Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_865

gambar

Overgeared_865

Bab 865

[Quest Tersembunyi: Krisis Vatikan telah terjadi.]

[Sejarah benua akan berubah tergantung pada hasil ceritanya.]

[Hak istimewa untuk menyaksikan Quest Tersembunyi: Krisis Vatikan telah meningkatkan semua statistik sebesar 2 poin. Move speed secara permanen meningkat sebesar 1%. Anda dapat menjual ceritamu dengan harga mahal ke bard, yang berkeliaran di sekitar benua.]

[Quest Tersembunyi: Escape from Death sedang berlangsung.]

[Escape from Death

Quest Tersembunyi

Adalah tanggung jawab-mu untuk mengawal Irene dan Lord.

Melarikan diri dengan Irene dan Lord dari Vatikan, yang telah menjadi medan perang, setelah diserang oleh Gereja Yatan.

Quest Clear:

Kawal Irene dan Lord dengan aman keluar dari ruang perjamuan.

Clear Rewards:

Irene tidak akan pernah melupakan pencapaianmu.

Reputasi-mu di Kerajaan Overgeared akan meningkat tajam.

Kerajaan Overgeared adalah negara yang didirikan dan diperintah oleh player 'Grid'. Kompensasi yang tepat, tidak dapat diprediksi.

Kegagalan Quest:

Didiskualifikasi dari menjadi Knight Overgeared.

Diusir dari Kerajaan Overgeared.

Level -5.

*Subquest (1)*

Bunuh 150 dark mage (0/150)

Hadiah Subquest:

Strength +10

Level rata-rata pemain player ini di Vatikan adalah 301. Level dark mage Gereja Yatan ditetapkan pada 275.

*Subquest (2)*

Bertahan hidup, ketika HP telah turun di bawah 10%.

Hadiah Subquest:

Stamina +20

*Subquest (3)*

Jaga HP target pengawalan, Irene pada 100%.

Hadiah Subquest:

Title ‘Protector’ diperoleh.]

“Batuk…”

Situasi darurat tiba-tiba terjadi, dan quest tersembunyi dipicu. Kompensasi yang cukup besar itu pantas dinanti-nantikan, tapi Coke sama sekali tidak senang. Ekspresi wajahnya berubah.

"Bagaimana Aku bisa menerobos ini?"

Coke harus melarikan diri bersama Irene dan Lord. Pikiran ini bukan hanya karena quest. Itu adalah tugasnya sebagai seorang knight.

‘Pertama-tama, Aku tidak bisa melawan Servant Yatan.’

Gereja Yatan adalah kelompok yang bisa berperang melawan Gereja Rebecca, agama terbesar di benua itu.

Mudah untuk menebak kekuatan NPC bernama yang mewakili Gereja Yatan. Dan, Coke tidak memiliki kekuatan untuk menerobos mereka, sebagai player kemajuan ketiga.

"Pada akhirnya, aku harus menerobos Rose atau Agnus…"

Itu adalah kesulitan yang mengerikan. Coke mungkin adalah puncak dari generasi baru para Rookies. Tapi, dia bukan yang pertama di peringkat kelasnya. Bakat Rose dan Agnus di bidangnya masing-masing setidaknya sama dengan Coke, dan level mereka juga lebih tinggi daripada Coke.

Di atas segalanya, ada celah yang tidak bisa dipersempit oleh item.

Agnus dan Rose telah memainkan permainan sejak awal. Coke berasumsi jika quest dan monster boss yang mereka bersihkan, sangat berharga. Ini membuatnya berpikir, kalau Rose dan Agnus memiliki level yang lebih tinggi darinya, ditambah item dan skill miliknya juga lebih rendah.

"Aku tidak bisa diam saja."

Coke menghunus pedangnya dan menunggu perintah dari atasannya.

Dia tahu perannya yang tepat dalam peristiwa ini, yang tiba-tiba terjadi. Itu adalah peran pendukung. Wajah aktor-aktor lain di atas panggung, terlalu cemerlang baginya untuk disalah-artikan sebagai aktor utama. Peran pendukung hanya mengikuti pemikiran dan penilaian para aktor.

