Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1072

gambar

Overgeared

OG_1072

Bab 1072

"…?"

Para pengikut duke bingung setelah tiba di Reinhardt melalui Mass Teleport. Itu karena, mereka telah berteleportasi ke istana raja, bukan di tengah kota. Mereka pikir mereka harus menunggu sampai setelah upacara besar penyambutan raja. Namun, dia kembali dengan sangat diam-diam…?

"Mengapa tidak mengadakan acara?"

Penguasa semua kerajaan, termasuk kaisar. Tidak, bahkan seorang bangsawan pun akan membuat langkah besar. Setiap kali mereka meninggalkan kastil, mereka menyatukan warga untuk melakukan suatu acara dan memuji mereka.

Itu adalah propaganda untuk menangkap sentimen publik. Alasan penguasa untuk pergi mungkin sepele dan pribadi. Tapi, mudah untuk mengemasnya sebagai layanan, dan pengorbanan bagi rakyat.

Namun, Grid tidak memanfaatkan peluang propaganda yang luar biasa ini. Ini terlepas dari kenyataan jika dia telah kembali dengan bangsawan kekaisaran.

‘Aku pikir, dia akan menggunakan membawa kami kembali untuk propaganda. Tapi, dia bahkan tidak mengadakan upacara kembali yang sederhana…? Apakah dia tidak tertarik, untuk mengelola sentimen publik?’

Seperti…

‘Raja kami kembali dengan lusinan bangsawan kekaisaran. Para bangsawan kekaisaran menghormati raja kita.’

Itu adalah cara yang bagus untuk menyebarkan pemikiran positif di antara rakyat. Ini adalah situasi, di mana dimungkinkan untuk menghasilkan kinerja yang baik. Namun, Grid tidak memanfaatkannya. Apakah itu karena dia berpandangan pendek? Tidak, dia telah mendirikan kerajaan sendiri.

Dikatakan, jika dia adalah pengkhianat yang menentang hukum langit. tapi, kemampuannya tidak dapat diragukan atau ditolak. Ini bukan tentang menjadi bodoh.

Kemudian, pikiran gila membuat mata mereka melebar.

"Ini pertimbangan bagi kami!"

Para pengikut duke telah melakukan dosa besar. Mereka berani memimpin pasukan untuk menyerang wilayah kaisar, dan mengeluarkan duke yang dikurung oleh keluarga kekaisaran di Abyss. Itu adalah tindakan kesetiaan terhadap pemilik mereka. Tapi, alasan ini tidak cukup untuk menebus dosa mereka, karena tuan mereka adalah keluarga kekaisaran.

"Jika diketahui, kalau kami juga mengunjungi Kerajaan Overgeared …"

“Terlepas dari keadaannya, akan ada tuduhan jika kami berkonspirasi dengan Kerajaan Overgeared untuk mengkhianati kekaisaran.”

“Posisi duke akan lebih buruk. Raja Overgeared diam-diam kembali dengan mengingat hal ini. "

"Berapa kali kita menerima pertolongan-nya…"

Kekaguman dan rasa terima kasih berpotongan. Ada kegembiraan aneh di mata pengikut, yang mengikuti Grid.

***

 

Mendesah.”

Grid mengantar duke ke kamar mereka, dan kembali ke kantornya. Kelelahan mentalnya, disebabkan oleh peristiwa setelah pertempuran yang membutuhkan konsentrasi tinggi. Dia melepas armor dan jubahnya, menempatkannya di inventory-nya, dan tersenyum pada Lauel.

"Terima kasih. Kamu memberi tahuku, jika lebih baik tidak mempublikasikan kunjungan mereka ke Kerajaan Overgeared.”

"Aku tidak bisa lalai."

Lauel tidak senang ketika dia mendengar, jika Grid akan kembali dengan 40.000 kavaleri kekaisaran dan puluhan bangsawan kekaisaran.

Kemungkinan posisi Kerajaan Overgeared akan sangat meningkat, bahkan jika sejumlah kecil informasi ini bocor. Para duke memimpin puluhan ribu tentara untuk mengunjungi Kerajaan Overgeared…?

Desas-desus kecil ini akan memicu semua jenis spekulasi, dan menyebabkan kerajaan tetangga takut terhadap Kerajaan Overgeared.

Namun, Lauel sabar. Itu karena kekaisaran memiliki probabilitas tinggi, untuk menyatakan para duke sebagai pengkhianat.

“Para duke seharusnya tidak diusir. Duke harus mempertahankan kekuatan mereka, untuk menjadi kekuatan kita. "

Itu adalah hubungan yang telah dibangun Grid dengan bekerja keras.

Dengan demikian, harus digunakan lebih teliti. Lauel berpikir begitu. Tidak seperti Grid yang murni peduli tentang duke, Lauel menganggap mereka sebagai kartu yang berguna.

Tentu saja, Grid juga tahu ini. Meski begitu, dia tidak punya niat untuk mengkritik Lauel. Bagaimanapun, ini adalah peran Lauel.

Grid bertanya dengan senyum pahit,

"Lalu Sehee… Kapan Ruby akan tiba?"

