Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1078

gambar

Overgeared

OG_1078

Bab 1078

Sebagian besar insiden di Satisfy memiliki saksi. Operator? Tidak, mereka adalah para player. Ada lebih dari dua miliar player, dan mereka ada di mana-mana di wilayah Satisfy. Mereka terhubung dengan pandangan dunia Satisfy yang luas dengan secara langsung atau tidak langsung, untuk mengalami berbagai kisah yang terkuak di seluruh benua.

Kali ini juga sama.

Istana kaisar dianggap sebagai salah satu bangunan terbesar di Benua Barat. Ada player di antara ribuan pekerja. Di antara mereka, ada beberapa dengan keterampilan untuk menipu para penjaga kerajaan. Beberapa dari mereka tertarik pada pergolakan kekaisaran, dan berkeliaran di sekitar aula audiensi.

Kemudian, mereka menyaksikannya.

Itu adalah munculnya Pangeran Edan ke-4.

Pengkhianat, sumber kekacauan saat ini, berkeliaran di istana. Dan, dia membantai para penjaga kerajaan tanpa pandang bulu. Dia membuka pintu aula audiensi, sambil berlumuran darah merah.

Keributan mengikuti.

Para player mendekati aula audiensi dengan rasa ingin tahu yang besar sambil menahan napas. Kemungkinan diusir dari istana kekaisaran atau terbunuh hampir mencapai 99,9%. Tapi, mereka tidak dapat mundur dari ‘jackpot’.

Mereka harus menjadi yang terbaik di setiap bidang, untuk bekerja di istana. Sebagai yang disebut peringkat, mereka tahu seberapa kuat informasi itu. Mereka ingin mendengarkan percakapan kaisar. Bahkan, dengan risiko nyawa mereka.

"Selir kekaisaran adalah orang yang membunuh permaisuri?"

"Ini terjadi, karena Edan mencoba membunuh para duke yang menginvestigasi itu."

"Ini adalah drama rumah tangga…"

Itu informasi yang cukup bagus. Menjual ini ke media gosip akan menjadi sumber pendapatan yang bagus. Dan, mereka bisa membangun hubungan yang baik, dengan memberi tahu para player yang masih menjadi knight permaisuri, tanpa mengetahui situasinya.

Seseorang menyenggol tanaman pot. Orang lain menyeka debu pada bingkai jendela.

Lalu, langkah kaki seseorang terdengar di telinga para player, yang mencoba mendengarkan di aula audiensi.

Langkah. Langkah. Langkah.

Itu adalah langkah kaki yang menyeramkan. Mungkinkah berjalan lambat di koridor berdarah? Mereka bahkan mendekati aula audiensi yang bergejolak. Para player merasakan keterasingan dan menjadi waspada. Mereka merasa pemilik langkah kaki itu bukan orang normal, dan mereka berusaha menyembunyikan keberadaan diri, sebanyak mungkin.

Namun, itu tidak berguna.

Ini adalah Grandmaster Zikfrector.

Beberapa orang mendengarnya, dan yang lainnya tidak sengaja menyaksikannya. Saat NPC super bernama, yang identitas pastinya tidak diketahui muncul. para player yang menggunakan skill mereka, kagum.

[Anda tidak bisa menipu indera target!]

[Skill 'Stealth' telah dimatikan.]

[Target telah memahami niatmu!]

[Skill 'Orang Tidak Relevan' telah dimatikan.]

[Target telah menyadari kekuatan sihirmu!]

[Sihir unik 'Bunglon' telah dirilis.]

Para player… Skill dan sihir yang sangat dibanggakan oleh ranker itu dengan mudah dinetralkan, hanya dengan kehadiran grandmaster.

“Uh… Uwahh…”

Para player yang terpapar secara tak terduga, melangkah mundur dengan ketakutan. Seperti semut di pinggir jalan, mereka merasakan perasaan tak berdaya, yang tak ada habisnya di depan grandmaster, yang tidak memberi mereka pandangan sekilas.

Kemudian…

Langkah.

Namun, grandmaster itu tidak tertarik pada mereka. Dia mengabaikan mereka saat memasuki aula audiensi.

"Apa… great demon?"

"…"

Bagaimanapun, mereka selamat. Para player menyentuh dada mereka dengan lega dan tenggelam. Bagaimana grandmaster akan campur tangan dalam pertarungan epik keluarga? Itu terjadi dengan para player, yang rasa penasarannya meningkat. Itu mendengarkan bagian dalam aula audiensi.

"Kabur sekarang!"

Teriakan tiba-tiba seseorang terdengar dari lorong yang jauh. Para player yang terkejut mengalihkan pandangan mereka, dan mereka melihat wajah yang akrab. Itu Zibal, salah satu player terkuat dan bawahan Edan.

Di belakangnya ada puluhan knight berbaju merah.

"Red Knight!"

Para player yang terkejut melompat. Mereka tidak tahu bencana apa yang telah mereka hadapi, dan menggunakan semua jenis keterampilan untuk melarikan diri. Namun, mereka terlalu lambat. Knight satu digit melangkah keluar untuk menghentikan dan mengikat mereka.

