Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1077

gambar

Overgeared

OG_1077

Bab 1077

"Ini adalah laporan dari pengintai."

“Unit teknik Viscount Donut telah diikat di rawa Elkas. Dipercaya jika Bendungan Thallen runtuh dan membanjiri sungai. Lalu, mempengaruhi rawa-rawa.”

“Bendungan itu tiba-tiba runtuh? Itu adalah karya Valhalla. "

“Karena keterlambatan kedatangan para insinyur, pasukan dari lima bangsawan timur, termasuk viscount. Itu tidak dapat menyeberangi Grand Canyon. Jembatan yang menghubungkan ngarai terlalu tua bagi kita untuk berbaris.”

“Menurut laporan yang disampaikan oleh Lord Cran, jembatan ngarai diperbaiki tiga bulan lalu. Namun, mereka sudah terlalu tua? Apakah ini karya Valhalla?"

"Tampaknya, laporan itu dibuat-buat."

“Dia membuat laporan palsu. Segera bunuh dia. "

“Pasukan ke-2 dan ke-3 yang melacak Marquis Aileen, dibagi menjadi 23 unit. Tampaknya, mereka berencana untuk menyebar setelah menentukan, jika jejak Marquis Aileen berakhir di Gunung Teri. ”

“Ya, kita harus berpegangan pada Aileen. Jika dia lolos, dia bisa menjadi titik fokus bangsawan fraksi permaisuri. "

"Dikatakan, jika pasukan 2 dan 3 yang tersebar, sedang diserang oleh Valhalla!"

“Pertempuran telah dimulai di Hutan Delpito! Sialan, Valhalla sialan itu lagi!”

"Bajingan itu!"

Chensler yang dengan tenang menanggapi laporan yang tak henti-hentinya, akhirnya melompat. Awalnya, misinya adalah untuk mencari pengkhianat Edan dan menetralisir pasukan Edan. Tapi, intervensi jahat Valhalla memutar hal-hal.

"Orang-orang tercela ini memutuskan untuk melanggar perjanjian, dengan menggunakan kekacauan di keluarga kekaisaran. Mengapa Vermont membuat perjanjian damai, dengan orang-orang rendahan ini?”

Bang!

Chensler membanting tangannya ke meja besi hitam. Dan itu retak, dengan cepat terbelah menjadi dua.

Terkagum-kagum dengan kekuatan konyol, letnan itu menelan ludah dan melaporkan dengan hati-hati,

"Aku baru tahu beberapa saat yang lalu… Orang yang memimpin perjanjian dengan Valhalla adalah grandmaster, bukan Vermont."

"Apa?"

Chensler tampak seperti ditabrak petir. Grandmaster Zikfrector sudah melayani beberapa kaisar. Dia adalah makhluk transenden yang bertindak sebagai penjaga kekaisaran begitu lama. Sehingga, tidak mungkin untuk mengukur usianya.

Tentu saja, dia tidak pernah bertindak sebagai penjaga. Dia selalu bergerak secara pribadi dan menunjukkan rasa tidak hormat kepada kaisar. Namun kaisar mengandalkannya.

Tidak, itu lebih akurat untuk mengatakan, jika kaisar terpaksa bergantung padanya. Sang grandmaster tahu lebih banyak, tentang rahasia keluarga kekaisaran daripada kaisar. Dan, angkatan bersenjatanya melampaui akal sehat.

Kaisar mengandalkannya, dan sebagai loyalis, Chensler juga menghormatinya.

Pada saat ini, kecurigaan mulai tumbuh. Grandmaster yang tidak pernah terlibat dalam kegiatan eksternal, bernegosiasi dengan Valhalla secara langsung? Sekarang, Valhalla mengganggu tentara kekaisaran. Seolah-olah, dia bisa melihat melalui gerakan tentara…?

"Jangan beri tahu aku?"

