Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_637

gambar

Overgeared_637

Bab 637

"Ini tidak biasa."

Penjara Lava tidak dibangun oleh tangan manusia. Gunung berapi yang tidak aktif itu, malah sedikit diubah untuk menjadi penjara alami. Gunung-gunung yang hitam dan menjulang tinggi, memberi Grid perasaan kagum yang luar biasa.

"Aku takut, karena gunung itu tajam dan runcing."

"Berdasarkan lava yang mengalir di sekitar, itu adalah gunung berapi yang tidak aktif, bukan…? Akankah itu tiba-tiba meledak?"

Idan dan Yang Fei ragu-ragu. Mereka kurang keberanian, untuk memasuki Penjara Lava. Tentu saja, Grid tidak berniat untuk membuat mereka bergabung dengannya, sejak awal.

"Sudah cukup untuk mengetahui, di mana Penjara Lava berada. Kalian berdua kembali ke tenda kitam dan tunggu."

"Aku akan membuat makanan lezat."

"Dan aku akan menyiapkan mandi air hangat dan teh. Harap kembali dengan selamat dan sehat."

"Um."

Grid tetap sendirian dan mengkonfirmasi waktu. Ada kurang dari dua jam tersisa, sampai eksekusi Han Seokbong.

"Pengumpulan informasi terlalu lama."

Dia hanya berhasil dengan bantuan Yang Fei. Jika bukan karena Yang Fei, Grid masih tidak akan tahu keberadaan Han Seokbong dan putrinya.

"Kalau begitu, aku harus bertemu Raja Cho… Angin yang bertiup kencang."

Quest tersembunyi yang dilakukan Grid memiliki dua opsi: menyelamatkan ayah dan putri Han Seokbong dari penjara atau bertemu Raja Cho.

Berdasarkan akal sehat, kemungkinan pertempuran akan pecah, jika dia menghadapi Raja Cho, yang telah memenjarakan dan membariskan kedua ayah dan anak perempuannya untuk dieksekusi.

Grid sangat enggan untuk ini terjadi. Karena, tujuan utamanya dalam kembali ke Benua Timur adalah untuk mengamankan sekutu untuk kerajaannya.

‘Aku harus meninggalkan ruang, untuk hubungan diplomatik dengan Kerajaan Cho. Aku tidak bisa memusuhi Raja Cho. '

Dia perlu menyelamatkan ayah dan anak perempuan Han Seokbong sejelas mungkin!

Grid membuat keputusan dan melengkapi Penutup Mata dan topeng Slaughterer. Saat dia memasuki Penjara Lava.

[Anda adalah pemain pertama yang menemukan dungeon Penjara Lava!

Jumlah exp yang diperoleh dari Penjara Lava akan meningkat untuk minggu depan!

Saat berburu monster bos, kemungkinan mendapatkan item unique atau berperingkat lebih tinggi akan meningkat secara signifikan!]

"Eh?"

Penjara Lava sebenarnya diklasifikasikan sebagai dungeon?

"Apakah Aku datang ke tempat yang salah?"

Grid bertindak dengan tenang, terlepas dari kebingungannya. Dia melihat struktur penjara di depannya, dan bersiap untuk bahaya yang tidak diketahui.

Berdetak. Berdetak.

Dia bisa mendengar suara rantai di lantai. Grid melihat sekeliling dan terkejut melihat pemandangan di depannya. Nama 'Penjaga Penjara Lava' ada di atas jiangshi.

Jiangshi, dengan kulit pucat, menyeret rantai yang mengikat kedua tangannya di tanah.

"Penjaga itu monster?"

Dia tidak tahu mengapa, tapi itu hal yang bagus.

‘Aku akan merasa bersalah, jika Aku melukai tentara yang tidak bersalah. Tapi, tidak ada alasan untuk belas kasihan, jika Aku menghadapi monster. Mari kita selesaikan ini dengan cepat dan temukan Han Seokbong dan Sua. '

Grid yang ditentukan memanggil empat tangan emas. God Hands. Mereka semua dipersenjatai dengan Mjolnir.

"Sapu mereka."

Saat Grid selesai berbicara.

Pepeng!

Pepepepeng!

God Hands terbang dan mulai memukuli jiangshi dengan Mjolnir.

'Apa?'

Grid tersentak, ketika dia akan mengambil tindakan. Jiangshi yang dipukuli oleh Mjolnir 'kebal' terhadap stun? Mereka bahkan tidak menerima damage fisik. Jiangshi adalah monster dengan defense dan pertahanan tinggi.

