Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1053

gambar

Overgeared

OG_1053

Bab 1053

Pertempuran adalah soal kecepatan. Tidak ada gunanya menyeretnya terlalu lama. Ini adalah ide umum untuk anggota raid party.

Lingkungan neraka yang melarang pemulihan alami adalah beban besar bagi player dan NPC. Karena itu, kelompok penggerebekan yang dipimpin oleh Piaro dan Rachel, mengertakkan gigi dan berjuang keras.

Party bergegas melalui ngarai, untuk mempercepat kematian Berith. Mereka memperkuat skill satu sama lain dengan menghubungkan skill mereka bersama, dan melepaskan pemboman tanpa istirahat.

Efek dari serangan menjepit, sangat bagus. Pertahanan dan HP Berith ditingkatkan, setelah semua statistiknya meningkat. Tapi, sulit untuk bertahan melawan bakat yang mewakili manusia. Masalah terbesarnya adalah, dia tidak bisa menangkap waktu, untuk melakukan serangan balik.

Berith adalah great demon. Dia secara inheren kuat, dan menginjak-injak orang lain dengan kekuatan bawaan. Dia tidak belajar atau mengasah skill tempur. Juga, dia tidak memiliki kekuatan untuk membalikkan situasi yang merugikan.

"Kamu pengecut…!"

Inilah yang terjadi. Untuk pertama kalinya sejak kelahirannya, Berith menjerit ketakutan. Kemudian, kekuatan sihir baru meledak dari tebing. Kekuatan sihir begitu kuat, sehingga menangkap saraf Berith, Piaro, Kirinus, dan duke.

Kekuatan sihir khusus menjadi cahaya cemerlang yang jatuh ke tanah.

“Ugh…!”

"Kekuatan ini…?!"

Kraugel dan Faker terluka parah, dan duke mengerang.

Hanya tiga orang…

Hanya Piaro, Kirinus, dan Rachel yang berhasil bertahan melawan kekuatan sihir berwarna Pelangi itu.

"Itu adalah kekuatan sihir yang sangat kuat…"

Piaro mengkonfirmasi dengan ujung jarinya yang gemetaran, dan mengalihkan pandangannya ke tebing. Dia melihat seorang pria dengan rambut hijau. Pria itu berdiri di tepi tebing. Seolah, angin bertiup akan mendorong ke kematiannya.

"Agnus…"

Kraugel bergumam, ketika dia mengkonfirmasi identitas pria itu. Agnus adalah kontraktor 1st Great Demon, Baal.

Peran aslinya adalah musuh umat manusia. Dia memiliki pembenaran untuk membantu great demon yang telah turun. Adalah tugasnya untuk mempertaruhkan manusia. Namun, dia diam sejauh ini, dan Kraugel dengan samar menebak alasannya. Fakta jika dia akan memusuhi semua orang sendirian, akan menjadi beban dan tekanan besar…

Namun pada saat ini, Agnus muncul dan membantu Berith.

"Itu berarti, dia telah meninggalkan keraguannya."

Kraugel pikir, dia tahu penyebabnya. Apa yang dilakukan publik, ketika Berith mulai menjadi gila?

Mereka menuntut pengorbanan sepihak dari Agnus. Begitu Agnus menolak untuk memenuhi permintaan mereka, mereka mencurahkan kritik dan ancaman terhadapnya. Itu sudah menjadi domain kekerasan. Ini adalah perilaku memalukan, dari sudut pandang pihak ketiga. Kraugel tahu amarah dan kesepian yang akan dirasakan Agnus.

"… Aku akan bertindak sama seperti Agnus, jika itu aku."

Tiba-tiba, suara Faker terdengar. Dia memegang lukanya yang tidak pulih karena efek dari neraka, dan menatap Agnus dengan mata penuh kasih, bukannya ekspresi enggan.

"Tidak mudah, mentolerir orang-orang yang telah melecehkanku selama berhari-hari."

"…"

Kraugel juga setuju. Jika Berith mati, masyarakat akan sepenuhnya bebas dari rasa sakit dan kecemasan yang mereka derita. Mereka akan sibuk bersorak gembira, dan bahkan tidak memikirkan rasa sakit yang mereka bawa ke Agnus.

Dari sudut pandang Agnus, amarah akan melambung ke atas kepalanya.

Ya, Kraugel dan Faker mengerti Agnus.

Ini tidak berarti, mereka bermaksud membelanya. Terlepas dari keadaan Agnus, ujung pedangnya tidak seharusnya diarahkan ke mereka. Grid tampaknya berpikir dengan cara yang sama.

