Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_652

gambar

Overgeared_652

Bab 652

"Empat red phoenix… Kemampuan God Command lagi?"

Jaringan informasi Tentara Ares sangat bagus. Tidak seperti Grid yang tidak memiliki kapasitas pengumpulan informasi, kekuatan pengumpulan informasi Ares berada pada level top ranker, dan Tentara Ares tahu tentang '7 event ganas.'

Tiga keterampilan serangan pasif teratas, tiga keterampilan pertahanan pasif, dan pasif corrupt dapat diperoleh dari 7 event ganas. Tentara Ares tidak tahu persis, bagaimana cara memperoleh 7 skill.

Tapi, mereka dapat menyimpulkan, bagaimana skill itu bekerja. Karena ini, mereka menemukan jika Grid memiliki God Command. Itu karena, dia menggunakan keterampilan pamungkasnya dua kali berturut-turut selama serangan Belial, dan memanggil empat red phoenix selama perang melawan Eternal.

"Tapi, bukankah God Command diaktifkan dengan probabilitas?"

Grid sepertinya terlalu sering memicu God Command. Itu hampir pada tingkat mengaktifkan keinginannya.

"Apakah dia memakai item yang meningkatkan status luck-nya?"

"Atau keberuntungannya terlalu bagus."

Scott dan Luck mempertanyakan hal ini, ketika laporan baru datang dari anggota guild yang memantau pertempuran Grid.

- Grid memanggil dua red phoenix lagi…! Totalnya enam red phoenix!

"…?!?!"

"Bukankah dia sudah menggunakan God Command, ketika dia memanggil empat?"

Scott dan Luck memutar ulang video pertempuran Eternal. Itu untuk menentukan kemampuan tempur Grid.

"Dua dari empat tangan emas berubah menjadi dua busur."

"Salah satunya digunakan oleh Grid, dan yang lainnya digunakan oleh dua tangan emas yang tersisa."

'Tunggu…'

'…Apakah mungkin untuk mengubah keempat tangan menjadi busur?'

Mereka memikirkannya.

"Gila...!"

Scott dan Luck merinding.

Secara khusus, Luck menerima dampak yang sangat besar. Mengapa? Luck telah mengevaluasi Grid pada tingkat yang mirip dengan dirinya.

"Tapi, aku salah."

Grid ada di atasnya. Luck menyadari hal ini dan hanya bisa tertawa.

"Kraugel, apakah ini sainganmu?"

***

 

Dataran Bultail.

Itu adalah padang rumput dengan batu-batu keci,l sebagai penghalang. Itu adalah ruang yang dapat memaksimalkan kekuatan pasukan elit lapis baja, yang memiliki opsi 'meningkatkan kecepatan dan kelincahan di tanah datar' dan 'kekuatan serangan tambahan saat mengisi daya 100 meter'.

Pasukan elit lapis baja dipenuhi dengan keyakinan. Mereka yakin, jika mereka bahkan bisa menang melawan kekaisaran, jika berada di dataran yang luas ini.

"Selama marching, tidak ada pemberontak yang bisa menghalangi jalan kita."

Pemimpin pasukan elit lapis baja Batalion 3, Pastano.

Keyakinan memenuhi mata biru gelap, yang bisa dilihat melalui rambut kusut. Dia percaya, jika Batalion ketiganya akan menjadi yang pertama tiba di kastil pemberontak Duke Ares, dan jika dia akan dianugerahi dengan pencapaian terbesar.

"Duke Ares… Aku pernah menganggapnya sebagai mentor. Tapi sekarang, tidak lagi."

Dia yakin, jika dia telah melampaui Ares. Tapi Ares adalah objek kekaguman, dan Pastano tidak pernah memiliki kesempatan untuk menantang Ares. Itu membuatnya merasa menyesal.

"Itu berubah beberapa hari yang lalu."

Pastano sangat senang, ketika dia mendengar jika Duke Ares ingin menggulingkan keluarga kerajaan. Pastano ingin menunjukkan kemampuannya kepada kerajaan.

"Ares …! Menjadi landasan reputasiku! "

Pastano berteriak sekeras mungkin, saat dia menuju tempat Ares bersembunyi. Kecepatan kudanya jauh lebih cepat dari biasanya. Dia memasukkan hantu ke kuda, memastikan tidak pernah lelah dan tidak takut.

"Kuahahaha! Maju! Tembak!"

Pastano memimpin 2.500 pasukan elit lapis baja melintasi dataran. Dia membayangkan dirinya membakar ibukota Kadipaten Ares, jika dia akan tiba dalam dua hari, hanya untuk mengerutkan kening.

'Apa?'

Satu orang berdiri di jalur pasukan elit lapis baja yang maju. Tidak, tidak jelas apakah itu seseorang. Pastano tidak dapat mengidentifikasi target, karena dia terlalu jauh.

'Raksasa?'

