Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1005

gambar

Overgeared_1005

Bab 1005

Untuk Sword Saint, pedang itu bukan alat sederhana. Ekspresi 'bagian tubuh' kurang. Sword Saint tidak bisa membedakan antara dirinya dan pedang. Dia adalah orang yang mencapai penyatuan pikiran dan hati dengan pedang.

"Keinginan untuk menebas harus sangat baik untuk menghasilkan hasil,"

Kata Rachel sambil menonton Sword Saint.

"Sword Saint Muller dikatakan, telah memotong musuh meskipun melewatkan proses drawing sword. Namun, Kamu tidak dapat memotongku, bahkan jika Kamu menarik pedangmu. "

"…"

Kraugel tidak bisa membantahnya. Itu adalah representasi yang akurat, tanpa distorsi. Kraugel telah mengenali Rachel sebagai musuh, begitu dia muncul dan menghunus pedang untuk menebas-nya. Namun, dia tidak memiliki kesempatan untuk menyerang.

Super Sensitivity Lv 5 Kraugel memperingatkan, jika dia akan berada dalam bahaya, saat dia memotongnya. Itu adalah peringatan yang lebih besar, daripada ketika dia menghadapi Grid yang sepenuhnya terlindungi item.

Akibatnya, Kraugel tidak bisa memotongnya.

"Seorang Sword Saint lebih buruk daripada aku."

Rachel yang telah berdiri dengan tangan terlipat, menjangkau ke ruang kosong. Tombak merah dengan lengkungan yang menyerupai api naga, muncul di tangannya. Serentak…

[Anda telah menderita 8.010 damage.]

Sebuah lubang dibuat di dada Kraugel. Tombak Rachel telah menembus dadanya. Itu adalah tikaman yang terjadi pada kecepatan yang sangat cepat. Tidak, apakah benar menyebutnya 'cepat'? Apakah Rachel benar-benar mengayunkan tombak?

Kraugel bahkan tidak merasakan tekanan angin sedikitpun, apalagi tombak bergerak.

Dia telah menyelesaikan semua jenis quest tersembunyi di bawah Kirinus, dan agility-nya telah mencapai 2.600 poin. Kraugel ingat, jika tidak ada kekuatan manusia yang tidak dapat dikenali dengan visinya dan Super Sensitivity.

Title  'One Who Peeked at the Peak of the Spear' yang baru didapat, mengurangi damage sebesar 15%. Tapi, serangan NPC bernama super dengan level mendekati 500. Berarti, damage yang ia terima tidak kecil.

Ini adalah bentuk serangan lain.

Kraugel segera menyadarinya dan terguncang. Dia mengabaikan darah yang mengalir dari dadanya dan mengawasi Rachel. Lalu, dia melihatnya. Sebuah energi tak berwujud berputar-putar di sekitar Rachel.

Tidak ada warna dan suara, tapi jelas dalam bentuk tombak. Salah satu dari mereka terbang dan meninju Kraugel.

Kraugel tidak menghindarinya. Tidak ada alasan untuk takut pada sesuatu yang tidak nyata. Tombak tak berwujud yang tersangkut di dada Kraugel, menghilang dengan suara keras. Kraugel tidak terluka.

"…!"

Mata Rachel penuh minat. Ada senyum di wajah Kirinus. Kraugel menghadap ke jendela pemberitahuan.

[Fragment tersembunyi!]

Anda telah berhasil mengenali dan menetralkan 'Manifestasi Kehendak' melalui pengaruh kelas Sword Saint!]

[Stat khusus 'Willpower' telah dibuka.]

[Skill Manifestation of Will telah diperoleh.]

[Willpower

Cukup kuat untuk memutarbalikkan kenyataan.

* Poin Stat tidak dapat didistribusikan ke stat ini.]

[Manifestation of Will Lv. 1

Hanya saint yang bisa berurusan dengan yang tidak berwujud.