"Apakah ini sebabnya, mereka digunakan untuk menjaga fasilitas nasional?"

Grid mengeluarkan great sword berwarna biru, yang menyerupai hiu. Cahaya berkilauan memenuhi kegelapan yang mendominasi penjara. +9 Failure yang menjadi lebih kuat dalam kegelapan.

***

 

Alasan mengapa Penjara Lava terkenal karena panasnya. Orang biasa tidak tahan dengan panasnya Penjara Lava. Seseorang akan berkeringat bahkan ketika duduk, memiliki gejala dehidrasi dan bahkan terbakar sampai mati. Terjebak di Penjara Lava, adalah siksaan yang mengerikan bagi para tahanan.

Itu sebabnya Penjara Lava bukan tentara, tapi monster. Nyaris mustahil bagi prajurit biasa untuk bekerja di Penjara Lava. Oleh karena itu, jiangshi yang diciptakan ini, dikerahkan sebagai penjaga penjara.

"Saatnya telah tiba. Ayo pergi."

"Um …"

Han Seokbong yang berkeringat, dengan susah payah mengangkat tubuhnya. Dia tidak bisa mengalami dehidrasi, dengan meminum air yang diberikan Raja Cho kepadanya. Namun, dia terus berkeringat dan konsumsi staminanya terlalu besar.

Sempoyongan.

Han Seokbong hampir runtuh, dan menopang tubuhnya dengan jeruji. Rasa dingin memenuhi Han Seokbong, saat dia menyentuh jeruji.

'Blood jiangshi …'

'Blood Jiangshi’ diproduksi menggunakan darah gadis yang dicampur dengan racun kuat. Mereka jauh lebih kuat secara fisik daripada jiangshi biasa, dan juga berbicara seperti manusia. Tentu saja, ego mereka hanya pada level orang yang membuatnya.

Trudge Trudge.

Han Seokbong bergerak dengan bantuan blood jiangshi. Dia tidak bisa tetap tenang, dalam menghadapi kematiannya yang akan datang. Dia takut. Dia tidak takut dengan rasa sakit yang akan dideritanya. Dia takut dan khawatir pada Sua ditinggal sendirian.

‘Tidak, Aku tidak perlu khawatir. Anak perempuanku kuat. Bahkan jika dia ditinggal sendirian, dia akan bisa hidup tanpa kehilangan keberanian. Yang Mulia juga meyakinkanku, jika dia akan mengawasinya.’

Adalah tugas orang tua untuk percaya pada anak mereka. Han Seokbong mulai mengendalikan hatinya. Dia dengan rendah hati menerima kematiannya yang akan datang. Di depannya, bangsawan Sam Dasoo muncul.

"Bukankah ini lucu?"

"Sam Dasoo…"

Mata Han Seokbong menjadi keras dan geram. Sam Dasoo adalah perwakilan dari para bangsawan yang korup dan selalu menentang integritas Han Seokbong. Han Seokbong tidak bisa mengakui Sam Dasoo sebagai bangsawan.

"Jika aku mati, Yang Mulia hanya akan memilikimu… Aku khawatir, tentang masa depan Kerajaan Cho."

Han Seokbong berduka sementara Sam Dasoo tertawa.

"Itu tidak berharga. Mengapa seseorang yang akan segera mati, mengkhawatirkan masa depan?"

"… Apakah kamu datang ke sini untuk mengejekku?"

"Kukukuk, betapa melegakannya. Aku minta maaf, tapi hubungan yang ditakdirkan ini akan berakhir. Hubungan kita mungkin bernasib buruk. Tapi, aku akan mencoba mengucapkan beberapa kata yang menghibur, sebelum kamu menghadapi nasibmu."

"Aku tidak butuh hiburan darimu."

"Dengarkan saja, karena ini tentang putrimu Sua."

"…Jangan katakan nama putriku, dengan mulutmu yang kotor."

Han Seokbong melepaskan niat membunuh, begitu nama Sua terdengar. Sam Dasoo tampaknya menganggap reaksi ini lucu, ketika dia tertawa keras. Kemudian, dia berbisik di telinga Han Seokbong.

"Aku akan mengurus Sua dengan baik, selama sisa hidupnya. Aku akan menjaganya tetap cantik, sampai aku bosan dengannya. Jadi, jangan khawatir tentang putrimu dan bersantailah."

"…!"

