Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_346

gambar

SCG_346

Bab 346. Sang Ratu Turun (2)

Merobek ruang mengikuti kaki adalah dua lengan.

Muncul dalam gerakan keluar, seolah-olah berlari melalui semak-semak. Dewi parasite akhirnya menunjukkan dirinya.

Perlahan turun dari langit ke bukit, tingginya sekitar 4 sampai 5 meter. Rambutnya terbuat dari tentakel, dan dada-nya seperti dua telur dinosaurus, didukung oleh pelindung tulangnya. Dia memiliki exoskeleton abu-abu yang terlihat kokoh seperti karapas, dan sayap tulangnya yang seperti besi terhubung ke sendi bahunya.

…Benar, Ratu Parasite turun ke medan perang.

-R-ratuku…

Vulgar Chastity gemetaran sembari kehilangan kata-kata. Uap putih seperti awan terus naik dari tubuh Ratu Parasite, sehingga sulit untuk dilihat.

Koong!

Ratu Parasite tersentak, setelah menginjak puncak bukit. Bahunya membungkuk, sayapnya terlipat, dan punggungnya perlahan melengkung.

Sebagian tubuhnya berkontraksi dari waktu ke waktu. Seolah-olah, dia telah memasuki semacam kompresor. Seolah ingin menahan ini dengan paksa, Ratu Parasite kejang-kejang.

-Y… Yang Mulia!

Melihat Ratu Parasite kesakitan, Exploding Patience berteriak dengan ratapan. Namun, Ratu Parasite akhirnya menegakkan tubuhnya dan membuka mulutnya yang terbakar.

-…Semuanya!

-Y-Ya, Yang Mulia!

Exploding Patience meraung.

Bagi para Army Commander, Ratu mereka yang sangat dihormati, muncul di tempat ini. Itu memiliki makna khusus.

Karena menyesal telah gagal melakukan misi, mereka sangat tersentuh jika Ratu memaksa dirinya turun, untuk menebus kesalahan menyedihkan mereka.

Dan segera, emosi ini berubah menjadi niat pertempuran yang menakutkan.

Ratu telah mencukur hidupnya, untuk mengambil tindakan. Jadi, bagaimana mungkin mereka tidak mempertaruhkan hidup mereka?

-Berikan perintah, Yang Mulia! Bahkan jika aku binasa, aku akan membawa makhluk rendahan ini bersamaku…!

Exploding Patience membakar semangat juangnya, dengan mata menyala-nyala.

Lalu…

-Mundur!

Dia menunjukkan ekspresi bingung, pada perintah Ratu berikutnya.

Dia tidak memerintahkan bertarung sepenuhnya atau tidak sama sekali. Tapi, mundur?

Exploding Patience meragukan telinganya saat mulutnya terbuka, karena tidak percaya.

Ketika itu.

-Keuk!

Ratu Parasite mendengus tak lama, dan buru-buru mengulurkan lengannya ke tempat Nest dikumpulkan di tempat paling jauh.

Segera setelah itu, para Army Commander semuanya terkejut tanpa kata.

Boom, boom, boom, boom!

Nest mulai meledak tiba-tiba. Tidak termasuk Nest peringkat-puncak yang hanya sedikit jumlahnya, Nest yang berperingkat rendah, berperingkat menengah, dan atas… semuanya meledak, tanpa pandang bulu.

-R-Ratu?

Exploding Patience tercengang.

Nest mengandung kekuatan Ratu, tapi mereka juga istimewa, karena mereka adalah benih yang berasal dari planet asalnya.

Dengan planet Ratu hancur, Nest adalah makhluk langka yang tidak bisa diganti, begitu hilang. Itu sebabnya, Parasite memperlakukan mereka seperti harta. Namun, sang Ratu sendiri yang meledakkan Nest?

Mengapa?

Tidak sampai setengah dari Nest meledak, barulah Exploding Patience mengetahui jawabannya.

Asap yang naik dari tubuh Ratu perlahan-lahan mereda, sampai mereda sepenuhnya.

-Ah…!

Exploding Patience berseru.

Ratu Parasite telah mengambil kembali divinity yang tersisa, yang ia berikan kepada Nest, dan berhasil melemahkan ‘Oath of God’ untuk sementara waktu.

Tentu saja, ini adalah hal yang sangat tidak efisien untuk dilakukan.

