Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_708

gambar

Overgeared_708

Bab 708

Bukan naga atau great demon yang paling ditakuti oleh kekaisaran. Itu adalah raja Lubana, Madra. Kekaisaran melancarkan 97 perang melawannya, tapi tidak pernah menang sekali.

Para prajurit yang mengumpulkan pengalaman dalam proses memenangkan benua, para ahli strategi yang membalikkan dunia dengan taktik misterius, dan para knight yang menyebabkan kekaisaran mendominasi dengan kekuatan yang kuat.

Semua itu tidak ada di depan Madra. Mereka hanya pemula.

Di depan keberanian Madra, tentara kekaisaran menjadi pengecut. Di depan taktik Madra, ahli strategi kekaisaran bukanlah apa-apa, dan knight kekaisaran tidak dapat menahan kekuatan Madra.

Semua orang kekaisaran tidak tahu ini, karena banyak informasi yang disembunyikan. Tapi, itu jelas dijelaskan dalam buku-buku catatan sejarah kekaisaran.

[Jika Madra hidup selama tiga tahun lagi, negara-negara lain akan berusaha menjadi pelayan Lubana. Jika Madra hidup selama lima tahun lagi, kekaisaran akan kehilangan setengah wilayahnya. Jika Madra hidup selama 10 tahun lagi… Kekaisaran tidak akan ada.]

Unbeatable King!

Nama itu telah dicetak dengan rasa takut ke dalam keluarga kekaisaran selama ratusan tahun. Inilah sebabnya, kekaisaran menindas keturunan Lubana dengan tidak biasa. Kekaisaran takut akan kerajaan yang menghasilkan Unbeatable King.

Mereka khawatir jika Unbeatable King kedua atau ketiga mungkin lahir di Lubana, dan melumpuhkan Lubana dan rakyatnya.

Betapa terkejutnya mereka? Begitu berita jika seseorang yang mengaku sebagai keturunan Unbeatable King muncul di Lubana, Kaisar Juander lupa akan martabatnya dan tubuhnya bergetar.

"Hancurkan keturunan Unbeatable King!"

Kaisar segera memberi perintah. Pasukan elit kekaisaran dan Red Knight maju ke Lubana. Tapi, mereka tidak bisa memenuhi perintah kekaisaran. Karena intervensi Ares, raja Valhalla, mereka kehilangan keturunan.

Itu sebabnya, situasi saat ini seperti ini.

Red Knight diberi tanggung jawab. Menghukum Valhalla yang berani memberontak melawan kekaisaran, dan menghancurkan keturunan Unbeatable King.

Itu adalah misi baru yang ditugaskan Lorex dan Red Knight. Sekarang, Lorex menyaksikan misi itu gagal. Mudah untuk menghukum Valhalla, tapi keturunan Unbeatable King bersembunyi di suatu tempat seperti tikus. Mereka pikir, itu tidak mudah untuk menemukannya.

Namun.

"100.000 Army Blockade Sword."

Keturunan itu muncul di depan mata mereka.

"Keturunan Unbeatable King…!"

Mata Lorex melebar dan keringat mengalir. Identitas pria aneh yang ia lawan adalah keturunan Unbeatable King?

"Aku tidak bisa mempercayainya!"

Belum lama ini, Lorex bertemu keturunan di Lubana. Sangat mungkin, jika keturunan Unbeatable King itu palsu. Berbeda dengan Unbeatable King yang legendaris, kekuatan keturunan itu berada pada tingkat biasa. Dia bahkan tidak menggunakan ilmu pedang yang melambangkan Unbeatable King.

Lalu, hantu aneh apa ini? Hanya dua minggu kemudian, seseorang menggunakan ilmu pedang yang melambangkan Unbeatable King.

100.000 Army Blockade Sword. Itu adalah teknik terkutuk yang telah dibicarakan melalui keluarga Lorex selama beberapa generasi. Unbeatable King mencabut pedangnya, dan mengikat pasukan 100.000?

"Itu tidak masuk akal!"

Lorex berteriak dan menyangkal legenda itu. Legenda Unbeatable King terlalu tidak realistis, dan Lorex tidak bisa menerimanya sebagai fakta. Pedang yang menyegel 100.000 pasukan?

