Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_342

gambar

SCG_342

Bab 342. Serangan balik (2)

Serangan balik hebat dimulai.

Pasukan sekutu dari Federation dan manusia yang telah kalah sejak awal pengepungan, akhirnya menemukan cara untuk mengubah arus melawan musuh mereka.

Tanda perubahan pertama kali muncul di Benteng Tigol.

-Keu!

Abhorrent Charity mengerang, melambaikan tentakelnya.

Situasi tiba-tiba menjadi sangat kacau, sehingga dia tidak bisa mengatakan apa yang sedang terjadi.

Namun, penyebab perubahannya jelas.

World Tree.

Itu tumbuh dewasa dan pada puncaknya, telah muncul entah dari mana untuk memperburuk keadaan.

Ketika avatar World Tree berakar, tanah di sekitar pohon itu menjadi sakral, diberkati, dan dilindungi oleh pohon dewa.

Karena alasan itu, bahkan setelah pelepasan divinity-nya, kekuatan Abhorrent Charity sangat terbatas. Selain itu, durasi divinity-nya yang telah singkat sejak awal, semakin berkurang.

-Sialan!

Abhorrent Charity yang jarang menunjukkan perasaannya, menjadi marah.

Kebangkitan World Tree tentu saja meningkatkan kekuatan musuh.

Dia sekarang tidak punya pilihan, selain menghasilkan lebih banyak tentara. Bahkan, dengan risiko penurunan lebih lanjut dalam durasi divinity-nya, itu hanya untuk menyamai kekuatan lawan mereka.

-Bangkitlah!

Energi yang memancar dari jubahnya yang mengepul, menjadi lebih kuat.

Abhorrent Charity menjulurkan tentakelnya ke arah gunung mayat yang menumpuk di tebing.

Tapi Federation tidak duduk diam dan menonton.

“Semuanya, ke posisi masing-masing!”

Seorang tetua Sky Fairy berteriak.

Sky Fairy yang dendam segera mulai bergerak. Seolah-olah, mereka telah menunggu saat ini.

Sebagian besar dari mereka terbang di atas dinding benteng, tapi beberapa menyelinap ke jalan dekat tengah tangga, dan dengan cepat bersembunyi di dalam perangkat mesin yang disiapkan oleh para dwarf.

“Buka!”

Teriak dwarf yang kecil dan kasar.

Kemudian, hal yang paling mengejutkan terjadi.

Rumble. Rumble.

Rattle!

Sebuah pintu terbuka di Benteng Tigol yang tak tertembus. Apa yang terbuka bukanlah gerbang benteng, tapi celah vertikal yang membentang dari dasar tebing ke dasar benteng.

Kesenjangan itu hanya sedikit menyebar, seperti pintu setengah terbuka.

“Veni, Domine Spiritum Terra!”

Sky Fairy di dalam benteng mengulurkan tangan mereka ke arah celah.

Seketika, sosok bergelombang, kemerahan, mirip manusia… naik seperti tikus tanah dan batu.

Spirit Bumi mendorong dinding benteng, dan celah kecil itu melebar seketika.

Gerbang besar yang mengelilingi tebing mengayun terbuka, menjatuhkan tubuh-tubuh yang bertumpuk di tepi tebing.

“La Altum Volat, Quasi Spinam!”

Kelompok lain Spirit Bumi bangkit dari dalam celah, saat Sky Fairy meneriakkan mantra mereka lagi.

Para Spirit yang baru terbentuk, segera berubah menjadi batu-batu tajam berbentuk kerucut. Masing-masing panjangnya sekitar 2-30 sentimeter.

Seolah-olah binatang buas telah membuka mulutnya lebar-lebar, untuk mengekspos giginya yang tajam.

Semua Sky Fairy mundur.

Sementara itu, Spirit Bumi yang telah mendorong dinding sebelumnya, keluar dari benteng dan mulai mendorong gerbang ke arah yang berlawanan.

Boom!

Seluruh tebing bergetar.

Gerbang menutup sekaligus seperti ketika dibuka.

Dan ketika menutup, ia menyeret undead yang berjuang, untuk bergerak setelah menerima energi.

Semua mayat yang tersebar di dekat benteng menghilang dalam sekejap.

Dari dalam tebing terdengar bunyi lembek dan tidak menyenangkan.

Itu adalah suara tubuh yang ditusuk oleh duri dan menabrak dinding.

Tentakel Abhorrent Charity bergetar.

