Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_748

gambar

Overgeared_748

Bab 748

"Mengapa Aku tidak melihatnya?"

Tali jemuran yang kokoh, yang tidak bisa dipotong atau digergaji. Di jendela, Kraugel menghalangi musuh yang melintasi tali jemuran. Dengan kata lain, dia melihat semua tali jemuran yang terhubung dari gedung di seberang jalan.

Tapi, dia sama sekali tidak melihat Pon atau Lauel. Mereka tiba-tiba muncul di ambang jendela seperti hantu.

"Ini dia."

Kraugel merasa bingung, ketika tatapannya mendarat di tombak yang menusuk ke dinding. Itu adalah tombak yang benar-benar tumpul, seperti daya tahan telah habis.

"Mereka merangkak dari dinding luar."

Bangunan lima lantai tempat mereka berkumpul sudah tua dan jelek. Dinding eksterior kasar dan retak di beberapa tempat. Itu adalah struktur yang bisa dipanjat dengan menggunakan alat. Namun, kondisi itu menunjukkan kelincahan, kesabaran, dan konsentrasi.

Suook.

Kraugel memperhatikan kedua pria yang mengelilinginya. Salah satu dari mereka dipersenjatai dengan tombak, sementara yang lain memegang kipas yang terbuat dari besi.

'Siapa mereka?'

Kraugel merasa waspada, ketika mereka memberitahukan identitas mereka. Itu jujur ​​tanpa kebohongan.

"Aku Lauel dari Kerajaan Overgeared. Oh, haruskah aku memperkenalkan diriku sebagai Perwakilan Amerika, Lauel. Ini adalah acara terpisah yang tidak terkait dengan Kompetisi Nasional. Tapi aku menyesal, jika kita tidak bisa bertarung bersama…"

Sesaat sebelum kata-kata Lauel selesai.

Syuk!

Kraugel mengayunkan pedangnya. Targetnya adalah Lauel. Dia menilai, jika Lauel harus diurus dengan cepat. Apa identitas pria yang memegang tombak di sebelah Lauel? Tentu saja, itu Pon.

‘Pon kuat.’

Di sisi lain, Lauel adalah penipu. Keterampilan bertarungnya lemah. Kraugel memutuskan untuk mengurus Lauel terlebih dahulu sebelum berfokus pada Pon. Itu sebabnya, dia melakukan serangan mendadak. Namun.

Jjejeong!

"…!"

Lauel memblokir serangan Kraugel, seperti yang ia prediksi. Dia membaca timing pedang dan membuka kipas untuk bertahan. Kraugel terkejut, dengan keterampilannya yang tak terduga. Matanya melebar, tapi tidak ada perubahan ekspresi.

Lauel melipat kembali kipas angin dan meletakkannya di mulutnya.

"Aku juga sudah maju. Yah, ini skala yang berbeda, dari kamu yang berada di atas 2 milyar pengguna."

Sekitar tiga tahun lalu, ada 10 genius yang menjungkirbalikkan dunia. Anak laki-laki dan perempuan muda menduduki peringkat teratas, meskipun bermain terlambat. Mereka adalah generasi pertama dari 10 Rookies.

Dan Lauel adalah yang terbaik di antara mereka. Dia dipuji oleh banyak orang. Setelah bergabung dengan Kerajaan Overgeared, dia menjadi master qigong untuk mengarahkan pertempuran.

"Tapi, keterampilan dasar Aku masih ada."

Di Battlefield di mana semua karakter sama dan kekuatan ditentukan oleh kontrol, Lauel adalah pemain top.

“Kukuk!”

Dia menertawakan Kraugel.

“Selain itu, aku memiliki pikiran cemerlang, yang memungkinkanku untuk memprediksi pola perilakumu. Kraugel, Kamu akan memiliki pertarungan yang cukup sulit. Darah mendidih di tubuhku. Huhuhut. "

"…"

Dia benar-benar anggota Overgeared yang sulit dihadapi. Kraugel mendapat merinding dari kata-kata itu, ketika tombak terbang ke arahnya. Itu dari Pon.

Kraugel berguling ke samping untuk menghindarinya. Kemudian, dia segera bangkit dan mencoba melakukan serangan balik.

Jjejeong!

Kipas besi Lauel mengikuti tindakannya. Kraugel bertahan dan tombak Pon mengarah ke belakang lehernya. Keduanya cepat dan cepat. Itu adalah serangan menjepit yang sempurna.

Puok!

Kraugel berdarah. Itu adalah pemandangan yang mengejutkan dunia.

-Kraugel diserang musuh terlebih dahulu…!

-Ini pemandangan yang tidak pernah Aku bayangkan!

