Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_749

gambar

Overgeared_749

Bab 749

"Wave."

'Kemampuan?'

Bagaimana ini mungkin? Semua pemain di Battlefield diberi karakter dengan kemampuan yang sama. Tidak ada satu keterampilan aktif yang dapat digunakan. Tapi, Grid memicu skill pada saat ini. Itu bahkan Pagma's Swordsmanship yang terkenal. Keterampilan dinilai legendaris di Satisfy, sedang diterapkan di Battlefield.

‘Bug…? Tidak!'

Grid mendekat menggunakan tarian pedang. Seuron yang telah menyusut kembali dari Grid, mendapatkan kembali pikirannya. Serangan Grid hanyalah tebasan sederhana.

Benar sekali.

Serangan Grid bukan skill, melainkan serangan biasa. Dia hanya bercampur dalam serangan dengan gerakan.

"Sebuah tipuan!"

Itu adalah trik berkualitas rendah untuk mengguncang mereka, dengan berpura-pura menggunakan keterampilan. Pertama-tama, bagaimana mungkin keterampilan muncul di tempat, di mana sistem tidak ada?

"Aku bermain sangat serius, sehingga aku hampir tertipu!"

Overgeared King, dia adalah orang yang berbahaya. Ada ratusan rubah licik di kepalanya.

"Dia bukan raja yang baik…!"

Seuron menggerakkan pedangnya, untuk bertahan melawan serangan Grid. Namun.

'Apa?'

Orbit grid tiba-tiba berubah. Turun dan kemudian kembali. Seperti namanya, itu memiliki momentum gelombang.

'Gila!'

Chukakakakak!

Seuron gagal bertahan, karena anomali yang tak terduga. Ranker lain di sebelahnya, secara bersamaan diserang oleh pedang Grid.

[Anda telah menderita 1 damage.]

Mata Seuron bergetar keras ketika dia memeriksa jendela notifikasi.

"Dia punya kontrol sebanyak ini?"

Grid sudah ditunggu. Dia hanyalah orang yang mengandalkan kinerja itemnya, yang berarti keterampilan tempurnya rendah.

Seuron tidak dapat menyangkal jika kemampuan Grid untuk menggunakan item adalah luar biasa. Tapi, ini adalah bagaimana Seuron mengevaluasi Grid. Tapi sekarang, penilaian itu telah berubah.

'Dia tumbuh sebanyak ini dalam setahun…? Dia memiliki kualitas tempur terbaik!’

Ini adalah bakat dari surga.

"Langit lain di atas langit …!"

Dingin!

Pada saat ini, Seuron kedinginan.

"Grid telah memberiku pencerahan baru."

Kraugel juga terkejut dengan teknik Grid, yang memotong Seuron. Itu lebih mengejutkan, daripada ketika Grid muncul dengan lebih dari 10 holy spell.

"Dia menggunakan gerakan skill Satisfy, untuk menambahkan kekuatan nyata pada serangan itu."

Grid menyublimasikan keahliannya dalam game, menjadi seni bela diri yang nyata. Kraugel secara alami merasakan kekaguman.

‘Gagasan Grid memiliki dasar yang jelas. ’

Skill Satisfy tidak realistis.

Berjalan di atas air, menghancurkan batu, bergerak dalam sekejap, dll.

Sungguh konyol efek transendental dan kekuatan seperti itu terwujud di dunia nyata. Tapi, gerakan saat menggunakan skill tidak bodoh. Gerakan seperti itu tidak jauh berbeda dari hukum fisika.

Superkomputer Morpheus mendasarkannya pada teori seni bela diri yang ada di seluruh dunia. Ada bagian-bagian yang anehnya realistis dan cukup praktis.

‘Grid dan Pagma's Swordsmanship -nya adalah contoh yang bagus untuk ini. '

Mendesah.

'Mampu mengimplementasikan Pagma's Swordsmanship dalam kenyataan, dia akan menuai manfaat dari bertarung di Battlefield.'

Hebat.

Apresiasi Kraugel terhadap Grid, dapat disimpulkan dengan satu kata ini.