"Agnus!"

Apakah peningkatan status secara langsung, terkait dengan peningkatan rasa kehadiran…? Suara Grid jauh lebih jelas daripada sebelumnya. Emosi dalam tangisannya disampaikan kepada semua.

"Bajingan X ini!"

"…"

…Tidak, sepertinya, tidak ada hubungannya dengan kenaikan status. Kemarahannya begitu kuat, sehingga tidak bisa disampaikan kepada orang lain.

"… Bersikaplah wajar dan keluar dari sini!"

Banyak hal yang dihilangkan dalam seruan itu. Itu adalah adegan, di mana terminologi 'cukup' muncul di pikiran.

Benar sekali.

Grid juga tahu apa yang dialami Agnus. Dia tahu posisi Agnus lebih baik daripada orang lain, karena dia telah melalui hal-hal serupa dengan Agnus. Dia sepenuhnya mengerti dan bersimpati, mengapa Agnus ingin serangan Berith gagal.

"Aku akan melawanmu, jika kamu tidak berhenti sekarang."

Itulah mengapa Grid tidak menghunus pedangnya. Dia sudah mengkonfirmasi kerusakan yang Agnus berikan kepada Kraugel dan Faker, tapi mengabaikannya.

"…"

Wajah Agnus menegang. Celah mulai terjadi di dadanya yang membeku. Kemudian, panas tumpah dari retakan.

"… Jangan bersimpati denganku."

Wajah Agnus menjadi sangat terdistorsi.

"Kuhahahahat! Bagus sekali! Kontraktor Baal! Kamu berguna, tidak seperti mantan kontraktor!"

Berith bersemangat. Berkat jumlah waktu singkat yang Agnus berikan untuknya, Berith berhasil mengatur panggung untuk distorsi kenyataan.

“Manusia adalah spesies buas. Mereka tidak bisa menangani alat."

[Sejuta kebohongan telah mendistorsi menjadi kebenaran.]

Berith tidak lagi meremehkan Piaro, Kirinus, dan duke. Dia tidak menyangkal kekuatan yang mereka bangun, tapi menggunakan distorsi sebagai cara untuk menyangkal ras manusia. Efeknya luar biasa.

"…!"

Semua anggota raid kehilangan senjata di tangan mereka. Tombak, pedang, dan berbagai alat pertanian jatuh ke tanah. Senjata tidak bisa digunakan. Itu adalah efek dari distorsi Berith. Mereka yang menggunakan tangan kosong yang disambar oleh makhluk-makhluk neraka.

"Agnus!!"

Grid yang cemas berteriak, ketika ngarai jatuh ke dalam kekacauan. Dia ingin Agnus mundur. Mereka harus bertahan selama 20 menit, sampai pasukan Overgeared tiba. Agnus telah tumbuh secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir, dan intervensinya terlalu berbahaya.

Selain itu…

"Aku tidak bisa membiarkan Braham bangun."

Quest tersembunyi 'Braham dan Mumud' berdampak buruk pada Braham. Setiap kali quest diaktifkan, fragmen jiwa Braham dikonsumsi, dan Braham akan sangat terpengaruh.

Braham sudah kehilangan terlalu banyak kekuatan, dan dalam kondisi hibernasi. Mungkin, ada konsekuensi yang tidak dapat dipulihkan, jika dia terbangun sebagai respons terhadap jiwa Mumud.

"…"

Agnus di tebing menatap Grid di tanah. Ada perasaan yang akrab dari mata Grid. Agnus membuat ekspresi, ketika dia mengulurkan tangan untuk 'dia' melalui jendela.

“ … Kikik,"

Agnus yang pendiam, itu tiba-tiba mengangkat bahu dan tertawa. Situasinya telah terbalik, dan Berith menanggapi dengan tawa ceria,

"Hahaha!!"

Party penggerebekan berada dalam krisis, dan Grid frustrasi.

“Kihahahahat!!”

"Kuhahahat!"

Kegilaan manusia dan great demon, bercampur dan bergema di ngarai. Para penonton merasa ngeri di punggung mereka, dan kegelisahan Grid meningkat. Lalu terjadilah.

“…Hah.”

Agnus berhenti tertawa. Dia perlahan melirik kamera stasiun penyiaran yang merekamnya.

"Begitu great demon berikutnya datang ke bumi ini, aku akan menghancurkan kalian semua di sisinya."

"Namun, tidak sekarang…" Agnus menelan kata-kata terakhirnya dan berbalik untuk meninggalkan ngarai.

