Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_674

       gambar

Overgeared_674

Bab 674

Penyimpanan mayat: inventory eksklusif untuk necromancer, yang dapat secara permanen menyimpan total 5 NPC atau monster. Necromancer memiliki kebebasan untuk menyimpan tubuh NPC bernama atau monster bos serangan, yang sebelumnya mereka peroleh dalam sebuah quest atau event.

Mereka melakukan ini untuk mengumpulkan mayat yang sangat bagus, dan menggunakan mayat terbaik di antara mereka, sebagai bahan dari seorang death knight. Dengan kata lain, penyimpanan mayat adalah untuk konsep-konsep seperti koleksi 'ksatria' death knight.

Agnus memiliki satu tubuh dalam penyimpanan mayat.

[Sisa-sisa Lantier

Rating: Legendaris

Sisa-sisa Lantier ke-15, yang dihormati sebagai assassins legendaris.]

"… Aku ingin mencoba orang ini, tapi terlalu sulit untuk meningkatkan status dominasi."

Agnus mencari Kepulauan Behen untuk menemukan warisan Pagma, milik mantan kontraktor Baal.

Dia telah bertarung dua hari dua malam melawan Lantier di pulau ke-61. Kedua death knight dan lich-nya kehilangan exp beberapa kali, dan dia bahkan harus bergantung pasif dari lich. Singkatnya, itu adalah pertempuran yang sulit, di mana dia berjuang dengan kontrol stamina.

Agnus mendapat sensasi hanya karena mengingatnya. Dia hanya fokus pada pertempuran!

'Death knight level 400, menggunakan tubuh legendaris…'

Selain itu, Lantier adalah seorang assassins. Kelincahannya membuatnya tampak seperti makhluk hidup, dibandingkan dengan para death knight Agnus. Agnus yakin jika Lantier akan sebanding dengan Lich Mumud.

"Begitu aku menaikkan levelku dan mendapatkan jumlah dominasi yang diperlukan. Aku bisa menggunakan Lantier, seolah-olah dia adalah tangan dan kakiku sendiri."

Dia akan menantang pulau ke-62, yang telah gagal.

"…Aku akan mendapatkan semua death knight legendaris yang tersisa di pulau-pulau itu."

Agnus menyadarinya sekarang. Fakta jika death knight legendaris di Kepulauan Behen adalah warisan Pagma, dan jika mereka dipersenjatai dengan barang-barangnya.

'Lebih.'

Semakin banyak kekuatan.

"Aku akan menghancurkan dan menghancurkan segalanya."

Tidak ada hiburan sebaik pembantaian dan kehancuran. Sekarang, dia bisa memahami perasaan dari sampah yang digunakan untuk mewabahinya sampai mati…

"Kuk!"

Agnus tersandung saat melamun, dan menggelengkan kepalanya. Dia merasakan sakit kepala yang mengerikan, ketika dia menyadari jika pikirannya sendiri, telah menjadi cukup terdistorsi untuk memahami sampah yang menghancurkan hidupnya dan membunuh orang yang dicintainya.

Itu adalah jenis mekanisme pertahanan diri.

"Hah… Hah… Kik, kikik."

Agnus menjilat keringatnya dengan lidahnya, dan nyaris tidak bisa tertawa. Dia mencoba mengabaikan masa lalu dan kenyataan yang tidak berarti, sebelum berteriak,

“Veradin! Veradin! "

"Apakah kamu memanggil?"

Istana tempat permaisuri Marie dan Rose Knight tinggal. Agnus tidak peduli tentang Marie ketika dia berteriak, dan Veradin dengan cepat dipanggil. Veradin bergegas bergegas dan Agnus menyatakan,

"Aku akan pergi ke Kepulauan Behen sekarang."

"Hah?"

Veradin kesal. Death knight dari Demon Slayer Alex menjaga pulau ke-62, dan Agnus tidak bisa mengalahkannya sekarang. Veradin tidak bisa menahan perasaan bingung pada prospek Agnus pergi ke Kepulauan Behen, tanpa persiapan apa pun.

"Kamu akan gagal, jika kamu menantangnya lagi sekarang. Kenapa kamu melakukan hal yang sia-sia…"

Veradin terdiam di tengah pertanyaannya, setelah melihat air mata di mata Agnus yang merah.

"Kamu…"

"Aku harus bertarung …! Aku harus lupa! "

"…"

Benar sekali.

Agnus ingin melupakan kenangan masa lalu dan kenyataan dengan berkonsentrasi pada pertempuran melawan mereka yang kuat. Itu keinginan yang sangat putus asa. Veradin mengerti hatinya, tapi terpaksa menghentikannya.

