Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_763

gambar

Overgeared_763

Bab 763

Tidak ada lagi kemenangan yang dijanjikan.

Kompetisi Nasional 1, Kompetisi Nasional 2, pertempuran antara guild dan kekalahan beruntun dari Grid dan anggota Overgeared, menyebabkan Bubat menjadi simbol kekalahan. Banyak orang yang dulu memujinya, sekarang berbalik darinya.

Terkadang, orang lain mengejeknya.

Kehormatan yang dibangunnya sebagai pemimpin Guild Yak, salah satu dari Sevent Guild, dan sebagai pemrakarsa terkuat, Crusher, menghilang seperti istana pasir. Tapi, Bubat tidak terguncang. Dia tidak goyang sama sekali.

Sebagai tanker, dia terbiasa dipukul. Dia memiliki mental yang kuat, dari menerima pukulan dengan baik.

"Tahun ini, aku pasti akan melakukannya."

Bubat bersemangat, sebelum event PvP Kompetisi Nasional ini.

"Aku pasti akan mengalahkan Grid tahun ini."

Alasan dia begitu terobsesi dengan Grid, bukan karena dendam pribadi. Itu bukan hanya pengembalian, karena dikalahkan. Dia terbakar dengan rasa tantangan, karena dia mengenali Grid sebagai ujian yang harus diatasi. Dia memiliki keinginan untuk berkembang lebih jauh.

Tambahan.

"Ayah, semangat!"

"Tahun ini, pastikan untuk memenangkan medali emas!"

Dia ingin menjadi ayah yang luar biasa di mata kedua putrinya, yang baru mulai tumbuh dewasa.

"Huhut, besok aku bisa bertemu putri-putriku yang imut."

Dia ingat penampilan putrinya di video call tadi malam, dan tersenyum. Perwakilan Cina, Zhang Zheng sedang menunggunya. Zhang Zheng berbaring di kapsul atas permintaan host dan memprovokasi Bubat.

"Apakah semua orang dari Turki tidak punya otak? Atau apakah mereka tidak memiliki rasa malu? Mengapa berpartisipasi dalam Kompetisi Nasional setiap tahun, ketika kamu tidak mendapatkan medali? Bukankah itu membuang-buang waktu untuk orang lain?"

"Ck, ck."

Zhang Zheng masih muda dan memiliki kepribadian kurang. Bubat mendecakkan lidahnya, dan berbaring di kapsul. Usianya 35 tahun. Mungkin berbeda dua tahun lalu, tapi dia tidak mudah diprovokasi oleh seorang pemuda.

Host berteriak.

“Sebelum pertandingan pertama PvP yang ditunggu-tunggu, Zhang Zheng Cina dan Bubat Turki sedang login! Pertikaian antara kedua player dimulai sekarang! Sudah dimulai!”

"Waaahhhhhhhh!"

Sorak-sorai kerumunan memenuhi telinga Bubat, ketika dia menutup matanya di kapsul.

Kemudian.

"Um."

Bubat membuka matanya lagi di Kastil Lion. Itu adalah kastil yang telah menjadi panggung PvP selama tiga tahun. Zhang Zheng melompati tembok dan segera mengeluarkan senjatanya.

"Bukankah kamu sangat solid? Apakah Kamu seorang manusia? "

Supak!

Zhang Zheng terbang ke depan, sambil membuat komentar berbahaya. Tangannya memegang salah satu dari delapan senjata terkuat, yang diperoleh dari tenaga kerjanya, Sword of Destruction.

Itu adalah senjata ampuh yang menimbulkan damage tambahan pada target tipe manusia, memiliki efek menghalangi penyembuhan, dan memberikan damage yang sebanding dengan HP target.

Puk!

Puk puk puk!

Zhang Zheng yang mulai muncul sebagai bintang baru di Cina tahun lalu, memiliki kelas tersembunyi 'warrior' dan merupakan ahli pertempuran. Dia bisa menangani semua senjata dengan Weapons Mastery, dan memiliki strength dan agility yang tinggi.

Mustahil bagi Bubat yang telah menginvestasikan sebagian besar statistiknya dalam stamina, untuk menghindari ilmu pedang Zhang Zheng.

Pedang hitam dengan cepat mencukur tubuh Bubat seperti batu. Tapi, ekspresi Zhang Zheng tidak terlihat bagus. Itu karena, ukuran HP Bubat tidak masuk akal.

