Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_345

gambar

SCG_345

Bab 345. Sang Ratu Turun (1)

“Jangan menahan-nya! Hindari itu!”

Teriak Baek Haeju, dan kelima wanita itu berpisah secara bersamaan.

Seol Jihu yang diseret mundur oleh Baek Haeju, membelalakkan matanya karena terkejut. Dia tidak mendengar suara apa pun, bahkan bunyi ledakan.

Sword qi putih memotong tanah, dan diam-diam menghilang di dalamnya. Yang bisa dilihat hanyalah potongan melintang yang tipis. Itu benar-benar kekuatan pemotongan yang menakutkan.

Pada saat itu, Sung Shihyun mengangkat pedangnya, dan indera Seol Jihu mengirimkan lonceng alarm yang mendesak. Ketika dia mundur dan melihat sebuah garis ditarik, di mana dia baru saja berdiri dan sesuatu melonjak dari tanah.

Itu adalah sword qi yang sama, yang telah menghilang beberapa saat yang lalu.

“Tikus kecil!”

Sung Shihyun melesat ke arah Seol Jihu, sambil memotong benang yang diisi dengan divine power, yang mencoba melilit di sekitarnya.

Baek Haeju dengan cepat memotong di antara keduanya, tapi Sung Shihyun menghilang. Seolah, dia sudah memperkirakannya.

Pada saat yang sama, lengan kiri Seol Jihu bergerak secara otomatis.

‘Hah?’

Saat Seol Jihu yang terkejut berbelok ke kiri, dia melihat Sung Shihyun yang muncul sebelum ia memperhatikan.

Sung Shihyun menusuk longsword-nya ke depan.

Clang!

Tombak yang bergerak atas kemauannya sendiri mengenai longsword, sebelum bilahnya menusuknya.

Spear of Purity tampaknya telah merasakan bahaya dan bergerak untuk melindungi tuannya.

Seol Jihu tercengang. Bahkan, Flash Thunder tidak dapat mengikuti kecepatan Sung Shihyun.

Untuk bereaksi terhadap gerakannya, Seol Jihu hanya bisa memprediksi mereka, seperti sebelumnya.

“Hati-hati! Dia bisa berganti posisi dengan…”

Baek Haeju berteriak sambil cepat berbalik. Namun, keraguan kuat dilemparkan ke matanya, dalam sekejap. Itu karena, Sung Shihyun langsung pindah ke belakang Seol Jihu.

“Ethereal Shift…!”

Dia menggunakannya secara berurutan?

“Apa kamu terkejut?”

Sung Shihyun mencibir Baek Haeju, sambil meluncur ke arah Seol Jihu.

“Ingin aku memberi-tahumu sesuatu?”

Melempar kembali serangan Oh Rahee dan Phi Sora dengan satu serangan, dia bergegas mendekat.

“Divinity Undying Diligence… Aku lah yang memakannya!”

Poni Seol Jihu terbang karena angin kencang, yang bertiup ke arahnya. Melebarkan matanya, dia buru-buru menusukkan tombaknya.

“Aku bahkan menyerap itu sepenuhnya!”

Sung Shihyun menyeringai.

“Ini bukan apa-apa…!”

Pop!

Udara meledak, dan suara itu terdengar di belakang Seol Jihu.

Sung Shihyun memiringkan longsword di tangan kirinya, ke belakang.

Tidak.

“Hati-hati dengan kaki ini!”

Seol Jihu yang kaget membungkuk ke belakang, saat dia berbalik. Sesuatu yang tajam menyapu ujung hidungnya, dengan margin setipis kertas.

Namun, Sung Shihyun memelintir kakinya, segera setelah dia kehilangan targetnya, dan memukulnya lagi.

[Uaaaaah!]

Asap hitam dengan cepat turun tangan dan menghalangi kakinya.

“Apa ini?”

Sung Shihyun merasa kesal dan mengguncang kakinya, sebelum memukul dengan tangan kiri yang dimiringkan ke belakang.

