Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_789

gambar

Overgeared_789

Bab 789

Kerajaan Overgeared adalah kekuatan player terkuat dalam permainan, dan ancaman bagi siapa pun. Itu adalah hal dasar untuk menargetkan mereka. Ada banyak orang yang mencoba mengendalikan Kerajaan Overgeared.

Tapi, Grid tidak menyadari fakta ini. Dia mengabaikan nasib yang kuat. Dia tidak benar mempertahankan kerajaannya selama Kompetisi Nasional, dan membiarkan musuh masuk.

Grid memikirkan jika itu adalah akhir menyedihkan Khan, adalah hasil dari kebodohannya sendiri. Khan adalah korban dari ketidak-tahuannya.

Setelah kematian Khan, Grid menjadi terobsesi dengan kebijaksanaan. Jika dia sedikit lebih bijaksana, akhir cerita Khan tidak akan percuma.

Oleh karena itu, Grid menantang dilahirkan kembali sebagai orang yang bijaksana. Akumulasi pengetahuan lambat, karena kecerdasan bawaannya. Tapi Grid percaya, jika dengan berulang kali memikirkan waktu 'tak terbatas'. Dia bisa menggunakan kemampuan dan kesabarannya sendiri untuk menjadi orang yang bijak.

Tidak, dia memutuskan untuk tidak percaya. Tapi, dia bertindak.

Inilah hasilnya.

Grid berpikir tanpa henti. Dia kekurangan kecerdasan dibandingkan dengan orang lain. Jadi, dia harus berpikir berkali-kali dan lebih banyak daripada yang lain. Dia terus dan terus berpikir, setiap kali menghadapi suatu situasi. Kepalanya terus bekerja.

Mengapa dia hanya memanggil Piaro, ketika dia diserang oleh Red Knight dan Immortal? Itu karena, Agnus tidak bisa dilihat. Akibatnya, Grid berpikir, jika Red Knight dan Immortal yang menyerangnya, mungkin adalah umpan.

Jika dia menangkap umpan dan memanggil semua knight-nya, kerajaannya akan melemah dan rumah kosong itu bisa dihancurkan. Itu sebabnya, dia pertama kali memanggil Piaro.

Konteks yang sama inilah yang digunakan Grid, untuk menilai jika ajudan Mercedes harus ditangani. Alasan mengapa Grid khawatir tentang ajudan itu, bukan karena dia pintar. Tapi, karena dia berpikir.

Grid kelelahan. Itu berbeda dari saat dia memilih tanpa khawatir, bertindak secara emosional, dan bergantung pada orang lain. Konsumsi energi dari pola pikir ini sangat besar.

Sururuk.

Kasim menghilang ke dalam kegelapan.

"Mendesah."

Grid menyandarkan tubuhnya yang kelelahan, ke kereta. Sepertinya, dia baru saja menyerbu monster bos yang kuat. Piaro mengukur kondisinya, dan membungkuk dalam-dalam.

"Kamu mengalami banyak masalah."

Piaro bangga dengan Grid. Alih-alih frustrasi oleh kematian Khan, Grid menghormati Khan dengan memandang dirinya sendiri. Grid telah bekerja dengan baik, ketika menghadapi kaisar. Piaro memiliki kepercayaan seperti ini.

Grid bertanya pada Piaro yang tersenyum,

"Apakah aku benar, menangani ajudan itu?"

Grid telah menyaksikan disiplin Red Knight. Mereka terguncang oleh penampilan Piaro, tapi segera mengeksekusi perintah Mercedes. Mereka meragukan kisah Asmophel, tapi tidak menentang penilaian Mercedes.

Grid percaya, jika Red Knight di tempat ini tidak akan berbicara tentang Piaro dan Asmophel. Tapi, ajudannya tidak diketahui. Sulit untuk menilai orang seperti apa pelayan itu, ketika dia melindungi kuda-kuda itu di kejauhan. Itu sebabnya, Grid memerintahkan Kasim untuk menanganinya.