"Mengapa dia memiliki pertahanan yang begitu tinggi?"

Kekuatan tank Bubat tahun lalu, sudah cukup untuk mengejutkan Grid. Pertama, alasan mengapa dia bisa disebut initiator terkuat adalah, karena dia bisa melompat ke kerumunan musuh, dengan pertahanannya yang luar biasa.

Jepret!

Bubat berhasil meraih pergelangan tangan Zhang Zheng yang bingung, dan tersenyum.

"Aku tidak dipanggil Yak untuk apa-apa. Apakah Kamu membawa pisau kecil, untuk menangkap sapi? "

"Kamu bajingan, seperti babi hutan …!”

Zhang Zheng merasakan krisis, dan berusaha melepaskan sentuhan Bubat. Tapi, itu hanya angan-angan. Seorang Crusher tidak melepaskan lawan yang telah ia tangkap.

"Go to Hell!"

Kwajajajak!

Itu adalah langkah Crusher yang membanting kepala musuh ke tanah, menyebabkan semua jenis kondisi status. Skill ini memiliki kekuatan serangan yang sangat tinggi. Kekuatan serangannya dipengaruhi oleh stat staminanya. Itu menghasilkan kekuatan yang mirip dengan damage dealer.

"…!"

Zhang Zheng bahkan tidak bisa berteriak, ketika kepalanya terbanting ke tanah. Visinya kabur oleh kegelapan tanah.

"Hat!"

Bubat melingkarkan lengannya di pinggang Zhang Zheng, terjebak terbalik di tanah. Itu bukan sikap kasih sayang.

“Kali ini akan lebih menyakitkan. Huup!"

Bubat menggertakkan giginya!

Sok!

Tubuh Zhang Zheng terangkat seperti kentang manis, dan turun lagi. Itu seperti setetes embun.

"Ya!"

Saat visinya bergerak dari langit ke tanah dengan kecepatan cahaya, Zhang Zheng merasakan ketakutan naluriah. Merinding merayap di kulitnya.

'Kamu berani…!'

Zhang Zheng mengertakkan gigi. Dia mengatasi keadaan kacau, yang disebabkan oleh 'Go to Hell'.

“Kamu berani melakukan ini padaku! Aku akan membantaimu! "

Dia meninggalkan Sword of Destruction, dan mengeluarkan belati. Itu adalah senjata mematikan yang meningkatkan akurasi, memiliki kemungkinan mengabaikan defense target, dan memberikan damage yang setara dengan Sword of Destruction.

Puk! Puk puk puk!

"Kuk…!"

Wajah Bubat berubah, saat Zhang Zheng di lengannya menikam sisi tubuhnya.

Serangan Zhang Zheng yang berpeluang mengabaikan defense efektif terhadap Bubat. Crusher memiliki skill pasif yang memungkinkannya untuk tidak terluka pada tingkat damage tertentu. Tapi, itu menakutkan, ketika damage rendah diakumulasikan.

"Ohhhhhh!"

Kuwaaaaaang!

Bubat menahan rasa sakit dan membanting Zhang Zheng ke tanah.

“Kiyaaaaaah! Kieeek! Kyaack! Keok!"

Zhang Zheng terus menusuk di sisi Bubat, saat dia terbanting ke tanah. Tentu saja, orang yang paling menderita damage adalah Zhang Zheng. Itu ditambah dengan efek Descending Death.

Serangan satu titik fokus, memberikan damage dua kali lebih tinggi menggunakan Go to Hell.

Zhang Zheng tampak seperti baru saja akan mati, ketika kepalanya tersangkut di tanah. Itu adalah pertandingan yang tenang.

Peok peok! Peok!

Serangan Bubat berlanjut.

Zhang Zheng terus menerus dalam kondisi 'terpana'. Zhang Zheng memiliki defense yang tinggi, karena barang-barangnya. Namun, kekuatan defense-nya turun, karena pengaruh Descending Death dan HP-nya cepat dikonsumsi.

"Inilah akhirnya!"

Bubat berteriak sekuat yang ia bisa. Dia memancarkan lampu merah. Itu adalah cikal bakal salah satu dari sedikit keterampilan serangan Crusher, Peace for Watermelon.

Jeeeeeong!

Saat palu Bubat menyapu perut Zhang Zheng yang tidak terlindungi.

