Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_341

gambar

SCG_341

Bab 341. Serangan balik (1)

Pilar cahaya besar turun dari langit.

Saat cahaya menyelimuti World Tree, medan perang beku berubah lebih sunyi.

Federation, manusia, dan Parasite mengalihkan perhatian mereka ke puncak Benteng Tigol.

Mau bagaimana lagi. Pemandangan indah dan megah yang terbentang di hadapan mereka, bukanlah sesuatu yang bisa diabaikan siapa pun. Belum lagi, tidak ada satu pun orang yang hadir, yang tidak tahu arti dari fenomena ini.

Guoooooo…

Pilar cahaya perlahan mereda. Pada saat yang sama, pohon yang bersinar mulai tumbuh pada tingkat yang eksponensial.

Cabang-cabang yang lemah dan seperti jerami, melesat seperti sarang laba-laba. Batang layu menebal dengan cepat, dan dedaunan hijau tumbuh dari dahan yang dulunya kurus.

Paat!

Cahaya yang menipis tersebar di langit dan di tanah.

Dihidupkan kembali, avatar World Tree sekali lagi mengungkapkan dirinya kepada dunia.

Itu bukan lagi pohon layu yang menyedihkan, seperti sebelumnya. World Tree raksasa berdiri dengan bangga saat menopang langit, dan mengabaikan medan perang.

Rumbleeeee!

Ketika World Tree akhirnya merentangkan anggota tubuhnya, getaran mengerikan meletus.

[Inilah sang pahlawan…]

Merasakan perubahan yang akan segera datang, Roselle tersenyum cerah.

Chak!

Dia bertepuk tangan. Embun beku di tanah benar-benar meleleh menjadi cairan, meresap ke tanah hitam.

Bumi mati mengalami perubahan.

Kotoran hitam kemerahan melunak, menjadi warna coklat pucat, biji berkecambah dan anakan tumbuh.

Tumbuhan dan rerumputan tumbuh secara khas, mewarnai bumi dengan cahaya viridescent yang menyegarkan.

Bunga-bunga mekar di medan perang yang dipenuhi dengan keputusasaan.

-Wooooooooo!

Jeritan Nest tiba-tiba terdengar di medan perang yang sunyi.

World Tree telah dihidupkan kembali pada saat infestasi hampir selesai. Dengan itu membersihkan tanah segera setelah dihidupkan kembali. Dan itu memberikan tekanan sebagai balasannya. Nest menggeliat kesakitan.

Ada kontras yang mencolok antara penonton pemandangan ini.

Para Army Commander kehilangan kata-kata.

“Mustahil…”

Vulgar Chastity.

“Seventh Army Commander…”

Exploding Patience.

“…Kalah?”

Dan Abhorrent Charity, semua bereaksi dengan cara yang sama.

World Tree mekar sekali lagi menandakan jika Fourth dan Seventh Army Commander telah mundur dari Alam Spirit.

Mengesampingkan Raging Temperance, Twisted Kindness yang merupakan eksistensi terkuat kedua setelah Ratu Parasite, kalah?

Itu terlalu sulit untuk dipercaya.

Dan itu membuatnya semakin mengejutkan.

Namun, mereka tidak punya pilihan selain mempercayainya, terutama melihat cahaya secara bertahap berkumpul di depan World Tree dan membentuk dua puluh sosok.

Itu karena semua sosok itu berbentuk seperti manusia.

“Ah… Aaaaaah!”

Sky Fairy menjerit.

Itu bukan jeritan keputus-asaan, tapi tangisan penuh semangat dari sukacita yang meluap.

“Jadi, dia melakukannya pada akhirnya.”

Cinzia menunjukkan senyum yang jarang dan puas.

“Huuuuuu!”

Gabriel menghela napas dalam-dalam dan menjatuhkan diri, sementara dwarf bersorak kegirangan. Tapi tidak peduli betapa bahagianya mereka, bisakah mereka lebih bahagia daripada ras ini?

“….”

Yuirel berlutut di tanah, menatap cahaya yang berkibar-kibar dengan wajah bingung.

Perjamuan cahaya yang menerangi langi,t tidak hanya mengundang para Sky Fairy, tapi juga para Cave Fairy.

