Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_891

gambar

Overgeared_891

Bab 891

[(Breaking News) Grid tidak ada!]

[Raja Overgeared Grid terkena petir selama upacara pembukaan Kuil Hexetia…]

[Grid menghilang seperti asap… Tak satu pun dari ratusan kamera, yang dapat menemukannya.]

[(Kolom) Apakah ini peringatan dari great demon tentang umat manusia yang melayani dewa baru? Grid pasti akan menerima penalty besar.]

Dunia berada dalam pergolakan, ketika Grid menghilang pada saat itu juga. Cara dia menghilang tanpa jejak, menyebabkan semua jenis spekulasi.

“Grid aman. Dia baru saja logout.”

Logout saat acara penting…?

Penjelasan Kerajaan Overgeared tidak bisa dipahami sama sekali, dan memicu gejolak yang lebih besar. Orang-orang mulai berspekulasi jika Grid telah menghilang, karena kutukan great demon, dan jika dia secara paksa dibawa ke neraka.

Kemudian, kesaksian yang mengganggu dari para player Gereja Rebecca ditambahkan,

"Para priest senior telah menyatakan, jika Grid telah menerima murka dewi, karena melayani dewa lain."

Setengah hari telah berlalu sejak Grid menghilang. Di mana dia dan apa yang ia lakukan sekarang? Banyak orang mengira Grid berada dalam bahaya. Kesimpulannya adalah, jika pembangunan Kuil Hexetia memiliki efek buruk padanya.

[Ini adalah sinyal kejatuhannya.]

Headline berlebihan ini menyebar ke seluruh dunia.

***

 

'Ini…'

Grid kesal oleh hukuman yang akan diperoleh, ketika quest gagal. Rasanya seperti lukisan yang sangat terhormat, telah diatur untuk saat yang tepat ini. Duel dengan dewa setelah mendapatkan lukisan yang sangat terhormat…

Waktunya terlalu bagus. Seolah-olah, event tersebut terhubung secara alami. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan oleh Grid, jika dia kalah. Dia bisa menggunakan skill dalam lukisan yang sangat terhormat untuk mendapatkan kembali skill dan statusnya…

Seolah-olah, seseorang membisikkan ini padanya.

Grid merasa sulit untuk dimengerti.

‘Picasso adalah player. Tidak masuk akal, jika dia tahu apa yang akan Aku lalui dan melukis peta, untuk masa depan. Tidak… Tunggu?’

Kebebasan Satisfy tidak terbatas. Sejarah dunia bergerak sesuai dengan tindakan dan pilihan para player. Mungkin saja satu lukisan yang digambar oleh satu player mungkin memiliki pengaruh besar.

"…Mungkinkah lukisan yang sangat terhormat, adalah salah satu penyebab event ini?"

Di antara semua alasan Hexetia untuk meminta duel, salah satunya mungkin cemburu, karena Grid menjadi karakter utama dari lukisan yang sangat terhormat.

Pada akhirnya, dapat ditafsirkan jika sekarang adalah waktu yang tepat, untuk menggunakan lukisan yang sangat terhormat.

"Aku bisa lolos tanpa penalti besar, bahkan jika aku kalah dari Hexetia."

Jadi, bagaimana jika dia kalah?

"Tidak, aku harus menang."

Hadiah quest-nya memberitahunya, jika ini adalah pertempuran yang harus ia menangkan. Ini juga keinginan Grid.

Ya, Grid ingin menang tanpa syarat. Dia ingin menyingkirkan rasa iri Hexetia, dan melepaskan kutukan pada First Holy Sword. Tujuan utama Grid adalah untuk menerima berkah dewi dua kali, dan meningkatkan Ilmu Pedang dan blacksmith dari Pagma, pada saat yang sama.

Orang yang dihadapi Grid sekarang adalah dewa, terlepas dari kenyataan jika dia memiliki bentuk manusia. Hexetia tinggal di kabin kumuh yang tidak seperti istana raksasa great demon. Tapi, dia satu tingkat di atas mereka.

Panas dan api di putingnya adalah bukti dari itu.

Ya, Hexetia adalah musuh yang lebih menakutkan, daripada yang pernah dilawan Grid. Keringat mengalir di pipi Grid, saat dia diingatkan akan hal ini. Sulit baginya untuk tetap tenang melawan dewa, meskipun menjadi Raja overgeared.