Kwa kwa kwa kwang!

Armor Zhang Zheng meledak. Itu bukan efek dari Peace for Watermelon. Itu adalah efek ‘akan ada tiga kali lipat damage’, jika kamu menerima efek damage dalam jumlah tertentu.

Opsi Armor legendaris Zhang Zheng.

"Ugh!"

Bubat terperangkap dalam ledakan dan ambruk. Zhang Zheng mengatasi setrum dan mengangkat tubuhnya. Kemudian, dia melepaskan serangan tajam ke tubuh Bubat.

Puk!

Seokeok!

Darah menyembur. Zhang Zheng bertukar di antara delapan jenis senjata, dan mulai memaksimalkan kekuatan, berbagai keterampilan. Senjata-senjata itu memiliki efek seperti mengurangi kekuatan pertahanan, menangani damage tetap, dll.

Efek dari keterampilan itu secara bertahap melemahkan tubuh Bubat yang seperti batu.

"Dasar brengsek! Kamu tahu siapa aku? Kyaak!"

Zhang Zheng menusuk Bubat yang jatuh, tanpa istirahat. Mata Zhang Zheng yang bersinar ketika dia menyerang, membuatnya tampak seperti seorang pembunuh di film-film. Panitia meminimalkan efek berdarah, tapi itu masih adegan yang kejam.

Akhirnya.

"B-Bubat telah logout!!"

Bubat berubah menjadi abu-abu. Namun, Zhang Zheng terus menikam tanah tempat Bubat berada.

“Kyaak! Kiyaaaaaah!”

Itu adalah hal yang mengerikan. Pemandangan itu memenuhi publik dengan ketakutan. Bahkan orang Cina yang mendukung Zhang Zheng merasa merinding, dan terdiam. Istri Bubat, menonton kompetisi di TV, harus buru-buru mengirim putrinya ke kamar mereka. Suasana yang mengerikan.

"Imut."

Grid bergumam, ketika dia bersiap untuk pertandingannya. Untuk Grid yang memiliki pengalaman bertemu dengan orang gila sperti Agnus, Zhang Zheng hanya sejajar dengan gonggongan anak anjing.

** *

 

"Suasananya akan naik."

Bibir Tarma melengkung, saat dia bersiap untuk pertandingan kedua di babak 32. Itu baik untuknya, jika Zhang Zheng yang digolongkan sebagai bagian dari generasi baru, telah mengalahkan Bubat. Sejak dia dicocokkan dengan Grid sejak awal, dia menginginkan perhatian publik.

Dia memandang Grid dan tersenyum. Benar sekali. Tarma yakin akan kemenangannya. Dia yakin jika dia dapat dengan mudah menetralisir Grid, setelah menggunakan Erosi, untuk sementara waktu menghancurkan senjata terkuat Grid.

"Aku akan menjatuhkanmu hari ini, dan menyingkirkan penghinaan di masa lalu."

Tarma kehilangan reputasinya, setelah dikalahkan oleh Grid hanya dalam tiga detik di Kompetisi Nasional ke-2. Dia menjadi tidak signifikan dalam industri dan permintaan endorse iklan berhenti masuk.

Dia kehilangan kekayaan.

Apakah hanya itu saja? Setelah Blood Carnival dibubarkan karena Grid, dia menjadi buron dan bersembunyi di Benua Timur, menjalani kehidupan neraka. Kehidupan di Benua Timur sangat sulit, dibandingkan dengan Benua Barat.

Itu benar-benar mengerikan.

Namun, karena keinginannya untuk membalas dendam, dia akhirnya mendapatkan skill Erosi.

"Kukuk! Grid…! Aku akan membunuhmu!"

Ada getaran di tubuh Tarma. Dia merasakan kesenangan saat dia membayangkan kemuliaan yang bisa diperoleh, dengan merobohkan Grid.

-Setelah kekalahan mendadak Bubat, Grid Korea Selatan dan Tarma Yunani berada di atas panggung.

-Player Tarma terkenal sebagai anggota mantan Blood Carnival. Dia seorang assassins yang dievaluasi lebih baik daripada dewa pembunuh, Faker.

Tapi tahun lalu, dia dikalahkan oleh Grid hanya dalam tiga detik, dan citranya banyak berubah. Sekarang, orang tidak memiliki harapan yang tinggi untuknya. Setidaknya, sampai kemarin.

