Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1046

gambar

Overgeared_1046

Bab 1046

Situasi perang sangat berubah, setelah Kraugel muncul.

Pertama-tama, gerbang benteng terbuka lebar. Para prajurit Kerajaan Haken berhenti menunggu iblis di dinding, dan muncul dari benteng. Mereka berdiri di jalur berliku ngarai, dan membantu kelompok Kraugel untuk melawan iblis.

Tidak lagi berjongkok seperti kura-kura, para prajurit menyerbu dengan berani ke arah iblis, seperti binatang buas.

"Mati! iblis sialan!"

"Pergi ke neraka!"

"Hilang dari tanah kami!!"

Itu adalah serangan balik yang sengit. Kemajuan pasukan iblis, mulai didorong kembali sedikit demi sedikit. Sekarang, iblis tidak lagi dekat dengan tembok. Daya tahan dinding yang menurun setiap kali asam dan iblis api memanjat dinding, perlahan mulai pulih.

Itu seperti stamina Zibal.

"Artileri, berlindung!"

Di atas tembok, Zibal sempat mundur dari medan perang sementara staminanya pulih, dan mengarahkan para prajurit. Dia dulunya seorang bangsawan Kerajaan Haken, adalah mantan pemimpin Tujuh Guild, dan sekarang menjadi prajurit kekaisaran.

Akibatnya, kemampuan memerintahnya sangat baik. Setiap kali penjaga dan artileri menembak dengan perintah Zibal, sekutu di medan perang diselamatkan. Tentu saja, tidak semua orang bisa dilindungi.

"Penutup! Tutupi api! "

“Ah, Aku masih memuat! "

"Sialan!"

Senjata yang disebut busur, terlalu banyak dipengaruhi oleh keterampilan archer dan arah angin. Meriam itu juga memiliki kelemahan fatal, yaitu mereka tidak bisa langsung ditembakkan. Zibal dan tentaranya dipaksa untuk menonton, ketika iblis menangkap para prajurit.

Setiap kali ini terjadi, mereka merasa sangat marah dan benci. Mereka memegang niat membunuh yang mengerikan terhadap pelaku utama, Berith.

'Dasar bajingan.'

Pandangan Zibal beralih ke medan perang kecil di cakrawala.

Jauh dari medan perang di bawah tembok, pertempuran sengit terjadi antara Berith, Kirinus, dan Rachel.

Tombak Kirinus bergerak seperti air yang mengalir, sedangkan tombak Rachel membual energi ledakan, yang seperti napas naga. Sekilas, kedua tombak itu menekan Berith.

Berith mencoba untuk melawan serangan mereka, bertahan melawan taktik mereka dengan alkimia. Greakan Kirinus dan wujud Rahel tidak mengizinkan alkimia Berith terbentuk. Alkimia Berith hancur, setiap kali itu dilemparkan.

Tarian alkimia…

Berith yang tak berdaya mencapai titik, di mana dia harus mengeluarkan pedang yang tergantung di pinggangnya. Berith memblokir tombak merah Rachel dengan pedang kasar, dan memutar matanya yang putih tanpa pupil.

Seolah, dia tertawa.

"Kekuatan pikiran tidak terbatas."

Ada batas kekuatan mental.

Kirinus dan Rachel mungkin adalah dua makhluk terkuat di benua ini. tapi, itu masih menjadi beban bagi mereka, untuk menggunakan kehendak tak berwujud mereka secara berurutan.

Bahkan, kecepatan di mana kehendak tak berwujud mereka membubarkan alkimia Berith, melambat.

Jika ini terus berlanjut, kecepatan penciptaan alkimia Berith akan melampaui kecepatan, di mana mereka membentuk keinginan tak berwujud mereka. Tidak, mereka berdua cenderung untuk menghancurkan diri sendiri, sebelum mereka bisa mengejar kecepatan.

Kening Kirinus dan Rahel sudah tertutup keringat. Meski begitu, Kirinus dan Rachel tidak peduli.

"Tujuan kami…"

"…bukan untuk menjatuhkanmu."

"Kami akan melakukannya dengan tepat."

"Ya. itu benar."

" ….?"

Keduanya menghabiskan waktu hampir tiga bulan bersama. Kirinus dan Rachel telah bertemu satu sama lain setiap hari, dan mengakui yang lain sebagai saingan. Mereka tidak lupa, mengapa mereka berdiri di depan Berith sekarang.

Ini hanya permainan.

