Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_563

gambar

OG_563

Bab 563


Benang perak terbuka seperti jaring laba-laba, dan dibiaskan dengan indah di bawah sinar bulan. Perak yang berkedip mengingatkan pada lampu gantung, dan Grid di tengah seperti raja sombong. Dia melihat sekeliling dengan mata dingin.

Dia begitu tenang, sehingga sulit untuk percaya jika dia terisolasi di antara puluhan ribu tentara musuh. Dia menyebabkan penonton dan ranker tinggi yang ditangkap olehnya, untuk merasa senang.

"Overg… apakah mungkin untuk bergabung dengan Overgeared?"

Itu bukan karena hidup mereka dalam bahaya. Para ranker itu merasakan martabat nyata dari Grid. Mereka memiliki keinginan untuk mengikuti Grid dari lubuk hati mereka. Mereka tidak bisa menahan jatuh cinta, pada kekuasaan dan martabat absolut Grid.

Namun, Grid disalah-pahami. Mereka baru saja mencoba membunuhnya, sebelum meminta untuk bergabung dengan guild. Jadi, bagaimana mereka bisa tulus?

"Orang-orang ini berbicara hal-hal yang lemah, karena mereka tidak ingin mati."

Bahkan orang bodoh pun tidak akan jatuh padanya!

'Aku berbeda. Bodoh!'

Grid mendapatkan banyak wawasan dari akumulasi pengalamannya. Mengesampingkan stat insight-nya, pikiran Grid berhasil mengacaukan niat dari lima ranker.

"Tidak. Aku tidak akan menerimamu. "

"…?!"

Para ranker sangat malu. Siapa mereka? Ranker yang mencapai kemajuan ketiga mereka. Mereka berada di 10 besar ranking untuk kelas mereka. Tujuh Guild juga ingin merekrut mereka. Namun, Grid menolak untuk membiarkan mereka bergabung dengan guild, setelah mereka mengajukan keanggotaan?

Mereka hanya bisa memikirkan satu alasan.

"Apakah itu karena kita mencoba untuk membunuhnya?"

Mereka bisa memahami perasaan Grid. Bagaimana Grid bisa memercayai mereka yang mencoba membunuhnya dan anggota guild?

Para ranker tidak akan menerimanya, apalagi Grid.

"Maka, itu tidak bisa ditolong."

"Aku akan dengan rendah hati menerima kematianku hari ini, dan berjanji padanya lain kali."

Para ranker yang tergantung di benang perak, menutup mata mereka. Mereka berharap Grid akan membunuh mereka. Namun, bukan Grid yang menyerang mereka. Itu adalah prajurit emas Duke Lucilliv.

Puuok!

Puuoook!

Bilah-bilah yang ditujukan untuk Grid, akhirnya mengenai para ranker yang digunakan sebagai perisai.

"Batuk!"

Para prajurit emas adalah prajurit kemajuan kedua. Para prajurit Duke Lucilliv mengerahkan kekuatan yang berbeda dengan tentara Eternal.

Menyentak.

Grid ragu-ragu, ketika dia akan memberikan serangan terakhir kepada ranker yang mengerang kesakitan. Jauh, di alun-alun pusat kota. Itu karena, dia melihat tentara Eternal mengarahkan busur mereka pada orang-orang Bairan.

"Bajingan itu!"

Mereka tidak bisa mengalahkannya. Jadi, mereka ingin menggunakan sandera!

'Mengapa?'

Mengapa selalu yang lemah, yang perlu melakukan pengorbanan sepihak?

Kenangan tidak menyenangkan dari masa sekolahnya, membuatnya merasa lebih tidak menyenangkan. Grid meringis, dan wajahnya berubah seperti iblis. Dia di atas untuk pindah ke sana, ketika dia berhenti.

'Tetap tenang.'

Grid lama akan segera lari untuk menyelamatkan para sandera. Tapi, dalam proses membuat Red Phoenix Bow, dia menyadari betapa pentingnya menjadi tenang. Dia berusaha tetap tenang saat memikirkan pilihan terbaiknya. Pertama, dia membunuh musuh yang menyerang ranker, sebelum membawa ranker di depannya.

"…?"

Para ranker itu bingung, ketika mereka dibebaskan dari benang perak. Mereka berharap mati. Itu lima detik penahanan. Dimungkinkan untuk mempersingkat waktu tergantung, pada kemampuan individu. Namun, itu masih memungkinkan Grid, untuk menyerang mereka sekali.

Diserang oleh Grid, membuatnya sangat mungkin mereka akan mati seketika. Dengan kata lain, Grid bisa membunuh mereka kapan saja. Namun, dia menyelamatkan mereka?

Para ranker bingung ketika Grid terus mengalahkan musuh.

"Seperti yang aku katakan sebelumnya, aku tidak punya niat untuk menerima lamaranmu untuk bergabung dengan guild. Aku tidak bisa mempercayai orang-orang yang mencoba membunuhku, beberapa saat yang lalu. Benar kan? Tapi aku akan memberimu kesempatan."