-Meskipun rumor tentang dia telah dilebih-lebihkan, Tarma telah melakukan yang besar dalam event jalur asura, dalam beberapa hari terakhir. Dia mengalahkan para pesaingnya dan memenangkan medali emas. Ini membuktikan jika desas-desus tentang dirinya tidak dibesar-besarkan.

Tingkat keterampilan yang Tarma tunjukkan dalam event jalur asura, tentu saja berada pada tingkat tertinggi. Dia tampak seperti motor besar, yang berada di atas Chris, Damian, Pon, dan Regas.

Itu tidak berlebihan.

Begitu event jalan asura berakhir kemarin, Tarma mengungkapkan dalam sebuah wawancara betapa hebatnya dia.

“Akulah yang menghancurkan Cork Island milik Overgeared Guild. Anggota Overgeared yang menjaga pulau dibunuh olehku. Kukuk, jika kamu pikir aku berbohong, maka pergi ke Peak Sword dan tanyakan itu. Peak Sword terbunuh secara brutal, olehku. Aku baru saja tertangkap basah, ketika dikalahkan oleh Grid tahun lalu!"

Itu adalah wawancara yang mengejutkan. Media menyelidiki untuk mengkonfirmasi kebenaran. Dan sebagai hasilnya, pernyataan Tarma terbukti benar. Tarma telah menyebabkan Overgeared Guild menderita rasa pahit kekalahan. Ada orang yang berpikir jika Tarma mungkin memiliki kesempatan untuk mengalahkan Grid.

Pada saat ini.

"Aku ingin menggunakannya."

Grid merasakan dorongan kuat, ketika dia menghadapi Tarma di atas panggung. 100.000 Army Massacre Sword. Itu adalah keinginan untuk menunjukkan keterampilan terkuat yang dia dapatkan dari Unbeatable ke publik.

Mengapa? Dia akan menghapus stigma chuuni!

Grid ingin membuktikan jika video ‘Grid adalah chuuni’ di Internet, salah.

Dengan demikian, dia beruntung bisa bertemu Tarma di pertandingan pertama. Kemungkinan level Tarma akan sama atau lebih tinggi dari Grid, karena Tarma telah lama menjadi ranker tidak resmi.

'Setelah membangun fighting energy, aku akan menyelesaikannya dengan sempurna dengan 100.000 Army Massacre Sword.'

Grid berbaring di kapsul. Dia membuka matanya di Kastil Lion, dan menghadap Tarma.

Tarma berteriak.

"Aku! Aku telah menunggu saat ini! Kuahahaha! "

Taack!

Tarma bergerak. Seorang assassins adalah kelas tempur dengan HP dan defense yang rendah, tapi itu menunjukkan attack dan agility yang luar biasa.

Kecepatan Tarma sangat besar, karena dia dianggap berada di puncak assassins. Dia mencapai Grid secara instan dan menyerang. Tentu saja, itu bukan serangan dengan seluruh kekuatannya. Tarma berhati-hati, tidak seperti penampilan luarnya.

Dia berencana untuk mengeksplorasi terlebih dahulu.

Swaeek!

Serangan cepat dengan gerakan minimal.

Puk!

Belati kuning Tarma menusuk bahu Grid, dan dia bergerak kembali setelah mengkonfirmasi damage, takut serangan balik dari Grid. Pada saat itu.

Peeeeeong!

Grid mencapai kecepatan tercepat dengan Alex's Quick Gloves dan dengan cepat mencapai Tarma. Gejolak api hitam, yang sama mengerikannya dengan napas naga, menelan Tarma.

[Target telah mati!]

"…?"

Grid kesal oleh jendela notifikasi yang muncul.

-Ah! Ini adalah assassins terkuat! Tarma telah menghilang seperti kebohongan!!

-Dia tidak bisa dilihat di mana pun! Betapa mengejutkan!

Para komentator, penonton, dan pemirsa tidak menyadari jika Tarma telah mati. Efek pilar abu yang melambangkan kematian player, ditelan oleh efek cemerlang dari api hitam. Grid berkeringat, saat dia berdiri sendirian di kastil. Dia harus berdiri di sana selama beberapa detik, sebelum host terlambat menyadari situasi dan mengumumkan akhir pertandingan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_763"

Follow Us