Cahaya yang jatuh di tangan Cave Fairy, termasuk dirinya sendiri. Itu adalah bukti yang jelas dan tak terbantahkan.

“Ah….”

Dia meragukan matanya pada awalnya, tapi segera dia merasakan kekuatan yang meninggalkan tubuhnya, dan sesuatu yang baru memasuki tubuh yang kosong.

Yuirel meraih kain yang menutupi matanya, dengan tangan yang bergetar. Sepasang mata hitam pekat yang aneh terungkap.

Tapi bahkan itu hanya berlangsung sebentar. Segera, warna hitam dengan cepat memudar dan digantikan oleh warna kuning asli yang indah dari mata.

Baru kemudian, air mata mengalir di wajahnya.

Bukan hanya Yuirel. Setiap Cave Fairy menangis dengan kepala tertunduk, dan mata tertutup.

“Para Raja Spirit… telah… memaafkan kita…!”

Sementara semua orang menangis diam-diam, Yuirel mengangkat suaranya dan berteriak.

“Tuan Ophinü Odor telah menarik pedangnya! Dewa kita… Tuan Diffidem Odor akan datang kembali!”

Teriakan memekakkan telinga yang dipenuhi dengan emosi meledak.

Meskipun fenomena resonansi sangat memengaruhi dirinya, dia merasa, sepertinya dia tidak akan bisa mentolerir tidak mengatakan ini dengan keras.

“…hic.”

Teresa tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya menatap sosok yang terbentuk di depan World Tree, dengan mata berkaca-kaca. Kemudian, dia terisak sekali lagi.

“Dia benar-benar menepati janjinya…”

Seol Jihu telah memberi-tahunya untuk mengulur waktu sedikit saja. Jika dia akan menyelamatkan Alam Spirit, dan kembali setelah menghidupkan kembali World Tree.

Dia telah menepati janjinya dengan luar biasa. Sementara semua orang berusaha untuk menghentikannya, mengatakan itu tidak mungkin… dia akhirnya berhasil.

Namun, Teresa segera tersentak dari linglung. Jika bisa, dia akan berlari ke arahnya dan menuangkannya seribu ciuman. Sayangnya, perang masih berlangsung.

Menghidupkan kembali World Tree. Berarti, jika Sky Fairy akan mendapatkan kembali kekuatan mereka. Karena garis keturunannya berbagi garis keturunan Sky Fairy, dia memiliki pengetahuan tentang fenomena resonansi.

“Resonansi Spirit.”

Kelelahan sementara dialami oleh Fairy, ketika mereka pertama kali terhubung dengan Spirit mereka.

Itu tidak berlangsung lama. Mungkin paling lama lima, atau sepuluh menit.

Namun dalam pertempuran sengit, lima menit bukanlah waktu yang singkat.

Teresa mencengkeram pedang panjangnya.

“Aku harus mengulur waktu.”

Dengan ini, panggung untuk serangan balik telah ditetapkan. Yang harus ia lakukan adalah, mengulur waktu agar mereka dapat melangkah ke sana.

Apa pun yang terjadi.

***

 

“….”

Seol Jihu diam-diam mengamati tubuhnya, saat ia merasakan kesadarannya kembali. Tubuh yang telah tersebar di Alam Spirit, perlahan-lahan direkonstruksi di Dunia Tengah.

Akhirnya, matanya bersinar saat dia melihat ke depan. Karena berdiri di puncak benteng, seluruh medan perang memasuki pandangannya.

“Heeeh. Sepertinya kita tidak terlambat.”

Chohong meringkuk dengan Thorn of Steel ditempatkan di bahunya.

Seperti yang ia katakan. Benteng Tigol belum jatuh.

Melihat bagaimana jejak musuh dapat dilihat di daerah pusat, benteng itu pasti telah didorong ke jurang kehancuran. Namun, mereka telah berhasil menghidupkan kembali World Tree sebelumnya.

“Waaaaaaaaaaaaaah!”

Sorakan nyaring dan keras meletus.

Ketika para pahlawan yang menghidupkan kembali World Tree muncul, emosi terpendam dalam diri setiap orang meledak.

Perang belum berakhir. Malahan, itu baru dimulai sekarang.