Mengorbankan divinity hanya untuk melangkah keluar dari wilayah Kekaisaran. Berarti, kekuatannya telah berkurang sebanyak itu.

Hanya saja, niatnya jelas.

-Whew…

Menghembuskan hembusan udara panas melalui hidungnya, Ratu Parasite dengan tenang menatap medan perang.

Tiba-tiba, tawa melecehkan keluar dari mulutnya.

Ini adalah kekalahan telak pertama yang dideritanya, sejak dia melarikan diri ke paradise setelah ditebas oleh Dewa Perang.

Kekuatan militer, divinity, dan masa depan.

Dia menderita kerugian luar biasa dalam semua aspek, dan akan terus menderita lebih banyak kerusakan.

Namun, Ratu Parasite tidak menyalahkan orang lain. Semuanya adalah hasil dari pilihannya yang salah.

Selain itu, dia adalah pemimpin Parasite, sebelum menjadi Ketua Dewa planet ini. Sebagai Ratu yang memerintahkan semua parasitr, itu adalah tugasnya untuk bertanggung jawab atas kekalahan ini.

Saat tatapan semua orang tertuju padanya, Ratu Parasite menegakkan punggungnya. Dia berdiri tegak dan membentangkan sayap tulangnya.

Kemudian, dia merentangkan tangannya dan melepaskan divinity-nya.

Kehadiran Ratu Parasite yang bermartabat, yang pernah memerintah planet-planet galaksi yang tak terhitung jumlahnya di zaman mitos jauh… hidup kembali di tempat ini.

-KIAAAAAAAAAAAAAA!

Seiring dengan jeritan mendadak, jeritan bernada tinggi, energi mengerikan yang tidak bisa diukur, menghantam tanah.

Bukit tempat sang Ratu berdiri tenggelam, dan sebidang tanah langsung tercabik-cabik. Baru saat itulah ledakan yang menakutkan meletus.

KWANG!

Dalam sekejap, visi semua orang menjadi kabur.

Itu karena matahari telah terbit dari tempat Ratu berdiri. Tepatnya, api telah Meletus. Tapi, skala ledakannya cukup untuk membuat orang berpikir, jika matahari telah terbit.

“Uck…!”

Seol Jihu secara refleks menyilangkan tangannya di depan wajahnya, dan mengerutkan alisnya. Bidang penglihatannya yang gemetar, samar-samar menangkap awan jamur yang melonjak ke langit.

Selanjutnya, puing-puing yang dicampur dengan asap naik dari lokasi ledakan, yang menghanguskan.

Itu pada saat itu. Bola api mirip matahari itu mengembang dalam ukuran puluhan kali.

Rumble! Kwang! Kwang!

Bukit itu kemudian runtuh, dan gelombang panas yang ganas bercampur dengan tanah, meletus keluar.

Ledakan berantai yang dimulai, sebelum ada yang melihatnya membombardir medan perang yang luas, dan mencapai Benteng Tigol dalam sekejap.

Tang, tang, tang!

Seol Jihu menarik napas dalam-dalam, mendengar hiruk-pikuk di telinganya.

Reruntuhan menabrak penghalang yang diciptakan Seo Yuhui, Roselle, Philip Muller, dan Maria dengan sekuat tenaga.

Namun, mereka terbakar di saat berikutnya, dan puing-puing berapi dengan cepat mendekat.

Butir-butir keringat terbentuk di dahi Seol Jihu. Dia merasa seperti dagingnya dilelehkan oleh gelombang panas yang hebat. Meskipun ada penghalang yang melindunginya, kulitnya memanas seperti sedang dimasak.

Kekuatan destruktif dari ledakan Ratu Parasite terlalu menakutkan. Namun, ini bukan akhirnya. Itu hanya permulaan.

-AAAAAAAAAAAHHHHH!

Langit terbalik dalam sepersekian detik.

Itu adalah satu-satunya cara Seol Jihu bisa menggambarkan apa yang baru saja terjadi, ketika visinya bergetar gila. Anggota lain dari tim ekspedisi juga berteriak dan bergoyang keras.

Setelah memukul tombaknya ke tanah untuk menjaga keseimbangannya, Seol Jihu tercengang oleh apa yang dilihatnya selanjutnya.

Dunia terbalik.

Benteng, World Tree, dan bahkan barisan gunung menjuntai dari langit. Seolah-olah, mereka akan jatuh kapan saja.

