Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_687

gambar

Overgeared_687

Bab 687

'Apel??'

Melihat Noe dan Randy sebelumnya, efek apel sepertinya berarti jika dia 'dikunci' oleh Povia. Itu adalah saat, ketika rencana Grid untuk mengalahkan Povia dengan Freely Move, hancur.

“Seorang archer memiliki kemampuan untuk menargetkan dari jarak yang begitu jauh…? Che! Itu benar-benar menghancurkan keseimbangan! Magic Detection! "

Pahat!

Grid dengan putus asa merasakan kebutuhan untuk menemukan posisi Povia dengan cepat, dan menggunakan Magic Detection (Enhanced). Dia telah menggunakan Magic Detection terus setiap hari, dan sekarang level tiga. Kemudian, suara Braham terdengar.

(Sniping point archer tidak sebanding dengan seorang assassins. Secara khusus, archer legendaris …)

Grid juga tahu ini, karena dia telah memperhatikan Jishuka dari samping. Seperti yang ia harapkan. Magic Detection gagal menemukan Povia!

"Ah, sihirmu tidak berguna, setiap kali aku benar-benar membutuhkannya."

(Itu karena Kamu tidak kompeten.)

Braham yakin, jika Magic Detection memiliki dua level lagi, maka Death Knight Povia akan dengan cepat ditemukan.

(Itu sebabnya, Aku selalu memberi-tahumu untuk melatih sihirmu. Jangan membuat pakaian dalam yang tidak perlu.)

Sudah lama sejak Grid mengabdikan dirinya pada teknik menjahit, daripada pelatihan sihir. Saat Braham menghela nafas padanya, panah-panah mengalir dari langit. Ada total 11 panah. Respons Grid ternyata sangat tenang.

"God Hands!"

Pertama-tama, dia mencoba untuk memblokir semua panah yang jatuh ke sisi kanan menggunakan God Hands, dan kemudian menghindarinya. Itu langkah yang cukup bagus. Jika Povia menggunakan serangan non-target, Grid akan dapat melarikan diri dari sejumlah besar panah dengan perilaku ini.

Namun, serangan Povia ditargetkan dan menghindari serangan yang ditargetkan tidak mungkin, dengan sistem Satisfy.

Jjang!

Puk! Puuok!

Beberapa panah dipantulkan dari perisai, dan sisanya mengenai Grid.

"Kuk…!"

Sebanyak enam panah memukulnya dan dia kehilangan lebih dari 40.000 HP.

"Berdasarkan damage, itu mengabaikan defense?"

Tong!

Teteteteng!

Ketika lima panah lagi terbang, Grid memblokirnya dengan God Hands dan melindunginya. Dan dia memeriksa panah-panah itu. Itu adalah jaffa arrow.

"Cih, tidak heran mengapa itu menyakitkan…"

Grid meminum heal potion. Potion terbaik yang dibuat oleh fasilitas alkimia Reidan mengisi alat ukur HP-nya secara instan.

(Tidakkah Kamu sangat tenang?)

Hutan besar tanpa sinar matahari. Tanaman hijau subur mengganggu penglihatan, sementara kicau burung yang bising mengganggu pendengaran. Grid saat ini dalam kondisi yang sangat buruk. Dia bingung oleh serangan satu sisi dari musuh yang tidak terlihat, dan itu tidak aneh untuk jatuh ke dalam krisis. Namun, Grid bereaksi dengan sangat tenang.

(Apakah Kamu punya ide bagus?)

Nada suara Braham berusaha agar tidak terdengar penasaran. Grid percaya diri.

"Bahkan jika Povia adalah archer legendaris, tidak mungkin untuk selalu menembakkan panah. Benar kan?"

Pikirkan hal itu secara realistis. Seorang archer yang bisa menembakkan sejumlah besar panah dalam jarak yang jauh, dan mereka juga menjadi sasaran serangan? Itu jelas dimengerti. Itu adalah kekuatan yang seharusnya tidak ada.

‘Pasti akan ada cooldown pada skill ‘mengunci target’ Povia. ’

Itu mungkin berbeda ketika masih hidup. Tapi, kemungkinan death knight memiliki cooldown yang panjang.

“Ada masing-masing satu untuk Noe dan Randy, lalu lima dari 11 panah untukku. Serangan berikutnya tidak akan ditargetkan. "

Serangan non-target seringkali lebih kuat dari serangan yang ditargetkan. Semakin kuat serangannya, semakin sulit untuk digunakan.