Chucksley dan Royman berada di tengah diskusi.

"Putri Rebecca akan menangani Para Pelayan Yatan. Kita harus menerobos necromancer yang menghalangi pintu masuk yang benar.”

"Aku juga memikirkan hal yang sama."

Chucksley dan Royman tampaknya menargetkan Agnus.

Kasim juga setuju dengan mereka. Dia keluar dari bayang-bayang dan berkata kepada Chucksley,

"Menurut laporan tentara bayanganku, pasukan undead dikerahkan di luar ruang perjamuan. Paladin dan Kandidat Putri Rebecca tidak bisa masuk karena mereka. Orang yang mengendalikan undead pastilah necromancer itu. ”

"Dia tidak lagi memiliki kapasitas untuk mempertahankan diri, jika memimpin pasukan sebesar itu,"

Chucksley dan teman-temannya membuat penilaian ini.

Di tangga ruang perjamuan, Isabel pindah dari tempat dia berusaha untuk memecahkan penghalang Paus Damian, dan bergegas menuju Agnus.

"God Wrath!"

Penilaiannya sama dengan Chucksley. Sebagian besar orang yang berkumpul di sini menganalisis Agnus sebagai musuh terlemah. Namun, kenyataannya tidak begitu jelas.

“Kik!"

Agnus menertawakan salah satu Putri Rebecca, yang dianggap tak terkalahkan.

Dia mengangkat pedangnya dan bertahan melawan Lifael's Spear. Isabel dan mereka yang melihat heran. Sulit dipercaya jika necromancer berhasil bertahan melawan serangan dari salah satu Putri Rebecca dengan pedang.

Coke dan para player lainnya berteriak bersamaan:

"Dia bukan necromancer biasa!"

"Dia adalah Kontraktor Baal!"

"Kontraktor Baal…?"

Isabel bergumam.

Pedang Agnus yang tampak berkarat terlibat dengan Lifael’s Spear, dan divine power mulai melarikan diri dari tombak. Itu memiliki kutukan yang bahkan bisa menetralkan divine power?

Isabel yakin akan hal itu begitu dia mendengar, jika necromancer di depannya adalah Kontraktor Baal.

"Mimpi Tersebar."

Rose, dark mage peringkat 1 dan Eighth Servant Yatan, menggunakan salah satu skill pamungkasnya.

Itu adalah dark magic yang menimbulkan 10.000 damage tetap pada semua target yang terlihat, dan mengutuk target tanpa dark magic dengan kondisi kebingungan, kelemahan, dan keheningan yang abnormal.

“Kuk…! Kuaaaaak!"

Jeritan terdengar dari mana-mana. Secara khusus, orang dengan resistensi status rendah, jatuh berlutut. Di sisi lain, keluarga kerajaan lain, termasuk Irene dan Lord, aman. Mereka dilindungi oleh knight mereka dan tidak dalam jangkauan visi Rose.

"Tidak masalah. Tidak masalah,"

Kata Irene, tapi suara dan tubuhnya bergetar, ketika dia memeluk Lord. Dia cemas, namun dia berusaha membuat wajah ceria untuk putranya.

"Ibu…"

Lord yang merasakan kecemasan dan cinta ibunya pada saat yang sama, dipenuhi dengan perasaan memiliki tujuan. Dia harus melindungi ibunya. Coke menyaksikan Lord melompat dari posisinya dan terkejut.

"Aku pikir, dia anak yang cerdas!"

Coke telah mendengar banyak desas-desus tentang Lord. Bukankah dia seorang jenius di antara para genius? Lord telah mempelajari pembunuhan dari Kasim, bercocok tanam dari Petani Legendaris Piaro, dan dia belajar di bawah High Elf Stick.

Ada desas-desus, jika dia adalah seorang jenius yang akan melampaui ayahnya. Namun, dia hanya anak berusia enam tahun. Bahkan, jika dia bisa menggunakan teknik pembunuh, seberapa baik dia bisa bertarung ketika strength, stamina, dan agility-nya kurang?