Piaro mengangguk.

“Mercedes akan memutuskan sendiri. Dia akan memilah para knight dan asisten, yang bisa dipercaya dan tidak bisa dipercaya.”

"Kamu percaya padanya."

"Dia gadis yang sangat cerdas."

Itu sebabnya, dia adalah keturunannya.

"Dan dia tumbuh sesuai harapanku. Dia nantinya akan menjadi pilar baru kekaisaran."

Bahkan, Piaro sangat terkejut, ketika dia dipanggil oleh Grid, dan bertemu Mercedes. Dia tidak mengira dia masih hidup.

Itu alami.

Bukankah Asmophel yang dicuci otak, menghancurkan semua Red Knight di masa lalu? Asmophel tidak akan meninggalkan siapa pun, untuk memukulnya dari belakang. Sulit untuk berharap jika Mercedes yang merupakan benih Piaro, akan selamat.

Tapi, Asmophel menyelamatkan Mercedes. Alasannya…

"Di alam bawah sadarnya, dia takut pada kekaisaran."

Asmophel enggan membunuh bakat, bahkan di hari-hari yang dicuci otaknya. Itu adalah Mercedes.

Piaro menatap langit malam.

"Aku menjadi lebih rakus, karena kata-katamu."

Grid menyatakan,

"Aku akan membuat Mercedes milikku."

Grid menghadapi tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya, ketika bersaing dengan Mercedes. Dia merasa, seperti Mercedes membaca semua tindakannya. Pada awalnya, dia pikir itu hanya keahliannya yang luar biasa. Tapi melihat ke belakang, itu bukan.

Jelas, jika Mercedes 'memprediksi' perilakunya.

"Scam."

Grid menegaskan.

Mercedes berada di kelas yang sama dengan Piaro. Dinding yang tidak bisa dilewati player normal. Seorang transenden NPC bernama. Grid ingin menjadikannya orangnya sendiri. Piaro berpikiran sama. Ketika dia bertukar pukulan dengan Mercedes, dia pikir satu-satunya cara untuk menggulingkannya adalah Takdir untuk Binasa.

"Sekali lagi waktu berlalu…"

Dia akan tumbuh ke level yang menahan Takdir untuk Binasa. Keserakahan Piaro tumbuh.

"Itu benar, Yang Mulia. Dia harus dikumpulkan oleh Yang Mulia. "

"Um."

Grid mengangguk. Dia menelan pertanyaan, apakah Piaro merindukan kekaisaran dan wilayah-nya. Dia mempercayai Piaro.

"Ayo kembali ke Reinhardt."

Grid berpikir, jika sangat tidak mungkin kekaisaran berada di balik serangan ini. Kemungkinan besar, sang permaisuri adalah dalang. Tapi, masalahnya terlalu besar untuk dinilai sendiri. Dia harus cepat bertemu Lauel.

Grid segera naik ke kereta.

'Aku lelah.'

Satu hari di kekaisaran ini seperti setahun. Grid duduk di kursi, dan matanya bergerak ke arah jendela. Asmophel memasuki pandangannya. Asmophel berjalan di sisi kanan kereta dengan ekspresi sedih.

"Rasa bersalah telah melampaui hatinya, dan tercetak dalam jiwanya."

Keselamatan akan sulit. Piaro mungkin memaafkannya, tapi Red Knight yang mati dan keluarga mereka, tidak bisa.

Seperti yang diprediksi Grid, Asmophel rela mengakhiri hidupnya, begitu dia membalas dendam pada permaisuri.

'…Tunggu.'

Grid membuat ekspresi sedih, hanya untuk menemukan sesuatu.

"Apakah semua Red Knight benar-benar mati?"

Para pemberontak yang mengikuti pengkhianat Piaro. Ini adalah evaluasi generasi Red Knight sebelumnya. Grid mendengar, jika 'sebagian besar' Red Knight dieksekusi. Ya, kebanyakan dari mereka.

Itu bukan semuanya. Beberapa masih hidup sebagai buron.