"Aku sudah mengirim Overgeared Shadows untuk mengawal mereka, dan mereka akan tiba dalam dua jam."

“Kelas Saintess adalah scam. Aku tidak pernah bermimpi, dia akan berburu di Kuil Galgunos. "

“Tentu saja, kelasnya bagus. Tapi, dia juga memiliki indera yang sangat baik. Aku menganalisis gerakannya selama periode ini, dan menemukan jika dia memainkan permainan dengan sangat efektif. Ruby dan Sexy Schoolgirl sama-sama memiliki bakat dalam permainan. ”

"Sungguh? Dia sama sekali tidak menyukaiku…"

Tidak seperti kakaknya yang bodoh, Sehee cerdas. Dengan kepribadian yang baik dan wajah yang cantik, dia berbeda dari kakaknya.

Terkadang dia bertanya-tanya, apakah mereka saudara kandung, karena mereka berbeda dalam segala hal. Karena itu, itu meyakinkan. Berapa kali dia senang, jika Sehee tidak mirip dengannya? Saat Grid memikirkan ini…

"Dia sama sepertimu, saat Ruby marah."

“Eh?”

"Kalian berdua. Saat Kamu marah, mata dan mulut mu terlihat persis sama. Nada kasarnya juga sama.”

"Sepertinya, itu bukan hal yang baik,"

Kata Grid. Lalu, dia dengan cepat bertanya dengan ekspresi serius,

"Bisakah duke disembuhkan?"

Kesedihan bisa dirasakan dari nada dan ekspresinya. Grid benar-benar prihatin dengan para duke. Mereka hanya bersama untuk waktu yang singkat. Namun, mereka berbagi banyak pengalaman dan kisah. Sehingga, mereka dengan cepat menjadi ramah.

Kejutan yang ia alami ketika dia melihat para duke, masih tersisa.

"Mata Grenhal hancur, dan anggota badan Morse hancur. Wanita bijak Basara, telah menjadi idiot total.”

Mereka menderita terlalu banyak luka. Seorang Saintess mungkin didefinisikan sebagai 'orang yang menciptakan keajaiban'. Tapi, apakah mungkin untuk menyembuhkan luka besar seperti itu? Grid sudah membual di depan duke, tapi dia sebenarnya cemas. Janjinya, jika Saintess dapat menyembuhkan para duke, untuk menenangkan kecemasannya sendiri.

Lauel berbicara dengan mata mantap,

"Saintess adalah seseorang yang bahkan mengancam otoritas dewi cahaya."

Hukuman terbesar dari kelas Saintess adalah, keharusan untuk melakukan lusinan perbuatan baik setiap hari. Lauel sudah mendengar ratusan kali, jika Ruby telah menyembuhkan orang-orang cacat. Itu adalah divine power yang menghancurkan jiwa great demon.

Sistem menjelaskan, jika itu bukan dewi kekuatan cahaya, tapi aura Saintess sendiri.

“Kekuatan Saintess itu nyata. Aku pikir, itu baik untuk percaya padanya. "

Suatu hari, seseorang akan menurunkan dewa yang jatuh. Dewi cahaya baru akan lahir dari musim gugur ini.

Ini adalah dugaan Lauel.

Itu berarti, kelas Saintess sangat istimewa. Dan tidak sulit untuk memperkirakan, jika dia memiliki potensi mitos, karena kemampuannya dapat secara langsung memengaruhi dunia.

***

 

Di depan ruangan tempat duke itu berbaring, masing-masing pengikut menyatakan pendapat mereka.

"Permaisuri harus berada di balik ini."

"Itu benar. Tidak masuk akal, jika Edan akan melakukan hal-hal ini kepada duke, hanya untuk menutupi kebenaran. Bagaimana dia bisa melakukan hal-hal ekstrem ini, tanpa menjadi benar-benar gila? Sulit untuk melihat, jika Edan melakukan ini sendiri. "

"Yang Mulia telah memberikan kekuatan kepada Five Pillar. Mungkin, dia menggunakan kesempatan ini untuk mengusir bangsawan, dan meningkatkan kekuatan keluarga kekaisaran… "

“Ini adalah asumsi yang tidak masuk akal. Bagaimana dia akan menangani perlawanan para bangsawan, setelah menyentuh keluarga para pendiri? Kaisar telah agak tertekan sejak permaisuri meninggal. Tapi, tidak mungkin baginya untuk melakukan ini. "

"Itu benar. Sekarang adalah waktunya untuk mengkhawatirkan Yang Mulia. Mungkin, Pangeran Edan telah berdosa melawan Yang Mulia. Itu sebabnya, dia bisa melakukan ini tanpa rasa takut. "

"Apa yang bisa Edan lakukan untuk Yang Mulia? Bakat Edan sangat bagus, tapi Yang Mulia sudah sempurna, dan dia memiliki perlindungan Five Pillar.”

"Pilar-pilar itu mungkin telah mengkhianati kekaisaran. Masalahnya adalah grandmaster. Kita perlu tahu, apakah dia telah memberikan kekuatan pada Edan. "

Bisikan-berbisik.

