Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_676

   gambar

Overgeared_676

Bab 676

Peeeeeong!

"….!"

Ledakan yang tiba-tiba! Alex bergetar sambil mengarahkan sniper ke Grid.

Grid tersenyum lebar.

"Heh, bagaimana dengan ini?"

Ini mungkin bukan bidang kepercayaannya, tapi Grid mengambil sikap untuk mencoba belajar apa pun dari kondisinya. Dia bahkan mempelajari urusan dalam negeri yang ditangani oleh Lauel. Itu adalah kebiasaan yang dihasilkan dari obsesi serius, untuk tidak kembali menjadi pecundang.

Tentu saja, kemampuan belajarnya lambat, karena kecerdasannya yang rendah. Namun, ini bukan masalah besar. Tidak peduli seberapa bodohnya ia. Itu akan sedikit meningkat, jika dia terus berusaha.

Keinginan untuk menjadi lebih baik dari dirinya yang dulu!

 Grid dipenuhi dengan aspirasi panas, selama pertempurannya dengan Agnus. Kemudian, dia berkembang.

Jiing.

Pepepepeng!

Tidak ada jaminan kemenangan dalam konfrontasi dengan yang kuat. Dia harus menginduksi variabel konstan, dan skill yang paling cocok untuk menyebabkan variabel lain, selama pertempuran dengan Agnus adalah mantra Alarm.

Berkat ini, Grid sadar akan mantra Alarm sejak awal pertarungan dengan Alex.

Dia memperkirakan jika Alex akan sekali lagi membuka jarak, setelah menjadi waspada terhadap serangan kuat Link, dan mengatur mantra Alarm di jalur pergerakan yang diprediksi Alex. Tentu saja, Grid tidak pintar dan tidak bisa memprediksi jalur yang tepat. S

ebagai hasilnya, dia menyia-nyiakan banyak mana menempatkan sihir pada jarak yang luas.

"Aku hanya punya cukup mana, untuk menggunakan skill Alarm dua kali lagi… Eh?"

Sama seperti semua ranker, aliran kesadaran Grid dipercepat selama pertempuran. Letusan adrenalin yang tepat memiliki efek positif. Dengan demikian, penilaian Grid cepat.

" Pagma's Swordsmanship!"

Alex tidak melepaskan posisi sniper, meskipun Alarm dipicu dan Magic Missile ditembakkan.

Kuwaaaaaang!

Alex menembakkan sniper ke Grid.

"Revolve."

Grid segera menggunakan skill serangan balik terkuatnya yang bisa 'menangkis semua jenis serangan'. Tapi, itu tidak berguna. Mode sniper dari senapan teknik magis, memiliki opsi 'pastikan untuk mengenai target', sebagai imbalan untuk mengambil sejumlah besar waktu untuk membidik.

Ini adalah konsep yang sama dengan kenyataan. Itu bukan masalah kecepatan. Tubuh manusia sudah ditikam dengan peluru, pada saat mereka mendengar pistol ditembakkan.

Itu sama dengan Grid. Dia tidak bisa mengharapkan perlindungan dari God Hands saat ini.

Mengintip!

"….!"

Peluru dari senapan sniper meninggalkan cahaya giok, saat menembus di antara alis Grid dan suara semangka meledak terdengar. Dalam arti tertentu, kepalanya pecah. Ketakutan psikologis yang dirasakan Grid sangat besar.

[Anda telah mati!]

[Legenda tidak mati dengan mudah. ​​ Anda dapat menahan semua serangan selama 5 detik dengan HP minimal.]

"Ah…!"

Tubuh Grid langsung basah oleh keringat. Itu tidak berlebihan, ketika dia mengatakan, dia seperti tikus yang tenggelam. Bukankah dia merasakan kepalanya meledak seperti semangka? Tindakan pertama Grid adalah menyentuh kepalanya, dengan tangan gemetar.

Dia khawatir, jika dia mungkin menderita, karena tubuh yang kehilangan kepalanya. Untungnya, kepala Grid baik-baik saja. Kepala yang dibor di dahinya, juga telah dipulihkan. Ada beberapa kasus monster atau kepala NPC terputus. Tapi, bahkan Grup A.A menghindari player yang kepalanya meledak.

