Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1040

gambar

Overgeared_1040

Bab 1040

Setelah party Grid pergi ke Reruntuhan Dewa Perang, Piaro tidak pernah tidur dengan nyaman. Menjadi petani dan prajurit, dia tahu terlalu banyak cerita tentang Dewa Perang dan para pengikutnya.

Piaro memperkirakan jika Reruntuhan Dewa Perang adalah tempat yang sangat berbahaya, dan dia khawatir tentang Grid.

Dia tidak berani menyalahkan Grid karena tidak membawanya, saat dia melepas pakaiannya dan mengenakan armor-nya. Dengan begitu, dia bisa berlari kapan saja, ketika Grid membutuhkannya.

Namun dia berharap, Grid tidak perlu memanggilnya. Selama bulan lalu, Piaro bukan petani atau legenda. Dia hanya seorang knight biasa yang menunggu kabar dari tuannya. Akhirnya, dia dipanggil oleh tuannya, dan tiba di situs bersejarah.

"… Kamu."

Piaro menatap Drunk Duke Diworth yang sedang berhadapan dengan Grid. Dia segera menyadari, jika Diworth telah mengejar Grid dari Reidan ke lokasi ini. Dia menempatkan Grid dalam bahaya.

"Seseorang yang berani melawan rajaku, tidak pantas bahkan dijadikan pupuk kandang."

Ketika Piaro menjadi petani legendaris, dia terbebas dari obsesinya menjadi Sword Saint. Kesalah-pahaman dengan Asmophel terangkat, dan rasa sakit di masa lalu lega.

Sejak itu, Piaro memiliki pikiran yang santai. Dia menunda amarahnya, dan ketenangan pikirannya perlahan pulih.

Namun pada saat ini, dia adalah iblis ganas.

Dia bertanya-tanya, apakah dia akan terlihat seperti ini, ketika dia bertemu Permaisuri Marie. Kemarahan yang telah ia tekan, menyebabkan dia memiliki ekspresi yang menakutkan yang benar-benar tak tertahankan. Tidak, itu untuk menyalurkan amarahnya.

Lusinan bunga api beterbangan ke langit yang berwarna merah, karena matahari terbenam. Sifat di atmosfer bereaksi, terhadap kehidupan dan kemarahan Piaro. Itu adalah manifestasi dari Nature State.

"Aku tidak pernah bermimpi, tentang menghidupkan kembali masa lalu."

Arus udara menyapu Piaro, menyebabkan garu, sabit, dan cangkul yang tergantung di pinggangnya, bergesekan dengan armor-nya. Senjata berat (?) begitu ringan, sehingga suara nyaring dan jernih menggema seperti not yang dimainkan oleh alat musik.

Piaro mengayunkan tangannya sekali, membuang sesuatu yang sekecil biji dan sulit diidentifikasi dengan mata. Lusinan atau ratusan benda berukuran benih kecil, tersebar di ruang kosong.

Diworth yang kebingungan, bergerak mundur. Dia menggunakan mata dan inderanya yang melampaui realitas manusia, dan segera memahami identitas hal-hal kecil yang mengalir ke arahnya.

Mereka adalah fragmen dari energi yang kuat. Itu dalam bentuk partikel-partikel halus, tapi kekuatan destruktif yang terkandung di dalamnya masing-masing, sudah cukup untuk menggerakkan langit dan bumi.

Tidak, benarkah itu? Sesuatu terasa berbeda. Energi yang kuat…

Kekuatan ini sering dikenal sebagai eselon atas dari sword energy dan sangat menarik untuk dihadapi. tapi, energi kuat Piaro sangat lembut. Tidak ada kekuatan destruktif yang dirasakan. Seperti yang diharapkan.

 Fragmen energi yang kuat yang gagal mengenai Diworth dan jatuh ke tanah, tidak mengerahkan kekuatan apa pun. Mereka meleleh seperti salju dan terserap ke tanah.

'Sebuah tipuan?'

Itu memaksa Diworth untuk menghindar. Apakah dia akan menghadapi beberapa jenis badai setelah ini?

Diworth siap menghadapi kejutan itu. Tidak dapat dengan mudah menebak, bagaimana Piaro akan menghubungkan serangan, Diworth mundur. Dia tidak percaya diri untuk mengalahkan Piaro dalam pertarungan.

