Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_864

gambar

Bab 864

"Tikus tampaknya bersembunyi. Bukankah kita harus menemukan hewan pengerat demi Yang Mulia dan semua keselamatan kita semua? "

Obrolan obrolan!

Teriakan Dulandal memenuhi ruang perjamuan dan menyebabkan banyak orang mempertanyakannya.

Hewan pengerat?

Keluarga dari kerajaan-kerajaan lain gagal membaca niat membunuh Kasim dari bayang-bayang, dan tidak bisa memahami arti dari kata-kata Dulandal.

Akibatnya, mereka mengira pangeran kekaisaran membuat keributan tentang apa-apa. Mereka percaya jika semua orang yang berubah-ubah, selalu bertindak egois untuk menghilangkan kebosanan mereka.

'Ini buruk.'

Di sisi lain, para Overgeared Knight merasakan krisis besar. Red Knight telah menangkap niat membunuh Kasim dari bayangan. Jadi, apa yang bisa mereka lakukan untuk menangkap Kasim dan Pangeran Lord? Para Overgeared Knight tegang. Sementara itu, Kasim menyesalkan,

"Pangeran Lord berada dalam posisi yang sulit, karena aku…!"

Kenangan masa lalu terungkap dalam benak Kasim, saat dia menatap dengan mata merah.

Ada sebuah desa kecil jauh di pegunungan. Itu adalah desa tempat Nero Clan tinggal. Orang-orang di Klan Nero lembut dan tidak serakah, dan mereka tidak pernah saling bermusuhan. Penduduk desa di sana menghabiskan setiap hari yang berharga dan damai, bersama keluarga mereka.

Namun, kebahagiaan ini berumur pendek, berakhir ketika tentara kekaisaran datang ke desa.

Pangeran Dulandal telah tiba dengan lusinan Red Knight dan ratusan tentara.

"Dengan kulitmu yang lebih gelap dari malam dan lengan panjangmu… kalian semua sulit untuk melihatnya. Kekaisaran tidak akan memungkinkanmu untuk memiliki wilayah dan agama. Perumahan dan pakaian juga dilarang.

Kalian adalah binatang buas. Jika Kalian ingin hidup, Kalian harus menjadi ternak. Jika Kalian tidak ingin menjadi hewan ternak, tinggalkan kulitmu di sini. Jangan berdebat. Binatang buas seharusnya tidak menggunakan bahasa manusia. "

Kasim tidak bisa melupakan kata-kata brutal ini. Untuk Kasim muda yang tidak terbiasa dengan dunia, itu adalah pertama kalinya, dia diperlakukan seperti ini. dan, dia terkejut. Binatang buas! Mereka disebut binatang buas! Dari manusia yang baik, mereka telah menjadi binatang buas!

Ini adalah pertama kalinya Kasim merasa marah, sejak hari ia dilahirkan. Itu adalah kebencian luar biasa, yang menghancurkan watak alami Nero.

 Secara alami, itu bukan hanya Kasim. Ribuan Nero marah oleh kekaisaran yang menyangkal keberadaan mereka. Mereka berperang melawan kekaisaran yang berusaha mengambil nyawa mereka. tapi, mereka tidak berdaya.

Nero memiliki kemampuan fisik yang sangat baik, namun mereka hanya bayi di depan knight dan tentara kekaisaran yang terlatih. Nero dimusnahkan, dan Kasim adalah satu-satunya yang selamat.

"…"

Itu adalah kutukan yang disebut bertahan hidup. Kasim merasakan perasaan balas dendam yang rumit, yang hanya menginginkan kejatuhan kekaisaran. Antara anak laki-laki yang telah melupakan realitas mengerikan dan orang yang melayani Lord. Dia tidak bisa menentukan secara wajar, bagaimana dia harus bertindak.