"Sial!"

Zibal mengutuk dan mengeluarkan pedangnya. Hebatnya, dia berusaha membunuh para player. Salah satu knight mengeluarkan pedang lebih lambat dari Zibal, namun berhasil memblokir pedangnya.

Namanya Susan.

Dia adalah sepupu dari knight legendaris Mercedes dan anggota Neo Red Knights, yang telah diciptakan oleh kaisar dan dilatih oleh grandmaster itu sendiri.

"Mereka akan bangkit, jika kamu membunuh mereka. Lebih baik menempatkan mereka di penjara. Akan sulit, jika hal-hal yang mereka lihat dan dengar di sini keluar. "

Susan memiliki wajah cantik yang menyerupai Mercedes, tapi ekspresi dan nadanya sedingin es. Mata transparannya melirik Zibal.

"Sir Zibal. Tahukah Kamu jika itu seperti sengaja mencoba membunuh mereka?”

"Mata itu…"

Mata dinginnya seperti es. Hatinya akan menjadi dingin, ketika menghadapi mata itu. Zibal menelan ludah dan tersenyum canggung.

"Tidak mungkin. Aku hanya berpandangan pendek.”

Pandangannya diarahkan pada para player. Orang-orang yang berlutut di lantai marmer sedingin es, mungkin akan dipenjara lebih lama dari yang mereka bayangkan. Mereka akan membuang-buang waktu dan jatuh di belakang orang lain. Beberapa mungkin harus meletakkan kartu nama yang disebut 'ranker'.

'Terkutuk.'

Kapan dia menjadi seseorang yang mengkhawatirkan orang lain? Kecemasan tumbuh di hati Zibal saat dia mendecakkan lidahnya.

"Ini menghancurkan segalanya."

Edan dinyatakan sebagai pengkhianat, dan dalam bahaya kehilangan segalanya. Zibal punya banyak peluang untuk meninggalkan sisinya. Namun, Zibal tidak pergi. Dia menghadapi krisis besar dengan memilih untuk tetap bersama pengkhianat.

Mengapa? Bukan hanya di luar dugaan jika kepemilikan Raiders akan ditransfer kepadanya, jika dia memaksimalkan afinitasnya dengan Edan.

Zibal telah melayani Edan selama beberapa tahun, dan menerima banyak bantuan. Sebagai Blue Sky Raiders bagi penunggang kuno, Zibal adalah kehadiran istimewa bagi Edan. Ketika Zibal melarikan diri untuk membantu Kerajaan Haken, Edan memberitahunya,

"Terima kasih telah memberi tahu dunia tentang kekuatan mesin magis."

Zibal tidak dihukum. Dia juga memiliki banyak kenangan bersama, dengan anggota unit mesin magis. Agar dia meninggalkan mereka dan melarikan diri sendirian…? Itu tidak mungkin, untuk Zibal saat ini. Dia pernah kehilangan segalanya dan menjadi sendirian. Jadi, dia mati-matian tahu betapa berharganya rekan-rekannya.

“Cih. Aku harap ini akan berjalan dengan baik."

Ziball memandang dengan cemas pada punggung Edan, melalui ruang audiensi yang setengah terbuka. Edan mendapat dukungan dari grandmaster, tapi justru itulah masalahnya.

Grandmaster adalah seorang pria yang tidak bisa dipercaya. Dia tidak bisa dipercaya, setelah mengkhianati kaisar sekarang.

"Apa yang dia coba lakukan, dengan menempatkan Edan sebagai kaisar?"

Edan dan grandmaster berada dalam suatu hubungan kebutuhan. Edan ingin menjadi kaisar, dan grandmaster memutuskan untuk membantu Edan, karena dia bisa mendapatkan sesuatu. Tidak ada jaminan grandmaster akan berada di pihak Edan, setelah grandmaster mendapatkan apa yang diinginkannya.

Mendesah, Aku harus terlibat dengan bajingan itu. "

Faktanya, Zibal tahu, jika hanya ada satu ujung yang menunggu Edan. Sangat disayangkan.

Ini alami.

Edan sudah lama tidak melihat dirinya. Alasan dia memutuskan untuk menjadi kaisar di masa lalu mungkin karena ibunya. Tapi sekarang, dia telah menjadi bajingan yang menghina ibunya di depan orang lain, dan mengarahkan pedangnya pada ayahnya.

Perbuatan jahatnya telah membawa banyak penderitaan pada banyak orang. Dan, dia akhirnya menjadi seseorang yang tidak bisa diselamatkan.

‘Tidak, Aku masih belum tahu. Hal-hal ini bisa beres,'

 Zibal berdoa. Dia berharap Edan mendapatkan apa yang diinginkannya. Sejak saat itu, dia akan hidup dan menebus dosa-dosanya.