"Mungkin, aku bisa memberi Asmophel kesempatan untuk menebus dosanya?"

Grid tidak menunda. Dia segera memberi perintah kepada Asmophel,

"Asmophel,lakukan perjalanan melalui benua, dan temukan yang selamat dari Red Knight."

"Hah? A-Apa…?”

Kejutan dan ketakutan. Wajah Asmophel berubah kelabu, karena perintah yang tidak terduga.

Grid menatap tatapannya yang goyah dan menjelaskan,

"Aku akan menyerap generasi Red Knight sebelumnya. Bukankah mungkin untuk menyerap mereka? Bukankah itu benar?"

"Kamu ingin mengumpulkan para Red Knight yang selamat?"

"Ya."

"Apakah benar-benar pantas bagiku, untuk menjadi orang yang menemukan mereka? Mengapa kamu menyerahkannya kepadaku, alih-alih Piaro…?"

Asmophel berhenti berbicara. Dia memahami maksud Grid, tapi dia tidak berani mengatakan kata 'penebusan'. Dia menundukkan kepalanya dengan ekspresi gelap.

"Piaro memaafkanmu."

"…"

"Bukankah yang lain akan sama? Mereka semua akan merasa seperti Piaro. "

"…"

"Temukan mereka. Lalu, bicaralah dengan mereka."

Asmophel hanya bisa berpikir, jika perintah untuk 'menemukan Red Knight tua' murni, karena kepedulian terhadap dirinya sendiri. Itu juga merupakan kesempatan untuk membawa 'kekuatan generasi sebelumnya' ke kerajaan.

Itu adalah contoh yang menunjukkan pola pikir Grid, tentang orang-orangnya yang berharga, yang merupakan kekuatan pendorong terbesar di balik Kerajaan Overgeared.

"Selalu bahagia."

"…"

"Ini adalah keinginan yang Aku terima dari Khan saat sekarat. Mari kita coba bahagia bersama. ”

"…Aku akan mengingatnya."

Asmophel berhenti berjalan dan membungkuk dalam-dalam. Dia tidak mengangkat kepalanya, sampai kereta yang ada di Grid telah menghilang dari pandangan.

Piaro bersorak untuk Asmophel dalam perjalanan pendamaiannya.

“Berjuanglah.”

Silakan kembali dengan teman-teman lama.

***

 

[Penduduk Kerajaan Hwan (1)

Quest Tersembunyi

Anda harus memenuhi kualifikasi minimal untuk menantang tes Chiyou.

Pertama, melampaui level orang biasa.

Kondisi Quest Clear (1):

Jangan mati, sampai Anda mencapai level 400.

* Setiap kali Anda mendapatkan 20 level tanpa mati saat quest sedang berlangsung, Anda akan mendapatkan sejumlah besar statistik tambahan.

* Jika Anda mati, Anda akan kehilangan semua statistik tambahan yang telah Anda peroleh. Statistik yang hilang, tidak dapat dipulihkan.

* Jika Anda mati, kondisi quest yang jelas akan berubah menjadi nomor dua.

Kondisi Quest Clear (2):

Jumlah kematian harus kurang dari 5, hingga Anda mencapai level 400 (Jumlah Kematian: 2/5).

* Ini adalah kesempatan terakhir. Jika Anda gagal menyelesaikan persyaratan kedua yang jelas, Anda akan benar-benar kehilangan kualifikasi untuk menantang tes Chiyou.]

Di masa lalu, Veradin mengunjungi Benua Timur dan sepenuhnya berfokus pada yangban dari Kerajaan Hwan. Dia mengantisipasi, jika dia dapat mengambil manfaat dari kekuatan terbesar di Benua Timur.

Akibatnya, dia adalah player pertama yang mengunjungi Kerajaan Hwan, dan menerima quest tersembunyi untuk menjadi 'yangban'.