Para komentator perusahaan penyiaran di seluruh dunia, membuat keributan. Sangat jarang bagi Kraugel untuk menerima serangan.

"Kraugel!"

Jishuka terkejut dengan perkembangan yang tiba-tiba dan mencoba untuk membantu, tapi …

Puk! Puk puk!

"Ugh …!"

Panah yang terus-menerus terbang dari sisi lain Gedung, membuatnya tidak bisa bergerak. Dia terpaksa bersembunyi di balik sofa kulit besar.

"Ini menyebalkan!"

Jishuka merasa marah dengan situasinya. Apa perannya? Tembak musuh sebanyak mungkin sebelum menutupi Grid dan Kraugel di dalamnya. Tapi situasinya terlalu sulit, karena musuh bersekutu satu sama lain.

"Aku ingin menang dengan Grid."

Dia ingin memeluknya di atas panggung, sementara semua orang menonton. Jika suasananya menyenangkan, maka dia mungkin akan menciumnya. Tapi, ini sepertinya sulit.

'Aku tidak kompeten! Aku terlalu tidak kompeten!’

Puok!

Sebuah panah terbang saat Jishuka sibuk meratapi. Ujung panah menembus sofa kulit. Sofa kulit yang disembunyikan Jishuka di belakang, telah sepenuhnya menjadi landak.

“Hampir tidak ada ruang yang tersisa. Aku akan menjadi landak, ketika Aku keluar dari sini. "

Interior bangunan itu terlalu terbuka dan ada banyak jendela. Untuk menembak busur, target harus diikuti dengan mata mereka. Tapi jika dia meninggalkan sofa kulit, dia akan menerima banjir panah.

'…Aku tidak bisa mengikuti mereka dengan mataku…?'

Kemudian…

"Aku harus menggunakan telingaku."

Jishuka mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan diri dan menutup matanya. Dia fokus pada langkah kaki Kraugel, Pon dan Lauel, yang bertarung di ruang sempit ini, dan menarik tali busurnya. Pada saat itu.

Puk puk puk!

Beberapa anak panah terbang dan mengancamnya.

"Ah, mereka bisa melihat apa yang aku lakukan, karena cermin di sana."

Siapa yang akan menempatkan cermin di sebuah bangunan tua, dengan hampir tidak ada apa-apa di dalamnya?

“Desainer peta memiliki pikiran seorang archer. Hah.”

Dia meletakkan busur dengan napas dalam-dalam. Anehnya, dia tidak merasa putus asa.

“Tidak apa-apa. Ada batasan jumlah panah. "

Setelah bergabung dengan Grid, Jishuka mencari panah dan holy spell dan mendapati jika sebenarnya sangat sulit untuk menemukan panah. Mereka sulit ditemukan, dan bahkan jika dia menemukan beberapa, hanya ada satu atau dua.

Itu adalah barang yang dekat dengan barang habis pakai, sehingga dibutuhkan banyak upaya untuk mengumpulkannya. Itu juga akan sama untuk orang lain.

Jishuka berpikir, jika panah yang mengancamnya akan segera berhenti. Di sisi lain, bagaimana dengan dia?

"Panahku sekarang, hampir tak ada habisnya."

Di cermin berdebu, wajah cantik Jishuka bersinar. Sofa dan dinding yang dipenuhi panah, membuatnya merasa senang.

***

 

"Aku senang ada Jishuka."

Panah-panah dari gedung lain tidak lagi menuju Kraugel. Tingkat penghindaran Kraugel tinggi, tapi dia khawatir, jika Pon dan Lauel akan menyerang di celah itu. Itu bagus, jika perhatian para archer benar-benar fokus pada Jishuka.

'Ada masalah.'

Damage Dealer jarak dekat.

Sebelumnya, mereka tidak berhasil mencoba melewati jemuran, dan sekarang mereka mencoba untuk menyeberang lagi. Kraugel harus menyingkirkan Pon dan Lauel secepat mungkin. Tapi, Pon dan Lauel bukan lawan yang mudah.

Chaaeng! Chaeng!

Panjang kipas kurang dari 30 sentimeter. Lauel terjerat dengan Kraugel, dan dengan cepat memukulnya dengan kipas besi.

Swaeeeeek!

Pon berada di jarak menengah dan menusuk tombaknya. Seiring waktu berlalu, kedua pria itu benar-benar meraih pergelangan kaki Kraugel.

Peok!

Lauel yang diserang oleh pedang Kraugel dengan imbalan serangan, tersenyum bukannya panik.

"Damage 1 tidak mungkin. Apakah Kamu kesal, karena waktu tidak di pihakmu?"

