Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_764

gambar

Overgeared_764

Bab 764

1,6 detik. Itu adalah waktu yang dibutuhkan Tarma untuk mencapai Grid dengan Shadow Shift. Setelah itu, belati Tarma menusuk bahu Grid, dan butuh 0,5 detik lagi untuk pedang Grid untuk mencapai tubuh Tarma.

Ya, hanya 2,1 detik. Itu adalah waktu yang dibutuhkan untuk mengalahkan Tarma. Itu memecahkan rekor sebelumnya 3 detik.

"…"

Tokyo Dome terdiam.

Duk.

Beberapa penonton di Korea Selatan menjatuhkan jokbal mereka di lantai. Mereka makan jokbal pedas alih-alih ayam. Para penonton dan komentator TV terlambat membuka mulut mereka.

-Skill… Player Grid telah memperoleh skill yang kuat.

- Ah…! Ya! B-Benar! Benar sekali!

Sebagian besar keterampilan serangan Grid membutuhkan tindakan persiapan dari 'tarian pedang'. Kadang-kadang itu merupakan keuntungan, tapi ada lebih banyak kerugian. Ada titik-titik buta, dibandingkan dengan keterampilan langsung dari kelas khusus pertempuran.

Itu dipandang sebagai titik lemah Grid.

Grid tahun ini, telah mengatasi kelemahannya.

-Player Grid adalah pahlawan yang menangkap Kepulauan Behen. Dia tampaknya telah memperoleh keterampilan terkuat, sebagai hadiah dari Kepulauan Behen.

-Dia dilahirkan kembali sebagai tubuh yang sempurna…

Tidak ada yang menduga, jika apa yang digunakan Grid untuk membunuh Tarma adalah ‘serangan dasar'. Tidak, mereka bahkan tidak bisa membayangkannya. Orang jarang membayangkan hal-hal yang merusak akal sehat.

Para ahli menafsirkannya, sebagai Grid memperoleh keterampilan tertinggi baru. Penonton dan pemirsa melihat video replay yang diulang beberapa kali dan setuju.

- Skill serangan cepat yang memiliki jangkauan yang bahkan assassins tercepat sekalipun tidak bisa menghindarinya… Ah! Mungkin itu naga api hitam…!

-Naga api hitam …? Apakah maksudmu kekuatan yang disebutkan oleh Player Lauel beberapa kali?

-Ya itu benar. Lauel telah mengatakannya dalam sebuah wawancara, dengan berbagai media. Kekuatan naga hitam disegel di tangan kanannya, dan dia melayani Grid tuannya dengan kekuatan ini disegel. Mungkin Grid telah melepaskan segel kekuatan itu…

-Aku pikir, naga api hitam adalah hadiah dari beberapa jenis quest. Sangat menakutkan jika itu benar…

Ini adalah interpretasi yang mulai menyebar, tapi sedikit orang yang khawatir tentang bagian ini. Tidak masalah apakah itu naga api hitam atau bukan. Either way, Grid telah memperoleh skill pamungkas. Antisipasi terhadap pertempuran antara Grid dan Kraugel meningkat.

***

 

"Player Tarma! Ceritakan padaku, bagaimana perasaanmu keluar dalam dua detik!"

"Diam!"

Setelah pertandingan. Tarma buru-buru turun dari panggung, seolah dia malu. Dia ketakutan. Dia takut Grid yang membubarkan Blood Carnival… Ketakutan yang ia lupakan, memenuhi tubuh dan pikiran Tarma.

Tubuh Tarma bergetar, ketika dia bergegas ke ruang tunggu. Tarma sadar. Fakta jika kesenjangan kekuatan dengan Grid tidak dapat terisi, tidak peduli bagaimana ia berjuang.

"Aku tidak bisa menghadapi monster itu."

Dia tidak tahu, jenis kerusakan apa yang akan ia hadapi dari insiden Cork Island.

Mencemooh.

"…?!"

Tarma berhenti, saat dia melarikan diri dengan wajah pucat. Zhang Zheng bersandar di satu sisi koridor menuju ke ruang tunggu, sambil menertawakan Tarma.

"Apakah menurutmu masuk akal, untuk mati dalam satu serangan? Generasi tua itu hanya lelucon."

"Kamu...!"

Wajah Tarma memerah. Dendamnya terhadap bajingan ini, yang bahkan tidak tahu kekuatan Grid, sangat besar. Matanya langsung dipenuhi dengan niat membunuh.