"Pant… Pant…"

Napas Grid menjadi kasar dari pengalaman yang mengerikan, sementara rasa takut juga meningkat dalam dirinya. Biasanya, dia akan bertindak dengan segenap kekuatannya selama lima detik immunity ini. Tapi, dia sudah membuang dua detik memulihkan jiwanya. Alex tidak melewatkan celah ini.

Tang tang! Tatatatang!

Alex yakin, jika penyusup itu menderita kerusakan yang mematikan, dan sedang memulai serangan yang lebih agresif. Sniper dikonversi kembali menjadi pistol dan peluru terus-menerus ditembakkan ke Grid.

"…"

Penyusup itu adalah great demon. Lindungi Kepulauan Behen dari para great demon dan selamatkan umat manusia. Ini adalah perintah yang Pagma, pemanggilnya, berikan padanya. dan itu merupakan kekuatan pendorong di belakang Death Knight Alex.

Alex tidak akan berhenti menyerang sampai dia mati. Hasil?

Tatatatang!

Karena hanya dua detik tersisa untuk pasif immunity, tubuh Grid sudah menjadi penuh dengan peluru. Alex menggunakan keterampilan menembak cepat tanpa alasan. Pada titik ini, kemarahan Grid mencapai puncaknya.

"… Membuatku mengkonsumsi immunity."

Itu berarti, dia tidak bisa segera menantang pulau berikutnya.

"Terima kasih, aku harus mengerjakan sesuatu untuk satu hari lagi. Blackening!"

Kuwaaaaaang!

Angin puyuh muncul dan menutupi Grid. Kulit Grid berubah pucat dan putih matanya menjadi hitam. Bahkan napasnya yang terlihat hitam.

[Dark magic power-mu telah meningkat.]

[Anda tidak memiliki kekuatan Dark magic. Itu akan diganti dengan evil power.]

[Ketika Blackening diaktifkan, spesiesmu akan berubah menjadi setengah iblis.]

[Sebagai setengah iblis, HP maksimummu berkurang 50%. Attack power, magic power, dan agility-mu masing-masing akan meningkat 30%.]

[Semua serangan akan dikonversi ke atribut dark.]

Tubuhnya sudah dalam kondisi immunity!

Grid tidak perlu takut menerima damage tambahan dari Demon Slayer Alex. Kunci untuk mengakhiri pertempuran ini sesegera mungkin adalah Blackening. Tapi…

[Ada satu detik tersisa pada pasif immunity.]

Bisakah dia mengalahkan Alex, dengan dua pertiga dari alat ukur HP-nya yang tersisa, dalam satu detik?

"Rage Blacksmith!"

Tang tang!

Tatatatang!

Grid menggunakan buff dan bergegas dalam garis lurus. Tidak perlu perilaku menghindar, dan Grid berhasil dengan cepat mempersempit jarak ke Alex. Agility-nya juga, meningkat karena blackening.

“Item Transformation! Lifael’s Spear! "

Kuooooooh!

God Hands berubah menjadi tombak emas dan menusuk Alex pada saat yang sama.

[Durasi immunity berakhir.]

Kehidupan Grid menjadi terbatas.

Denting!

Tengkorak Alex tampak tersenyum, ketika dia mengarahkan pistol ke Grid. Grid tidak dapat menikmati efek dari Tiramet’s Belt dan title First King, karena kematian sesaat dengan hampir 50% dari HP-nya yang tersisa.

Dia hanya memiliki 1 poin HP yang tersisa dan menghadapi pistol Alex …

‘… Dia tenang?’

Pulau ke-60. Stick dikejutkan saat menonton pertarungan Grid. Grid berada di ambang kematian dan menghadapi Alex, yang hampir setengah HP-nya tersisa. Namun, mata Grid tidak mengguncang pistol yang membidiknya. Ketenangan luar biasa telah menyelimutinya.

Stick berpikir, jika ketenangan Grid tidak normal.

"Orang yang diberkati oleh para dewa."

Orang-orang kecil di depan kematian. Banyak penantang yang melangkah ke Kepulauan Behen merasakan frustrasi dan keputus-asaan, ketika menghadapi kematian. Namun, Grid tidak tampak terganggu sama sekali.