Penting untuk mengetahui siapa yang memberikan lebih banyak kerusakan pada Berith. Tapi, mereka tidak punya rencana untuk menyerahkan hidup mereka untuk Berith. Mereka akan bertindak cukup dalam situasi ini.

Kirinus dan Rachel tidak berniat mati di tempat ini. Namun, jika memungkinkan …

"Aku akan tinggal, selama aku bisa."

Perlombaan ini jauh dari konsep pelatihan dan kinerja. Kedua orang menggunakan kekuatan bawaan mereka untuk membelokkan pedang Berith yang canggung, dan menusuk tombak mereka.

Kemudian, mereka melirik ke belakang. Jauh dari sana, Kraugel bertarung dengan iblis, bersama dengan teman-temannya.

Kirinus dan Rachel ingin mengulur waktu sebanyak mungkin untuk Kraugel. Mereka berencana untuk berpegang pada great demon sampai Kraugel mengalahkan pasukan iblis. Bagi Kirinus, Kraugel adalah satu-satunya murid dan sahabatnya.

Bagi Rachel, Kraugel cukup menarik untuk diamati, dan dia memikat hati para knight.

 "Aku tidak bisa membiarkannya mati di tempat seperti ini."

Kirinus dan Rachel mengangguk. Kedua orang ini bersaing dengan keterampilan yang sama baiknya. Mereka yang mengakui dan menghormati satu sama lain, untuk membiarkan punggung mereka saling berhadapan.

"Teknik Rahasia Tombak Bulan."

"Dehakel style ke-5."

"Gerhana."

Tombak Kirinus bergerak membentuk lingkaran dan menelan cahaya di sekitarnya. Jalan tidak dapat dibaca.

"Salamander!"

Tombak Rachel bergerak dalam garis lurus dan memancarkan api kuning. Jelas itu tidak bisa dihentikan.

"….!"

Mata Berith melebar.

Tanpa sadar, hatinya mulai terbakar, dan dia menjerit.

-HP Berith telah sangat berkurang!

Para komentator dari masing-masing negara menelan ludah, ketika mereka menyampaikan situasi, dan semua ruang obrolan mendidih.

Emoticon seperti kejutan, acungan jempol, dan tepuk tangan membombardir obrolan.

Keterampilan Kirinus dan Rachel lebih besar dari yang dikabarkan. Kedua orang tersebut mematahkan konsep 'terkuat' di benak publik. Orang-orang menyadari jika bahkan petani Overgeared yang telah aktif dalam raid Belial beberapa tahun yang lalu, hanyalah sampah di depan mereka.

Ini wajar karena orang-orang tidak dapat memprediksi dengan tepat, berapa banyak Piaro yang tumbuh selama bertahun-tahun.

"Aku pikir, aku memukulnya lebih keras."

"Itu hanya mungkin, karena aku mengungkap kelemahannya."

"Bagaimanapun, bukankah aku melakukan lebih banyak kerusakan?"

"Itu mungkin, karena aku jadi kontribusiku lebih tinggi."

"Apakah kamu memiliki kulit yang tebal?"

"Itu kamu."

Kirinus dan Rachel bertengkar, sambil mendorong kembali Berith yang berdarah. Itu adalah argumen kekanak-kanakan, tapi penting bagi mereka. Ini karena, arah pertempuran dapat menentukan masalah yang belum diselesaikan, selama lebih dari dua bulan.

Dua tombak mengenai dagu dan samping Berith. Berith yang kaget jatuh dari kuda, dan wajahnya terbanting ke tanah.

Tubuh Berith yang kering dan memanjang, berkedut karena rasa sakit. Great demon itu seperti ini, di depan hanya dua manusia. Kirinus dan Rachel dengan mudah dapat mencapai hasil yang berarti, ketika puluhan ribu penantang mati, karena Berith.

Itu karena perbedaan level.

Sama seperti tidak ada gunanya bagi ratusan player level 100 untuk melawan player level 300. Hal yang penting di Satisfy adalah kekuatan, bukan jumlah. Baik Kirinus dan Rachel lebih baik daripada ribuan ranker yang menghadapi bos puncak. Akan sulit, jika ribuan ranker harus bertarung melawan Kirinus dan Rachel.

Yah, bagaimanapun juga. Kirinus dan Rachel tidak terlalu gugup, tentang Great Demon Berith. Itu adalah alasan mengapa Kekaisaran Sahara tidak bertindak, ketika Kerajaan Overgeared menyerang Belial.

Untuk sebuah kerajaan yang memiliki banyak orang kuat, tidak perlu takut pada great demon.