Dia membutuhkan undead itu untuk menghasilkan lebih banyak golem darah dan pasukan abadi.

Undead diinjak-injak ke titik, di mana tidak ada setetes darah yang tersisa di dalamnya, sama sekali tidak berguna.

Dengan kebangkitan kembali World Tree dan pemulihan kekuatan Spirit Sky Fairy, Benteng Tigol mendapatkan kembali statusnya, sebelumnya sebagai benteng yang tak tertembus.

-Benteng…!

Rahang Abhorrent Charity jatuh.

Ratusan ribu tanaman merambat mengalir keluar dari dinding benteng seperti air terjun, dan mulai tanpa ampun memotong skeleton yang didorong ke sudut oleh para beastmen dan infantri.

“Kalian para hama!”

Exploding Patience berteriak merendahkan, tapi tampak gugup.

Dia mengingat masa lalu, ketika lima Army Commander membuka segel dewa mereka sekaligus, tapi masih gagal untuk menghancurkan dinding besi.

Tetap saja, dia tidak bisa hanya berdiri di sana dan menonton.

Exploding Patience menarik napas dalam-dalam, dan bersiap untuk meluncurkan serangan frekuensi tinggi.

Dia pertama kali berencana untuk mengurangi antusiasme lawan melalui kutukan yang disebut ‘Ratapan Sang Banshee’, yang dapat memengaruhi banyak musuh sekaligus.

Dia berhenti, ketika dia melihat puluhan meriam besi berbaris di dinding benteng.

“Bidik!”

Berkeringat deras, para dwarf membawa meriam ke atas. Sesampainya di tempat tujuan, mereka memasukan Thunder ke artileri.

Sky Fairy meneriakkan.

“Per Aerium, Comprimuntru!”

Udara di mulut pipa dengan cepat dikompresi.

Para dwarf mengatur Meriam, dan mengarahkan mereka langsung ke sasaran di udara.

“Tembak!”

BOOM!

Didorong oleh tekanan, batu-batu biru keluar dari meriam. Batu-batu ini sudah dua kali lebih kuat dari panah, tapi ini bukan akhir.

“El Jin Accelletio!”

Tiba-tiba angin bertiup kencang.

Angin mendorong Thunder yang sudah melaju kencang ke depan. Pada titik ini, mereka tidak bisa lagi disamakan dengan panah atau bahkan bola meriam. Setelah banyak akselerasi, batu-batu biru mencapai target mereka lebih cepat daripada sekejap mata.

Saat itulah Spirit Angin yang menjaga bom menghilang, dan Thunder mulai memancarkan cahaya biru setelah bersentuhan dengan udara.

Mata Exploding Patience menjadi sebesar moncong meriam.

FLASH!

Cahaya biru menutupi langit.

“Keuk!”

Unsightly Humility membelokkan pedang raksasa dan panah berantai dari para Executor, dan menggertakkan giginya saat menatap langit.

Dia mencoba memanggil pasukan undead-nya, tapi itu tidak mudah.

Parasite yang disemburkan oleh Nest, mencoba untuk membersihkan jalan. Tapi, kavaleri manusia dan Fallen Angel berdiri di jalan mereka. Selain itu, Cave Fairy dan Raja Spirit juga menyerang mereka dari samping.

Kekuatan gabungan pasukan musuh tidak mungkin ditembus.

Parasite tidak diragukan lagi dirugikan.

Namun, Unsightly Humility segera menyadari jika ini bukan saatnya untuk mengkhawatirkan orang lain.

“Apa!?”

-Hiiing!

Kuda spektralnya goyah dan meringkuk.

Raungan gemuruh terdengar dari atas dan bawah, dan tanah bergetar saat terbelah.

Sebuah tangan yang terbuat dari cahaya turun dari langit, dan meraih leher Unsightly Humility. Dari tanah, sebuah tangan merah datang dan meraih kakinya.

Tangan-tangan itu mulai menarik Unsightly Humility di kedua arah. Seolah-olah, itu saling bersaing memperebutkan kepemilikan Army Commander.

“Keuuu!”

Sangat heran, Unsightly Humility mencoba untuk menangkis mereka, tapi gagal. Energi cahaya dan gelap dengan mudah melampaui kekuatan dari lima Raja Spirit. Itu bukan sesuatu yang bisa ia hindari.

Dia merasakan persendiannya patah dan tulangnya retak. Dia menjerit kesakitan.

Melihat Unsightly Humility tidak bisa bergerak, para Executor dengan senang hati bergegas kepadanya.