Tapi semua yang mereka capai sampai titik ini, tidak sia-sia.

Segera, hasilnya akan muncul sendiri.

Seol Jihu menutup matanya di dalam sorakan yang memekakkan telinga.

Sekarang, hanya ada satu hal yang harus dilakukan…

***

 

KWANG!

Singgasana yang rusak, pecah.

Ratu Parasite melonjak, setelah membanting sandaran tangan.

Meskipun telah memperkirakan sebanyak itu, matanya dipenuhi amarah, saat dia menatap medan perang.

[Ini…!]

Ratu Parasite nyaris tidak bisa menelan nafasnya, saat dia akan mengatakan sesuatu.

[Aku telah menduga banyak…!]

Benar, dia sudah menduga ini. Munculnya manusia, kebangkitan World Tree, dan Sky Fairy mendapatkan kembali kekuatan mereka, sebagai hasilnya.

Meskipun dia berharap itu tidak akan terjadi, dia telah memperkirakan situasi ini sebagai skenario terburuk.

Satu-satunya hal di luar perkiraannya adalah, penampilan penyihir terkutuk itu. Tapi, dia tidak bisa mundur sekarang.

Mundur karena dia takut pada satu mage, bukanlah sesuatu yang bisa terjadi.

Parasite juga memiliki kartu tersembunyi. Dua… tidak, tiga!

[Abhorrent Charity! Lepaskan divinity-mu!]

[Jangan hanya berdiri di sana dan lakukan sesuatu!!]

Ketika pesan Ratu Parasite bergema, Nest berdenyut secara bersamaan dan menumpahkan parasite yang tak terhitung jumlahnya. Mereka menyerah untuk menyerang benteng, dan memilih untuk fokus melahirkan parasite.

Abhorrent Charity tersentak.

Tapi melihat Nest, dia dengan cepat memahami maksud Ratu, dan memindai medan perang.

Sky Fairy dilemahkan dari fenomena resonansi. Skenario kasus terbaik adalah menyerang Sky Fairy dan membunuh mereka. Tapi itu tidak mungkin secara realistis, karena kebangkitan World Tree.

Tidak hanya Sky Fairy di dalam benteng, tapi ada juga mage yang kuat melindunginya.

Jadi, tatapan Abhorrent Charity jatuh di luar Benteng Tigol berpindah ke unit kavaleri manusia.

“….”

Menengok ke belakang, penampilan bug ini tampaknya menjadi awal dari komplikasi.

Yang penting jangan sampai ini berlanjut. Bahkan jika mereka harus mundur, mereka setidaknya harus melakukan kerusakan sebanyak mungkin.

“…Aku akan memusnahkan kalian semua, sepenuhnya.”

Kkdk!

Sambil menggertakkan giginya, Abhorrent Charity meledak dengan cahaya yang cemerlang. Jubahnya yang berkibar-kibar mengepul, dan puluhan tentakel melesat keluar dari lengan bajunya, bersama dengan energi jahat yang dahsyat.

Dia mengunakan divinity.

Kemudian, tentakel terbesar menunjuk ke arah gunung raksasa mayat di depan dinding benteng.

-Bangkitlah!

Ketika satu kata itu bergema, gunung mayat bergetar.

Mayat tak bernyawa mulai retak terbuka, dan skeleton di dalamnya mulai naik satu per satu. Akhirnya, lebih dari separuh mayat melahirkan undead bergerak yang terhuyung-huyung sampai ke kaki mereka, dan menunggu perintah tuan mereka.

-…Tsk.

Meskipun menampilkan necromancy yang luar biasa, Abhorrent Charity mendecakkan lidahnya.

Biasanya, gunung mayat seharusnya sudah bangkit dari kematian. Tapi karena World Tree terkutuk, sebagian tanah telah berubah menjadi daerah suci, yang sangat mengurangi energi iblisnya.

Jika dia tidak melepaskan divinity-nya, bahkan hasil saat ini tidak akan mungkin terjadi.

Tapi, itu tidak masalah. Ada lebih banyak gunung mayat, dan ini lebih dari cukup untuk memusnahkan sekelompok serangga.

-Bangkitlah!

