Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_689

gambar

Overgeared_689

Bab 689

Sword Saint adalah kelas khusus pertempuran terkuat. Sejarah membuktikannya dan faktanya, Kraugel saat ini merasakan itu. Sword Saint Kraugel berada di level 259. Itu 100 level lebih rendah daripada ketika dia adalah white swordsman, namun Kraugel saat ini beberapa kali lebih kuat daripada ketika dirinya adalah white swordsman.

Yang menakjubkan adalah, masih ada ruang bagi Kraugel untuk tumbuh. Sama seperti Grid dan Yura, Kraugel belum menyelesaikan quest kelasnya. Secara khusus, salah satu quest kelas Kraugel adalah untuk menemukan ilmu pedang Muller dan mewarisinya.

Jika dia memperoleh ilmu pedang Muller, kekuatan Kraugel akan tumbuh lebih kuat secara eksponensial.

Tapi, Kraugel menolak. Dia adalah orang yang tidak memiliki kontak dengan Muller, yang menjadi Sword Saint sendiri. Dia tidak ingin reputasinya dimakamkan di bawah naungan mantan Sword Saint. Dia ingin mengukir jalannya sendiri.

"Jadi, aku mencarimu."

"…"

Spearsman terbaik di benua itu, Kirinus. Dia tidak termasuk di mana pun di benua ini. tapi, dia mengunjungi tempat tertentu setiap tiga tahun sekali. Itu adalah istana Ratu Aria di Kekaisaran Sahara. Namun, Ratu Aria meninggal lima tahun lalu. Sekarang, Kirinus sedang memandangi sebuah kuburan, bukan istana yang indah yang menyerupai Aria.

"Aku pikir, aku akan bertemu denganmu, jika aku menunggu di sini."

Kraugel menyapa Kirinus dengan sopan. Kirinus menatapnya dengan mata mencolok.

"Dikelilingi oleh energi pedang pamungkas… Kamulah yang telah menembus puncak ilmu pedang."

"Sama sepertimu yang telah mengintip di puncak ilmu tombak. Aku ingin meminta ajaranmu."

"Pendekar pedang puncak memintaku untuk mengajar… Ini berarti, kamu mengakui jika pedang itu kurang dari tombak."

"Tidak. Terlepas dari pedang atau tombak, Aku lebih rendah darimu. Untuk sekarang."

"Untuk sekarang… nanti akan berbeda."

Kraugel memiliki dua metode perubahan kelas. Yang pertama adalah berhasil dalam ilmu pedang Muller seperti yang disebutkan di atas. Yang kedua adalah untuk bertarung dan mengalahkan prajurit terbaik di setiap bidang. Tentu saja, itu tidak mungkin jika Kraugel, yang belum mencapai level 300, untuk bisa menang melawan prajurit terkuat di setiap bidang, seperti Kirinus.

Tidak, itu peluang yang nyaris nol. Jadi, Kraugel berjanji, jika segalanya akan berbeda dalam tiga tahun.

"Sebagai imbalan untuk mengajariku hari ini, dalam tiga tahun Aku akan mengajarmu."

"Hah!"

Kirinus tertawa terbahak-bahak. Pendekar pedang ulung yang belum matang, berbicara omong kosong. Tapi, tidak ada perasaan permusuhan. Sebaliknya, ada beberapa kesukaan.

"Kamu akan mengajariku… Betapa menarik. Lalu haruskah aku mengajarimu mengantisipasi tiga tahun dari sekarang?"

“….!”

Tidak ada suara. Tombak biru Kirinus hanya satu titik. Itu mengingatkan pada titik, jika lubang dibuat di atas kertas putih. Tapi, dampak yang diterima Kraugel sangat kuat. Meskipun bertahan melawan tombak Kirinus, tubuh Kraugel terbang 10 meter.

[Dampaknya terlalu besar! Pertahananmu yang sempurna telah gagal!]

[Anda telah menderita 8.130 damage.]

"Aku tidak bisa menghindarinya?"

Kraugel menyeka darah yang mengalir dari mulutnya, dan diyakinkan.

"Memang, prajurit terkuat di setiap bidang, jelas memiliki skill super sensitivity."

