Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_944

gambar

Overgeared_944

Bab 944

Wajar untuk mengalahkan sang Hero. Satu tahun dalam waktu nyata. Dalam waktu Satisfy, Hero telah stuck selama tiga tahun, sementara para player membuat kemajuan yang stabil. Memang, Hero tahun lalu dikalahkan oleh banyak penantang.

Kejatuhannya, mengingatkan dunia betapa hebatnya kekuatan waktu.

Di sisi lain, Hero tahun ini berbeda. Dia memblokir tantangan dari pusat kekuatan terkenal, dan dengan kejam membantai mereka, yang tidak mengerti siapa yang mereka lawan.

Ini adalah sifat asli Hero.

Seberapa kuatkah Raja Overgeared, Grid yang bahkan membuat waktu tidak berarti? Semua orang sangat mempertanyakan ini dan bergetar. Kehadiran besar monster bernama Grid, mengikis seluruh planet.

Namun, Kraugel tetap tenang saat dia bertanding melawan Hero. Waktu, upaya dan pengembangannya ditolak, tapi dia tidak menunjukkan keputus-asaan. Sepertinya, dia sudah dipersiapkan sejak lama.

Itu dua tahun setelah dia menjadi Sword Saint.

Kraugel yang telah banyak kehilangan dan bangkit kembali, jauh lebih kuat daripada tahun lalu. Dia memiliki sejumlah besar pengetahuan dan informasi, yang terakumulasi selama proses menjadi puncak dua miliar player.

Kraugel yang ditransformasikan seperti tokoh fiksi yang kembali ke masa lalu, dan menjalani kehidupan kedua. Dia mulai lagi dari awal dan merupakan satu-satunya harapan untuk melawan monster bernama Grid.

Kraugel menetralkan serangan Hero dengan Shedding dan memasukkan sarungnya ke tanah.

"…?"

Pada saat yang sama, tarian pedang Hero berhenti. skill itu dibatalkan, karena jalur gerak kaki terhalang oleh sarung pedang Kraugel. Apa yang terjadi selanjutnya?

Hero bereaksi secara alami. Dia memulai tarian pedang baru. Sarung Kraugel memblokir jalan lagi. Hal yang sama diulang berkali-kali.

Kraugel akrab dengan semua tarian pedang Grid, sejak tahun lalu. Namun demikian, Hero tidak panik.

Begitu semua langkah kakinya mulai dibaca, dia merespons dengan mencampurnya dengan informasi yang salah. Dia mengoreksi jalur gerak kaki secara real time, menggunakan gerakan kaki yang tidak terkait dengan tarian pedang, untuk membingungkan Kraugel.

Enlightenment Sword dan White Tiger Sword bertabrakan tanpa henti.

Ada saat-saat di mana api hitam menghantam Kraugel, dan duri batu menciptakan luka pada Hero. Di tengah pertempuran yang berlanjut ini, Kraugel mengeluarkan pedang tambahan.

Dia memanggil dua pedang baru dari inventory-nya, sambil menempatkan sarung di tanah untuk menutup gerak kaki Hero. Pedang dan sarung Kraugel terus mengenai Hero.

“Kuek…”

Amarah menyala di mata sang Hero. Dia cukup gelisah untuk mengekspresikan emosinya, membuat kesempatan untuk Kraugel.

Prediksi yang dipicu oleh wawasan menjadi tumpul saat Hero kehilangan ketenangannya.

Kraugel yang berpengalaman tidak melewatkannya.

"Tearing of the Sky."

Itu adalah teknik yang dia pelajari dari Great Swordsman Piaro. Teknik pedang yang memberikan luka dalam pada Great Demon Belial, dilepaskan dari pedang Kraugel, setelah dia menghindari serangan Hero.

"Batuk!"

Hero batuk darah. Tiga bar lenyap dari pengukur HP, yang dibagi menjadi 10 bar. Sang Hero telah memungkinkan banyak serangan, sepanjang pertempuran. Dengan demikian, teknik pedang ini adalah beban yang cukup besar, meskipun defense Hero tinggi.

