Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1042

gambar

Overgeared_1042

Bab 1042

Itu adalah reuni yang terjadi setelah waktu yang lama. Duke itu mengungkap tahun-tahun kesalah-pahaman dan dendam, dan kemudian kembali ke kenyataan. Mereka pertama kali meratapi Duke Diworth. Duka itu tidak berlangsung lama, tapi kekurangan itu tidak berarti jika itu tidak tulus.

Meskipun memiliki sedikit kasih sayang satu sama lain, dan memiliki ideologi dan sikap politik yang berbeda, Diworth adalah seorang kolega yang melayani keluarga kekaisaran yang sama. Akibatnya, wajar bagi para duke untuk berduka atas kematiannya. Hanya saja, ini adalah sikap yang berasal dari minimal pembenaran.

Duke tidak merasa sedih atau menyesal. Bukankah aneh merasakan kesedihan, atas kematian seseorang yang tidak mereka kenal dengan baik? Duke beroperasi di wilayah yang berbeda, dan tidak memiliki banyak kontak satu sama lain. Kecuali, mereka memiliki hubungan yang sangat dekat.

Dikabarkan jika Diworth kecanduan alkohol setiap hari, sejak dia berusia setengah baya dan dia sangat kejam. Selain itu, dikatakan jika dia biasa menyalah-gunakan atau membunuh tentaranya, dengan kedok disiplin militer.

Kematian Diworth agak dingin. Bukan masalah untuk merasa menyesal. Mereka tidak tahu, apakah mereka harus menantikan masa depan keluarga Tiphon, yang akan dipimpin oleh putranya sekarang.

"Itu tepat, bagi mereka yang kehilangan kualifikasi untuk pergi."

Tiba-tiba, Grenhal bertanya-tanya, seperti apa penilaiannya ketika dia meninggal. Dia takut memikirkan hal ini. Morse berbicara kepada Duke Grenhal yang membuat ekspresi pahit,

"Paling tidak, aku akan menangisi kematianmu."

“Hahat, Kamu baik sekali.”

Waktu berkabung sudah berakhir. Duke Grenhal mengalihkan pandangannya ke arah Grid.

"Saat kami kembali ke kekaisaran, kami akan mengadakan pemakaman yang hebat untuk Duke Diworth."

Diworth mungkin mengancam kehidupan Grid, tapi duke tidak bisa berkompromi tentang bagian ini. Karena dia adalah duke kekaisaran, kematian Diworth akan dibalut dengan kepahlawanan. Grenhal ingin Grid memahami, jika kata-katanya mengandung makna ini.

Memahami apa yang dimaksud Grenhal, Grid mengangguk.

"Pekerjaan kekaisaran bukanlah sesuatu yang harus Aku ikut campur. Kamu tidak perlu memberi tahuku tentang itu. "

"Terima kasih atas pengertianmu."

Sekarang, situasinya hampir berakhir. Sudah waktunya untuk membahas eksplorasi reruntuhan lebih lanjut. Faktanya, hanya beberapa jam yang lalu, para duke telah menyarankan agar ekspedisi dihentikan. Para follower yang telah mempelajari enam teknik rahasia sulit untuk dihadapi, dan juga sering muncul.

Karena itu, lebih baik mundur sebelum kekuatan fisik dan mental mereka habis. Namun, banyak hal telah berubah.

"Duke Grenhal!"

10.000 pasukan yang dipimpin oleh Marquis Fulbas, berlari ke arah mereka dari jauh.

“Hmm… Ada terlalu banyak racun di tanah, sehingga tanaman membusuk dengan cepat…"

Selain itu, ada Piaro di sisinya sekarang.

Benar sekali.

Para Duke bergantung pada Piaro. Itu adalah kebiasaan yang mereka pelajari dari masa, ketika Piaro adalah pilar kekaisaran. Di mana-mana di benua itu, ada orang-orang kuat yang mengancam kekaisaran, dan kekaisaran itu menderita beberapa perang besar.

Piaro lah yang muncul dan menyelamatkan kekaisaran. Kehadirannya telah membantu mereka mengatasi krisis dan memungkinkan orang untuk menikmati ketenangan pikiran, termasuk para duke.

