Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_709

gambar

Overgeared_709

Bab 709

"Kenapa dia ada di sini?"

Sebenarnya, pertanyaan seperti itu tidak ada gunanya. Agnus juga seorang player dan tidak diketahui apa quest-nya. Tidak aneh baginya untuk muncul kapan saja, di mana saja, atau dalam bentuk apa pun.

Grid selalu harus menjaga kemungkinan bertemu dengannya. Pada saat ini, Grid harus memiliki keraguan lain.

"Mengapa dia membantuku?"

Grid ditangkap oleh orang kuat tak dikenal bernama Kyle, dan ini adalah krisis bagi semua orang. Pasukan Ares mencoba membantunya. Tapi itu sulit, karena pasukan kekaisaran campur tangan sambil menyerahkan nyawa mereka.

Pada saat ini, Agnus membantu Grid. Itu hanya bisa diartikan sebagai bantuan nyata. Grid merasa sulit untuk dimengerti. Bahkan jika tidak ada perasaan pribadi, bukankah pengembangan quest akan menjadikan Agnus musuhnya?

'Dari perspektif Agnus, dia seharusnya menyambut kematianku.'

Mengapa?

"Mengapa dia membantuku?"

Saat Grid merasa bingung.

[Level mayat yang kamu bangkitkan terlalu tinggi.]

[Kontrol tidak lagi dapat dipertahankan.]

Death Knight Lorex berubah menjadi abu-abu, setelah menyerang punggung Kyle. Itu hanya tiga detik setelah penampilannya. Senyum lebar menyebar di wajah Agnus.

"3.000 dominasi dikonsumsi, hanya untuk mengendalikannya selama tiga detik? Kilkik! Grid, Kamu mengalahkan monster ini?”

"…"

" Raja Pahlawan…! Raja Pahlawan!! Aku ingin melihat seberapa kuat dirimu! Kihahahahat! "

"… !!"

Grid buru-buru mundur. Agnus tertawa seperti orang gila, dan mulai menyerangnya. Agnus membantu, dan sekarang dia ingin membunuh Grid.

"Apa-apaan ini?"

Grid berteriak dengan liar, ketika dia menghindari serangan itu. Agnus mengejarnya dan menikam pedangnya.

“Kik! Kikikik! Upaya terakhir! Lakukan! Beri aku lebih banyak kesenangan! Kihahahahat! "

"Bajingan gila ini…!"

Grid sadar. Mustahil untuk memahami Agnus. Ya, Agnus hanya gila. Grid tidak boleh membuat kesalahan dengan perasaan, seperti dia berhutang pada Agnus untuk hidupnya.

'Menyelamatkanku hanya iseng belaka…!'

Grid dinilai. Pedang Agnus menyerempet pipinya. Itu adalah pedang yang terbuat dari tulang.

[Anda telah dikutuk.]

[Anda telah menolak.]

'Senjata yang memicu debuff…! Apakah dia mendapatkan item baru?’

“Kikikik! Apa yang kamu lakukan menatap kosong? Jangan lari! Pukul aku! Kuahahahat! "

Agnus menjadi lebih gila. Dia tidak menyadari Red Knight dan Kyle yang mengelilinginya dan Grid.

Knight Ke-5, Dia menggertakkan giginya.

"Memperlakukan kami seperti layar lipat…!"

Dia adalah orang yang berspesialisasi dalam pertempuran. Statistik keseluruhannya lebih rendah daripada Knight ke-3 Lorex, tapi dia lebih baik dalam pertandingan satu lawan satu. Momen ketika dia dengan marah, mencoba terbang menuju Grid dan Agnus.

"Berhenti."

Kyle menahan Dia.

"Seperti yang telah kamu lihat, keturunan dari Raja Unbeatable King. Hal yang sama berlaku untuk pria tak dikenal yang muncul terlambat. Lebih baik mendorong mereka berdua untuk bertarung."

"Kuhum…!"

Dia tidak terlalu menyukai Kyle. Dia sama sekali tidak terlihat, ketika Lorex dan Red Knights sedang dalam krisis. Dia hanya muncul ketika keturunan Unbeatable King kelelahan. Jika Kyle keluar sedikit lebih awal, maka Lorex bisa saja hidup. Tapi.

"Aku tidak bisa mengkritiknya!"

Dia juga gagal menyelamatkan Lorex. Dia tidak berbeda dengan Kyle. Dia nyaris tidak menekan amarahnya pada Kyle, dan mengangguk.