"…Apakah aku melihat dengan benar sekarang?"

"Apa ini… Memotong tarian pedang dengan sarungnya? Bagaimana dia bisa muncul, dengan gagasan itu?"

"Bukan hanya idenya. Tubuh akan mengikuti."

Mayoritas orang tidak memahami pertempuran itu, tapi ada beberapa yang merasa kagum. Secara khusus, dampaknya pada Chris sangat besar, karena dia mengejar ilmu pedang terbaik.

"Rentang pemikirannya berbeda."

Pada titik ini, dia meragukan langit. Apa alasan monster yang disebut Grid, setelah ada seorang jenius bernama Kraugel? Kemudian, suara Lauel terdengar.

"Jika mereka berdua lahir di era yang berbeda, mereka tidak akan bisa tumbuh sejauh ini."

Melampaui batas.

Grid dan Kraugel saling mengenali sebagai saingan, dan mampu mendorong diri mereka hingga batas, karena mereka teris saling menyadari. Mereka mencapai keadaan mereka saat ini, dengan mengatasi keterbatasan mereka beberapa kali.

"Bukankah keinginan surga jika seorang transenden melampaui manusia dilahirkan? Dianjurkan agar kita bersiap, menghadapi serangan beberapa musuh besar. Kuk, kukukuk… Cepat atau lambat, pintu dimensi kedua mungkin terbuka di Bumi. "

“Ah…? Aku mengerti…"

Mengapa Lauel datang ke ruang tunggu negara lain, dan berbicara omong kosong? Chris merinding.

- Blackening…! Kekuatan sebenarnya dari Hero sedang ditampilkan!

Di monitor, Hero yang menghadap Kraugel menjadi hitam. Rambut hitamnya naik, ketika energi iblis muncul di sekitarnya.

Itu adalah awal dari Transcend.

Sang Hero menjauh dari Kraugel dan mulai melepaskan energi pedang. Dia menaklukkan musuh dari kejauhan, sambil membuka Cray's Power, yang memiliki efek mengisap darah 100%.

Darah dari luka itu membentuk ekor merah yang mengancam Kraugel. Itu adalah momentum besar, yang sepertinya akan membunuh siapa pun yang datang mendekat. God Hands berusaha menyingkirkan Sword Control di udara.

Kraugel sibuk mencoba mengendalikan pedang, sambil menghindari pemboman.

‘Shedding tidak berfungsi.’

skill pasif Shedding milik Sword Saint adalah Teknik, di mana dia memblokir serangan target dengan objek tipe pedang. itu akan menangkisnya, tanpa dia menerima damage apa pun, dan memiliki kemungkinan tertentu untuk menghancurkan sikap musuh.

Mustahil bagi Shedding untuk mengatasi bilah energi yang meledak pada saat kontak.

Durasi Transcend sekitar 30 detik. Kraugel mengenal Grid, dan tidak mungkin dia bisa melewatkan ini.

Dia berencana untuk menghindari Hero, yang meningkatkan attack power dan attack speed-nya dengan Blackening dan membombardirnya dengan Transcend.

Kraugel menggunakan True Clouds, pedangnya memancarkan kabut biru yang menghapus kehadirannya.

Percikan kekuatan sihir putih muncul di langit, di atas kabut biru. Itu adalah mantra Alarm.

Itu adalah salah satu kemampuan yang bisa digunakan Grid, ketika dia memiliki kekuatan mental untuk menggunakannya.

Hero telah menetapkan kombinasi Alarm + Magic Missile setiap kali cooldown berakhir, sejak pertempuran dimulai. Ini adalah serangan yang dioptimalkan untuk membidik Kraugel yang tak berdaya.

Cahaya datang mencurahkan.

Lusinan bilah energi dari Transcend datang dari depan, sementara Magic Missile mengalir dari langit.

"Apakah dia mecocokan dengan waktu aktivasi Transcend?"