Sekelompok skeleton lain merobek gunung mayat.

-Pergilah!

Saat Abhorrent Charity memberi komando, pasukan skeleton abadi yang diperkuat oleh energi jahat-nya, bergerak maju.

“Mereka datang!”

Setelah berkumpul kembali sementara itu, Teresa membasahi bibirnya yang kering, dengan air liurnya.

Parasite yang tak terhitung jumlahnya membanjiri dari depan, dan pasukan skeleton bergegas masuk dari belakang. Satu-satunya pelipur lara dalam situasi ini adalah, jika Parasite tidak menyerang Sky Fairy yang ada di dalam Benteng Tigol. Tapi itu hampir tidak ada artinya untuk dirayakan, mengingat bagaimana manusia akan dimusnahkan.

Tapi melihat pergantian peristiwa ini dari perspektif yang berbeda. Itu berarti, jika ini adalah satu-satunya pilihan yang dimiliki Parasite.

Dengan adanya World Tree, menangkap Benteng Tigol dalam waktu singkat tidak mungkin. Jadi, mereka harus merencanakan untuk melakukan kerusakan sebanyak mungkin, sebelum memutuskan untuk memilih antara; opsi mundur yang lebih aman atau opsi berisiko memasuki perang yang berkepanjangan.

“Jenderal Sanctus!”

Memperkuat tekadnya, Teresa memanggil Jan Sanctus.

Karena mereka tidak punya banyak waktu, dia dengan cepat memberikan perintahnya.

“Aku akan meninggalkan sisi belakang untukmu. Aku akan menangani parasite dengan Equites. Kamu hanya perlu mengulur waktu. Mengerti?”

“Dimengerti. Harap berhati-hati, Putri.”

“Tentu saja. Suamiku akhirnya kembali. Jika aku mati tanpa berbicara dengannya lagi, aku akan menjadi hantu pendendam.”

Teresa mendorong helmnya ke bawah, sambil bergumam bercanda.

Jan Sanctus tertawa kecil.

Selanjutnya, dengan kavaleri maju ke depan dan infanteri menuju ke belakang, kedua pasukan pergi untuk melawan musuh yang menyerbu.

Persis seperti itu, pertempuran yang telah jatuh ke jeda sesaat berlanjut.

“Semua orang! Gunakan formasi perisai!”

Infanteri langsung berhenti berbaris atas perintah Jan Sanctus. Mengeraskan perisai mereka ke tanah dan menumpuk lapisan perisai lain di atasnya. Mereka membentuk formasi pertahanan berlapis-ganda.

Di samping itu.

“Sepertinya, Ratu Parasite tidak berencana untuk menyerah.”

Gabriel yang menyaksikan pergantian peristiwa ini, membentangkan sayapnya dan melirik ke samping.

“Apa yang akan kamu lakukan?”

Di sebelahnya adalah seorang Beastman yang surainya mengalir dengan darah mengering. Berdiri di dinding, dia menatap medan perang dengan ekspresi rumit.

“Kita akan mendukung kavaleri. Tapi kita tidak memiliki pasukan cadangan yang cukup untuk membantu infanteri juga. Jadi, Raja Beastman, beri tahu aku jawabanmu.”

“….”

Konflik yang mendalam muncul di wajah Beastman. Tapi dengan situasi seperti itu, keraguannya tidak berlangsung lama.

“…Sial. Jika mereka bertindak seperti ini beberapa tahun yang lalu, aku akan berada di sana bersama mereka sejak lama.”

Setelah akhirnya meludahkan beberapa kalimat.

“Kuhuhuuung!”

Dia membuka mulutnya dan meraung.

Gabriel menyeringai sebelum meraih Raja Beastman dan mengepakkan sayapnya. Saat dia terbang dan memimpin jalan, Fallen Angel membawa Beastman di tangan mereka terbang dari setiap sudut benteng.

Sementara itu, jarak antara infantri dengan asumsi sebuah dinding perisai dan tentara skeleton berbaris maju dengan getaran yang mengguncang bumi, melebar hingga sekitar seratus meter.

“Tahan posisimu! Taruhan hidup kamu di atasnya! Sepuluh menit! Tidak, lima menit sudah cukup! Jika kamu bisa bertahan selama itu, kemenangan akan menjadi milik kita!!”