"Aku mengerti."

Keturunan Unbeatable King dan orang yang datang terlambat, juga tidak tampak lemah. Dia pikir akan lebih baik bagi mereka berdua untuk bertarung satu sama lain, seperti kata Kyle. Tapi, perkembangan tidak mengalir sesuai dengan apa yang mereka inginkan.

“Agnus! Tenang!"

Veradin terlambat tiba di medan perang, dan meraih alasan Agnus.

"Kamu bisa melawannya kapan saja, tapi tidak Kyle! Jika kamu melewatkan kesempatan hari ini, maka kamu mungkin tidak akan bertemu Kyle lagi! ”

Faksi Kyle dan Agnus berbeda, tapi mereka berasal dari kerajaan yang sama. Awalnya, mereka tidak bisa saling bermusuhan. Bergantung pada perkembangan cerita, sangat mungkin mereka akan menjadi sekutu, saat mereka bertemu nanti.

"…Kihi!"

Agnus yang mengejar Grid, nyaris tidak mendapatkan kembali alasannya dan berdiri di tempat. Kyle digolongkan sebagai salah satu NPC terkuat. Agnus berpikir jika bertarung dengan Kyle akan jauh lebih menyenangkan, daripada Grid yang melarikan diri.

"Yah… aku lebih suka melawan pria tangguh daripada pengecut yang lelah… Kik."

"Pant… Pant…"

Grid merasa lega, ketika Agnus berhenti mengejarnya.

'Aku hampir mati.'

Itu bukan hanya karena dia lelah. Grid tidak dapat mengungkapkan jika dia adalah Raja Overgeared. Tidak ada peluang untuk menang, jika dia tidak bisa melawan Agnus dengan seluruh kekuatannya. Tidak ada kesempatan, kecuali Agnus memanggil Mumud dan memaksa Grid untuk menggunakan Assimilation.

"Tapi Agnus tidak akan memanggil Mumud, kecuali dia idiot."

Memanggil Mumud akan memulai quest Braham VS Mumud dan Grid akan menerima koreksi level 400.

Selain itu, Grid berasimilasi dan Lich Mumud akan dipaksa bertempur. Grid yakin jika Agnus tidak akan memanggil Mumud, setelah mengetahui fakta ini.

Memang.

Kukukukukung …

Agnus memanggil death knight dan lich-nya, kecuali Mumud. Lalu, dia memerintahkan mereka untuk menyerang Kyle. Death Knight yang dipanggil Veradin juga mengenai Kyle.

'Itu berbahaya.'

Grid mengenakan Braham's Boots dan terbang ke langit untuk bergerak sejauh mungkin dari medan perang dan mengantisipasi krisis Kyle. Dia akrab dengan seberapa kuat death knight dan lich Agnus.

"Kyle setidaknya setingkat dengan Lorex."

Tapi, Kyle tidak bisa menahan serangan menjepit Agnus dan Veradin. Mereka adalah monster yang memblokir Grid dan Tentara Ares. Grid menilai ini, tapi Kyle menertawakan penilaian ini.

Pajik!

Kurururung!

Kyle memanggil badai petir di sekeliling dirinya. Itu adalah sihir yang kuat. Death Knight tersapu oleh badai petir dan jatuh ke segala arah.

"Ini melampaui sihir Ashur?"

Lebih dari great mage! Grid terkejut ketika dia menyadari jika keterampilan Kyle lebih dari yang dibayangkan. Dia diingatkan tentang salah satu kekuatan terbesar kekaisaran, di luar knight nomor tunggal.

"Jangan bilang, lima pilar…!"

Grid sekarang memperhatikan identitas Kyle.

"Aku tidak tahu siapa yang mengirim pembunuh, tapi itu bodoh. Apakah Kamu pikir, Kamu bisa mengalahkanku dengan keterampilan seperti itu? "

Pajijik!

Kyle yang dikelilingi oleh kilat, menghilang dari tempatnya dan muncul kembali. Dia muncul di belakang Agnus, tanpa diketahui siapa pun di medan perang. sebuah belati di tangannya. Dia bukan hanya seorang mage, tapi seseorang yang berspesialisasi dalam pertempuran itu sendiri.

Puk!

Puk puk puk!

Belati Kyle menikam sisi Agnus berulang kali. Enam kali per detik. Kyle mencapai kecepatan maksimum yang bisa dilakukan Grid yang digosok.