"Agnus…"

Grid menatap punggung Agnus yang semakin jauh, dengan ekspresi yang rumit. Kedua pria itu emosional, ketika mereka memecahkan belenggu utang bersama. Lain kali mereka bertemu, mereka akan mengarahkan pedang mereka satu sama lain.

***

 

“Menabur Benih! Panen!"

Di antara orang-orang yang kehilangan senjata dan berada dalam krisis, hanya Piaro dan Kraugel yang masih berjuang. Bahkan, distorsi realitas Berith tidak dapat mengambil pedang dari Sword Saint, dan Piaro mengusir binatang buas dengan Bertani, tanpa alat apa pun.

Namun, medan perangnya tidak terlalu bagus.

Kirinus, Faker, dan para duke kehilangan senjata mereka dan tidak bisa menyerang. Mereka dengan cepat diisolasi, karena mereka tidak bisa membunuh makhluk yang berkerumun dengan cukup cepat.

"Mati! Hahahahat!”

Berith masih bersemangat. Dia mendapatkan waktu dan mulai menunjukkan martabatnya lagi.

"Ini tidak bisa dilanjutkan."

Mereka tidak bisa bertahan dalam kondisi ini. Mereka akan musnah, sebelum tentara datang. Intervensi Agnus hanya sesaat, tapi akibatnya terlalu besar. Medan perang benar-benar terbalik. Angin baru dibutuhkan. Namun, siapa yang akan membantu mereka?

Grid menggigit bibirnya, ketika raksasa putih ditangkap di bidang pandangnya. Itu adalah Raiders. Mesin magis Zibal bangkit dari benteng, dan bergegas menuju Berith.

“Bajingan zombie! Sekarang kamu akan mati!"

Teriakan Zibal bergema melalui medan perang. Tombak besar menembus tubuh Berith.

"Batuk…!”

Akhirnya, Berith berhenti tertawa. Darah putih mengalir keluar, dan pengukur HP-nya terasa menurun.

"Manusia tidak bisa menangani artefak ini dengan benar…"

Namun, Berith dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya. Dia sudah tahu…

Mesin magis adalah peninggalan para giant. Mereka bukan hal-hal yang bisa ditangani oleh umat manusia yang sepele. Seperti yang ia harapkan. Raiders mengayunkan tombak beberapa kali dengan kekuatan yang kuat, yang tidak bisa bereaksi Berith.

Berith bergetar dan segera jatuh ke satu lutut.

Ini berlangsung selama 21 detik, jika Zibal bisa mengendalikan Raiders.

"Itu trik yang sangat lucu."

Berith mengkonfirmasi Raiders yang jatuh, dan matanya melengkung dalam bentuk setengah bulan. Dia senang, meskipun tubuhnya diubah menjadi kain oleh Raiders. Sekarang, semua risiko hilang.

"Ini adalah akhir dari pertunjukan yang membosankan."

Puluhan ribu bilah mulai terbentuk di sekitar Berith. Dia akan mengakhiri itu. Berith berencana untuk membunuh semua manusia yang berani melawannya di sini, dan kemudian beristirahat setelah menduduki benteng.

Zibal muncul dari Raiders dan mengejek pria yang sudah yakin akan kemenangan.

"Kamu benar. Apakah Kamu akan segera menangis? "

"Omong kosong apa ini?"

“Benar begitu? Grid."

"….?"

Pandangan Zibal diarahkan ke belakang Berith. Berith mengikuti tatapannya dan ketakutan.

"Jangan bilang padaku? Mata itu?!"

"Ahhh, ini adalah Eye of Baal." …Jika itu Lauel, dia akan menjawab seperti ini. Grid yang tersenyum, memicu skill yang mengorbankan item yang tidak lagi ia gunakan.

"Eye of Pagma."

[Memeriksa statistik, opsi, dan metode produksi item target.]

[Skill Item Replication telah diaktifkan!]

[Item yang diberi peringkat legendary ‘Legendary Hammer Blacksmith’ akan digunakan sebagai bahan untuk item yang diberi peringkat artefak ‘Mesin Magis: Raiders’.

Durasi replikasi adalah satu hari! Pada akhir periode ini, item yang direplikasi, akan dihancurkan secara permanen!]

Bayangan dilemparkan ke wajah Berith.

Di depannya, raksasa baru yang dipersenjatai dengan sarung tangan baja, bangkit seperti gunung. Dan, sesuatu yang besar menuju kepala Berith. Ngarai bergetar, karena tidak tahan berat. Tubuh makhluk yang menyerang duke tersebar ke segala arah, dan puluhan ribu bilah di udara tersebar seperti kaca.