Kraugel terjebak di antara sihir dan bilah energi. Dia mengaktifkan Super Sensitivity dan mundur. Dia bergerak lebih cepat daripada bilah energi Transcend. Penampilannya saat ia terbang menembus kabut sambil memblokir Magic Missile dengan Tirai Pedang... Itu cepat dan kompleks.

Para penonton kesulitan mengikutinya. 

Namun, Hero tersebut memanfaatkan insight dan Penutup Mata Slaughterer hingga batas, dan tidak pernah kehilangan pandangan dari target.

Kabut yang diciptakan oleh True Clouds yang mengganggu pandangannya dan memblokir deteksi, tidak menunjukkan banyak efek.

Gerakan yang terus menerus berhubungan langsung dengan konsumsi stamina.

Setelah mengkonfirmasi, jika tidak ada lagi Magic Missile yang turun dari langit. Kraugel berhenti dan menyesuaikan pedangnya.

Itu karena efek 'Reveal Sharp Teeth' yang melekat pada +8 White Tiger Sword, yang telah berkembang ke peringkat unique. Hero tidak melewatkan pembukaan ini. Dia merasakan, jika target telah berhenti dan mengeluarkan Dagger Ideal.

Tangan kanannya memegang Enlightenment Sword dan tangan kiri memegang Dagger Ideal.

"Quick Move."

Kelincahan Hero dimaksimalkan. Sekarang karena tidak ada gunanya, Dagger Ideal terlempar ke udara seperti anak panah, ketika Hero menembakkan enam bilah energi berkelanjutan pada Kraugel yang membeku.

Kraugel memutar punggungnya.

"Sedikit lagi."

Kecepatan serangannya sangat cepat. Bilah energi mengalir, dengan hampir tanpa istirahat.

Kraugel menunggu sampai saat yang tepat. Dia menunggu sampai lebih dari 12 bilah energi mencapainya. Jumlah bilah energi yang mencapai hidungnya tepat 12.

Kraugel mengayunkan pedangnya, bersama dengan enam pedang tambahan.

Meski begitu, waktunya agak mati. Itu karena, salah satu pedang yang berurusan dengan God Hands dipukul oleh Dagger Ideal dan terbang.

God Hands untuk sementara dibebaskan dan menyerang tulang selangka Kraugel dengan Failure.

“Kuek…! Tearing of the Sky!"

Badai bilah energi merobek langit, seperti cakar binatang buas. Empat dari 18 bilah energi yang mengalir ke arah Kraugel memukulnya, dan 14 sisanya kembali ke Hero.

Hero tidak mencegat atau menghindarinya. Arah serangan balik Tearing the Sky terbatas di atas. 14 bilah energi yang dibelokkan, melewati kepala Hero dan meledak.

- Ah! Dia gagal dengan tujuannya?

-Aku pikir, dia kehilangan keseimbangan, setelah membiarkan serangan God Hands. Damage yang dilakukan oleh bilah energi tampaknya cukup besar…

Para komentator yang mengawasi situasi merasa kasihan, ketika Kraugel berjalan melewati kabut. Tidak seperti apa yang dipikirkan komentator, Kraugel mencapai tujuannya.

Serangkaian ledakan di atas kepala, menyebabkan gelombang kejut besar di sekitarnya. Dan, itu menyebabkan tubuh Hero bergetar.

Kraugel berdiri di tempat dan mengayunkan pedangnya. Jarak antara Kraugel dan Hero adalah sekitar 15 meter. Itu adalah jarak yang tidak bisa dilintasi oleh pedang.

Tetap saja, tidak ada satu orang pun yang berpikir, jika Kraugel sedang mengamuk. Mereka tahu tentang pedang yang membelah dunia. Suara pemotongan rapi yang diproduksi oleh Kraugel menyebar ke kejauhan.

Awan-awan di langit…

Tanah antara Kraugel dan Hero...

Benda-benda yang membentuk lanskap itu terbelah dua, seolah-olah seperti itu sejak awal. Itu adalah efek dari Space Sword, salah satu teknik pamungkas Kraugel.

"…!?"

Mata Hero melebar. Orang ini sedang belajar.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_944"

Follow Us