Lauel membenarkan, jika sekutunya sudah mulai melintasi jemuran. Cepat atau lambat, Kraugel akan kehilangan ketenangannya. Tidak dapat diabaikan, jika dia masih manusia. Lauel tahu, karena dia melayani oleh sisi Grid.

Grid berada di puncak seperti Kraugel, dan tidakkah dia sering kehilangan ketenangannya?

"Kamu juga akan pada akhirnya… Eh?"

Lauel bingung, ketika dia tenggelam dalam memegang kipas besi. Visinya berputar dan dia merasakan tubuhnya diserang.

"Apa?"

Dia tidak sadar dan terpesona? Lauel menyadari situasinya, ketika dia sudah jatuh ke tanah. Dia tak berdaya, dan Kraugel memukulnya dengan pedang.

Puok!

"Batuk!"

Saat Lauel tertusuk di dada, tombak Pon melintas ke arah Kraugel. Kemudian, diblokir oleh perisai.

[Pertahanan berhasil!]

[Damage yang diterima telah berkurang.]

[Anda telah menderita 1 damage.]

[Daya tahan perisai telah berkurang satu.]

Perisai, item warrior.

Itu adalah salah satu item yang diperoleh Kraugel dari 'perburuan underpass'. Itu pasti bisa memblokir serangan musuh, tapi itu kehilangan daya tahan, setiap kali digunakan untuk bertahan. Total daya tahan hanya 10. Tapi, Kraugel tidak kecewa dengan hilangnya daya tahan perisai.

Itu karena, siapa yang menjadi lawannya.

Keterampilan Lauel dan Pon duo sangat baik. Kraugel merasa layak, menggunakan perisai terhadap mereka.

Jepret!

Kraugel mencengkeram tombak Pon yang terhalang oleh perisai. Kemudian, dia menggunakan elastisitas tubuhnya untuk menggali itu ke dalam jantung Pon.

Puk!

Puk puk puk!

Serangan yang memaksimalkan keuntungan dari belati! Dia belum mendapatkan kembali pedang yang menusuk Lauel, dan sudah ada belati kecil di tangan Kraugel. Dua serangan dengan cepat menumpuk di perut Pon.

"Kotoran…!"

Itu tidak berlebihan untuk mengatakan, jika itu terjadi dalam sekejap mata. Lauel kehilangan konsentrasi. Tapi pada saat ini, situasinya benar-benar terbalik.

Lauel merinding.

Dia bergegas membantu Pon, tapi Kraugel sudah meraih leher Pon dan mendorongnya keluar dari bingkai jendela.

Peok!

Kraugel meraih pergelangan kaki Pon, untuk memiringkannya keluar jendela, dan Pon terjatuh.

“Pon! Kuk! "

Apa pertempuran yang menyeramkan dan realistis ini? Lauel merasa kedinginan, karena ditinggal sendirian. Kraugel menepis belati, dan mengeluarkan pedang baru dari inventory-nya. Sangat membantu, dia mendapatkan banyak senjata dalam perburuan underpass.

"Tempat ini luas sekali, jadi akan lebih menguntungkan bagi Pon. Tapi seperti yang Kamu lihat, ini ada di dalam gedung. Sejak awal, kemungkinannya kecil."

"Kamu…!"

Kata 'monster' hampir muncul. Lauel nyaris tidak menutup mulutnya, ketika dia melihat keluar jendela. Dia bisa melihat sekutunya datang di tali jemuran.

Tambahan.

Piing!

Dia juga melihat panah mengarah ke Kraugel. Situasi mulai berubah dengan cepat, begitu para archer menembak. Penghakiman Lauel cepat. Anehnya, dia berlari ke Jishuka, bukan Kraugel. Itu untuk menciptakan situasi, di mana Jishuka tidak bisa mengendalikan musuh-musuhnya.

Berkat ini, Kraugel dikelilingi oleh panah. Musuh-musuhnya berhasil melintasi tali jemuran dengan aman, dan mencapai bingkai jendela.

Seokeok!

Kraugel menilai, jika jawabannya bukan untuk menghindari panah. Dia menggunakan perisai untuk memblokir panah. Kemudian, dia meninggalkan perisai yang kehilangan daya tahannya.

Dia mengambil potion, sambil menyerang musuh yang tergantung di bingkai jendela. Tapi, potion lebih terbatas daripada perisai dan Kraugel tidak bisa bertahan melawan panah selamanya. Pada akhirnya, dia hanya menyebabkan empat musuh jatuh, dan enam musuh yang tersisa berhasil memasuki gedung.

"Lauel! Kamu keparat!"