Jan Sanctus berteriak dengan penuh semangat dan mendorong para prajurit. Berdiri di garis depan dengan perisainya, dia menjaga matanya tetap di depannya.

Koong, koong, koong, koong.

“Lima puluh meter!”

Jaraknya memendek dengan cepat bahkan saat dia berbicara.

Empat puluh meter, tiga puluh meter, dua puluh meter, sepuluh meter…!

“Semua orang…!”

Akhirnya, ketika Jan Sanctus hendak berteriak lagi…

Koong, koong, koong, koong!

Dia berhenti.

Itu karena dia merasakan kehadiran sesuatu di belakangnya.

‘Tidak mungkin!’

Segala macam pikiran terlintas di benaknya.

Apakah musuh berhasil menembus kavaleri? Apakah Parasite terbang ikut turun? Apakah pasukan baru muncul dari belakang? Atau…

Tanpa sadar melihat ke belakang, Jan Sanctus menjadi linglung dalam sekejap. Semua tebakannya terbukti salah.

Pasukan yang mendarat di belakang mereka bukanlah parasite, makhluk terbang, atau tentara Army Commander.

Pasukan yang dengan ringan menekan bahu kawan-kawannya, dan melompat tidak lain adalah ras Beastman.

Menatap dengan linglung, Jan Sanctus melihat Raja Beastman meliriknya. Mata mereka bertemu sesaat.

Kemudian, para Beastmen melompat melewati garis pertahanan, memalingkan mata mereka saat mereka memelototi tentara skeleton.

“Kuhuhuuuung!”

Dimulai dengan Raja Beastman, para Beastmen menggeram dengan ganas dan bentrok dengan pasukan skeleton.

Jan Sanctus berkedip dengan bingung. Dia menutup matanya, lalu membukanya sekali lagi.

Dia tidak salah lihat.

Beastmen berkelahi dengan tentara skeleton.

Ras Beastmen yang membenci umat manusia seperti halnya Parasite setelah jatuhnya Aliansi Beastmen, bertarung demi mereka!?

Bibir Jan Sanctus bergetar karena emosi.

Api panas menyebar di dalam hatinya.

Apakah dia pernah mengharapkan adegan ini, pada hari-hari ketika perburuan budak merajalela di Eva?

“Jenderal!”

Jan Sanctus tersentak dari linglung pada teriakan seorang prajurit.

“…Semua orang!”

Akhirnya meraih sebuah suara yang tersangkut di tenggorokannya…

“Seraaaaaangggg!”

Dia berteriak keras.

Pada saat berikutnya, pasukan infanteri secara bersamaan melonjak dan maju ke depan. Seolah-olah, mereka telah menunggu kata-kata ini.

Dengan bergandengan tangan dengan Beastmen, mereka mendorong ke depan, menghancurkan tentara skeleton yang berbaris tanpa pandang bulu, dengan tombak dan perisai mereka.

Akhirnya, setelah disikat melewati ujung jari masing-masing begitu lama, Federation dan manusia dengan kuat menggenggam tangan masing-masing.

***

 

[Keuk…!]

Ratu Parasite mengerang. Dia tidak menyangka Beastmen dan Fallen Angel keluar dari benteng.

[Apa yang Vulgar Chastity dan Exploding Patience lakukan…!?]

Dia berseru ‘Ah’, setelah berbicara.

Succubi Vulgar Chastity diterbangkan kembali oleh mage. Bahkan, tidak perlu menyebutkan Banshees milik Exploding Patience. Karena, mereka telah mengorbankan diri untuk menghalau Thunder, demi membiarkan Vulgar Chastity menerobos.

Orang yang memberi perintah ini tidak lain adalah Ratu Parasite itu sendiri.

Hal-hal tidak akan menjadi buruk, jika dia mengikuti rencana Army Commander dan melakukan serangan biasa.

[Jangan bilang…]

Ratu Parasite jatuh di atas corrupted throne.

Pada saat itu, dia pikir itu adalah satu-satunya pilihan.

[Itu langkah yang salah juga…?]

Dan di sini, hal lain di luar perkiraan Ratu Parasite terjadi.