Para pengikut berbicara dengan suara rendah, tapi kemampuan pendengaran duke telah mencapai batas tertinggi. Morse berbaring di tempat tidur, mendengarkan suara-suara di luar, dan tidak melewatkan satu kata pun dari diskusi.

“Kukuk, itu lucu. Tidak ada yang tahu, jika Edan adalah orang yang benar-benar gila.”

Penjelasan mereka juga kurang. Terlalu sulit untuk memberikan penjelasan yang melelahkan. Jujur, sulit untuk tetap waras.

"…Kotoran."

Morse menatap ke bawah pada anggota tubuhnya yang gemetaran. Tidak peduli seberapa keras ia berusaha, tidak ada kekuatan di ujung jari tangan atau jari kakinya. Itu wajar, karena semua tendon dihancurkan.

“…Hat."

Dia hanya bisa tertawa. Dia tidak ingin memikirkan apa pun. Dia tidak berharap kehilangan penggunaan anggota tubuhnya, suatu hari nanti. Bagaimana dia bisa membayangkan, jika dia akan berakhir seperti ini?

"Sial… Sial…"

Poin yang paling mengganggu adalah, dia terlalu tak berdaya. Meskipun telah sepenuhnya memahami kelemahan mesin magis dalam raid Berith, Morse tidak mampu mengatasi serangan mereka. Gen para duke yang telah melayani keluarga kekaisaran selama ratusan tahun, dicetak dengan sifat untuk tunduk pada waktu yang tepat.

"Sialan!"

Morse yang hanya bisa menggerakkan lehernya, menabrak bantal dengan bagian belakang kepalanya. Dia sejujurnya ingin mengubur kepalanya di suatu tempat, dan mati.

Apakah dia harus hidup sebagai orang yang vegetative, selama sisa hidupnya? Lebih baik mati. Dia telah mendengar beberapa desas-desus tentang Saintess, tapi dia tidak mengharapkan apa-apa. Bahkan, divine power yang telah naik ke tingkat tertinggi, tidak dapat menyembuhkan cacat permanen.

Sementara Morse mengutuk, Grenhal berbaring di ranjang yang berlawanan, hanya diam.

"…"

Dia juga merasa rumit.

"Ini memalukan."

Mengapa dia setia pada bangsa-nya dan keluarga kekaisaran? Benarkah dia loyal? Jika dia seorang loyalis sejati, dia seharusnya melihat, jika garis keturunan keluarga kekaisaran bergerak di jalan yang salah, dan menahannya di jalur yang benar.

Namun, itu tidak terjadi. Dia tidak kompeten, sejak dia tidak bisa melindungi Piaro. Luka di tubuhnya tidak semulia ‘medali heroik’ itu.

"Kotoran! Kotoran! Kuaaaaak! ”

"…"

Kegilaan Morse berangsur-angsur bertambah buruk, dan ekspresi Grenhal semakin gelap. Bagi mereka berdua, kenyataan adalah neraka. Kemudian, sama seperti mereka menjadi gila… dalam keputus-asaan yang mengerikan ini …

"Recovery."

Cahaya terang yang lebih hangat dari matahari, mengelilingi kedua orang itu. dan, perasaan tenang menyelimuti mereka. Spirit kedua lelaki itu terjalin dengan amarah, dendam, kesakitan, dan kesia-siaan. Dan itu langsung disegarkan.

Morse tersadar dan berbalik ke samping, dengan mata lebar.

"Halo?"

Seorang gadis cantik dengan rambut hitam sedang tersenyum.

“…Ah.”

Apakah akan ada lagi pertemuan intens seperti ini, di dunia lagi? Morse mendengar ‘halo’ dari gadis itu. Kegelapan menahan tubuhnya meleleh di depan cahaya. Namun, kesan ini berumur pendek.

"…?"

Gadis itu melambaikan tongkat kayu-nya. Staffnya mulai memukuli anggota badan Morse, seperti orang-orangan sawah di kamp pelatihan.

"S-Saintess?"

Para pengikut terkejut dengan perkembangan yang tak terduga, dan tidak tahu harus berbuat apa.

“Huup! Uh! Uhit!"

Lalu ketika dia mengeluarkan erangan refleksif, salah satu jari Morse bergerak. Itu nyata dan bukan ilusi. Semua orang melihatnya. Pengikut Grenhal menyaksikan mukjizat dan menarik napas.

"A-Apa yang akan terjadi?"

"Apakah mata Duke harus dipukul dengan tongkat itu?"

Kenapa mata…?

Kebencian mereka pada Edan semakin besar. Pengikut Grenhal menitikkan air mata darah. Selain itu…

“…Teguk!”

Grenhal gemetar ketakutan. Dia mungkin kehilangan matanya, tapi dia bisa menebak apa yang terjadi, berkat indranya yang berkembang. Grenhal gelisah dan akhirnya mulai mendengkur. Dia bermaksud mengulur waktu, sampai dia siap dengan berpura-pura tertidur.

Kemudian seorang gadis lain, yang tampaknya adalah sahabat Saintess, menyentil pipinya dengan jarinya.

"Paman ini lucu."

"…"




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1072"

Follow Us