Secara khusus, Duke Grenhal telah menerima bantuan besar dan menganggap Piaro sebagai mentor spiritual. Untuk duke, Piaro adalah keberadaan seperti itu. Keyakinan jika Piaro akan mencegah semua kesulitan di masa depan yang ditemui di reruntuhan, memberi keberanian kepada para duke.

Meskipun demikian, seorang tokoh yang tak terduga berbicara, seperti dia menegur sikap mereka,

"Kami akan menghentikan ekspedisi untuk sementara waktu."

Itu Grid.

“Hah?”

Para Duke telah melihat keserakahan Grid sejak awal. Keinginan Grid untuk mendapatkan kekuatan dan harta baru, lebih kuat daripada orang lain. Mereka menyadarinya, saat mereka menyaksikan keserakahan yang muncul di matanya, ketika dia melihat Kotak Teknik Rahasia. Namun, dia akan meninggalkan keserakahannya dan berhenti menjelajah…?

Pada saat ini, bala bantuan kekaisaran telah tiba, dan Piaro telah dipanggil. Eksplorasi akan jauh lebih mudah daripada sebelumnya. Jadi, sulit untuk memahami mengapa eksplorasi harus dihentikan.

Grid menjelaskan kepada duke yang agak bingung,

"Aku khawatir tentang great demon yang hidup liar di benua itu."

Beberapa saat yang lalu, Grid menyalahkan dirinya sendiri, karena menyebabkan Piaro merasa bersalah. Lalu ada rasa aneh, ketika dia mendengar wisper rekan-rekannya menghiburnya. Awalnya, bukankah ini tempat, di mana semua sihir komunikasi dan teleportasi diblokir?

Sejak tiba di Reruntuhan Dewa Perang, sistem wisper tidak berhasil. Setelah Piaro dipanggil dengan izin dewa perang, aturan ini runtuh. Dia tidak tahu, apakah itu kesalahan dewa perang atau tidak tetapi sistem wisper dibuka.

Lauel dengan cepat mengirim wisper kepada anggota Overgeared, dan mendengar berita itu secara langsung. Ada berita, jika Berith baru saja memasuki Benteng Taleren yang merupakan gerbang terakhir ke ibukota Kerajaan Haken, dan sekelompok orang telah berkumpul untuk memblokirnya.

Itu termasuk Kraugel, Hao, dan Alexander.

Anggota Overgeared juga melaporkan, jika spearman terbaik di benua itu, Kirinus dan Rachel, berkumpul di benteng.

Begitu Lauel menerima berita itu, Grid menjadi gugup.

Ada Zibal dan mesin magis Raiders, dan Grid tidak tahu seberapa kuat Kraugel sekarang. Hao telah mengambil langkah maju dengan membuat kontrak dengan Grid. Sementara Grid tidak menyukai Alexander, dia mengakui keterampilan Alexander.

Jika mereka bergabung dengan Rahel dan Kirinus, yang setidaknya pada tingkat Grenhal…

"Mereka mungkin menyerang Berith tanpa kita."

Itu tidak mungkin terjadi. Alasan Overgeared Guild berpaling dari raid Berith adalah untuk menghemat kekuatan sebanyak mungkin, bukan untuk menyerahkan Berith kepada orang lain. Bahkan, jika orang itu adalah Kraugel, Grid tidak punya niat untuk menyerah pada Berith.

Itu adalah tindakan mengabaikan rekan-rekannya.

"Kita harus mengambil bagian!"

Grid memandangi wajah rekan-rekannya. Ketika mereka menyeberangi Laut Merah dan menjelajahi reruntuhan, mereka telah memperoleh antara dua hingga enam level.

Secara khusus, perkembangan Faker luar biasa, setelah menguasai teknik rahasia. Yura yang telah ditunjuk oleh dewa perang, tampaknya mendapatkan pencerahan. Euphemina telah menyalin skill yang bisa disebut scam dari para follower dewa perang.

Perjalanan sebulan terakhir tidak sia-sia.

"Sudah cukup untuk sekarang."

Grid dan Lauel telah merencanakan serangan besar-besaran terhadap Berith. Mereka bermaksud untuk memobilisasi kekuatan inti dari Kerajaan Overgeared, dari ratusan anggota Overgeared termasuk Piaro, Mercedes, Jude, Sticks, Noll, Kasim, dan Maxong.