‘Aku dapat memaksimalkan kekuatan Revolve di sini. Kemudian…'

Grid mengingat kembali karakteristik Pagma’s Swordsmanship, Revolve. Itu memiliki karakteristik 'memukul balik segala bentuk serangan'. Dengan kata lain, itu mengembalikan serangan ke target. Grid menduga, dia bisa memanfaatkan bagian ini.

"Jika aku pergi setelah serangan yang tercermin oleh Revolve… aku akan menemukan Povia."

Kemampuan untuk membalas serangan, juga dapat digunakan sebagai sarana untuk menemukan posisi musuh. Sekarang, Grid menunjukkan pemikiran waktu nyata. Ini adalah perasaan yang muncul secara alami. Grid merasa bangga, tapi tidak sombong.

"Kraugel akan memikirkan penggunaan ini untuk Revolve, begitu dia mendapatkannya."

Setiap kali dia tumbuh satu langkah, dia merasakan kebesaran Kraugel lebih kuat. Sangat ironis. Semakin dekat dia, semakin jauh ia merasa.

“…Menemukan kehebatanmu, berarti aku juga menjadi hebat?"

Denting!

Kraugel juga menikmati petualangan yang berisiko di suatu tempat. Grid tersenyum, ketika dia membayangkan pemandangan itu, dan mengayunkan Enlightenment Blade.

Kuwaaaaaang!

Kali ini, panah dengan momentum menakutkan jatuh dari langit, seperti meteorit. Itu hanya satu, tapi dampaknya sangat besar. Jika dia membiarkan serangan ini… Itu kemungkinan serangan yang mengandung kekuatan fatal. Tapi, Grid tidak gugup. Dia sudah menyelesaikan serangan balik terkuat dan hanya membutuhkan waktu yang tepat.

"Revolve."

Kuwaaaaaang!

Hutan miring. Panah meteor tersapu oleh pedang Grid, dan menyebabkan kulit Grid terdistorsi. Grid menunggu sebentar.

"Fly!"

Dia meminjam kekuatan Braham’s Boots dan terbang di belakang panah meteor yang kembali ke tempat ia ditembakkan.

'Alarm. Lampirkan ke Magic Missile. Tiga detik kemudian, sebarkan di depan. '

Yiing…

Lingkaran cahaya mulai muncul di sekitar sisi Grid, saat dia terbang melalui pepohonan.

"Di sana!"

Begitu Grid turun ke tanah, dia melihat Death Knight Povia bersembunyi di antara tebing.

Peeeeeong!

Pertama, panah meteor menghantam Povia, diikuti oleh Magic Missile yang ditembakkan pada saat yang sama. Ini bukan akhir.

" Pagma's Swordsmanship!"

Povia bergerak ke samping untuk menghindari panah meteor dan Magic Missile dengan tepat. Tapi, Grid menembakkan Link ke arah dia bergerak.

Lubang!

Pipipipipit!

Lusinan bilah energi muncul. Ada juga pemanggilan petir merah dan ledakan api hitam.

Kurururung!

Kwa kwa kwa kwang!

"…!"

Rasanya, seperti berada di tengah-tengah bencana alam. Povia berjuang di tengah-tengah tebing yang runtuh, karena ledakan konstan. Povia menembakkan panah berdasarkan kelincahan archer legendaris yang tinggi.

“Quick Move! Rage Blacksmith! Freely Move! ”

Konsentrasi Grid mencapai puncaknya untuk mencapai akhir Kepulauan Behen. Tidak, konsentrasinya tidak di puncak. Kekuatan itu hanya meledak, ketika dia ditekan. Seperti, dalam pertarungan melawan Kruger dan Gis.

Jjejeong!

Jjeejeeeong!

Grid menerobos hujan panah, mencapai Povia dan melepaskan serangkaian serangan dasar. Enlightenment Lightning Sword meraung sebagai jawaban.

[Anda telah memberikan 18.900 damage pada target!]

[Anda telah memberikan 20.730 damage pada target!]

[Anda telah memberikan 22.500…]

[Efek opsi ‘Black Flames’ telah diaktifkan dari Lightning Sword Born from Enlightenment and Strong Desires…]

Kuwaaaaaang!

Luar biasa …!

Dia melepaskan serangkaian Pagma's Swordsmanship dan kemudian God Command diaktifkan juga. Itu akan menghancurkan tembok besi dari Raja Tak Terkalahkan.

(Apa ini cukup?)

Braham bertanya dari mana ia tinggal di tubuh Grid.

"Luar biasa…!"

Stick menyaksikan pertarungan Grid di bola kristal, dan berulang kali menyatakan kekagumannya.

Peng!