Mata Han Seokbong bergetar. Berita jika Sam Dasoo bertujuan untuk Sua, seperti kilat. Dia berusaha tetap tenang.

"Kamu tidak bisa melakukan ini. Aku memohon Yang Mulia untuk melindungi Sua, dan dia berjanji. "

"Kukuk, bagaimana jika dia menginginkanku?"

"Apa…?"

"Aku sudah memerintahkan beberapa Hwanryongcho, untuk bercampur dengan sarapannya pagi ini."

"H-Hwanryongcho?"

Hwanryongcho adalah obat yang menyebabkan halusinasi. Masalah terbesar adalah, jika orang tersebut kehilangan daya tahan terhadap saran apa pun.

"Seseorang akan berpura-pura menjadi dirimu dan berbisik kepada Sua. ‘Percayalah pada Sam Dasoo selama sisa hidupmu. Sam Dasoo akan melindungimu.’ Ini adalah surat wasiat terakhir dan bukti dari ayahnya. Kuk! Kukukuk!"

"Kamu! Orang jahat!!”

Han Seokbong menjerit. Dia membenci iblis ini di depannya, dan mengutuk dengan sepenuh hati. Tapi, itu tidak berguna. Han Seokbong akan dieksekusi, segera setelah itu. Dia diikat oleh blood jiangshi dan tidak bisa melukai Sam Dasoo.

Sam Dasoo hanya tertawa jahat pada Han Seokbong.

***

 

Lantai kedua Penjara Lava.

"Ayah…"

Mungkinkah itu karena panasnya panas? Pikiran Sua sudah terasa kabur sejak pagi. Karena itu, dia tidak dapat membantu menyambut ayahnya, ketika dia melihatnya. Dia tidak bisa mengatakan, apakah situasi saat ini nyata atau mimpi.

Han Seokbong menyentuh pipinya. Sua merasa tangan ayahnya tidak sehangat biasanya. Itu dingin karena suatu alasan, tapi itu adalah masalah kecil.

"Apakah kamu harus pergi?"

Sua memohon dengan suara bergetar. Han Seokbong mengajukan permintaan.

"Sua, aku pergi dulu, dan Sam Dasoo akan melindungimu sebagai gantinya. Selalu bersyukur padanya, dan melayaninya dengan segenap hati dan jiwamu."

"Ya… Ya, aku mengerti."

Itu adalah wasiat terakhir ayahnya. Sua mengangguk beberapa kali. Pada saat itu.

"Sejak kapan monster ayahmu itu?"

Itu adalah suara yang tak terlupakan. Suara yang dalam menggali telinganya. Sua tahu pemilik suara ini.

"Grid…?"

Apakah dia masih berkeliaran di mimpinya? Apakah ini sebabnya, dia mendengar suara Grid? Sua bingung. Wajah Han Seokbong yang membelai pipinya berubah menjadi iblis.

"Bajingan apa?"

Han Seokbong berteriak. Wajahnya mulai meleleh seperti cairan di mata Sua. Setelah beberapa saat, dia tidak lagi terlihat seperti Han Seokbong. Itu adalah pria dengan penampilan aneh, yang Sua lihat untuk pertama kalinya.

"Kamu siapa? Ayah? Di mana ayahku?"

Ketika efek obat dari Hwanryongcho jatuh, kebingungan Sua dimaksimalkan. Dia merasakan sakit kepala yang mengerikan. Apa yang terjadi jika dia ketakutan dan sendirian di dunia. Dia merasa takut di penjara gelap ini, ketika dia mendengar…

" Pagma's Swordsmanship."

Itu suara Grid.

"Link."

Lubang!

Pipipipipit!

"Kuaaaaak!"

Pria yang mencoba menipu Sua menjerit.

Kurururung!

Jeruji besi penjara yang menahan Sua dipotong dan dihancurkan.

"Ayo pergi."

"Ah…"

Tangan besar mendekat dalam kegelapan. Sua tahu tangan-tangan ini di mana saja.

"Grid… Apakah kamu?"

"Benar sekali."

Grid meraih tangan Sua, dan menjawab. Dia melepas topengnya yang berdarah dan tersenyum.

"Mari kita pulang."

Tampaknya sulit. Dia sepertinya kesulitan berbicara. Pertama-tama, darah yang digunakan untuk membasahi topeng aneh itu bukan 'darah musuh', tapi 'darah pemakai'. Ketika itu terjadi, Grid sudah dipenuhi dengan luka.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_637"