Seiring dengan gelombang kejut yang kuat, pedang putih mendorong kembali gada Chohong dan tombak Hugo yang terbang dari kedua sisi. Sung Shihyun lalu mengarahkan ujung pedang ke Seol Jihu, dan menusuk ke depan.

Ketika Seol Jihu mengikuti instingnya untuk menghadapi serangan itu, anehnya dia merasa seperti puluhan longsword menerjang ke arahnya dari segala sudut.

Pada saat itu, penghalang putih terbentuk di depannya.

Tang, tang, tang, tang!

Penghalang bergetar saat memblokir pedang.

Seol Jihu tidak salah. Meskipun pedang menyerang hanya pada satu titik penghalang, beberapa retakan muncul secara bersamaan.

Kulit Sung Shihyun berubah bentuk.

“Sialan!”

Boom, Clang!

Penghalang hancur berkeping-keping, dan sword qi putih masuk ke dalam.

Ketika longsword itu berbenturan dengan bilah tombak, mata Seol Jihu hampir muncul.

Kecepatan Sung Shihyun adalah satu hal, tapi kekuatan kuat yang belum pernah terjadi sebelumnya, merobek telapak tangan Seol Jihu. Hanya setelah membangkitkan mana ke batasnya, Spear of Purity yang jatuh, dengan cepat berhenti.

Saat Seol Jihu menghela nafas melihat mata pedang yang hampir mencapai hidungnya, Sung Shihyun tiba-tiba memutar tangan yang memegang pedang.

Pedang dan tombak saling berpapasan.

Seol Jihu merasa tombaknya sedang dihisap. Pada saat yang sama, Sung Shihyun mengibaskan tangannya.

Spear of Purity berputar dan terbang ke udara.

“Kamu tahu…”

Sung Shihyun menghilang di tengah pidatonya. Agnes memukul ke tempat Sung Shihyun berada, tapi terlambat. Lalu, dia buru-buru melihat ke bahu Seol Jihu.

“Di belakangmu!”

Cahaya menyala, saat dia berteriak.

Sung Shihyun menggunakan sedikit divinity-nya untuk menerbangkan Baek Haeju yang bergegas, setelah membaca gerakannya. Dia menatap Seol Jihu dengan tatapan arogan, sambil mengangkat longsword-nya ke atas.

“…Kamu tidak istimewa.”

Pedang jatuh seolah membelah kepala Seol Jihu menjadi dua.

Saat itu juga, Sung Shihyun mengerutkan alisnya. Seol Jihu menatapnya.

Tak.

Pedang terhenti di atas kepalanya. Itu menolak untuk turun lebih jauh, seolah-olah ada sesuatu yang tak terlihat yang menghalangi itu.

“…Eh?”

‘Tidak mungkin.’

Mengingat teknik Formless Sword miliknya sendiri, Sung Shihyun menjatuhkan rahangnya.

Ketika itu.

Chweeeeek!

Energi haus darah mengalir ke kepalanya.

Spear of Purity yang ia kirimkan terbang turun dari langit, dengan kecepatan yang mengerikan.

“Flying Spear!?”

Sung Shihyun buru-buru melompat mundur.

Tombak putih menyapu melewati wajahnya dengan margin tipis, dan jatuh ke tanah.

Kemudian, dia segera melihat Seol Jihu menarik tombak, dan bergegas ke arahnya.

“Keuk!”

Saat Seol Jihu menebas dengan tombak, Sung Shihyun mendengus dan mengaktifkan Ethereal Shift. Dia bergerak ke belakang Seol Jihu untuk menyerangnya dari belakang. Tapi dia terkejut, begitu dia menyelesaikan gerakannya.

Itu karena Seol Jihu berbalik, seolah-olah dia menduga gerakannya.

Dalam sekejap, wajah kedua pria itu mendekat.

“Kamu benar-benar ingin membidik punggung orang lain.”

Arti kata-kata Seol Jihu jelas. Dia telah memprediksi pergerakan Sung Shihyun, meskipun tidak dapat membacanya.