Pepepepeong!

Perlawanan Povia kuat. Dia berjuang melawan serangan Grid dan bertarung berulang kali. Itu sangat mengancam, untuk menembak dalam jarak dekat dan kekuatan serangan yang tinggi. Itu menyebabkan Grid jatuh ke dalam krisis berkali-kali.

"Iyarugt!"

Paaaat!

Grid berhasil melewati krisis pertama menggunakan Doran's Ring dan mengatasi krisis kedua dengan heal potion dan efek Tiramet’s Belt. Segera sebelum efek First King hilang, dia mengambil pedang darah dan memanggilnya.

Sebuah demonkin tua muncul di samping Povia.

"Sword Sublime."

Chukakakakak!

"Kiyaaaaack!"

Kuat.

Braham dan Stick mengamati Grid dengan penuh penghargaan. Braham tidak bisa lagi memperlakukan Grid, karena orang muda mudah ditangani.

(Seperti yang diharapkan! Kekuatan ini akan mampu mengancam great demon!)

"Setelah menjadi pahlawan, capai tujuh great…!"

[Anda telah mengalahkan Death Knight Povia, penjaga pulau ke-65!]

[Pulau ke-65 telah dibersihkan!]

[Sebagai hadiah untuk membersihkan pulau, Anda telah memperoleh satu level!]

[Bidal Elf Bow (Dibuat oleh Pagma) telah diperoleh.]

[Kalung World Tree telah diperoleh.]

Swaaaaah!

Sebuah cahaya bersinar di hutan yang gelap. Cahaya bersinar di wajah Gird yang berkeringat dan berdarah.

"Pant… Pant… Sekarang hanya ada satu yang tersisa."

Kepulauan Behen, yang telah ditantang oleh anggota Overgeared, Kraugel, Agnus, Damian, dan Zibal. Itu akan diselesaikan oleh Raja Grid Overgeared.

***

 

[Bidal Elf Bow (Dibuat oleh Pagma)

Rating: Legendary

Daya tahan: 100/111

* Kecepatan serangan busur + 20% saat dipakai, (elf menerima efek ganda).

* Memungkinkan serangan normal atau serangan skill untuk beralih ke 'mode target' (Cooldown tiga menit. Cooldown dibelah dua saat digunakan oleh elf).

Bidal yang dibuat untuk Death Knight Povia oleh Pagma, blacksmith legendaris dan Kontraktor Baal.

Itu dirancang agar sesuai dengan struktur tubuh Povia, lahir di antara manusia dan elf.

Berat: 15]

[Kalung World Tree

Rating: Legendary

Daya tahan: 20/22

* 20% peningkatan strength dan agility di wilayah elf.

* 150% peningkatan regenerasi mana di wilayah elf.

* 1,2 kali peningkatan kecepatan gerakan di wilayah elf.

Sebelum dia menjadi legenda, Povia adalah penyendiri yang tidak dikenal oleh manusia atau elf. Kalung ini diberikan kepadanya oleh pohon dunia, satu-satunya temannya.

Berat: 50]

"Aku tidak bisa mengatakan apa-apa."

Semua item yang diperoleh Grid saat menyerang pulau-pulau di atas 60-an sungguh menakjubkan. Nilai semua item sangat besar. Kepulauan Behen adalah rumah harta karun sendiri. Grid senang menjadi yang pertama di sini, sebelum orang lain.

Senyum lebar. Kemudian, Grid yang bersemangat mendengar suara Stick.

"Mungkin saja Raja Madra yang Tak Terkalahkan masih memiliki kecerdasannya. Kamu harus berhati-hati."

"Masih memiliki kecerdasannya?"

Pulau ke-65 yang dibersihkan. Sebelum memasuki pulau ke-66, Grid menerima peringatan dari Stick.

"Death knight dapat memiliki kecerdasan?"

"Ya, tubuh dengan pikiran yang kuat, akan memiliki beberapa kenangan tentang hidupnya. Entah itu seorang death knight atau lich. Dan ingatan ini adalah kekuatan pendorong."

"Pikiran yang kuat… Apa yang akan dipegang oleh Raja yang Tak Terkalahkan dalam hatinya, bahkan setelah sekarat? Sepertinya, dia mati dengan bahagia.”

(Dia meninggal dengan sedih. Dia dibunuh oleh putranya sendiri.)

"…Wow."

(Kukuk, aku dikhianati oleh seorang teman, tapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan Madra.)

"…"

Grid menganggap cerita itu lebih cocok untuk drama pagi, daripada permainan Korea.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_687"

Follow Us