Lorex yakin, jika itu tidak akan muncul dalam cerita-cerita generasi ketiga. Dia menegaskan jika segala sesuatu yang berhubungan dengan Unbeatable King adalah palsu, dan pria di langit itu hanya menggertak. Tapi…

Peng!

Pepepepeng!

Ledakan fighting energy merah dan ungu yang memenuhi langit dan bumi. Lorex menyadarinya, setelah dia dan Red Knight terluka. Legenda itu benar.

[Anda telah diblokir! Anda tidak dapat bergerak selama 3 detik, dan tidak dapat menggunakan skill atau sihir apa pun!]

"Ini…!"

Itu adalah kisah nyata? Lorex memucat dan kakinya melemah. Itu sama untuk Red Knight.

Supaak!

Pedang cahaya turun. Pedang yang dipegang Grid, setelah menggunakan 100.000 Army Blockade Sword.

"Kamu…!"

Lorex buru-buru mencoba bertahan dengan kapak. Namun, kecepatan serangan Grid telah mencapai puncaknya dengan Quick Move dan Blacksmith's Rage. Lorex tidak bisa sepenuhnya bertahan melawan pedang yang menyerang enam kali per detik.

Peeeeeong!

Energi pedang gelap terbang menuju pusat helm.

Peeeeeong!

Kemudian, api hitam meledak. Lorex yang menjadi target serangan itu, dan semua yang berdiri seperti batu di sekitarny,a menderita damage hebat dan pertumpahan darah muncul di mana-mana.

Pasukan Ares dan Ares menggigil.

Red Knight.

Kelompok terkuat di Kekaisaran Sahara yang mendominasi benua. Grid menyapu orang-orang yang menyebabkan ketakutan, dan rasa hormat pada dirinya sendiri.

"Omong kosong…!"

Ares menelan ludah dan memeras beberapa kata.

"Kamu…! Kamu yang terbaik!! Kamu yang terbaik, Grid! ”

Grid.

Legenda pertama, raja pertama dan juga pahlawan daru para pahlawan. Jika dia tidak bisa disebut yang terbaik, maka siapa yang bisa diakui sebagai yang terbaik? Ares memanggil dengan jujur. Tak satu pun dari pasukan Ares yang menyangkal tangisannya. Lalu Grid…

'Terbaik…!'

Matanya merah.

Duguen!

Hatinya sangat terpengaruh oleh teriakan Ares saat dia menyerang Lorex.

'Aku yang terbaik…!'

Dia tidak salah. Semua orang mengakuinya. Grid mengakui jika pada saat ini, dia adalah player terbaik. Dia hidup seumur hidup sebagai orang bodoh dan menderita kegagalan yang tak terhitung jumlahnya, karena kurangnya bakat. Sekarang, dia diberi gelar yang telah dimonopoli oleh para genius.

[Fighting energy telah mencapai 60 poin.]

Tidak ada yang lebih menyenangkan bagi Grid, yang telah diabaikan dan diejek sebagian besar hidupnya. Belum lagi, itu bukan orang biasa. Ares adalah orang yang memujinya, karena menjadi yang terbaik. Air mata memenuhi mata Grid, saat dia bergerak.

"Kaammuuu!"

Lorex melarikan diri dari pengaruh Blockade Sword dan meraung sambil memegang kapaknya. Itu berbeda dari bentuk serangan yang ia gunakan sejauh ini. Kapaknya dibagi menjadi tiga, dan menabrak Grid dari tiga orbit pada saat yang sama.

Three Point Axe adalah skill aktif Lorex yang persisten. Ini adalah salah satu dari simbol Lorex.

"Kamu tidak akan bisa menghindari serangan ini, hanya dengan menjadi cepat!"

Lorex berteriak dengan percaya diri!

Grid membalas,

"Itu kalau kamu benar."

"…!!"

Lorex memperhatikan kesalahannya. Orang di depannya. Tidak, keturunan Unbeatable King. Dia sedikit lebih cepat dan menghindari serangan Lorex. Tapi kalau dipikir-pikir, bukankah keturunannya bertahan dari serangan sampai sekarang? Menghindari serangan tidak perlu. Dipukul oleh serangan itu sendiri, tidak ada artinya.

Peeeeok!

Saat kapak Lorex mengenai dada Grid.

Puk!

Puuoooook!