Detik berikutnya, dahi Seol Jihu menabrak dahi Sung Shihyun, sebelum dia bisa menggunakan Ethereal Shift lagi.

“Auuuu!”

Kepala Sung Shihyun dimiringkan ke belakang dengan suara gedebuk, saat wajahnya diwarnai penghinaan dan rasa malu. Pada saat yang sama, dia berjungkir balik dan menusuk longsword-nya dengan marah.

Pedang putih bentrok dengan tombak putih yang datang, dan bilah pedang tak berbentuk, dan bilah tombak berbaur bersama untuk membentuk petir eksplosif.

“Aku tidak percaya itu. Bagaimana bisa seseorang sepertimu berada di ranah yang sama denganku…?”

Sung Shihyun memperbaiki postur tubuhnya sebelum mengepalkan giginya, dan tiba-tiba mengangkat matanya. Melihat Roselle dan Philip Muller yang hampir menyelesaikan mantra mereka, dia berteriak frustrasi.

“Sial!”

Dia merentangkan lengannya, dan longsword-nya diselimuti cahaya memanjang.

Ratusan sword qi langsung bangkit seperti ombak dan bergegas menuju dua Mage itu. serangan itu memaksa mereka untuk melepaskan mantra mereka dengan tergesa-gesa.

Meskipun dua Mage kuat menggunakan kekuatan penuh mereka, gelombang sword qi yang menyerbu, tidak kalah sedikit pun.

Bahkan, itu tanpa pandang bulu menusuk ke dalam badai dingin yang pahit dan bola api seperti matahari, akan membantai mereka.

Meskipun Seo Yuhui segera bergabung dan membantu menahan tiga serangan yang berbenturan, pertukaran singkat ini menunjukkan kekuatan transendental Sung Shihyun.

Dia tidak lagi sebanding, dengan ketika dia masih manusia.

Sung Shihyun mundur beberapa langkah lagi, dan berteriak dengan marah.

“Apa kamu tidak akan membantu?”

-A-Apa? Tidak bisakah kamu lihat aku menghentikan Spirit Arcus?

“Sialan, kamu bahkan tidak bisa menangani burung sialan itu?”

Sung Shihyun menggerutu dan meludah ke tanah.

Vulgar Chastity tampak benar-benar tercengang. Dia tidak bisa percaya apa yang ia katakan, ketika waktu pelepasan divinity-nya akan habis.

“Kamu bajingan…”

Namun, Sung Shihyun sama sekali tidak peduli dengan akibatnya. Dia pasti benar-benar kesal, karena dia memelototi Seol Jihu dengan niat membunuh.

Seol Jihu juga menatapnya dengan tatapan baru.

“Dia kuat… sangat kuat.”

Itu evaluasi jujurnya.

Bukan hanya keahlian pedangnya yang mengesankan. Cara dia menggunakan tubuhnya seperti pedang, dia tampaknya memiliki pengetahuan mendalam tentang seni bela diri campuran.

Karakternya seperti anak kecil, tapi kekuatannya selangkah lebih maju daripada orang lain, yang telah ia temui sejauh ini. Seharusnya, sulit baginya untuk menemukan tandingannya. Bahkan, ketika dia adalah seorang earthling. jadi masuk akal, dari mana kepercayaan dirinya sebelumnya datang, setelah sepenuhnya menyerap divinity of Diligence.

Seol Jihu bahkan merasa jika aura dan potensinya di atas Twisted Kindness.

Di sisi lain, Sung Shihyun akan meledak karena frustrasi. Dia pikir, dia menjadi tak terkalahkan, setelah menerima divinity. Dia bahkan percaya diri dalam menghancurkan Seventh Army Commander, jika dia bisa sepenuhnya mengendalikan energinya.

Dia akhirnya memiliki kekuatan untuk mengubah angan-angannya menjadi kenyataan. Jadi, dia tidak bisa tidak meledak dengan kemarahan. Karena, tidak mampu mengurus satu earthling belaka.

“Huuuu…”

Menetapkan pandangannya pada Seol Jihu, Sung Shihyun melepaskan napas dalam-dalam dan membangkitkan energinya bahkan lebih banyak.