Tetap saja, dia ingin percaya pada akalnya. Dia akan meningkatkan asupan alkoholnya, dan merespons secara langsung apa yang terjadi. Sayangnya, tekadnya tidak berguna.

"…?"

Piaro masih berdiri di tempatnya. Tidak seperti harapan Diworth, Piaro tidak terhubung ke serangan berikutnya. Diworth diliputi keraguan.

“Free Farming 2nd Style,”

Piaro kemudian membaca dengan tenang sambil menarik garu-nya,

"Pertumbuhan Super."

"…?!"

Mata Diworth melebar.

Kekacauan besar melonjak seperti gelombang, membuatnya pusing. Mereka berada di ngarai yang sunyi. Entah bagaimana, semua jenis biji-bijian dan pohon mulai tumbuh dari tanah miskin, yang hanya berupa pasir dan debu.

Tidak butuh waktu lama bagi tanah tandus untuk berubah menjadi ladang yang berlimpah. Bahkan, itu terjadi dalam sekejap mata.

Diworth merasa seperti sedang bermimpi.

"Sihir ilusi?"

Tidak, tidak. Pemandangan ladang dan aroma manis yang berasal dari anggur yang menggantung, tidak pernah bisa menjadi fantasi. Pertama, seorang ahli ilusi tidak akan membiarkannya membedakan antara fantasi dan ilusi.

"Kamu sudah belajar hal yang aneh!"

Potongan-potongan energi yang ditabur Piaro mengandung kehidupan, dan Piaro menciptakan lingkungan menggunakan teknik yang mempromosikan kehidupan.

Ketika Diworth dengan cepat memahami fakta ini, dia meneguk alkohol dan meludahkannya. Aliran alkohol yang dipancarkan dari mulutnya mengandung magic power yang kuat. Tanaman dan pepohonan yang rimbun tidak mampu mengatasi alkohol yang mengerikan dan layu.

Di ujung aliran magic power itu adalah Piaro.

Diworth berlari melintasi ladang yang layu dan mengulurkan tangan. Garu Piaro dan serangan Diworth bertabrakan, menyebabkan ledakan.

Karena lawannya kuat, Diworth tidak bermaksud bersaing dengan skill yang tidak perlu. Dia mengambil senjata tersembunyi di tangannya yang lain, dan menembaknya. Itu ditutupi dengan zat yang sangat beracun, yang dibuat oleh laba-laba bambu putih yang menua.

Jarum yang dipenuhi dengan racun mengerikan yang tidak memiliki warna atau bau, terbang diam-diam dan mengenai paha Piaro.

"Dia tidak waspada!"

Senyum menyebar di wajah Diworth.

Duke Tiphon terkenal, karena racun. Bahkan, mereka yang telah mencapai puncak akan menjadi rentan di depan racun Duke Diworth. Pada saat ini, Diworth yakin akan kemenangannya. Dia bangga jika Piaro mantan pilar kekaisaran, gagal merespons senjata tersembunyi itu.

Namun, Piaro baik-baik saja.

"Itu tidak penting."

"…!?"

Piaro tidak menanggapi racun Diworth. Nature State yang dipadukan dengan tubuh legenda, membuatnya tidak terpengaruh oleh jarum racun. Piaro juga tahu itu. Dia membiarkan dirinya dipukul, untuk benar-benar menghancurkan harga diri Diworth.

Itu untuk menjatuhkan hukuman mati yang terburuk baginya.

Garu Piaro terbang ke arah jantung Diworth. Namun, Drunk Duke Diworth tidak mudah terkena, karena dia membual jalur pergerakan yang tidak terduga. Pakaian Diworth dilonggarkan, saat dia menggunakan gerakan lembut untuk menghindari garu.

"Apa?"

Piaro baik-baik saja setelah diracun dengan senjata tersembunyi…? Diworth bingung oleh penampilan Piaro, yang tampaknya tidak diracun. Dia menderita kebingungan dan kejutan yang lebih besar dari ini, daripada ketika dia melihat ladang.

Meski begitu, dia tidak kehilangan konsentrasinya. Dia minum lebih banyak alkohol dan mengusir kebingungan dan ketakutan.