Grid dengan keras membalasnya. Lorex masih memiliki debuff, di mana ia menerima damage tiga kali lipat.

"Kuaaaaak!"

Lorex merasakan rasa sakit yang lebih besar dalam pertukaran serangan mereka. Red Knight berusaha membantu Lorex.

Pepepepeng!

Ledakan api hitam menghentikan mereka.

"Apa apaan ini…!"

Bagaimana dia bisa terus menggunakan skill yang kuat seperti itu? Apakah orang ini tidak memiliki batasan pada mana?

Seorang Red Knight yang terguncang bergumam.

"Ini… Ini adalah kekuatan Unbeatable King …"

"…!"

Unbeatable King.

Ya, musuh di depannya adalah keturunan Unbeatable King. Dia tidak bisa diukur dengan akal sehat mereka. Saat semua orang menyadarinya.

[Fighting energy telah mencapai 70 poin.]

Fighting energy Grid yang telah melemah setelah menggunakan 100.000 Army Blockade Sword, menebal lagi. Itu adalah kekuatan Quick Move dan Blacksmith Rage. Kecepatan akumulasi fighting energy jauh lebih cepat dari sebelumnya.

[Fighting energy telah mencapai 71 poin.]

[Fighting energy telah mencapai 72 poin.]

[Fighting energy...]

Fighting energy terakumulasi lebih cepat. Red Knight yang bergabung dalam pertempuran untuk membantu Lorex, adalah masalah. Beberapa orang di sekitar Grid memberikan lebih banyak kerugian daripada kebaikan. Akhirnya.

[Fighting energy telah mencapai maksimum!]

Hanya ada 10 detik tersisa dari Quick Move dan Blacksmith Rage. Jendela pemberitahuan muncul di bidang pandang Grid, saat dia nyaris tidak mempertahankan hidupnya dengan Doran's Ring, Tiramet's Belt, dan title First King.

"Dorong!"

Lorex dan Red Knights meningkatkan momentum mereka. Mereka mengkonfirmasi, jika Grid menopang hidupnya dengan skill pemulihan intermiten dan berada di ambang kematian. Sehingga, mereka memutuskan sudah waktunya, untuk mengakhiri pertarungan ini.

Grid membuat penilaian yang sama.

Grid memiliki peningkatan 50% dalam strength, agility, dan stamina berkat fighting energy mencapai maksimum. Dia menggunakan, kekuatan khusus yang agak tidak jelas, yang melambangkan Raja Overgeared.

"Blackening."

Kuwaaaaaang!

Evil power meledak. Kemudian.

"100.000 Army Massacre Sword."

"… !!"

Chukak.

Chukakakakak!

30 kali per detik. Ilmu pedang tercepat tercurah dengan kecepatan yang tidak bisa dikejar dengan mata. Udara gelap dengan bilah energi. Lorex dan semua Red Knight diserang.

[Anda telah memberikan 65.900 damage pada target!]

[Anda telah memberikan 67.800 damage pada target!]

[Anda telah memberikan 66.670 damage pada target!]

[Ledakan api hitam…]

[Damage splash sama dengan 300% dari total attack power-mu telah mengenai semua target dalam radius 10 meter!]

[Anda telah memberikan 32.100 damage pada target!]

[Anda telah memberikan 29.500 damage pada target!]

[Ledakan api hitam…]

[Damage splash sama dengan 300% dari total attack power-mu telah mengenai semua target dalam radius 10 meter!]

[Anda sudah memberikan…]

[Anda sudah memberikan…]

Alasan mengapa Grid menyukai Link adalah, karena kesempatan mengaktifkan opsi api hitam dari Enlightenment Lightning Sword meningkat. Tentu saja, logika ini berlaku sama untuk 100.000 Army Massacre Sword.

Dan tidak seperti Link yang menyerang target tunggal, 100,000 Army Massacre Sword adalah skill serangan area luas. skill itu menghantam banyak musuh beberapa kali, yang berarti kemungkinan ledakan api hitam itu tinggi. Jauh lebih tinggi!

Kwang!

Ku kwa kwa kwa kwa! Ku kwa kwa kwa kwa!