Kemudian, cahaya seperti halo di punggungnya, menyebar dengan cemerlang. Dan, longsword putihnya bergetar seperti makhluk hidup. Sword qi yang samar dan goyah, naik dari lima jarinya.

“Bagus.”

Sung Shihyun bergumam dengan wajah tanpa ekspresi.

“Ini fase 2. Mari kita lihat, apa kamu bisa memblokir seranganku lagi.”

Seol Jihu mengepalkan giginya, dan menegang mendengar ancaman Sung Shihyun.

Meskipun mereka berada dalam posisi menguntungkan, situasi saat ini tidak selalu menguntungkan bagi mereka.

‘Kita hanya perlu bertahan sedikit lebih lama…!’

Itu pada saat itu.

Saat Sung Shihyun mengambil napas dalam-dalam dan mencoba melepaskan energi yang telah ia bangkitkan…

Boom!

Lengannya tiba-tiba meledak.

Sung Shihyun terhuyung-huyung sambil berhenti ke depan.

“Aaaaack!”

Dia meraih area yang meledak dengan tangan yang tersisa, dan jatuh berlutut.

“A-Apa…”

Matanya melebar, jelas bingung karena situasi yang tak terduga. Mulutnya juga jatuh…

“Uuweeeek!”

…Dan seteguk darah hitam kemerahan menyembur keluar.

Itu tidak berakhir sekaligus.

Dua kali, tiga kali, dan keempat kalinya…

Vulgar Chastity menutup matanya, saat dia bergerak untuk melindungi Sung Shihyun yang muntah darah.

-Idiot… Jatuh karena provokasi yang jelas.

Vulgar Chastity telah khawatir sepanjang waktu, dan kekhawatirannya terbukti beralasan.

Keadaan Sung Shihyun adalah akibat dari ia yang menggunakan divinity-nya di dekat World Tree, sementara dia tidak terbiasa mengendalikannya.

“Sialan…!”

Sung Shihyun bergetar dan nyaris tidak mengucapkan sepatah kata pun.

“…Kau.”

Baek Haeju yang awalnya mengira seseorang berhasil melakukan serangan diam-diam, matanya melotot.

“Sekarang, aku memikirkannya… kamu bilangm kamu menerima divinity of Diligence? Aha, apakah itu sebabnya, kamu tiba-tiba jadi kuat?”

Sung Shihyun mengertakkan gigi dan memelototinya.

“Kamu mengoceh begitu percaya diri, dan ini hasilnya? Kamu bahkan tidak bisa mengendalikan kekuatan itu!”

Sung Shihyun menjatuhkan kepalanya, pada ejekan Baek Haeju.

Seol Jihu mengepalkan tinjunya dengan keras.

Peluang emas telah muncul dengan sendirinya.

Meskipun dia tidak bisa membiarkan kewaspadaannya turun. Jika semuanya berjalan dengan baik, mereka mungkin bisa membunuh baik Vulgar Chastity dan Sung Shihyun.

Tapi tepat seperti yang ia pikirkan…

“Keuhuhuhuhu…”

Tawa yang terselubung tiba-tiba terdengar.

Sung Shihyun tertawa pelan, dengan bahunya sedikit gemetar.

“…Haeju.”

Sung Shihyun memulai percakapan dengan kepala menghadap ke bawah.

“Apa kau ingat ekspedisi Oath of Empire?”

“Apa?”

“Kamu tahu, waktu kita menyusup ke Kekaisaran. Kita pergi untuk menemukan token Keluarga Gorgonu, yang melayani Ketua Dewa Paradise. Kamu ingat kan?”

Baek Haeju mengerutkan alisnya.

Dia ingat ekspedisi itu, tapi tidak bisa mengerti mengapa lelaki itu mengatakannya sekarang.

Dia mungkin mencoba untuk mengulur waktu. Tapi itu juga tidak masuk akal, karena setiap detik yang berlalu, hanya akan membuat segalanya lebih tidak menguntungkan baginya.