Pangeran Dulandal sepertinya mendesak Kasim,

“Hewan pengerat tidak berbeda dengan anjing tanpa pemilik. Aku tidak akan meminta pertanggung-jawaban siapa pun di sini, karena menyembunyikan tikus itu. "

‘Aku tidak tahu siapa kamu. Tapi, tidakkah Kamu memiliki niat membunuh yang mengerikan terhadap diriku? Keluar. Jika Kamu berdiri di depanku sekarang, pangeran kecilmu akan aman.’

Inilah yang disiratkan Dulandal.

Dia juga peduli tentang hubungan antara kekaisaran dan Kerajaan Overgeared. Merupakan beban bagi Pangeran Dulandal untuk memecahkan gencatan senjata yang dibuat kaisar sendiri. Tapi, dia akan puas dengan berburu tikus itu. Niatnya dibacakan oleh para Overgeared Knight.

"…"

Chucksley melirik bayangan Lord. Itu adalah sinyal untuk bertanggung jawab. Chucksley sedih karena dia tahu, jika Kasim adalah bakat yang berharga untuk Kerajaan Overgeared. Namun, bakat tetap ada, untuk melindungi kerajaan.

Bakat tidak bisa menempatkan kerajaan dalam posisi yang tidak nyaman. Surat wasiat Chucksley dikomunikasikan dengan jelas ke hati Kasim.

'Ya.'

Mata gemetaran Kasim secara bertahap menjadi tenang. Mata merahnya menjadi putih lagi. Kasim menarik napas dalam-dalam, dan menenangkan pikirannya. Setelah Kerajaan Overgeared berkembang dengan aman dan Lord jenius menyelesaikan pertumbuhannya…

Kerajaan Overgeared akan memusnahkan kekaisaran.

‘Jika Aku tidak bisa membalas dendam langsung dengan tanganku sendiri, maka Aku harus menyerahkannya kepada orang lain. Ya, ayo mati.’

Kasim akan menyerahkan kehancuran kekaisaran kepada Raja Overgeared dan putranya. Sementara, dia akan bertanggung jawab atas tindakannya hari ini.

‘Aku yang membuat kesalahan. Benar, jika Aku bertanggung jawab untuk itu,’

Kasim berjanji dan akan meninggalkan bayangan.

Pada saat ini, seseorang berbicara kepada Kasim,

"Diam."

Raja? Tidak. Sebelum Lord bisa memulai pembicaraan, orang lain melangkah maju. Dia adalah Ratu Irene.

“Hah…?”

Wanita yang berdiri sendirian di sudut ruang perjamuan, yang tampaknya tidak ada hubungannya dengan politik, sedang melangkah maju pada saat kritis? Pangeran Dulandal menurunkan permusuhannya. Dia sangat tertarik pada keberanian dan kebijaksanaan, yang akan ditunjukkan oleh wanita yang menarik perhatiannya.

"Segala sesuatunya menjadi lebih serius."

Hak istimewa yang kuat untuk menjadi 'santai'. Di tengah-tengah situasi serius ini, di mana seseorang khawatir tentang bangsanya, dan orang lain bersedia menyerahkan hidupnya. Dulandal senang.

Irene menatap lurus ke matanya dan berkata,

"Yang Mulia, orang ini bukan binatang pengerat atau anjing. Dia adalah pengawal sah Pangeran Lord dan bakat berharga Kerajaan Sosok kami. "

“Hah?”

Itu benar-benar berbeda dari harapan Dulandal.

"Wanita bodoh ini."

Dulandal mengerutkan kening dan menyipitkan matanya.

"Dengan kata lain, Yang Mulia ingin mengklaim, jika pengawal Pangeran Lord berusaha menyakitiku? Hasil akhirnya adalah, jika Kerajaan Overgeared berusaha untuk melukai pangeran kedua kekaisaran. Yang berarti, Kerajaan Overgeared memusuhi kekaisaran? Kemudian, mereka juga mengabaikan perjanjian gencatan senjata. ”

"Tidak. Pikirkan tentang mengapa knight pengiringmu mengeluarkan pedang mereka. Bukankah itu untuk melindungi Yang Mulia? "

“…Hrmm? Benar sekali."