"Agnus…!"

Grid tersentak di langit.

"Haruskah Aku membantu?"

Dia tidak menyukai Agnus. Grid jelas musuh dengan Agnus, dan berada dalam posisi untuk menginginkan kematian Agnus. Namun, dia sadar jika Kyle adalah musuh yang jauh lebih mengancam daripada Agnus.

"Sepanjang kelima pilar itu ada, kekaisaran akan mempertahankan kekuatannya dan menekan Kerajaan Overgeared selamanya."

Mungkin dia harus memanfaatkan kesempatan ini? Itu adalah kesempatan besar untuk menghancurkan lima pilar dan melemahkan kekaisaran!

'…Aku tidak ingin memiliki hutang kepada pria gila itu.'

HP, MP, dan staminanya telah pulih ke tingkat yang memadai.

Grid memeriksa kondisinya dan mengeluarkan Enlightenment Lightning Sword. Pada saat yang sama, Tentara Ares menerobos tentara kekaisaran, dan bergabung dengan Agnus. Tentara Ares membuat penilaian yang sama dengan Grid.

“Agnus! Aku tahu kira-kira apa yang Kamu lakukan! Tapi, tidak apa-apa! Aku akan menggunakannya! Jika Aku bisa menyingkirkan lima pilar, Aku akan bergandengan tangan dengan anjing gila! "

Jeeeong!

Death Knight Agnus telah tersapu oleh badai petir dan tersebar di mana-mana. Para anggota Tentara Ares menyerang bagian belakang Red Knight. Berkat ini, para death knight Agnus bisa mendapatkan kembali kebebasan mereka.

Agnus terus melakukan serangan pada Kyle, menggunakan semua cara dan metode. Dia tertawa di medan perang.

"Baik! Baik! Kekuatan Furfu! "

Saat great demon disebutkan.

Swaaaaah.

Langit diwarnai oleh matahari terbenam, dipenuhi dengan cahaya putih. Itu adalah perubahan lanskap yang disebabkan oleh embun beku yang mulai turun seperti hujan.

Kiyaaaaaah!

Kuoooooh!

Ini adalah kekuatan Great Demon Furfu! Death Knight Agnus menjadi lebih kuat dan Kyle yang terisolasi mendecakkan lidahnya.

'Menyebalkan sekali.'

Faktanya, tujuan Kyle tercapai, ketika Lorex meninggal.

‘Sebagai hasil dari Knight Ke-3 yang memimpin pasukan, pasukan kekaisaran diarahkan dalam pertempuran dan Knight Ke-3 dan banyak Red Knight meninggal. Itu adalah bukti ketidak-mampuan Red Knight."

Kaisar akan senang, ketika Kyle melaporkan hal ini kepadanya. Benar sekali. Misi sebenarnya Kyle kali ini adalah runtuhnya Red Knight. Akibatnya, kekuatan permaisuri akan melemah.

"Akan lebih baik ,jika aku bisa menangani keturunan Unbeatable King di sini. Tapi…"

Dua necromancer yang muncul tanpa terduga itu sulit. Secara khusus, necromancer gila ini adalah orang yang terampil yang melarikan diri dari akal sehat.

"Kekuatan great demon… Aku lebih baik pergi, sementara Red Knight yang masih hidup berfungsi sebagai perisai."

Valhalla adalah daerah pedesaan dari sudut pandang kekaisaran. Kyle tidak ingin melakukan debut resminya di desa ini. Dia merasa tempat ini terlalu kecil untuk mengumumkan harga dirinya. jadi, dia memutuskan untuk pergi.

"Tarian Naga Biru."

Pajik!

Pajijijik!

Kyle menggunakan kekuatan yang diperoleh dari Benua Timur, untuk memaksimalkan kemampuan fisiknya. Dia berencana untuk melarikan diri dari kematian, dengan para knight yang terus melekat padanya. Tapi rencananya hancur, oleh kejadian yang tidak terduga.

“Summon Lich! Mumud! "

"Hei, kamu orang gila!"

"…?!"

Begitu Agnus memanggil Lich Mumud, Grid jatuh ke arah Kyle dan rambut hitamnya memutih.

"Fireball!"

"Kiyaaaaaah!"

Kuwaaaaaang!

Braham dan Mumud saling menembakkan sihir pada saat bersamaan. Itu wajar bagi Kyle di tengah, untuk terjebak dalam ledakan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_709"

Follow Us