Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_564

gambar

OG_564

Bab 564


Kurang ajar. Memalukan. Tidak menyenangkan. Mengejutkan.

"Aku ingin mencabik-cabiknya!"

Duke Lucilliv sangat marah, saat menghadapi Grid. Siapa dia? Dia adalah adik dari almarhum Raja Wiesbaden dan paman dari Aslan, Raja yang sekarang. Dia memiliki garis keturunan paling mulia di Kerajaan Eternal.

Tidak, bahkan jika garis keturunannya tidak disebutkan, dia masih orang yang paling kuat di kerajaan. Dia bahkan diperlakukan dengan baik, oleh para bangsawan Kekaisaran Sahara yang bergengsi.

"Seorang pria tanpa garis keturunan berani menghinaku?"

Itu adalah sikap yang tidak bisa diterima.

"Grid …! Perilaku ini terlalu vulgar! Kamu bahkan tidak tahu bakti dan etika dasar! "

Duke Lucilliv berteriak dengan wajah merah, dan Grid bergetar.

"Bahkan jika Aku memiliki sopan santun, mengapa Aku harus sopan untuk membuang sampah seperti mu? Dan apakah bakti itu? Jangan menggunakan kata-kata yang sangat sulit."

“I-Ini …!”

Lagi! Lagi! Lagi!!

Menggunakan kata sampah untuk bangsawan seperti dia? Dia tidak bisa membantu meragukan otak Grid.

"Tidakkah Kamu mengerti, betapa mulianya garis keturunan bangsawan?"

Duke Lucilliv melupakan keseriusan situasi dan menjadi khawatir. Grid menunjuk pedang biru gelap padanya. Tidak, itu seperti pedang kayu daripada longsword, karena tidak ada perbedaan antara pegangan dan bilahnya.

Ketegangan Duke Lucilliv dirilis.

'Benar sekali. Dia tidak akan berani menyakitiku. Jika dia tidak tunduk kepadaku, para sandera akhirnya akan mati.’

"Duke Lucilliv!"

"Lindungi duke!"

"Waaahhhhhhhh!"

Saat itulah Duke Lucilliv dan Grid saling berhadapan. Pasukan Eternal yang dikerahkan di seluruh Bairan berbondong-bondong ke Grid, mengelilinginya. Itu lebih dari 90.000 pasukan. Itu adalah krisis yang jelas bagi Grid.

Duke Lucilliv melihat Grid sebagai binatang buas, yang terperangkap di balik kawat berduri.

“Rasakan posisi orang yang lemah, yang tidak bisa menolaknya? Kamulah yang akan mengalaminya. "

Duke Lucilliv mengeluarkan sapu tangan untuk melindungi mulut dan hidungnya dari debu, yang disebabkan oleh pergerakan para prajurit. Dia benar-benar bertindak seperti bangsawan. Di sisi lain, debu bukanlah apa-apa bagi Grid, yang selalu menjalani kehidupan yang sengit. Dia rela memakan semuanya.

"Kamu akan segera melihat."

Kwajijijik!

Duke Lucilliv salah paham jika ini adalah pedang kayu. Grid menggunakan +7 Sword Ghost. Para prajurit Eternal, termasuk Duke Lucilliv, meragukan mata mereka.

"I-iblis…?"

Beberapa saat yang lalu, matahari terbit ketika Grid sampai di sini. Tidak mungkin untuk memahami tampilan Grid, karena kabut. Tapi sekarang. Saat matahari terbit di langit dan bayangan yang menutupi Grid menghilang, penampilan Grid menjadi jelas.

Kegelapan membengkak. Kulit putihnya kontras dengan itu. Kulit putih dan mata merah. Dia mirip dengan iblis, yang dijelaskan dalam buku-buku. Sulit melihatnya sebagai manusia biasa.

"D-Duke Grid adalah iblis, bukan manusia?"

"Kekuatannya masuk akal sekarang…"

Para prajurit bergumam. Ekspresi Asmophel tidak baik, ketika dia terlambat tiba di sisi Grid.

"Hati para prajurit yang merasa iri terhadap Grid, mulai bergetar!"

Grid harus menghilangkan kesalah-pahaman jika dia adalah iblis. Tapi bagaimana caranya? Saat Asmophel memikirkan ini. Grid menilai, jika para prajurit telah salah paham, dan mengenakan Holy Light Crown.

Mahkota yang digunakan oleh Paus Franz yang menyegel Marie Rose, vampir terkuat. Tidak perlu berbicara tentang keilahian yang datang darinya. Evil power Grid memudar di sebelahnya.