"Hal yang sama berlaku untuk pengawalan Pangeran Lord. Sebagai seorang knight yang tumbuh di samping pangeran kecil, dia bertindak dalam posisi pengawalnya, ketika knight-mu mendekat. "

"Apakah memancarkan niat membunuh, adalah bagian salah dari peran pendamping?"

"Bukankah niat membunuh tidak lebih berbahaya, daripada mencabut pedang?"

“Hah…?”

Dulandal dipukul di kepala. Dengan mengakui, jika Red Knight telah menarik pedang mereka untuk melindunginya, Dulandal melegitimasi tindakan tikus yang berani mengirim niat membunuh padanya.

Ini tidak masuk akal dan memalukan.

Dia marah, tapi dia dengan cepat menekan kemarahan ini. Ekspresi Dulandal berubah, dan dia tertawa terbahak-bahak. Lalu, dia menjangkau Irene dengan sikap sopan.

"Aku mengagumi kecerdasan Yang Mulia. Bisakah Kamu membiarkanku menyentuh tangan putihmu sebagai permintaan maaf?"

"Ini suatu kehormatan."

Apakah ada orang di dunia ini yang bisa menolak sikap formal seorang pangeran kekaisaran? Pertama-tama, tidak ada alasan untuk menolaknya. Irene siap mengulurkan tangan lembutnya, dan Dulandal menciumnya.

"…"

Mata Lord yang jernih berubah tajam dengan ketajaman yang menyerupai ayahnya. Ini karena Lord melihat keinginan yang memenuhi mata pangeran kekaisaran, ketika dia menatap Irene.

"Apa?"

Red Knight yang melindungi pangeran kekaisaran terkejut. Mereka menginginkan tekanan kuat yang mereka rasakan dari pangeran muda, yang baru berusia sekitar enam tahun… untuk menjadi ilusi atau mimpi.

Hati Damian menjadi gelisah, ketika dia melihat situasi semakin berkembang.

"Segalanya lebih baik berkat Ratu Irene. Tapi…"

Bisakah itu menjadi berbahaya lagi sekarang? Damian menilai jika Lord mungkin memperburuk keadaan dan akan melangkah maju.

Flash!

Lalu tiba-tiba, aula perjamuan dipenuhi dengan cahaya. Itu adalah cahaya jahat, yang membuat mustahil bagi orang untuk membuka mata mereka. itu sama sekali berbeda dari cahaya hangat yang melambangkan Dewi Rebecca.

Damian mengenali kilatan cahaya ini. Sementara dia dibutakan untuk sementara waktu, dia berteriak,

“Black magic! Paladin, segera mengawal pangeran dan bangsawan kekaisaran !! Kuk…!”

Damian tidak menyelesaikan teriakannya, saat dia melangkah ke pentagram merah, yang telah digambar di lantai, dan sekarang dikutuk.

[Bagian dari kehendak Tuhan, Yatan telah memisahkanmu dari dunia.]

[Anda tidak dapat mengambil tindakan apa pun di dalam penghalang gelap ini.]

[Penghalang hanya bisa dihancurkan dari luar.]

'Kehendak Yatan?'

Damian mengangkat kepalanya, saat dia terlambat mengatasi kebutaannya. Demonkin jatuh dari langit-langit. Yang dikelilingi oleh kegelapan disebut Silvenas, yang merupakan salah satu dari Servant Yatan.

“Silva yang melakukannya! Aku menetralkan paus!”

Teriakannya adalah sinyal.

Semua jenis suara terdengar dari luar aula perjamuan, dan sebuah ledakan membuat pintu aula terbuka. Debu memenuhi bagian dalam aula perjamuan, dan para bangsawan yang nyaris mengatasi kebutaan mereka, segera bingung.