Bahkan, mereka bermaksud untuk mengandalkan kekuatan semua orang, dan memberi mereka kesempatan untuk mendapatkan exp dan level. Sekarang, pertumbuhan yang tepat yang perlu dicapai oleh anggota kunci, untuk melindungi semua orang sudah lengkap.

"Aku mencapai tujuan pertamaku."

Grid telah mencapai level 399 dan bisa memperoleh 200.000 Army Swordsmanship. Sekaranglah waktunya, untuk mengalihkan perhatian mereka. Prioritas situs bersejarah dan Berith harus dipilih.

Tentu saja, mereka tidak bisa pergi begitu saja. Akan sangat menyakitkan, jika duke mendapat sesuatu dari situs bersejarah, ketika mereka pergi.

"Selain itu, salah satu dari Seven Dukes terbunuh."

Itu akan sedih. Seharusnya tidak ada kematian lagi, jika jembatan antara kekaisaran dan Kerajaan Overgeared akan dibuat. Kematian duke tidak diinginkan. Grid menyarankan kepada para duke,

"Hentikan eksplorasi untuk sementara dan pergi bersama kami untuk membunuh Berith."

"…?"

Para duke merespon dengan cara yang tidak meyakinkan. Reruntuhan adalah tempat mereka bisa mendapatkan teknik rahasia dewa perang. Di sisi lain, Berith hanyalah penjahat yang sederhana. Apakah perlu, untuk mengatakan yang mana yang harus memiliki prioritas lebih tinggi?

Waktu terbatas.

Jauh lebih bijaksana untuk tetap di sini dan menjelajahi reruntuhan, daripada kembali ke benua itu untuk mengalahkan Berith. Nilai reruntuhan itu jauh lebih tinggi, daripada hadiah dari membunuh Berith.

"Aku juga enggan mengatakan ini, tapi… Untuk kekaisaran, lebih baik membiarkan Berith menjadi lebih aktif. Semakin banyak kerajaan lain menerima kerusakan dari Berith, semakin mereka akan bergantung pada kekaisaran. "

Duke Grenhal dengan jujur ​​menyatakan posisi mereka.

Grid tidak lagi memikirkan cara untuk membujuk mereka. Kemudian, Lauel maju.

“Rasa krisis di benua itu sudah cukup tinggi. Pada saat ini, jika Kerajaan Overgeared datang dan mengalahkan Berith, semua kerajaan di benua akan memuji Kerajaan Overgeared dan posisi kekaisaran akan melemah. "

"…"

"Kamu masih belum tahu? Alasan mengapa Raja Grid mengusulkan untuk melawan Berith bersama adalah, untuk melindungi status kekaisaran sebagai sekutu kuat kami. Apakah Kamu akan menendang kebaikan Yang Mulia? "

Lauel sengaja keluar dengan keras. Dia agak kuat.

Itu karena dia menghitung, jika afinitas para duke dengan Grid menjadi tinggi, setelah bertemu Piaro.

Benar saja, itu berhasil.

"… Aku dengar apa yang kamu katakan."

Grenhal dan Morse mengangguk. Sementara itu, Basara hanya membuat senyum penuh arti. Dia melihat kepura-puraan dalam ucapan Lauel, tapi dia tidak mengungkapkannya. Basara menghitung jika lebih baik bekerja sama dengan Kerajaan Overgeared dalam hal ini, untuk mencapai persahabatan penuh.

Tidak ada ruginya, dan akan sulit untuk menjelajahi reruntuhan tanpa Kerajaan Overgeared.

Atmosfer mulai mengalir sebagaimana dimaksud, dan Grid menyela,

"Selain itu, kita dapat mempersingkat waktu yang diperlukan bagi kita untuk menyeberangi Laut Merah. Sage Stick yang hebat akan tiba di sini sebentar lagi, dan membawa kita semua menggunakan Mass Teleport.”

"Aku pernah mendengar reputasi Sage agung, tapi pada prinsipnya, ini adalah ruang di mana sihir teleportasi diblokir. Tidak mungkin bahkan untuk orang bijak yang hebat. "

"Tidak, tidak lagi. Lingkungan telah berubah. Coba dan periksa menggunakan sihir komunikasi. "

Cerita berjalan dengan lancar. Para duke menggunakan sihir komunikasi untuk berbicara dengan anggota keluarga mereka, dan memastikan itu mungkin. Sekarang, kelompok telah sampai pada titik di mana mereka akan bersatu untuk mengalahkan Berith.