"…?"

"Mulai sekarang, kamu akan bertarung untukku. Kurangi musuh yang menghalangi jalanku."

"…!"

Itu adalah ujian untuk melihat, apakah mereka pantas menjadi anggota Overgeared. Itu bagus, jika Grid sedang menguji mereka. Itu adalah kesempatan emas, dan peristiwa yang menginspirasi bagi para ranker.

‘Memberi kita kesempatan, sebelum menghukum kita, karena mencoba membunuhnya? Grid memiliki keterampilan pribadi yang hebat! ’

‘Sekarang Aku mengerti, mengapa ranker lain mengikutinya.’

Grid memiliki wawasan luar biasa, yang dapat melihat ke dalam hati seseorang. Ranking itu membalas Grid sekaligus.

"Ya!"

Pahat!

Para ranker berteriak dan melindungi Grid sekaligus. Mereka mulai membantai tentara emas yang menargetkan Grid. Mereka memang berperingkat tinggi di setiap kelas. Tentara Duke Lucilliv tidak bisa mengganggu mereka. Grid merasa lega, ketika dia melihatnya.

“Aku pikir, mereka akan memukulku di belakang kepala. Untungnya, mereka tidak melakukannya. "

Memang, penting untuk menjaga ketenangannya. Adalah mungkin bagi ranker untuk berurusan dengan sejumlah besar tentara, sementara dia menyelamatkan para sandera. Grid melengkapi Dagger Ideal dan menggunakan Quick Move untuk berlari menuju warga Bairan.

***

 

"Tentara emas hanyalah umpan!"

Duke Lucilliv tahu, betapa rakusnya manusia yang tak ada habisnya. Meskipun berada di urutan kedua di kerajaan dan memiliki kekayaan luar biasa, dia masih menginginkan lebih banyak kekayaan. Dia yakin, jika Grid sama dengan dirinya.

Grid sebentar akan kehilangan akal, ketika tentara emas menjatuhkan bongkahan emas, setiap kali mereka mati. Dalam celah ini, Duke Lucilliv akan bertindak.

Alun-alun pusat. Setelah membuatnya tampak seperti penduduk Bairan akan terbunuh, dia menempatkan perangkap sihir, penjaga, dan knight elit di jalan-jalan yang harus dilalui Grid.

"Dia pasti ingin melindungi penduduk."

Grid terikat, untuk jatuh ke dalam perangkap yang sempurna ini!

"Kukuk!"

Duke Lucilliv tersenyum jahat. Penduduk Bairan di bawah sihir diam, dalam hati menjerit.

'Duke Grid, Kamu benar-benar tidak bisa datang ke sini.'

‘Jangan jatuh ke dalam perangkap orang jahat itu karena kami!’

Gemetar gemetar.

Meskipun ada kematian di sudut, mereka khawatir tentang Grid. Itu alami. Grid menghadapi 100.000 pasukan untuk menyelamatkan mereka. Orang-orang tidak punya pilihan, selain peduli dengan Grid, yang mencoba menyelamatkan mereka.

Duke Lucilliv merasa bersemangat, sementara ketakutan para penduduk desa menciptakan suasana yang berat. Di sisi lain, para prajurit merasakan keraguan yang kuat.

'Kenapa kita melayani Kerajaan Eternal?'

“Memang benar, kita dilahirkan dan dibesarkan di Kerajaan Eternal. Karena itu, kami mencintai kerajaan dan membayar pajak. Tapi, kerajaan memperlakukan kita seperti ternak. "

"Dipaksa mengorbankan diri kita sendiri, karena perang…"

"Mengambil nyawa orang tak bersalah…"

Perilaku yang ditunjukkan oleh kerajaan yang mereka layani, tidak baik. 60.000 tentara tidak tetap, kecewa pada kerajaan. Mereka mulai meragukan alasan kesetiaan mereka. Ini adalah hasil dari perilaku Duke Lucilliv.

Duke Lucilliv memiliki darah kerajaan, yang mengalir di dalam dirinya. Sebagai bangsawan agung dari Kerajaan Eternal, tugasnya adalah menyelamatkan penduduk. Namun, dia tidak bertindak seperti kejam ini. dan itu membuat para prajurit non-reguler berpikir, jika semua bangsawan seperti Duke Lucilliv.

Sebagian besar prajurit tidak tetap yang diwajibkan dari wilayah masing-masing, menyaksikan tindakan Duke Lucilliv.

Lalu, bagaimana dengan Grid? Dia berbeda.

Di kejauhan.

Kuwang!

Kwa kwa kwa kwang!

Grid berlari melalui musuh untuk menyelamatkan rakyatnya. Meskipun tubuhnya berdarah, dia hanya melihat penduduk dan bukan dirinya sendiri. Prajurit non-reguler mulai berpikir. Ini adalah orang yang ingin mereka layani.

Di sisi lain, Duke Lucilliv berpikir, jika Grid terlihat bodoh.