"Ahh…"

Mata tentara terhadap Grid berubah sekali lagi. Setelah iri dan takut, sekarang ada kekaguman. Grid memulai tarian pedang yang spektakuler.

" Pagma's Swordsmanship, Linked Kill Wave."

Kwa kwa kwa kwa kwa kwa kwa kwa!

Bilah energi hitam terbang seperti badai menuju Duke Lucilliv. Itu juga dua kali berturut-turut!

-Ada satu lagi Linked Kill Wave.

-…?

Apakah ini pemutaran ulang video? Para penonton jatuh dalam kebingungan.

***

 

Apakah ada kebutuhan untuk memiliki sebidang tanah luas di Benua Barat?

Ada total 17 kerajaan dan berbagai kelompok etnis di benua itu. Tapi pada akhirnya, pengaruh Kekaisaran Sahara tidak dapat disalip. Itu benar untuk menyebut Benua Barat itu sendiri Kekaisaran Sahara. Beberapa sarjana memiliki interpretasi pesimistis.

Kekuatan Kekaisaran Sahara luar biasa. Semua kerajaan di benua memberikan penghormatan kepada kekaisaran, mempelajari budaya kekaisaran, dan bahkan beberapa negara kecil juga mengikuti perintah kekaisaran.

"…Tapi, aku akan mengubah lanskap benua. Kerajaan Eternal akan menjadi titik fokus semua bangsa dalam bayang-bayang kekaisaran."

Raja ke-14 Eternal, Raja Aslan.

Dia adalah seorang pangeran yang pernah belajar di kekaisaran. Tentu saja, itu bukan dari keinginannya, tapi karena itu wajib. Sepanjang masa studinya, dia mengalami penghinaan besar dari para bangsawan dan keluarga kekaisaran.

Dia tidak ingin keturunannya mengalami penghinaan seperti itu. Dia memutuskan untuk mengubah dunia.

Dia punya aspirasi besar. Dia tidak punya niat untuk membuat pengorbanan saudaranya Ren sia-sia. Setelah membunuh saudaranya dan menjadi raja, dia bertekad untuk meninggalkan prestasi besar.

Aslan awalnya percaya diri. Dia yakin, jika dia lebih baik daripada saudaranya setelah memenangkan tahta.

"Tujuan pertamaku adalah membangun Eternal menjadi negara yang sepenuhnya netral."

Merupakan tantangan untuk menjadi cukup mandiri untuk berdiri melawan kekaisaran, yang mampu memberikan tekanan di bidang ekonomi, militer, dan sains.

Inilah sebabnya, mengapa Raja Aslan terobsesi dengan Grid. Dia berusaha menjaga hubungan mereka sebaik mungkin, terlepas dari kenyataan jika Grid adalah orang yang berbahaya, yang menyatakan dia tidak akan setia kepada keluarga kerajaan.

Namun akhirnya, dia gagal.

Grid menyebabkan pemberontakan. Hal terburuk adalah jika orang yang paling dapat diandalkan di Eternal, Earl Ashur, diakuisisi oleh Grid. Raja Aslan menjadi putus asa. Dia kehilangan kekuatan, sebelum dia bisa membangun kekuatannya. Dan dia melihat, jika Eternal sedang berjalan di jalan kekalahan.

"Aku benci keadaan, di mana aku harus menyematkan kematian kakakku pada Grid."

Selama beberapa bulan terakhir, Eternal telah menurun. Untuk merebut kembali wilayah yang diambil oleh Grid, sebagian besar dana kerajaan digunakan untuk persediaan perang, dan mengembangkan tentara.

Selain itu, penduduk muda yang merupakan masa depan kerajaan wajib militer ke dalam perang. Apa artinya itu dalam mengutuk Grid dan berhasil mengklaim kembali wilayah itu? Pada akhirnya, kerajaan akan hancur!

"Kukuk… aku juga tidak kompeten."

Hati Raja Aslan menjadi sakit.

Alasan dia membunuh saudaranya adalah, karena dia memiliki mimpi besar di benaknya. Sekarang ini terjadi, pembenaran untuk kehilangan saudaranya menghilang, dan jantung Raja Aslan menjadi sakit.

Dia sedang minum secangkir anggur lagi, ketika seseorang mengetuk pintunya.

Tidak banyak orang diizinkan mengetuk pintu kamar raja.

"Masuk."

Raja Aslan berbicara dengan suara serak. Pria yang memasuki kamarnya setelah menerima izin adalah Chucksley. Dia adalah great swordsman Eternal, dan setia kepada keluarga kerajaan. Selain itu, dia adalah satu dari sedikit orang yang tahu, jika Raja Aslan adalah pembunuh Pangeran Ren.