Tentu saja, ini hanya kesombongan. Bukankah kekaisaran sudah menderita kekalahan telak, karena Astaroth? Great demon adalah musuh manusia. Mereka bukan lawan yang mudah.

"…Kalian,"

Kata Berith, mengunyah tanah di mulutnya, saat dia perlahan mengangkat tubuhnya yang memanjang. Dia bertanya pada Kirinus dan Rachel, yang berdiri berdampingan,

"Apakah kamu tidak salah tentang sesuatu? Kamu hanya mangsaku."

“Hah?"

Rachel mengerutkan kening.

Secara alami, dia tahu ini. Dia tahu, jika dia dan Kirinus memiliki waktu yang sangat singkat untuk mendapatkan keuntungan dari Berith. Sekali lagi waktu berlalu, mereka akan kehabisan skilll dan stamina, dan situasinya akan berangsur-angsur berbalik.

Namun, itu belum.

Bagaimanapun, mereka masih memiliki keunggulan luar biasa. Mereka bisa memimpin dalam pertempuran, karena mereka menyegel alkimia yang merupakan kekuatan utama Berith. Itulah yang dipikirkan Rachel.

"Kamu berdua, bukankah kamu sudah sekarat?"

"…?"

Kekuatan Berith bukan hanya alkimia. Kekuatan sejatinya adalah kemampuan untuk berbohong, dan kebohongannya menipu seluruh dunia.

“Batuk!?”

Rachel memiringkan kepalanya mendengar komentar aneh itu, hanya untuk batuk darah. Kulitnya yang jernih berlumuran darah. Seluruh tubuhnya penuh luka yang ia derita, tanpa sepengetahuannya.

Kirinus juga sama. Kapan kakinya dipotong? Kirinus duduk di tanah dan menatap luka di kakinya. Pemandangan darah yang membasahi bumi, tercetak di benaknya. Tanah yang dikunyah Berith berubah menjadi logam di mulutnya. Lusinan kuku tajam memenuhi mulutnya.

"Aku sudah bilang. Kekuatan mental tidak terbatas. Kekuatan mental manusia yang berpikiran rendah, cepat terkuras."

Saat ini…

"…!?"

Luka Rahel menghilang tanpa jejak. Berbagai rasa sakit yang menyertai luka-luka itu menghilang, seolah-olah itu bohong. Hal yang sama berlaku untuk luka yang dalam di kaki Kirinus. Kirinus bangkit dari posisinya, dan darah yang menodai bumi terhapus, seolah-olah mereka belum pernah ke sana.

Dunia itu sendiri telah tertipu. Kebohongan Berith kehilangan efeknya.

Rachel dan Kirinus menyadari, jika apa yang baru saja mereka alami adalah ilusi, dan buru-buru menyesuaikan tombak mereka. Namun, sudah terlambat. Berith meludahkan lusinan paku yang memenuhi mulutnya dan mengubah tubuh kedua orang itu menjadi lap.

Ini adalah kenyataan, bukan dusta.

“Ugh…!”

Darah mengalir dari tubuh mereka, dan Kirinus dan Rachel yang terserang, menegang sebentar. Mereka kehilangan akal sehat, untuk sementara waktu. Berith tidak melewatkan celah ini.

"Ha ha ha, manusia sangat sederhana."

Dia tersenyum, ketika dia mengubah segala sesuatu di sekitarnya menjadi logam. Lusinan bilah tajam dengan cepat dibuat dan diarahkan ke Kirinus dan Rachel.

"Mati."

Berith tidak membuang waktu. Dia dengan rapi menangani semua rintangan di depannya dengan kecepatan cepat. Great demon itu tidak menunda, ketika dia menggerakkan pedangnya dan merobek tubuh Rahel dan Kirinus.

-I-Ini konyol…

Para komentator di seluruh dunia mengkonfirmasi HP Kirinus dan Rachel yang menurun dengan cepat. Para penonton kehilangan harapan kecil yang baru saja mereka peroleh, dan duduk dengan perasaan tidak berdaya.

"Berith tidak akan dikalahkan, sampai Kekaisaran Sahara keluar."

Para ahli membuat prediksi. Kirinus dan Rachel kehilangan ketenangan mereka, dan sekarang sibuk melindungi hidup mereka. Mereka yang menyaksikan kedua orang itu berjuang untuk menghindari hujan pedang Berith, yang meninggalkan impian sia-sia mereka.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1046"

Follow Us