Tidak ada manusia yang mau berdiri di jalur pasukan yang terdiri dari ribuan. Pastano memutuskan, jika makhluk yang ada di kejauhan adalah monster dan berteriak.

"Injak dia!"

"Ya!"

Pastano memerintahkan dan pasukan elit lapis baja menjawab. Suara mereka memenuhi langit, saat kaki kuda mereka yang kuat menggerakkan bumi.

"Fly Up!"

Kiyaaaaaaack!

Kehadiran yang mereka pikir adalah monster, berteriak dan menarik busur emas berkilau.

"…?"

Kenapa dia berteriak sendirian? Pasukan elit lapis baja tersentak, tapi tidak berhenti bergerak. Namun, mereka terpaksa berhenti. Itu karena, mereka menyaksikan seekor burung terbang di langit biru. Seekor burung yang berapi-api.

Makhluk suci legendaris, burung red phoenix. Ukurannya begitu besar, sehingga menutupi sebagian langit.

"Heeok?"

"A-Apa ini?"

Pastano yang terkejut dan pasukan elit lapis baja secara refleks memperlambat langkah mereka. Dan ini adalah kesalahan besar.

"Fly Up!"

Orang itu berteriak sekali lagi dan menarik busur.

-Kiyaaaaack!

"Apa?"

Phoenix lain muncul di langit.

"Apa ini?"

"M-Memanggil seekor red phoenix!"

"Ini konyol…!"

Pasukan elit lapis baja masih manusia. Mereka harus kehilangan ketenangan, ketika sesuatu tidak masuk akal. Pastano berusaha menenangkan pasukan yang bingung.

“Jaga pikiranmu tetap stabil! Kita adalah pasukan elit lapis baja yang hebat! Kita tidak akan tertipu oleh trik ini! "

Orang yang memanggil phoenix kemungkinan besar adalah bawahan Ares. Tapi, ketika dia berpikir dengan tenang, tidak ada alasan untuk takut. Tidak masuk akal, jika manusia dapat memanggil red phoenix yang legendaris.

Benar sekali.

Pastano menilai jika kedua burung phoenix di langit itu tipuan. Itu adalah umpan terakhir dari Ares, untuk mengikat kaki mereka.

"Maju dengan kekuatan penuh! Injak orang bodoh yang berani mencoba menipu kita, dan membakar semua tanah Ares!"

"Waaahhhhhhhh!"

Pasukan elit lapis baja mendapatkan kembali ketenangan mereka atas perintah Pastano, dan kuda-kuda mereka mulai berlari lagi. Namun, sudah terlambat. Pria di kejauhan menarik dua busur emas lagi dan menembakkannya.

"Fly Up!"

Kiiiiiiing!

Hwaruruk!

"….!!"

Bahkan matahari pun tertelan. Empat burung red phoenix muncul di langit, tubuh mereka yang menyala-nyala menutupi seluruh langit. Sekarang bukan sinar matahari, tapi api yang menerangi padang rumput.

"Empat red…”

"Phoenix…!!"

Pastano dan pasukan elit lapis baja terkejut. Sejujurnya, mereka benar-benar takut. Mungkin itu tipuan, tapi panasnya api bisa terasa di kulit mereka. Para prajurit bingung, tapi mempersempit jarak tanpa berhenti.

Kemudian, pria di bawah empat phoenix memberi mereka keputus-asaan yang lebih besar.

"Dua lagi! Fly Up!"

God Command.

Dalam proses mentransformasikan keempat God Hands menjadi Busur Red phoenix dan menggunakannya empat kali, skill God Command Grid diaktifkan dua kali. Itu hanya setengah peluang. Berkat ini, enam burung red phoenix memenuhi langit, dan jumlah kekuatan mereka mengambil alih Fly Up! dari Red Phoenix Bow diperingkat myth.

Kurururung!

Api jatuh tanpa batas. Dataran hijau langsung terbakar.

"Uwaaaaack!"

“B-Bantu aku…! Haiiik! ”

Nyala api yang tidak akan padam. Dunia tidak perlu takut, ketika pasukan elit lapis baja terbakar.

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

"… Eh?"

Grid memperoleh lima level, dari memusnahkan kurang dari 3.000 pasukan? Itu adalah pengalaman yang tak terlupakan. Grid yang bingung akhirnya menyadari.

"Apakah mereka benar-benar tentara tingkat tinggi?"

"…"

Para anggota Tentara Ares terdiam, ketika mereka menyaksikan Grid. Kehidupan mereka tampaknya sia-sia, setelah melihat Grid membunuh pasukan elit lapis baja begitu mudah.

“Manusia bodoh dan kasar…”

"Dia tampaknya sekuat Ares?"

Betapa menakutkannya dia, ketika dia menjadi musuh mereka nanti ?!

"Eh?"

Anggota Ares yang terkejut mendapatkan kembali akal sehat mereka. Itu karena, seorang yang selamat muncul di Batalion ke-3, yang mereka pikir telah musnah. Itu adalah pemimpin Batalion ke-3, Pastano.