Tertawa histeris, Taciana Cinzia memerintahkan Valkyrie untuk menyerbu, dan Unsightly Humility menghancurkan giginya, karena menggilingnya terlalu keras.

Belum lama sejak ia pulih dari efek samping melepas segel divinity-nya selama Perang Lembah Arden. Tapi pada saat ini, dia tidak punya pilihan.

“Sialan!”

Akhirnya, cahaya itu meledak dan Unsightly Humility membengkak.

Seorang dark knight mengenakan armor hitam dari ujung kepala sampai ujung kaki, meraung dengan marah.

Akhirnya, Unsightly Humility telah membuka divinity-nya.

“Bahkan kau…”

Vulgar Chastity melihat ke belakang bahunya, dengan tak percaya.

Dia tidak bisa percaya, jika tidak hanya Abhorrent Charity, tapi Exploding Patience dan Unsightly Humility juga telah membuka divinity mereka.

Mengingat efek samping yang harus mereka alami, mengandalkan divinity mereka adalah pilihan terakhir. Dan memang demikian…

“Seberapa buruk situasi ini?”

Vulgar Chastity dengan cepat melesat ke langit.

Sekarang setelah World Tree dihidupkan kembali, tinggal di dalam Benteng Tigol tidak akan berbeda dengan melakukan bunuh diri.

Dia telah berencana untuk mundur dan menilai situasi dari jauh, tapi dinding es tiba-tiba melonjak di depannya.

Dinding yang menjulang membengkokkan ujungnya ke dalam, menggambar kurva.

Vulgar Chastity berhenti ketika dia menyadari, jika tembok itu mendatanginya seperti tsunami.

“--, -- --, --. -----.”

Eun Yuri, tidak… Roselle sedang bernyanyi, melambaikan tangannya dengan lembut. Ekspresi wajahnya tampak berkata, ‘Kamu pikir, kamu mau ke mana?’

Vulgar Chastity mengepalkan giginya.

“…Kamu benar-benar ingin menguji kesabaranku?”

Dia mendesis, dan sekaligus, cahaya putih menyelimuti tubuhnya.

Membuka segel divinity, Vulgar Chastity tidak semenyolok Raging Temperance. Tenang seperti Twisted Kindness, tapi dia tiba-tiba tidak menjadi lebih besar.

Sebagai gantinya, sebuah kain transparan mengkilap menutupi tubuhnya, bulu-bulu putih menutupi sayap kelelawarnya, dan rambut violetnya memutih dan tumbuh sampai hampir menyentuh tanah.

[Ini seperti transformasi gadis mage? Yuri, apa artinya itu?]

Roselle bertanya dengan rasa ingin tahu, sambil mengalihkan pandangan ke arah musuh.

Dengan rambut peraknya yang berkilau, kain yang mengalir, dan sayap putih yang berkibar-kibar. Vulgar Chastity menyerupai seorang dewi yang anggun.

Perubahan itu mengintensifkan perasaan keganjilan yang datang darinya. Penampilan luarnya sangat kontras dengan mata merahnya yang miring, yang penuh dengan kekasaran.

-…Apa itu tadi? Membekulah, dunia?

Sudut mulut Vulgar Chastity melengkung ke atas.

‘Omong kosong.’

Dia mendengus dan mengibaskan bulu matanya yang panjang.

-Baik. Maka aku akan mengatakan ini. Terbakarlah, dunia!

Vulgar Chastity membelalakkan matanya, dan merentangkan tangannya ke depan.

Swiish!

Semua kain yang melayang di sekitarnya berubah menjadi api, yang mengalir menuju musuhnya.

Pada saat yang sama, Roselle menyelesaikan mantranya dan merentangkan tangannya.

[Membekulah, dunia!]

Mantra itu memanggil badai salju besar. Api menyembur seperti sinar laser dan menutupi badai salju.

Chiiiiiiiik!

Sejumlah besar uap terbentuk, di mana kedua energi bertabrakan satu sama lain.

Bagian dalam benteng menjadi tertutup uap.

Kedua energi mendorong dan menarik satu sama lain untuk sementara waktu, sampai akhirnya seuntai api berhasil menembus badai.

Nyala api dengan cepat melintasi langit meninggalkan bayangan panjang, dan Roselle buru-buru mengangkat ketinggian sapunya.

-Aha!

Vulgar Chastity memiringkan kepalanya ke belakang.