Seorang pengkhianat? Tidak, masih terlalu dini untuk mengatakannya. Itu tidak meyakinkan, jika seseorang yang telah tinggal di istana kekaisaran selama ratusan tahun, tiba-tiba akan menjadi pengkhianat. Kemudian, itu terjadi ketika Chensler bingung.

“Kabar luar biasa! Sisa-sisa Red Knight menyerang, tentara yang mencari di ibukota! "

"Apakah Red Knight dikalahkan oleh Neo Red Knight?"

"Kami tidak tahu, apa yang sedang terjadi! Kami tidak dapat berkomunikasi dengan Neo Red Knight!"

"Sialan!"

Yang Mulia dalam bahaya. Rasa dingin merambat ke tulang punggung Chensler, ketika dia berlari keluar dari barak.

"Pergi ke istana kekaisaran segera!"

***

 

"Tolong beri izin untuk kekuatan dua keluarga kami untuk memasuki ibukota. Bersama-sama, kita akan mencari Edan,"

Duke Grenhal dan Morse meminta Kaisar. Setelah mereka mengetahui intervensi Valhalla, mereka menyadari, jika situasinya jauh lebih serius daripada yang mereka pikirkan.

Pangeran Edan tidak lari liar. Situasi yang terjadi ini adalah rencana menyeluruh.

Itu berbahaya.

Pasti ada seseorang yang bersembunyi di balik layar. Duke menjadi gugup, setelah mereka menghitung sampai titik ini. Mereka merasa terpaksa menangkap Edan sesegera mungkin, untuk menenangkan situasi.

"Baik."

Kaisar tidak memikirkannya terlalu lama. Dia juga sepenuhnya menyadari keseriusan situasi. Selain itu, dia berada dalam situasi, di mana dia harus menunjukkan kepercayaan pada duke. Dia perlu mendapatkan kembali kesetiaan mereka, setelah mereka sangat marah pada keluarga kekaisaran.

"Panggil pasukanmu ke ibukota sekarang…"

Pada saat kaisar memberikan perintah …

Pintu batu giok di aula audiensi, lebih besar dari sebuah rumah, terbuka perlahan dan sosok yang tak terduga muncul.

"Silakan ambil kembali mandatnya. Tentara bangsawan tidak cocok memasuki ibukota."

Itu adalah pengkhianat yang dicari oleh para tentara di ibukota.

Pangeran ke-4 Edan.

"K-Kamu!"

Seru Kaisar, berdiri dengan wajah merah. Dia mengangkat matanya yang merah dan berteriak,

“Orang bodoh …! Untuk menutupi dosa ibumu, Kamu mengancam para bangsawan yang mendukung kekaisaran dan memperburuk situasi di sini…! Kamu menjadi mabuk oleh kekuatan, dan matamu menjadi gelap!”

Saat dia mengetahui kebenaran dari Benoit, sang kaisar bersumpah untuk menghukum Permaisuri Marie. Tapi, dia tidak berniat menghukum Edan. Itu wajar, karena tidak ada bukti keterlibatan Edan dalam situasi Piaro.

Benar sekali.

Edan akan bisa selamat dari ombak yang datang. Posisinya mungkin melemah, tapi dia bisa menghindari akhir yang buruk. Dia bisa menikmati kebanggaan memiliki darah Sahara yang agung, dan menjalani hidupnya dengan tenang.

Namun, pria bodoh itu melakukan sesuatu yang bodoh. Dia bersalah atas kejahatan karena menutupi kebenaran, melindungi ibunya, dan memenjarakan duke yang tidak bersalah.

Kaisar juga seorang ayah. Juander merasa patah hati. Dia membenci kenyataan mengerikan, karena harus membunuh anaknya, dengan tangannya sendiri.

Edan tersenyum, ketika dia menatap kaisar berwajah merah.

"Kalau begitu, aku seharusnya tidak melakukan apa-apa bukan? Ibuku yang bodoh, jatuh ke dalam ember sampah. Dan, aku hanya perlu mengisap jari-jariku ya? "

"…!"