"Jangan lupa kecamanku dan berikan aku mesin magis. Jadikan aku duke juga. "

***

 

Sementara bagian luar aula audiensi berada dalam kekacauan…

“Sekarang, aku akan melantik Pangeran ke-4 Edan sebagai kaisar baru. Bukti kualifikasi untuk penggantian itu adalah pedang kaisar pendiri, Sahara.”

"…"

Ada keheningan di dalam ruang audiensi. Semua orang tercengang oleh deklarasi grandmaster yang absurd. Tiba-tiba, Duke Grenhal sadar dan berteriak dengan wajah merah,

“Zikfrector! Terserah kaisar, untuk memutuskan siapa yang akan menjadi kaisar berikutnya! Beraninya Kamu mencoba dan menempatkan kaisar baru?”

"Kamu tidak memiliki pemahaman yang cukup. Aku mempersembahkan pedang pendiri kaisar, sebagai bukti kualifikasi. Apakah Kamu tidak tahu, jika kualifikasi ini cukup untuk membangun seorang kaisar baru?"

Itu masih ekspresi sembrono. Grandmaster itu tampak seperti akan meledak.

Kemarahan Morse melonjak, dan dia menyela,

"Bagaimana kita bisa percaya itu? Aku belum pernah mendengar tentang pedang kaisar pendiri yang memiliki otoritas seperti itu?! Bagaimana Kamu bisa membuktikan, jika itu adalah pedang kaisar pendiri?”

"Kamu tidak mengetahuinya, tetapi satu orang tahu."

Tatapan grandmaster tertuju pada kaisar.

"Pernahkah kamu mendengar arti pedang Sahara?"

"…"

"Yang Mulia!"

Kaisar diam, dan ekspresi para bangsawan menjadi rumit. Kesunyian itu merupakan kesepakatan.

"Jika keturunanku tidak menepati janji, Kamu dapat mengambil tahta kapan saja."

"…?"

“Itu adalah kata-kata yang ditinggalkan Sahara, sebelum dia meninggal. Itu disampaikan kepada semua kaisar setelah Sahara.”

"Kenapa… Kenapa begitu?"

Para duke terkejut, dan Bain menutup mulutnya dengan takjub.

Mereka bingung.

Mengapa kaisar pendiri meninggalkan kata-kata seperti itu? Apa janjinya? Sejak kapan grandmaster itu ada?

Grandmaster Zikfrector tidak peduli dengan kebingungan mereka. Dia hanya menatap kaisar dan berkata,

"Juander, kamu sudah lupa."

"…"

"Kamu mengabaikan peringatanku beberapa kali, dan berbalik dari jurang maut."

Saat ini…

"Maaf,"

Kaisar yang pendiam itu akhirnya membuka mulutnya.

"Kamu tidak menjelaskan apa pun kepadaku. Kamu juga tidak memberikan peringatan yang tepat. Kamu hanya merekomendasikan menjelajahi Abyss. Dan menganggur, setiap kali Aku menundanya. Bukankah lebih baik, jika Kamu mendesakku untuk memperhatikan, jika itu adalah peringatan? Aku tidak tahu janji antara Kamu dan leluhurku, yang terjalin dengan Abyss. Banyak hal telah hilang dan dilupakan selama bertahun-tahun!”

"Kamu tentu saja seorang pemimpi yang bodoh."

Tatapan grandmaster berubah untuk pertama kalinya. Sekarang, itu tatapan simpatik. Seperti, dia sedang melihat makhluk yang menyedihkan.

"Saat kamu menjadi kaisar, kamu berpaling dari ruang yang seharusnya menjadi tanggung jawabmu."

Langkah.

Grandmaster maju selangkah.

"Kamu bahkan tidak mencoba mencari tahu apa janjinya."

Langkah.

Dua langkah.

"Alih-alih menyalahkan diri sendiri karena berpaling dari suaraku, kamu mengalihkan tanggung jawab kepada orang lain."

Langkah.

Tiga langkah.

Ya, grandmaster hanya mengambil tiga langkah, tapi dia berakhir tepat di depan kaisar. Ruang itu sendiri telah terlipat. Bain merasakan hal itu.

“Kamu adalah yang paling tidak kompeten dan egois, dari semua kaisar. Kamu menggunakan alasan kehilangan wanita tercintamu. Tapi, Kamu tidak kompeten dan membosankan sejak awal. Di sisi lain…"

Grandmaster menyelesaikan penilaiannya yang kejam terhadap kaisar, dan mengalihkan perhatiannya ke Edan.

“Putramu memiliki sisi yang sangat baik. Dia memperhatikan apa yang Aku inginkan, setelah mengunjungi Abyss sekali, dan menyarankan kesepakatan. Itu seperti kedatangan Sahara yang kedua. Aku bahkan merasakan suka cita.”

Grandmaster itu mengetuk pedang Sahara dengan jarinya. Kemudian, sejumlah besar energi merah muncul dari pedang, dan aula audiensi diwarnai merah. Itu adalah cahaya yang cukup kuat, untuk dilihat oleh kelompok Grid yang baru saja tiba di pinggiran Titan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1078"

Follow Us