"Kamu membangun status yang lebih besar…"

Menyaksikan konfrontasi, Duke Grenhal sangat senang. Piaro telah kehilangan segalanya selain hidupnya, dan menjalani hidup sebagai seorang pertapa. Apakah dia hidup dalam kesakitan dan kegelisahan setiap hari? Sejujurnya, Grenhal meragukan hal itu. Dia berharap Piaro menjadi lebih lemah, bahkan jika dia masih hidup.

Namun, apa ini? Piaro membual bentuk yang sangat baik setelah dipanggil oleh Grid. Agak ambigu untuk mengatakan jika dia lebih kuat. Tapi berdasarkan ketahanannya terhadap racun, dia pasti membangun status yang lebih kuat.

"Kenapa dia menyegel pedang-nya?"

Grenhal dan Morse menjadi lebih ragu. Piaro yang mereka tahu adalah swordsman yang ingin menjadi Sword Saint. Namun, Piaro saat ini tidak menggunakan pedang sama sekali dan memegang peralatan pertanian.

Dia memiliki jiwa dan armor knight, tapi hal-hal yang ia perlihatkan sepanjang pertempuran tidak berbeda dengan yang dimiliki petani. Mengapa dia membatasi dirinya? Pada tingkat ini, dia mungkin tidak bisa menang melawan Diworth.

Kemudian itu terjadi, ketika kecurigaan Grenhal dan Morse menjadi lebih kuat.

“Free Farming 4th Style.”

Garu merindukan Diworth yang mengelak seperti ikan. Lalu, Piaro mengeluarkan trisula yang menempel di punggungnya. Tidak, dia menarik garu.

"Garu!"

Tanah di ladang dibalik.

"…?"

Tanah tiba-tiba terbalik, dan tanah naik, menyebabkan kuda-kuda Diworth runtuh. Entah bagaimana, biji-biji beterbangan di penglihatannya, ketika dia mencoba untuk menjaga tubuhnya tetap tegak. Itu adalah efek dari Free Farming 5th style, Harvest.

Ratusan ribu benih membanjiri Diworth.

“Kuek…!”

Jalan mundur diblokir. Diworth menjadi sangat tegang, karena dikelilingi oleh biji-bijian.

"Mereka hanya benih,"

Dia menenangkan pikirannya.

Ya, dia hanya dikelilingi oleh benih. Tidak ada masalah. Seseorang tidak bisa mati karena benih. Diworth menilai dan menekuk pinggangnya. Dia berencana untuk melawan dan memberikan pukulan ketika Piaro memanen, tapi itu adalah kesalahan besar.

“Free Farming 8th Style, Nasi Poles.”

"…!?"

Ada ledakan besar yang mengguncang seluruh ngarai. Ribuan benih yang dipanen oleh Piaro meledak sekaligus, menelan Diworth.

“Kuaaaack!"

Teriakan Diworth bergema.

Dia gagal menanggapi serangan yang tak terduga, dan terluka parah. Tubuhnya menjadi kusam, ketika alkohol itu terbang. Piaro mengambil tindakan tanpa ragu-ragu. Dia mengeluarkan sabitnya tanpa penundaan, dan membidik jantung Diworth. Tidak ada waktu untuk menghindarinya.

[Duke Kekaisaran Sahara 'Drunk Duke Diworth' telah dikalahkan.]

[Ini adalah pencapaian besar yang belum pernah dicapai oleh siapa pun.]

[Reputasimu di seluruh benua telah meningkat. Anda telah memperoleh 2.000 poin reputasi.]

[Level telah meningkat.]

[Labu Magis Keluarga Duke Tiphon telah diperoleh.]

[Anggur Naga Putih Keluarga Duke Tiphon telah diperoleh.]

[Ksatria ‘Piaro’ telah mencapai pencapaian ‘Melebihi Seven Dukes’.]

[Ksatria, ‘Piaro’, sedang mengalami kemajuan!]

Itu adalah akhir yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan sia-sia untuk duke kekaisaran. Ada emosi yang rumit di mata Grenhal, Morse, dan Basara, ketika mereka menyaksikan Diworth berubah menjadi abu.

"Tidak ada yang membantu,"

Piaro kemudian menyalahkan mereka,

"Kalian sama sekali tidak berubah."

Benar sekali.

