Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_644

gambar

Overgeared_644

Bab 644

"Kenapa dia tidak mengejar?"

Jantung Grid berdebar saat Salt dipukul dengan Pinnacle Linked Kill Wave kedua. Salt hanya mengizinkan tiga serangan dari Linked Kill dan menghindarinya dari serangan keempat. Jadi, dia tidak terpengaruh oleh Wave dan Pinnacle.

"Tubuhnya dipukul langsung. Tapi, dia menghindari serangan berikut…"

Sungguh monster.

Dia tampaknya tidak dibuat untuk pertarungan satu lawan satu. Luka itu tidak fatal, jadi Grid berharap Salt segera menyusulnya. Dia siap untuk menuangkan semua kekuatannya untuk menghentikan Salt, dan mengulur waktu untuk Han Seokbong dan Sua untuk melarikan diri.

Namun, Salt tidak mengejarnya, karena suatu alasan. Dia menghindari pukulan keempat hingga ketujuh, dan hanya duduk dalam posisi pingsan.

"Apakah sistem cerita memaksanya untuk berhenti mengejarku?"

Itu adalah hipotesis yang masuk akal. Yangbans terlalu kuat. Para player pada saat ini tidak akan dapat menghadapi yangbans.

"Bagaimanapun, ini bagus."

Mereka mampu melarikan diri tanpa terluka. Dia tidak bisa melewatkan kesempatan ini ketika Salt diam.

"Lari dengan cepat dan jangan melihat ke belakang!"

"Ya!"

"Dimengerti!"

Grid, Han Seokbong, dan putrinya mempercepat kecepatan mereka.

***

 

Duk.

Duduk!

Darah merah membasahi tanah. Itu adalah darah para Yangbans, yang lebih berharga daripada hujan selama musim kemarau.

"…"

Salt pingsan, karena pukulan Grid yang tak terduga. Dia tetap tenang sejenak, dan Sam Dasoo bertanya-tanya apa yang terjadi.

"Tuan S-Salt…?"

Sam Dasoo memanggil Salt dengan cermat. Tapi, tidak ada reaksi dari Salt. Dia diam-diam menumpahkan darah.

"Apakah lukanya begitu parah, sehingga tubuhnya belum pulih?"

Yangbans?

‘Seorang manusia biasa memberikan pukulan kritis pada seorang yangban… Raja Overgeared… Apakah semua raja di Benua Barat begitu kuat?’

Dia takut pada orang-orang yang akan datang dari Benua Barat, cepat atau lambat. Sam Dasoo menelan ludah dan dengan hati-hati mengambil satu langkah. Itu untuk mendukung Salt. Saat dia mendekati Salt…

"Kuk…!"

Bahu Salt bergetar.

"H-Hik!"

Tentunya, dia tidak marah pada Sam Dasoo? Sam Dasoo yang ketakutan menutup matanya.

"Kuhahahaha!"

Salt tertawa terbahak-bahak. Luka di dadanya sudah sembuh. Yangbans memiliki Red Phoenix Breath, memberi mereka pemulihan abnormal.

"Itu sangat keterlaluan, sehingga kepalaku menjadi kosong? Kukuk, aku merindukan tikus."

Salt bergumam, sambil menyentuh pakaiannya yang sobek. Dia menaruh pedang tipis itu di sarung di pinggangnya, dan merapikan pakaiannya. Potongan-potongan pakaian yang robek, mulai secara bertahap dikembalikan. Jubah Salt dibuat dengan sisik naga biru, dan ini adalah kemampuan pemulihan Blude Dragon Breath.

"Umm."

Setelah memastikan jika pakaiannya bersih, Salt mengalihkan pandangannya ke Sam Dasoo. Matanya dipenuhi dengan niat membunuh. Jantung Sam Dasoo jatuh, dan celananya menjadi basah saat melihatnya.

"Tetap diam, tentang apa yang kamu lihat hari ini."

"Ya… Hah?"

Kata-kata Salt tidak terduga. Sejujurnya, Sam Dasoo berpikir, jika Salt akan memerintahkan semua pasukan di Kerajaan Cho untuk mengejar Grid. Tapi, dia seharusnya diam saja? Sam Dasoo tertegun, sementara Salt mendecakkan lidahnya.

