Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1044

gambar

Overgeared_1044

Bab 1044

Debirion, dewa perburuan, adalah salah satu dari banyak dewa asli yang lahir dari mitos. Statusnya jauh lebih rendah, jika dibandingkan dengan Rebecca, Hexetia, dan Zeratul.

Di Kekaisaran Sahara, menyembahnya diklasifikasikan sebagai sesat. Dia adalah eksistensi yang hanya pada tingkat ini. Namun bagi Zibal, Debirion adalah objek dengan keyakinan absolut.

"Muncul!"

[Karena bantuan Debirion, damage PvE telah sangat meningkat dan exp yang diperoleh sedikit meningkat.]

Efek pasif dipicu, begitu dia memasuki pertempuran. Ini adalah kekuatan pendorong yang memungkinkan Zibal untuk tetap di tempat kedua di masa lalu.

Utusan Debirion adalah kelas yang berspesialisasi dalam perburuan dan pertumbuhan. Jadi, Zibal yakin dia bisa melampaui Kraugel, saat dia mendapat kelas ini. Hanya saja, itu memiliki keterbatasan yang jelas dalam PvP.

Dengan demikian, Zibal terpaksa beralih ke Sky Rider dengan menangis. Hilangnya medali emas untuk Grid dalam acara serangan Kompetisi Nasional, juga telah menentukan. Saat Zibal menjadi ky Rider, dia kehilangan semua ciri-ciri kelas Utusan Debirion.

Tetap saja, Debirion adalah dewa yang pengasih. Alih-alih menghukum salah satu dari sedikit pengikut karena meninggalkannya, Debirion memberi berkah dan mengizinkan Zibal untuk melakukan keterampilan berburu yang luar biasa.

Setiap target yang digolongkan sebagai monster, tidak peduli rasnya, terpaksa tidak berdaya di depan Zibal.

"Tumbuh!"

Fungsi Golden Cudgel dapat dengan mudah dijelaskan. Tumbuh atau menjadi lebih kecil, itu saja.

Namun, kesulitan penggunaannya melebihi level tertinggi, dan Golden Cudgel digolongkan sebagai yang terburuk. Masalah terbesar adalah kemunduran, saat volume dan berat meningkat.

[Skill 'Perpanjangan' telah digunakan secara maksimal!]

[Kekuatan serangan +8 Golden Cudgel telah meningkat secara signifikan, dan crit hit akan terjadi tanpa syarat. Damage kritis terkena tiga kali.]

[Target telah dihancurkan!]

[Senjata yang Anda gunakan sangat berat. Anda tidak bisa menahan kekuatannya.]

[Otot-otot di lengan kanan-mu sobek, dan tulangnya patah!]

[Anda tidak bisa menggerakkan lengan kanan-mu!]

“Kuek…!”

Mata Zibal memerah, dan dia mengertakkan giginya. Lengan kanannya yang menggunakan Golden Cudgel untuk menghancurkan iblis-iblis, menjadi hitam dan berputar ke arah yang aneh.

Kekuatan hilang dari ujung jarinya.

Kalau terus begini, dia akan melepaskan Golden Cudgel dan kehilangan kepemilikan. Karena kendala yang kuat ini, Utusan Debirion tidak dapat mengeluarkan semua potensi Golden Cudgel. Namun, itu berbeda sekarang.

"Pegasus!"

Seekor kuda yang muncul dalam fantasi seperti unicorn.

Itu adalah salah satu hal yang menentukan, yang membuat Zibal menjadi Blue Sky Rider. Pegasus menjilat lengan kanannya, seperti terbiasa dengan pekerjaan ini dari sebelumnya. Kemudian, lengan kanan Zibal yang terkulai lemas, pulih dengan cepat. Hanya butuh dua detik baginya untuk menjalani seluruh proses ini.

Sebagai salah satu orang paling kuat di antara dua miliar pengguna, Zibal memiliki kendali atas dunia, dan merasakan indra kembali ke ujung jarinya. Dia segera berteriak,

"Menjadi lebih kecil!"

Golden Cudgel dengan cepat memendek seperti pegas elastis, dan kembali ke ukuran aslinya.

“Kuhum …!”

Zibal tidak bisa menangani rebound dari Golden Cudgel, dan mundur beberapa langkah. Dia berhenti, ketika punggungnya mengenai kaki Raiders. Lalu, dia minum potion dan berteriak ke tentara di dinding, "Jaga formasi-mu!"

Ada ratusan spesies iblis.

Mereka memiliki berbagai ras seperti monster, dan pasukan Berith adalah sama. Beberapa iblis menyerupai serangga, dan yang lain menyerupai binatang buas. iblis seperti serangga itu kecil tapi cukup cepat untuk memanjat dinding dalam sekejap.

Sementara itu, iblis seperti binatang itu besar, besar dan lambat tapi mereka punya tahan lama.

