parasite bergema. Setelah tekadnya yang kuat ditransmisikan, seluruh pasukan Parasite berubah.

Nest memfokuskan setiap saraf di tubuh mereka dalam menginfestasi tanah, dan spesies induk mempercepat laju, di mana mereka melahirkan parasite.

Yang paling penting, Army Commander terbang maju, memimpin pasukan mereka sendiri.

“Sang Ratu tampaknya terburu-buru…”

Vulgar Chastity bergumam dengan suara rendah.

Meskipun penampakan umat manusia sedikit menunda jatuhnya benteng. Itu tidak sampai pada titik, jika Parasite harus khawatir.

Penaklukan Benteng Tigol masih berjalan dengan baik. Jadi tidak heran, kalau Vulgar Chastity memiringkan kepalanya dari ledakan kemarahan tiba-tiba sang Ratu.

“Aku yakin, dia punya alasan di balik itu.”

Exploding Patience membalas dengan cara yang begitu saja, tapi Unsightly Humility menggelengkan kepalanya.

“Alasan itulah yang membuatku penasaran.”

Mengatakan demikian, dia melanjutkan dengan cemas.

“Mungkinkah sesuatu terjadi di Alam Spirit…?”

“Alam Spirit?”

Exploding Patience melebarkan matanya, sebelum tertawa tipis.

“Ohohohoho! Jangan konyol. Mungkin berbeda dengan hanya Raging Temperance yang ada di sana… tapi bukankah Seventh Army Commander juga ada di sana?”

“….”

“Bahkan jika kamu dan aku bergandengan tangan, kita tidak akan bisa melakukan apa pun melawan Naga Terakhir. Apakah kamu bermaksud mengatakan, jika ia dikalahkan oleh manusia? Jangan khawatir seperti itu.”

Exploding Patience mengangkat suaranya dan tertawa lagi. Dia bahkan tidak menganggap absurditas seperti kekalahan Twisted Kindness.

Bukannya Unsightly Humility tidak tahu kenapa dia begitu, tapi pikirannya berbeda.

Karena dia telah melihat dan mengalaminya sendiri di Lembah Arden. Seorang pria, secara sepihak menghajar Undying Diligence ke sudut, dan mengamuk seperti iblis.

Exploding Patience berhenti tertawa dan melanjutkan.

“Pokoknya, bahkan jika itu masalahnya, apa yang perlu kita lakukan tidaklah berubah. Kita harus mengikuti perintah Ratu, dan menaklukkan benteng itu secepat mungkin.”

Meskipun pikirannya rumit, Unsightly Humility sepenuh hati setuju dengan pernyataan ini.

“Aku akan memimpin. Aku akan meninggalkan area belakang untukmu.”

“Death Knight akan memimpin? Sungguh itu bisa diandalkan.”

Exploding Patience terkekeh elegan.

Dan kemudian.

Unsightly Humility, Raja Death Knight dengan kaku menatap medan perang.

Exploding Patience, Ratu Banshee tersenyum santai.

Vulgar Chasity, Ratu Succubus menyala dengan niat membunuh.

“….”

Dan Abhorrent Charity berjalan maju dengan tenang.

Empat Army Commander mewakili Parasite dan keempat pasukan yang dianggap sebagai pasukan utama Parasite, akhirnya muncul di medan perang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_337"

Follow Us