Seperti yang ia duga. Roselle mungkin merupakan tokoh besar di dimensi lain, tapi dia masih bukan tandingan Army Commander yang melepas divinity, seperti dirinya.

[Ow ow ow….]

Roselle tersenyum, ketika dia memijat tangannya yang sakit.

[Begitu ya, kamu punya trik di lengan bajumu.]

-Beenar Kamu seharusnya tetap tinggal di dimensimu.

[Aku suka kepercayaan dirimu. Tapi jika dilihat dari fluktuasi energimu yang konstan, kamu tidak bisa mengendalikannya dengan baik. Apa kamu yakin bisa bertahan cukup lama untuk mengalahkanku?]

-Hah, jangan khawatir tentang itu.

Vulgar Chastity mendesis.

-World Tree mungkin dekat, tapi itu tidak bisa menghentikanku untuk mengalahkanmu, dan melarikan diri.

Saat dia berkata begitu, rambut putih peraknya menjalar seperti ekor burung merak. Helai rambutnya keluar dengan elastisitas seperti cambuk ke arah Roselle. Mereka bergerak seperti ular dengan bisa menetes dari mulutnya.

Mage, betapapun hebatnya dia, tidak berbeda dari orang biasa… jika dia tidak punya waktu untuk melantunkan mantra. Paling, dia akan terbang dengan sapu terbangnya, menghindari serangan. Jika dia membuat satu kesalahan, dia akan ditikam sampai mati oleh seutas rambut Vulgar Chastity.

-Sebuah resital, ya? Cukup dengan nyanyiannya. Sebaliknya, mengapa ka,u tidak menari seperti wanita panggilan untukku? Dan ucapkan selamat tinggal saat kamu melakukannya!

Yakin akan kemenangannya sendiri, Vulgar Chastity menyeringai. Tapi segera, dia mengerutkan alisnya.

[Kamu bajingan, dasar keparat brengsek.]

Bertentangan dengan harapan Vulgar Chastity, Roselle mendengus di tempat daripada melarikan diri.

[Seorang samoah yang berguling-guling di rumah bordil, berani mengatakan itu padaku? Ah, bukankah kamu lupa sesuatu?]

Suara mencibir terdengar. Roselle menyeringai dan mengangkat bahu.

[Kamu dan aku bukan satu-satunya di sini.]

-Jika kamu berbicara tentang World Tree….

Vulgar Chastity berhenti di tengah kalimatnya.

Tiba-tiba, seekor burung raksasa menembus kabut tebal, dan mendarat di depan Roselle.

Api merah terang yang mengelilingi burung itu terbakar seperti burung phoenix, dengan keras mengimbangi serangan Vulgar Chastity.

-…Seekor phoenix?

‘Tidak, Ini Spirit Arcus!’

Terkejut, Vulgar Chastity buru-buru melihat ke depan.

Bunga api keemasan berderak.

Dia bisa melihat sekitar tiga atau empat bayangan samar di kabut.

Sebelum dia menyadarinya, seorang pria muda dengan mantel sobek dan seorang wanita dengan jubah tradisional putih, bergegas keluar dari kabut tebal.

-Ah!

Napas Vulgar Chastity berhenti.

Dia mengenali mereka berdua.

Bagaimana dia bisa lupa?

Salah satunya adalah Divine Queen, dan …

-K… kau!

Yang lainnya adalah tombak iblis, yang menghinanya selama perang lembah.

Tapi mereka bukan satu-satunya masalah.

Cahaya mengalir seperti meteor dari langit, dan puluhan lingkaran sihir berputar di atas, memancarkan cahaya.

Star of Lust dan Star of Greed. Dua Executor lain telah tiba.

-R-Ratu…!

Tatapan Vulgar Chastity mengembara ke atas dan ke bawah, saat dia bergumam dengan putus asa. Seperti seorang anak yang kehilangan ibunya, dia terus memanggil nama ratu.

***

 

Ratu Parasite memandang ke bawah, ke medan perang.

Setelah serangkaian pertempuran, perang menjadi berantakan total.

Tentu saja situasinya tidak menguntungkan bagi Parasite.

Sebanyak itu, dia bisa tahu dari warna yang memenuhi medan perang.

Belum lama ini, medan perang penuh dengan abu-abu. Tapi sejak World Tree muncul, cahaya warna-warni mulai memenuhi pandangan.

Warna Federation dan manusia tumbuh, ketika mereka mendorong warna abu-abu menjauh.