Tidak mudah bagi Zibal untuk melukai mereka dengan Golden Cudgel. Iblis-iblis yang masih hidup memanjat tembok, dan menembakkan api atau racun dari mulut mereka, kepada para prajurit.

“Waaaah!”

Para prajurit yang bersemangat tinggi karena Zibal, ditelan api dan dibakar. Sementara itu, para prajurit yang melemparkan batu di bawah tembok terkejut, ketika penjaga yang mengawalnya menghilang tanpa jejak.

Barisan prajurit mulai runtuh, dan kecepatan pendakian iblis meningkat. Bahkan, mereka yang mundur dari serangan Zibal, tertawa kecil dan melebarkan sayap mereka.

Mereka adalah iblis kecil yang menyerupai lalat. Lalat menembakkan air liur mereka, dan ratusan jarum tipis yang sulit digenggam dengan mata, membanjiri para prajurit.

"Lindungi para prajurit!"

Para bangsawan, termasuk Earl Flenitium, melompati tembok dan menggunakan sihir. Hambatan transparan mulai menangkis serangan iblis pada tentara. Mereka adalah pilar Kerajaan Haken. Para bangsawan yang mengabaikan keluarga kerajaan yang putus asa di barisan Berith, adalah mantan bos dan kawan lama Zibal.

Mereka mempercayai Zibal, ketika dia masih pemula dan memberinya banyak quest yang meningkatkan kepercayaan diri Zibal, dan memungkinkannya untuk hidup sesuai dengan kepercayaan mereka. Tanpa mereka, Zibal saat ini tidak akan ada.

"Jangan berlebihan."

Zibal memandang para bangsawan di belakangnya dan tersenyum. Dia merasakan berlalunya waktu. Para bangsawan yang memerintah atas player beberapa tahun yang lalu, sekarang bergantung pada player…

Zaman telah berubah.

"Pegasus, mari kita menangani babi itu, selama celah ini."

Pegasus membawa Zibal di punggungnya dan melayang ke langit. iblis yang datang melalui dinding memasuki tatapan Zibal.

"Orang-orang ini."

Zibal menargetkan monster besar di pasukan iblis.

Iblis itu memiliki tubuh besar seperti beruang, ditutupi bulu abu-abu, dan memiliki empat wajah di satu kepala. Penampilan mereka aneh, tapi mereka sangat bertahan lama. Sebagian besar panah dan batu yang ditembakkan oleh tentara di dinding, dihalangi oleh tubuh mereka. Dan, mereka membantu iblis lainnya.

Mereka adalah tanker neraka.

Zibal memutuskan dia harus menangani mereka terlebih dahulu, dan mengayunkan Golden Cudgel.

"Tumbuh!"

Ukuran dan berat Golden Cudgel meningkat secara dramatis, dan pembuluh darah di lengan kanannya naik dan pecah. Namun, Zibal menahan rasa sakit. Lengan kanannya menjadi benar-benar compang-camping, saat Golden Cudgel jatuh di kepala monster besar.

Pegasus berteriak cemas, saat Zibal bergetar. Mata monster besar itu menatap Zibal secara bersamaan. Monster besar itu tidak mati, ketika Zibal memukul mereka dengan Golden Cudgel. Hanya HP mereka yang dicukur.

"Orang-orang kotor ini sulit."

Monster besar itu bukan monster elit. Mereka diklasifikasikan sebagai normal. Namun, mereka mengalami serangan yang paling kuat dari Golden Cudgel.

Zibal terus terang kesal. Dia merasa frustrasi, ketika melihat pasukan iblis melintasi dataran dan memanjat dinding. Daripada menghentikan kemajuan Berith, dia mungkin dimakan oleh iblis, sebelum bertemu Berith.

"… Aku benar-benar barang bekas."

Dia tidak bisa menahan senyum.

Zibal tidak pernah frustrasi dengan kesulitan apa pun, di hari-hari ketika dia membidik peringkat pertama. Dia telah mengalami situasi yang jauh lebih membuat frustrasi, daripada keadaannya saat ini.

Tentu saja, ada banyak hal yang telah ia alami dan gagal atasi. Dia telah merasakan kegagalan begitu banyak, sehingga dia menyadari kenyataan dan menjadi orang seperti sekarang ini.

‘Jangan memaksakan batasan hari ini.’

Tidak ada kepastian jika dia bisa mengusir segerombolan iblis jahat ini. Tetap saja, dia tidak boleh frustrasi. Dia harus terus berjuang. Sudah waktunya untuk kembali ke hari-hari, ketika dia pemberani yang tidak tahu apa-apa.

Keberaniannya akan memperkuat moral mantan kolega dan prajuritnya.

“Ohhhhhh!"

Raungan gemuruh bergema di medan perang. Bumi bergolak, setiap kali Zibal memegang Golden Cudgel. Lengan kanannya patah berkali-kali, dan aura Pegasus cepat habis, ketika menyembuhkannya.

