Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_883

gambar

Overgeared_883

Bab 883

Peran dewa blacksmith, Hexetia, adalah untuk memberi tahu umat manusia tentang cara menggunakan api dan besi.

Hexetia turun ke bumi di bawah kehendak dewi kehidupan dan dengan setia memenuhi perannya. Dia memberikan konsep memasak dan alat-alat, kepada manusia biadab. Itu tidak berlebihan untuk mengatakan jika perkembangan umat manusia adalah karena Hexetia. Dan, dia sangat bangga dengan fakta ini.

Dia menyadari ini adalah alasan mengapa para dewa ada, dan itu memuaskannya.

Namun, itu hanya untuk waktu yang singkat. Manusia itu sombong dan jahat. Mereka akan melempar bayi ke dalam besi mendidih atau menutupi besi dengan darah gadis.

Manusia adalah makhluk tidak beradab yang mengandalkan para dewa, dan menyerahkan tanggung jawab mereka kepada orang lain. Alih-alih, mengembangkan keterampilan sepele mereka sendiri.

"Mereka lebih buruk daripada great demon."

Hexetia hanya merasa benci pada mereka.

Jadi, dia mulai mengabaikan manusia.

Dia tidak peduli, ketika mereka mengulurkan tangan untuk meminta pertolongan. Itu sama, bahkan ketika dunia dihancurkan oleh dewa jahat, Yatan.

Sebaliknya, dia merasakan kegembiraan yang besar atas kehancuran umat manusia. Dia sangat membenci manusia, sehingga dia memberontak ketika Dewi Rebecca menyatakan, jika dia akan membangkitkan manusia.

(Secara khusus, dia tidak mentolerir Pagma.)

Pagma, blacksmith legendaris yang berkembang tanpa bantuannya. Itu adalah mutasi yang menyangkal keberadaan Hexetia. Dia adalah manusia yang mampu berkembang tanpa bantuan dewa, monster yang membuktikan potensinya sebanding dengan dewa.

Hexetia menjadi iri pada Pagma dan menahannya. Dia menempatkan segala macam kesulitan dan cobaan pada Pagma, sehingga dia tidak akan bisa melampaui itu.

Namun, Pagma mengatasi semua penderitaan dan cobaan.

Dalam prosesnya, dia menjadi transenden. Makhluk yang lebih kuat dan lebih inovatif, yang tidak terikat oleh 'pikiran'. Pada saat itu, karya yang lahir dari tangannya menjadi 'myth' dan mulai dibandingkan dengan karya Hexetia.

(Hexetia pergi mencari Yatan. Dia ingin menghancurkan umat manusia saat itu, dan mengatur ulang dunia. Kukuk, bukankah ini lucu? Seorang dewa ingin dunia binasa, hanya karena dia takut manusia akan melampauinya. Dewa tidak maha kuasa atau baik hati. Bakat mereka berakhir, dan mereka sangat egois. Sama seperti manusia.)

Asgard adalah dunia para dewa, yang ada di atas awan. Suara itu bergema di benak Grid, ketika area emas di sekitarnya berangsur-angsur menjadi kasar.

(Mereka tidak memenuhi syarat untuk 'mengelola' manusia! Tidak ada bedanya dengan memelihara anjing!)

“Kuek…!"

Kemarahan yang kuat menghantam dada Grid. Kemarahan orang tak dikenal yang dirasakan Grid, sangat hebat. Napas Grid berhenti, dan matanya bergetar. Dia tidak bisa menanggungnya!

Visinya dari atas awan berputar-putar.

'Kepalaku!'

Dia mengalami sakit kepala yang mengerikan. Grid mengerutkan kening, saat pemandangan di sekitarnya berubah. Dia sekarang muncul di dunia hitam dan merah. Grid tahu tempat ini yang didominasi oleh lava dan racun yang mendidih.

'Neraka!'

Bumi bergetar, dan penampilan gunung berapi Meletus, terlihat melalui jendela kastil yang gelap.

Namun, kedua pria yang berdiri berhadapan satu sama lain, tidak gelisah sama sekali. Grid memandangi mereka. Pria dengan rambut merah panjang adalah pahlawan dari cerita ini, Hexetia. Sedangkan pria berkulit putih yang mengeluarkan udara sedingin es adalah 1st Great Demon, Baal.