Mendistorsi kenyataan dengan manifestasi dari keinginan kuat-mu.

* Pada level saat ini, tekad hanya dapat digunakan untuk menyerang musuh.

* Pada level saat ini, skill hanya diaktifkan, ketika senjata digunakan. Bentuk skill itu sama dengan penampilan senjata yang digunakan.

* Jumlah damage yang dilakukan oleh Manifestation of Will sama dengan stat Willpower dikombinasikan dengan stat strength. Itu benar-benar mengabaikan resistance dan defense target.

* Target dengan stat Willpower akan mengabaikan serangan ini.

Waktu Cooldown: 1 menit.]

"…?"

Itu adalah stat dan skill yang tidak terduga. Kraugel memiringkan kepalanya, dan mencoba menggunakan Manifestation of Will. Empat pedang tak berwujud menyerupai White Tiger Sword yang saat ini ia gunakan, muncul di sekitar Kraugel.

Alasan mengapa hanya ada empat pedang adalah, karena stat yang baru dibuka hanya memiliki empat poin. Manifestation of Will bukanlah skill berbasis kontrol, tapi keterampilan otomatis berbasis pengakuan.

Saat Kraugel berpikir untuk menyerang Rachel, empat pedang terbang ke arahnya. Namun, mereka terhalang oleh dinding yang tak terlihat. Pedang tak berwujud tidak mencapai Rachel, tapi bertabrakan dengan kemauan keras Rachel, dan berhamburan seperti pecahan kaca.

Gumam Rachel,

"Tumbuh secara real time?"

Setelah tiba di sini, Rachel langsung menyadari hubungan antara Kraugel dan Kirinus, dan menjadi sangat marah. Dia ingat Piaro. Kerinduannya…

Piaro berjalan di jalur pedang untuk menjadi Sword Saint, tapi ia frustrasi dan mengalami kemunduran.

Sekarang, Sword Saint yang mencapai puncak pedang, sedang belajar bagaimana menggunakan tombak. Rachel sangat marah dengan penipuan Kraugel. Dia tidak senang dengan sikapnya, dan menyangkal kehidupan Piaro.

Namun, sekarang dia menyadari itu bukan tipuan.

Sword Saint adalah seorang jenius yang tak tertandingi. Dia unik dan di luar Piaro yang dikagumi olehnya dan banyak bangsawan kekaisaran. Kraugel adalah pendahulu dari ancaman masa depan yang lebih besar bagi duke kekaisaran.

"Kamu tidak bisa tetap hidup."

Tunas kuning harus diinjak terlebih dahulu. Ini adalah jalan kekaisaran. Rachel mulai melepaskan niat membunuh.

"Ancaman sebenarnya adalah, tirani yang telah dibiarkan tak terkendali."

Kirinus melangkah maju dari belakang Kraugel.

"Ancaman nyata?"

Rachel tidak mengerti.

Kirinus menghela nafas.

“Alami sendiri. Karma akan menghantam kekaisaran. "

"Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan. Satu hal yang pasti. Tidak peduli apa yang mengancam kekaisaran. Kekaisaran telah bertahan ribuan tahun dan abadi. "

“Cih."

Kirinus mengerutkan kening. Sangat menyedihkan dan frustasi, jika dia tidak tahu orang yang telah mendorong permaisuri ke kematiannya, sedang makan di kekaisaran.

“Terkadang, kekerasan adalah cara yang baik untuk menyelesaikan masalah. Ayolah. Aku tahu mengapa Kamu datang ke sini, dan Aku akan mematuhimu. "

Keturunan Harken tidak bisa mentolerir, jika gelar spearman terbaik di benua itu diambil oleh orang lain. Kirinus mengenal Rachel dan memprovokasi dia, menyebabkan dia untuk segera merespon.

“Bagus jika ini bergerak cepat. Aku khawatir, Kamu akan menghindari pertarungan.”