‘Berusaha menghafal, belajar, dan menjadi terbiasa dengan skill, sehingga gerakan dapat digunakan hanya dengan meneriakkan nama… Jelas jauh dari normal. '

Momen ini membuktikannya. Grid adalah orang yang melihat 10 langkah di depan.

"Kraugel!"

Itu bisa diungkapkan sebagai momen singkat. Kraugel mendengar suara Grid, dan menenangkan pikirannya. Mata Grid menatap sisi kanan di belakang Kraugel. Berdasarkan ini, Kraugel memiringkan kepalanya ke kiri. Kemudian, tombak ditembakkan di wajahnya. Jika Kraugel sedikit terlambat, kepalanya akan ditusuk oleh tombak sekarang.

"… Sepertinya rumor, jika kamu memiliki mata di belakang kepala, itu benar."

Grid tercengang oleh penggelapan luar biasa Kraugel dan Kraugel menjelaskan.

"Ini hanya analisis instan dan penilaian cepat. Tidak ada apa-apanya dibandingkan, dengan visi masa depanmu."

"Visi masa depan?"

Apakah dia memiliki pandangan jauh ke depan?

"Ini hal paling konyol yang pernah aku dengar sepanjang tahun."

Apakah bajingan ini menggodanya? Dua panah terbang menuju Grid, yang mengerutkan kening. Mereka ditembak oleh archer dari gedung lain.

Puk puk!

[Anda telah menderita 1 damage.]

[Anda telah menderita 1 damage.]

"Kuk …!”

Grid tidak bisa lepas. Dia tidak cukup bebas, untuk menanggapi panah yang terbang dari kejauhan. Seuron akan menyerang, ketika dia mencoba menghindari panah.

"Che!"

Seuron memiliki ekspresi tidak enak, ketika dia melihat Grid membela diri melawan serangan Seuron dan rekan-rekannya, sebagai imbalan karena terkena panah.

"Aku mengerti, jika kamu bertahan terhadapku, Soul Predator Seuron. Tapi, bisakah kamu mampu terus mengumpulkan damage? Bukankah kamu akan menjadi landak, sambil mengkhawatirkan seranganku?"

"Ah, itu Seuron."

Seuron percaya, jika Grid telah mengenalinya sejak awal. Tapi, itu hanya rasa percaya diri yang berlebihan. Grid baru sekarang menyadari identitasnya. Selain itu, dia tidak peduli. Seuron adalah ancaman di Satisfy, tapi itu berbeda di Battlefield.

"Dia bukan Pon atau Regas."

Jjejeong!

Grid menghantam pedang Seuron yang masuk dan terus maju.

"Kill."

Puk!

" Kill. Kill."

Puk puk!

" Kill. Kill. Kill."

Puk puk puk!

"Ugh…?"

"Jelai."

"?"

"Palsu! Kill!"

Puok!

Serangan Grid hanyalah tikaman belaka. Namun, momentum itu tampak lebih ganas daripada tikaman normal. Itu karena, Grid terus melangkah maju. Grid memberi kesan aneh tentang tekanan, setiap kali dia semakin dekat dengan Seuron.

"Bajingan ini, jelas jika dia telah berlatih menusuk, puluhan ribu kali."

Seuron melihat keterampilan dan kepercayaan diri dalam gerakan Grid. Itu karena, Grid terus berlatih ilmu pedang setiap hari.

Chaeng!

Chaeeeeeng!

"Batuk!"

Seuron didorong kembali oleh Grid, tapi dia tidak diserang sepihak. Dia memblokir sebanyak mungkin serangan, dan melakukan serangan balik yang tajam. Tapi, dia tidak bisa berjuang sampai akhir dan menjerit keras. Itu karena, panah yang ditembak oleh sekutu di gedung seberang, menusuknya.

'Kesalahan?'

Panah terbang itu mengenai sasaran yang salah. Archer yang bersekutu bukan ahli seperti Jishuka, jadi dia tidak bisa menyalahkan mereka karena melakukan kesalahan. Seuron berpikir begitu. Tapi, itu tampaknya bukan kesalahan.

Puk puk!

"Bajingan ini…!"