"Aku terluka oleh seseorang yang bukan yangban. Lebih baik merahasiakan ini, karena terlalu memalukan untuk diketahui. Apakah ini tidak bagus untuk Kerajaan Cho?"

"Hat…! Ya! Benar sekali! Aku mengagumi pemikiran mendalammu! "

Kerajaan Cho mengatasi krisisnya berkat kebanggaan Salt!

Sam Dasoo sangat senang dan membungkuk terima kasih. Ekspresi Salt tidak baik.

‘Che.’

Bahkan, Salt ingin membunuh Sam Dasoo sekarang. Harga dirinya, berarti dia tidak ingin siapa pun yang melihat penampilannya yang memalukan tetap hidup. Tapi jika dia membunuh Sam Dasoo, yangbans lain mungkin mencurigai situasinya. Dia menilai, jika lebih baik menangani ini setenang mungkin.

"Aku akan ditertawakan, jika diketahui kalau aku diserang oleh Pagma’s Descendants."

Sejujurnya, kata 'diserang' tidak sesuai. Salt akan dengan mudah menang, jika dia bertarung melawan Grid sampai akhir. Salt bahkan belum menggunakan skill apa pun. Tidak, Grid tidak akan bisa menyentuhnya, jika dia membuka salah satu napas makhluk suci itu. Tapi, Salt ceroboh dan Grid lolos di celah ini.

"Aku akan membunuhnya dari awal, saat kita bertemu berikutnya."

Kemarahan Salt membubung tinggi di langit, pada situasi saat ini. Tapi anehnya, itu menyenangkan. Rasanya, Grid menghidupkan kembali hidupnya yang terasa membosankan, setelah dia lulus ujian Chiyou.

"Sudah 300 tahun… Hrmm, aku harus memulai pelatihan lagi."

***

 

"Apakah kamu yakin?"

Alun-alun eksekusi Kars. Awalnya, itu adalah tempat, di mana eksekusi Han Seokbong harus diadakan. Waktu eksekusi berlalu dan Han Seokbong tidak muncul. Kemudian, Salt yangban muncul. Salt mengangguk pada kata-kata ragu Raja Cho.

"Itu benar. Aku telah membiarkan ayah dan putri Han Seokbong pergi. Aku pikir itu terlalu keras untuk mengeksekusi mereka, hanya karena mereka tidak tahu di mana pembuat Red Phoenix Bow berada. "

"Ahh…! Sir Salt terlalu baik! "

"Yangbans layak dihormati!"

Han Seokbong adalah seorang bangsawan yang dicintai dan dihormati oleh orang-orang dari Kerajaan Cho. Banyak orang tidak puas dengan eksekusi Han Seokbong. Suatu ketika Salt mengatakan, jika dia menyelamatkan Han Seokbong… warga senang dan menghormatinya. Raja Cho berbicara kepada Salt atas nama rakyat.

"Terima kasih! Terima kasih banyak! Aku akan setia, tanpa melupakan belas kasihan yang telah Kamu perlihatkan!”

"Sir Salt, Hore!"

"Hore Kerajaan Hwan!"

"Hore, yangban!"

"Waaahhhhhhhh!"

Tidak ada yang mempertanyakannya, ketika raja mereka membungkuk ke yangban. Itu alami. Semua orang sibuk memuji Salt dan Kerajaan Hwan. Ekspresi Salt tidak terpengaruh, ketika dia melihat mereka, tidak seperti ketika dia menghadapi Grid.

Wajah itu dipenuhi dengan tidak ada kesenangan atau minat.

"…Orang bodoh."

Salt bergumam, ketika dia pergi.

“Siapkan kereta! Aku akan ke Pangea! "

Raja Cho memberikan perintah, begitu Salt menghilang. Dia ingin bersatu kembali dengan teman tersayangnya sesegera mungkin. Dia ingin meminta maaf karena tidak bisa membantu Han Seokbong, ketika dia berjuang dan memberi selamat padanya untuk hidup.

Tapi, Raja Cho tidak dapat mencapai mimpi ini. Reuni antara Raja Cho dan Han Seokbong hanya mungkin terjadi di masa depan yang jauh.

***

 

"Sepertinya, tidak ada pengejaran."