"…"

Kirinus meraih tombak kayu yang tidak mengesankan, sementara tombak merah berapi-api Rachel berdiri tegak. Ketika kekuatan pertempuran terbesar saling memandang, burung meninggalkan hutan dan memenuhi langit.

Mereka merasakan bencana yang akan datang. Lalu kedua tombak itu bertabrakan. Terdengar gemuruh yang menggelegar, dan tanah di daerah itu tertiup angin.

"…"

Bidang pandang Kraugel bergetar, ketika dia dan para knight Rachel saling memandang. Knight Rachel ingin membunuh Kraugel yang mengarahkan pedang ke tuan mereka. sementara, Kraugel tidak senang dengan sikap mereka.

"Kamu harus datang, jika kamu punya waktu untuk menggonggong."

"Bajingan kurang ajar!"

Kraugel dan 30 knight bentrok di udara.

Knight Rachel. Mereka memiliki kekuatan yang sama dengan Red Knight di nomor 20-an dan memimpin ribuan tombak. 30 dari mereka diperlukan untuk menunjukkan kekuatan Twilight Spearmen.

Kemampuan Kraugel yang mengambil keuntungan dari pedang tak berwujud, Control Sword dan Super Sensitivity, membuat 30 orang itu kewalahan untuk sementara waktu. Selain itu, Kraugel adalah orang yang sangat baik dengan wawasan, untuk membaca medan perang.

"Sword Space."

Tepat di awal pertempuran, dia benar-benar memotong tubuh para knight, yang belum menunjukkan kekuatan mereka.

"Kamu tidak bisa hidup,"

Kraugel menyatakan, ketika dia mengangkat White Tiger Sword. Pedang yang dibuat oleh Grid, sedang mempraktikkan kehendak Sword Saint.

***

 

Grid berada di ibukota Kerajaan Overgeared, Reinhardt.

"…?"

Dia telah kembali ke sini setelah memulihkan Bairan, hanya untuk berhenti berjalan. Mengangkat kepalanya, Grid menatap langit yang jauh.

Duguen, duguen, dugeun.

Dia tidak tahu mengapa, tapi jantung-nya tiba-tiba berdebar.

"Yang Mulia?"

Suara yang indah membangunkannya. Dia berbalik dan melihat wajah Mercedes. Dia khawatir.

"Apakah sesuatu terjadi?"

"… Tidak, tidak apa-apa."

Grid memeriksa waktu. Hanya ada dua menit tersisa dalam waktu koneksi hari ini. Sayangnya, dia tidak bisa melihat wajah Irene.

“Mercedes, aku akan istirahat. Jaga ratu dan pangeran, sementara aku pergi. "

"Ya."

"Katakan pada pelayan untuk memberi makan makanan yang baik pada Jude."

“Huhut , Aku mengerti,"

Mercedes tertawa ketika dia melihat wajah Jude, ketika dia digendong Grid. Ini adalah pahlawan yang berjuang untuk mempertahankan Bairan, saat Grid pergi. Saat perang berakhir, Jude bangun, makan, dan tertidur lagi. Dia meneteskan air liur sambil, mencari makanan dalam tidurnya.

Apakah dia tahu, jika dia sekarang ada di belakang rajanya? Mercedes tidak akan bisa membayangkannya.

Mata Mercedes penuh dengan rasa hormat dan kasih sayang terhadap Grid.

***

 

“Uhh, Aku lelah."

Youngwoo logout dan ingin berbaring di tempat tidur. Perang dengan kekaisaran, melelahkan kekuatan fisik dan semangatnya. Namun, hari ini adalah hari Jumat kedua. Itu adalah hari di mana dia akan pergi berkencan dengan Yura.

Ini adalah jadwal yang telah dimulai dengan saran Youngwoo. Karena Youngwoo tidak bisa menanggapi pengakuan Yura, dia menyarankan agar mereka meluangkan waktu, untuk belajar lebih banyak tentang satu sama lain.