Dia bahkan melihat orang-orang yang benar-benar jatuh terbalik.

Dia tidak bisa memastikan, apakah dunia benar-benar terbalik atau apakah dia hanya melihat hal-hal seperti ini, karena posisinya sendiri.

Namun, dia jelas merasa seolah-olah hukum gravitasi yang ada di dunia ini, terbalik pada saat ini.

Di dalam neraka yang menyala-nyala ini, di mana segalanya berubah kacau. Tidak butuh waktu lama bagi medan pertempuran yang sudah kacau, untuk berubah menjadi kekacauan besar.

Namun, apa yang mendorong Seol Jihu ke ujung akalnya, adalah sesuatu yang lain.

Ddddddddd!

Langit membalik beberapa saat yang lalu, dan sekarang bumi mulai bergetar.

Hampir seperti ada gempa.

-SEOOOL JIIIIHUUUUUUUUUU!

Lalu, lolongan bergema.

Kwang! Kwang!

Dilanjutkan dengan ledakan yang memekakkan telinga.

Pilar lava melonjak dari sekitarnya, seperti naga yang naik ke langit. Gunung berapi di dekatnya bereaksi terhadap kemarahan sang Ratu, dan mulai meledak.

Tanah itu retak, seperti tanah pertanian yang kekeringan. Itu membentuk retakan besar yang membentang di seluruh medan perang.

Retakan-retakan itu akhirnya menyatu, membentuk celah yang dalam yang memisahkan bukit dan benteng.

Lava mendidih kemudian menyembur keluar dari celah, dan mengalir seperti sungai.

Seol Jihu benar-benar terkejut.

Sebuah ledakan besar, langit yang terbalik, dan tanah yang bergemuruh. Dengan langit dan bumi mengalami perubahan besar dalam sekejap mata, dia ingin melepaskan segalanya.

Ketika dia bertahan dengan daya tahan manusia super, dia tiba-tiba melihat dua makhluk melayang pada akhirnya.

Salah satunya adalah Sung Shihyun yang masih kehilangan lengan dan memuntahkan darah segar. Yang lainnya adalah Vulgar Chastity, yang membantunya berdiri.

Tak satu pun dari mereka yang tampak terpengaruh.

Sung Shihyun terengah-engah berat dengan lengannya yang tersisa di bahu Vulgar Chastity.

Vulgar Chastity pasti telah membatalkan pelepasan divinity-nya, karena dia telah kembali ke penampilan aslinya.

Meskipun wajah mereka pucat, mereka tampak tidak terpengaruh oleh neraka yang pecah.

Sama seperti bagaimana efek sihir Roselle hanya memengaruhi Parasite, keduanya tampaknya tidak terpengaruh oleh energi Ratu Parasite.

Mata Seol Jihu bersentuhan dengan mata Vulgar Chastity. Segera, Vulgar Chastity berbalik tanpa ragu-ragu. Mengepakkan sayapnya, dia membawa Sung Shihyun menjauh dari benteng.

Seol Jihu secara naluriah meraih ke arah dua Army Commander yang melarikan diri. Tapi, itu sia-sia.

Kemudian.

-Keuk!

Suara bernada tinggi yang berdering tanpa henti, tiba-tiba berhenti.

Mata Ratu Parasite terbuka lebar.

-Keeeeeeuuu.

Napasnya menjadi berat, dan dia dipukul dengan sakit kepala yang hebat. Aliran darah hitam menyembur keluar dari hidungnya. Tapi, dia tidak menganggapnya sebagai rasa sakit hebat yang memutar-mutar isi perutnya, yang tiba-tiba turun ke dirinya.

Dia menggigit bibirnya yang bergetar.

-Kkuk! Kkuk!

Ratu Parasite berusaha keras untuk menahannya, tapi darah hitam kemerahan menyembur dari sela bibirnya.

Akhirnya, dia jatuh saat memuntahkan cairan hitam.

-Keeeuu! Uhuk! Uhuk uhuk!

“Y-Yang Mulia!”

Exploding Patience yang telah melepaskan divinitynya, melesat ke arah bukit, yang tenggelam seperti kawah gunung berapi.

Melihat Ratu yang muntah, dia bingung harus berbuat apa. Tubuh yang sudah dingin, juga menunjukkan tanda-tanda memanas.

-…Berhenti.

Melihat kabut goyah naik dari berbagai bagian tubuh Ratu, Exploding Patience mengetuk jari-jarinya dengan gugup.