Pada akhirnya, monster besar di garis depan pasukan iblis runtuh satu per satu. Panah yang ditembakkan oleh tentara di dinding, akhirnya mulai mengenai pasukan iblis.

“Wahhhh!”

"Zibal, kami percaya padamu!"

Moral para prajurit meningkat tajam. Kulit para bangsawan yang berurusan dengan lalat, menjadi cerah. Mereka memiliki harapan, jika mereka dapat melindungi kerajaan mereka, dengan tangan mereka sendiri.

Di sisi lain, ekspresi Pegasus sedih. Lidah menjilati lengan tuannya yang bergetar. Sayap putih yang mengepak di langit berhenti.

“Pant… Pant… Pant…”

Zibal berada di ambang kelelahan. Jendela staminanya berkedip merah.

"Belum… belum."

Sedikit lagi. Paling tidak, dia ingin tetap kuat, sampai dia menyingkirkan penembak jitu pasukan iblis. Namun, visinya terus kabur.

Inilah akhirnya.

Akhirnya, tatapan Zibal kembali ke Raiders, yang berdiri di dalam benteng. Awalnya, dia berencana untuk mengoperasikan Raiders ketika menghadapi Berith. Tapi sekarang dia akan mati, rencananya berubah.

"Gunakan Raiders untuk menerobos iblis dan bunuh Berith."

Zibal yang bertekad membelai kepala Pegasus.

Pegasus membaca kehendak tuannya dan memalingkan kepalanya dengan sedih. Saat itu turun menuju Raiders.

"Nasty, nasty. Menurutmu, berapa lama aku akan membiarkan manusia sepele mengambil jalan-nya?"

Ada bau busuk, saat suara memasuki telinga Zibal. Itu adalah suara yang ia dengar ratusan kali melalui siaran.

Suara Great Demon Berith.

"Kamu melukai prajuritku dan harus membayar harganya."

"…!"

Mata Zibal membelalak. Tidak masuk akal mendengar suara Berith, ketika Berith begitu jauh. Itu juga tidak masuk akal, melihat debu yang naik dari pertempuran yang memadat menjadi logam.

"Hentikan dan mati."

Logam tajam itu bergabung bersama dan berputar, membentuk badai. Itu merobek daging iblis yang keras dan terbang ke Zibal. Pegasus terbang dengan giat dan berusaha menahan badai logam, tapi itu tidak mudah.

Pegasus sudah kehabisan sebagian besar kekuatannya, dan tidak memiliki stamina.

"Pegasus, kembali."

Sudah cukup bagi Zibal untuk mati sendirian. Dia akan menerima lebih banyak kerusakan, jika Pegasus meninggal. Pegasus menggelengkan kepalanya dengan keras kepala, dan mengabaikan Zibal.

Zibal membatalkan pemanggilan dan mulai jatuh ke tanah.

"Aku sekarat lebih cepat dari yang direncanakan. Tapi, masih ada satu kesempatan lagi."

Zibal telah menetapkan Benteng Taleren sebagai titik kebangkitan. Bahkan jika dia mati, dia bisa dibangkitkan segera. Staminanya akan benar-benar pulih.

"Aku akan bertarung lagi."

Tentu saja, kematian kedua berarti dia akan mengalami penalty, di mana dia tidak bisa login. Saat dia pergi, Kerajaan Haken akan memiliki pertarungan yang lebih sulit, tapi dia tidak bisa membantu.

Badai logam mendekat, ketika Zibal mendekati tanah. Apakah dia akan mati, karena ditelan badai atau jatuh ke tanah? Saat Zibal memikirkan hal sepele ini, seseorang meraih tangan Zibal dan menariknya.

Kemudian, suara rendah dan dingin terdengar,

"Istirahatlah."

Itu adalah suara yang tak terlupakan. Zibal merasa iri dan cemburu. Lalu, dia merasa iri dan rindu. Itu adalah yang pertama dari yang tertinggi sebelumnya.

"Kraugel…!"

Jubah perak dengan sulaman naga emas besar, mengepak di angin. Sutra lembut melilit tubuh Zibal yang terluka.

"Tearing of Sky."

Cakar binatang buas yang besar diukir di langit. Badai logam menegang di tempatnya. Ini adalah sesuatu yang akan mencabik-cabik Zibal. Sekarang, dia membalikkan rutenya. Itu kembali ke tempat asalnya, menyapu pasukan iblis dan menelan Berith.

Tepat sebelum mencapai Berith, logam yang membentuk badai berubah kembali menjadi debu dan tersebar.

"Sword…"

"Space Sword."

"…Saint."

Dunia terpecah menjadi dua. Bumi, langit, ribuan iblis, dan Berith. Semuanya dipotong.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1044"

Follow Us