“Ayo kencan setiap dua minggu,"

Ini disarankan oleh Yura. Dia mungkin salah tentang menyukai dirinya, jadi Youngwoo berniat memberinya kesempatan, untuk mengkonfirmasi perasaannya.

Tidak peduli berapa banyak Youngwoo memikirkannya, dia tidak bisa percaya jika seorang gadis cantik, baik, cerdas, dan cantik akan menyukainya. Dia bisa saja salah. Akan menjadi masalah besar, jika mereka menikah karena kesalah-pahaman.

Setelah ilusi itu terkelupas, Yura mungkin bosan dengannya dan berselingkuh. Di negara Korea Selatan di mana perzinahan telah lama dihapuskan, fenomena pasangan yang selingkuh tidak bisa diabaikan.

"Tidak, aku berpikir untuk menikah lebih cepat dari diriku."

Ini seperti ketika dia bersatu kembali dengan cinta pertamanya Ahyoung, setelah sekian lama. Dia telah melewatkan romansa dan melamarnya dalam benaknya. Itu adalah sejarah kelamnya yang ganas.

“Uwaaaack!!!”

Memori rasa malu itu sangat menyakitkan! Youngwoo tampak celaka, ketika dia berteriak di kamar mandi mewah.

***

 

"B-Bagaimana kalau kita…?"

"Apakah kamu ingin menonton film?"

Yura cantik hari ini. Penampilan Yura mengenakan armor dalam permainan itu indah dan keren. Tapi dia berpikir, jika Yura tampak yang terbaik mengenakan pakaian polos di kehidupan nyata. Dia bertanya-tanya, bagaimana gaun one piece berwarna biru langit itu, cocok untuknya.

‘Roknya agak pendek… Hum hum.’

Youngwoo mengandalkan fungsi mengemudi otomatis. Dia mencapai tempat parkir bioskop dan turun dari mobil. Kemudian, dia masuk ke lift bersama Yura, hanya untuk terkejut.

'Terkutuk?'

Dia mencari melalui ingatannya dan menyadari ini adalah pertama kalinya dia di bioskop.

"Bagaimana cara Aku membeli tiket film?"

Bagaimana dia memesan minuman dengan popcorn? Kursi apa yang harus dia dapatkan? Apakah barisan depan tempat yang bagus untuk melihat layar? Bagaimana jika dia perlu buang air kecil saat menonton film?

Sejak diluncurkannya Satisfy, bisnis film terus menurun. Siapa yang akan menonton film, ketika Satisfy mengizinkan mereka untuk mengalami dunia yang lebih berwarna, megah, dan terkadang brutal?

Ya, kemerosotan dalam bisnis film telah dimulai setelah rilis Satisfy.

Satisfy telah diluncurkan ketika Youngwoo masih mahasiswa. Tapi, alasan mengapa dia tidak pernah pergi ke bioskop, tidak ada hubungannya dengan Satisfy.

"…"

Youngwoo tertekan ketika dia mengingat masa lalu, dan menundukkan kepalanya.

Ding dong!

Lift berhenti. Youngwoo berencana untuk pergi ke kamar mandi dan mencari ‘bagaimana menghadiri bioskop.' Namun, dia tidak harus melakukan ini.

"Salam, Yura-nim, Youngwoo-nim."

"…?"

Itu karena Yura telah menyewa seluruh bioskop. Youngwoo tidak perlu membeli tiket atau popcorn secara normal. Staf bioskop mengurus pengaturan. Kedua orang itu diantar ke aula super mewah yang kosong, dan duduk di tempat yang mereka inginkan.

"Apakah kamu merasa tidak nyaman?"

Yura bertanya pada Youngwoo yang tercengang.

Youngwoo tersenyum dan menjawab,

“Tidak? Aku pikir ini terlalu bagus.”

Dia serius. Youngwoo berpikir, jika dia dan Yura memiliki kepribadian yang cocok satu sama lain. Keduanya tidak memiliki akal sehat orang biasa.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1005"

Follow Us