Coke tercengang ketika Lord bergegas menuju Servant Yatan, termasuk Agnus. Dia berpikir, jika Lord membiarkan emosinya melampaui rasionalitasnya.

"Ini tidak bisa dimengerti, karena dia masih muda. Aku harus lebih memperhatikan dia. "

Coke dipenuhi dengan ketegangan yang lebih besar, sementara Kasim dan Chucksley memblokir jalan di depan Lord. Tidak ada yang harus mengatakan apa pun.

Kasim dan Chucksley mendukung Isabel, yang sedang berjuang dengan Agnus dan Rose. Chucksley menyerang Rose dan memisahkannya dari Isabel, sementara Kasim muncul dari bayangan Agnus dan memukul punggung Agnus dengan belati.

“Kuhat! Hat!”

Sulit dibedakan, jika Agnus berteriak atau tertawa. Namun, satu hal sudah jelas. Serangan Kasim memberikan damage besar pada Agnus. Selain dari Grid, tidak ada player yang bisa dengan mudah menangani serangan NPC bernama di atas level 400.

Chucksley dan Kasim berhasil menarik Rose dan Agnus dari pintu masuk dan berteriak pada saat yang bersamaan,

"Royman!"

"Ya!"

Sekarang saatnya bagi para knight muda, termasuk Royman dan Coke, untuk mengambil tindakan.

Mereka menempatkan Irene dan Lord di tengah, dan bergegas menuju pintu masuk yang kosong. Rose dan Agnus tidak terlalu tertarik pada kelompok Royman. Tujuan utama mereka adalah Gereja Rebecca sendiri.

Faktanya, quest yang mereka lakukan mengharuskan mereka untuk menyingkirkan Putri Rebecca, Paus Damian, dan para paladin.

Menghilangkan mereka, akan memberi Rose dan Agnus hadiah besar.

Namun, para Servant Yatan lainnya berbeda. Servant Ketiga, Aliburn berteriak,

“Jangan sampai ketinggalan satu orang pun! Kita harus membunuh mereka semua dan mengumumkan martabat Gereja Yatan!”

Aliburn menggunakan dark magic. Dia bisa membakar kekuatan mental dan mana orang lain, untuk digunakan sebagai sumber dayanya sendiri. Subjek Gereja Rebecca tidak berdaya di depannya.

“Ah…! Ahhh…!"

Para priest dan paladin Rebecca memucat, saat mereka kehilangan mana dan tidak bisa menggunakan sihir. Ribuan dark mage di aula perjamuan mulai menargetkan keluarga masing-masing kerajaan, termasuk Irene dan Lord.

"Summon Dark…"

"Kemana kamu pergi?"

Para Overgeared Knight sibuk. Mereka terus mengayunkan pedang mereka ke mage yang bertujuan untuk Irene dan Lord.

[Anda telah mengalahkan dark mage dari Gereja Yatan.]

[2.290.190 pengalaman telah diperoleh.]

Level rata-rata dark mage sebanding dengan level rata-rata para player yang hadir. Mereka tidak terlalu kuat. Jadi, Coke membunuh mereka dengan relatif mudah. Masalahnya adalah terlalu banyak dark mage.

Overgeared Knight membunuh dan terus membunuh, tapi dark mage baru terus muncul. Nyanyian mantra yang dilemparkan, terdengar di semua tempat.

Pada akhirnya, Royman mengizinkan seorang dark mage mengucapkan mantra. Dark fire, belenggu, dan kutukan menghujani kelompok Royman, termasuk Irene dan Lord.

"Yang Mulia! Pangeran!"

Coke harus melindungi mereka. Dia tidak memikirkan hal lain dan memeluk Irene dan Lord. Menerima pemboman mantra dark magic dengan punggungnya, ukuran HP Coke turun menjadi kurang dari setengah dalam sekejap. Dia menderita banyak rasa sakit fisik dan mental.

“Batuk!”

"A-Apakah kamu baik-baik saja?"