Baal tampak sangat tertarik.

"Kamu akan membuat senjata untuk para great demon?"

"Apa?"

Grid meragukan telinganya.

Tidak masuk akal bagi dewa blacksmith, Hexetia, untuk membuat senjata untuk para great demon. Namun, Hexetia mengangguk seketika.

"Ya. Aku akan memberimu kekuatan. Karena itu, hancurkan manusia.”

Grid mempelajari niat Hexetia dan meludah,

"Orang gila ini!"

Membenci seluruh umat manusia adalah alasan yang bagus. Di sisi lain, bagi seorang dewa untuk bergandengan tangan dengan great demon, hanya karena dendam terhadap Pagma… Itu tidak dapat diterima.

Baal menunda memberikan jawaban.

"Peran Tuhan Dewa adalah menghancurkan Bumi…"

“Jangan menghancurkan Bumi! Suruh para great demon itu melenyapkan manusia! ”

“Hrmm.”

"Baal!"

“Ahh bagus. Hanya…"

"…?"

"Hiburan sepihak tidak menyenangkan. Jadi, aku akan menyeimbangkannya."

"Hiburan? Ini hiburan?"

"Ya, hiburan. Ini akan menjadi pertandingan yang bagus antara dewa yang tidak kompeten, Hexetia, dan manusia yang memicu kecemburuannya.”

"Baal!"

"Bersenang-senang lah. Itu menyenangkan. Atau apakah Kamu pikir, posisi dewamu akan berisiko, seperti saat itu? "

“Ya…!”

“Saat itu? Saat apa itu?"

Grid mempertanyakannya.

(Itu adalah perang antara para dewa dan tujuh setengah dewa.)

suara misterius itu memberikan jawabannya.

Grid terlambat menyadari,

"Tujuh orang suci ganas, ada jauh sebelum era Pagma?"

(Benar sekali. Alasanku menunjukkan kepadamu era Pagma, adalah untuk membantumu memahami.)

Dengan kata lain…

(Ini adalah kedua kalinya Hexetia cemburu. Dia iri pada tujuh setengah dewa yang mengancam posisinya sebagai dewa, dan kemudian melakukan dosa yang sama. Dia orang yang berpikiran sempit!)

Rasa dingin merambat ke tulang punggung Grid, ketika dia diingatkan, jika Hexetia juga iri padanya.

"Bajingan Hexetia ini!"

Apakah Hexetia sudah merencanakan untuk menyakiti Grid?

Grid merasa khawatir, ketika pemandangan di sekitarnya berubah lagi. Sekarang, itu adalah tempat yang akrab baginya, Hall of Fame.

Para great demon yang naik dari tanah merah-hitam menghadapi seorang pria. Dia dipersenjatai dengan pedang dan sabit, saat dia menyaksikan great demon dengan mata tajam.

"Pada akhirnya, aku sendirian."

Tangan yang memegang pedang itu tidak terlalu kuat, tapi mata hitam Pagma yang menyinari rambutnya panjang yang sangat indah, saat dia memulai tarian pedang.

"Drop."

Langit mulai turun. Para great demon merasakan tekanan yang tak terbatas, ketika langit jatuh tepat di depan mereka. Langit jatuh saat tarian pedang Pagma menghancurkan bumi.

"Jika aku tahu, jika perbedaan antara yang baik dan yang jahat dalam pikiranku salah… aku tidak akan pernah mengkhianati Braham."

Pagma menangis.

(Kecemburuan Hexetia membawa kesedihan bagi manusia yang tak terhitung jumlahnya, dan mengancam seluruh umat manusia. Dosa Hexetia sangat berat. Apakah Kamu bisa memaafkannya?)

"Aku…"

***

 

Grid adalah motor pembangkit.

Dia telah mengalami banyak pertempuran. jadi, bagaimana mungkin dia gagal mengelola staminanya? Cukup sulit ketika kondisinya normal. Damian menilai, jika kondisi fisik Grid sangat buruk.

“Aku pikir, kamu terlalu memaksakan dirimu. Istirahat."