Alisnya berkedut, saat dia menatap kosong pada gambar bergerak di depannya.

Persis seperti realisasi yang terlambat.

Berkat World Tree tidak hanya memengaruhi Sky Fairy, tapi juga Cave Fairy.

[…Apa?]

Dalam keheningan yang menyesakkan ini, mata Ratu Parasite melebar tiba-tiba.

Itu karena, dia bisa merasakan energi bergetar naik dari benteng.

Dua energi yang tidak bisa dirasakan sebelumnya, tidak hanya mengalir di atas Benteng Tigol, tapi juga membanjiri seluruh medan perang.

Pada saat itu, kepala Fairy yang duduk berlutut karena kelelahan, terangkat.

Whish!

Angin yang dahsyat dan ganas menyapu medan perang.

Crackle!

Api khas menyala di sana-sini.

Arus udara berubah, bumi bergemuruh, dan air memancar, berkilau di bawah sinar matahari.

Di dalam jamuan lima elemen, Fairy perlahan-lahan berdiri. Baik Sky Fairy dan Cave Fairy menatap lurus ke depan.

Meskipun air mata mengalir di wajah mereka, mereka tidak lagi merasa sedih.

Mereka tampaknya sangat marah.

Mereka memelototi musuh dengan niat membunuh, seolah meledak dengan kebencian yang telah mereka tekan dalam diri mereka sendiri.

Bukan itu saja.

Dua pasang mata muncul dari langit dan tanah.

Dari langit, mata cahaya menyebarkan cahaya yang cemerlang…

Dari tanah, mata kegelapan menyebarkan kegelapan hitam-kemerahan…

Satu memandang ke bawah dan satu memandang ke atas ke medan perang.

-Wooooooooooh!

Raungan Ophinü Odor, Dewa Cahaya yang dipuja oleh semua Spirit.

-Woooooooooo!

Dan lolongan Diffidem Odor, Dewa Kegelapan yang ditakuti oleh semua Spirit. Merek bergema satu demi satu, seolah-olah turun dari langit dan bangkit dari tanah.

Para Spirit telah menepati janji mereka.

Para Dewa Spirit yang memulai perang dengan Seven Virtue di era mitos yang tidak tercatat, ribuan tahun yang lalu… muncul kembali di Benteng Tigol.

Kekuatan sekutu Federation dan manusia telah bersatu sepenuhnya untuk memerangi Parasite!

[…]

Pada saat yang sama, menyaksikan penampilan cahaya dan kegelapan, bibir Ratu Parasite bergetar lebih kuat dari sebelumnya.

Kebangkitan World Tree dan penampilan mage yang kuat sudah mengancam untuk menggulingkan gelombang pertempuran.

Tapi sekarang, bahkan dua Dewa Spirit tersegel muncul.

Roda-roda nasib yang dulunya selaras sempurna, telah berputar keluar satu atau dua kali. Dan sekarang, mereka hancur berantakan total.

[Ah… Aaaaaaaah!]

Ratu Parasite memegangi kepalanya.

Dan sekitar waktu ini.

“Whew…”

Tim ekspedisi sepenuhnya dipanggil ke Dunia Tengah.

Seol Jihu menghela napas dalam-dalam, membuka matanya diam-diam, dan menatap lurus ke depan.

Dia menatap Ratu Parasite di dalam gambar yang jauh di langit.

[Kamu…!]

Mata mereka bertemu.

[Kamu, semua karena kamu, semua karena kammuuuu!!]

Suara marah Ratu Parasite meletus.

Mata Seol Jihu menjadi tajam.

Dia mengambil napas dalam-dalam, dan memperbaiki cengkeraman Spear of Purity.

Akhirnya.

Mereka akhirnya sampai sejauh ini.

Mengambil napas lagi, Seol Jihu mengangkat tombaknya dan maju selangkah.

Menatap para Spirit yang menyebar di medan perang dan mengarahkan tombaknya pada Ratu Parasite. Dia berkata dengan tegas.

“…Semuanya, bersiap untuk bertempur.”

Dan dengan demikian.

“Jangan biarkan satu pun dari mereka lolos.”

Suar menandakan awal serangan balik, melonjak.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_341"

Follow Us