"Aku lebih suka kamu pergi ke permaisuri Marie dan menerima quest. Ini belum waktunya untuk pergi ke Kepulauan Behen. Saat ini, tidak ada gunanya melemahkan dirimu, dengan kekalahan yang berulang-ulang dan tidak berarti. Tidak hanya ini tidak akan membantumu, itu juga pada akhirnya akan membuatmu jauh dari keinginanmu. Sekarang, ambil napas dalam-dalam dan kembalikan ketenanganmu. "

"…"

Veradin adalah seorang pria muda dengan penampilan yang cantik, tapi suaranya sedalam gua. Ada karisma dalam suara rendah, yang membuat pendengarnya sangat percaya diri. Berkat ini, pikiran Agnus perlahan menjadi tenang. Veradin menyadarinya dan terus berbicara.

"Jangan cemas. Kepulauan Behen akan tetap berdiri selamanya, sampai Kamu mendapatkan kekuatan yang cukup. "

Tingkat kesulitan Kepulauan Behen sangat buruk. Bahkan, Kraugel tidak bisa membersihkan Kepulauan Behen. Veradin yakin ini berdasarkan otak atasannya, dan Agnus setuju setelah mendapatkan kembali ketenangannya.

"Kuk… Kukuk, ya. Aku akan menantang Kepulauan Behen nanti. Aku akan pergi ke Marie. Aku harap, dia telah mempersiapkan quest yang menyenangkan kali ini juga.”

***

 

"Mengapa kamu tidak memberi tahu Grid, tentang masa lalu Agnus?"

Faker bertanya. Faker berpikir, jika Grid pantas mengetahui tentang Agnus, yang akan terus menjadi musuh di masa depan. Namun, Lauel memberi pendapat berbeda. Dia berbagi masa lalu Agnus dengan semua pemimpin Overgeared, kecuali Grid. Alasannya sederhana.

"Grid tidak berperasaan."

Pada pandangan pertama, dia egois. Tapi, Grid menarik garis untuk menimbulkan kerusakan pada orang lain selamanya. Pada dasarnya, itu berarti dia penuh belas kasih.

Bagaimana jika dia mengetahui tentang masa lalu Agnus?

"Daripada menggunakan masa lalu itu sebagai kelemahan, kemungkinan besar Grid akan bersimpati. Dia akan merasa terganggu, ketika berhadapan dengan psikopat."

"…."

Faker tidak setuju. Dia tahu, jika belas kasihan Grid terbatas pada 'orang-orangnya'. Dia tidak pernah melihat Grid menunjukkan belas kasihan kepada musuh.

Lauel tersenyum pahit.

"Masa lalu Agnus tumpang tindih dengan masa lalu Grid. Itu berarti, Grid akan merasakan homogenitas dan ini mungkin mengarah pada simpati."

Tentu saja beratnya berbeda. Pelecehan yang dialami Agnus jauh lebih besar daripada pelecehan yang dialami Grid. Tapi, itu sama menyakitkannya. Rasa sakit seseorang tidak bisa didiskusikan.

"Aku hanya berharap mereka tidak terjerat."

Lauel mengucapkan keinginannya, sambil melihat keluar jendela. Dia yakin, jika Agnus adalah racun bagi Grid. Mengerikan sekali, jika Agnus memiliki masa lalu yang sedemikian. Tapi, Lauel tidak berniat mempertahankan betapa berbelit-belitnya ia.

Faker memperhatikannya dengan tenang dalam kegelapan sebelum bertanya.

"Mengapa Veradin melayani Agnus?"

Veradin sudah terkenal sejak masa rookie-nya. Itu sudah cukup untuk membentuk pilar ganda dengan Lauel, dan evaluasi orang tentang dia masih yang terbaik. Faker tidak bisa mengerti, mengapa orang seperti itu melayani Agnus. Lauel menghasilkan interpretasi yang mengejutkan.

“Veradin tidak melayani Agnus. Dia mengamati Agnus sebagai eksperimen yang menarik. "

"…Percobaan?"

"Veradin adalah seorang psikolog."

"…"

Pada akhirnya, Agnus masih sendirian di dunia. Lauel mengira, dia adalah orang miskin.

***

 

[Anda telah memasuki pulau ke-60.]

Kepulauan Behen. Grid muncul di save point terakhir, sebelum pulau ke-61. Di sisinya, ada Elf yang cantik, meskipun dia laki-laki.

"Aku tiba-tiba memikirkan sesuatu. Akankah death knight Muller menjadi penjaga pulau ke-66?"