Sua memiliki semua jenis pelatihan sebagai pewaris Han Seokbong. Dia terlahir berbakat, jadi meskipun memiliki tubuh wanita, dia menjadi prajurit terbaik Pangea. Dia juga mahir dalam semua bidang studi dan kaligrafi.

Nama

Han Sua

Job

Bangsawan Muda

Umur

25

Tittle

Daughter of Pangea’s Lord

Gender

Laki-laki

Level

277

 

Strength

930

Stamina

722

Agility

1.511

Intelligent

885

 

Skill:

Menggambar

A

Bernyanyi

A

Menemukan Musuh

A

Beginner Weapon Mastery

Lv.9

Ilmu Pedang Keluarga Han

A

Fighting Spirit

S+

Kaligrafi dalam Kegelapan

SS-

Peerless Beauty

SS

Hasrat yang Tak Tertahankan

SS+

 

Title: Daughter of Pangea’s Lord

 

* Ada peningkatan 10% dalam statistik di wilayah Pangea.

Title: Kapten Grup Red Phoenix.

 

*Ada peningkatan 10% dalam statistik anggota Red Phoenix, ketika di bawah kepemimpinannya.

Title: Prajurit terkuat di Pangea.

 

*Ada peningkatan bonus skill tempur.

Title: Keindahan pertama dari Kerajaan Cho.

 

*Ada kemungkinan besar menyihir musuh.

Han Sua

 

Putri Han Seokbong. Dia memiliki bakat, keindahan, dan status bawaan, dan telah mendapatkan rasa hormat dari semua penduduk di Pangea. Tidak seperti ayahnya, dia terampil dalam kaligrafi seperti kakeknya.

 Dia terlihat sempurna di luar, tapi ada keinginan yang tidak bisa dikendalikan jauh di dalam hatinya. Jika dia tidak dapat menemukan pasangan yang baik, dia kemungkinan akan rusak.

 

Grid mengamati Sua dengan Great Lord's Sword. Seperti yang diharapkan Grid, Sua adalah seorang NPC bernama, yang memiliki statistik luar biasa. Tapi yang mengejutkan, dia tidak memiliki banyak skill bertarung. Ini membuat Grid bergetar.

'Prajurit terbaik Pangea hanya memiliki ilmu pedang kelas A…'

Sua berbakat. Dia tidak tahu seberapa jauh dia bisa tumbuh, jika dia diajari oleh Stick, Piaro, dan Asmophel.

'Tapi…'

Ada bagian yang sangat mengkhawatirkan. Hasrat yang Tak Tertahankan? Jika dia tidak bisa bertemu pasangan yang baik, dia kemungkinan akan rusak?

"Dia benar-benar nakal…"

Sua mungkin menjadi iblis, jika dia tidak dipasangkan dengan seorang pria yang tahan akan keinginannya.

"Kenapa kita tidak istirahat di sini?"

Pinggiran Kars. Grup Grid masih berada di wilayah Raja Cho, meskipun berjalan selama setengah hari. Padahal, tidak ada waktu untuk istirahat. Tapi, skill menemukan Musuh milik Sua sangat bagus, dan dia tidak melihat pengejar. Sepertinya, mereka bisa istirahat sebentar.

Han Seokbong lelah. Sekarang, adalah waktu yang tepat untuk beristirahat. Grid berpikir sama dengan Sua.

"Lalu, kita akan istirahat. Aku akan pergi membawa teman-temanku yang bersembunyi di Kars. "

Han Seokbong kaget.

"Kamu akan kembali ke Kars lagi? Apakah kamu sudah berlari setengah hari tanpa istirahat, setelah bertarung dengan Salt? Kamu masih bisa bergerak?"

"Aku agak kuat."

Grid adalah serba bisa. Kenapa dia bisa melakukan peran sebagai tanker? Itu mungkin, karena barang-barangnya, serta status stamina yang tinggi. Stamina Grid luar biasa. Sua memandang Grid dengan mata basah.

"Kuat…"

"…?"

Samar-samar itu menyeramkan. Grid yang bingung buru-buru menjauh, saat dia bertemu mata Sua.

"Kalau begitu, aku akan segera kembali!"

"Hati-hati… Hah…"

Sua memerah di punggung Grid yang dengan cepat mundur. Alasan untuk pipi dan desahan merahnya… dihilangkan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_644"