Marquis Fulbas dan pasukannya terpana oleh situasi yang terjadi di depan mereka.

"Mengapa duke berdiri dengan raja musuh?"

"Duke tampaknya terlalu bersahabat dengan Raja Overgeared …"

“Apa yang sedang terjadi… Heok?”

Marquis Fulbas yang bingung dan 10.000 tentara tampak terkejut secara bersamaan. Grid dan duke tengah berbicara serius. Lalu, pria tak dikenal yang berjongkok ke samping, dan melakukan sesuatu ke tanah mendekati Grid. Mereka melihat identitasnya.

"P-Piaro…!"

Itu adalah pengkhianat Piaro.

Respons dari 10.000 pasukan sangat beragam. Mereka yang percaya, jika Piaro bukan pengkhianat terguncang dengan kegembiraan, saat kembalinya pahlawan lama itu. sementara, mereka yang menganggap Piaro sebagai pengkhianat merasa khawatir.

Tentu saja, ada jauh lebih banyak orang di kelompok yang terakhir. Keluarga kekaisaran telah lama menyatakan, jika Piaro adalah pengkhianat. Mereka menuduhnya melakukan kejahatan pemberontakan dan membunuh semua anggota keluarganya.

Sudah ada hasil seperti itu, sehingga sangat sedikit orang percaya, jika Piaro sebenarnya dijebak.

Marquis Fulbas adalah salah satu dari orang-orang yang sangat langka. Dia adalah seorang bangsawan yang hebat, dan memiliki pengalaman membangun prestasi dengan Piaro sejak awal. Marquis membeku seperti patung batu selama beberapa saat, sebelum matanya memerah.

Dia memperhatikan kebenaran, ketika dia melihat Piaro berdiri di samping duke.

"Aku lega melihatmu dalam keadaan yang baik."

"…Apakah orang tuamu masih sehat?"

"Ya, mereka kehilangan semua giginya, tapi mereka sehat."

“Aku percaya, mereka akan hidup untuk waktu yang lama. Mereka selalu membuka pintu gudang dan merawat orang-orang setiap kali ada bencana. Bahkan, jika mereka menjadi kurus karena kelaparan… Orang-orang memuji mereka sebagai dewa, dan percaya jika mereka akan diberkati dan hidup panjang dan sehat. "

"Namun, perut mereka gendut sekarang, tidak sepertiku yang begitu rakus. Sehingga, Aku menjual putriku daripada mengorbankan diriku sendiri."

“Jika ada seseorang yang membuka pintu gudang, pasti ada seseorang yang mengisi gudang. Apakah kamu tidak tahu itu? Kamu pasti mengalami kesulitan. "

"Sir Piaro."

Dia masih sama. Percakapan singkat memurnikan marquis. Seorang pahlawan bukan pahlawan tanpa sebab apa-apa. Namun, marquis berada dalam posisi seorang pelayan, yang seharusnya tidak meragukan Yang Mulia Kaisar.

Karena itu, Marquis Fulbas lebih percaya pengkhianatan daripada meragukannya.

"Maaf, aku minta maaf."

Marquis Fulbas kehilangan kekuatan di kakinya, dan menitikkan air mata. Para bangsawan yang baru-baru ini menjadi jauh darinya karena pekerjaan seseorang, juga menangis bersamanya. Retakan yang baru saja terjadi mulai membaik lagi.

Huroi yang menyamar sebagai Earl Baget, mengerutkan kening.

‘Piaro sedang mengendalikan…’

Seberapa banyakkah perjuangan Huroi? Kemudian itu terjadi, saat Huroi menggedor dadanya yang pengap.

(Aku ingin melihatnya,)

Suara Dewa Perang Zeratul berdering di telinga Grid.

(Bisakah kamu selamat dari sini?)

"Apa yang dia katakan tiba-tiba?"

Grid frustrasi melihat ke sekeliling.

Saat itu, sekelompok orang mendekat dari jauh. Mereka adalah 100 knight yang dipersenjatai dengan armor putih transparan, dan suasana yang mereka berikan tidak biasa. Duke Grenhal mengenali mereka dan berteriak,

“Kyle! Empat unit bala bantuan seharusnya tiba. Salah satu dari mereka ternyata adalah unit Kyle …! "

"Kyle?"