Legenda yang bahkan Braham akui, sebagai yang terkuat. Grid berpikir, tidak mungkin menaklukkan Kepulauan Behen, jika dia harus menghadapi Muller. Stick meyakinkannya.

"Pagma tidak bisa menjadikan Muller death knight, bahkan jika ada kontrak dengan Baal. Muller adalah jiwa yang mulia. "

"… Dia benar-benar yang terbaik, tanpa saingan."

Apakah ini berarti, dia selamat setelah sekarat? Lalu, Grid mendengar suara yang dikenalnya.

"Stick! Stick! Stick!! ”

Itu adalah suara fairy kecil Bini, yang memandu para penantang Kepulauan Behen tanpa kehadiran Stick. Apa yang begitu mendesak? Orang kecil ini membuat keributan, saat dia terbang di sekitar Grid and Stick.

"Pant pant."

Bini sepertinya memiliki sesuatu untuk dikatakan, tapi dia mengkonsumsi banyak staminanya agar tidak tergesa-gesa. Dia tidak bisa berbicara untuk waktu yang lama, sebelum dia terengah-engah.

"Inilah sebabnya, olahraga itu penting."

Malam ini, dia akan melakukan 200 push up dan 100 squat dan pull-up sebelum tidur!

Grid mulai mempertimbangkan kembali rencana latihan yang telah ia ikuti, selama beberapa tahun.

“Pulau ke-61…! Pulau ke-61 sudah dibersihkan! ”

"Apa?"

Grid dan Stick keduanya terkejut. Death Knight Lantier. Monster yang kecepatan dan ketangkasannya mencapai ekstrem dikalahkan?

'Siapa?'

Grid telah mengamankan kelas legendaris pertama, dan telah tumbuh terus sejak saat itu. Pada saat ini, dia tertinggal lagi. Dampaknya pada Grid melampaui imajinasi. Dia membenci bakat rendahnya yang membuatnya tertinggal, meskipun memiliki kelas legendaris.

Ketika Grid merasa frustrasi, fairy kecil itu mengucapkan nama orang yang sama sekali tidak terduga.

"Agnus …! Dia bilang dia dipanggil Agnus! Dia orang yang benar-benar gila! ”

"Agnus?"

Orang yang membuat Grid hampir merasakan kekalahan di depan seluruh dunia, berdiri di depannya lagi? Darah Grid menjadi panas. Matanya menyala, seperti ketika dia menghadapi Kraugel di Kompetisi Nasional.

"…"

Grid yang biasa kehilangan ketenangannya setiap kali ia memanas, sama seperti orang lain. Tapi.

"Bagaimana dengan pulau ke-62? Apakah dia juga membersihkan pulau ke-62?"

Grid berbeda dari orang biasa. Ketika dia memikirkan seseorang yang ia kenal sebagai 'pesaing', semua gairah memberinya kepala yang dingin.

"Dia tidak menangkap pulau ke-62. Dia meninggal karena beberapa tembakan. "

"Senjata? Pulau ke-62 dijaga oleh mantan Demon Slayer?”

Itu berarti, Grid harus bertarung dengan Blackening yang tersegel. Tapi, dia harus mengambil hukuman itu.

‘Aku harus menyerang pulau ke-66. Aku harus menerobos pulau ke-62 tanpa Blackening. "

Agnus telah membersihkan pulau ke-61, meskipun belum berkembang ke kelas legendary. Grid sudah mulai mengintip mitos-mitos di luar legenda, sehingga dia tidak bisa lebih buruk dari Agnus.

"Aku akan pergi ke pulau ke-62."

Kata Grid sambil melampirkan Enlightenment Blade ke Sword Ghost.

"Semoga berhasil."

Stick tersenyum lembut dan mendukungnya. Di sisi lain, Bini membiru.

"B-B-Bagaimana kamu bisa menantang pulau ke-62, yang gagal dikalahkan manusia gila? Kamu juga tidak menembus pulau ke-61!"

"Itu sudah lama sekali."

Supaak!

Grid melangkah menuju gerbang yang dibuat di depannya. Bini tidak tahu apa yang harus dilakukan, ketika penampilan Grid menghilang.

"S-Stick. Haruskah kamu mengatakan sesuatu? Orang itu akan mati lagi! ”

"Tidak."

"…?"

"Dia akan memurnikan Kepulauan Behen, dan memenangkan gelar Raja Pahlawan."

Kata Stick secara signifikan sambil mengeluarkan bola kristal. Mata Bini melebar, saat dia menemukan penampilan Grid.

Kuwaaaaaang!

Api hitam bertiup menuju Death Knight Alex!




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_674"

Follow Us