Bukan hanya Seuron. Rekan-rekannya yang lain mulai terkena panah yang terbang dari gedung yang berlawanan. Suasananya aneh.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

Seuron menggertakkan giginya dan berteriak, ketika dia mendorong Grid. Ada jawaban langsung ke Seuron dari gedung lain.

"Kalian tidak berguna. Mati saja bersama."

Ada kurang dari 10 menit tersisa di Battlefield. Peta itu secara bertahap menyempit. Sepertinya, semua area akan menghilang dan hanya satu bangunan yang tersisa. Oleh karena itu, keenam archer di gedung yang berlawanan setuju. Mereka harus menyingkirkan sekutu dan party Grid, sebelum peta benar-benar hancur.

"Dasar bajingan!"

Seuron kesal. Hal yang sama juga berlaku untuk Lauel, yang melawan Jishuka sendirian.

"Aku tidak membayangkan, itu akan memakan waktu begitu lama."

Grid adalah variabel yang terlalu besar. Lauel tidak pernah membayangkan, dia akan menghancurkan tim Chris sendirian.

Puk!

Chaeng!

Chaeeeeeng!

Itu adalah kekacauan. Grid, Seuron, dan Lauel berjuang keras, saat mereka berjuang dengan hujan panah dari gedung lain.

"Masih ada harapan!"

Seuron belum menyerah. Itu karena, Grid jauh lebih lelah darinya.

"Tidak ada lagi potion yang tersisa."

Tidak lama setelah Grid berjuang dengan banyak pesaing. Aman untuk mengatakan, jika semua potion-nya dikonsumsi. Di sisi lain, Seuron masih memiliki satu potion yang tersisa. Itu adalah kekuatan keunggulan numerik.

[Battlefield akan berakhir dalam 7 menit.]

Kurururung!

Seiring dengan jendela notifikasi, bagian dari peta mulai menghilang. Sekarang, satu-satunya area yang tersisa adalah bangunan ini. Bangunan lain dengan archer dan tali jemuran mulai runtuh. Seuron melihat ini dan berteriak.

"Mari kita selesaikan ini, dan kemudian berurusan dengan pengkhianat… Heok!"

Bahkan jika dia diserang dua atau tiga kali lagi, dia hanya perlu berhasil dengan satu serangan balik.

HP musuh yang terbatas akan segera habis. Seuron menghakimi dan berteriak, hanya untuk menutup mulutnya.

Swaaaaah.

Grid membuka buku biru dan ditutupi dengan cahaya. Itu adalah holy spell.

"Kamu monster…!"

Seuron menduga Grid adalah seorang priest berdasarkan damage. Dia memperhatikan, jika Grid telah mendapatkan sejumlah besar holy spell, yang memungkinkan dia untuk mengalahkan party Chris. Tapi dia tidak menyangka, Grid akan memiliki holy spell yang tersisa.

Sueron merasa heran, ketika pedang terbang dari belakang.

Itu adalah pedang Kraugel. Ketika Grid berjuang melawan dua lawan satu, Kraugel bergabung dan mengurus sisanya.

"Mari kita selesaikan ini."

"Pant… Pant… Ya, tolong selesaikan saja."

Pandangan Grid dan Kraugel menuju ke jendel,a pada saat bersamaan. Ada musuh baru yang melintasi jemuran.

Kwajajajajak!

Tanpa perlu mengatakan apa-apa, Grid dan Kraugel mengeluarkan tombak dan menikamnya. Keduanya membuat keputusan yang sama, secara bersamaan. Musuh-musuh ditikam dan jatuh satu demi satu. Mereka menyentuh tanah dan mulai menghilang.

"… Aku akan menyerah."

Sekarang satu-satunya yang tersisa untuk menghadapi party Grid adalah Lauel, yang menyadari jika dia kalah dan meninggalkan senjatanya. Tiga korban terakhir dari Battlefield ditentukan menjadi Grid, Kraugel, dan Jishuka.

Tak lama setelah tiba di Jepang, ratusan reporter dan penggemar Jepang sedang menunggu perwakilan tim Korea Selatan. Kerumunan itu cukup besar untuk melumpuhkan bandara. Sebagian besar dari mereka adalah penggemar Grid.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_749"

Follow Us