Irene khawatir tentang Coke, yang menderita kutukan dan batuk darah. Coke tersenyum cerah, ketika dia menahan rasa sakitnya dan menjawab,

"Aku baik-baik saja selama kalian berdua baik-baik saja."

"Sir Coke…"

Darah mengalir di punggung dan pinggulnya. Coke khawatir tentang masalah Irene yang meningkat dan menjauh darinya, tanpa menunjukkan punggungnya. Kemudian, dia segera memotong dua dark mage dan membersihkan jalan.

"Sekarang, ayo pergi."

"Ya…"

Irene tidak ragu. Dia tahu, jika Coke dan para knight lainnya akan berada dalam bahaya yang lebih besar, jika dia melambat.

"Terima kasih."

Coke mengabaikan rasa sakit di tubuhnya dan mulai berlari mengejar Irene, ketika dia mendengar suara-suara akrab di telinganya.

"Yang Mulia!! Pangeran Lord!"

"Pangeran, di mana kamu?"

Mereka adalah kandidat Putri Rebecca. Lord berusaha menjawab tangisan orang-orang di luar ruang perjamuan, tapi itu tidak mungkin.

"Kamu tidak akan bisa melangkah keluar,"

Fourth Servant Yatan, Silvenas.

Dia terbang seperti angin dan menghalangi jalan Irene dan Lord. Dia tertawa jelek, ketika dia mengeluarkan senjata dan mengarahkan tangannya yang lain ke pintu masuk. Kemudian, dia menembakkan dark maci ke pintu masuk, menyapu para calon Putri Rebecca yang menunggu di luar menuju ledakan.

Melalui asap, mata Silvenas terfokus pada Irene.

“Aku telah memperhatikanmu, saat aku bersembunyi. Kamu cantik dan berbicara dengan baik. Bah, terserah. Benda-benda cantik itu jelek.”

Keberanian yang dikumpulkan Irene dari keinginannya untuk melindungi Lord, menghilang dalam sekejap. Tubuh Irene gemetar ketakutan, ketika dia menghadapi Servant Yatan.

“Hahhh, wajahmu yang ketakutan, sangat bagus.”

Silvenas sangat gembira. Pipinya memerah, dan dia menjilat bibirnya dengan lidah merah, yang kontras dengan rambut abu-abunya, saat dia mendekati Irene.

"Yang Mulia!"

Coke mengalahkan para dark mage dengan cermat, dan datang tepat pada waktunya. Namun, pedang Silvenas bergerak dengan kecepatan yang terlalu cepat untuk Coke. Bilah energi merah memotong armor Coke, dan dia kehilangan banyak HP.

[Anda telah menderita damage serius!]

[Daya tahan Grid Armor yang Dibuat oleh Pengrajin telah menurun sebesar 47.]

[Anda bertahan dengan kurang dari 10% HP-mu.]

[Sebagai hasil dari hadiah subquest, stat stamina telah meningkat secara permanen sebesar 20.]

“K… uack…! Belum…!!"

Dia tidak bisa mati, dan quest nya tidak akan gagal. Coke berusaha mengangkat tubuhnya dengan cepat.

Dia harus entah bagaimana melindungi Irene dan Lord, sampai kelompok Royman menghabisi para dark mage dan bergabung dengannya. Namun, itu tidak mudah.

 Efek ‘bleeding’ membuatnya pusing, dan Coke akhirnya jatuh ke lantai berdarah.

Silvenas menatap mata Irene.

“Di mana kamu ingin aku mencabik-cabikmu? Hah…?”

Rose, Agnus, dan para dark mage mengikat kaki musuh. Sehingga, Silvenas dapat mengambil waktu bersama Irene dan Lord, yang merupakan domba tak berdaya. Dia akan menikmati situasi yang menyenangkan ini perlahan.

…Setidaknya sampai pangeran kecil itu, yang dia anggap sebagai anak domba yang lemah lembut, memamerkan giginya.

"Wind Blast."

"…?!"

Badai energi pedang menelan Silvenas.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_865"

Follow Us