Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

LMS_V56E04P01 Dungeon Argoldia

gambar

The Legendary Moonlight Sculptor

4. Dungeon Argoldia (1)

Weed memimpin 1.000 dwarf warrior dari Desa Treestub.

Dia sibuk bergerak bersama mereka ke Argoldia!

“Kita harus lari.”

Para dwarf warrior bergegas dengan kaki pendek mereka, dan menuju ke Argoldia.

Para dwarf diberkahi dengan stamina, dan Argoldia berada tepat di samping Benua Tengah.

- Spenson: Aku akan mengirimkan peta rinci yang aku gambar terakhir kali, saat aku mengunjungi Argoldia.

- Chase: Aku memiliki kumpulan informasi, yang aku kumpulkan tentang Argoldia.

Dia menerima bantuan dari sesama adventurer dan avian.

Avian di sekitar Argoldia mengamati daerah gurun secara mendetail.

Ada sejumlah besar monster terbang. Yang berarti, mereka mengalami beberapa pertempuran. Tapi meski begitu, mereka membuat kemajuan cepat.

- Swift Coldwind: Aku menemukannya. Jaraknya sekitar setengah hari dari tempatmu sekarang. Kamu akan melihatnya, setelah 3 gunung batu.

“Semuanya, lari!”

Weed menyeret para dwarf tanpa ampun, dan memberi mereka waktu istirahat sesedikit mungkin.

Kelompok itu lebih dari level 500, dwarf warrior terbaik dengan strength dan stamina yang kuat.

Beberapa bahkan mendekati level pertengahan dan akhir 500+.

Kebanyakan dwarf ini punya cerita. Mereka memiliki panggilan untuk menghadapi dragon sejak usia muda, dan tinggal di dungeon selama ini.

“Mereka berbeda dari player lain yang menyisihkan diri. Mereka dengan senang hati akan menggunakan Brazier of Sacrifice, untuk kemuliaan para dwarf.’

Memimpin mereka dengan baik, adalah hal yang paling penting.

Dia harus memerintah mereka, ketika mereka akhirnya bertemu Kaybern.

Di Argoldia, monster terbang berkeliaran dengan bebas.

- Kuaaaagh.

- Kyaaaagh!

Di masa lalu, mereka adalah sosok yang menakutkan, dan masih tetap tangguh.

Ketika monster-monster itu turun ke tanah, mereka menembakkan panah dan melemparkan kapak untuk menjauhkan monster saat berlari.

Weed tiba di lokasi yang ditandai di gulungan itu, tapi ada dinding batu tebal di jalan mereka.

“Kita sudah sampai.”

- Swift Coldwind: Dilihat dari medan di sekitarnya, ini pasti tempatnya. Namun, aku belum menemukan pintu masuknya.

Weed memeriksa gambar di peta dan pegunungan di dekatnya. Dan dia yakin, jika ini adalah dinding batu.

“Masalahnya adalah pintu masuknya.”

Dia merenung sebentar, tapi dengan cepat sampai pada jawaban sederhana.

“Aku yakin, ada dungeon yang masih belum dijelajahi. Mungkin, longsoran salju memblokirnya atau seseorang menutupnya…”

Jika peta itu benar, mereka hanya perlu menggali pintu masuknya.

“Kita akan menggali pintu masuk.”

Kata-kata Weed membuat para dwarf mengeluarkan beliung mereka, dan mulai menggali menembus dinding.

Setelah kurang dari 30 menit, mereka menerobos batu dan membuat jalan setapak di dalam dungeon. Kemungkinan, kejadian yang tak terhitung terjadi. Itu membuat mereka menggali pintu masuk yang cukup lebar, untuk dilewati oleh dua atau tiga orang sekaligus.

[Dungeon. Anda adalah penemu penyimpanan khusus dwarf.

Manfaat:

Fame meningkat 15.000.

Experience dan drop rate meningkat 2x selama seminggu.

Dalam perburuan pertama, monster tersebut akan menjatuhkan item terbaik dari potensi jarahannya.]

Hanya sekop demi sekop reputasi.

Surplus fame mungkin adalah ciri umum dari quest ras dwarf.

Biasanya, para dwarf menyebarkan reputasi mereka sebagai jenderal besar.