"K… Kuock…"

Berith mengerang. Pengukur HP-nya sekarang di 20%.

"Terserah kami untuk memutuskan, kapan harus mengakhiri pertarungan,"

Kata Grid. Indera transendennya merasakan sesuatu yang akrab. Kemudian, ruang terdistorsi seperti itu ditelan oleh lubang hitam. Wanita yang muncul di panggung, bisa tiba di Neraka ke-22, setelah beberapa Hell Path. Itu adalah Demon Slayer Yura.

"Regulasi Neraka."

[Demon Slayer telah memberikan pengaruh pada Neraka ke-22.

*Debuff Neraka ke-22 dimatikan untuk sementara waktu!

*Kekuatan Great Demon Berith ke-22 telah jatuh dengan tajam!]

Kebiasaan untuk menyampaikan tanggung jawab atas kegagalan kepada orang lain, dan memaki tidak hanya pada manusia.

"B-Baal, Kamu brengsek…"

Berith mengutuk dan membenci Baal gila, yang memberi kekuatan pada dua manusia.

"Cahaya Kehancuran."

Senjata pamungkas Demon Slayer yang menyombongkan lebih dari 2.000% damage fisik, 4.000% damage sihir, dan efek 'menyingkirkan sihir target' menghantam kepala Berith.

Berith sangat lemah, dan efek dari distorsi realitas berakhir.

Kirinus, Faker, dan duke mendapatkan kembali senjata mereka, dan mendorong Berith dengan keras bersama raksasa hitam itu.

"U… Uhhh…”

'Sekali lagi… Sekali lagi, beri aku kesempatan lagi…'

Berith berdoa dengan sungguh-sungguh. Dia ingin seseorang datang dan menyelamatkannya, tepat saat Kontraktor Baal tiba-tiba muncul.

"Kami tidak terlambat?"

Seolah mengabulkan keinginannya, orang-orang baru muncul dari mana-mana. Berith memeriksa wajah mereka, dan merasa putus asa. Secara khusus, dia memperbaiki pandangannya pada Saintess Ruby, dan menyadari jika kekalahan pertama, tidak hanya menandakan hilangnya tubuhnya.

Hari ini, dia benar-benar tidak ada lagi.

"Siapa …! Siapa kamu? Pagma’s Descendants! Hero King! Great Magician! Baal’s Contractor! Kenapa kamu memonopoli begitu banyak kekuatan?!"

Pertanyaan ini bahkan melampaui emosinya, tentang niat membunuh yang kejam dan dendam.

"Aku?"

Grid berdiri di bahu Raiders dan menjawab pelan,

"Grid. Aku… Grid. "

Setelah itu, Berith melawan dengan kekuatannya yang terakhir, tapi dia tidak berdaya di hadapan penindasan dari Demon Slayer Yura dan Saintess Ruby.

Party penyerbuan yang digalang oleh Paus Damian, menekan Berith dengan senjata yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dan, para anggota Overgeared secara menyeluruh membantu mereka. Setiap kali Overgeared Cannon menembak, kemajuan monster berhenti, dan Snake Guild berhasil membantu Zibal.

“Waaaaaaaaah!”

Para prajurit Fort Taleren mengkonfirmasi Berith yang jatuh dan bersorak. Makhluk-makhluk neraka bergegas untuk melarikan diri, sementara neraka berangsur-angsur menghilang. Setelah perjuangan panjang…

[Anda telah berhasil menyerbu Great Demon Berith ke-22, yang telah meneror benua!]

[Jiwa Great Demon ke-22 Berith telah dihancurkan dan tidak akan bisa bereinkarnasi!

Posisi raja ke-22 sementara ini menjadi kosong.

*Di antara para player dalam raid Berith, hanya mereka yang telah melakukan ke tingkat tertentu, yang akan menerima title 'Juru Selamat Dunia.'

*Player yang sudah memegang title akan meningkatkan efek title.

*Semua player yang berpartisipasi dalam raid Berith akan menerima kompensasi berbeda, berdasarkan kinerja mereka!]

[Tempat pertama dalam serangan itu…]

Pandangan Kraugel, Zibal, dan Overgeared menuju ke satu tempat. Kamera-kamera dari seluruh dunia juga fokus pada satu tempat. Mereka semua tahu identitas orang dengan tempat pertama.

[…Player Grid!]

“Waaaaahhhhh!”

Pemirsa di seluruh dunia bersorak dengan antusias. Kebangsaan dan gender tidak relevan. Semua orang memuji Grid.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1053"

Follow Us