"Menempatkan dirimu dalam bahaya, untuk menyelamatkan orang-orang ini. aku tidak bisa memahaminya sama sekali. Yah, aku bisa mendapatkan prestasi yang lebih besar berkat dirimu."

Duke Lucilliv tidak membaca, jika suasana para prajurit berubah. Baginya, orang-orang biasa hanyalah babi tanpa otak. Dia bahkan tidak bisa berpikir, jika mereka akan berani menentangnya. Saat momentum Grid naik, sang duke dengan bangga memegang busurnya. Kemudian, dia mengarahkannya ke salah satu penghuni Bairan yang cantik.

"Jika kamu tidak bisa melindungi apa yang ingin kamu lindungi… Akankah hatimu sakit?"

Kkirik!

Dia ingin melihat jeritan Grid. Saat Duke Lucilliv tersenyum jahat dan hendak menarik tali busur.

Peeeeeong!

Ada suara keras di telinga Duke Lucilliv.

"Apa?"

Duke Lucilliv merasakan bahaya dan secara naluriah memucat.

Berikutnya.

Teong!

Salah satu mage senior yang menjaga Duke Lucilliv, ditikam oleh tombak yang menembus sihir perisai. Mata mage itu melebar.

"Menghancurkan perisai dengan tombak biasa?"

Seberapa hebat orang yang melemparkan tombak ini?

Duke Lucilliv dan Mage yang lain, semuanya memalingkan mata ke arah tombak itu berasal. Seorang prajurit berdiri di sana. Dia mengenakan armor kulit yang penuh dengan kotoran dan darah. Dia adalah pria yang sangat tampan, dengan rambut pirang luhur yang tidak cocok dengan yang lainnya.

Private Ars

Wajahnya senang, ketika dia menatap Duke Lucilliv.

"Akhirnya, aku sampai di sini."

Itu waktu yang sangat lama. Ars telah kurang tidur selama beberapa hari, saat dia terus menatap Duke Lucilliv untuk mencari celah. Tidak mudah, ketika Duke Lucilliv selalu memiliki penjaga di sisinya. Sekarang, itu terjadi berkat Grid.

"Aku akan menyelesaikannya dengan cepat, untuk Tuanku."

Sekarang, setelah kesetiaan para prajurit tidak tetap runtuh. Efeknya akan semakin besar jika dia mengalahkan Duke Lucilliv, yang menindas mereka. Sebagian besar prajurit non-reguler akan meletakkan senjata mereka dan perang ini akan berakhir.

Ars bergegas menuju Duke Lucilliv.

"Hentikan dia!"

Para mage di samping Duke Lucilliv mencoba mengucapkan mantra, tapi sudah terlambat. Ars mempersempit jarak ke Duke Lucilliv dalam sekejap.

"Kamu!"

Saat Duke Lucilliv merasa hidupnya terancam!

Pahat!

Tombak yang akan menembus tubuh Duke Lucilliv menghilang dalam sekejap cahaya, bersama dengan Ars.

"…?"

Duke Lucilliv dan para mage senior terpana.

Pada waktu bersamaan.

"T-Tuanku?"

Kota Bairan.

Asmophel memandang Grid dengan ekspresi yang sangat bingung, setelah Knights Summoning digunakan. Grid membunuh dua penjaga Duke Lucilliv dan berteriak.

“Asmophel! Berhentilah mencari kosong dan lakukan pekerjaanmu! Anak-anak mengatakan kepadaku, jika mereka tidak tahu di mana Kamu berada! "

"…"

Lakukan pekerjaannya? Asmophel merasa dirugikan. Tapi sekarang, tidak ada waktu untuk menjelaskan. Asmophel mengangguk dan memblokir pengawal Duke Lucilliv.

Grid memanggil Noe, Randy, dan Iyarugt.

'Lebih!'

Lebih! Lebih! Lebih!

Kelompok petinggi, Asmophel dan hewan peliharaan dengan cepat menerobos musuh. Jarak dengan alun-alun menyempit ke jumlah tertentu. Grid tidak melewatkan kesempatan ini dan langsung menggunakan Blackening. Evil power telah mencapai 10.000 poin dan Blackening semakin diperkuat.

"Freely Move!"

Grid menghindari semua penjaga, knight, dan perangkap sihir sekaligus. Ini adalah kekuatan dari gelar Pahlawan Rahasia.

"…!"

Duke Lucilliv dan pasukan Eternal menatap, seolah-olah mereka melihat hantu. Ada keheningan yang canggung, sebelum Grid berhadapan muka dengan Duke Lucilliv.

"Hah, itu benar. Sampah yang membuatku lelah. ”

Matahari terbit di belakang punggung Grid, menyinari rambut hitamnya. Setelah malam yang mengerikan dan menakutkan bagi orang-orang Bairan, pagi yang cerah tiba.

"Posisi si lemah yang tidak bisa menolak, aku akan membiarkanmu mengalaminya, untuk pertama kalinya hari ini."

Matahari Reidan menerangi semua yang abadi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_563"

Follow Us