Taaang!

Di bola kristal. Pistol Alex ditembakkan dari depan Grid. Suara tembakan menyebabkan Stick dan Bini menutup mata mereka. Keduanya mengharapkan kematian Grid. Tapi, Grid tidak menyerah. Dia tidak merasa frustrasi atau putus asa. Skenario terburuk?

"Berapa kali aku tidak mengalami yang terburuk?"

Grid sudah sangat terbiasa dengannya.

Taaang!

Saat Alex menembakkan pistolnya.

"Freely Move!"

Itu adalah skill yang melekat pada title 'Pahlawan Rahasia'. Itu adalah skill dash tingkat tinggi yang menghindari semua serangan, hingga mencapai 'target yang diinginkan' dalam 200 meter.

"… !!"

Cahaya ungu Alex bergetar. Dia bingung, jika keempat peluru yang ditembakkan tepat di depan Grid, dihindari dengan gerakan kepala yang mudah.

"Heok…!"

Sticks dan Bini tercengang, ketika mereka menyaksikan Grid melalui bola kristal. Secara khusus, Stick sangat terkejut, jika dia merasakan kambuhnya penyakit jantungnya. Lalu Grid…

[Efek opsi 'Ekstasi Keinginan' telah diaktifkan dari Sword Born from Enlightenment and Strong Desires!]

[Attack power-mu akan meningkat tiga kali lipat dan evasion-mu sebesar 99% selama 20 detik.]

[Defense-mu telah menjadi 0.]

Teong!

Grid menghindari semua peluru, berkat penyebaran dekat Freely Move. Dia mendorong Alex dengan bahunya, dan kemudian mengikuti Alex, yang bergerak kembali.

" Pagma's Swordsmanship …!"

Apakah itu skill Pinnacle Kill terkuat? Itu tidak cukup. Grid ingin menggunakan skill damage yang lebih tinggi, untuk mengambil keuntungan dari opsi 200%, yang terpasang pada Blade Enlightenment.

Tapi Pagma's Swordsmanship memiliki kelemahan mematikan dari waktu cooldown yang lama, dan Link masih menggunakan cooldown.

Namun Grid tidak perlu khawatir. Untuk Grid, Link yang lebih tinggi skill Transcended Link masih tersisa!

"Transcended Link."

“…..!”

Kwa kwang!

Ku kwa kwa kwa kwa! Ku kwa kwa kwa kwa!

Badai energi bergejolak dalam jarak dekat! Tubuh Alex menjadi hancur.

Kuwaaaaaaaaang!

Bilah energi muncul berkali-kali dan menelannya. Pulau ke-62 bergetar beberapa kali. Itu adalah momentum yang cukup, untuk membuat seseorang jatuh. Di sisi lain, Death Knight Alex sesekali disembuhkan oleh dark damage…

"Kiyaaaaaaaaaaack!"

Kekuatan keterampilan buff Grid dan Ekstasi Keinginan sangat luar biasa. Itu bukan level yang bisa bertahan dengan sejumlah pemulihan. Pulau ke-62 dimurnikan.

[Death Knight Alex telah dikalahkan!]

[Anda telah berhasil mengalahkan pulau ke-62!]

[Bayonet Teknik Sihir Alex (Diproduksi oleh Pagma) telah diperoleh!]

[Sarung Tangan Cepat Alex (Diproduksi oleh Pagma) telah diperoleh!]

[Sebagai hadiah untuk membersihkan pulau, Anda telah memperoleh satu level!]

Shaaaaaaah…

Lalu cahaya jatuh dari langit. Pulau ke-62 yang sunyi dipenuhi rumput dan bunga-bunga.

"Hah…"

Grid menang tipis. Senyumnya dipenuhi dengan kelegaan dan suka cita. Faktanya, tidak perlu memberikan makna khusus, untuk bermain game. Permainan itu sendiri menyenangkan dan menyenangkan.

"Grid! Grid terima kasih! "

Stick membuat keributan, saat dia berlari dari jauh. Fairy Bini mengepakkan sayapnya di samping Stick. Mereka mengingat mimpi dan harapan yang terlupakan, ketika mereka melihat Kepulauan Behen yang semakin dimurnikan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_676"

Follow Us