“Ekspedisi itu sukses, tapi secara tegas, itu hanya setengah berhasil. Ingat? Kita pikir, kita bisa mengusir Ratu Parasite dari Paradise pada awalnya. Tapi, bukan itu masalahnya. Kita hanya membatasi ruang lingkup, di mana Ratu Parasite bisa bergerak, dan dia juga bisa tetap di Paradise.”

“Apa yang coba kamu katakan?”

“Ini adalah sesuatu yang baru aku temukan, setelah aku beralih ke Parasite… Tahukah kamu, jika Ratu Parasit adalah sebuah eksistensi yang melampaui imajinasi terliar kita?”

Sung Shihyun mengangkat kepalanya sedikit. Mulut yang terungkap memutar ke senyum.

“Jangan meremehkannya.”

“….”

“Ratu Parasite adalah dewa. Dewa literal yang tidak ada bandingannya dengan Seven Sin rendahan. Tidak peduli satu planet pun, dia adalah makhluk luhur yang pernah memerintah seluruh galaksi!”

Sung Shihyun bangkit dengan mendengus.

Dia masih kehilangan lengan dan bergoyang-goyang.

“Terima kasih.”

Wajahnya tersenyum menyimpang.

“Aku kesal di tengah, tapi… berkat itu, aku bisa mengulur waktu.”

Saat Baek Haeju hendak membalas, dia tanpa sadar menelan kata-katanya.

Sebelum ada yang memperhatikan, medan perang telah membisu. Keributan di dalam dan di luar benteng, telah menghilang sepenuhnya.

Selain itu, semua orang di tim ekspedisi merasakan firasat yang tak terlukiskan. Seolah-olah, ada sesuatu yang memenuhi daerah itu sepenuhnya.

Mereka merasakan makhluk yang tak terukur turun di tanah. Eksistensi yang begitu tak masuk akal, sehingga bahkan kekuatan gabungan dari Federation, manusia, dan bahkan Parasite dan Army Commander tidak akan bisa mengalihkan pandangan.

“D-Di langit…!”

Maria berteriak.

Tim ekspedisi bersama dengan Sung Shihyun dan Vulgar Chastity, berbalik ke arah langit di luar Benteng Tigol.

Segera, semua orang kecuali Sung Shihyun kehilangan kata-kata.

Langit menderu.

Tidak ada cara lain untuk menggambarkannya.

Sebuah pusaran menyatukan awan, dan langit berputar dan berkerut, seperti selembar kertas kusut.

Kemudian, setelah hening sejenak, Seol Jihu menyadari, jika fenomena ini berpusat di sekitar gambar di langit. Meskipun terlalu terdistorsi untuk disebut gambar, dia samar-samar bisa melihat bayangan di dalamnya.

Lalu, bayangan itu perlahan semakin dekat.

Pada saat berikutnya, keraguan Seol Jihu hilang, ketika napasnya terhenti.

Kaki abu-abu gelap yang dikelilingi oleh tulang merobek ruang dan muncul dari gambar.

Vulgar Chastity menarik napas dalam-dalam.

-Ratu…!

Itu bukan halusinasi.

Meskipun kaki itu tidak tampak terlalu besar dalam gambar, ketika muncul. Itu cukup besar dari sebagian besar kayu gelondongan.

Boom.

Gelombang kejut berdesir keluar hanya dari kaki yang menginjak udara.

Chiiiiiiik!

Begitu kaki melangkah keluar, uap dalam jumlah besar menguap. Seolah-olah es kering ditempatkan di dalam air, atau seolah-olah besi cap yang panas ditekan pada daging yang lembut.

Asap putih berbusa, hampir seolah-olah dunia menolak untuk membiarkan benda ini ada di ruang ini.

Tapi, ada satu hal yang pasti.

Suatu keberadaan yang mampu mengabaikan sumpah untuk sementara waktu jika diinginkan, sedang berusaha untuk muncul di tempat ini.

…Benar.

Ratu Parasite sedang turun ke medan perang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_345"

Follow Us