"Seorang tamu dari kekaisaran telah datang."

Chucksley berbicara dengan lembut, sementara Aslan menjawab dengan sinis.

"Apakah pembayaran untuk menjadikanku raja masih kurang? Ah… itu benar. Apakah mereka di sini untuk mendapatkan kompensasi untuk knight nomor solo, yang meninggal karena seorang prajurit?"

Aslan telah meminjam kekuatan kekaisaran untuk menjadi raja. Dia tidak digunakan oleh kekaisaran, dia menggunakannya. Tapi sekarang, situasinya terbalik. Dia tidak bisa lepas dari takdirnya, menjadi boneka kekaisaran.

"Kukuk… Almarhum raja pasti merasa menyesal. Betapa mengerikannya, melihat putranya membunuh saudaranya sendiri dan melukai kerajaannya. ”

"Yang Mulia, harap perhatikan perilakumu."

Chucksley membenci Aslan, karena membunuh Pangeran Ren. Namun, dia harus melayani Aslan. Bagaimanapun juga, Aslan menjadi raja dan Chucksley harus memberikan kesetiaannya kepada keluarga kerajaan. Chucksley khawatir, ketika dia mendengar kata-kata Aslan. Dada Raja Aslan terluka menatapnya.

"Aku sedih, jika dia telah bertemu tuan yang tidak kompeten dan kehilangan bakatnya."

Chucksley telah menjadi great swordsman dengan kemampuannya sendiri. Ini tidak umum bahkan di kekaisaran. Dikatakan, jika tidak ada yang lebih baik daripada Chucksley. Kecuali untuk Piaro, Asmophel, dan tiga knight nomor solo teratas dari Red Knight saat ini.

Jika Raja Aslan telah menciptakan lingkungan yang baik untuk Chucksley, dia akan menjadi salah satu talenta terbaik di Benua Barat.

***

 

"Sudah lama sekali. Ini terlambat, tapi selamat menjadi raja.”

"…!"

Raja Aslan sangat terkejut, ketika dia memasuki aula resepsi. Apakah itu karena tamu dari kekaisaran hanya mengangguk, alih-alih berlutut di hadapan raja? Tidak, bukan itu. Tamu yang datang dari kekaisaran bukanlah seseorang yang harus sopan kepada raja Eternal!

"Pangeran Benoit…?"

Pangeran ke-3 kekaisaran!

Berbeda dengan anggota keluarga kerajaan lainnya, dia memiliki kehadiran yang lemah di kekaisaran. Dia jarang muncul untuk penampilan resmi, dan dia bukan seseorang dengan sifat keras. Bagaimanapun juga, dia masih seorang pangeran kekaisaran.

Itu luar biasa, karena dia berada di urutan ke-3 di atas takhta. Mengapa dia datang ke kerajaan kecil ini secara langsung?

Raja Aslan terkejut oleh pengunjung yang tak terduga dan bertanya.

"Ya. Aku belum melihatmu, sejak Aku belajar di kekaisaran. Pangeran Benoit, mengapa Kamu datang ke tempat ini? "

Dia berbicara dengan nada sopan. Pangeran Benoit tersenyum, melihat kehati-hatian Raja Aslan. Itu adalah senyum hangat, seperti sinar matahari.

"Apakah kita adalah sesama alumni, sejak kita belajar di tempat yang sama? Aku dengar, kamu dalam krisis dan aku datang untuk membantu."

"Krisis?"

Ya, dia dalam krisis. Tapi, krisis yang membuat pangeran kekaisaran datang berlari …

Raja Aslan bisa mempertanyakannya, ketika Chucksley datang berteriak.

"Yang Mulia! Ini darurat! Aku menerima informasi, jika pasukan pemberontak sedang berbaris di sini! ”

"Apa?"

Raja Aslan menegang seperti patung batu. Grid masih memiliki pasukan untuk melawan? Bahkan jika ukuran pasukannya kecil, ada beberapa pasukan yang ditempatkan di sini. Sebagian besar pasukan berkomitmen untuk berperang. Raja Aslan mengalihkan pandangannya ke Pangeran Benoit, yang masih tersenyum cerah.

"Apakah ini krisis yang sedang kamu bicarakan?"

Benoit tidak membantah. Dia mengangguk dan memberi Raja Aslan sisir. Ya, sisir. Itu adalah alat untuk menyisir rambut.

"Apa ini…?"

Pangeran Benoit berbisik kepada Raja Aslan yang bingung.

“Itu adalah alat untuk memanggil great demon. Kamu harus mencobanya."

Di celah itu, Benoit akan menemukan Piaro dan Amethyst Shield.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_564"

Follow Us