Hexetia berkata,

"Kalian manusia mungkin sudah lupa, tapi ketika aku menerima kehendak dewi, aku menciptakan sejuta alat dan menyebarkannya ke seluruh bumi. Aku menciptakan semuanya, dari barang biasa seperti peralatan makan dan alat pertanian, hingga barang mewah seperti perhiasan dan senjata. ”

"…"

Apa yang ingin dikatakan Hexetia?

Itu tidak hanya mengambil kredit. Memperhatikan jika Hexetia sedang mencoba menjelaskan aturan pertandingan, Grid fokus secara menyeluruh agar tidak ketinggalan apa pun.

“Ya, manusia telah menghasilkan alat dan senjata yang Aku buat. Namun, mereka menjadi tertipu dan mengira, itu karena bakat mereka sendiri. Sejauh mereka membangun orang sebagai 'dewa baru'… sama sepertimu."

Kemarahan mulai menyebar di wajah Hexetia. Dia benar-benar marah.

“Aku merasa sakit, setiap kali aku melihat orang yang hanya meniruku dipuji…! Sangat menjijikkan, jika melihat orang-orang bodoh yang tidak mengenal pahlawan sejati mereka! Karena itu! Karena itu!!"

Hexetia telah berusaha untuk menghancurkan manusia, karena dia telah melihat jika hal yang sama akan diulangi lagi. Namun, blacksmith yang 'melampaui dewa' ini agak tidak biasa. Dia mengumumkan jasa Hexetia kepada dunia, dan mengaku menghormatinya.

Sejujurnya, Hexetia senang.

Dia merasakan sensasi berdenyut di dadanya. Itu adalah emosi yang ia rasakan untuk pertama kalinya, dalam eksistensinya yang tak berkesudahan. Hexetia sangat berterima kasih kepada Grid.

Namun, tidak seperti hatinya, pikirannya ragu. Manusia yang berbeda dari yang lain, telah muncul untuk pertama kalinya dalam puluhan ribu tahun. Jadi, wajar bagi Hexetia untuk memiliki keraguan.

"Aku ingin menyelesaikan keraguanku."

Ini adalah rumah Hexetia. Hexetia ingin mengakui kemampuan Grid. Dia ingin orang ini berdiri teguh tanpanya. Hanya dengan begitu, dia bisa mempercayai manusia ini. Karena itu…

“Buktikan keahlianmu! Jika Kamu membuktikan, jika Kamu bukan bawahan sederhana, Aku akan mengakui dan mempercayaimu!"

Hexetia meminta duel. Itu keinginan yang sama sekali berbeda dari masa lalu, ketika dia tidak ingin dikejar oleh manusia. Lalu, bagaimana tanggapan Grid?

"Oke,"

Dia menerima duel tanpa ragu-ragu.

"Aku akan membuktikannya."

Itu bukan hanya masalah kompensasi sekarang. Grid tidak ingin usaha dan exp yang telah dikumpulkannya, hilang dengan sia-sia. Dia ingin kekuatannya diakui oleh Hexetia.

“Sikap yang baik! Aku akan memberimu belas kasihan! Kamu yang menentukan tema pertandingan!”

Sebuah pedang? Baja? Tombak?

Tidak, Grid tidak akan berani memilih perlengkapan perang sebagai temanya. Mereka adalah yang terbaik, dari semua alat yang diciptakan Hexetia.

Benar sekali. Hexetia meramalkan jika Grid akan menghindari pertandingan frontal dengannya. Dia juga berharap untuk itu, karena dia ingin Grid meningkatkan peluangnya untuk menang.

"Sebuah pedang."

"Apa…?"

Tidak seperti harapan Hexetia, Grid memilih pertandingan frontal.

"Mari kita lihat, siapa yang bisa membuat pedang yang lebih kuat."

"Kamu sungguh…!"

Ekspresi Hexetia berubah. Dia merasa Grid mengabaikannya. Jelas jika sikap hormat lahiriah dari Grid, semuanya salah. Hexetia gemetar karena amarah.

"Sumber kepercayaan diriku, bukanlah hati yang mengabaikanmu,"

Jelas Grid.

"Aku hanya percaya pada pengalaman dan upaya yang Aku kumpulkan, selama bertahun-tahun."

“Hat...! Berbicara tentang pengalaman, ketika kamu baru mulai belajar blacksmith 10 tahun yang lalu?”

“Bagiku, 10 tahun adalah waktu yang lama. Aku menghabiskan setiap hari dengan berjuang.”