Ratu Parasite mengangkat kepalanya, dengan susah payah.

Exploding Patience telah tiba, dan Abhorrent Charity dan Unsightly Humility mengendalikan Nest, untuk membuat mereka mundur. Vulgar Chastity dan Sung Shihyun juga terbang melintasi medan perang ke arah mereka.

Dia menghela nafas panjang.

-…Itu cukup.

Meskipun dia harus membayar harga yang tidak bisa diabaikan, dia mencapai tujuannya.

Ratu Parasite terhuyung-huyung.

Hanya ada satu hal yang harus dilakukan.

-Mundur…!

Ratu Parasite berbalik tanpa ragu-ragu.

Dia terbang, membentangkan sayapnya yang berderit dan terbuka.

Persis seperti itu, pasukan Parasite mulai mundur di tengah-tengah kekacauan medan perang.

Pada satu titik, mereka memenuhi langit dan mewarnai dunia dengan warna mereka. Tapi sekarang, mereka mengikuti Ratu yang terbang menuju matahari terbenam.

***

 

Suara bernada tinggi tanpa henti, berdering berhenti tiba-tiba.

Ledakan itu berangsur-angsur mereda, gravitasi yang terbalik kembali normal, dan gemuruh bumi menghilang.

Setelah bergoyang-goyang, Seol Jihu berhasil meraih keseimbangannya.

Saat penglihatannya yang kabur menjadi fokus, yang pertama kali memasuki garis pandangnya adalah langit kosong.

Baik Vulgar Chastity maupun Sung Shihyun, tidak bisa dilihat.

Seolah-olah, dia memiliki mimpi buruk yang pendek.

Seol Jihu kemudian mendengar keributan di luar, setelah berdiri diam seperti patung batu untuk sementara waktu.

‘Ah.’

Pada saat berikutnya, dia berlari seperti sambaran petir. Dia mendengar seseorang memanggilnya dari belakang, tapi dia tidak melihat ke belakang. Dia hanya fokus mengejar Parasite yang melarikan diri.

Dia hanya punya perasaan, dia harus.

Menggunakan Flash Thunder untuk meninggalkan benteng dalam sekejap, Seol Jihu langsung kehilangan kata-kata.

Medan perang begitu kacau, sehingga menyebutnya berantakan akan meremehkannya.

Awan jamur padat masih melayang di udara, dan gelombang panas yang membakar naik dari tanah tandus, yang tidak memiliki sisa rumput sedikit pun.

Tanah yang dipanggang, retak lebih jauh dengan setiap langkah yang diambilnya. Dan, tanah gosong itu mengeluarkan asap tajam saat membara.

Dengan lava yang mengalir di semua tempat, daerah itu hanya bisa digambarkan sebagai neraka yang hidup.

Seolah-olah, dia melihat akibat langsung dari perang nuklir.

Jika bukan karena Ophinü Odor dan Diffidem Odor bersama dengan lima Raja Spirit dan Spirit lainnya, yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk mengurangi kerusakan. Dan, World Tree dengan panik membela semua orang, yang tersisa di medan perang ini, sudah lama berubah menjadi abu.

‘Ini adalah… kekuatan sebenarnya dari dewa…’

Seol Jihu akhirnya menyadari, mengapa Sung Shihyun begitu percaya diri.

Para Army Commander tidak ada bandingannya.

Kekuatan sebenarnya dari Ratu Parasite, yang dikatakan berperingkat tinggi bahkan di antara banyak dewa. Itu sudah cukup untuk menanamkan rasa takut dan teror pada siapa pun yang melihatnya.

Seol Jihu menelan ludah, tapi segera menyingkirkan pikiran itu.

‘Ada yang tidak beres dengan dirinya, ada apa dengan asap dan semuanya.’

Paradise seharusnya jatuh ke tangan Ratu Parasite sejak lama, jika dia bisa mengerahkan kekuatan seperti itu setiap waktu.

Fakta jika itu masih belum berarti, jika ada semacam pembatasan yang membelenggu dirinya.

Dalam hal itu, ceritanya berbeda. Jika dugaannya benar, sang Ratu pasti menderita kerugian besar, untuk membuat dirinya turun ke tempat ini.

Untuk menyelamatkan Army Commander dan rencananya untuk masa depan. Bahkan, dengan risiko melukai dirinya sendiri.