"Kata-kata menghujat apa itu!"

Terkejut dengan nada keras, Duke Grenhal berteriak atas nama kaisar.

Namun, teriakannya tidak bisa menghentikan Edan. Lubang hidung Edan membesar, dan dia terus berbicara omong kosong,

“Ini adalah kesalahan ayahku, karena tidak melakukan pekerjaannya. Mengapa Kamu tidak melepaskan harapan mu untuk adik laki-lakiku yang lemah, kakak kedua yang tidak memenuhi syarat, dan kakak ketigaku yang meninggalkan rumah untuk berkeliaran?

Kamu harus menunjukku sebagai putra mahkota setelah Aku bekerja keras. Itu membuktikan kualitasku, dan mendapatkan pencapaian menemukan senjata kuno, mesin magis. "

"…Tutup mulut itu."

"Mengapa kamu tidak menjadikanku putra mahkota? Apakah itu karena Aku adalah keturunan selir? Tidak, itu tidak mungkin. Bukankah ayahku juga anak dari selir? Lalu, mengapa? Apakah itu karena aku bukan darah Aria yang kamu cintai? "

"Diam!"

“Kamu harus diam! Kaisar! Tidakkah Kamu tahu, jika Kamu selalu menjadi masalah?! Jika kesombonganmu belum menembus langit…! Jika pandanganmu diarahkan ke sisimu alih-alih Benua Timur, ibuku tidak akan berani melakukan dosa itu! Permaisuri Aria tidak akan mati, Piaro tidak akan dicap sebagai pengkhianat, dan peristiwa hari ini tidak akan terjadi. "

"… !!"

Kaisar membaca racun dan niat membunuh di mata Edan. Sekarang, tidak ada jalan untuk kembali. Tidak ada gunanya dalam percakapan selain ini. Dia membuat ekspresi sedih dan memerintahkan Bain di belakangnya,

"Pegang dia segera, dan kunci dia di penjara."

"Ya."

Bain tidak menunjukkan keraguan. Loyalitasnya kepada kaisar, yang menyembunyikan fakta jika dia adalah seorang Lantier, adalah salah. Dia tidak menghormati keluarga kerajaan. Jadi, dia tidak ragu untuk membunuh para pangeran kekaisaran.

Duke Grenhal merasakan angin melewati telinganya. Kemudian Edan yang berjarak 30 meter, terlihat terbang.

“Kuek…!”

Edan berguling-guling di lantai yang ditutupi karpet merah, dan menyeka darah yang mengalir dari bibirnya. Dia berdiri, tidak menyadari jika dia telah jatuh di kaki kaisar. Tapi, itu tidak berguna. Bain muncul di belakangnya, dan meraih punggung Edan dengan tangannya. Itu membuat Edan tidak bisa bergerak.

"Singkirkan tanganmu yang kotor! Aku adalah masa depan kekaisaran! Aku satu-satunya orang yang memenuhi syarat untuk menjadi kaisar!”

Edan berteriak dan meluncurkan energi merahnya. Energi merah yang seperti pisau berasal dari Edan, dan mengancam Bain. Itu menyebabkannya melompat. Edan akhirnya mendapatkan kembali kebebasannya, dan menarik pedang dari ikat pinggangnya. Itu adalah pedang hitam yang dikelilingi oleh energi merah gelap.

"Pedang itu!"

Mata kaisar melebar. Pedang yang ditarik Edan terbuat dari mithril hitam yang dilebur. Tapi, tingkat energi merah yang disuntikkan ke dalamnya tidak biasa.

"Apakah itu di atas tingkat energi merah-ku?"

Itu tidak cukup untuk mengatakan, jika dia lebih rendah. Ini adalah dimensi yang sama sekali berbeda. Milik siapa energi merah ini? Saat kaisar merasa ragu.

'Apa?'

Bain berhenti di tempatnya, ketika dia mencoba menaklukkan Edan lagi. Dia yakin, jika dia akan dipotong, saat dia mendekati Edan.