Grid telah menggunakan semua waktu akses hariannya, selama beberapa hari terakhir. Dia hanya makan roti yang keras dan kering, dan tidak meninggalkan bengkel. Kelelahan fisik dan mentalnya harus mencapai batasnya.

Sementara Damian merasa prihatin, Grid bangun.

"Tidak, aku baik-baik saja."

Grid mendorong dirinya menjauh dari dada Damian, dan berdiri sendiri. Namun, wajahnya masih pucat dan napasnya kasar.

Damian tidak bisa menahan kekhawatiran tentang Grid.

"Tolong istirahat. Kesehatanmu jauh lebih penting daripada quest.”

"…"

Grid tidak menjawab.

Tepatnya, dia tidak punya waktu untuk menjawab. Dia sibuk memeriksa jendela notifikasi di depannya.

[Dosa asli dari kecemburuan telah diungkapkan!

Kecuali dewa blacksmith Hexetia menyerah pada kecemburuannya, Batu Dosa Asli yang mereduksi holy sword tidak akan hilang.

Jika Anda meneruskan fakta ini ke Gereja Rebecca dan anggota-anggotanya, quest Cleanse the First Sword Sword akan berakhir, dan Anda tidak akan dapat menerima berkah dewi. Afinitas dengan Dewi Rebecca akan turun menjadi nilai minus.

Jika Anda mengubur kebenaran, durasi quest Cleanse the First Sword Sword akan diperpanjang tanpa batas waktu. Anda dapat menerima berkah dewi setelah menyelesaikan quest.

Anda telah menemukan kisah tersembunyi Pagma, blacksmith yang legendaris.

Menceritakan kisah ini kepada great magician Braham kemungkinan akan menyebabkan fenomena positif.]

[Skill Pagma’s Swordsmanship baru, Drop telah diperoleh.]

[Drop

Sebuah tarian pedang yang menampilkan dendam terhadap langit.

Ini adalah tarian pedang yang dalam dan tenteram, yang memberi tahu dunia tentang otoritas langit yang jatuh.

*Menimbulkan 30% dari damage fisik-mu untuk semua musuh dalam waktu lima meter darimu, dan ada kemungkinan 30% untuk mengabaikan resistance status musuh.

*Dapatkan 300% damage tambahan untuk semua makhluk ilahi.

Target yang terkena, tidak akan bisa menyerang, dan defense mereka akan berkurang.

Kondisi Skill: Memiliki senjata jenis pedang.

Biaya Skill Mana: 850

Waktu Cooldown: 6 menit.]

‘Braham…’

Grid tidak peduli, jika realitas para dewa berbeda dari apa yang diketahui atau jika kemajuan quest menjadi rumit. Dia bahkan tidak tertarik pada tarian pedang baru yang didapat. Yang ia pikirkan saat ini hanyalah Braham.

‘Pagma menyesalinya. Dia merasa kasihan kepadamu.’

Braham telah dikhianati oleh satu-satunya sahabatnya, Pagma, hanya karena dia seorang iblis. Bukankah dendam dan kesedihan yang tercetak pada jiwa Braham kini, sedikit berkurang?

'Aku senang. Aku sangat senang…'

Grid dengan tulus merasa senang.

Dia ingin segera bersatu kembali dengan Braham dan menyampaikan kebenaran ini.

Benar sekali.

Grid tidak tahu, jiwa Braham telah tersebar, setelah meninggalkannya.

"Segera kembali, Braham."

Braham telah pergi untuk memulihkan tubuhnya. Mereka terpisah sekarang, tapi mereka akan dapat bersatu kembali suatu hari, karena mereka hidup di era yang sama.

"Orang tua, aku ingin melihatmu."

Pertemuan pertama mereka adalah yang terburuk, tapi Braham adalah mentor Grid. Grid melewatkan tempat kosong Braham dari waktu ke waktu. Serentak…

"Ini tempatnya."

Itu adalah Skunk, adventurer peringkat 1 yang menemukan kuil utama Gereja Yatan di masa lalu. Dia menemukan Makam Pedang, di mana tubuh Braham diketahui dimakamkan.

"Sekarang! Mari temukan harta karunnya! "

“Ohh!!”

Skunk dan rekan-rekannya mulai bergerak.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_883"

Follow Us