Jishuka berteriak pada Lauel, sambil melakukan serangan balik. Lauel kagum, jika dia bisa menembakkan panah lagi, setelah diserang dengan kipas besi.

“Battlefield adalah pelatihan yang hebat. Berkat pertempuran hari ini, Overgeared Guild akan tumbuh lebih besar. Tolong pikirkan ujian-mu sebagai rasa sakit yang tumbuh. "

“Instruktur pelatihan adalah seekor anjing! Seorang master mengeroyok seseorang! Kamu bajingan yang payah!”

"… Apakah itu pengaruh Raja Grid? Kamu menggunakan banyak kutukan Korea. Ya, itu seratus kali lebih baik, daripada belajar dari kutukan Huroi."

Lauel kembali tenang. Jishuka kehilangan motivasi dan perlawanannya mulai melemah. Sementara itu, Kraugel dikepung di ruang sempit.

'Kita akan menang.'

Lauel tersenyum, ketika menyaksikan seorang pria bersaing dengan Kraugel. Itu adalah Soul Predator Seuron.

"Kamu bajingan! Aku akan menjatuhkanmu!"

Chaaeng! Chaeng chaeng!

Momentum Kraugel melemah dengan cepat, saat dia memblokir pedang Seuron. Dia sudah dalam kondisi lelah. Pertama, tidak mungkin untuk menghentikan lebih dari 20 musuh. Apakah musuh pemain biasa? Mereka terutama di peringkat 100 besar. Mereka cukup berbakat untuk disebut yang terbaik, di mana pun mereka pergi.

"Maaf, Grid."

Jishuka merasakan kekalahan, saat dia melihat luka Kraugel. Dia tidak bisa menahan rasa kecewa, karena dia mendapat bantuan dari Grid setiap saat. Dia dipenuhi dengan frustrasi pahit. Kemudian tiba-tiba,

"Kuaaaak!"

"Pria sialan ini…!"

Jishuka tersadar, ketika dia mendengar teriakan musuh. Dia mengalihkan pandangannya dan melihat, jika Kraugel masih bertarung melawan musuh, dengan mata yang tak tergoyahkan. Dia tidak peduli, jika HP-nya hanya dalam satu digit.

Dia fokus.

Dia selalu melakukan yang terbaik. Panah terus terbang dari gedung yang berlawanan, dan dia berdiri untuk enam orang terkuat, tanpa tersentak. Setiap kali ada luka di tubuhnya, dia memberikan dua atau tiga luka kepada musuh.

'Aku juga…!'

Hati Jishuka direnggut. Dia terinspirasi oleh Kraugel yang melakukan yang terbaik, dan tidak merasa putus asa dalam situasi yang sama. Dia maju selangkah.

Pada waktu bersamaan.

Kwajak!

Pintu tertutup rapat dibuka dengan suara keras. Itu adalah pintu yang terhubung ke lantai bawah. Ya, pintu yang ingin dibuka oleh para penyusup. Selain itu, pintu itulah yang dijaga Grid.

"Grid…!"

Pada saat yang sama, Jishuka dan Kraugel menghadap ke pintu. Mereka menunggu Grid. Betapa lucunya. Bisakah Grid bertarung sendirian melawan 10 musuh? Dia datang ke sini, setelah memukul mundur semua musuh. Itu bukan fantasi yang layak.

Memang.

"…Berantakan."

Orang yang membuka pintu bukanlah Grid. Itu adalah pria yang dipersenjatai dengan great sword.

"Chris!"

Lauel tahu identitasnya dan berteriak dengan senang hati.

"Grid dikalahkan?"

"Sulit dilihat."

Jishuka dan Kraugel dipaksa, untuk menerima kenyataan. Mereka mengira Grid tidak selamat. Itu penilaian yang masuk akal. Jadi, bagaimana jika dia dapat memulihkan HP-nya dengan holy spell? Dia hanya bisa menimbulkan 1 damage pada musuh…

Serangan yang tidak mengancam seperti itu tidak bisa menghabisi 10 orang terkuat. Wajah Jishuka dipenuhi dengan awan gelap, sementara Kraugel diam-diam memegang pedang.

"Kalau begitu… Semoga beruntung… Batuk!"

Chris yang membuka pintu, tiba-tiba batuk darah dan berubah menjadi abu-abu.

Kemudian.

"Ah, ada apa dengan kalian? Mengapa kamu sangat terlambat? Tidak peduli berapa lama aku menunggu, aku harus melakukan semuanya sendiri. Sigh, lupakan saja."

Grid muncul di antara hamburan abu-abu.

"Wave."

Kilatan tajam yang mengingatkan pada bulan sabit, menebang banyak musuh pada saat yang sama.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_748"

Follow Us