Itu tidak diketahui, apakah super sensitivity diterapkan pasif seperti dengan Sword Saint, atau aktif seperti great swordsman. Tapi, mereka yang memiliki super sensitivity mengeluarkan tekanan luar biasa.

"Grid, musuh apa yang kamu hadapi saat ini?"

Pada hari ini. Kraugel melihat dunia yang lebih besar, dan gairahnya menjadi lebih besar. Itu sama untuk Hao dan Alexander, yang menonton dari samping. Pengalaman singkat ini sangat berharga bagi mereka.

***

 

Apa itu Kepulauan Behen?

Begitu pesan dunia muncul, banyak media mulai mengumpulkan informasi tentang Kepulauan Behen. Mereka perlu mendapatkan informasi dengan cepat, sehingga menjadi berita besar. Akibatnya, publik mampu memahami identitas Kepulauan Behen relatif cepat.

Hall of Fame dan tempat suksesi legenda.

Tapi sekarang, itu sudah berubah karena beberapa alasan. Itu memiliki kesulitan yang brutal bahkan untuk 100 top ranker, dan merupakan salah satu dari sedikit cara untuk pindah ke Benua Timur. Rumor mengatakan, jika petinggi dan Paus Damian gagal menangkap Kepulauan Behen.

Lalu, siapa itu? Siapa yang telah mencapai gerbang terakhir Kepulauan Behen? Ini adalah topik besar. Outlet media di seluruh dunia sibuk menebak karakter utama pesan dunia. Dan kandidat yang paling mungkin adalah Kraugel.

Grid, Agnus, dan Ares yang menunjukkan keterampilan di luar akal sehat dalam perang Kerajaan Belto, juga dianggap sebagai kandidat. Tapi, langit di atas langit Kraugel membanjiri mereka semua. Itu alami.

Kraugel menang melawan Grid, ketika dia hanya kelas biasa. Sekarang dia adalah Sword Saint. Diperkirakan, jika dia jauh lebih baik daripada tiga player itu.

"Mereka tidak bisa membayangkannya."

Anggota Overgeared yang melihat berita, hanya bisa tertawa. Kraugel sudah gagal menyelesaikan Kepulauan Behen, dan Grid sebenarnya adalah karakter utama pesan dunia. Mereka senang dengan gejolak yang akan terjadi sekali lagi, begitu berita keluar.

Anggota Overgeared juga tidak tahu. Dampak dari menangkap Kepulauan Behen tidak hanya pada tingkat ini.

***

 

[Anda telah memasuki pulau ke-66.]

[Anda layak dipuji karena mencapai tempat ini.]

[Berikan sisa pahlawan terakhir yang tersisa…]

"Jendela notifikasi sangat menarik."

Penjaga pulau ke-66 adalah pahlawan terakhir yang tersisa. Itu benar untuk menafsirkan jika legenda yang menjadi death knight, juga dalam posisi yang menyakitkan.

"Umm …?"

Grid sedikit bingung, ketika dia melihat pulau ke-66. Itu hanya tanah datar. Itu dia. Pulau ke-66 adalah panggung tanpa batu-batu kecil dan semak-semak. Tidak ada tempat untuk bersembunyi dan medan tidak bisa dimanfaatkan, ketika menghadapi musuh.

(Tempat, di mana Kamu tidak dapat menggunakan trik dangkal.)

Grid diyakinkan setelah mendengar suara Braham.

"Sebuah tahap di mana pertarungan murni diprioritaskan… Memang, pemilik tempat ini adalah Madra kan?"

Braham setuju.

(Benar. Dia adalah pejuang ulung sebelum menjadi ahli strategi jenius. Tempat untuk pertandingan satu lawan satu tanpa variabel, adalah yang terbaik untuk orang seperti dia. Pertama, dia bisa meraih kemenangan sempurna di medan apa pun.)

'Jenius? Yang paling? Sempurna? Braham sangat memujinya…? '

Evaluasi Braham tentang Madra, setidaknya sama dengan Muller dan Mumud.

"…Mendesah."