Tapi, itu dengan cepat mereda. Tarma membenarkan jika ada pengawal di sisi Zhang Zheng, dan kehilangan momentumnya. Dia mendengus melihat pemandangan itu.

"Apakah Kamu pikir, Kamu cukup baik untuk memandang rendahku? Gorengan kecil ini, siapa yang baru saja lahir? Aku pikir dunia sudah gila, jika seseorang sepertimu berjalan-jalan santai.”

"Kamu…! Aku Rookie generasi ketiga! "

10 Rookie baru lahir setiap tahun. Mereka menggunakan pengetahuan yang dikumpulkan oleh para player senior dan informasi yang dirilis ke dunia, untuk mempercepat pertumbuhan mereka. Mereka percaya, jika pertumbuhan mereka lebih cepat daripada pendahulunya, karena bakat.

Para player yang lebih tua, hanya orang konyol.

"Aku jamin. Kamu juga akan mati dalam dua detik. Kamu akan mati dalam satu serangan dari Grid. Grid adalah monster, dan Kamu tidak lebih baik dariku! "

Tarma dengan penuh harap berkata seperti ini. Dia tidak menyukai bajingan ini, sebelum Grid.

'Kotoran! Aku tidak pernah mengira hari ini akan datang, ketika Aku akan mendukung Grid! '

Tarma menghilang, setelah mengomel.

Zhang Zheng berteriak ke arah belakangnya yang lusuh.

"Anjing ini hanya tahu bagaimana berbicara! Aku akan menunjukkan kepadamu, betapa tidak kompetennya generasi tua! Mengerti?"

Waktu sebanding dengan yang dikembangkan. Ini juga berlaku untuk manusia. Ada jauh lebih banyak orang hebat di zaman sains, daripada di sejarah sebelumnya. Generasi baru tanpa syarat lebih baik daripada generasi lama. Ini adalah pikiran Zhang Zheng.

Itu adalah pemikiran pribadinya!

***

 

"Grid, aku tidak akan menantangmu lagi."

"…"

Dalam perjalanan kembali ke ruang tunggu. Grid bertemu Bubat yang menunggunya. Ada senyum pahit di wajah Bubat.

"Aku menyadarinya, setelah dikalahkan oleh Zhang Zheng. Aku tidak punya harapan dalam pertarungan satu lawan satu.”

Selama PvP Kompetisi Nasional 1 dan Kompetisi Nasional ke-2. Bubat menang melawan semua orang, kecuali Grid. Dia diabaikan, karena dia terus dikalahkan oleh Grid. Itu adalah batas seorang Crusher.

Bagaimanapun, seorang Crusher adalah initiator. Dia memiliki attack power yang lemah. Dimungkinkan untuk menetralisir target, tapi dia tidak memiliki kekuatan untuk menghabisi mereka.

Butuh Bubat bertahun-tahun, untuk mengakui kenyataan menyakitkan itu.

"Itu tidak bisa membantu. Selain Grid, Aku hanya bertarung dengan orang-orang lemah. Aku pikir, Aku benar-benar kuat. Oleh karena itu, Aku terbakar dengan keinginan untuk menantangmu. Tapi, aku menyadarinya, dalam pertarungan dengan Zhang Zheng. Tidak mungkin mengalahkan lawan yang telah mencapai level tertentu. "

"Hrmm…"

Grid menunjukkan beberapa kebingungan, karena dia tidak tahu bagaimana merespons. Sudah tiga tahun sejak dimulainya hubungan buruknya dengan Bubat, dan tidak ada alasan untuk menyukainya.

Grid jelas menyadari, jika Bubat mengambil bagian dalam invasi Patrian dan menempatkan Guild Overgeared dalam krisis. Orang seperti itu tidak akan mendatanginya dengan hati yang baik.

Bubat mengkonfirmasi, jika Grid bingung dan melambaikan tangannya.

"Tidak, aku tidak bermaksud membebani kamu. Terlalu sombong untuk mencoba dan memulai hubungan baru denganmu. Hanya… Aku hanya…"

Mata Bubat berkedut, ketika dia mengingat panggilan telepon kepada istrinya beberapa saat yang lalu. Kekagetan anak-anaknya, karena tindakan kejamnya Zhang Zheng terus-menerus membunyikan telinganya.