Piaro telah menyadari keberadaan tiga orang sejak awal. Namun, hanya Diworth yang mengancam Grid pada saat itu. jadi, Piaro harus membunuh Diworth terlebih dahulu. Dia menghitung, jika para duke tidak akan membantu Diworth. Para duke sudah berpaling dari Piaro dan keluarganya di masa lalu.

Piaro menggertakkan giginya. Mereka adalah orang-orang yang ia yakini sebagai teman-temannya. Dia tidak bisa menyalahkan Basara, karena dia tidak memiliki banyak momen kontak dengannya. Tapi, Grenhal dan Morse berbeda.

Selama menjabat sebagai kepala Red Knight, Piaro memiliki hubungan mendalam dengan para prajurit, Grenhal, dan Morse. Dia menghormati dan mempercayai orang-orang yang melayani keluarga kekaisaran yang sama, dan berjuang untuk orang yang sama.

Namun, itu adalah kepercayaan satu sisi. Mereka dengan mudah berpaling darinya.

"Sir Piaro…"

Grenhal dan Morse merasakan kemarahan dan kesedihan Piaro terhadap mereka, dan menundukkan kepala. Mereka tidak berani menghadapinya. Ini terlepas dari mereka telah berjuang untuk keluarga Piaro, dan berdoa untuk ketenangan pikiran Piaro.

Mereka gagal membantu keluarga Piaro pada akhirnya, dan tidak menyangka akan mengadakan reuni dengan Piaro.

Namun sekarang, situasi ini tiba-tiba terjadi di hadapan mereka. Mereka memahami rasa sakit dan kesedihan Piaro, sehingga mereka tidak bisa mengatakan apa-apa. Grenhal dan Morse hanya bisa menghela nafas orang berdosa.

Piaro berusaha mengendalikan kebenciannya.

"…Sekarang, aku tidak akan menyalahkanmu lagi."

Dia berpaling dari bahu lebar Grenhal yang tidak menyelamatkan adiknya.

“Kehancuranku dan keluargaku adalah hasil dari kecerobohanku. Aku tidak pantas untuk menyalahkan Kalian. "

Dia juga berpaling dari Morse yang biasanya tidak bangga di depan orang tuanya.

"Sekarang, aku berjuang untuk melindungi rajaku."

Piaro menyeka matanya dan mengambil peralatan pertaniannya. Berpikir jika Grenhal, Morse, dan Basara secara alami bersama Diworth, Piaro menafsirkan mereka sebagai ancaman bagi Grid.

Itu alami.

Kekaisaran Sahara adalah musuh Kerajaan Overgeared.

"Aku tidak bisa terlalu lama menyeret pertarungan."

Nature State Piaro tidak lengkap. Itu tidak bisa mengerahkan kekuatan yang tak terbatas. Piaro tidak sanggup bertarung lama, karena dia sudah habis-habisan dalam pertempurannya dengan Diworth.

Menganalisis situasi dengan dingin, dia menilai jika dia harus mengincar serangan cepat untuk melindungi Grid dari mereka. Dia akan menggunakan semua teknik rahasianya dari awal, termasuk Origin True Energy.

"Aku harus melindunginya."

Kehidupan Piaro tidak penting. Kehidupan yang diselamatkan oleh Grid, akan digunakan untuk Grid. Piaro baru saja bersumpah ini ketika pembalikan terjadi.

Grid tiba-tiba membuat proklamasi yang absurd,

"Piaro, singkirkan garu-mu."

"…?"

"Mereka adalah teman-temanku."

"…Yang Mulia?"

Piaro meragukan telinganya.

"Selain itu, kedua orang ini berjuang untuk melindungi keluargamu, meskipun mereka tidak berhasil melindungi siapa pun. Mereka telah menderita selama hampir 20 tahun,”

Basara yang terkenal karena bijaksana dan tidak memihak, angkat bicara.

"Aku malu…"

"Sial, aku minta maaf. Sungguh… Aku benar-benar minta maaf. "

Grenhal dan Morse meminta maaf kepada Piaro, yang berdiri seperti patung batu. Piaro menjatuhkan diri ke tanah, dan merasakan sesuatu keluar dari tubuhnya. Dia pusing dan sepertinya mendengar suara lebah di telinganya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1040"

Follow Us