Grid merasakan jantungnya berdebar kencang. Apakah karena takut? Ya. Apakah dia ingin melarikan diri? Tidak. Grid senang cukup untuk bertarung melawan lawan yang menyebabkan rasa takut. Dia tidak ingin melarikan diri.

Stick akan kagum, jika dia mengetahui hal ini. tapi, sejak memenangkan title First King dan dengan cepat menjadi kuat, Grid tidak memiliki pengalaman dalam bertarung dengan semua kekuatannya. Dia belum bertemu lawan yang tepat. Itu sama di Kepulauan Behen.

“Dalam hal itu, aku ingin bertarung dengan knight nomor pertama. Bahkan, jika aku akan kalah. "

Tapi, dia tidak bisa melawan Mercedes. Jika dia bertarung dengan Mercedes, itu akan menjadi akhir dari Kerajaan Overgeared. Namun, sekarang segalanya berbeda. Tidak ada faktor eksternal yang terlibat. Dia hanya harus bertarung dengan sekuat tenaga, untuk mendapatkan hadiah.

"Jika Aku bisa mengetahui keterampilanku di sini, itu akan sangat membantu dalam Kompetisi Nasional."

Jadwal Kompetisi Nasional ke-3 terlambat dari biasanya. Salah satu tujuan Grid adalah menang melawan Kraugel di Kompetisi Nasional, yang akan diadakan dalam tiga bulan. Untuk menghadapi hari itu dalam kondisi sempurna, Grid senang bertarung melawan lawan yang kuat.

Langkah.

Langkah, langkah.

Seorang death knight yang mengenakan armor megah perlahan mendekat. Ada rasa kekuatan yang luar biasa dari gaya berjalan, meskipun itu hanya berupa tubuh yang terbuat dari tulang.

"Pedang… aku pikir dia bisa menggunakan berbagai senjata, karena dia adalah pejuang ulung."

Nama 'Madra' jelas muncul dalam emas di atas kepala death knight dalam armor megah. Dia memegang pedang panjang biasa sekitar satu meter panjangnya, dan melihat Grid ke atas dan ke bawah dengan cahaya ungu.

“Sudah 100 tahun sejak seorang tamu manusia muncul. Suatu hari, Pagma meninggal, kekuatanku melemah dan invasi great demon telah berakhir. ”

"….!"

Grid kaget. Dia berpendapat, jika Madra kemungkinan akan mempertahankan kecerdasannya. Tapi, dia tidak berharap Madra berbicara dengan jelas, seperti manusia. Madra bertanya pada Grid yang bingung.

"Apakah kamu mengalahkan separuh dari penjaga pulau-pulau sebelumnya?"

"…?"

Setengah penjaga pulau-pulau sebelumnya? Siapakah setengah itu? Grid memiringkan kepalanya dan menjawab dengan tegas.

"Semuanya, kecuali Lantier."

"Aku mengerti…"

Memang, setengah-setengah yang dibicarakan Madra adalah death knight legenda masa lalu. Dia menyebut legenda setengah-setengah! Seberapa kuat Madra?

"Apakah ini akan lebih keras dari yang Aku bayangkan?"

Grid yang tegang itu menyeringai. Madra yang masih menatapnya dari atas ke bawah, mengangguk seperti dia mengerti.

"Yah, itu kesalahan Pagma. Nama mereka adalah legenda, tapi mereka jatuh, setelah menjadi death knight. Setelah Pagma mati dan pasokan kekuatan terputus, mereka tidak bisa mengerahkan kekuatan mereka dengan benar. Tapi, Kamu masih cukup bagus. Untuk manusia yang melukai setengah-setengah itu… Kamu juga legenda masa kini… Hrmm? ”

Madra memiringkan kepalanya. Itu karena, dia merasa sulit untuk menentukan identitas Grid.

"Meskipun dipersenjatai dengan pedang, kamu bukan pendekar pedang puncak. Kamu menanggung jiwa seorang vampir hibrida. Tapi, hanya memiliki kekuatan sihir sebanyak ini? Tapi, kamu memiliki martabat raja…?"

Manusia yang mencapai pulau ke-66. Madra menyebut Grid legenda masa kini. Tapi, dia bukan swordsman atau mage.