"…Aku harap kamu tidak kalah dengan bocah kejam itu."

"Orang itu dipanggil Zhang Zheng? "

"Itu benar. Harap berhati-hati. Jika orang seperti itu menang atas dirimu…"

Itu tidak lagi menjadi panggung impian bagi putri-putrinya, dan anak-anak lainnya. Bubat ingin memberikan informasi untuk membantu Grid menang.

"Jangan terlalu ceroboh terhadap pemula. Armor Zhang Zheng memiliki opsi untuk memantulkan damage sebanyak tiga kali. Itu berbahaya bahkan untukmu. ”

Itu mengerikan, ketika memikirkan serangan kuat Grid yang terpantulkan dengan tiga kali damage. Mungkin Grid akan kalah. Bubat datang ke Grid, karena dia khawatir.

"Tiga kali refleksi damage... Hmm, aku mengerti."

Grid mengangguk dengan ekspresi tenang dan melewati Bubat.

Langkah langkah.

"…"

Langkah kaki Grid secara bertahap memudar. Dia bahkan tidak repot-repot mengucapkan selamat tinggal pada Bubat. Bubat tahu apa yang ia lakukan pada Grid dan anggota Overgeared. Dia tidak bisa berharap disambut dengan keakraban. Dia berdiri di sana dengan tenang, ketika dia mendengar suara Grid.

"Kamu lemah."

"…"

"Seperti yang kamu katakan, itu dalam pertandingan satu lawan satu."

"…?"

"Jika kita bertemu lagi dalam perang, aku berharap, kita bukan lagi musuh."

"…Grid."

Raja Overgeared mengakuinya dalam perang? Bubat sangat senang. Senyum cerah muncul di wajahnya yang suram.

***

 

Putaran 32 PvP berlalu dengan cepat. Orang-orang yang relatif lemah dikalahkan, dan hanya orang-orang yang memenuhi syarat maju ke babak 16.

Ada juga Sword Saint Kraugel.

Dia bertemu kandidat pemenang Seuron di babak 32, dan mengalahkan Seuron dengan keterampilan yang lebih luar biasa dari tahun lalu. Orang-orang menerima begitu saja, jika Kraugel yang beberapa kali lebih kuat dari tahun lalu, akan menang.

Di sisi lain, Grid kaget. Dia sadar, jika Kraugel setidaknya 50 level lebih rendah daripada tahun lalu.

"Bahkan, belum mencapai level 300…"

Mungkin. Apakah peluang terakhir Grid ini untuk menang melawan Kraugel? Seiring berjalannya waktu, Grid tidak akan bisa mencapai kejeniusan ini. Saat Grid memikirkan ini.

Duguen! Duguen!

Dia tidak bisa menahan senyum. Semakin tinggi langit itu Kraugel, Grid paling naluriah merasa, jika dia bisa membangun menara yang lebih tinggi.

"Hei, Bangzi. Apa yang kamu pikirkan?" (Bangzi = Kata menghina yang digunakan beberapa orang Cina untuk orang Korea.)

Zhang Zheng.

Player Cina itu adalah lawan Grid di babak 16 besar.

"Apakah kamu berpikir untuk berkemas dan pulang?"

"Omong kosong apa yang kamu katakan?"

"…?"

Zhang Zheng bingung dengan kata-kata Grid.

Sampai sekarang, 'motor pembangkit yang ada' cenderung berpegang teguh pada martabat mereka. Mereka tidak mengungkapkan warna asli mereka, sampai mereka terpancing. Zhang Zheng senang melihat mereka kehilangan kesabaran. Namun, Grid dikutuk dengan mudah, meskipun berada di atas takhta.

"Aku tidak akan mengabaikanmu, hanya karena kamu lemah. Jika Kamu ingin dihormati, tunjukkan dirimu dengan baik. "

Grid mematikan mikrofon. Grid mencibir dan berbaring di kapsul, sementara wajah Zhang Zheng terlambat memerah.

"Bangzi…! Bangzi sialan ini berani…! Apakah kamu tidak tahu siapa aku?"

Mengabaikannya, hanya karena dia lemah? Dengan kata lain, Zhdan Zheng lemah?

"Bajingan!"

Zhang Zheng buru-buru berbaring di kapsul. Dia ingin menunjukkan kepada Grid, rasa kekalahan sesegera mungkin.

"Login! Loginnn!"




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_764"

Follow Us