"Hukum anjing-anjing dari dewi terkutuk itu!"

"Kutukan Dewa Yatan sedang menunggumu!"

Para dark mage yang memasuki aula perjamuan berteriak keras. Para knight dari berbagai kerajaan mengangkat pedang mereka untuk membela tuan mereka. dan, para tetua Gereja Rebecca dan para paladin dengan cepat bersiap untuk bertarung.

Sementara itu, para Overgeared Knight melarikan diri bersama Lord dan Irene ke sudut. Lima orang baru mengikuti para dark mage ke aula perjamuan. Tiga dari mereka adalah NPC dan dua adalah player.

Tembakan besar dikumpulkan bersama:

Third Servant Yatan, Aliburn…

Sixth Servant Yatan, Cardiora …

Seventh Servant Yatan, Hill …

Dark mage peringkat 1 dan Eighth Servant Yatan, Rose…

Dan akhirnya…

"Agnus…!!"

Kontraktor Baal.

Para player yang menghadiri pesta ini, seperti Coke, terkejut. Mereka tidak tahu tentang Servant Yatan, tapi mereka kewalahan dengan kehadiran Agnus…

"Ada empat dari mereka, termasuk Silvenas?"

Damian yang terjebak di dalam penghalang, waspada terhadap Para Servant Yatan, selain Agnus. Putri Rebecca menarik artefak ilahi mereka dan berlari ke sisi Damian.

"…!!!"

Damian berteriak dari dalam penghalang, tapi dia tidak bisa didengar. Isabel memutuskan, jika kebutuhan mendesak pertama adalah menghancurkan penghalang ini.

“Kuk…!”

Dia menikam penghalang dengan Lifael's Spear, tapi tidak ada perubahan. Jauh dari kehancuran, itu tidak bergerak sama sekali. Kekuatan fisik dan divine power tidak dapat merusak penghalang.

"Serahkan penghalang kepada kami, dan lindungi semua orang!"

"Secara khusus, lindungi Pangeran Lord!"

Para tetua maju ke depan. Instruksi mereka meyakinkan Damian.

Damian merasakan ketertarikan yang kuat pada tetua yang berpikiran sempit ini. Namun, itu bukan situasi, di mana ia bisa merasa diyakinkan.

“Kyaaaak!”

“Kuaack!”

Jeritan para tamu mulai memenuhi ruang perjamuan. Para knight dan paladin yang berlari ke situasi itu sepertinya terjebak di luar. Undead Agnus tampaknya mengganggu mereka. Isabel juga memperhatikan fakta ini.

Pertama-tama, dia bergegas ke sisi Pangeran Lord. Setelah memastikan keselamatannya, dia berbalik ke arah Agnus.

“Kik! Kikikik!”

Jeritan keluarga kerajaan bangsa lain dan tawa menyeramkan memenuhi telinga mereka. Kebingungan di ruang perjamuan mencapai ekstrem.

"Tidak apa-apa. Tidak apa-apa."

Ada seorang wanita yang telah ditangkap sebagai gadis, dan hampir dikorbankan untuk Yatan.

Itu adalah Irene.

Sejak Gereja Yatan muncul, dia ketakutan dengan ingatan lamanya. Tapi, dia berusaha untuk tidak mengungkapkannya. Untuk mencegah putranya merasa tidak nyaman, dia menggendong putranya yang masih muda dan tersenyum.

"…Ibu."

Lord merasakan gemetar dan cinta pada ibunya. Tatapan anak itu berbalik ke arah medan perang. Dia dipenuhi dengan keinginan untuk bertarung.

"Kamu tidak bisa. Kamu bukan lawan mereka sekarang. "

“Itu benar, Yang Mulia. Mohon tetap di belakang.”

Kasim, Chucksley, dan para knight muda maju ke depan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_864"

Follow Us