Mata Ratu Parasite berkedut sedikit, ketika dia menyadari jika Parasite kalah.

Dia tidak keberatan dengan sedikit perjuangan, tapi untuk benar-benar kalah… dia tidak terbiasa dengan hal semacam itu.

Tapi kemudian, dia memikirkan masa lalu. Menangkap Benteng Tigol adalah sesuatu yang hampir tidak berhasil dilakukan Parasite; setelah melemahkan World Tree, mengorbankan lima Army Commander dengan melepaskan divinity, dan memusatkan ratusan Nest di benteng.

Federation sekarang lebih kuat dari sebelumnya, dan Benteng Tigol bahkan lebih kuat dari sebelumnya. Selain itu, manusia telah datang untuk membantu.

Jadi mungkin tidak terlalu mengejutkan, jika keempat Army Commander akan kalah, bahkan setelah melepaskan segel dewa mereka.

Masalah terbesar adalah World Tree.

Pohon dewa dengan kekuatan penuhnya, terus menerus merangsang konflik mendasar dalam susunan Army Commander; energi dewa yang berasal dari divinity Seven Virtue, dan energi gelap yang merupakan atribut dasar dari Army Commander.

Pohon itu perlahan-lahan mengacaukan divinity Army Commander, mencoba mengganggu tubuh mereka yang berkumpul secara internal.

Ini adalah alasan, jika divinity Army Commander melemah dalam keadaan itu, terlepas dan durasinya diperpendek, dalam ruang terbuka.

Seolah itu belum cukup, Ratu baru saja menerima berita buruk lainnya.

Tampaknya, para earthling akhirnya bergerak.

Mereka dengan cepat menuruni gunung dan menyerang Nest yang sibuk melahirkan spesies induk.

Meskipun mereka tidak tahu malu, serangan-serangan ini efektif.

Dalam situasi ketika semua Army Commander dalam bahaya, masa depan Parasite akan suram, jika mereka kehilangan Nest.

[…Itu semua salahku.]

Ada pepatah yang mengatakan, jika sejarah berorientasi pada hasil.

Memikirkan masa lalu, tidak ada artinya sekarang.

Dia tidak pernah membayangkan keputusannya untuk mengirim Army Commander ke medan perang, akan membawa akibat seperti itu.

Meskipun mereka entah bagaimana bertahan, waktu tidak berada di pihak Parasite.

Apa yang akan terjadi, setelah Commander kehabisan waktu?

Setelah membayangkan yang terburuk, Ratu Parasite menutup matanya dan meratap.

Kalau saja dia memanggil Raging Temperance atau hanya mengirim Twisted Kindness, andai saja dia memiliki Seventh Army Commander yang dapat melakukan dua kali pekerjaan Commander lainnya, jika saja dia tidak memberikan perintah sebelumnya…!

Banyak pikiran melintas di benaknya, tapi Ratu Parasite dengan cepat menggelengkan kepalanya.

Itu tidak mungkin untuk menentukan, di mana tepatnya rencana itu salah.

Waktunya telah tiba baginya untuk mengambil keputusan.

Sudah waktunya baginya untuk memainkan kartu as-nya.

[…]

Tapi menyebutnya kartu as harus digunakan dengan baik. Kartu as hanyalah rahasia yang disembunyikan dan tidak digunakan.

Itu akan memiliki dampak terbesar, ketika digunakan pada saat yang menentukan. Menggunakannya karena dia tidak punya pilihan lain, hanya membuatnya pahit.

Tidak, itu lebih dari sekadar pahit… itu menyakitkan.

Tapi sekarang, dia benar-benar tidak punya pilihan lain. Akan lebih baik menggunakannya, daripada mengambil risiko kehilangan segalanya.

Dengan tekad bulat, Ratu Parasite mengalihkan pandangannya.

Di sana, seorang pemuda duduk di bukit, menatap medan perang dengan acuh tak acuh, dengan sepotong rumput di mulutnya.

Dia pernah menjadi pahlawan, yang membuat serangkaian kontribusi besar bagi umat manusia. Tapi sekarang, dia adalah pengkhianat bagi umat manusia.

Dan meskipun masih kurang dalam kontrol, dia adalah satu-satunya selain Twisted Kindness yang sepenuhnya menyerap divinity, dan satu-satunya rasi bintang yang sebanding dengan ‘Bintang yang bangkit’.

Ratu Parasite membuka mulutnya dengan tenang.

[Sung Shihyun.]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_342"

Follow Us