Edan tersenyum saat keheningan turun.

"Tidakkah kamu bertanya-tanya, mengapa pasukan Yang Mulia tidak bisa menemukanku?"

Langkah. Langkah. Langkah.

Suara langkah kaki seseorang bisa terdengar dari koridor di luar. Mereka adalah langkah kaki yang tidak terburu-buru, bergerak tanpa ragu sedikit pun. Langkah kaki itu akrab bagi semua orang.

Kata-kata Edan berlanjut,

"Hanya ada satu tempat yang tidak bisa dijangkau pasukan Yang Mulia. Itu adalah Istana Surgawi. Istana tempat Grandmaster Zikfrector tinggal…. Karena itu, aku bersembunyi di sana."

Bersamaan dengan kata-kata Edan yang mengejutkan…

Langkah.

Langkah kaki dari koridor berhenti di depan ruang audiensi. Kaisar, dua duke, dan bahkan Bain tidak bisa mengalihkan pandangan dari pemilik jejak.

“Sekarang, aku akan menginstal Pangeran ke-4 Edan sebagai kaisar baru. Bukti kualifikasi untuk penggantian itu adalah pedang dari kaisar pendiri, Sahara,”

Kata si pemilik langkah kaki, Grandmaster Zikfrector, dengan ekspresi sopan.

Secara bersamaan, di wilayah Marquis Aileen…

"Bukankah sudah melewati waktu yang dijadwalkan agar Pangeran Edan tiba?"

Ares yang menghadapi pasukan kekaisaran yang semakin sengit, merasa jika ada yang tidak beres.

Situasi saat ini tampak tidak normal.

Bukankah penasihat militer Sima Qian menebak semua jalur tentara kekaisaran, dan menghalangi kemajuan mereka? Mengapa ada begitu banyak kekuatan kekaisaran di sekitar kastil? Setidaknya, ada tiga kali jumlah yang diharapkan Sima Qian.

Akan sulit untuk bertahan melawan serangan. Kecuali pangeran kekaisaran, mesin magis, dan Red Knight bergabung dengan cepat. Namun, mereka tidak hadir.

Kecemasan Ares tumbuh.

"… Sepertinya, kita sudah terbiasa,"

Sima Qian mengucapkan kata-kata putus asa.

“Sepertinya, grandmaster telah menggunakan kita. Pangeran Edan tidak akan berada di sini. Maafkan Aku. Aku yang salah. Tolong potong tenggorokanku sekarang. "

"…"

Pikiran Ares kosong. Setelah ragu-ragu sejenak, dia dengan cepat tersadar dan memerintahkan Luck dan Scott,

"Singkirkan penasihat militer itu. Kita tidak memiliki masa depan, jika penasihat militer meninggal di sini."

Pada hari ini, sebagian besar pemain di Pasukan Ares, termasuk Ares, mati. Valhalla kehilangan sebagian besar makanan dan pasukan mereka, yang telah mereka timbun selama bertahun-tahun. Itu merupakan pukulan besar bagi seluruh kerajaan.

Di samping itu…

"Oke."

Grid berhasil melelehkan Star Sword dan mendapatkan adamantium. Dia akan bertindak dengan Basara mulai sekarang. Untuk menyusup ke rumah harta kaisar, dia perlu memasuki istana kekaisaran.

Nyaris mustahil bagi Grid, raja kerajaan lain, untuk memasuki istana kekaisaran tanpa undangan dari kaisar. Karena itu, dia berencana untuk memasuki istana kekaisaran terlebih dahulu, menyamar sebagai bawahan Basara.

"Ini adalah kesempatan, untuk mencoba masker wajah."

Dia bersemangat. Dia ingin segera membuat mineral baru. Semangat Grid terangkat saat dia berteriak,

"Stick! Kirimkan aku dan Basara ke pinggiran ibukota kekaisaran! ”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1077"

Follow Us