Sulit untuk mengukur identitas aslinya, karena hanya martabat tingginya yang bisa dilihat. Pada akhirnya, Madra tidak bisa menyelesaikan pertanyaan dan bertanya secara terbuka.

"Apa nama panggilanmu?"

"Panggil diriku sendiri…"

Apa yang ia ingin dunia memanggilnya? Shin Youngwoo? Grid? Pagma’s Descendants? Dia semua dari mereka, tapi lebih dari itu …

"Raja Overgeared … Aku Overgeared."

"Raja Overgeared…? Hoh, seorang raja! "

Madra menunjukkan minat besar pada jawaban Grid. Karena dia juga seorang legenda dan raja, dia merasakan rasa kekeluargaan yang kuat dengan Grid.

"Ya, apa yang diwakili oleh Overgeared?"

Madra tidak pernah dikalahkan, itulah sebabnya, dia disebut Raja Tak Terkalahkan. Lalu, mengapa manusia di depannya memanggil Raja Overgeared? Madra menunggu jawaban seperti anak kecil yang dipenuhi dengan rasa ingin tahu yang murni.

Grid berpikir tentang bagaimana menjelaskan dengan overgeared dan memanggil God Hands. God Hands dipersenjatai dengan Mjolnir.

"Hoh?"

Grid menjelaskan kepada Madra, yang terkejut melihat tangan emas bergerak sendiri.

"Overgeared mampu memanfaatkan alat-alat ini sebaik-baiknya. Itulah sebabnya, aku disebut Raja Overgeared."

Terbaik? Seseorang yang tahu Grid akan mengatakan, jika 'dia tidak memiliki hati nurani'. Tapi, satu-satunya yang ada di sini sekarang adalah Grid, Braham, dan Madra. Madra tidak tahu yang sebenarnya.

"Aku mengerti. Kamu memiliki kemampuan untuk menggunakan peralatan pertempuran dengan baik… Um?"

Madra mengangguk dengan penuh minat, hanya tiba-tiba mengerutkan kening. Melihat ke belakang, tidak ada legenda yang tidak memiliki kemampuan ini. Dengan kata lain, adalah hal mendasar bagi semua legenda untuk ditunggu. Tapi, manusia di depannya berbicara, seolah-olah hal mendasar ini adalah kemampuannya yang luar biasa.

"Ini… Mungkin kamu mengejekku. Ya, Kamu tidak perlu mengungkapkan identitasmu, jika Kamu tidak mau. Masuk akal untuk enggan menunjukkannya, sebelum pertarungan. ”

Pembicaraan ini akan segera berakhir.

“Tujuanmu adalah untuk memurnikan Kepulauan Behen yang sekarang, tidak berguna. Jika Kamu ingin membersihkannya, maka Kamu harus mengalahkanku. Sebagai seorang death knight, keberadaanku adalah untuk mengusir semua pengganggu. Perkelahian tidak bisa dihindari. Tambahan."

Supaak!

“Baik hidup atau mati, Aku tidak pernah mengalami kekalahan. Bahkan, tidak untuk sekali."

"…!"

Suara Madra yang ada di depannya beberapa saat yang lalu, tiba-tiba terdengar tepat di sampingnya. Madra di depannya tiba-tiba menghilang. Saat Grid menyadari ini.

[Anda telah menderita 11.200 damage.]

"Kuk…!"

Grid ditebas ke samping.

Death Knight Madra menciptakan kembali gerak kaki tingkat atas yang ditunjukkan Salt. Dia tidak pernah dikalahkan, menjadi Raja yang Tak Terkalahkan dan mempertahankan posisi ini di Kepulauan Behen. Dia menjadi lebih lemah setelah menjadi death knight, dan menjadi lemah lagi setelah kematian Pagma.

"100.000 Pedang Pembantaian Tentara."

Chukak.

Chukakakakak!

Keagungan Madra tetap ada. Teknik pedang yang dua kali lebih cepat dari Pagma’s Swordsmanship, Link memotong di tubuh Grid 40 kali per detik.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_689"

Follow Us