Grid tidak berlebihan. Dia telah bekerja sepanjang waktu, sejak menjadi Pagma’s Descendants. Mulai dari bawah, dia lebih keras kepala tentang mendaki ke titik tertinggi.

"Tidak mudah berurusan denganmu,"

Grid menyatakan dengan mata yang dalam, sebelum menarik tungku portabelnya. Kemudian, dia memasukkan kayu white phosphor dan menyalakan api.

Hexetia menyaksikan adegan itu dan mengejek,

“Kamu butuh waktu lama untuk membuat api. Lihatlah. Ini adalah kekuatan dewa. "

Sambil memaparkan dadanya, Hexetia mengangkat kedua tangannya.

"Divine power?"

Grid menelan ludah. Dia tidak berani membayangkan seperti apa kekuatan dewa nantinya.

Kemudian, pada saat itu…

“Haap!”

Hexetia membuat ekspresi serius dan memutar kedua puting dengan jari telunjuk dan ibu jari tangannya. Kemudian, api biru terbang keluar dari puting kiri dan api merah dari puting kanan.

Itu mengenai tungku Grid dan menyalakan kayu white phosphor.

Grid tidak bisa menahan perasaan kagum, karena kayu terbaik di Benua Timur mudah dibakar. Suhu tungku melebihi tingkat yang diinginkan Grid.

"Ini adalah kekuatan dewa blacksmith."

Benar-benar hebat. Namun…

‘Puting XX … Tidak, jangan berpikir tentang tindakan Hexetia.’

Grid bisa memberikan luka yang lebih besar pada harga diri rendah Hexetia. Sambil menggelengkan kepalanya, Grid mengucapkan terima kasih kepada Hexetia. Kemudian, dia memanggil keempat tangan emas kepadanya,

"God Hands."

Mengapa? Apakah itu karena dia membutuhkan lebih banyak bantuan untuk melawan dewa? Tidak.

Ada alasan khusus mengapa Grid memanggil God Hands kepadanya.

Itu untuk mendapatkan pavranium, mineral yang diciptakan melalui kolaborasi blacksmith legendaris, Pagma, dan great magician legendaris, Braham.

Begitu Grid memberi perintah, God Hands melompat ke tungku dan mulai meleleh. Itu adalah saat ketika semua pengalaman God Hands, yang terus bertambah sejak selesainya item jenis pertumbuhan, hilang.

"Aku harus mengambil beberapa kerusakan, dalam konfrontasi melawan dewa,"

Grid menenangkan hati pahitnya. Bahkan, dia memiliki kepercayaan. Dia percaya, jika dia menciptakan kembali God Hands dengan keahliannya saat ini, dia bisa menyelesaikan sebuah mahakarya yang melampaui God Hands lama, yang ia buat bertahun-tahun yang lalu.

"Aku akan membangkitkanmu lagi, God Hands. Tapi sebelum itu, Aku harus membuat palu dan pedang terlebih dahulu. "

Ttang! Ttang! Ttang!

Grid melebur, marah, dan memadamkan pavranium di landasan. Dia membuat palu. Setelah dia menghasilkan palu blacksmith yang mengandung mineral terbaik, yang dibuat dengan menggabungkan kemampuan Pagma dan pengetahuan Braham.

Grid berencana untuk menghasilkan pedang dengan palu ini.

“Bisakah Aku membuatnya dengan perlahan? Tidak ada batasan waktu dalam pertandingan ini, kan?”

Grid menyeringai pada Hexetia dan memanggil elemen cahaya, mengubahnya menjadi Sword of Light dan memerintahkannya untuk menyerang mithril.

Teknik, pengetahuan, bahan, dan alat.

Grid menuangkan semua yang dimilikinya ke dalam pertandingan ini. Mungkin, ini adalah yang pertama kalinya. Dia akhirnya akan membuat perlengkapan perang dari pavranium, untuk pertama kalinya.

Setiap kali pavranium dipukul dengan palu, itu memancarkan cahaya putih yang cukup kuat, untuk membuat bidang awan emas berubah putih, untuk sesaat. Pemandangan indah yang menenangkan Hexetia.

Hexetia sudah menyadari, jika alasan mengapa Grid membuat kuil itu, bukan hanya karena sanjungan.

"Benar-benar… Dia benar-benar menghormatiku!"

Tatapan beracun Hexetia lembut. Dia memegang palu yang terbuat dari divine stone, dan merasakan perasaan 'sukacita' untuk pertama kalinya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_891"

Follow Us