"…"

Sihir terbaik yang belum ditemukan seorang player, Meteor, jatuh dari langit beberapa kali? Tentara Ares dan Ares tidak dapat menutup mulut mereka, karena api hitam terus meledak. Itu menghancurkan Hutan Liberon. Dan pada hari ini.

[Knight ke-23 Rove telah dikalahkan.]

[Knight ke-26 Kent telah dikalahkan.]

[Knight ke-29 Ordo telah dikalahkan.]

[Knight ke-12 Theo telah dikalahkan.]

[Knight ke-14 Shen telah dikalahkan.]

[Knight ke-15 Vio telah dikalahkan.]

Para knight dari nomor 30 hingga 20 runtuh. Selain itu, para knight di atas 10-an juga kehilangan nyawa mereka. Kemudian.

[Knight ke-3 Lorex telah dikalahkan.]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

[Red Armor Red Knight telah diperoleh.]

[Red Armor Lorex telah diperoleh.]

[Great Axe Lorex telah diperoleh.]

Knight ke-3 Lorex juga menemui ajalnya.

"L-Luar Biasa …!"

"Kamu! Keturunan Unbeatable King!

Red Knight yang masih hidup berkumpul di sekitar Knight Ke-5. Mereka relatif baik-baik saja. Damage tidak menumpuk seperti Lorex, dan mereka tidak memiliki debuff ‘damage meningkat tiga kali lipat’. Dengan demikian, mereka mampu melindungi tubuh mereka, dengan skill pertahanan.

Di sisi lain, Grid kelelahan.

[Durasi Quick Move berakhir.]

[Durasi Blacksmith's Rage berakhir.]

"Pant… Pant…"

Dia berada dalam kondisi, di mana semua skill bertahan hidupnya habis. Buff-nya telah berakhir. HP-nya telah turun setengah, karena penggunaan Blackening.

"Aku tidak bisa terus berjuang seperti ini."

Akan sulit untuk kehilangan immunity-nya. Immunity adalah yang terakhir, pilihan terakhir.

Grid memutuskan, jika dia harus meninggalkan medan perang, sebelum durasi Blackening berakhir. Dia mencoba pergi sejauh mungkin dari Red Knights. Tapi, dia tidak bisa bergerak.

Pajik!

Pajijijik!

[Serangan kilat yang kuat telah melumpuhkanmu!]

[Anda tidak bisa menolak.]

[Efek ketenangan yang tinggi telah mengurangi durasi pengekangan.]

"Aku belum pernah melihat RedKnight didorong sejauh ini. Kamu benar-benar keturunan Unbeatable King. Yang Mulia akan sangat senang, ketika aku memberikan kepalamu padanya.]

Sebuah suara terdengar dari ruang kosong. Kekuatan yang tak tertahankan menyebabkan getaran ke tulang punggung Grid.

'Apa?'

Grid bingung. Sosok mulai muncul di depan matanya. Itu adalah orang dengan kulit transparan. Penampilan kulit secara bertahap memutih sementara pemiliknya juga memiliki rambut lebar, alis, dan bahkan pupil.

"Halo? Aku dipanggil Kyle."

Salah satu dari lima pilar yang mendukung kekaisaran. Itu adalah saat, ketika orang-orang yang masih tidak dikenal muncul di depan Grid.

"Sekarang, mati."

Pajik!

Paijijik!

"Kuk…!"

[Ada satu detik tersisa sampai pengekangan diangkat.]

Tangan Kyle menjadi tertutup petir dan dia mengarahkannya ke wajah Grid.

"Summon Undead."

Mengintip!

Di belakang Kyle, seorang death knight bangkit dari tempat Lorex meninggal dan menyerang Kyle.

Lorex telah menjadi death knight.

"…Hah?"

Kyle tersentak dari serangan yang tak terduga itu.

[Anda bebas dari pengekangan!]

Grid menumpahkan energi petir yang memegang tubuhnya . Dia buru-buru membuka jarak dari Kyle, saat dia mendengar suara yang akrab dan tidak menyenangkan.

"Kik … Kikkik, Kamu milikku. Aku tidak akan membiarkanmu jatuh ke orang lain. "

"Kamu…!"

Grid tercengang.

Mata gelap dengan lingkaran hitam. Itu Agnus, seorang pria dengan kulit pucat dan rambut hijau. Kontraktor Baal telah muncul.





< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_708"

Follow Us