Tidak banyak yang menjadi adventurer.

Selain itu, quest ini sangat penting untuk keseluruhan jenis dwarf. Karena itu, dia menerima fame yang cukup besar.

“Kami menemukannya lebih awal, dari yang aku kira.”

Weed memimpin para dwarf dan berjalan perlahan ke dalam dungeon.

‘Dimulai saat ini, aku tidak bisa mendapatkan bantuan dari player lain. Ada kerugian lain juga.’

Dia tidak akan bisa menggunakan Undead Summoning, yang dibenci oleh para dwarf. Tak perlu dikatakan, itu berarti dia tidak bisa memanggil Van Hawk maupun Tori.

Para dwarf berpikiran sederhana, dan tidak berkompromi untuk hal-hal yang mereka benci.

“Hmm. Maka, aku hanya harus mengeksploitasi para dwarf ini sepenuhnya. Kami memiliki cukup kesempatan untuk bertarung.”

Weed membawa 7 buah equipment dwarf yang ia peroleh dari sarang dragon, dan membagikannya.

Ada sejumlah besar harta. Tapi secara tak terduga, sulit untuk menemukan equipment dwarf dengan batasan level sekitar 500.

“Apakah ini pekerjaan komandan besar Weedhand-nim?”

“Aku membawa ini dari sarang Kaybern. Kalian semua dipersilakan untuk menggunakannya.”

Dalam perang besar-besaran, 7 equipment dwarf tidak akan banyak berpengaruh. Namun, jika para dwarf yang memimpin kelompok di dalam dungeon memiliki equipment yang bagus, mereka bisa menahan hampir semua musuh!

“Pertahankan formasi dekat.”

Penyimpanan rahasia dwarf memiliki dinding marmer, cukup luas dengan koridor selebar 20 meter.

“Hati-hati dengan jebakan dan maju perlahan.”

* Klak-klak-klak. *

Weed membagi para dwarf menjadi 20 tim yang terdiri dari 50 orang.

Dia sudah memastikan, jika para warrior ini dapat menggunakan sekitar 5 hingga 6 jenis senjata, secara bebas.

Dari senjata lempar seperti kapak, belati… hingga senjata berat seperti kapak ganda dan tombak besar.

Mereka adalah blacksmith, dan karenanya memiliki pemahaman yang mendalam tentang senjata.

Mereka bahkan menggunakan perisai dengan baik. Para dwarf benar-benar jack of all trade dalam pertempuran.

- Kwat!

- Kwa-Kyagh!

Keya, herbivora yang menghuni Argoldia, muncul di depan mereka.

Mereka adalah herbivora sepanjang 5 meter, makhluk tirani yang menyerang makhluk kecil untuk bersenang-senang.

“Musuh terlihat. Mulailah pertempuran!”

Dwarf warrior yang berantakan mengangkat senjata mereka dan maju.

Karena kulit Keyas yang tebal, serangan tipikal memiliki efek yang kecil.

“Garis depan lempar kapak dan mundur ke belakang. Baris kedua, lempar tombakmu. Baris ketiga, gunakan pelindung. Baris keempat, angkat senjata dengan kapak dan serang.”

Para dwarf membawa berbagai senjata di punggung mereka, dan dengan cepat beradaptasi dengan jenis musuh yang mereka hadapi.

Mereka menangkis dengan perisai mereka, dan menyerang tubuh monster dengan tombak, sambil memotong tentakel yang mendekat dengan kapak.

“Luar biasa.”

Weed merasa puas, saat melihat para dwarf bergerak persis seperti yang ia perintahkan.

Setiap dwarf menjalankan peran mereka, dan keberanian bawaan para dwarf warrior memicu pertempuran yang intens.

Mereka tidak seekstrem barbarian, tapi pertahanan yang berasal dari perisai dan armor, sangat efektif dalam pertempuran jarak dekat.

Mereka mengurus Keyas dan hanya mengalami luka ringan.

“K-hmm. Sedikit menyengat.”

“Ini lebih dari lumayan. Aku bisa melawan lebih banyak.”

Sangat mengesankan, melihat mereka merawat luka mereka sendiri, setelah pertempuran berakhir.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "LMS_V56E04P01 Dungeon Argoldia"

Follow Us