Seol Jihu menggosok hidungnya yang kesemutan, dan menatap ke kejauhan.

Dia tidak bisa melihat Ratu Parasite atau Army Commander. Tapi di luar cakrawala yang diungkapkan oleh bukit yang tenggelam, dia melihat gerakan samar pasukan Parasite yang mundur.

“Apa kamu manusia yang menghidupkan kembali World Tree?”

Pada saat itu, suara serak terdengar di sebelahnya.

Seorang Beastman berawak dengan wajah setengah terbakar, mengangkat tubuhnya dengan gerutuan.

Lalu, dia bertanya.

“Apa kamu akan membiarkan mereka melarikan diri?”

Seol Jihu berkedip, terhadap pertanyaan mendadak itu.

“Atau kamu akan mengejar mereka?”

Tapi mendengar pertanyaan berikutnya, kekuatan memasuki matanya.

Beastman menyeringai, setelah mengerti maksud Seol Jihu yang hanya dengan kilatan di matanya.

“Jadi, kita berpikir dengan cara yang sama.”

Sosok seperti manusia, kemudian tiba-tiba berubah menjadi binatang besar.

Surainya yang seperti sutra berkibar-kibar, garis-garis hitam pada tubuh putihnya membuatnya tampak seperti harimau putih.

Beastman berdiri dengan empat kakinya dan melirik ke bawah.

“Naik.”

Seol Jihu melompat, tanpa ragu sedikitpun.

“Pegang erat-erat.”

Harimau putih kemudian melaju ke depan.

Mata Seol Jihu membelalak. Meskipun dia mengharapkannya sampai tingkat tertentu, dia hampir jatuh dari kecepatan tinggi Beastman.

Tapi segera, dia menurunkan tubuh bagian atasnya dan mempertajam pandangannya.

Dia tidak berniat membiarkan Parasite melarikan diri dengan mudah.

Sebaliknya, dia tidak bisa membiarkan mereka.

Jadi, sementara semua orang berada dalam kebingungan dari kekacauan, hanya Seol Jihu yang mengendarai harimau putih, yang memotong melalui medan perang seperti sinar cahaya.

“Hmm?”

Yang pertama memperhatikan adalah Hao Win.

Setelah tiba di Benteng Tigol, dia melompat ke medan perang, memimpin Triad mengikuti kavaleri.

Dia menghela nafas lega setelah selamat, berkat World Tree. Lalu, dia melihat Seol Jihu mengejar musuh sendirian dan membuat ekspresi kaget.

Namun, dia menyeringai di saat berikutnya.

“Sekali lagi, dia berlari sambil hanya melihat lurus ke depan. Ming Jie!”

“… Apa kamu akan mengejarnya?”

“Pilihan apa yang aku miliki? Dia bilang, dia tidak puas hanya dengan makanan pembuka dan hidangan utama.”

“Aku pribadi puas… Maksudku, mereka melarikan diri, bukan? Apakah ada alasan untuk…”

“Nah, nah, mari bersikap sopan kepada koki yang menyiapkan hidangan. Kita mungkin harus menikmati makanan penutup, karena kita sudah sejauh ini.”

Hao Win terkekeh, sebelum mengambil pedang dan perisainya, dan berlari mengejar Seol Jihu.

Sambil menghela nafas, Ming Jie mengumpulkan Triad dan mengikuti Hao Win.

“Tidak cukup, ya.”

Gabriel juga sama.

Menyapu rambut peraknya yang berantakan dengan abu, dia membentangkan sayapnya.

Mereka bukan satu-satunya. Mereka yang menyaksikan Seol Jihu mengejar musuh dengan spirit yang ketakutan, segera bangkit. Seolah-olah, mereka telah disihir.

Paradisian, Earthling, dan ras-ras asing dari Federation.

Semua mengikuti Seol Jihu, saat ia maju.

Kemudian, waktu yang telah membeku mulai mengalir lagi.

‘Jadi, yang aku katakan adalah…’

Meskipun Seol Jihu tidak sadar.

‘Apa kamu tidak memiliki pemikiran tentang menjadi Raja?’

Pemandangan ini.

‘…Kedengarannya bagus.’

Di mana semua orang mengikutinya, orang yang menjadi ujung tombak penyerangan.

‘Untuk menjadi Raja.’

Itu seperti melihat seorang Raja, memimpin pasukannya, dan menyerbu melalui medan perang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_346"

Follow Us