Grid memiliki ekspresi seperti sedang mengunyah kotoran.

Kyle adalah salah satu dari Five Pillar kekaisaran. Di masa lalu, Grid telah bertarung melawan Kyle secara langsung. Jika Braham dan Mumud tidak membuka kekuatan mereka karena quest pada saat itu… Grid dan Agnus akan mati, tanpa bisa mengatasi kekuatan luar biasa Kyle.

Kyle mungkin yang terlemah dari Five Pillar, tapi dia masih menjadi ancaman. Dia berbeda dari Seven Duke, karena dia belum berbagi masa lalu dengan Piaro. Jadi, mereka akan benar-benar bermusuhan.

Dewa perang memberi ancaman lebih besar ke Grid yang gugup.

(Dia mendengarkanku, tidak sepertimu. Dia mengakui kekurangannya dan memanjat jalan yang Aku sarankan.)

"…!?"

(Untuk meninggalkan tempat ini, Kamu harus mengalahkan follower baruku.)

[Sebuah quest baru telah dibuat!]

[Follower God of War, Kyle

(Kesulitan: SSS

Salah satu dari Five Pillar, Kyle mengunjungi reruntuhan di bawah komando kaisar.

Kemudian, dia bertemu Dewa Perang.

Dia percaya, jika jalur seni bela diri yang diusulkan oleh dewa perang adalah berkah, dan menjadi pengikut yang bersemangat.

Berjuang dan menangkan melawannya yang datang berlari untuk membunuhmu, di bawah perintah dewa perang!

Quest Clear:

Kematian Kyle atau membuatnya melarikan diri.

Clear Reward:

Akses gratis ke Ruins of the War God.

Kegagalan Quest:

Level -5.

Hapus efek yang disebabkan oleh kemauan dewa perang (komunikasi dan sihir teleportasi diizinkan di reruntuhan).

Ketertarikan pada seni bela diri akan meningkat.]

"Kotoran!"

Itu adalah level yang telah ia upayakan dengan susah payah, selama beberapa bulan terakhir. Dia akhirnya mencapai level 399, dan 200.000 Army Swordsmanship ada tepat di depannya.

Jika dia gagal dalam quest ini, dia akan kehilangan banyak waktu dan usaha yang tidak bisa diganti dengan uang. Grid yang ketakutan berteriak pada Piaro dan rekan-rekannya,

"Kita harus menghentikannya!"

Kemudian…

"Itu adalah kamu!"

Petir dilepas.

Kyle yang berambut abu-abu dan satu tangan, dengan cepat tiba di depan Grid. Kyle mengeluarkan kilat yang kuat, yang tidak bisa dibandingkan dengan masa lalu. Kehadirannya sendiri tampak seperti bencana alam.

"Kamu berani mengabaikan bantuan dewa perang…! Eh?"

Kyle berteriak dengan ekspresi menakutkan, ketika dia tiba-tiba tampak kagum. Dia melihat wajah Grid dan mengingat memori lama.

Itu adalah wajah keturunan Unbeatable King yang mengintipnya dari bawah topi jerami. Dia tidak pernah bisa melupakan wajah orang absolut yang memotong lengan kanannya, dengan kekuatan yang luar biasa.

"… Aku rasa, aku salah orang."

Tiba-tiba Kyle mundur.

"…?"

Grid tercengang.

"Kalau begitu aku pergi sekarang,"

Kyle buru-buru meninggalkan posisinya.

[Quest ‘Follower Dewa Perang, Kyle’ telah selesai!]

[Di masa depan, Anda dapat dengan bebas mengakses Ruins of the War God!]

"… ???"

(…. ???)

Ada keheningan yang canggung. Baik Grid maupun dewa perang tidak dapat memahami situasi dan diam untuk sementara waktu. Itu diam untuk waktu yang lama, ketika lingkaran sihir ditarik di udara, dan Sage Stick muncul.

Grid berbicara dengan sopan kepada dewa perang yang mengawasinya dari suatu tempat,

"A-aku pergi."

(…)

“Uh, Ayo pergi."

(…)

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1042"

Follow Us