Dia selamat dari hujan api yang terus-menerus, menunjukkan, jika para pemimpin batalion berada di dimensi yang berbeda.

"Kamu! Kamu siapa?"

Seorang pemimpin yang kehilangan pasukannya akan dikutuk. Ya, Pastano telah kehilangan segalanya. Kehormatan, kekuatan, dan statusnya. Dia terpaksa melepaskan ambisinya, dan hanya memiliki amarah yang tersisa.

"Aku akan membunuhmu! Aku akan membunuhmu! Kuaaah!"

Pastano meraung dan menembak ke arah Grid. Dia mampu mencapai 100 meter dalam sekejap ,dan mendapatkan daya pengisian tambahan, menunjukkan pemandangan yang menakutkan.

Dash kavaleri dikatakan lebih kuat dari apa pun, dan kekuatan Pastano menakutkan. Tapi, kekuatan yang berbeda, selalu memiliki kelemahan. Serangan dash kavaleri berada di garis lurus, yang berarti rentan terhadap serangan balik.

" Pagma's Swordsmanship, Revolve."

Kwajajajajak!

"… !!"

Armor dada Pastano diserang. +7 Sword Ghost bergerak membentuk lingkaran, dan membalikkan serangan Pastano padanya.

"Batuk!"

Pastano merasa bingung, saat terluka.

"Dia bukan summoner?"

Pria berambut hitam di depannya memanggil enam burung red phoenix legendaris. Pastano tidak tahu, bagaimana dia memanggil makhluk suci. Tapi dia yakin, jika pria ini adalah summoner. Jika Pastano bisa mempersempit jaraknya, pria itu akan mudah ditekan. Tapi, apa ini?

“Ilmu pedang… Bagaimana summoner bisa menggunakan pedang? Uhuk uhuk!"

Sebuah pukulan fatal telah terjadi pada Pastano. Grid berusaha menunjukkan belas kasihan kepadanya yang berdarah. Itu adalah kebaikan sebelum kematian, yang akan membebaskan Pastano dari penderitaan.

“Sekarang, aku akan dibunuh oleh seorang summoner? Bagaimana Aku bisa kehilangan kejantananku?"

Chaaeng!

"… !!"

Grid terkejut ketika mengincar leher Pastano. Itu karena, Pastano memblokir serangannya dengan tombak.

"Reaksinya tidak membosankan bukan?"

Pastano telah ditabrak oleh enam burung phoenix. Ukuran HP-nya sangat rendah dan seluruh tubuhnya terluka. NPC humanoid yang normal, tidak akan bisa berdiri dalam keadaan ini. Namun, Pastano bergerak dengan cepat dan tepatnya bertahan melawan serangan Grid.

'Ini cukup!'

Dia telah memperoleh lima level dari pasukan elit lapis baja. Level pemimpin mereka seharusnya tidak rendah. Selain itu, alasan mereka bisa begitu kuat adalah, murni karena Ares. Grid sekali lagi merasa takut pada Ares. Kekuatan Ares sebagai individu belum dipahami. Tapi, kekuatan tentara yang ia ciptakan, sangat mengagumkan. Dia ingin menghindari perang dengan Tentara Ares.

"Ohhh!"

Chaaeng! Chaaeng!

Pastano meraung dan menyerang Grid. Tapi, HP-nya yang tersisa terlalu rendah. Dia meninggal, saat Grid menyerangnya dua kali. Grid sekali lagi terkejut.

[Pemimpin pasukan elit lapis baja Batalion ke-3, Pastano, telah dikalahkan!]

[Pasukan elit lapis baja terbakar dengan keinginan untuk membalas dendam kepadamu! Pasukan elit lapis baja akan mengerahkan lebih banyak kekuatan, saat menghadapimu di masa depan!]

"Wow."

Dia mendapat penalty, bukannya hadiah? Pasukan Ares datang ke Grid yang bingung dan menjelaskan.

"Ini adalah karakteristik dari mereka, yang telah diberi kepemimpinan oleh Ares."

"Mereka yang cukup kuat untuk membunuh komandan Ares…"

"Potensi Tentara Ares akan meledak melawan mereka."

"Kraugel adalah korban dari ini."

Maksud dari penjelasan anggota Ares terhadap Grid itu sederhana. Mereka ingin dia merasa takut. Respons Grid melampaui harapan pasukan Ares.,

“Penalty yang didapat dari membunuh pemimpin battalion, tidak ada artinya bagiku. Aku tidak bermaksud untuk bertemu pasukan elit lapis baja lagi di masa depan. "

"…?"

"Rekan-rekanku akan membunuh pasukan elit lapis baja yang tersisa."

Makna Grid juga sangat sederhana. Penalty yang ditimbulkan dengan membunuh komandan Ares? Dia tidak takut, karena rekan-rekannya yang kuat.

Kedua kekuatan sudah memulai perang saraf mereka.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_652"