Itu karena, dia memberikan kesan yang baik kepada yangban. Saat itu, Veradin berada di level 290. Dia berusaha keras untuk melampaui level 300 tanpa mengalami kematian, dan memperoleh statistik yang luar biasa sebagai hasilnya. Tapi, itu semua fatamorgana. Dia menyentuh Kerajaan Overgeared dan sudah mati dua kali.

"Mungkin…"

Veradin menelan ludah dengan pucat. Kata-kata Grid 'pertama kali' terus berputar di kepalanya. Grid benar-benar akan berusaha menemukan dan membunuh Veradin, berkali-kali.

"…Sementara itu, aku akan bersembunyi."

Veradin selalu percaya, jika dia lebih baik daripada yang lain. Untuk seseorang yang memanipulasi orang lain, Grid dan barang-barangnya yang melanggar akal sehat. Itu menyebabkan dia merasakan kejutan dan kengerian baru. Dia tidak ingin menghadapi Grid, dalam waktu dekat.

Ini adalah pertama kalinya, Veradin takut pada orang lain.

'Aku tidak percaya, aku merasa seperti ini terhadap orang biasa…!'

Kwaduduk!

Kemarahan mengisi tubuh Veradin. Tiba-tiba dia punya pertanyaan. Itu tentang reaksi Red Knight terhadap petani yang dipanggil oleh Grid.

‘Mengapa mereka terlihat sangat terkejut? '

Para necromancer berada di bagian belakang medan perang. Mereka terlalu jauh, sehingga Veradin tidak bisa mendengar percakapan itu. Ini buruk.

'Ada sesuatu. Sesuatu…'

Mungkin kunci untuk memecahkan krisis saat ini, adalah petani itu? Veradin melihat kemungkinan baru.

Pada saat yang sama, pinggiran Titan.

Chaeeeng!

Pedang Mercedes memblokir belati yang terbang menembus kegelapan. Sky terlambat menyadari, jika lehernya akan ditusuk... jika Mercedes tidak bertindak, dan buru-buru mengangkat perisainya. Mercedes melihat ke dalam kegelapan.

"Katakan pada Raja Overgeared, aku tahu apa yang ia khawatirkan. Tolong biarkan aku yang menanganinya."

(…Dimengerti.)

"…?"

Rasa dingin turun di tulang punggung Sky, saat suara suram terdengar dari kegelapan.

'Apa? Mengapa Aku berada di ambang pembunuhan? '

Mercedes berkata kepada Sky yang ketakutan,

"Sampai hari ini, kamu diberhentikan."

"Ya…?"

"Kamu tidak akan pernah bisa menginjakkan kaki di istana kekaisaran lagi."

"A-Apa ini…?!"

Apa-apaan ini tiba-tiba? Itu terjadi, ketika Sky bingung dan akan meminta penjelasan.

[Anda telah kehilangan kualifikasi untuk kelas kedua ‘First Knight’s Aide.’]

[Semua quest Red Knight yang sedang berlangsung akan dihancurkan.]

[Anda ditolak untuk masuk ke istana kekaisaran.]

[7 poin afinitas yang dibangun dengan Mercedes, telah diatur ulang ke 0.]

"Eh …? Eh eh?"

Sky gemetar, karena kenyataan yang tak bisa dipercaya. Dia khawatir, Mercedes memperhatikan kegelapan di dalam dirinya. Setelah beberapa saat, dia ditinggalkan sendirian.

Sky merenungkan kejadian ini dan menyadari, jika Grid ada di belakangnya. Dia harus memikirkan keadaan.

"Kamu…! Kamu bajingan!"

Sky merasa sangat marah pada Grid, karena dia tidak bisa lagi memenuhi tujuannya menjadikan Mercedes budaknya. Tapi setelah beberapa saat.

"G-Gila…"

Sky mulai merasa takut alih-alih marah. Dia takut kekuatan transenden Grid, yang bisa menghancurkan kehidupan seseorang, dengan begitu mudah. Kehadiran raja yang baru dan matang, terlalu besar untuk dibandingkan dengan yang sebelumnya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_789"

Follow Us